about me / Bahasa Indonesia / Blogging / Social Media / Thoughts

Pilihan gw

Untuk pembaca blog ini, kalian tahu gw seneng berinteraksi. Sebisa mungkin gw jawab semua komen diblog ini. Sejak Mei lalu gw buat halaman contact dengan alamat email dari blog ini untuk pembaca yang punya pertanyaan. Gw buat ini karena banyak pertanyaan seputar hidup di Belanda, kalo bisa tolong orang, kenapa ngga. Daripada ribet dan supaya inbox email pribadi gw ngga penuh, gw buatlah chezlorraineblog email itu. Nah lumayan juga email yang masuk. Seperti dugaan gw kebanyakan pertanyaan tentang hidup di Belanda, budayanya dan orangnya dsb. Ada yang berterima kasih dengan jawaban gw, ada yang ngga ada reaksinya sama sekali, boro-boro berterima kasih padahal gw udah meluangkan waktu cari info dan jawab pertanyaannya panjang lebar. Ini bukan ngeluh atau pamrih ya, ini hanya menurut etiket yang gw anut. You ask something, I give you the answer. A simple thank you would be nice and sufficient. Gw hanya share aja bahwa ini sisi lain dari keinginan gw untuk berinteraksi didunia maya dan gw nerima itu.

Adalah pilihan gw sendiri untuk wara wiri di media sosial dengan ngeblog disini dan berbagai akun di Facebook, Instagram, Twitter, LinkedIn, Path, Google+, About.me, Flickr  dan lain sebagainya. Selain gw suka, kehadiran gw di dunia maya berkaitan dengan pekerjaan gw sebagai praktisi online marketing komunikasi. Gimana gw bisa kasih advis ke klien gw kalo gw ngga ngerti bagaimana kerjanya platform media sosial? Untuk bisa menganalisa kelakuan followers/likers dari akun kerjaan gw, gw harus bisa memahami mereka dengan jadi bagian dari mereka sendiri, yaitu punya akun tersebut secara pribadi. Nah, gw harap kalian ngerti bahwa ini pilihan gw secara pribadi karena hobby dan secara professional untuk bekerja lebih baik sehubungan dengan pekerjaan gw.

Social media icons

Pic is courtesy of deluxe.com

Gw rasa ada beberapa blogger yang pernah mengalami hal berikut; pembaca mereka yang merasa kenal deket dengan para blogger ini hanya dari membaca blog dan follow akun media sosial lainnya. Gw juga merasa seperti ini beberapa minggu terakhir. Selalu gw berusaha untuk tulis pos what you see is what you get. On dan offline ya gw sama aja, beropini, tegas dan direct tanpa berlaku kasar. Walaupun mungkin ada beberapa pembaca blog ini merasa kenal gw banget karena baca journal online ini, tapi ini pilihan gw sendiri untuk menulis dan publikasi hal yang gw tulis. Gw memilah secara seksama dan mempertimbangkan serta memperhitungkan bagaimana reaksi pembaca. Sebisa mungkin gw tulis pos yang informatif, inspiratif dan observasi gw tentang issue hangat atau hal sehari-hari. Yang ada dikepala gw kalo mulai tulis satu pos “Apakah pembaca tertarik/perlu tahu hal ini?” atau untuk pos informatif yang pingin gw share gw mikirnya “Pembaca gw harus tahu hal ini”. Proses yang sama juga berlaku untuk update yang gw share di akun media sosial lainnya. Serajinnya gw memelihara semua akun media sosial gw, gw ngga mengumbar semua detail kehidupan gw karena gw ngga hidup sendiri dan gw masih punya kehidupan offline selain online. Singkatnya you do not see/know everything of me.

Maka dari itu gw juga jarang tulis tentang anak gw dengan alasan yang bisa kalian baca di Are you a sharent?. Bahkan sejauh ini gw mungkin hanya 5 kali tulis pos tentang suami gw lengkap dengan fotonya. Sebab gw hampir ngga pernah tulis tentang suami gw karena ini pilihan gw untuk aktif di media sosial. Suami gw ngga aktif sama sekali dengan alasan dia pribadi dan gw harus menghormati itu. Beberapa minggu lalu gw check statistik blog ini, dibagian key words ada kata kunci yang masuk lewat search engine Suami chez lorraine blog. Pertama lihatnya, ngga percaya tapi setelah itu jadi mikir, sebegitu penasarannya kah beberapa pembaca blog ini? Gw kan bukan seleblogger, yang follow gw di Instagram dan Twitter juga ngga banyak. Yang bikin gw rada kaget lagi setelah suami gw kemarin kasih tahu bahwa dia dapet friend request di Facebook dari 5 orang Indonesia yang dia ngga kenal. Setelah gw check, ternyata nama mereka mirip dengan follower blog ini. Kenapa ya mereka mau temenan sama suami gw di Facebook padahal kenal juga ngga?

Gw tulis pos ini untuk tanya ke kalian “Apakah ini lumrah/biasa di Indonesia?” Ada beberapa blogger yang ngeblog sekeluarga dan partnernya juga ngeblog. Itu pilihan mereka. Mungkin memang di budaya Indonesia biasa seperti ini, maksud gw kenalan dengan partner kenalan/temen kita. Mungkin gw yang udah terlalu lama tinggal di Belanda jadi ngga biasa lagi dengan hal ini. Gw bukan istri yang cemburuan membatasi suami gw bergaul dengan perempuan lain, cuma pertanyaan yang ada dikepala gw itu “Kenapa mau temenan sama suami gw di Facebook?”. Orangnya sendiri jarang tuh nengok akunnya.  Lagipula ini pilihan gw untuk aktif online bukan pilihan suami gw. Please, respect that as I respect him.

Kesannya mungkin gw kegeeran banget ya, tapi untuk yang penasaran lihat mukanya suami gw seperti apa, coba tengok Instagram gw @yoyen2008. Sesekali gw share fotonya disitu.

 

95 thoughts on “Pilihan gw

  1. Mbak Yoyen, begitulah di Indonesia. Nggak gitu kenal pada ngeadd di facebook; kalau gak di accept ditanya lho. Pusing nggak seh (pusing lagi lihat temen gw, 600+).

    Anyway, laki guwe di add beberapa perempuan (dan juga pria) yang kalau dirunut jadi panjang banget: temennya- temennya guwe yg temen guwe tau dari temennya lagi dan nggak terlalu kenal baik. Laki guwe, karena ngelihat ada common friendnya di OK-in aja, gak mau rude katanya. Sementara bininya ngomel2 panjang, krn laki guwe cenderung nggak protektif terhadap konten sosial medianya.

    • Iya Tje, suami gw bingung. Dan tanya ‘Kamu kenal sama mereka?”

      Orang Belanda itu sangat menghargai privacy. Maka dari itu gw aja hampir ngga pernah share foto sama kolega. Sesekali tulis tentang suami karena ada hubungan dengan cerita dipos itu.

      Ah, lain ladang lain belalang ya Tje. Nulis pos ini untuk tanya ke yang tinggal di Indonesia, apakah hal seperti ini biasa?

      • Lucunya, kalau pas baru ngeadd org di facebook, terus ada friends in commonnya. Terus suka saling tanya kenal di mana dan seringkali orang gak ingat kenal dimana.

        Btw, aku sudah nganggap facebook kayak buku telepon. Bukan lagi tempat berbagi. Kebanyakan orang.

  2. Oya? hehehe aneh banget sampe nge add suami nya mbak, buat apa ya? Pernah kejadian juga sih dulu pas jaman masih rajin facebook an. Banyak yang nge add aku & nge add suami juga (waktu itu masih pacar) padahal kaga kenal, begitu juga sebaliknya. akhirnya sih di ignore aja kalo gak kenal. Hehehe aku sering banget di nyinyirin karena nge lock akun soc med kayak facebook sama instagram, padahal menurut aku sih, sharing pun ada batasannya🙂

    • Karena nga add aku ngga bisa May. Aku protect akun Facebook, orang ngga kenal ngga bisa send friend request. Akun suamiku ngga, masih bisa.

      Ngga ngerti juga kenapa gitu. Kalo diterima requestnya terus ngapain? Suamiku post juga dalam bahasa Belanda. Ngga usah orang yang dia ngga kenal, istri/pacar temennya mau temenan sama dia di Facebook aja dia ngga terima 😀

  3. Untuk yang friend request di fb niih sering juga. Padahal mereka nggak saling kenal, nggak pernah ketemu juga. Agak aneh siih menurutku. Lhaaa terus tujuannya apa? Bahkan yang nge add pun bukan temen deket juga. Ada beberapa yang bahkan sudah sekian tahun nggak ngobrol sama aku di fb tau2 nge add Carlo. Carlo agak2 protes sebenarnya. Ngapain sih add gitu, katanya. Budaya ingin tahunya masih besaaaaar sekali.🙂

    • Oh Carlo juga punya pengalaman yang sama ya Gi? Kenapa ya begitu? Rasa ingin tahunya besar 😀 Terus kalo udah jadi temennya mau ngapain selain kepoin dia ya? ha…ha…

      • Naah yaa itu diaa. Mau ngobrol apa? Tanya2 apa? Apa cm pengen tau doang? Lha wong Carlo selalu ngepost pake bahasa itali udah gitu dia jg jarang ngepost tentang pribadi dia. Yaa dia punya beberapa akun medsos tapi jarang aktif lebih ke penikmat aja..

  4. creepy!!!! tp ini kejadian jg ama aku, byk friends of friends yg gak kenal ama suami nge add di FB, padahal fb kita berdua udah di setting hide from search engine :p
    but seriously itu yg search ‘suami lorraine’ omagahhh freaking stalker! horror jg ya, wong dimana2 ada muka si mas Jepang kok ya, apa yg pengen dicari tau lagi ya?😦

    terus mengenai yang suka nanya2 melalui email juga begitu manner nya (di blog aku yg travel), ada yg berkenan ngucapin terima kasih dan banyak juga yang gak.

    • Nah itulah. Seperti Anggi tulis diatas juga, kalo udah temenan sama suami kita di Facebook, terus ngapain? Wong kenal juga ngga. Lagipula informasi apa yang mereka cari ya sampe send friend request ke suami gw?

      Oh pasti jij terima banyak email yang tanya ini itu ya Feb. Pamrih sih ngga cuma ya mengucapkan terima kasih itu menurut gw etika yang universal dikultur manapun ya.

  5. Wah. Serem. Aku ngga pernah perhatiin key word di WP, mainly karena blogku ngga sepopuler blogmu kali yen.

    Tapi soal add di fb itu Indonesia banget. Aku ada ikut grup mahasiswa Indo disini begitulah, sekalian share2 info tapi ujung2nya malah di add di fb

    Ada beberapa yang gw approve sih tapi lucunya ujung2nya mereka ini add just for the sake of adding. Nyapa enggak, komen ngga. Terus maunya apa? Karena FB buat aku, aku batasin lingkup kecil saja, lalu gw remove mereka lagi

    • Ngeri kali ya Va. Kita aja walaupun udah kenal lama dari tahun 2008 dan belum pernah ketemu, ngga ada gitu saling add partner masing-masing. Dan seperti yang aku tulis dikomen diatas; kalo diaccept friend requestnya terus mau ngobrol apa? Mengharapkan dapet informasi apa tentang aku & suami kalo temenan di Facebook?

      Bener si Tjetje bilang; Facebook untuk orang Indonesia udah seperti rolodex, buku alamat.

  6. mba yo itu yang search suami lorraine blog sih freak banget. sekepo itu sampe di search gitu. dan soal add fb juga aneh sih menurutku, terus kalau udah di add juga mau ngapain yaaa..

    • Iya, dan bukan hanya 1 – 5 kali ya yang masuk, ada 20 kali gitu Re. Aku ngerti deh, Google simpen data yang dicari ya, jadi orang mungkin ngga sengaja lihat sugesti Google dan klik gitu. But still, yang pertama yang type search word itu, maunya apa ya?

  7. Emang kayak gitu di Indonesia… Entah berapa puluh request di FB dan IG aku dapat dari orang gak dikenal yg ternyata adalah pasangan (istri, suami, pacar) dari orang yg aku kenal. Trus ada yg pernah maksa supaya di-approve pula😬 Aku sih langsung delete aja😝
    Tapi kalo di kasusmu itu emang lebay sih, ngapain coba nge-add suamimu..

    • Ada sensasi tersendiri bagi yang add. Kalo di approve ya banyak banyakin friend list. Kalo bisa nembus sampe batas yang ditentukan FB. Ya memang begitulah rata rata di Indonesia. Kalo saya, set gak bisa dicari dengan email, dengan nama. Kalo mau berteman ya saya yang add.

      Dilemanya, sosmed membuat yang jauh makin dekat, namun teman yang dekat menjauh….

  8. Friend request aku di facebook itu sampai 200-an. Nggak aku approve tuh. Biarin aja, kenal juga nggak. Bodo amat dibilang sombong. Temenku (perempuan) pernah meng-approve friend request dari seorang perempuan yang nggak dia kenal . Eh ternyata perempuan yang nggak dikenal itu “ngajak making love” temenku itu. Serem kan…

  9. Err…. baiklah.. aku speechless.
    Padahal kan topik yang Mbak tulis banyaak banget yang menarik. Kalau mau balik ke isu feminis nih ya (teteup..) women are not defined by a man kan yah, ayo dong ah perempuan Indonesia move on and grow up. Mbak Yoyen ini has a lot of interesting thoughts loh. (Lho jadi misuh-misuh..)

  10. Gw rasa elu sudah menjadi seleblogger Yen😀 (serius ini ada term seleblogger ya? hahaha..ya ampuun) Dahsyat juga sampai nyari tahu suami😀. Memang penasaran banget kali ya? Blog elu memikat dari cerita dan konten-nya walhasil follower ingin tahu mendalam..
    Ini partnerku itu juga pernah di-add di facebook sama temen-temen yg gak kenal lgs sama dia. Gw juga bingung gimana menghadapinya😦

    • Bener ada istilah seleblogger dari tahun 2007an udah ada Ndah. Gw bilang ke Ron protect aja accountnya supaya orang ngga kenal tanpa mutual friends ngga bisa add dia.

  11. It is creepy indeed sampe minat cari2 tau di internet gitu, aneh kalo menurut gua, kan ga kenal juga dan mo ngomong apa juga sama suami? Kalo gua ada banyak request di FB dari temen punya temen yang ga kenal pasti ga ladenin friends request di FB, banayk yang dari satu sekolah dulu waktu sd ato smp tapi kalao ga pernah main bareng, ngapain juga di approved kan? Ada juga yang gua accept karna dulu kita main juga tapi sejak di add ga pernah ada interaction ya gua delete aja habis kan FB gunanya untuk interaction tapi kalo ga pernah ada conversation sekali pun untuk apa juga?
    And yup, saying thank you is the norm everywhere no matter where you live, I it is just rude not to say thank you….:)

    • I think this is another side of blogging. I thought I had calculated everything but certainly not this, I mean the curiousity towards my husband.

      Nanti misalnya kalo udah diadd, mau ngapain juga ya?

  12. Iya mba, kemaren aja gw baru delete2 orang d FB ampe 400an hahah. Abis itu awalnya dr temen SD SMP yg nge add dulu, (padahal ngobrol aja kagak) trs gw accept dgn alesan nggak enak… bis waktu itu pernah denger beredar gosip kalo gw sok luar negeri. Skrg sih udh males liat pacar temen FBnya cuma 300an yg dia kenal n interaksi semua asik n ga ribet bisa post apa aja tanpa mikir banyak yg liat hehe

    • Oh, situ barusan spring cleaning ya di Facebook Mar?🙂 Aku udah jarang online situ. Sekarang tiap hari tengok Instagram & Path. Lebih tentrem mata disitu.

      Yang aku ngga ngerti adalah kok ada yang friend request ke suamiku padahal yang ngeblog istrinya bukan dia?🙂

      • Iye Mba hahahaha. Pengen spring cleaning IG ntar… aku follow mba yoyen ya d IG! iya temenku d indo (pdhl bukan temen cmn kenal satu sekolah aja dulu n temenan FB) add add si Mike gt di FB. Dia ampe bilang siapa nih? Aku nya yg ampe ikutan bengong haha aslee berasa kepo amat ampe pas kmrn spring clean si cewe ini termasuk yang kena imbas hahahah

  13. Suami mbak yoyen ganteng siiih… Tapi ya suka geregetan juga sih ya, apalagi kl gak kenal2 banget (gak pernah senggolan di sosmed) , suamiku kl di add gt jg suka nanya dl apa itu org dekat/ ga, tapi dl pernah bukan hanya suami loh mbak, tapi temen sekolah di add ama tmn FB ku ampe malu deh ditanyain ama tmn skolah itu 😖

    • Waa, kenapa sih ya kepo banget orang Cha? Aku beneran ngga ngerti makanya aku tanya disini, apakah ini lumrah di Indonesia? Siapa tahu begitu karena aku udah lama tinggal di Belanda.

      Dilihat dari jawaban temen-temen disini, sepertinya 50-50 ya. Masih ada aja yang add orang ngga kenal.

      Balik ke suamiku, ok penasaran bisa jadi. Tapi kenapa sampe add dia di Facebook? Kalo misalnya diterima requestnya, terus mau apa?

  14. Dulu mba Yo ada jg yg req friend di twitt si matt tp kan dia orangnya main twitter utk baca berita jd di cuekin. Trus yg mau follow itu kasih tau ke aku jg. Setelah kejadian itu sampe skr gak pernah lagi sih. Mungkin udah gak penasaran jg kali ya hehe.

    • Itu Matt Twitter accountnya digembok atau open? Dan yang follow dia follower blog kamu atau kenalan? Iya, mungkin ngga penasaran lagi ya.

  15. Lagian dipikir2 ngapain juga nge-add fb ya? Karena kebanyakan setelah ngeadd eh gak ngobrol atau ngapa2in. Trus nyari pake keyword itu, dari pas mba cerita ampe nulis skr, aku masih rada2 serem juga mba. Ada yg penasaran banget.

  16. Setuju Lo, apa susahnya sih ya bilang or ngetik thanks dey kalo males panjang2 bilang terima kasih… Gue juga suka aga2 bt dengan orang2 seperti itu, intinya kita uda meluangkan waktu utk kasi info tapi ga di notice sama sekali. Susah memang untuk punya manner ya?

    As for your hubby FB gue rasa orang2 itu asli kepo, level pengen taunya tinggi banget. Pada intinya mereka cuma pgn liat foto2 aza sepertinya. Ada thu beberapa org di fb gue spt itu, minta di add pdhl kenal bgt juga ga, pas uda di add nyapa hi aza ga perna apa lagi komen2…,so gue delete aza, menuh2in fb gue aza😃

    • Susah beneran Ria. Waktu nanya basa basi ada, giliran dijawab berterima kasih pun ngga. Makanya gw cerewet waktu G masih kecil didik dia untuk selalu bilang terima kasih dan please misalnya dia minta tolong orang.

      Hmmm, bener juga loe bilang ya. Salah satu alasannya mungkin mau lihat foto-foto. Laki gw jarang update Facebook accountnya, lagipula misalnya update dia nulis dalam bahasa Belanda.

      • Yes sama gue juga cerewet sama the boys dalam hal manner ini Lo, karna kalo ga dari kecil dididik nantinya susah kan.

        Yup byk orang pengen add pada dasarnya cuma pgn liat foto2 doank, mereka pikir laki loe rajin update foto hehehe makanya ga peduli mo bahasa belanda or whatever ya tetep kepo 🙈🙈🙊

  17. Salam kenal, mbak Yo.. saya follower baru nih🙂
    Pengalaman saya dulu malah ada yg bela2in sms cuma untuk komplain tentang blog saya dengan nada kurang enak… kadang spt itu yg membuat saya jadi males cerita2 di blog lagi hahaa… memang sih sampai sekarang manner org2 tertentu masih rendah sekali… jadi kadang bikin malas juga kita utk beri info ya..
    sekarang pun jadi jarang update blog antara lain karena lama2 merasa kurang secure aja..🙂

    Lalu utk fb dan sosmed, Suami saya termasuk salah satu yg kekeuh ga mau pakai socmed dengan alasan apapun🙂 dan aneh sih kalo sampe ada org yg add fb suami mbak … bahkan sampai cari keyword google segala..

    anyway, thanks for sharing 😊

    • Hallo Ariany,

      Salam kenal juga, makasih ya udah follow blog ini. Wah, itu pembaca sms komplain blog kamu? Lah kalo ngga berkenan gampang toch, ngga usah baca.

      Orang kadang lupa bahwa blog itu ajang bebas menulis pendapat sendiri ya, ngga suka, ya kasih tahu dengan cara sopan. Masih ngga suka atau ngga cocok, ya ngga usah baca🙂

      Suamiku juga sebenernya males buat account di Facebook tapi berhubung dia mau kontak dengan keluarga di Indonesia makanya dia buat akhirnya. Temennya dia dari 2009 cuma 70an.

  18. Aaakk..been there, Mbak.. Aku beberapa waktu lalu menghapus kontak email di laman ‘about me’. Niatnya ngasih kontak kan mau bantu orang kalau ada pertanyaan lebih lanjut seputar isi blog ya (so far sering ada yang tanya seputar Bawean, Indonesia Mengajar, dan beasiswa). Aku paham banget kata Mbak Yoyen bahwa kita bukannya pamrih tapi berkomunikasi di dunia maya juga ada etikanya dong. Ibarat kita ketemu orang di jalan..nanya sesuatu..abis dijawab masa langsung melengos pergi? *hufff*

    Friend request-ku juga entah udah berapa yang nggak diapprove soalnya nggak kenal. Liat namanya aja baru di FB hehe.. Kalau ada temen kenal walau gak deket sih suka aku approve aja at least pernah ketemu. Btw jadi inget waktu kita mau temenan di Fb, akun kita sama2 diprotect jadi gak bisa ngeadd satu sama lain ya, Mbak.😀

    • Betul Cha. Selain untuk jawab pertanyaan emailku untuk orang yang mau reblog posku diwebsite mereka. Untuk yang terakhir no prob. Untuk yang nanya-nanya tentang hidup di Belanda, orang dan budayanya ini yang lumayan bikin gemes juga. I know it’s my own choice karena awalnya aku pingin bantu. Aku akhirnya cuma copy paste jawaban dari email sebelumnya. Kadang pertanyaan juga ajaib🙂 Maap jadi curcol Cha.

      Iya masih inget itu, tahun lalu kita mau saling add ngga bisa karena dua-duanya protected account ha…ha…Ah kamu tahu orang Belanda memandang privacy seperti barang keramat. Suamiku bingung dia kebetulan kemarin baru buka accountnya lagi. Then he showed me requests dari orang-orang yang dia ngga kenal.

      Kenapa sih ada yang mau kepoin suami saya?🙂

      • Hehe..gapapa curcol, Mbak. Banyak lho postingan Mbak Yoyen yang pas aku baca tuh aku merasakan hal yg sama hehe.. Dan aku pun merasakan ‘ajaib’-nya berbagai email. Misalnya, “Ceritain dong pengalaman selama di Bawean.” Ehkkk..mau diceritain dari mana nih? Dari mulai dateng sampe mau pulang? Hehe.. Aku suka kasih tahu kalau bikin pertanyaan tuh mbok ya yang spesifik gitu. Dan baiknya kalau dia juga sudah baca dan riset sebelumnya (tentunya dgn bahasa yg lebih ramah :p). Haha..tuh kan jd curhat juga. Ah jadi pengin nulis ttg ini juga.

        Oh ya, ttg pertanyaan Mbak Yoyen, mungkin karena Mbak Yoyen jarang sharing ttg keluarga, mereka (yg ngeadd atau kepoin suami Mbak Yoyen) berharap tahu lebih banyak dgn berteman sama suami Mbak Yoyen. Siapa tahu suami Mbak Yoyen sering sharing ttg keluarga. Ini hanya kemungkinan aja sih. Hehe..

  19. Mba, aku rasa mgkin itu yg ngeadd kepo atau pengen tau mukanya suami mba yo gimana kali. Karna mgkin diliatnya mba jarang cerita ttg suami disini. Padahal toh itu pilihan kan, namanya jg di social media ga semuanya harus dibuka. Aneh bgt ya niat gitu sampe dicari nama lengkap suamimu di fb. Hahhaha ada2 aja org jaman sekarang

    • Iya Mar, tapi kan kalo ubek-ubek blogku ada kok beberapa pos aku pasang fotonya Ron.

      Iya, penasaran banget ya mereka sampe niat banget di Google.

  20. Ini topiknya seru banget Mbak, hehe

    Aku sering dapet email nanya info yang berkaitan dengan postingan blogku, kadang sampe nanya nomer hp (untuk nanya lebih lanjut via watsapp) dan setelah dijawab panjang lebar, udah aja kabur orangnya. You’re right, bukan soal pamrih tapi bilang terima kasih itu basic manner.

    Suamiku juga ada di-add sama yang baca blog. Untuk yang dia tau beneran temenku sih dia accept itupun dengan pertimbangan ngga mau dianggap rude tapi klo yang beneran ngga kenal? Aneh kan keponya.

    Aku sendiri jadi males buka fb karena udah ngga tau ini isinya siapa aja. Berapa tahun lalu ngga mikir jauh, klo ada yang add aku main accept aja karena baru booming dan excited juga liat ada temen SMP/SD. Tapi kemudian secara alami ngerasain gw nggak perlu tau tentang hal-hal sedetail ini dari orang-orang yang gw ngga kenal deket. Musti spring cleaning kayanya…tapi belum belum aja karena udah males liat friend list nggak jelas.

    Soal ngeblog dan invasi privacy (duh komennya jadi panjang banget, jadi terinspirasi bikin postingan sendiri ini, hihihi), waktu awal ngeblog aku sama sekali ngga kepikiran bakal banyak (atau bahkan ada) yang baca, jadi nulis apapun yang ada di kepala dan di hati (kebanyakan tentang anak). Lama-lama kejadian deh, beberapa kali disamperin orang di mol trus ngomong sesuatu yang bikin aku ngerasa takut sendiri. Kok dia tau sih? ohh ya emang pernah gw ceritain di blog😦 trus mulai pelan-pelan memfilter ngomongin apa di blog.

    • Oh iya Met, waktu jaman BB booming di Indonesia aku sering dimintain pin sama temen/kenalan dari Indonesia di Facebook. Seumur-umur aku ngga pernah pake BB karena di Belanda ngga seheboh di Indonesia bbm. Lagipula kalo minta nr telp untuk WhatsApp aku terus terang males ngasihnya, nanti nrku dimasukkin grup ini itu dan terima message yang ngga jelas. Dengan dalih perbedaan waktu aku bisa meyakinkan yang minta nr telp untuk kirim pertanyaan mereka lewat message di Facebook aja, ngga lewat email atau WhatsApp.

      Hmm, ya pos ini tentang privacy. Saking aku kagetnya lihat ada yang mau temenan sama suamiku di Facebook, sepertinya mereka ini follower blog ini. Aku lega dapet jawaban dari temen-temen yang komen disini, bahwa ini masih termasuk lumrah lah di Indonesia. Walaupun ujungnya tetep bingung; misalnya suamiku accept mereka terus mau apa lagi ya?🙂

      Wah serius tuh Met sampe disamperin pembaca di mall? Agak ganggu juga ya, apalagi kalo kamu lagi jalan sama keluarga. Aku sih tetep akan tulis apa yang aku suka, karena proses dari ngedraft udah lewat area go no go dengan segala pertimbangannya.

      Silahkan ditulis pengalaman kamu tentang ini, aku pasti baca kalo ceritanya muncul diblog🙂

  21. Wah kurang kerjaan amat. Mungkin karena saking baik dan ramahnya mba, seperti approchable sekali, jadi mikir mereka dah jadi temen juga. Konsep temen di Indonesia tuh yang aku amati beda dengan disini yah mba? baru kenal sekali udah refer sebagai teman. Makanya teman bisa ada sampe 500an. Sangat aneh memang gak tau batas, atau batasnya beda.

    Aku aja beberapa kali mo email mba mo tanya soal ngeblog aku selalu ragu2 dan mikir, ah mba yoyen sibuk etc etc. hihihi. Apalagi friends request suami mba, buset, never even touched my mind. Aku malah lagi mikir2 mo nutup FB ku mba, males, isinya dah gak penting. Teman2 ku yang penting ada di hp atau line.

    Aku kan juga kerja di markcom mba, tapi stelah di liat2 culture indonesian online is so diffrent from other countries, I mean I don’t know any company here that sells on Facebook, cuman page untuk campaign dan customer service, in Indonesia everyone uses it for everything. Seru nih bahas perbedaan adat dalam online.

    • Makasih Andine, menurutku ya selama orang ngga ganggu dan sikapnya ramah ya aku juga ramah kemereka. Rasanya naif banget deh, antara percaya ngga percaya pertama kali lihat key word yang masuk.

      Memang betul di Indonesia dan negara dengan We Culture lainnya, ketemu orang 2 – 3 kali udah disebut temen, sementara ditempat tinggal
      kita yang I culturenya dominan ada bedanya kenalan, teman dan sahabat. Makanya aku suka gimana gitu kalo baca tekst yang dibuka dengan; untuk para sobat🙂

      Pengamatan aku memang penggunaan Facebook dan social media lainnya di Indonesia memanfaatkan karakter We culture. Karena semua dibagi dengan semua, privacy hampir ngga ada dan peer pressure is high. Kalo disini orang lebih kritis🙂

      Menarik ya bahas perbedaan budaya dan aplikasinya.

      Btw, kalo mau tanya sesuatu silahkan email pertanyaannya. Jangan sungkan.

  22. Kalo aku kejadian di twitter mbak, si abang beberapa kali difollow sama orang yang dia gak kenal tapi aku kenal karena itu follower blog/twitterku. Follow si abang padahal ga kenal kan aneh juga ya sebenarnya hehe. Tapi mbak aku kepikiran juga sih kadang apa yang aku tulis ini ‘aman’ gak ya untuk kehidupan aku nanti. So far aku belum pernah sih dapat keyword yang aneh2 yang nyasar ke blogku. Tapi jadi kepikiran dan harus waspada juga nih, dan harus bs menyaring informasi pribadi yang dishare ya mbak.

    • Sama-sama Lia. Ok, kalau Twitter account suami kamu terbuka, ada follower blog kamu yang follow si abang, itu menurutku masih bisa dimengerti ya. Mungkin tertarik dengan twit suami kamu, mungkin dia kerja dibidang yang sama. Maksudku tanpa request kalo open account di Twitter kan semua orang bisa follow. Walaupun ini tetep questionable juga sih Lia. Lain halnya dengan platform media sosial lainnya dimana karakternya tertutup, kontak one on one, musti request seperti di Facebook & Path.

      Iya, padahal aku jarang cerita tentang keluargaku ya disini. Aku hanya tulis opini dan sharing informasi dibumbui dengan pendapatku pribadi.

      Keep it that way, ngga ada key word aneh yang masuk diblog kamu ya Lia🙂

      • Iya sih mba kalo twitter memang sifatnya open ya, beda sama Path dan Facebook. Kadang aku juga suka ga ngerti sama orang yang request temenan di Path padahal ga kenal, kalo di Facebook aku emang buka untuk public sih tapi mulai kepikiran untuk diset private juga biar bisa difilter siapa2 aja yang bisa lihat postinganku.

        Iya mba, menurutku itu murni karena kepo dan penasaran tingkat tinggi aja hehe dan juga kayak yang mba yo bilang, “merasa udah dekat” sama mba yo semata2 karena sering baca postingan blognya mba yo. Cerita ttg keyword aneh2 gini dulu juga pernah aku baca di blog2 temen2 lain, kayak mbak sondang, trus mba tyke ya kalo ga salah jg pernah bahas. Makanya kadang jadi worry juga krn ternyata banyak orang segitu penasarannya sama kehidupan pribadi orang lain ya mba..

  23. Ahaha. Mba yoo.. Saking terkenalnya itu mba di dunia blogger, hehe.
    Maklum, di kita kan emg rasa ingin tahunya cnderung tinggi. Biasanya sih, cuma sebatas pgn add aja, kepo sejenak, abis itu udah. Atau cuma penasaran bgt lalu liat profil, di add trus udah. Atau.. Waduh gatau juga sih alasannya kira2 apalagi yaa..

    Jadi inget. Aku ada tmen di belarus. Kebetulan juga sekalian jadi belajar bahasa rusia ma dia. Nah, sampe akhirnya aku ma dia tukeran fb.. Dan.. Ga berapa lama dia di-add donk ama tmenku. Aku taunya karena dia nanya di mesej. Itu siapa. Common friendnya cuma aku. Aku kenal ga. Aduh, akunya ga enak hati. Padahal aku ma temenku yg belarus aja ga yg dket bgt. Kita smpe tukeran di fb juga krna sharing ini itu terkait bahasa rusia. Heu. Ujung2nya aku jelasin deh kondisi berteman di indo gimana sejauh yg aku tau, ahaha

    • Aku udah kelamaan tinggal diluar Indonesia jadi ngga ngerti maunya orang yang begitu apa Fiya.

      Bagus kamu masih jelasin ke temen kamu yang orang Belarusia itu, jadi dia ngerti🙂

      • Hehe. Aku dulu gitu mba. Pas lagi euforia facebook. Karena semangatku semangat cari temen, dan kebetulan aku gabung di satu komunitas pemuda Indonesia gitu, aku add orang2 yg afiliasi sama, cuma beda region gitu. Ya akhirnya sih jadi kenalan online bahkan ada yg sampe jadi deket. Terus pernah juga donk aku kagum sama satu senior karena pinter banget dan wajahnya emg kece sih *hahaha* dan aku malah penasaran pas liat fb nya ada fb kaka cewenya dan ku-add donk. Trus jadi kenalan dan diskusi nananunu sih. Nah, dua hal itu termasuk kategori mirip yg mba Yo ceritain ga sih? Kenapa aku jadi malu nyengir sendiri ya kalo inget tingkah berapa tahun lalu, hehe. Cuma emang makin lama sih aku juga makin ga tertarik add orang kecuali emg krn ada hal yg aku pgn diskusiin dan emg kalo bisa kontinyu smpe tmenan di fb biar bisa mudah diskusinya di mesej, kaya tmenku yg Belarus itu. Itupun sebelumnya aku udah kenal dluan, atau maksimal aku nyapa salam dlu di mesej jelasin maksudku kenapa nge-add.

        Lah ini malah jadi cerita kekonyolan masa lalu dan curhat. Ahaha. Maapkeun mba.. Jadi tertarik pgn bkin postingan bertema serupa euy..😀

  24. Jadi ingat kejadian beberapa bulan lalu, ada temen lama dtg berkunjung, temanku itu bawa temannya yg sedang liburan disini (orang Indonesia) waktu dia ngobrol ama suamiku dia minta alamat FB, suamiku bilang dia ga punya FB dan bilang bahwa yg punya FB adalah Yayang kalau mau temenan ama Yayang aja jawabnya. Dan sampe sekarang ga ada tuh friend request dari dia ke aku hahaha, ya iyalah wong dia maunya temenan ama suamiku bukan ma istrinya😂

    • Mau temenan sama orang Belanda ya temennya temen kamu Yang?🙂 Walaupun ngga add tapi dia pernah ketemu kami dan suami langsung kan? Dan dia masih tanya kesuami kamu punya account Facebook atau ngga?

      Kalo pengalaman aku ini orang yang follow blog ini kirim friend request ke suamiku. Dan ada yang Google suami chez lorraine. Zo erg vind ik het.

      • Ya klo pengalamanmu emang erg sampe googling gitu😂. Klo temennya temenku ketemu langsung sakali en dia sendiri yg Tanya ma suamiku, dan suamiku jawab dia ga punya account FB, sambil ngelanjutin jawab klo mo temenan di FB ama yayang aja.
        Kadang jangankan orang Indonesia yg tinggal di indo mereka kan cenderung tertarik dan pengen tau kehidupan kita yg tinggal di negara lain, Wong yg tinggal disini aja kadang suka ada yg pengen tau detail tentang kita, yg kayak gitu ada satu udah aku jauhin berusaha sebisa mungkin jangan sampe kontak, bukan mutus silaturahmi tp demi kebaikan keluargaku, bukan apa apa klo aku yg diomongin masih bisa ditolerin krn yg berhubungannya kan aku, nah klo suami dan anak2 yg ga ada sangkut pautnya ama dia dan ga kenal ikutan diomongin ya terlalu….. Hihihi jadi curhat panjang

  25. aku malah obral cerita anak/ keluarga di blog hehehe
    di fb banyak mbak yang kayak gitu, temen suamiku nge-add aku trus jualan asuransi deh :p
    ada jg yg ngeadd cuma buat banyak2in friendlist doang kayaknya soalnya abis itu ga ada interaksi apa2 antara kami :p
    ada juga yang katanya pacarnya crew kapal aku, trus ga aku approve, karena merasa ga kenal, eeeh dia kirim pesan di inbox dan bilang aku sombong ga mau approve dia :p
    trus tukang jualan tuh yang sering ngeadd, ya ga papa sih namanya jg nyari pintu rejeki :p
    btw keywordnya itu kepo banget ya mbak hehehe

    • Halo Fey, Itu pilihan kamu untuk cerita tentang anak dan keluarga🙂 Sama seperti ini pilihan aku untuk jarang sekali cerita tentang keluarga. Hanya memang ngga nyangka kok ada yang sampe segitunya mungkin penasaran cari info tentang suamiku dan send friend request di Facebook.

  26. Kalo Py pribadi sih enggak mba Yo, orang yg Py add atau pun approve disosmed adalah orang2 yg memang Py kenal. Pernah dulu tuh ada orang add Py, trus kan Py tanya kamu siapa.. Ehh dia bilang, dia iseng add Py krn semarga.. Jadi ya ga Py terima.. Tapi mmg budaya want to know disini kuat bgt sih.. Kepo tiada tara makanya yg ga kenal pun diadd.

    • Iya, suka ngeselin ya. Kita accept request orang, nanya dia siapa. Eh dianya nanya balik, kamu siapa. Aku pernah kaya gini dan aku langsung delete loh Py.

  27. Mbak Yo, aku orang indonesia yang termasuk kepo , tapi request temenan ke suamimu itu agak aneh deh mbak menurutku ya ihik. Maksudku gini, kalo dia sampe tau suamimu akunnya apa (pasti cari dari nama dsb kan) pasti dia harusnya tau dari baca blogmu kan mbak, daaan pasti dia juga tau dong Mbak many times you mention about suamimu yang tak telalu aktif di socmed. Artinya menggunakan socmed bener bener untuk kepentingan kan nah aneh aja tetiba invite gitu. Aku beberapa kali klik akun pasangan/sodara/kenalan seseorang karena mereka sendiri yang mention tentang akun pasangan/sodara/kenalannya, jadi menurutku mereka pengen kita lihat tentang orang tsb. Lah dikau kan gak pernah bikin linknya ya. Di blog sebenernya aku jg tulis beberapa kali (sering?) soal Edi yg gak suka socmed (dia gak punya socmed samsek kecuali twitter buat info jalan dsb), itu karena pernah liat keyword yang cari suami sondang dsb daan buat temen kantor (karena lingkungan kantor kami kan berhubungan ya mbak) siapa tau ngeliat Edi ya gak usah negur dia untuk bilang “eh kata si sondang kau bla bla bla” maksudnya, semua yg kutulis udah minta ijin beliau dan artinya dia oke tapiiii dia tetap yg gak nyaman diajak ngomong soal pribadi karena emang begitu tipikal dia. Soalnya dulu pernah ada yg ngajak ngomong hubby soal yang kutulis di blog dan komen suamiku “ya kenapa gak nanya kau aja sih” hahahaha
    Mbaaak maap panjang lagi ada waktu di depan kompi pagi soalnya kalo biasanya baca di hape aku males nulis typo dan lamaaa

    • Ngerti lah perasaan si Edi yang ngga nyaman. Walaupun ceritanya tentang dia tapi yang cerita kan kamu Ndang. Sama seperti pengalaman Meta yang ditegur pembaca dimall.

      Ngga apa-apa lah komen panjang, malah seneng kan bisa bagi cerita. Mm, melihat komen yang lain disini tentang friend request untuk suamiku, kesimpulan aku sekarang untuk lihat ini sebagai one of the highlights of the year🙂

  28. Interesting and thought provoking post, Mbak soalnya aku mikir anak udah mulai gede rasanya makin males share foto dia di sosmed to respect his privacy. Kalo fiance-ku gak keberatan fotonya ikut aku share di blog/sosmed tapi itu juga minta ijin dulu sebelumnya dan dia juga bukan tipe yang aktif di sosmed, malah gak suka banget dia sama Facebook hahahaha. For now we do what works for us mungkin nanti kalo kita udah nikah akan berubah lagi🙂

    • Iya Yen, anakku si G udah dari dua tahun lalu wanti-wanti supaya aku ngga sembarangan share foto dan cerita tentang dia di social media. Menghindari risiko online bullying katanya.

      Tapi memang rasa ingin tahu orang Indonesia itu tinggi ya. Privacy is a luxury there🙂

  29. Suamiku juga nggak aktif di socmed mbak, beda banget sama bininya hahaha. Wah kepo juga ya bisa segitu penasarannya. Aku aja cukup amazed ada orang search tentang namaku, wontunoooo aja😀

    • Ha..ha..iya. Bojoku suka bingung kalo liat aku lagi nguplek sama tablet atau telpon. Lengket banget dia bilang ha..ha..Aku kaget lah Shin ada key word yang masuk kaya gitu. Penasaran banget ya yang nyari info itu?

  30. Pingback: Salam kenal | Chez Lorraine

  31. Hello Mbak Yo,
    Selama ini cuma baca-baca sendiri dan diem-diem aja. Cuma pas liat ini jadi kepikiran soal add mengeadd ini. Aku tuh punya temen-temen kantor. Kenal juga sama pasangan masing-masing. Cuma untuk ngeadd akun path atau instagram pasangan mereka juga masih mikir-mikir. Kemaren suamiku juga pathnya diadd sama temen kantor yang mungkin sudah merasa kenal sama suami lewat cerita-ceritaku. Tapi balasan dari suami cuma; ini ngapain doi ngeadd path gini?
    Orang Indonesia kebiasaan mesti tau semua mua kayanya mbak. Jadi suka penasaran sama apa yang gak diperlihatkan🙂 Secara hidup mereka di media sosial rata rata diumbar semua, sampai sampai masalah berantem sama suami pun dishare di facebook.

    • Iya betul. Mayoritas memang ngga begitu peduli dengan privasi ya, semua momen diumbar di media sosial.

      Aku paling jengah lihat update orang sakit atau orang meninggal. Ada yang share foto jenazah, itu kan ngga menghormati yang meninggal menurutku ya. Mereka sudah tiada, ngga bisa protes kalo ngga suka.

  32. Iya mbak, Aku juga sekarang kalau di mau share di medsos nanya diri balik, perlu gak sih beginian dishare? Ujung-ujungnya end up dengan share meme-meme lucu atau quote palingan. Tapi memang kebanyakan masyarakat kita entah gak ngerti entah memang cuma cari perhatian, mau aja gitu ngeshare bahkan hal paling pribadi sekalipun. Pernah loh mbak di timeline FBku adek kelasku bikin status kalo dia baru ML gitu. Kita yang cewek bacanya cuma bisa meringis.

    • Whaattt? Kebangetan sih menurutku ngepos status setelah ML. Parah sekali ini menurutku. Aku lagi draft pos tentang pertanyaan/komen yang aku dapet dari pembaca. Kalo ada waktu silahkan lihat posku Minta bule dong, scroll kebawah dan baca komen orang tanggal 22 Desember kemarin. Risih sendiri dapet pertanyaan seperti itu.

      Btw, Aku manggil kamu enaknya apa ya? Ibu Nugroho atau?🙂

  33. Tergelitik juga pingin berkomentar tentang ini. Soalnya bicara orang Indonesia. Hehe. Aku kan termasuk juga. Hehe
    Sebelumnya perkenalan dulu boleh mb??? Aku fela dari pembaca blognya mbak. Seerika dan coba kepoin teman2nya kali2 aja bisa dapat ilmu baru. Dan ketemu sama embak. Blognya inspiratif mb. Keren. Hehehe
    Soal nge-add sembarang orang di fb itu aku banget mb. Hehe. Mau kenal mau tidak si yang penting pernah liat facenya. Hehe. Tapi itu dulu banget waktu masih sekolah. Soalnya dulu (kaya) saingan pertemanan di fb. Jadi ya sebanyak mungkin kita add atau accept. Yang temennya banyak berarti nge hits. Hahaha
    Konsekuensinya ya harus rela beranda fb jadi sampah orang2 yg gak dikenal. Ya walaupun kadang jadi inspirasi juga si mba. Hehe

    Kalo skrg mikirnya sama kayak mb. Yoyen. Gak kenal kok kepo si. Malas buat accept. Jadi skrg udah bener2 memilah2. Hehe

    Pengalaman serin kepo ke orang2 kalo aku pribadi dapat pengalaman positif mb. Apalagi di blog. Rasanya punya teman banyakkk banget. Baik yang seumuran ataupun yang lebih tua jauh dari aku. Hehe. Baca ceritanya seru2 soalnya. Hehe.

    • Mungkin memang ada hubungannya dengan usia ya atau mungkin juga ngga, aku ngga ngerti deh. Salam kenal Fela, terima kasih udah mampir di sini.

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s