about me / Bahasa Indonesia / Friendship / Indonesia / Thoughts

Salam kenal

Salam kenal biasanya kita sebut jika ketemu orang pertama kali. Kenalan istilahnya. Tapi apakah kita kenal orang itu selain tahu nama dan penampilan dia?

2015/01/img_8263-2.jpg

Definisi
Dalam dunia pergaulan kenal dan tahu itu bedanya besar sekali. Untuk jelasnya ini ada contoh. Gw fannya Keanu Reeves mulai dari sebelum dia terkenal lewat Speed akhir tahun 80-an. Sejak itu gw nonton semua filmnya, ikutin beritanya. Apalagi sejak ada internet, lebih gampang dapet info.

Gw tahu anaknya lahir prematur dan meninggal, cewenya meninggal juga kecelakaan, dia suka main hockey posisinya goalie, gw pernah lihat dia manggung main bass sama bandnya Dog star di Paradiso, Amsterdam, dia punya 3 motor gede merk Norton bla…bla…bla…Tapi apakah ini berarti gw kenal dia? Tentu ngga. Yang betul adalah gw tahu fakta atau informasi tentang dia.

Kenal itu menurut gw kalo kedua belah pihak saling tahu fakta, info dan karakter masing-masing. Ada kecocokan minat, nilai – nilai yang dianut dan hal yang disukai. Ada kontak TERATUR, dari basa-basi sampe kebutuhan untuk berbagi karena satu pihak merasa pihak lain perlu tahu sesuatu yang dia alami.

Ngga kenal
Jadi menurut definisi gw diatas, hanya mengucapkan salam kenal ngga cukup buat gw untuk menganggap gw kenal dengan orang tersebut baik online maupun offline. Karena itu jawaban gw tegas ke yang minta nginep dan minta titip coklat. Dan gw kaget waktu lihat ada yang kirim request mau temenan sama suami gw di Facebook.

Offline menunjukkan kenal atau ngga dengan orang menurut definisi gw diatas, lebih gampang. Dengan mimik muka, gerak-gerik dan komunikasi verbal-non verbal lainnya. Lagipula offline ngobrol kan langsung, kalo ngga nyambung ngomong ya biasanya gw mundur pelan-pelan atau pamitan secara sopan.

Kenal = temen?
Kebanyakan orang di Indonesia kenalan sama orang dan ketemu beberapa kali, ngobrol, setelah itu bisa sebut orang itu temennya. Sangatlah berbeda hal ini dalam pergaulan di Belanda khususnya dan di Eropa Barat umumnya. Saling jabat tangan dan mengucapkan “Selamat kenal. Senang berkenalan dengan anda”, setelah itu ketemu beberapa kali dan ngobrol lebih lanjut, ngga membuat orang jadi menganggap pihak lain itu temennya.

Tiap tahun di pesta ulang tahun temen londo gw, gw ketemu dan ngobrol seru dengan temen-temennya dia. Kadang kita juga sering keluar bareng, nonton atau ngafe tapi kita ngga lihat satu sama lain sebagai temen. Paling sebutnya, oh gw kenal dia, dia temennya si X. Kenalan istilahnya.

Sebaliknya di Indonesia, rekan kerja pun disebut temen kantor. Si x & z temen ngafe, sport, ngeceng dsb. Ngga heran kalo orang Indonesia menikah, kenalan seperti ini ngga diundang karena yang nikah ngga ngerasa deket dengan mereka tapi disisi lain mereka merasa udah kenal baik dan temenan. Akibatnya ya tersinggung dan tali silaturahmi putus.

Di Belanda jaringan pertemanan itu seperti bawang, banyak lapisannya. Dari ibunya temen anak gw – kenalan ketemu di workshop masak – temennya temen gw – temen sekolah ketemu hanya reunian – relasi bisnis – kolega – kenalan gitu- gitu aja – kenalan baik – bekas kolega yang jadi temen – temen – temen deket – temen deket banget yang bersedia dicurhatin pagi buta. Di Indonesia mungkin seperti ini juga hanya semua dipukul rata disebut temen, makanya dipermukaan seperti ngga ada bedanya kecuali lapisan pertama dengan dua lapisan terakhir.

Kenalan online
Sebagai blogger gw niatnya tulus mengucapkan salam kenal. Kadang setelah kenalan gitu frekuensi kontak lebih intensif, saling komen dan follow akun media sosial lainnya. Sejak aktif ngeblog lagi 2 tahun lalu gw dapet beberapa temen baru. Walaupun begitu gw sadar bahwa apa yang gw tahu tentang kenalan dan temen-temen blogger hanya berdasarkan apa yang mereka bagi di kanal media sosial mereka dan yang mereka cerita ke gw.

Sama lah seperti gw. Walaupun gw aslinya didunia nyata sama seperti online (tegas, beropini tapi ngga kasar), tapi gw ngga mengumbar hidup gw disini. Hanya tetep ada yang ngerasa dengan mengucapkan selamat kenal, udah bisa minta ini-itu. Bahkan udah merasa kenal gw orangnya seperti apa. Dan mungkin menilai gw ini itu, gw ngga keberatan kok.

Ada yang setuju dan pasti ada yang ngga setuju dengan pendapat gw. Cuma ya itu, mengucapkan salam kenal itu etika pergaulan. Mengucapkan salam kenal bukan berarti kita langsung kenal si x orangnya gimana.

49 thoughts on “Salam kenal

  1. Yeah Right mba Yo…harusnya memang begitu ya. Terlalu dini menyebutkan si A or si B temen padahal definisi teman itu yg kita bener2 percaya. Btw aku diumur segini belum nemu lagi temenan seindah temen2 jaman SMA dan kuliah. Yg ditempat kerja sekedar aja.

    • Pengalamanku pribadi Jo, makin tua makin susah punya temen baru karena kita sibuk dengan pekerjaan, sekolah, keluarga dan rumah tangga. Pertemanan itu butuh waktu dan usaha dari kedua belah pihak. Awal
      tinggal di Belanda aku bener-bener pingin punya temen selain kenalan, ada usaha untuk itu tapi orangnya ngga menyambut usaha aku untuk saling mengenal lebih dalam. Sempet bingung juga sih tapi sadar akhirnya bahwa musti ada klik dari kedua belah pihak, musti mutual.

      Ini baru dari waktu dan usaha, belum dilihat dari nilai yang dianut, minat dan kesukaan. Susah cari temen yang cocok semua-muanya.

  2. Walaupun sudah sering komentar atw follow blognya juga mungkin belum bisa banyak ngobrol ketika suatu saat berkesempatan ketemu langsung. Bisa jadi malah canggung.
    Gw disini jg sampe sekarang blm dpt temen Mbak, cuma kenalan doang. Bahkan sesama orang Indonesia jg mungkin cm kenal, bukan “temen”.

    • Ya betul. Karena ada orang yang offline dan online beda kelakuannya. Maksudku online chatty, offline diem, gitu.

      Memang cari temen yang cocok ngga gampang. Good luck!

  3. Setuju mbk yo, di sini jg gt. Belum kenal bgt cuma karena ketemu beberapa kali udah ngerasa deket banget jadi udah mau minta tolong ini dan itu yang sifatnya personal atau minta oleh2 kalau gw travelling …atau nawarin MLM #doh

    Dan setuju jg sama pendapatnya Mbk Yo di-comment memang susah cari temen yg cocok semua-muany,gw ngerasanya pas tinggal merantau di beberapa kota.

    • Waduh, langsung nawarin MLM, orang sales tuh Ratih jangan-jangan🙂 Betul, mau tinggal diluar negri atau diluar kota bahkan lain kelurahan pun, cari temen/kenalan baru itu susah.

  4. Ini termasuk saya kali ya Mba Yo meskipun cuma kenal online sudah anggap orang temen. Akhirnya pernah kena tipu. 😀 pelajaran berharga dan sekarang akhirnya ga gampang anggep orang temen. Kenal di dunia online ya percaya orangnya sesuai yang dia tulis aja. 😀

    • Iya Dan, aku baca itu di Twitter selagi rame-ramenya cuma waktu itu belum kenal sama kamu. Iya, online offline musti hati-hati memang.

  5. Kalo saya yg disebut temen itu yg sering berinteraksi baik secara online maupun offline. Pun secara offline, kita gak sekedar sapa doang, tapi ada unsur gak segan klo mnta tolong ato gegilaan hehe kalo selain itu, paling kenal ato tau aja kali ya bilangnya🙂

  6. Sepakat mbak yo,bahkan skarang dengan rekan kerja hanya beberapa yg saya sebut teman,semakin berumur saya juga ngerasa gak mudah nemu orang yg bisa disebut teman karena beberapa alasan saya bisa menjadi “pemilih”

  7. Iya mbak yo… Kalo di luar negri tuh susah ya nyari sahabat yang bukan cuma sekedar saling sapa kalo pas ketemu. Kalo di indonesia kayaknya sekali ketemu aja udah langsung di anggep deket, di add fb, dll…

  8. Setuju mbak yo, kalo cuma baru kenalan nama aja bagi saya belom saya anggap temen.
    Baru saya anggap temen kalo sudah saling berbagi satu sama lain.

  9. Hehehe, setuju. Disini rasanya ada berbagai lapisan yang harus dilewati untuk seseorang menjadi teman atau teman dekat🙂 . Mungkin karena itu ya “teman” itu menjadi lebih berharga, karena nyarinya “sulit”🙂 .

    • Nyarinya sulit, cocoknya sulit dan sulit pula menembus jaringan pertemanan orang disini. Mereka hati-hati sekali. Ini pengalamanku pribadi ya.

  10. Aku teman disini bisa dihitung pake jari tangan. Kalau aku ada systemnya klau udah beberapa kali jalan keluar, sering smsan dan udah pernah mengunjungi rumah masing2 baru dibilang temen.

  11. Mbak, saya tulus kok bilang salam kenal waktu itu, ngga pengen minta ini itu :p Nice writing mba Yo, kadang orang-orang (termasuk kita) mesti belajar tahu diri dan tahu batas dalam menjalin hubungan… sesuai konteks aja lah hehe

    • Ha..ha..iya kok Dhieta. Aku juga tulus. Sesuai konteks memang cuma berabenya kalo konteks kita lain dengan yang baru kenalan itu🙂

  12. wah.. ini masih sambungan unek unek yang kemaren ya Mbak?
    kayaknya benar2 ga habis pikir ya mbak..
    anyway, i sincerely wants to know you Mbak dan semoga polos ya kayak pisang satu lapis aja.. kaga berlapis lapis kayak bawang — pedess hahaha

  13. Soal kenalan, temen, temen baik atau cuman temen kerja, aku pernah dijelasin sama pacarnya temen yang orang Belanda, mba. emang gak sama kayak di Indonesia, ya hehe. Si Matt juga suka ngomong kalau si A itu bukan temen baiknnya (contohnya) padahal hampir setiap minggu dia pergi bareng. Kadang2 aku bingung sih. Eh tapi kita temenan, kan, mba Yo hahaha. *inget lagunya Oppie*

  14. ahh pusing aku Mba tentang kenalan , teman or apalah dah banyak makan ati😦 mending seadanya aja.aku dah beneran selektif sekarang.investasi temenya sama yang beneran aku percaya aja. ya sekarang cuma ada Chicco dan Bazyl.

  15. sbenernya social media yg buat pertemanan jadi ambigu kali yahh mba.. soalnya semua add ‘Friend’. hahaha. jadi once you approved it, yah mungkin bbrp orng mikirnya udah bisa ‘berteman’ dngn orng itu.. tapi kdng2 aku juga suka bingung sih mba mengkategorikan yg mana yg bs di panggil temen.. kyk temen2 blogger gt kdng suka bingung nyebutnya gimana kalo mau cerita ke temen lain. haha..

    • Betul sekali Jen. Apalagi di social media ada orang yang berbagi semua aspek hidupnya ya, yang istilahnya overshare. Jadi memang bener kalo bingung mengkategorikan gimana. Selama kontaknya mutual, continue dan lebih dari shallow gitu, ya bisa sih disebut temen walaupun . Temen kan ada gradasinya juga.

  16. Setuju dengan pemikiran mba. Istilahnya Sok Kenal Sok Deket, hehehe.. Aku pun akhirnya bersahabat kental ya sama suami sendiri. Walau suka kenalan sama orang baru, tapi jarang banget yang bisa sampai deket dan klik..😦

    • Hai Ola, Iya. Semakin kita berumur semakin susah menjalin pertemanan karena sibuk. Kalo dapet temen ibaratnya seperti dapet hadiah.

  17. Ah komentarku disini gak muncul karena ngirimnya pakai handphone. Sering banget deh hilang.

    Setuju banget mbak, salam kenal di Indonesia beneran diresapi sebagai pertemanan. Padahal belum tentu begitu. Pun sekarang aku melihat trend, orang-orang yang berteman, beneran berteman, lebih deket di social media ketimbang di dunia nyata.

    • Aku juga suka gitu Tje. Heeh kan, ada orang Indonesia yang karena udah bilang salam kenal sikapnya jadi akrab sekali, seperti udah bertemen bertahun-tahun.

  18. Smua mnusia jg beda negara mcm2 sifatnya dlm brtmn yh mba’ so psti ada sisi baik n jg tdknya yhkn mba’ hehe,lam knl yh mba’,tq

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s