Bahasa Indonesia / Blogging / Indonesia / Social Media / Thoughts

Budayakan membaca sebelum bertanya

Minggu lalu gw baca quote ini 20140704-182459-66299506.jpg

Budayakan membaca sebelum bertanya, berkomentar dan berreaksi.

Gw setuju banget dengan quote ini setelah punya beberapa pengalaman yang gw share dipos ini.

Klappertart
Sejak bulan Maret lalu gw jadi admin disatu grup tertutup tentang inspirasi memasak di Facebook. Para member grup ini berbagi foto masakan yang dimasak hari ini. Nah suatu hari ada satu member yang pasang foto kue yang dia buat. Kita sebut dia A dan member yang lain yang komen B, C dan D. Ini dialognya difoto kue tersebut.

Foto
B: Cantik sekali. Kue apa mbak?
A: Apple cake mbak, terima kasih.
C: Aduh keliatannya enak banget.
D: Klappertart ya?

Gw yang baca komennya D, duh. Kayanya online pake telpon pun buka bagian komen, akan keliatan jawaban A bahwa itu Apple cake. Masa sih ya ngga kebaca?

RT Stopfles
Tahun lalu ada salah satu selebtwit Indonesia menjelang Lebaran ngetwit tentang ejaan toples. Sebenernya ejaan ini salah menurut dia. Dan beliau ini betul. Berhubung si selebtwit ini orangnya ramah dilihat dari interaksi dia dengan followernya, gw nyaut lah dalam beberapa twit bahwa toples asalnya dari kata bahasa Belanda yaitu; stopfles. Stop artinya sembunyi, fles artinya botol. Arti lengkapnya botol penyimpan. Makanya stopfles itu selalu dari beling, mengacu ke botol dari beling dijaman dulu. Lidah Indonesia adaptasi kata ini jadi toples. Salah satu twit sautan gw isinya ‘Makanya orang Indonesia jadi menyebut barang ini toples’. Si selebtwit ramah ini RT semua twit penjelasan gw.

Dua hari kemudian ternyata salah satu twit gw di RT sama satu selebtwit dengan tambahan dari selebtwit ini “INI ORANG NULISNYA SALAH, BEGO YA”. Yes, twit gw di RT dengan tambahan pendapat dia dalam huruf besar. Selebtwit yang RT ini punya follower puluhan ribu.

Ya gw bales RTnya dia dengan “Hendaknya dengan follower banyak seperti anda, anda baca percakapan saya lebih dulu sebelum RT”. Dan gw tambah lagi “Seandainya anda baca bisa lihat saya menjelaskan etimologi kata stopfles jadi toples”. Dan gw tutup dengan “Tanpa menulis pendapat anda dengan Capslock, saya mengerti pesan anda dengan jelas”.

Dan guess what? Si selebtwit yang pake capslock RT ini ngga bales mention gw. Ini selebtwit Indonesia kategori 3 menurut definisi gw dipos tentang Twitter di Indonesia.

BBM, WhatsApp, Line?
Sebagian besar akun online shop Indonesia di Instagram yang gw tahu mencantumkan data mereka di profile. Ada email, BBM, WhatsApp & Line untuk pelanggan. Tapi tetep aja ada orang yang tanya lewat komen difoto; ‘bbm dong’, ‘linenya apa?’ atau ‘Bisa WhatsApp ngga? Nomernya berapa?’.

Reminder
Kembali ke pos ini, masih ada sih 4 pengalaman gw tentang komen, reaksi, aksi sebelum membaca dan memahami halnya menurut konteks. Cuma kalo gw tulis semua nanti jadi panjang banget pos ini.

Budaya membaca sebelum komen gw terapkan di semua social media. Sebelum komen diblog, apalagi disatu pos yang udah ada banyak komennya; gw baca lah dulu komennya. Kalo pertanyaan gw udah ada yang tanya dan udah dijawab, gw ngga akan tanya hal yang sama. Sama halnya seperti di Twitter, Facebook, Path dll. Ngga susah kan scroll keatas bawah untuk baca bentar aja?

Budayakan membaca sebelum bertanya, sebelum komen, sebelum RT!

47 thoughts on “Budayakan membaca sebelum bertanya

  1. Mb Yo, itu yg tentang RT Stoples kok ga nyantai amat ya si selebtwitnya? Kenapa harus nulis pake capslock juga coba? Tapi seperti biasa aku selalu suka caramu merespon hal2 kayak gini mba🙂
    Aku jg selalu berusaha untuk baca dulu sebelum komen atau nanya supaya ga ngulang pertanyaan atau setidaknya ga melenceng dari apa yg lagi dibicarakan.

    • Itu sepertinya sindrom selebtwit Indonesia yang maha tahu Mar 😀, cari perhatian padahal followernya udah banyak. Begitu salah dan dikoreksi orang ngga terima, yang ditwit atau RT hanya pujian semata.

      Aku sih prinsipnya berreaksi dengan tenang tanpa emosi, ini lebih classy & tenang. Kalo emosi nanti jadi rame.

  2. beneer bangeet mba…susah kali ya membaca lengkap sebelum komentar…kayaknya makin banyak yang sotooy di socmed lately, model selebtwit itu🙂.. aku juga jadi suka sebel..seringkali, kalau kita mencoba menjelaskan or membenarkan sesuatu, malah dianggap aneh atau sok-sokan..well, well..mudah-mudahan aku ngg kayak begitu🙂

    • Iya, para selebtwit model gitu ngga ada salahnya menerima koreksi atau teguran orang. Ngga ada kan manusia yang maha tahu. Lagipula dengan RT twit tanpa check re-check itu menyesatkan followernya yang banyak itu.

  3. Makasih sharingnya mbak.sekaligus mengingatkan. Iyaa sering juga ngalamin kayak gitu, ditanya hal yg udah ada di tulisan. Semoga aku pun bisa belajar utk baca dulu sebelum komen atau nanya.
    Oh ya, ada satu lagi yang parah, yaitu ngomentarin tautan berita padahal dia belum baca berita lengkapnya.

    • Sama-sama Cha. Aku juga sering pengalaman di chatgroup WhatsApp. Udah janjian dikonfirmasi, eh masih ada yang tanya apakah janjinya masih jadi, ngga batal waaa.

      Betul itu, banyak orang di social media komen link tapi hanya baca judulnya aja. Sayang ya. Apalagi kalo komennya ngotot dan ngga nyambung🙂

      • Bener Lo, yg di group WA aduuuh….uda dijelasin eh nanya lagi nanya lagi, yg akhirnya si WA jadi panjang banget dgn penjelasan yg sama. Kadang orang2 jenis ini memang males baca dan mencoba mengerti sendiri, mereka lebih suka ambil jalur express. Biar cepet katanya…😉

        • Iya, Kalo gw bilang scroll aja keatas, jadi males. Dan sebaliknya gw paling males kalo masuk chatgroup gitu. Setelah janjian selesai, biasanya gw left group Ria😉

  4. wah jadi langsung aku baca tuh koment diatas sebelum nulis, TFS ya mbak saya nambah ilmu soal toples deh hari ini ..:-)

  5. soal baca membaca ini dulu sempet saya dibilang nyinyir jaman kuliah… karena kebanaykan org indonesia itu malas membaca (kadang berpikir) dan langsung bertanya. saya selalu bilang ke junior saya kalau mau bertanya silakan googling baca, kalau tidak mengerti ulangi tiga kali… nah kalau masih belum paham silakan bertanya, tapi jangan sakit hati kalo dibilang bebal, sudah tiga kali baca kok masih ga mudeng

    • Iya betul Danan. Saya waktu kuliah dulu juga sering dicap sok pinter karena kalo ada yang tanya saya beri tip untuk baca buku bab ini itu (waktu saya kuliah dulu belum ada Google :-)). Cuma ya karena males, akhirnya saya yang ditanya ini itu sampe ribet. Ngga dijawab dicap sombong, mau dijawab tugas sendiri ngga selesai.

      Orang Indonesia memang belum budaya membaca ya walaupun saya lihat sekarang ada sedikit perubahan.

      • Hahaha saya punya pengalaman mirip. Adeknya temen tanya tg suatu KTT ke saya krn saya ekonom – terus terang aja saya bingung harus jawab apa krn pertanyaannya terlalu umum “Kak, jelasin tg KTT X dong!”.. Saya jawab google aja ada banyak kok penjelasan/dokumentasinya. Eh dia malah bilang, “Aduh, salahku apa sm kakak smp disuruh google?”

        Hahaha. Saya jd bertanya sendiri apa salahnya google, baca dan mempelajari sebelum bertanya? Masa saya harus cerita dari A sampe Z tentang KTT yg melibatkan 30 negara?? Akhirnya saya bilang klo ada hal spesifik yg ingin ditanya ya silahkan akan saya jawab yg saya tau benar tp klo ingin tau secara umum lbh baik baca buku.. Atau klo ingin yg lbh praktis google saja.

  6. Ohhh itu asal mula toples hehehe. Aku berasa bgt soal ini pas kerja di customer services mba yo. Cust ngamuk2 cuman karena mereka gak ngerti padahal udah dijeleskan tapi gak mau baca

    • Iya, itu cerita si toples Non. Oh, pasti rese ya klien yang protes dulu baru baca syarat-syaratnya. Musti sabar bener ya kerja di customer service.

  7. Sama kayak Noni, Py juga baru tau asal kata toples.. hehe.. Thank you mba Yo😀 Btw, terima kasih diingatkan.. Masih sering juga py kayak gitu. Ga baca dulu main nanya..huhu.. :((

  8. oooh… Stopfles ya mbak, bukan stoples ataupun toples🙂
    Tapi bener banget mbak, kadang aku sendiri kalo udah gatel pengen komen suka nggak baca komen2 sebelumnya dulu… harus dirubah ini kebiasaan…

    • Mungkin kalo terburu-buru dan komennya udah banyak kita ngga ada waktu untuk baca semua Ditha. Hanya contoh Klappertart yang aku tulis diatas itu sih menurutku kebangetan 😃 Kan bukan hanya aku aja yang mikirnya duh setelah baca itu.

  9. Wah kadang juga aku mengalami mbak yo…
    sudah jelas aku jelaskan semua dalam tulisan aku ehhh tiba tiba ada yang tanya, padahal itu jawaban ada di dalam tulisan.
    kadang aku mikir apa kata kata saya kurang bisa di mengerti dan harus banyak belajar menulis lagi atau itu orang tidak membaca dan langsung bertanya …?

  10. Kalo komennya udah banyak banget, lalu ada yang nanya hal yang sama, daku sih gak keberatan menjawab ulang secara ringan, sebab kadang daku sendiri malas kalo kudu baca komen seabrekan, asalkan pertanyaannya cukup esensial🙂

  11. Tertarik belajar bhs. Belanda karena ada bhs. Belanda yg di adaptasi ke bhs. Indonesia. Ada satu komunitas yg saya ikutin di medsos gak jarang perang kata2 di kolom karena ya itu…nggak baca sebelumnya. Saya cuma baca aja gak ikut2

    • Banyak serapan bahasa Belanda di Indonesia Ru, ini aku tulis beberapa ya. Yang depan bahasa Indonesia, belakang versi bahasa Belanda.

      Sepur – Spoor
      Permak – Vermaak
      Rebewes (SIM) – Rijbewijs
      Persekot – Voorschot
      Makelar – Makelaar
      Dinas – Dienst
      Semur – Smoor
      Voreider – Voorrijder
      Panci – Pannetje
      Busi – Bougie
      Ponten – Punten
      Bangku – Bank
      Lampu – Lamp
      Solder – Zolder
      Koran – Krant
      Sore – Soirée (asalnya dari bahasa Perancis)
      Arloji – Horloge (baca: orloje, asalnya dari bahasa Perancis)
      Sosis – Saucijs
      Buncis – Boontjes
      Lentera – Lantaarn

      Dan ini yang diserap langsung tanpa penyesuaian:
      Oom, Tante, Rok, Tas, Gratis, Korting, Komisi, Olie (artinya bahasa Belanda bukan hanya oli mobil tapi minyak. Bisa minyak goreng, minyak selada, minyak zaitun dll), formulir dsb.

      • Aku seneng bgt liat penjelasan kata yang ternyata serapan dari bhs (se)lain(bhs indonesia) gini, jadi suka ngebayang2in sejarahnya jaman dulu soal hubungan antara negara kita dg negara lain yg . Maap mba, komennya oot … Tapi aku baca kok postingannya

        • Iya memang. Lebih menarik lagi dari Medieval Age sampe Golden Age bahasa Perancis itu hip banget di Eropa dikalangan elite hingga masuk ke nouveau riche (para saudagar kaya). Salah satu efeknya ya banyak kata dalam bahasa Belanda yang berasal dari bahasa Perancis. Dan kata-kata ini juga diserap dalam bahasa Indonesia;
          Arloji Horloge Horloge
          Sore Soiree Soiree
          Koran Krant Courant
          Tante Tante
          Kupnat Coupe de naad
          Garasi Garage Garage

          Ah ini baru dari Belanda, Perancis, Indonesia. Ini beberapa serapan kata bahasa Indonesia dari bahasa Portugis Nov:
          Sabtu Sabado
          Minggu Dominggo
          Sepatu Zapato
          Bendera Bandeira
          Mentega Manteiga
          Keju Queijo

      • Kantoor-kantor, kamer – kamar, handuk juga dari bhs. Belanda bukan?. Dulu pertama masuk kelas di Erasmus saya dan kawan baik saya Rie bingung setiap ditanya kenapa belajar bhs. Belanda? Yg lain kan punya alasan krn pasangannya, krn menikah, krn sekolah. Sedang kami tak satupu alasan itu hanya kami suka baca ttg belanda. Terimakasih infonya yg mbak tulis diatas belum saya tahu sebelumya🙂

        • Bilang aja karena suka Ru. Aku juga waktu pertama belajar bahasa Spanyol ditanya alasannya, aku bilang aku suka bahasanya.

      • Mbak Yoyen,
        saya ingin komen/koreksi tg kata “gratis”. Kata ini berasal dari kata dlm bahasa Latin “gratia” yang artinya Dank (syukur/terima kasih). Menurut sebuah Lexikon Jerman ada pula kata “gratist” (orang yang menerima sesuatu scr cuma-cuma).

        Kata gratis (cuma-cuma) dipergunakan oleh banyak bangsa di Eropa termasuk Belanda & Jerman. Bahkan menurut pengalaman saya, saya juga pernah dengar dan baca di Spanyol & Polandia juga.

        From one language lover to another,
        Clara

        • Yes I know. Mustinya aku jelaskan bahwa gratis asalnya dari bahasa Belanda yang merupakan serapan dari bahasa Perancis, gratuit yang in turn mengambil kata ini dari bahasa Latin. Bahasa Jerman gratis juga diambil dari bahasa Perancis, sementara bahasa Spanyol langsung juga menyerap gratis dari bahasa Latin. Ada jaman dimana bahasa Perancis seperti lingua franca di Eropa or at least bahasa untuk kaum bangsawan dan intelektual. Thanks for the remark, I was a bit lazy to elaborate more karena jadi panjang nantinya.

  12. Membaca sebelum bertanya emang harusnya di budayakan ya mbak. Sering banget gemes sama orang yang nanya sebelum baca (trus udah di jelasin ngotot pula dia yang bener, antara nanya sama ngajak ribut kadang bedanya tipis😆 ). Aku sih nanya kalo emang udah mentok banget ga nemu jawabannya. Jaman sekarang kan mudah, ada mbah google gitu😉

    • Hai Maya,

      Iya, Aku ngga ngerti kalo ada orang nanya, kita jawab terus dia ngga setuju dengan jawaban kita sampe ngotot gitu. Err, yang nanya siapa ya? Jawaban orang kan bisa macem-macem.

      Betul, aku juga selalu berusaha cari tahu sendiri lebih dulu sebelum tanya.

  13. hahahaha ini nih… ini nih, budaya orang Indonesia… (yang masih di sini seengganya) (menurutku) Budaya ga dibiasain baca :”)
    menurutku orang2 yang ga baca sampe habis tapi bisa sok tau dan sok komen dan sok bener tuh malu2in loh kak, no offense yah tapi mereka jadi keliatan uneducated ga sih

    ngomong2 soal bahasa belanda si Opa dulu juga sukanya ngajarin kata2 serapan bahasa Belanda (lebih tepatnya si Opa lancar ngomongnya bahasa Belanda sih) kaya kue lekker kenapa namanya kue lekker, kenapa begini dan kenapa begitu~
    di tahun2 terakhirnya sebelum meninggal karena pikun malah jadi lupa sama sekali bahasa Indo, jadinya kalo ngomong mau slapen, eten, manggil adekku pake knaap😉

    • Iya betul Chelle. Dan orang yang bacanya setengah-setengah terus ngotot itu parah. Belum lagi orang yang baca satu buku mendasarkan pendapatnya hanya dari informasi satu buku tersebut.

      Mungkin karena Indonesia budaya tuturnya lebih kuat ya? Makanya membaca itu ngga begitu populer. Rada ngga sreg sih kalo orang suka baca di Indonesia dicap nerd atau sok intelek. Padahal bacaan kan banyak macemnya.

      Ah lucu adiknya dipanggil knaap🙂

      • ngototnya itu parraaaah. iya, kalo baru tau dari 1 referensi aja, terus kalo ada yg laen baca buku yg beda terus pendapatnya beda langsung dicemooh, phew
        je ne comprend pas
        bisa jadi kak, banyak hal diturun temurunin cuma lewat omongan sih ya… beneeer, langsung dicap kurang pergaulan lah, nerd lah, cupu lah, terus kalo emang ntar lebih tau ato tau duluan berkat baca langsung dicap sok gaya🙂

  14. Iya mba Yo, emang banyak orang yang males baca, mungkin emang sudah budaya indonesia kali ya.
    Oh ternyata dari kata stopfles ya, pantes kadang ada yang nulis toples, ada stoples hehehe. Jadi menambah pengetahuan ni mba hehe

  15. Aku termasuk yang nggak suka baca komentar-komentar mbak, abis ini tobat.

    Eh sebelum tobat ngaku dosa dulu: aku barusan cari di Twitter selebtwit itu. Saking keponya.

  16. Ada yg komen cuma for the sake of making a comment, kaya ngabsen gitu makanya gak nyambung.
    Gw kadang2 juga dpt a-ha moments kalo nemu kata2 londo yg diindoin. Udah sering denger tp gak klik di otak haha. Mis. geurig jadi gurih, bener ga?

  17. kalo sekarang sih seringnya pd share soal apapun di grup wa lingkungan RT/RW, tanpa terlebih dl mencari tau asal mula atau benar tidaknya kabar/artikel yang dishare. kadang aku balas share artikel lain buat pembanding atau kalo sudah pasti hoax ya aku coba kasih tau. biasanya sih mereka diam atau ga ngasih respon. tapi lain halnya kalo soal agama, mending dicuekin aja karena kalo dilayani pasti ga bakal selesai.

    • Memang lebih bijaksana ngga nyahut ke hal sensitif gitu. Saya juga sering counter dengan share link ke info yang menurut saya valid cuma memang ngga selalu dibales.

  18. Aiih, ternyata permak itu serapan, untung ndak jadi protes ama tukang permak jins yg nulis “vermaak” di pasar deket rumah. Maturnuwun infonya Mbak Yo..

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s