about me / Bahasa Indonesia / Homesick / Indonesia / Thoughts

Tinggal di Belanda

Berhubung gw udah dari 1995 tinggal disini, gw akan berbagi cerita tentang reaksi orang Indonesia yang tinggal di Indonesia kalo denger gw tinggal di Belanda.

Tinggal di Amsterdam?
Ada beberapa orang yang tanya ini begitu tahu gw tinggal di Belanda. Belanda itu memang kecil tapi Belanda bukan hanya Amsterdam, situ ngertos? Sama seperti Indonesia bukan hanya Jakarta dan Jakarta bukan hanya Jakarta – Selatan. FYI Gw tinggal di Huissen, kota kabupaten dengan penduduk hanya 22.000 jiwa (sensus tahun 2013). Kota besar yang deket Huissen itu Arnhem (kota ke 7 terbesar di Belanda, penduduknya 130.000 orang). Dari tempat gw ke perbatasan Jerman naik mobil 10 menit, naik sepeda 30 menit, naik kapal 20 menit.

20140503-090932.jpg

Hebat ya
Pujian yang tulus ini sering gw denger dan membuat gw jadi segen. Apanya yang hebat? Kalo gw tinggal di luar negri karena sekolah dapet beasiswa atau kerjaan itu hebat. Gw tinggal diluar negri sebagai imigran cinta, ikut suami gw. Ngga ada yang hebat sih menurut gw karena ini pilihan sendiri.

Masih punya paspor ijo?
Hmm…dulu ditanya ini masih gw jawab, sekarang tergantung mood gw mau jawab atau ngga. Pertanyaan ini pribadi banget ya sifatnya. Keputusan orang tentang kewarganegaraannya sendiri itu sangat individual. Kenapa? Kita sebagai orang luar ngga tahu latar belakang tetep punya paspor Indonesia atau paspor asing. Kalo gw liat ada implikasi di pertanyaan bahwa misalnya ngga punya paspor ijo akan dicap ngga cinta negara lagi (inget Anggun C. Sasmi yang udah jadi warga negara Perancis, dia dicap ngga cinta RI). Lah gimana ngga cinta RI wong selama kulit masih sawo kematengan, mata dan rambut masih item, londo disini pun tetep liat gw sebagai orang Indonesia. Dan gw sangat bangga jadi orang Indonesia.

Ternyata masih suka makanan Indonesia
Jelas dong. Ini tetep lah mau sampe gw jadi manula nanti. Walaupun gw suka masak, suka makan dan seneng makanan negara lain, gw masak makanan Indonesia 2 – 3 kali/minggu dirumah. Dan untuk informasi; sebagai ex koloni londo, banyak banget toko/resto Indonesia di Belanda yang jualan bahan-bahan masak Indonesia dan makanan jadi. Hampir semua ada deh disini, kecuali oncom.

20140503-085128.jpg

Anak loe bisa bahasa Indonesia?
Bisa walaupun ngga fasih tapi dia ngerti bener. Dan yang penting kalo ke Indonesia dia bisa ngobrol sama saudaranya dan bisa tawar barang di pasar sendiri.

Kapan pulang?
Imigran itu rumahnya dua. Dinegara dia tinggal dan dinegara asal. Walaupun begitu gw pribadi rasanya beberapa tahun terakhir ke Indonesia bukan pulang tapi liburan mengunjungi keluarga. Alasannya karena Jakarta berkembangnya cepet. Banyak tempat-tempat gw nongkrong jaman masih tinggal situ udah berubah. Sebab kenapa ngga terasa pulang juga karena rumah tempat nyokap gw tinggal sekarang ini bukan rumah yang sama tempat gw tinggal sebelum pindah ke Belanda.

Kerja apa?
Kadang gw suka miris denger pertanyaan ini dan reaksi si penanya setelah gw jawab gw kerja apa. Ada beberapa orang Indonesia yang berasumsi bahwa orang Indonesia yang kerja luar negeri pekerjaannya itu disektor marginal seperti cleaning service, kerja di toko atau catering. Atau misalnya kerja kantor hanya sekertaris. Tanpa mengurangi rasa hormat ke pekerja dibidang yang gw sebut diatas, ada kok orang Indonesia yang kerja sebagai eksekutif, peneliti laboratorium, arsitek, advisor, IT specialist, banker dsb. Kenapa bisa minder seperti ini ya nanyanya?

Indonesia banget
Masih dong. Pola pikir gw boleh jadi udah kearah Belanda tapi gw ngga lupa akar gw, dari makanan sampe budaya. Gw suka banget batik (lihat instagram gw yoyen2008, sering upload batik), kerajinan Indonesia, kain tradisional, legenda daerah, wayang, sastra Indonesia dan printilan lainnya yang khas Indonesia. Malah karena tinggal disini jadi lebih semangat cari info, baca buku tentang Indonesia. Bahasa Indonesia gw juga ya seperti yang kalian baca ini, masih fasih kan.

20140503-092011.jpg

Kesimpulan gw sih ya pertanyaan diatas ini ada karena budaya basa basi dan ingin tahu. Kadang gw juga ngerti bahwa beberapa pertanyaan ini tulus, cuma karena dibudaya tempat gw tinggal beberapa pertanyaan ini masuk ranah pribadi, yang artinya gw ngga harus jawab karena bukan urusan yang nanya.

Gw yakin bukan hanya gw aja yang menghadapi pertanyaan seperti ini. Pasti ada juga orang Indonesia yang tinggal diluar negri dengan pengalaman yang sama. Mau cerita?

129 thoughts on “Tinggal di Belanda

  1. orang kita emang kepoan he..he..
    aku aja yg di negara sendiri sering ditanyain detail sama orang yg baru kenal,
    nggak mau aku jawab.., males

    btw mbak Yoyen, udah baca La Galigo…? epos dari Sulawesi.., yang kabarnya lebih panjang dari Mahabarata
    novelnya udah ada dalam bhs Indonesia, ini aku lagi nyari2 buku bagian duanya..

    • Iya memang, bukan hanya orang Indonesia kok, di negara-negara yang kulturnya mirip Indonesia (keluarga penting, semua hal dibagi dengan lingkungan dll) orang juga punya daftar pertanyaan yang diajukan ke orang yang baru kenal.

      Baru denger tuh tentang La Galigo, nanti aku cari, makasih ya Monda infonya. Btw, ini cerita lebih panjang dari epos Mahabharata? Hmmm…sepanjang apa ya? Mahabharata yang beredar itu konon juga sudah dipotong-potong.

  2. Jadi inget waktu aku naik bis disini di Kopenhagen, ketemu satu rombongan turis dari Indonesia – om2 dan tante2 begitu, Menyesal berat udah nyapa karena begitu nyapa, bukannya malah tanya2 tempat wisata yang oke dikunjungin atau restoran yang di rekomendasi (secara aku sudah mengenalkan diri sebagai penduduk sini), tapi malah interogasi:

    Sudah kawin belum?
    Sudah punya anak?
    Ngapain disini?
    Boleh sama orang tua?
    Kawin sama bule ya?
    Kerjanya apa?
    Kerja ilegal ya? (maksudnya macem kerja bersih2 atau kuli kali ya?) Kan banyak tuh yang di Australia kerja ilegal (so?????)

    Eits, ini orang2 yang baru ketemu di bus, aku sapa karena berniat baik, terus langsung di cecar kaya gini. Malesin deh. Sampe sekarang suka kapok berhai-hai ria sama orang Indonesia kalau ada denger orang ngomong bahasa Indonesia di jalan. Biar deh, di cap sombong or whatever, masalahnya mereka suka nanyanya bikin jengkel

    • Waaa, rasanya seperti diinterogasi gitu. Aku kalo ditanya gitu akan bilang bahwa aku ngga akan jawab semua, it is none of their business. Tanya nama, sebab tinggal di DK & pekerjaan itu maksimal deh ya menurutku.

      Terus, jawab pertanyaan mereka ngga?

    • buahahaha! ribbbbeeeet. Aku paling males gitu.. pertanyaannya basi..boleh sama orang tua? emang kita umur berapa, gak boleh sama ortu?

      Aku kalau pulang temen2 kadang ngeliat aneh dan bilang.. “masih bisa bahas Indonesia lo ndine?” Yah ampun, mo aku kena amnesia ala soap opera juga masih bisa bahasa Indonesia lah.. klo ada orang yang tinggal diluar negeri pulang2 sok banyak pake bhs asing dan gak bisa Bahasa Indonesia itu namanya pamer…atau kalau kata temen2 ku poser.

      • Bener banget. Disini banyak banget tuh yang begitu, belagu, pura2 udah lupa. Plis deh. Klo satu dua kata masih wajar lah kita cari2 padanan bahasanya di bahasa Indonesia secara ga sehari2 dipake, tapi klo satu bahasa beserta kosakata ilang itu mengada2 sekali.

      • Iya, apalagi yang aksennya dibuat-buat waaa poser banget. Ngga mungkin deh bisa lupa bahasa ibu. Paling banter lupa beberapa kata atau ngga tahu kata baru.

        • Wahahaha aksen yang dibuat2 paling lucu tuh…untung gak punya temen kayak gitu.. hihihi..Iya waktu aku pulang aku gak tau kata2 ini: Alay, ori, dan lain sebagainya..

  3. Wah dengar nama Huissen ini aku langsung ingat ada laundry dulu di dekat rumah temanku Huissen Laundry, aku suka baca dan nanya dalam hati ini nama kota atau nama pemiliknya ya, dan setelah puluhan tahun skrg terjawab ternyata itu nama kota kabupaten ya..disana….

    Dulu aku suka penpal gitu ingat deh aku ada sahabat pena tinggalnya juga di kota kecil, smpai sekarang kadang 3x setahun dia sms kabar, he he lupa deh nama kotanya……..

    • Kebetulan ya Siti.Yang punya Huissen laundry itu orang Indonesia? Temen-temenku orang Indonesia disini suka bilangnya Hussein bukan Huissen🙂

      • Eh, baru ngeh.. Aku aja meski bacanya huissen, ini kenapa yg masuk ke otak malah hussein ya? Ahaha. Baru ngeh pas komen mba yg ini,hehe

  4. Yang pertama itu, Mba serrriiiing banget. Kalau tau dl aku pernah di belanda setahun atau kalau tau Jan dari belanda, pertanyaannya, tinggal di mana? Amsterdam yaa hahaha.. Aneh aja kenapa harus langsung berasumsi gt yaa..

  5. Wah… Udah 19 tahun ya Mba…

    Sepertinya kota tempat mba yoyen tinggal menyenangkan…ngga terlalu rame kayanya yaa (aku kalau bisa mau tingggal di kota yang sepi dan tenang). Udah gitu dekeet bgt ke jerman.

  6. Berarti kalau di Belanda masih lebih mudah mengobati rasa rindu sama masakan Indonesia ya Mbak Yo…😀
    Dan asik banget gitu bisa jalan-jalan ke Jerman naik sepeda ajyaa….o_O

  7. Aku suka term “imigran cinta” Bwahahahahaha
    Deket banget ya mbak Yo ke Jerman. Ngesot aja udah nyampe hehehe
    Aduh tuh list pertanyaan bener banget. Aku yg baru itungan bulan aja udh kena berbagai pertanyaan dan pernyataan.
    “Enak yaa tinggal di luar negeri, jalan2 mulu. Banyak duit nih mesti”
    “Lo kerja apa disana? Nggak sayang tuh gelar master lo cuma dipake di rumah?”
    “Enak yaa lo abis udah dapet master eeh dapet mister pula” (pengen kujitak yg ngomong gini. Emang sih tgl nikah sama tgl lulus deketan tapi yaa gitu jg kali komennya)
    “Sombong banget yg sekarang tinggal di luar negeri. ”
    Dan masih banyaaaaaak lagi…
    Antara emosi tapi yaa gimana.. Emang budayanya basi basi gitu. Mung kadang sok dong ra tau sikon. Asal nyeplos kalo komen atau nanya ttg mslh yg pribadi. Apalagi kalo yg nanya atau komen bukan temen yg deket banget. Huuft..
    Disana makanan Indonesia stocknya aman yaa Mbak Yo? Disini susah.. Hiiikz

    • Betul Gi cuma memang ngga mikir panjang ya, asal ceplos aja. Kalo dia ditanya seperti ini jawabannya apa coba. Aku kadang kalo ada orang Indonesia yang nanya gini kebanyakan aku tinggal loh. Apalagi orang Indonesia yang baru dateng disini. Sebelum aku tinggal aku bilang bahwa dia harus belajar bahwa basa basi atau kepo beneran menurut budaya Belanda itu sangat tidak sopan. Lagipula besar kans wong londo ditanya gini, jawabannya it is none of your bloody business.

      Bener kan Gi kita imigran cinta karena swargo nunut neraka katut🙂

      • Bwahahahahaha tenane mbak dijawab ngono? Kalo disini paling diliatin terus ditinggal ngaleh. Walaupun disini sama kyk org Indonesia dpyan ngobrol2, di bis aja bs ngobrol sm org asing. Tapi kalo udh menjurus ke ranah pribadi yo wes.. Ditinggal ngalih.. :p

        • Lah iya. Dadi tahu lain kali dia ngga akan nanya basa basi gitu ke orang lain.

          Ini juga sama untuk remark tentang fisik ya seperti “Ih loe gemuk/kurus ya”. This is a big no here.

        • Komentar fisik paling nyebelin sedunia. Rese bgt komentarin fisik orang. Aku dari dulu paling sebel sm org yg komentar fisik. Disini apalagi budayanya doyan makan2, berani komentar gitu berarti memutus tali silaturahmi hehehe

    • Yang menariknya semakin banyak juga generasi muda yang sebel sama basa basi tapi ya mereka masih aja melakukan itu. Bagus nih buat jadi riset Feb.

      • justru kadang teman yg udah lama bgt temenan malah hati2 kl mau nanya2 yg private ya, pengalaman aku sih gitu mbak…justru yg baru2 kenal dan ga deket2 bgt suka kepo ga jelas..

        • Iya bener. Temen deket atau temen yang udah kenal lama malah udah tahu ya kapan kita mau cerita sendiri atau ngga.

  8. Yang nanya seperti itu pasti banyakan orang Indonesia. Soalnya level keponya orang2 Indonesia banyak yang sudah sampai tingkat akut! Hahaha….

  9. Ihiyyy… aku seneng deh kalo mbak Yo pake kalimat2 yg lugas begini. Galakny a jadi keliatan, walopun dikiiiiitttt…! :p
    Aku belum pernah tinggal di luar negeri, sih. Cuma sepanjang tinggal di bandung, suka ditanyain orang: rumahnya jauh nggak, dari Dago…? Haissshhh…😆

    • Ha….ha….tetep ya Fit, judes dan teges. Memang kamu ngga tinggal diluar negri tapi gedeg kan kalo ditanya “Tinggal dimana, Dago ya?”. Yaelah, Bandung kan besar bukan hanya Dago aja.

  10. Well done you, for expressing how ignorance most of us are….
    Yah memang begitulah pola pikir mereka-mereka yang tidak ter-expose pada dunia nyata “kita”. Tapi kalo misalnya orang tersebut ga tanya hal-hal tersebut diatas, kita juga setengah menunggu “kapan pertanyaan itu akan muncul?” atau “kok dia ga tanya ya…?”😎

    • Ha…ha…Nin betul itu. Memang dibawah sadar kita tunggu kapan pertanyaan itu keluar ya.

      Ah, you’re welcome. Ini hanya suara hati sesama orang Indonesia yang tinggal diluar negri, bosen ditanya seperti ini.

  11. Mba Yo aku suka postingan yg ini ^__^
    selalu bangga kalo liat org indo yg tinggal diluar negri masih mencintai bangsa Indonesia🙂
    btw soal kepo emang ngeselin banget mba, serba salah soalny kalo cuek dibilang sombong, kalo mau basabasi ujungnya kepo..masih mentalny org indo sih kepo😦

    • Hallo Clarissa, kelewatan baca komen kamu yang ini. Betul, kita ngga pernah bisa cukup dimata orang, ada aja yang ditanya/dicela

  12. pertanyaan baru: udah seberapa sering nama kotanya diplesetin jadi Hussein?😀 (ini pertanyaan iseng, abaikan saja)

    • Ada beberapa kali😉 Lucu ya cara bekerja otak, apa yang terlihat disaring dan diadaptasi menurut info yang ada. Tahunya Hussein ya baca Huissen jadi Hussein🙂

  13. Yen, ga pernah ngerasain sendiri sih pertanyaan2 gitu karna meang gue agak kuper kalo di indo ga py temen beru karna ya temen2 kebanyakan dari kecil yg tau gua udah lama disini. Kalo sama family, karna keluarga semua, tante, om dan sepupu itu deket2 semua paling pada tanya kerja apa sekarang ato ko gemukan? Ya itu ga apalah untuk gua wajar karna sekeluarge kita semua kepe :):) jadi I don’t mind, paling jawabnya, ya habis suka makan sih, jadi gemukan :):). Tapi gitu yang gua tau untuk yang di indo sebagian temen2 gua mikir tinggal di luar ngeri itu enak, pedahal mereka ga tau, kita full time mom, kerja full time pula, mesti cuci baju, beberes dan bersihin rumah, pelom kebon jg mesti dibersihin, terus masak untuk keluarga. Kalo fall mesti merauk daun dan kalo winter mesti ngebersihin snow. Ga py pembantu ato sodara yang bias bantu2 dalam segala hal, kaya kalo anak2 bisa tolong dijemputin dari sekolah dan makan di tempat mereka. Kalo gua emang tinggal diluar indo karna pilihan sendiri dan somehow imigran cinta juga:) Karna hubby punya pandangan yang sama mau tinggal disini saja.
    Kalo orang2 indo disini emang aga gitu, gua ga punya banyak temen orang indo karna ya..emang ga ada chance ketemu orang indo, paling temen2 yg kenal dari sekolah aja. Pernah mo nyoba kenal2 orang indo, pergi ke indo food bazar, kenal2 dan ngobrol2 ya gitu pertanyaannya sama ke arah2 gitu, kerja apa, tinggal dimana, dan commentnya oh ada juga orang indo kerja di company itu, dan oh gua ga tau ada orang indo juga yang tinggal di suburb ini. Seperti yg elo bilang kan ga smua ornag indo diluar kerjanya ‘illegal’ dan ‘kerja buruhan’ ato tinggalnya di downtown ato kalo disini di daerah yg rame dengan immigrant (not that anything wrong with all that at all). Terus ada yang comment juga, oh gua juga kerja di multi international company yg gede seolah2 mo bilang dia juga kerja di company yang gede pedahal gua ga tanya, karna gua ga interested…hehehe
    Karna gua juga sibuk dengan kerjaan dan ngurus anak2, mesti anter sana sini jadi kesempatan untuk ketemu orang indo jadi jarang banget alias aga kuper.
    Ini tulis comment aja gua coba tulis pake kata2 indo sebisanya dan emang kalo ngomong ama orang dari indo disini gua minimal sekali pake bahasa ingrisnya. Kalo di indo juga sama, karna ntar pada mikir wah sok banget ngomongnya ga pake indo.
    Menurut gua untuk orang indo yg tinggal di luar kayanya kita lebih somehow mau membangakan Indonesia, seperti pake baju batik dan promosi soal tourism di indo etc dan menyayangkan Indonesia yg negerea besar dan kaya tapi banyak pemerintah yang menyalah gunakan resourcesnya.
    Paspport ijo juga gua pertahankan sebisa bisanya loh.

    Sorry tulis commentnya kepanjangan gini, but J’adore ton Blog!!!!!

    • Lucu memang orang yang ngga mau kalah itu ya🙂 Betul Garile, semua cerita diatas itu betul. Kadang ada orang Indonesia yang sepertinya hanya tahu 2 kata untuk menggambarkan orang yang dia baru kenal: baik dan sombong. Padahal diantara dua kata ini banyak nuansanya.

      Ada alasan/sebab pribadi kenapa orang Indonesia diluar negri ngga hanya mau bergaul dengan orang Indonesia. Ngga perlu jelasin ini ke semua orang.

      Ngga apa-apalah lah nulis komen panjang, malah gw seneng. Ini kan enaknya ngeblog, kontak lebih dalam daripada hanya nulis: apa kabar. Merci de suivre mon blog pour quelques ans.

  14. hahahahaa sodaraku jg banyak yg udah menetap di LN dan jadi WNA kak, bahasa Indo nya masih sungguh sangat lancar (kecuali para sepupuku sih, soalnya dari sekolah udah d sana) bahkan bahasa Jawanya masih kaya penduduk sini haha
    kalo aku biasanya suka nanya d sana kuliah ato kerja ato emg keluarga d sana mwahahahaha (termasuk yang suka kepo)
    ato kalo engga ya suka nanya d sana ada toko yg jual bahan makanan buat masakan Indo ngga hehehehee
    love Indonesia (harganya, makanannya, batiknya, daily flownya, de el elnya) lah masih😄
    eh eniwei aku juga paling suka kain batik lhooo~ cuma suka diliatin orang kalo ke mall pake batik :”””

    • Bener kan, bahasa ibu ngga akan lupa. Kalo nanya macem-macem ke keluarga sendiri ok lah Chelle. Kebanyakan yang nanya seperti diatas itu orang baru kenal.

    • Kan Indonesia bekas jajahannya Belanda, normal lah banyak makanan Indonesia disini🙂 Sama seperti di Inggris banyak restoran India, Malaysia & Pakistan.

  15. Mbak, hihi sejujurnya dulu aku stereotyping ya, tapi bukan ke pekerja yang di LN macam eropa amrik australi dkk, tapi kalau ke yg daerah arab dan maysia aku memang menganggap kerja di sana biasanya kerja ya di sektor marginal, padahal sekarang udah tau -thanks to banyak blogger dr Malaysia dan Arab- bahwa di sana banyak juga dosen, insinyur dkk. Tapi kalau yg di Eropa Amrika dsb aku malah mikirnya emang kerjanya peneliti, dosen dan pegawai. Mungkin karena orang yang kutau (mantan dosen di kampus, sodara dan terakhir sodara ipar) kerjanya ya antara dosen dan banker, padahal kan ada juga ternyata yg di sektor marginal.
    Hahahaha imigran cinta. Dulu pas sma mimpi merit sama bule (maunya Italia-kebanyakan nonton bola) biar ke luar negeri, eh kuliah jatuh cinta sama si hubby jadi mimpinya dialihkan deh.
    Dan btw, aku selalu menganggap yang ke LN itu hebat. Mbak, namanya merantau apalagi ke tempat yang nggak bisa seenaknya PP karena tiketnya jelas hastaga, menurutku setidaknya pergi ke sana harus punya modal keberanian yang lebih mengatasi ketidak pastian. Yah mungkin antara nekad dan berani beda tipis. Still, menurutku itu hebat ihik

    • Bisa jadi kamu dulu mikir begitu memang mayoritas WNI pekerjaan ya di negara-negara tersebut memang disektor marginal, ngga salah ini. Hanya ngga semua WNI diluar negri kerja disektor marginal dan ada lah yang jadi eksekutif, bahkan yang dicari head hunter juga ada😉

      Kalo dibilang hebat tinggal diluar negri ya memang imigran cinta itu hebat nekadnya😉 Aku sih ngga lihat ini sebagai prestasi, lebih sebagai bersedia meninggalkan kampung demi partner.

    • Hallo Joude, Terima kasih udah mampir disini. Salam kenal dan salam balik dari Huissen and welcome! Would love to see more comments of yours.

  16. tentang “kepo” nya org indonesia, keingat brp bulan lalu pas ane di denhag mbak, ketemu org tua yg ngunjungin anaknya, tpt tinggal ane cuma 2blok dr apart anaknya, kita jumpa di halte, krn kita2 sama2 org Indo jd kyk ada chmistry, begitu liat lgsg tau “aku dan kamu orng Indonesia” hhe, rencana cuma cerita basa-basi,buat welcomin mereka, diluar ekspektasi, mereka mulai kyk agen CIA malah hhaha, mulai dr hal umum sampek detail nanyanya hhhaa “ridicoulus, tapi in the end conversation mereka bilang “nak,jgn lupain negaramu ya kalau udh pintar” jd kesedak dan merasa diplintir ama mereka jiwa nasionalisme sy hheee, tp itulah org tuanya org Indonesia, sejauh apa mereka bicara,sedekat itu akhir dr nasehat2.

    • Hallo Kemal,

      Memang gitu sih. Cuma ya yang saya ngga ngerti, semakin banyak orang Indonesia yang tidak nyaman dengan kebiasaan ‘interview’ orang yang baru kenal tapi banyak anak muda juga yang meneruskan kebiasaan ini.

      Saya sudah lumayan berumur tapi ngga pernah merasa ‘harus’ menasehati yang lebih muda dari saya, apalagi orang yang baru kenal🙂

  17. Hoi Mbak Lorraine…met kenal ya.
    Sory baru reply ttg hal ini….bener banget kebanyakan orang tau nya Amsterdam = Netherland. Padahal kan jelas banget beda nya AMS itu city dan Netherland itu country. Cape juga ya klo mesti ngejelasin qta tinggal di Netherland bukan di AMS. Dan AMS itu bukan negara.

  18. Halo mbak Lorraine, salam kenal.
    mbak Lorraine atau semua blogger dsni, jk gk keberatan ada yg ingin ditanyakan, saat ini gw lg ada tawaran kerja di outsource ke Utrecht bidang IT di salah satu bank dsna, blm final sih…msh menunggu 2 proses seleksi lg. Gw bner2 pengen banget bisa kerja dsna..sambil nunggu proses pengen banget tau sdkt bnyk soal utrecht, utamanya soal tempat tinggal, transportasi, budaya kerja, tmpt makan ?

    Mohon pencerahannya,..sedikit banyak pasti sangat bermanfaat bwt gw….Thanks.

    • Salam kenal Ilen. Hmm, Utrecht termasuk top 5 kota besar di Belanda. Jadi pertanyaan kamu ngga bisa saya jawab detil. Yang pasti untuk transportasi disini dengan kendaraan umum (bis, kereta atau metro/tram) atau sepeda. Makanan banyak macamnya dari yang streetfood sampai fine dining. Banyak resto Indonesia. Tempat tinggal tergantung kamu mau tinggal dimana, disemua kota tentu saja sewa apartemen di pusat kota lebih mahal dibanding di pinggir kota.

      Di Utrecht ada universitas negri dan beberapa sekolah tinggi, jadi banyak mahasiswa tinggal disana.

      Untuk budaya ya seperti yang saya tulis dipos ini. Tepat waktu dan direct, ngga ada basa basi dan informal.

      Untuk informasi lengkapnya bisa baca di website PPI Utrecht http://ppiutrecht.nl/ppiutrecht/content/living-utrecht

      Semoga lolos seleksi dan diterima ya. Kalau masih belum jelas/perlu info lagi let me know.

      • mbak Lorraine mkasih banget atas responnya.
        Soal sewa apartemen, apakah sewanya isi/kosong? maksudnya seperti di indo, sewa tempat tinggal ‘isi’ berarti sudah ada peralatan basic di dalamnya spt lemari & tempat tidur.
        Trus untuk biaya hidup disana, buat makan & transportasi (analogi spt tinggal di depok kerja di jakarta) menurut standar sederhana/irit dsna kira2 brp euro?
        hal ini penting buat perkiraan bekal di bulan pertama.

        Thanks bgt mbak Lorraine.

        • Sewa apartemen biasanya kosong. Ada juga yang lengkap dengan lemari, tempat tidur dan meja, namanya gemeubileerd. Bisa tanya di agen/makelar sewa rumah. Ini biasanya di Amsterdam, Rotterdam, Den Haag yang banyak expat dan hanya tinggal beberapa tahun disini.

          Transportasi hmm…hmm…untuk tram dan bis dihitung per km. Naik kendaraan umum disini pake kartu yang diisi saldo jumlah tertentu (mulai € 5,- up). Kartu ini (OV-chipkaart) harganya € 7,5. Setelah itu harus diisi saldo. Kalo masuk tram, bis, kereta harus discan discannernya. Keluar juga. Untuk biaya pastinya ya tergantung jarak tempat tinggal dan kantor kamu nanti. Informasi OV chipkaart lihat disini https://www.ov-chipkaart.nl/?taal=en

          Biaya makan, untuk makan siang dikantor orang Belanda biasanya bawa bekal dari rumah. Yang ngga bawa bekal bisa makan sandwich, soup dan salad, € 5 – € 7. Tergantung lah kamu makannya apa. Kalo mau irit sih sebaiknya bawa bekal dari rumah aja. Disini ngga gengsian kok ke kantor bawa bekal makan siang. Saya biasanya bawa buah dan crackers untuk cemilan. Hanya beli sandwich dikantin kantor. Kalo pagi ada waktu saya buat salad segar yang sesampainya dikantor disimpen di kulkas.

          Makan malam antara € 7 – € 10. Mengenai makanan ini ya di Belanda ngga ada streetfood yang keliling perumahan. Kalo tinggalnya ditengah kota banyak pilihan. Tinggal didaerah lainnya biasanya yang standar ada itu Snackbar (jual Patat/kentang goreng, kroket dan jajanan lainnya) dan restoran Cina. Kalo mau irit juga ya usul saya belajar masak sendiri. Pertama menekan pengeluaran, kedua bisa makan menu sesuka kita.

          Btw, misalnya kamu diterima dikantor itu, ada ngga yang membimbing kamu untuk urusan housing, insurances, staying permit dsb? Repot juga ya kalo harus urus semuanya ini sendiri. Anyway, good luck!

      • Salam kenal mb, mungkin juga orang kita pengen tau karena blom pernah ngrasain hidup di luar, jadi penasaran mereke,..

  19. Aku msh hrs bolak balik ke belanda 3 bln sekali utk visit suami, rencananya thn depan baru bisa ada kepastian kami tinggal di belanda atau di indonesia ( suamiku sich pengeen bgt scptnya bs pindah ke Indo).pengalamanku tinggal di Belanda ,hidup semua nya sdh teratur.krn aku tnggl di Groningen disana aku rasa sepi kdng membosankan . untung aku cuma visit 3 bln sekali pake visa multi entry yg berlaku 5 thn hehehe…banyak acar party yg suka kami datangi, tp itu nggak bs mengusir rasa sepi yg kdng terasa slm di belanda. suami en aku punya rasa yg sama walo suamiku seumur hidupnya tinggal di belanda.tp dia enjoy sekali di indonesia..doain adja supaya perjuangan kami di Belanda untuk bs pindah scptnya ke Indonesia lancaarr jaya !🙂 btw oktober ini aku mau brgkt lg ke belanda ,,,salam

    • Kesibukan sehari-hari kamu apa selama di Groningen? Baru pindah ketempat baru memang bosen. Setelah itu tergantung kamunya gimana. Kalo mekang ngga rencana untuk menetap permanen ditempat baru itu, ya rasa kangen tempat asal pasti ada.

  20. Kesibukanku di Groningen ngurus suami,shopping, party.en seminggu 2 kali ngelayani catering buat teman2 kantor anaknya suamiku hehe jd ckp sibuk jg…..aku -+ 5 thn ini sdh bolak balik belanda se thn bs dua kali pp JKT- AMS Tp tetep adja aku nggak pengen untuk tinggl slmnya di belanda… utk skrg ini aku lbh senang tnggl di jakarta krn semuanya ada disini ( metropoliran city ) atau tinggl di bali for our future life…🙂

    • JJJiiiiiaaacchhhh…. sama dong kejadiannya dgn aku. Udah tinggal di Belanda 1 thn lebih tapi tetap merasa ingin balik ke indo. Merasa sepi dan bosan tinggal di Belanda…. Hehehe

  21. nice info makasih udah dapat info dari lorraine pengen banget ke LN uangny harus terus dikumpulin dulu nanti bisa tanya2 lagi info di belanda nieh

  22. Sekarang aku lg di Belanda lg nich, seperti biasa tugas rutin visit suami 3 bln sekali, en sekarang lg nganggur di Groningen , klo ada teman2 disini yg bs ksh info kerja item di Belanda buat 2 bln mau donk info nya🙂 Fijne avond en dankje wel

  23. Mbak Lorraine, saya permisi nyimak blognya ya. Nama saya Karisa, sekarang sedang studi S2 di Belanda (domisili Enschede) dan berniat untuk stay di Belanda setelah selesai kuliah. Saya mau prepare kebutuhan utk stay di Belanda (inburgering dll.) Thanks info di blognya mbak.🙂

  24. Saya seneng banget baca nya, nyari restoran di luar negeri muncul nya blog nya mbak yoyen, salam kenal.

    Ternyata imigran cinta itu lebih indah indah, terus tinggal ngesot ke jerman, disana makanan indonesia yaa banyak yaa mbak, ada tahu, tempe, bebek goreng ada juga mbak?

  25. boleh dong saya dikasih rekomendasi restoran indonesia yang ada di belanda,,,daerah2 amsterdam saja,,,aku tinggal di denmark,,dan tinggal di negara ini nggak se beruntung yang tinggal di belanda karena nggak terlalu sulit dapet makanan indonesia,,

  26. Pingback: EF: Green lush | Chez Lorraine

  27. Hi Mba ,
    Salam kenal ya,,aku tinggal disini baru 5 bulan. Lagi terus belajar bahasa belanda sambil cari kerja.

    What an interesting blog btw🙂

    Gr, Neira

  28. Kemarin aku di Belanda bantu yayasan yang mengurusi cafe untuk orang2 tua… suamiku sgt membantu kegiatanku ini,dari sini aku banyak dapat info en support supaya menetap di Belanda adja sambil nunggu suami pensioen.well sekarang aku lagi mempertimbangkan nya di jakarta . Untuk teman2 yg sudah pernah ujian inburgering en punya bukunya boleh di share donk infonya … dankjewel !🙂

  29. Hi blognya menarik banget. Salam kenal dari Melbourne. Suamiku org Belanda tapi sudah lama di Melbourne. Aku merasa senasib karena disini juga nggak ada oncom hehehe.

  30. Aku denger belanda malah sedih,neneku yg ank seorang belanda sangat malu bila dsbut ank belanda,satu sisi aku kasihan akan rasa kangen dia akan tante2 dan om serta entah org tuanya,aku cucu yg mengurudi dia hingga mninggalnya,sampai2 aku berhayal ada saudara neneku yg kelak datang sampai aku belajar bhs belanda,cerita dan smangatku ini sy sudahi stlah neneku meninggal kira2 15 th yg lalu,smoga mba sklwga slalu bhagia dsana

  31. hello kak/tante salam kenal ya aku adinda (14tahun) aku ini baru pindahan dari Jakarta ke Australia untuk nyusul papaku yang kerja disini. di australianya sendiri sih ini aku di kota kecil di west australia namanya port hedland(2hours flight dr peth).. saat temen2 tau aku mau pindah pertanyaan2 yg keluar adalah “wah aussienya dimana nih melbourne?sydney?” wadududu aku selalu bingung apakah mereka mikirnya australia itu isinya hanya melbourne&sydney saja kah padahal aku udh berkali kali jelasin akutuh tinggal di kota kecil port hedland 2 jam terbang dr perth eh skrg pada mikirnya aku di perth jadi kalau chatting bilangnya “wah din temanku ada juga yang di perth tuh” waduu aku udh sampe capek berkali2 bilang aku gak tinggal di perthnya😦 lalu gak dikit juga yang nanya “wah papamu kerja apa?” dengan nada/gaya bicara yang agak menyepelekan .. sebetulnya papaku kerja apa juga gaada pengaruhnya kan buat mereka hufttt disini org kerja apa aja jg dihargain kan yang penting sih buatku halal&cukup .. lalu banyak juga yang ngomong “wah adin nanti di aussie alat tulisnya pasti brand2 yg terkenal gt ya trs nanti kalo ke indonesia udh gabisa ngomong indo lagi”😦 sedih kalo mereka bilang kayak gitu padahal aku udh berkali2 bilang ini kota kecil dan gaada apa apa disini boro boro mau pake alat tulis branded gitu mall aja ga ada hehe trs kalo bahasa mah ya masa aku lupa bahasa ku selama 14tahun? insha Allah mah gak lupa lah ya lagipula kan ortu ku juga masih indonesia jdi dirumah juga pakenya bahasa indo kan haduuu suka capek kalo ditanya itu itu trs padahal buat mereka juga sebenernya ga gt penting kan .. hehe well sekian sih dr aku dan aku juga masih adaptasi disini hehe dr kehidupan jakarta yg riwuhh banget gitu😀 btw maaf kalau kepanjangan dan aku baru nemu blog ini jadii hehe telat sekaleehh komennya😀 hihihi

    • Hallo Adinda, Salam kenal. Kamu seumuran dengan anakku, 14 tahun juga.

      Memang begitu ya komentar atau celetukan yang maksudnya mungkin baik, kasih lihat mereka ada interest di kamu tapi yang keluar malah mengesalkan.

      Sukses di Port Hedland, semoga kamu dan keluarga betah disana. Makasih ya sharingnya. Salam…

  32. halo mbak, sugeng enjing..

    saya tertarik dengan belanda, negara yang scr historis memiliki keterikatan dg indonesia ( meski pahit ), tp justru itu bagian yang membuat saya tertarik dengan belanda.
    mbak, bgaimana saya bisa ke belanda dan bekerja disana? mohon infonya

  33. halo lorraine….mau tanya kamu tahu mana mana tempat tinggal murah untuk tinggal selama 2 bulan liburan…saya buntu nih..berangkat 16 feb 2016….bantuin info nya ya

  34. Dan beberapa suka minta dicarikan kerjaan ..
    Aku pucink sampe banyak yg suka inboxin facebook minta dicarikan kerjaan,ada yang minta pinjam dana untuk kuliah di negara aku berada sambil janji mau balikin.. aduhh ..

    • Iya bener, sepertinya orang lihat orang yang tinggal di luar negri sebagai pakar negara tempat tinggal mereka itu, bisa tahu segala hal dan bisa/mau bantu ini itu.

      Minta kerja (tuh ada salah satu komentar diatas minta kerja gelap ;-)), minta jodoh, minta info penginapan dll dll.

      Waduh itu berani ya minta pinjam dana? Some people ….

      Makasih Moulya udah mampir disini.

      • Met malem smua, salam kenal.
        Ga sengaja nemu blogx Lorraine,senang baca komen2 yg msh Indonesia bngt. Mba ketawa bc istilah “imigran cinta” , soalx jwban mbak sll “dijajah maning” kl d tnya soal itu haha. Oh ya, aq dah 24 thn dijajah maning, dpt bonus 2 (sepasang) en disimpen di selatan Belande, di sebuah kampung di Limburg.
        Lam kumpaq,
        R.A.

        • Salam kenal R. Aarts. Saya musti mikir baca komen kamu, banyak kata yang disingkat😉 Menurut saya pribadi lebih tepat imigran cinta bukan dijajah karena jatuh cinta kan kedua belah pihak, bukannya dijajah dan menjajah.

  35. Ooooh manghap, karang gak dicatut lagi kata2nya. Aq tuh di bercandain ma sepupu wkt mau nikah ma doi. Katanya :” Elu mah, orang2 dah merdeka, eh kawin ma kumpeni haha” Makanya aq candain gitu jg kl ada yg nanya. Dus, gak ada jajah2an kok.
    Aslinya mah mang imigran cinte , kl gak cinte,..mana mau kita ngungsi ke Belande yaaaa.

  36. orang kepo menurut gue itu unierversal deh. nggak cuma orang indonesia.
    lah gue yg tinggal di belanda juga, ditanya sama tetangga gue yang asli dari negara cina, nanya gini: udah ganti paspor belanda belon ? sedangkan dia sendiri nggak ganti paspor juga.
    heran gue.
    sampe nanya juga gini: kalo beli baju dimana ? rata-rata harga baju yang dibeli harganya berapaan ??
    gue seumur-umur belon pernah denger ada pertanyaan macem gitu.SUPER KEPO.

    • Hallo Ona, Salam kenal. Menurut saya dan berdasarkan pengalaman saya sih jarang sekali orang Belanda asli yang tanya- tanya ngga jelas gitu. Tetangga kamu itu walaupun penduduk Belanda tapi non bule Belanda kan?

      • Hallo Lorrainne. Salam kenal juga. Emang yang nanya non bule belanda. Menurut pengalaman saya juga sih, orang belanda juga kepo. Nanya juga kadang nggak karuan. Macem pertanyaan kaya gini : harga tiket ke indo kan kalo lagi nggak musim liburan nggak mahal, kok nggak liburan ke indo ? (padahal mereka tau persis kalo orang yg punya anak nggak bisa pulang kampung kalo lagi low season, dan harga tiket utk 1 keluarga kan udah ribuan euro. heran! sama org kepo). ada lagi pengalaman wkt nganterin anak ke dokter klinik, asisten dokternya (bule) itu nanya gini: wkt diindo kerjanya apa ? punya berapa sodara ? kenal suaminya dari mana ?
        Kaget lah dgn macem pertanyaan kaya gitu. Wkt sampe rumah cerita ke suami, terus 2 minggu kemudian giliran suami yg nganterin anak lagi buat kontrol ke dokter klinik itu, nah, pas sampe rumah suami bilang gini: yg nanya-nanya kamu tempo hari itu orangnya pake kacamata ya ? saya jawab iya. trus doi langsung bilang: dari mukanya juga udah bisa ketauan banget seperti apa karakternya.
        Jadi menurut saya sih, di dunia ini , tidak memandang ras/negara/agama, ada orang baik dan ada orang tidak baik.

    • Cari kerja di Belanda hanya bisa untuk orang yang punya ijin tinggal di Belanda dan menguasai bahasanya kecuali kamu diminta pindah ke Belanda dari perusahaan.

  37. Topic yang menarik sekali deh. Saya dari tahun 1996 tinggal di US dengan suami yang biarpun keturunan Indonesia tapi lahir dan besar di US. Setiap kali ketemu sama immigrant dari Indonesia (menetap/sekolah) setiap kala saya merasa mereka langsung bilang saya banana. Lah, jodoh nya aja tetep nyari orang yang ada keturunan Indonesia nya, biar lebih nyambung. Kalau ketemu orang bule, mereka selalu nanya apa nationality saya. Kadang bingung, yang di tanya citizen status atau race ya. Saya pikir orang, tidak pandang bulu pada dasarnya full of curiosity, tergantung orang nya masing2 nanya dan purpose nya gimana. Kalau pengalaman saya pribadi, kalau saya rasa di being nossy aja, ya saya jawab nya juga asal2an hahaha… kalau memang butuh bantuan, sebisa saya bantu saya bantu tapi kalau sudah menjadikan saya agent (entah untuk rumah, cinta, pekerjaan, immigration, legal, uang, supir, dll) they better pay certain agents due to limited training in that sectors. LOL

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s