about me / Bahasa Indonesia / Dutch Affairs / Indonesia / Thoughts

Twitter di Indonesia

Untuk gw yang tinggal di luar negri memantau dunia Twitter di Indonesia itu menarik. Selain jadi sumber berita untuk gossip dan perkembangan terakhir ditanah air, observasi gw setahun terakhir ini mengarah ke kultur Indonesia dibandingkan dengan Twitter di Belanda. Ini yang berusaha gw jabarkan.

20131014-164901.jpg

Permisi
Ada yang bilang hallo, permisi, assalamualaikum sampe minta ijin untuk follow. Ini asli basa basi banget. Salah satu sebab Twitter tumbuh secara eksplosif adalah ngga adanya request field. Loe tinggal klik aja follow. Ngga pernah gw ngalamin akun londo minta ijin mau follow, baik diakun gw pribadi @yoyen atau dibeberapa akun kantor.

Folbek
Ini juga lucu. Ada beberapa orang yang follow akun tertentu dan minta di follow back. Kalo ngga difollow back mereka langsung unfollow. Esensi Twitter menurut gw ya karena memang ngga ada kewajiban untuk follow/unfollow. Jadi casual contact gitu. Gw walaupun sedikit follow orang tapi sering juga interaksi sama followers gw kalo mereka tanya atau mention gw tanpa gw follow mereka.

RT abuse
Jadi gini waktu Twitter baru muncul tahun 2006 or at least waktu gw baru bikin akun disitu summer 2007, RT itu karangan tweeps yang pingin forward tweets dari tweeps lainnya. Belum ada function untuk RT langsung ngga kaya sekarang. Nah sekarang: RT itu malah dipake ngobrol. Jadi followernya baca RT-an, depannya reaksinya sipunya akun.

Nah di Belanda jarang banget yang abuse RT kaya gini. ABG londo aja kalo ngobrol sama temennya di TL langsung mulai tweetnya dengan nama akun temennya, ngga pake RT. Buat gw kalo ada yg gw follow mulai sering ngobrol pake RT, langsung gw unfollow. Kalo ngga rasanya seperti gw ikutan chat group di Whatsappnya dia tanpa ijin.

No mention
Ini asli Indonesia ngga sih? Kalo iya gw bisa ketemu hubungannya dengan salah satu ciri orang Indonesia: menghindari konfrontasi. Di Belanda kalo ngga suka ya langsung mention orangnya, ngga pake no mention.

Selebtwit
Beberapa hari lalu gw ngebahas sama twitterbuddy gw tentang selebwit. Ini fenomena yang Indonesia banget. Menurut gw selebtwit Indonesia bisa dibagi jadi tiga:
1. Selebtwit yang offline juga terkenal seperti selebriti, bintang film, politikus, penyanyi, model, tokoh masyarakat, penulis, jurnalis dll. Mereka followernya banyak lah ya, fans beneran di darat ya follow mereka di Twitter. Ada yang pencitraan abis, ada yang jualan terus, ada yang cinta banget sama dirinya sendiri sampe hashtagnya rame. Lucunya kalo ada twitwar antara fans/follower dari selebtwit didunia hiburan. Fanatik banget!

Golongan selebtwit ini ngga gengges lah menurut gw karena mereka pake Twitter sebagai salah satu medium memperpanjang reach ketenaran mereka. Oh ya, di Belanda yang disebut selebtwit ya selebtwit yang ini. Orang terkenal/tokoh masyarakat yang aktif diTwitter.

Tambahan, 5 menit lalu keluar ranking tweeps Belanda hasil riset internet bureau yang terkenal & bonafid. Nomer 1 sampe 200an itu semuanya selebtwit seperti gw tulis diatas.

2. Selebtwit yang ahli dibidangnya dan sebelum aktif di Twitter hanya terkenal didunianya aja seperti: pakar social media, finansial, saham, IT, seniman, akun gerakan sosial, bloggers dll. Dengan akun Twitternya mereka menarik perhatian umum, publik yang sebelumnya ngga tahu mereka siapa. Nah pengalaman gw ngikutin akun selebtwit model gini ini paling seru. Mereka ngga pelit ilmu dan seneng berinteraksi mau jumlah followernya sebanyak apapun. Karena memang ada keinginan untuk sharing. Di Belanda ada juga sih beberapa established names di politik, ekonomi, finansial & marketing komunikasi yang berlaku sama seperti selebtwit golongan 2 ini tapi ngga disebut selebtwit.

3. Selebtwit yang terkenalnya karena punya akun di Twitter. Mereka biasanya pinter ngetwit. Tweetnya witty dan ngikutin trend juga cepet banget deh. Walaupun banyak selebtwit golongan ini yang ramah dan ngga nyebelin (disclaimer) ada beberapa yang ngehe. Sepertinya motto mereka adalah Twito ergo sum; I tweet therefore I exist.

Maksud gw mereka seneng banget ngeRT pujian dari fansnya followernya. Giliran ada yang koreksi misalnya dia ngetweet salah, koreksi ini ngga diRT ha…ha…so obvious ya, don’t you think? Ada lagi selebtwit yang sering ngebahas ngenyek bio follower barunya di TL dia. Parahnya lagi yang dibahas jarang yang protes, mungkin malah bangga dimention sama si selebtwit ini. Gw sering miris aja kalo ngeliat yang begini. Ok, Twitter itu ranah privat yang bebas, maksudnya terserah dia mau berkicau apa. Cuma lupa ya si selebtwit ini kalo tanpa follower di Twitter dia itu siapa, nobody. Dan yang paling asal di Indonesia tweets dari selebtwit gini bisa dibukukan dan masuk ke mainstream media. Di Belanda ngga mungkin nek, ngga mungkin🙂

Kultwit
Ini juga Indonesia banget, apalagi kultwit yang bernomer! Pernah ada akun yang kultwit sampe nr 120. Kalo kuliah beneran dapet berapa sks ya ngikutin kultwit panjang gitu. Gw follow ahli sejarah, social media & marketing komunikasi Belanda, ngga pernah ada yang kultwit. Paling banter ngebahas satu subyek dalam 4 – 5 tweets dengan link ke artikel untuk menopang argumen mereka. Ada selebtwit londo golongan dua yang sering live Q & A tapi umumnya tweeps londo ngga ada yang kultwit.

Menurut kalian gimana para pembaca? Kalo kalian ngga setuju atau ada tambahan untuk ini, silahkan tulis dibawah ini. Comment is free.

Pic dari Digibuzzme

39 thoughts on “Twitter di Indonesia

    • Betul, untuk saya yang bekerja dibidang marketing komunikasi ini menarik. Twitter hanya medium, aplikasinya tumbuh organis sesuai kultur (lokal) pemakainya. Makasih udah mampir disini ya Indra.

  1. hahaha setuju bgt deh aku mba. heran sama yang demen ngobrol sama orang pake RT2an. apalagi kl obrolannya panjang. nyampah di timeline ya kan.. hahahah :p
    beda negara beda budaya beda kebiasaan ngetweetnya jg ya mba..

  2. #indonesiabanget
    memang twitter ini fenomena yg dahsyat banget di indonesia.. smp menggiring opini publik, menjual, dan sebagainya..

    • Sama juga sih, Twitter di Belanda juga dipake untuk jualan, bisnis & image spinning cuma ngga semua tweeps londo begini. Biasanya yang pake Twitter untuk haI-hal tersebut diatas di Belanda itu aku perusahaan/merk/selebtwit. Ini juga kerjaan aku malah, branding & corp communication lewat Twitter😉. Yang aku tulis diatas hasil dari perbandingan perbedaan penggunaan Twitter di Indonesia & Belanda.

  3. Udah nonton republik twitter ga mba? hihihi itu seru juga sih.
    btw, aku pake twitter untuk baca2 berita, memantau timeline aja. Pas band fav ku mau konser di jakarta, aku rajin buka twitter mau liat update2nya. Lewat twitter juga aku menang kuis dan bisa ikut meet and greet. abis konsernya kelar, twitter jarang dikunjungi. hehe🙂

  4. HAHAHA…
    Tulisannya bagus mbaaaa… tajam menangkap fenomena😀
    Di indo bahkan ada loh, selebtwit yang terkenal atas kerja sosialnya tapi semua puja-puji yang masuk diRT aja gituuuuu😀

  5. Twitter itu kan katanya micro-blogging ya, kita bs share informasi dalam batasan jumlah huruf sehingga infonya singkat dan harus efektif. Nah kalo fenomena kultwit menurutku jadi bikin orang agak males baca referensi lengkap karena lebih suka yg praktis pake nomor2 gt. Kecuali spt yg mbak yoyen bilang, infonya singkat tapi ngasih link ke referensi lengkap.
    Positifnya yaa..orang2 yg ga terlalu suka baca tulisan panjang atau ga ada waktu buat baca lama2 jd dapet info dari kultwit itu.

    Aku sendiri kadang suka menyimak kultwit, tapi aku masih penyuka bacaan yang lengkap dan terstruktur karena lebih ada ‘rasa’-nya.🙂

    • Setuju Icha, kadang kultwit bisa membuat yang baca lebih tertarik dengan subyek yang dibahas, jadi pembaca cari info yang lebih lengkap. Tapi, berapa persen yang begini? Lagipula kultwit itu instant, apa yang muncul dikultwit jarang yang akan nempel dikepala seperti kalo kita baca artikel lengkap.

  6. Itu ciri-cirinya emang Indonesia banget ya Mba, beda banget sama Belanda. Ngucapin makasih udah di follow dan no mention. Karena rata2 orang Indo kan suka ‘perasaan’ jadi kalaupun kesel dan gak suka, tetep aja #nomention😀

  7. Sekarang ada kecenderungan akun2 luar negeri nge-tweet tentang indonesia mbak, sepertinya untuk mendulang jumlah follower yang banyak. Maklum penggila bola di Indonesia memang luar biasa. Fenomena ini sudah banyak terjadi di kategori sepak bola. Sudah sering akun resmi klub atau pesepakbola luar negeri “nyengol2” indonesia. Bahkan ada artis porno luar negeri hobi banget komen tentang sepak bola Indonesia🙂

    • Iya, ini juga lupa dibahas. Kalo ada bola timeline rame banget. Belum lagi fans klub tertentu yang sering banget twitwar, sangat fanatik mereka😉 Karena itu banyak akun luar negri yang mulai ikut ngeramein timeline Indonesia. Tujuannya ya memperbesar reach.

  8. Mbak, aku nggak punya akun di twitter, jadi no comment aja ya, biar aman.. hahaha….
    Tapi fenomenanya emang sama di instagram juga kayak gitu, folbek doonggg! Aih, apaan cobaaaa…?😆

  9. Daku gak pernah mengerti asiknya ngetwit sampai sekarang, asiknya dimana sih ? secara jumlah katanya terbatas bangets ?🙂

  10. Hahahaha setuju banget mba, aku paling males kalo ada yg follow terus minta di follback. Malah engga aku follow, kecuali emang temen. Sama yang suka ngobrol pake RT-an itu juga kalo lama2 ganggu aku unfollow hahaha.. Mau ngobrol kok ya di twitter :p

    • Betul Re. Aku kadang kalo iseng diminta folbek tanya loh, kenapa saya harus folbek. Ada yang jawab, kan ada temen baru, ada yang mint pin, ada yang nyuruh aku telp dia. Asal deh pokoknya.

  11. Soal RT sambil ngobrol emang kadang ngeselin mba.. hihihi.. mending langsung mention orangnya aja. Tapi kadang2 aku juga suka sih bales mention sambil RT, tapi biasanya emg ada yang mau di RT sekalian..😛

    Kalau yang minta folbek.. hahaha.. sering yang aku cuekin lama2 malah unfollow sendiri. Jadi ketauan lah mana yang niat follow, mana yang cuma mau nambah2in follower..😛

    • Kalo RT begitu masih ada manfaatnya untuk yang baca tapi ngga dipake ngobrol kan? Iya, males banget kalo di Twitter & Instagram juga yang minta folbek.

  12. aku gak terlalu sering main2 di twitter mba Yo, baca twitt itu pagi2 doang buat liat berita hahaha atau kalau ada yg mention🙂. aku lebih suka IG sih . cuman emang lucu sih kalo ada yg minta2 folbek itu atau yang twitt war gitu (ehh tapi aku kadang2 ngikutin karena berasa nonton drama, biasanya sih kalo yg ini ada travel writer yang sering bikin kaco ) ehh iya kemaren2 si matt lagi heboh banget soal @boraz karena dia sex harras dengan salah satu cw yang bakalan nulis di blognya kalo gak salah. si matt rame banget bahasnya mba karena dia kayaknya ngetop banget di dunia ilmu pengetahuan.

  13. oya mbaaa……ada yg sesuai degnan ini “Maksud gw mereka seneng banget ngeRT pujian dari fansnya followernya. Giliran ada yang koreksi misalnya dia ngetweet salah, koreksi ini ngga diRT ha…ha…so obvious ya, don’t you think?” ada satu kejadian, pas si matt mengkoreksi satu orang yang salah ngetwitt soal primata, ehh sama dia gak dibales atau di RT loh hahaha. si Matt sampe kesel gitu karena dia kan seleb twitt banget.

  14. Wahh keren nih pembahasan nya mba Yo, bener itu semua Indonesia bgt.. Apalagi dgn embel2.. Follow eaaa kakakk…hhaha.. :p Tapi seneng klo baca kultwit yg mmg sesuai ama hobi..😀

    • Makasih Py. Ini hanya pengamatanku ngebandingin penggunaan Twitter di Indonesia dan di Belanda.

      Betul kalo kultwit subyeknya menarik enak dibaca. Cuma kalo sampe nr 120 mending gw baca bukunya aja deh ha..ha…

  15. Pingback: Budayakan baca sebelum bertanya | Chez Lorraine

  16. Pingback: Si Maha Tahu di planet Twitter | Chez Lorraine

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s