about me / Bahasa Indonesia / Friendship / Homesick / Indonesia / Thoughts / Women

Minta bule dong

Warning: mungkin udah bisa kalian tebak, post ini post nyinyiran gw. Kalo ngga mau baca atau penasaran tapi ngga kuat dengan konfrontasi ini, sila browsing kehalaman lain didunia maya yang luas, capice?

Dua hari yang lalu ada temen gw orang Indonesia yang berbagi percakapan online dia sama temennya. Percakapan itu gw sadur disini ya dengan restu temen gw itu. Temen gw itu A, temennya dia kita sebut B, ok? Here we go.

B: A, apa kabar? Punya temen bule cowok Belanda ngga yang siap nikah. Temen gw cewek lagi cari suami orang Belanda nich.

A: Waduh, gw sih ngga nyimpen stok laki-laki. Ada bujangan yang umurnya 65 tahun, oomnya laki gue. Boleh kalo minat🙂

B: Wah kalo 65 jangan deh A. Yang mudaan atuh say. Si cewek itu umurnya baru 25 tahun. Ada ngga temennya laki loe gitu?

A: Maksudnya bule siap nikah itu apa ya?

B: Siap berkeluarga.

A: Gimana mau siap berkeluarga kalo belum kenal ama yang mau dinikahi?

B: Kenalan dulu atuh. Yang penting punya niat baik, pasti dimudahkan kok.

A: Jadi niatnya, dari kenalan sampe nikah butuh waktu berapa lama nih kira-kira?

B: Kalo si wanitanya tergantung cowoknya. Lebih cepat lebih baik.

A: Jadi ngga masalah nih sama siapa aja? Asal nikah?

B: Ada calon?

Yang bikin kesel temen gw itu pertama dia jawab dengan sarkastis (ada calon umur 65 tahun, oomnya lakinya dia) ngga ‘nyampe’ sarkasmenya dia ke si B. Yang lebih parah lagi, pertanyaan terakhir A: Jadi ngga masalah asal nikah, dijawab B dengan pertanyaan: Ada calon?

Antony Starr, Kiwi, Banshee

Pengalaman gw
Terakhir akhir Agustus ada yang minta bule ke gw. Begini percakapan kita, sebut si C ya yang minta bule.

C: Hallo Yoyen, apa kabar. Maaf lahir bathin ya. (Gw: basa basi amat ini orang, dia tahu kok gw itu Kristen anyway, lanjutlah). Yen kenalin dong sama bule. Gw lagi cari bule untuk dijadiin suami.

Gw: Bule disini ngga selalu mau kawin. Dan temen gw semua udah punya pasangan.

C: Oh gitu ya say. Gw sih sebenernya lagi deket sama bule Australi, cuma temen gw bilang hati-hati banyak scammer. Akhir bulan ini dia mau dateng ke Indonesia, kemarin email tiketnya udah diconfirm. Sekarang temen gw lagi check tiketnya asli atau bukan. Thanks ya dan maaf kalo ngerepotin.

Nah, kalo kenalan gw ini sebenernya udah sadar banyak scammer tapi keukeuh maunya nikah sama bule. Dan dia terima jawaban gw.

Bule bukan permen
Tangan gw gatel pingin ngebahas ini. Karena sejak gw tinggal di Belanda banyak orang, baik temen maupun kenalan yang jarang kontak, yang minta dikenalin sama cowo bule. Dari gw nolaknya halus dan sopan sampe nyolot, tetep aja permintaan ini datang tidak berhenti. Kenapa akhirnya gw nyolot? Karena dari permintaan ini tersirat bahwa yang minta bule/berharap berjodoh bule itu (mungkin) berpikir kalo kawin sama bule hidupnya terjamin secara keuangan = makmur sejahtera. Yah kalian tau sendiri lah ekspat bule yang kerja di Indonesia digajinya pake US Dollar terang aja hidup berkecukupan. Sementara sebagian besar bule ya juga kelas pekerja, baik pekerja buruh maupun kantor. Bule itu bukan permen yang bisa diminta atau dibagi-bagi sebungkus seperti diparsel hari raya.

Konsekuensi punya pacar orang Belanda
Ini konsekuensinya menurut gw kalo yang minta bule-bule dari Belanda itu dapet ya. Gw tekankan ini pengamatan gw pribadi terhadap budaya orang Belanda, mohon baca bule dibawah ini sebagai bule Belanda. Misalnya ada beberapa hal yang sama dengan budaya negara bule lainnya sukur, kalo ngga ya memang ngga sama.

  • Seperti jawaban gw diatas, bule pacaran tujuan utamanya bukan nikah. Mereka mencari teman hidup, untuk ketawa bareng, kencan, sex, nangis dan berbagi mimpi masa depan bersama. Untuk informasi, statistik perceraian di Belanda itu tinggi: 2 dari 3 pasangan Belanda (kawin resmi atau hidup bareng tanpa nikah) itu bercerai. Diajak nikah, kalo mereka mau setelah pacaran 2 – 3 tahun ya sukur. Ngga maulah mereka baru kenal diajak kawin. Kalo mau langsung diajak nikah ya kemungkinan mereka yang memang ngga laku disini dan cari bini yang bisa dijadiin pembantu dirumah juga.
  • Kalo sampe mau diajak nikah pertanyaan selanjutnya yang sangatlah lumrah di Indonesia dan berlaku untuk sebagian besar orang Indonesia: si bule harus ikut agama sicewek misalnya beda keyakinan. Ini berat loh untuk si bule. Apalagi di Belanda yang hanya 20% penduduknya bener-bener beragama dan menjalankan ibadah agamanya. Data ini termasuk imigran keturunan Maroko, Turki yang Muslim dan Hindustan, keturunan Suriname dari India, eh tapi mereka kan ngga bule ya. Jadi camkan 4 dari 5 orang londo itu ngga beragama: sisanya: Kristen KTP, Humanis, Ateis atau Agnostic.
  • Menurut kebiasaan di Indonesia dan budaya di negara-negara Asia & Afrika itu biasa untuk anak yang menikah membantu keluarganya (bapak, ibu dan kakak adiknya) secara finansial. Nah bule ini ngga biasa kaya gini. Mungkin kedengerannya kurang ajar  tapi ngapain mereka bantu orang tuanya kirim uang tiap bulan kalo mereka setelah umur 18 tahun udah harus mandiri keuangannya? Dan orang tua mereka pun mendapat perlakuan yang sama dari orang tua mereka sendiri (opa omanya si bule maksudnya). Wong sekolah aja bayar sendiri (pinjem dari negara, dilunasi kalo udah dapet kerjaan atau pinjem dari orang tuanya). Serius loh ini gw. Ipar gw waktu anaknya umur 18 tahun ya lepasin aja gitu. Kalo ponakan gw waktu itu perlu uang ya dia pinjem keipar gw.
  • Nah, udah kawin, si bule maklum loe tiap bulan harus kirim uang ke orang tua. Ada lagi satu hal yang sangat menohok untuk yang mencari bule: hidup nyaman. Mari kita terjemahkan hidup nyaman dengan: ada rumah, ada mobil, liburan (kalo bisa tiap tahun ke Indonesia), uang saku untuk beli tas merk tertentu dsb. Ini pengharapan kebanyakan yang cari bule di Indonesia. Mungkin kalo tinggal di Indonesia bisa dapet ini, dan memang ada juga sih yang dapet bule yang bisa menyediakan semua ini dan tinggal di Belanda pula. Tapi bule kebanyakan ya rumahnya diflat. Ngga ada mobil (gw sejak 7 tahun lalu ngga punya mobil karena ceritanya gw & suami prinsip eco friendly :-)), kemana-mana naik sepeda atau kendaraan umum. Ada ya cewek Indonesia yang tiap tahun harus liburan ke Indonesia apapun yang terjadi. Ini ngga apa lah kalo ngga ada anak, yang artinya hanya pergi ke Indonesia sendiri atau berdua sama suami. Kalo punya anak yang udah sekolah, tiap tahun harus ke Indonesia sekeluarga bangkrut aja deh. Karena anaknya hanya bisa kalo liburan sekolah musim panas. Seperti kalian tahu, musim panas itu termasuk high season yang artinya harga tiket mencuat (summer 2013 mulai dari € 900,- per orang). Belum lagi tentang barang bermerk. Londo akan kejet-kejetlah kalo denger istrinya minta dibeliin Speedy bagnya Louis Vuitton. Yang ukuran paling kecil harganya sekarang aja udah 650,-. Untuk rata-rata keluarga disini, jumlah uang segitu itu uang belanja sebulan. Ada nih beberapa perempuan Indonesia di Belanda yang kerja keras jadi cleaning lady atau perakit onderdil sepeda di pabrik tapi karena kemakan gengsi Indonesianya, koleksi tasnya sama kaya koleksinya Syahrini. Ini mungkin nyinyir tapi londo sendiri ngga peduli sama It-bags & barang bermerk lainnya.
  • Udah kawin, si bule modal, ngga pelit, cinta mati sama loe. Ada lagi yang paling penting tinggal diluar negri: Homesick! Susah jelasinnya untuk yang ngga pernah tinggal jauh dengan keluarga. Contohnya gw ya. Hari ini cuacanya khas musim gugur, berangin dan hujan. Moso ndilalah pingin makan Sukun goreng. Coba aja cari dimana di Belanda ada yang jual Sukun.
  • Kawin dengan bahagia, hidup nyaman, homesick mah cincai. Eh ada lagi soal pertemanan. Biar gimana kan ikut suami ketempatnya dia itu memulai hidup baru. Kita harus siap berkorban waktu dan tenaga untuk cari temen baru, Jangan lupa, tinggal diluar negri kalo dapet temen sekampung pasti seneng. Tapi bertemen sesama orang Indonesia ngga menjamin persahabatan mulus kok. Mau temenan sama londo? Mereka ngga gampang akrab. Di Belanda ada tingkatan: rekan sekantor (sedeket-deketnya hubungan, loe tetep dipanggil kolega untuk mereka), kenalan, teman dan teman dekat. Ngga kaya di Indonesia yang baru ketemu 3 – 4 kali udah disebut temen. Siap ngga begini?

Setelah panjang lebar nulis diatas tapi kalo bulenya ngga keberatan dan ok-ok aja sih ngga masalah. Jadi pernikahannya simbiosis mutualisma aja, kedua pihak senang dan puas dengan atau tanpa rasa cinta, dengan atau tanpa penjajagan. Siapalah gw ini? Cuma jangan yah minta bule ke gw kaya minta permen. Gw ngga suka jodohin orang, takut kalo nantinya ngga cocok, gw yang disalahin soalnya.

Note foto: Eh, Gw mau deh bule seperti foto diatas, Antony Starr, Kiwi actor from Banshee. He’s hawt!

242 thoughts on “Minta bule dong

  1. *ngakak guling-guling* pedesss, mbaaakkk. ibarat gado-gado, karetnya dua nih, pasti. :p *lalu mengamini dengan ikhlas* hahahaha..😀😀

  2. soal homesick, yg biasa jauh dr ortu dan keluarga aja masih bisa homesick, gimana yg gak pernah jauh dari keluarga dan kampung halaman *pengalaman sendiri*. asumsiku yg minta bule itu gak pernah keluar indo, kalo pernah kan bisa cari sendiri eheheh…

    daku kl ditanya soal hidup di LN, suka berbagi, jgn dikira enak di sini. peraturan memang lebih jelas dan teratur, tapi bukan berarti tanpa masalah.
    mau bule atau gak, mungkin lain cerita kalo minta dikenalin ke teman pria, entah bule/asia/afrika/turki, dll :))

    • Itulah Ret. Aku rasa cowok Indonesiapun ya mikir kalo baru kenal diajak kawin. Mengenai homesick, kamu tahu deh sekuat-kuatnya orang kalo kangen kampumg ya perasaan itu berat.yang mau aku jelasin disini sih simpel, cari suami bule tapi si bule belum tentu mau kawin udah pacaran berapa lamapun. Poin yang lainnya dipos diatas itu bonus🙂 Lagipula kalo serius cari suami bule, carilah sendiri. Ikut kek dating site atau apalah gitu.

      • Mbak Yoyen, klo soal nikah sih ada perbedaan antara bule eropa n bule amrik/aussie..
        Bule amrik n aussie lebih gampang diajak nikah krn masih menganut paham Puritanism. Sedanglan bule eropa lebih liberal. Itulah salah satu alasan kenapa para penganut Puritanism “kabur” ke amrik dan aussie.
        Klo berkeluarga (punya rmh, kendaraan, anak) sih bule eropa jg mau2 aja klo udah mapan, tapi blm tentu nikah…
        Org Indonesia kadang2 gak nyambung dgn pemikiran bule tsb..
        Cowok gw pernah blg terus terang, klo alasan dia ngajak gw married tuh krn pasangan yg blm nikah gak boleh tinggal bareng di Indonesia…
        Gw sendiri bilang married nya ditunda dulu, soalnya gw kerja sambil kuliah n kuliah gw blm selesai…Mau pasangan bule/ lokal, klo menurut gw sih istrinya harus punya penghasilan jg, supaya gak diinjak2 suami…

        • Hmm, Di Eropa juga ada bedanya ya. Semakin kebawah (Spanyol, Perancis, Itali, Portugal) masih banyak kok orang yang mau menikah. Mengenai rumah (kontrak atau beli) udah biasalah. Sejak umur 18 tahun udah tinggal sendiri keluar dari rumah orang tua. So, this is never an issue sehubungan dengan mau kawin atau ngga. Ngga seperti di Indonesia yang biasa tinggal dirumah orang tua setelah menikah.

  3. Beneeer banget mba tulisannya. Aku setuju banget. Dikira kawin ama bule langsung jadi ratu dan status naik. Banyak yg naif banget soal tinggal di LN..sebelnya udah dijelasin masih aja nyosor…

      • Betul Mbak.. Mamah teman gw aja selalu berpikir klo gw “beruntung” banget dpt cow bule, katanya bule itu semua baiiiiiiikkkk bgt, lebih makmur, romantis, dll..
        Gw sampe mikir jgn2 tante ini kebanyakan baca cerita Cinderella jd klo liat bule tuh kyk liat Prince Charming.
        Dia ga percaya klo banyak jg bule kriminal, scammer dan pelaku KDRT.
        Klo soal makmur sih, biasanya bule lebih perhitungan n gak terlalu suka traktir org biarpun duitnya banyak.

        • Ard you really interested in this subject? Tulis aja sendiri Siska, biar bisa mengeluarkan semua uneg-uneg kamu sendiri🙂

        • Rencananya sih emg pengen bikin blog jg sih Mbak.. Bwt nulis hal2 aneh kyk gini…
          Cm aq kerja di tengah lautan yg utk nyari sinyal aja susyaaahhh…
          Ini kebetulan libur natal n tahun baru, jd bs mudik n cek internet lg…
          Jdnya cm bs comment2 di blog org deh..😥
          Btw, Merry Xmas n happy new year ya Mbak..

  4. Hahahaha waduh nembak langsung ya yen!! Belom lagi kalo pindah ke non-english speaking countries, mrk ga mikir kalo ada barrier di bahasa juga seperti belanda, belom lagi winternya yg dingin dan makanannya jg mesti adjust!
    Gw plng males klo di comment ko ga dapet laki bule? Wah emang mesti semua yg ga tinggal di indo py spouse bule? Capelah ladeninnya.
    Emang suka aneh ya byk orng indo yg kalo lihat bule seperti lihat raja.
    Nicely said !!!!
    G

    • Merci Garile! Iya, ngga dibahas itu barier bahasa, makanan (orang Indonesia harus makan nasi ;-)) & cuaca. Memang lucu ya lihat reaksi kaget orang Indonesia yang tahu kita tinggal dinegara barat tapi suami kita ngga bule. Banyak asumsi-asumsi melenceng tentang nikah dengan bule atau ikut suami tinggal dinegara barat pasti suaminya bule ha..ha…

  5. Artikel sangat menarik, link nya mau aku suruh temen2 ku baca nich. Sumpah ngakak waktu kangen sukun itu hahaha.

    Btw temen ku banyak juga yg menikah di belanda🙂 Dia cerita lebih seru jakarta yg mall nya 24 jam

    • Ha…ha…iya, kemarin akhirnya goreng Ubi & buat Bajigur sendiri bo. Hmm, Apa gw yang kelamaan tinggal disini tapi ngga masalah loh ngga ada mall😉. Di Belanda & negara Eropa lainnya mall buka sampe jam 6-8 malem, hari Minggu tutup karena tenaga kerja mahal dibayarnya per jam, belum asuransi & high additional costnya yang harus dibayar employer. Lain dengan di Indonesia dimana bangun mall itu gampang perijinan (baca: selipin uang keorang pemkot) dan tenaga kerja murah. Counter lingerie dari 1 merk mbak-mbak yang kerjanya 4 orang🙂 Disini satu lantai yang kerja 4 – 6 orang. Silahkan kalo mau dibagi linknya ketemen-temen lain. Makasih y udah mampir. Want to follow your blog but couldn’t find the follow button.

  6. Aku mau jadi donatnya foto mas diatas itu mbaaaaak!! *OOT*
    Tapi bener semua yang ditulis mbak ini, aku bener2 memaklumi, dikiranya selalu enak gitu yah nikah ama bule. Dan lagi yang penting dari nikah itu adalah nikah dengan personality orang tersebt, bukan bule ato tidaknya

    • Aku juga mau Cha🙂. Ada enak dan ngga enaknya kan nikah/punya partner bule sama seperti orang Indonesia lah. Betul Cha, menikah itu sih menurut aku karena kita cocok sama pasangan dan cinta.

  7. MWAHAHAHAH!!! Akhirnya ada yang nulis tentang ini!!! Gila gue udah gatelll banget maw bitching soal ini tapi siapalah gue tinggal di lautan orang2 cina singapore. Kan ga ada temen gue yg pernah minta “eh cariin cina singapur dong?!” LOL
    sbnrny gue nggak ngerti loh sama motif si cewek2 yang minta bule itu. Bukankah rasis banget yah lo cuma maw kawin sama ras tertentu, in this case caucasian. Okelahhh dulu gue juga blg maunya sama cowok latin tapi kayaknya kalo diajak kawin belum tentu mau lah. Mgkn buat bobo bobo siang sama cowok macam enrique iglesias yang perut nya bisa buat gosok kulit mati boleh juga, tapi kalo ngajak kawin? Idiihhhh lu pikir kawin segampang itu kahhh?
    Trus kalo emang mereka mau hidup enak, trus maw jadi housewife dengan alasan kan ikut suami makanya ga ada ijin kerja, kenapa nggak cari orang2 yang pasti dijamin tajir bisa beliin hermes macam laki2 dari timur tengah noh? Udah banyak duit, seiman, siap kawin pula! Kenapa ga maw? Kenapa maunya bule hayo????
    Atau kenapa gak kawin sama orang singapore aja sini. Disini banyak laki2 berduit siap kawin nihhh secara wanita2 spore pada nggak mau kawin. Kesini aja dijamin dibeliin LV satu biji per bulan.
    Ada apa sih dengan obsesi menikahi bule??? Kebanyakan sih cewek2 yang gue liat “berhasil” meraih mimpinya dengan menikahi bule impiannya (yang mapan dan mau kawin tanpa premartial sex) itu nikah nggak pake pacaran lah. Yah krn mgkn si bule mawnya sex dan si cewek nggak maw premarital sex so kawin aja langsung, kagak pake acara pacar2an. Pacaran pun Ldr lah pastinya. Nggak jelas deh hub kayak gitu. Trus abis kawin pun yah bakal sebahagia apa sih kalo gak pake cinta. Nggak ngerti juga lah. Si bule nya juga untung soalnya dpt “mamah” kedua. Ada yg masakin, nyuciin baju, bersihin rumah, dan temenin bobo pula. Yah bener kata lo, simbiosis mutualisme. Tapi yah biasanya bule2 kayak gitu nggak HAWT lah yaaaaa. Trus personality nya nggak terlalu interesting secara dia nyari jodoh lewat internet kan. Ah auk ah ntar nambah2 dosa ngatain org mulu. Hahahaha

    • Iya ya, kenapa coba obsesi dapet bule? Partner bule ngga menjamin bahagia kok. Gw kadang kalo di Indonesia (baca: Jakarta/Bali) ngeliat pasangan cowonya bule cewenya orang Indonesia yang gayanya selangit sering ngebatin dalem hati: ‘Tunggu aja loe sampe laki loe pulang kekampungnya, nanti semua juga kerjain sendiri: ngga ada supir, ngga ada mall (at least ngga sebanyak di Indonesia), kalo winter dingin, ngga ada salon (bye bye spa & foot reflexology), ngga ada streetfood’.

      Yang gw juga bingung kenapa harus bule kalo misalnya mau hidup nyaman. Seperti loe bilang banyak Arab, Cina & Jepang yang kaya. Kenapa ngga mau sama mereka misalnya motivasi utama menikah pingin hidup enak. Bule ngga semuanya kaya & ganteng kok. Sepertinya fenomena nikah sama bule ini berhubungan dengan mental kolonial warisan Belanda, yang memandang ras kaukasus masih diatas segalanya. Ada kesimpulan sosiolog Belanda yang riset di Indonesie mengenai kelas sosial Indonesia pasca Soeharto. Salah satu hal yang dia singgung berhubungan dengan semakin banyaknya orang Indonesia (baca: wanita Indonesia) yang menikah/pacaran dengan cowok bule. Kesimpulan si sosiolog ini dikaitkan dengan kelas sosial di Indonesia. Untuk kelas menengah keatas punya suami bule ini menaikkan gengsi karena ceritanya go international. Untuk kelas bawah punya suami bule ini identik dengan kondisi finansial terjamin.

      • Hmmm bisa jadi. In the end bukan cuma mesti “hidup enak” tapi juga supaya “naik kelas”. That’s true krn di indo strata sosial masih sangat penting buat penuhin gengsi.
        Hahaha you’re right about spa! Tiap pulang indo gue pasti sempet2in spa! Maklum lah disini mustahil buat spa2an… Untungnya gue masih deket kalo pulang, gimana elo ya? Tapi yang pasti sejak tinggal di luar, jadi bisa spa sndr, nyalon sndr, meni pedi sndr, youtube all the way. Hahaha

      • Salam kenal mbak May (thesanguine) n mbak Yoyen… gw tinggal di Medan n kebetulan pacaran dgn “abang bule”. Gw bisa ketemu sama abang bule krn dikenalin sm boss gw. Gw paling males kalau lagi jalan bareng, tiba2 ada cewek yg SKSD sambil tanya “kenal si bule di mana? mau donk dikenalin sama bule juga”…

        trus orang2 sering heran kalo liat gw masak sama si abang bule, trus nyeletuk “bule kok masak juga ya???”.. dikiranya bule itu semua makan di resto2 mahal kali ya…

        Cape dehhh… dikiranya semua bule itu tajir.. padahal kebanyakan bule itu perhitungan kalo soal duit, biarpun duitnya banyak…

        Belum lagi kalo perhatiin orang2 yg liatin kita jalan.. rasanya pengen nabok krn cara ngeliat gw kayak ngeliatin pelacur gitu, padahal gw pake baju yg sopan…
        btw, koq gw malah curhat ya?? *garuk2 kepala*

        • Hallo Sisca, Salam kenal juga. Ngga apa-apa kok curhat disini. Dilihat dari pengalaman kamu sepertinya orang itu melihat bule bukan manusia ya? Sayang stereotypenya seperti itu.

      • Waduh mbak, kasang2 gw suka risih sendiri liat cewek2 gandengan bule yg gayanya selangit..
        Klo gw sih kadang2 sampe ngebatin “jangan2 nti klo si bule KITAS/ kontrak kerjanya udah habia, loe ditinggal dah”… Hahahaha…

      • Waduh mbak, kadang2 gw suka risih sendiri liat cewek2 gandengan bule yg gayanya selangit..
        Klo gw sih kadang2 sampe ngebatin “jangan2 nti klo si bule KITAS/ kontrak kerjanya udah habia, loe ditinggal dah”… Hahahaha…

        • Iya, atau ya itu, dibawa ke negara partner bulenya, ngga bisa jadi nyonya lagi. Semua harus dikerjain sendiri.

      • Hi lorraine & the sanguine

        (Author,i love ur article)
        saya jadi iseng pengen jawab pertanyaan yang ga minta di jawab kamu. “Kenapa ga kawin sama orang timur tengah aja yang ketawan raja minyak”
        Jawabanya, karna susah bo jadi bini onta!
        1. Tata krama yang bikin gerah.
        saya yang sudah berasa orang timur aja kaget sama adatnya timur tengah.
        baru 2 hr lalu saya di pelototin sama tunangan saya karna saya ngerangkul temen cowonya yg mau pulang dibandara untuk say goodbye.padahal buat kita disni kan sah2 aja! Secara saya sebulan ini liat muka dia dari pagi sampe malam.

        2. Arab itu ya harus sama Arab.
        karna untuk sbagian org timur tengah si kluarga berasa turun status sosialnya kalo sang anak merid sama org asia (karna stigma banyak indonesian jadi TKW disana)dan akan ga nyaman buat si wanita,karna menikah disana bukan menikahi individu,tapi keluarga besar.sama kaya di indo.

        3. Takut suaminya kawin lagi.
        secara mreka legal punya istri 4.biarpun sebenernya cowo sana skrg lebih suka punya istri 1 dan slingkuhan 4. Hahahahhaa

        4. jadi burung dalam sangkar emas.(drmatis ya)
        biarpun tas kamu saingan sama syahrini tapi kebebasan kamu di di pangkas 200%, apa artinya.

        And so on..and on..and on..

        Makanya jarang ada yg punya mental buat jadi ratu minyak..

    • Salam kenal ya kak May ‘The Sanguine’ dan mbak Lorraine😀

      Kak May: Ih kak aku ini terobsesi banget loh dengan Cina Singapur! Krn dari SMA suka dengan bahasa Mandarin (krn gurunya ngajarnya asik) sampe belajar kebudayaannya segala… Ampe dibela2in nunda pacaran dulu sampe bener2 dapet Cina Singapore yang ‘nyantol’ sama aku hahaha.. So ditunggu postingan tips&trick-nya yah😉 *loh?*

      Mbak Yoyen: Hehehe aku jadi inget sama salah seorang temenku yang ter-obsesi sekali untuk bisa nikah sama bule, Mbak. Tapi tiap ditanya ‘kenapa?’ jawabannya dia cuma, “ga apa2, pengen aja” -____- dia harus baca ini!

      • Hi Grace, Salam kenal juga. Udah baca ngga temennya post ini?😉 Makasih ya udah mampir kesini. Tunggu aja kapan si May mau tulis tips & tricks tentang pria Sing.

  8. hahahahahahahahahahahahahahahahahahahah…
    uhuk2…
    glekz!
    haaaaa… ching!
    INFERIORITY COMPLEX ke laut aje….

    your writing is cool and witty…

    • This is not THE TRUTH tapi pengamatan pribadi & dari pengalaman temen-temen disini. Makasih ya Sofi udah mampir kesini lagi🙂

    • Ngga kok, hanya keluarin uneg-eneg karena kesel aja ada orang yang minta dicariin bule kaya minta dibeliin permen. Makelar itu kan malah berperan sebagai makcomblang dengan senang hati. Kebanyakan commenters diatas itu teman-temen yang suaminya juga bule dan mereka tinggal diluar negri. Jadi mengaminkan apa yang saya tulis diatas.

      • Ha..ha.ha. kayaknya animo kawin sama bulek masih sangat tinggi di Indo, sebab banyak yang intip postingan daku yang soal kawin sama bulek juga ..ha.ha.ha..

        • Justru semakin banyak sepertinya. Karena tetep saya ditanya apakah ada kenal bule yang cari istri. Istri loh bukan pacar, padahal bule pacaran tujuan akhirnya bukan selalu nikah😉 Ah, saya tulis pos ini karena cape dimintain bule dan motivasi yang minta bule itu yang buat saya geregetan. Maka itu saya paparkan hal-hal diatas. Terima kasih sudah mampir kesini ya.

  9. Hello🙂

    Setuju dengan yang ditulis diatas. Uda lama juga pengen nulis kayak gini tapi takut dihujat orang2….lol! Sepertinya mereka pingin kawin sama bule karena mereka pikir kalo uda kawin sama bule bisa memperbaiki taraf hidup, membantu orang tua/keponakan/kakak adik, etc, kalo perlu tetangga 😉 plus yang paling mereka inginkan adalah supaya mereka bisa juga spt temen2 mereka yg sudah kawin dgn bule, bisa menjinjing Hermes, Balenciaga, LV, etc dengan high heels dari Jimmy Choo, Lauboutin terus upload di social media 😀😀
    Sepertinya lelaki timur tengah masih kurang pamornya daripada bule! 😛
    Ok now am getting sarcastic😊 tapi banyak sekali prempuan2 indonesia model seperti itu disini 😉

    Btw salam kenal dan good on you, brave enough to bring it on 👍

    • Hallo Ria,

      Banyak kok yang model begini. As if mereka buat standar kawin sama bule harus pake merk tertentu, dandan style tertentu dsb..dsb..dan mereka tinggal dimana-mana, di Indonesia, Asia, Amerika, Australia & Eropa. The worst part is they form their own clique and if you don’t fit for whatever reason (mine is: ngapain spending money on something I can’t/won’t afford) they just look down on you.

      No need to excuse yourself of being nyinyir about this subject. That’s your own opinion🙂. Ngga brave lah gw nulis ini karena memang ini pengamatan gw, kalo ada yang ngga setuju bahkan sampe sakit hati ya it’s their own issue. Bodo lah. It’s my blog, I write whatever I want.

      Makasih udah mampir ya, salam kenal juga.

  10. Hahahahaha….lucuuuu dan menohok banget. Kalau gue sih mbak, tolong cariin beasiswa aja deh, ngga usah cariin bule. hehehehehe. :))))

  11. mbaaa Yoyen, aku kelewatan BW yang ini hahaha. aduhh ketawa2 aku bacanya, aku ngerasain juga soalnya hihihi. Aku reblog boleh gak mbaaaaa???
    aku kirim sukun yaa dari medan tapi fotonya doang *nyari-sukun-posting-IG-tag-mbaYo-trusdijitak

  12. Reblogged this on Nonikhairani and commented:
    Beberapa minggu yang lalu, sempet ngobrol ama mba Yoyen tentang menikahi bule. Satu yang saya paling inget banget adalah sewaktu dia ngomong “bule umur 18 taon aja dilepas ortunya, masa pas nikah ama kita, harus bayarin keluarga kita ini itu. Alhamdullilah kalo si bule mau “bayarin” tapi gak semua kayak gitu dan itu jarang banget” kira2 kayak gitu deh kata mba Yo dan saya tentu mengaminkan karena sewaktu kami menikah (saya & Matt) kami berdua memastikan both of us gak punya utang dan saya udah ngelunasi rumah saya di Medan hehe. Sewaktu memutuskan berhenti kerjapun, kita mikirnya panjang banget karena untuk sementara saya kan jadi ngangur dan gak bisa berkontribusi untuk rumah. Ini juga berpengaruh ke keluarga. Matt dan saya memastikan soal urusan bantu membantu ini. Emang sih, untuk saat ini kondisi kamipun belon bisa bantu keluarga masing2 hehehe tapi sebisa mungkin juga gak ngerepotin mereka dengan minta ini itu. O,ya, setelah berhenti kerja untuk membuat saya gak kegatelan make kartu krdit, Matt juga menyortir kartu-kartu saya dan memastikan gak ada tagihan didalam kartu2 itu. Ahhh selengkapnya, baca deh tulisan mba Yo🙂

  13. Aku ngikutin link ke blog ini. Jadi nyengir membacanya….
    Saya pikir apa yang dipaparkan di atas benar adanya. Sebagian orang ingin menikah dengan bule untuk tujuan-tujuan seperti yang Mbak tuliskan, walaupun sebagian lagi ada juga yang menikah karena benar benar cinta..
    Salam kenal Mbak..

    • Salam kenal juga. Betul memang ada juga yang menikah dengan bule karena cinta. Yang saya tulis diatas karena sebagian besar yang minta bule itu sepertinya berasumsi punya suami bule pasti finansial terjamin & gengsi naik. Apa ngga mikir si bule juga punya pengharapan sendiri yang ternyata ngga sama? Kalo begini misalnya udah terlanjur menikah dan punya anak, berabe urusannya.

  14. wow mantap thanks buat noni atas rekomenya.
    hi mba yeyen lam kenal.
    ini barunya realita thanks infonya..

  15. Masuk kesini dari blog Noni..salam kenal mbak. Postingannya mengena sekali. Mendewakan ras tertentu masih kuat dalam kultur Indo sepertinya. Seorang kenalan dari kalangan menengah aja masih berpikir kalau nikah sama bule itu menaikkan derajat..tuing-tuing… Sebegitu besarnyakah krisis percaya diri orang Indo sampe perlu orang bule untuk naikin derajat?

    • Salam kenal Pungky. Nah itu, kenapa mintanya spesifik bule? Inferiority complex sih sepertinya. Sepertinya fenomena nikah sama bule ini berhubungan dengan mental kolonial warisan Belanda, yang memandang ras kaukasus masih diatas segalanya (übermensch). Ada kesimpulan sosiolog Belanda yang riset di Indonesie mengenai kelas sosial Indonesia pasca Soeharto. Salah satu hal yang dia singgung berhubungan dengan semakin banyaknya orang Indonesia (baca: wanita Indonesia) yang menikah/pacaran dengan cowok bule. Kesimpulan si sosiolog ini dikaitkan dengan kelas sosial di Indonesia. Untuk kelas menengah keatas punya suami bule ini menaikkan gengsi karena ceritanya go international. Untuk kelas bawah punya suami bule ini identik dengan kondisi finansial terjamin.

  16. Hihihi jadi ngikik2 bacanya mba..

    Oh iya salah satu resiko yg harus siap diterima dengan lapang dada itu adalah… Dipanggil muka babu mba. kan katanya org caucasian kl cari istri di indo maunya sama yang mukanya kayak ART.. Trus kalo jalan sama anak di mal, apes2nya dikira babysitternya..😛

    Tapi yah mba, hare geneeee.. Cari pasangan org asing sebenernya lebih gampang ga sih? Tinggal ikutan website cari jodoh gitu loh. Emang sih blm tentu dpt yg seumuran, tajir, rumah gedong, dll.. Tp kalo niatnya emang beneran cari jodoh, kenapa ga.. Kan ya? Toh minta cariin sama temen jg belom tentu cocok..

    • Oalah Be,
      Aku ada pengalaman dicibiri ibu2 dandan di PIM 2 tahun 2011 walaupun suamiku bukan bule. Nah hari itu kita ngga ada rencana ngemall, aku item baru pulang dari Bali, ngga dandan pula, pake sendal jepit lagi. Kita makan di Pizza Hut. Ada acara ultah anak kecil. Semua anak ada babysitternya sendiri. Para ibu anak-anak itu ngobrol dimeja lain, deket mejaku. Mereka ibu-ibu dandan full makeup, baju rapi, rambut gelung ah standar type self procclaimed fashionista deh. Aku baca gerak bibir ibu2 dandan mereka ngomongin aku: Ah paling itu bebongnya bo. Setelah itu I kissed my husband fully on his lips, puas ha…ha… Anakku aja ketawa, dia panggil aku: Mama, gila deh. Aku samperin meja mereka & negur bahwa kelakuan mereka ngga sopan dalam EYD. Kemudian meja itu hening. Aku balik ke meja sendiri dan nyerocos bahasa Belanda ke suami & anak. Sambil menikmati makanan minuman kita ngebahas nyonya2 itu🙂, mereka ngga ngerti diomongin.

      Ah, jodoh sih memang ngga dicari, kalo pasangannya pasti ketemu. Mau hidup eak tapi tanpa cinta & intimacy ya jadinya seperti perjanjian bisnis atau simbiosis mutualisma.

  17. abis dari Noni langsung ke sini..

    bener juga mungkin ya.., banyak yg cuma mau mendaki ke kelas sosial lebih tinggi dengan cara instan..
    punya suami bule dianggap lebih berkelas..,

  18. ini mah telak banget.. ku juga gerah kalu ditanya minta bule kaya minta permen.. emang bule itu asik apa ya..

    *comot donatnya antony starr..

  19. Aduhh ini sih aku banget dulu kak..hahah😀 Cita2 dari kecil pengeeen banget nikah sama bule, alesan cetek nya pengen rubah keturunan. Alesan basi nya biar bisa ke luar negri..haha.. Tapi makin dewasa makin ngertilah yah..😀 hahahah *blushing*..

    Nice post kak Yoyen (sapaan kk Yoyen kan yah? liat dikomen2 sebelumnya😀 )

    Salam kenal yah kak ^^,

    • Ah, kalo alasannya mau keluar negri, ke Timor Leste & Bruneipun kan juga ke luar negri🙂 Tapi kalo sampe sekarang pun maunya punya partner bule juga ngga apa-apa kok. Aku ngga ngelarang. Malahan nulis pos diatas ini memaparkan hal yang sebaiknya dipertimbangkan kalo bener mau serius punya partner bule.

      Betul nama panggilan Yoyen, nama diakte lahir Lorraine seperti nama blog ini.

  20. Hari ini cuacanya khas musim gugur, berangin dan hujan. Moso ndilalah pingin makan Sukun goreng. Coba aja cari dimana di Belanda ada yang jual Sukun. <- Paling ngakak bagian ini!! Peluang usaha tuh *jualan sukun di Belanda*😀

  21. salam kenal mbak Lorraine….

    Belum lagi kalau dapat visite dinner mbak, mesti alih profesi jadi koki. Partner bule biasanya nggak sungkan ngebantu di dapur, tp kl saya mending nggak deh mbak, wong beresin dapurnya jd ekstra. Untung kl dpt partner yg rapi kalau kerja di dapur lha sy dapatnya yg grusak-grusuk kl masak. Bikin chili con carne sepanci ae kayak habis masak buat selamatan sekampung.

    Buat yg nggak bisa masak, yg biasa pny ART, tinggal di londo bisa jadi kutukan. Kalau bisa bayar ART yg tiap hari datang woowww yo amazing mbak….. Kalau saya yo bubar bandar-e.

    • Betul. Bukan hanya di Belanda kok, di negara yang bukan budaya punya pembantu ya memang repot urus rumah tangga sendiri🙂 Misalnya ada pembantu pun mahal, upahnya per jam. Terima kasih sudaah mampir. Barusan saya blogwalking keblognya kamu, baca post tentang Arisan ada quote saya disitu dari blognya Anita tapi ngga bisa komen🙂. Glad you agree with me on that one.

    • Hallo Messa,

      Donatnya udah abis dibagi tiga untuk si masnya diatas, aku & Fascha🙂 Makasih udah mampir ya disini. Salam kenal juga.

  22. Halo mbak salam kenal, dapat postingannya dari kak Noni🙂

    Btw2 mbak aku kan tinggal di Bali yang terkenal jumlah bulai-nya lebih banyak drpd kota2 lain. Pertama2 tinggal di Bali aku sering nih ditanyain, “Udah dapat pacar bule, blom?” oleh orang yang berbeda.. Ih kan ga harus sama bule ya mbak hihihi

    So far sih saya ga anti dengan bulai tp kok kesannya bulai didewakan banget ya? Belum tentu hidup bersama bulai, jadi sejahtera kan.. Apalagi pas saya tau bulai miskin stay di Kuta/:Legian sementara bulai kaya stay di Sanur/Nusa Dua atau punya villa pribadi *matre* :p

    • Hallo Grace, Salam kenal. Betul bule bukan berarti kaya & cakep😉 Nah itulah salah satu alasan kenapa aku tulis post ini. Kalo di Bali bule ok yang masih rada mudaan dan kaya bukannya tinggal daerah Ubud, Seminyak & Canggu keatas? Bukannya yang tinggal di Sanur & Nusa Dua kebanyakan udah tua?😉

  23. LoL! Udah banyak aja komen-nya😀

    Tinggal di Belanda masi mending homesick-nya, nyari bahan makanan Indo masi gampang. Palagi klo di kota besar (pengalaman tinggal di A’dam) dan rata2 orang Belanda masi bisa diajak ngobrol pake bahasa Inggris.

    Deuh klo dapet orang Prancis, tambah tuh kudu belajar bhs Prancis. Karena biarpun cowonya bisa Inggris, tp belum tentu kluarga-nya, temen2nya pada bisa bahasa Inggris.
    Nyari bahan makanan Asia jg lebih langka di Prancis. Dah gt bule Belanda masi tahan makan pake sambel/pedes. Tp bule laen blum tentu…. wkwkwkwk

    • Udah banyak yang komen karena ini post dua bulan yang lalu.

      Contoh yang saya tulis diatas tentang homesick kebetulan makanan tapi menurut saya homesick itu lebih dari makanan. Untuk imigran dari negara manapun ngga ada yang lebih parah homesicknya satu sama lain. Homesick untuk saya kangen suasana, aroma & teman/keluarga.

      Mengenai kendala bahasa memang betul orang Belanda secara umumnya lebih gampang/mau berbahasa Inggris dibanding orang Perancis cuma bukan berarti keluarganya dia otomatis mau berbahasa Inggris. Dan tergantung tinggalnya dimana juga, dikota kecil/desa, bahasa Inggrisnya si londo juga terbatas.

      Dikota besar di Perancis kan banyak juga toko Asia walaupun ngga selengkap di Belanda?

      Walaupun orang Belanda kenal sambel ngga semua kok londo bisa makan yang pedes🙂

  24. Hwaaaa senangnya ada yang nulis tentang ini, aku share di FB ya mbak. Sering banget ada yang minta pacar bule sama aku. Sampai kata lakiku, kita buka website biro jodoh aja yuk. LOL

  25. Like this trhead mbaaa….menyuarakan suara hatiku juga, aku tuh yaa plng gedek klo ada temen yg ngomong, “eh vine laki loe kan bule knp g minta beliin tas branded..sayang lho punya suami org perancis tp g punya tas branded” bwahaaa….dsni org perancis asli aja jrng yg pd pake branded..malah mereka bnyk yg pake brand supermarket krn lbh murah…aku tuh sebelny knp otak kebanyakan org indo msh primitif bgt, dipikir hidup d eropa duit tnggl ngeruk apa! -_- Suamiku jg cm pegawai biasa bkn milioner. Dah gitu ada yg minta krmn parfum lah…dikira semua bule duitnya segudang, padahal mereka g tau d eropa jg bnyk pengangguran sm homeless ♡.♡

    • Oalah, pikiran yang ngga logis, suami orang Perancis harus punya tas bermerk? Ah, aku liat juga orang yang nanya gini tahunya merk tertentu.

      Enchantée de te faire connaissance. Et merci de suivre cet journal. Je peux t’adresser comment? Où habites tu en France?

      • Oui j’habite en france a le chesnay versailles. Kpn2 klo k paris kbrn y mba, sypa tau bs ktmuan🙂 oiya salam kenal. Kmrn aq shared tulisannya d fbku, coz kykny bnyk tuh yg kyk mba tulis.

  26. Yoyeeeen!! Kurang nyinyiiiiir! Hahaha! Gue rasanya pengen nambahin banyak hal. Kayaknya belakangan ini sering gak sengaja minum pil nyinyir. Kalo gue, abis liat foto-foto pernikahan seseorang yang suaminya diIslamkan, gue suka antara senyum simpul, senyum dikulum, senyum sinis (yang miring gitu) yang disertai suara “hah!”, sama muka lempeng. Jadinya yang nggoblogin itu sapaaa? Pihak cewek or cowoknya? Kalo emang beneran religius sampe si bule (yang gak beragama or beragama lain ya) mesti pindah jadi muslim tapi abis itu abal-abal, kok rela agamanya dijadiin mainan? Ada juga tuh temen yang nikah ama bule (dan menurut info yang gue dapet dia emang nyari bule) bilang ama gue dia, yang masih tinggal di Jakarta, pengen suaminya pindah ke Den Bosch karena Nijmegen sepi! Eh, belom pernah dilempar ke Heteren yak? Nah, belom lagi dia bilang kalo dia gak bisa & gak mau masak & bersih-bersih kalo di sini. Wkekekek! Cetek! Ada ndoro putri ternyata. Udah ah! Mau bobo. Kebanyakan nyinyir ntar malah gak seru obrolan kita hari sabtu.😉 Slaap lekker, Yen! Mmwwaaaa!

    • Ha..ha..bisa aja loe De. Ini kenyataan bo, dari banyak contoh yang gw liat. Mengenai temen loe itu, akhirnya dia jadi pindah ke Belanda ngga? Kalo udah tinggal disini, tinggal dimana akhirnya? Den Bosch juga masih sepi kalo dibanding Jakarta🙂 Tot zaterdag!

  27. Masih di Jakarta, masih harus tes. Yang ada, suaminya malah pindah ke rumah ortunya karena kehilangan pekerjaan. Nah, enak. Ada yang masakin & bersih-bersih rumah. Wkekekek! Makin banyak topik nih hari sabtu!😉

    • duh, itu sih namanya ngebabuin mertua… ga kasian apa,mertuanya udh tua n masih harus bersih-bersih rumah n masakin utk dia pula… keliatan bgt ga pernah tinggal jauh dr ortu. Org yg msh tinggal di Indonesia n kost waktu kuliah aja gak sampe segitunya, bahkan biasanya lebih madiri (anak kost gitu loh)

  28. wow, mereka malah ga peduli sama barang bermerk ya? padahal di indo santer banget soal merk2an. sampe ada tuh temenku yang ol shopnya bisa bikin dia naik haji. padahal baru dikerjain berapa bulan. glek. kalo soal beda agama emang harus selektif. apalagi budayanya juga beda. nice sharing, mbak.

    • Memang ngga peduli, orang Indonesia aja yang keblinger merk. Mengenai agama, kebanyakan orang Belanda memang ngga beragama. Mereka humanis atau atheis, mau selektif cari bule yang beragama sama ya susah. Makasih udah mampir disini ya.

      • ngomong2 soal merk, pdhl produk2 indonesia gak kalah model n kualitas lho… malah lbh sering diekspor, trus sampe luar diganti merk nya, n dibeli lg sm wisatawan indonesia (pengalaman gw liat angsung yg kyk gini di Hong Kong), dah gt org indonesianya bangga lg… pdhl udh dibodohin…. cape deh

        • Ngga usah diganti labelnya, pabrik Nike & Adidas itu salah satunya di Tangerang. Produknya dijual di Eropa dengan label made in Indonesia dan turis Indonesia beli juga. Beberapa koleksi H&M juga dibuat di Indonesia.

  29. Sumpah Yen….gue ketawa guling guling baca blog elo yang ini, mumpung lagi di bete berat di kantor yah gue browsing aja, eh gue ketawa sediri……..anyway , gue setuju bgt dengan tulisan elo, karena ampe sekarang gue selalu dapet permintaan yg sama, tapi gue jawabnya pura pura bodoh amat en gak ngerti Yen…jadi mereka mundur teratur…… yang buat gue heran itu kenapa cewe Indo itu pengen banget dapet cowo bule….apa dikira di luar negeri itu semua cowo kaya expat yang di Indo? kaga lagi…..trus yg buat gue kaget bin ajaib waktu gue ke indo kemarin, ada cewe ( temen ) yang baru ketemu bole sejam langsung duduk di pangkuan itu cowo and langsung ciuman lama banget eh dia bilang ke gue, itu elo service temennya dia, dia dokter lo….dalam ati gue, pale lu peang, gue pecun apa? amit amit tuju turunan dah nyentuh itu cowo aja gue najis tralala……..nah itu temen gue perpendidikan tinggi, kerja nya bagus di internatinal company kog ya mental nya kaya gini?… i have no problem lo, tapii jangan maksu gue ngikutin jalan idupnya,…….kalo itu cowo Josh Emmett yg jurinya master chef NZ mah gue mau bgt……tapi bukan semua cowo lo, asal bule samber aja …amit amit dech Yen, mau kemana ya generatie Indo sekarang? gue kaget lo liet cewenya pada sangar sangar en ngejar cowo kaya besok mau kiamat…..eh sorry ya Indo folks gue gak nuduh ya semuaya gitu, cuma pengalaman gue pulang kemarin aja

    • Makanya gw tulis ini supaya yang spesial cari pacar bule tahu. Bisa jadi di Indonesia istimewa karena banyak duit (kurs kan tinggi), putih & jangkung. Sesampainya dikampung si bule jadi kecewa karena harapan yang setinggi langit itu ngga jadi kenyataan.

      Itulah Phie, cewek model loe cerita itu yang ngerusak citra perempuan Indonesia jadi imagenya gampangan padahal ngga semua seperti itu.

  30. Kak Lorraine bilang kalau angka perceraian di Belanda itu tinggi, kira-kira kalau pasangan Indo-Belanda (Suami Belanda – Istri Indonesia) bila bercerai adakah hak-hak perlindungan yang akan diterima oleh sang Istri?

    Dalam hal ini adakah peraturan perlindungan terhadap Wanita Indonesia yang menikah dengan orang asing yang dibuat oleh Pemerintah Indonesia?

    Misal mungkin akan mendapatkan uang bulanan dari pihak mantan Suami sebesar beberapa ratus dollar, pengaturan harta gono-gini?

    Mohon pencerahannya ya mbak🙂

    • “…kira-kira kalau pasangan Indo-Belanda (Suami Belanda – Istri Indonesia) bila bercerai adakah hak-hak perlindungan yang akan diterima oleh sang Istri?” Adalah, sesuai hukum sini untuk semua suami istri yang bercerai tanpa pandang bulu salah satunya wna.

      “Dalam hal ini adakah peraturan perlindungan terhadap Wanita Indonesia yang menikah dengan orang asing yang dibuat oleh Pemerintah Indonesia?” Ngga tahu, mungkin bisa cari jawabannya ke KBRI.

      “Misal mungkin akan mendapatkan uang bulanan dari pihak mantan Suami sebesar beberapa ratus dollar” Tergantung penghasilan sang suami dan standar hidup mereka sewaktu menikah. Ada 2 tunjangan ya; tunjangan untuk ex pasangan dan tunjangan anak. Saya tulis tunjangan ex pasangan karena bukan berarti si lelaki yang wajib membayar tunjangan bulanan ke ex istri. Kalau si istri penghasilan lebih besar dari suami, si istri yang harus membayar tunjangan baik untuk ex partner maupun anak sampai si anak berumur 18 tahun. Syaratnya yang membayar tunjangan ini penghasilannya cukup. Jadi ngga bisa ditetapkan berapa euro per bulan, ini berbeda per kasus. pengaturan harta gono-gini? Kebanyakan pasangan sekarang kan menikah dengan perjanjian pra nikah jadi ngga ribet harta gono gini.

  31. nice posting yoyen, slm kenal dr istanbul, hehe saya gak ngerasa nikah sm buletong kl potakannya caucasian:)) tapi tetep aja bernasip sama, ada yg curhat habis2an by email gegara sering bc blog saya, heee ujung2nya minta dicariin bule atau temen suami km deh kl cr istri org indo:)) setuju deh sm tulisan sosiolog belande itu, ternyata emang kyk gitu, justru yg gak ngebet2 banget di kawin sm bule malah dpt jodohnya orang asing, dulu yg ngebet bgt kawin sm orng turki temen saya,sampe bela2in ngajak kursus bhs turki*yg saya pikir mereka make bhs arab jg hahah*

    • Hallo Rahma, Salam kenal juga. Betul, saya juga masih sering sampe sekarang ditanya orang yang minta bule. Makasih udah mampir ya.

  32. Hi, I Niqitha, the original of the Philippines but it’s been quite a long stay in Indonesia …

    I am married with Bule also he is from Russia and we have a child …

    I really like your article , that’s very nice ….

    greetings

    • Salam kenal juga. Terima kasih sudah mampir. Suami saya bukan orang kulit putih. Silahkan baca page The Author untuk info lebih lanjut.

  33. salam kenal mbaaak .
    wakakak mata hati saya jdi terbuka krn postingan ini , jjur sya yg trmasuk suka bgt sm bule , gmna cranya biar bisa dpt bule🙂 tp stlah ini mkir lagi dah , trnyta sama aja sm kita , yg pnting hati nya , nggak pndang itu bule ato bkan . slam dari jogja😀

    • Salam kenal juga Estasia, wah kalo sampe jadi mikir setelah baca tulisan ini aku seneng berarti tulisan ini ada manfaatnya😉

      Betul, bule itu juga manusia, janganlah didewakan. Ada bule jelek cakep, kaya miskin, baik jahat dsb dsb

      Makasih ya udah mampir.

  34. Thx ya Lorraine. Tulisan kamu ttg hal ini kejadian juga dengan diri saya. Dalam hati wkt baca tulisan mu ….waahh kena banget nih…banyak juga teman2 and saudara saya yang request ‘Bule’ ke saya. Karena saya menikah dengan orang asing. Walaaahh mereka pikir saya punya stock bule2 kali ya…hahaha.
    Terkadang suka geli, sebel, kasihan dengan request mereka.Saya menikah dengan suami saya kan bukan karena dia ‘bule’, tapi karena merasa aman, nyaman dan tentu saja yg terpenting juga karena saling mencintai. Kebetulan aja packaging nya bule.
    Anyway saya senang baca tulisan-tulisan kamu. jadi heboh mo reply yang mana . All over …banyak yang menarik dari tulisan2 kamu yang ingin saya reply …. mohon maaf agak telat nge-reply nya. Ditunggu tulisan2 mu yang lain .

    • Sama-sama Ana. Silahkan dishare post ini ke teman & kenalan yang minta bule kekamu seperti minta permen.

      Makasih ya udah meluangkan waktu baca beberapa post disini. Silahkan komen, mau komen dipost lama juga boleh.

  35. Pingback: Terobsesi Bule | bukanbocahbiasa

  36. hehehehe…mba Yoyen…betul, betul, betul….orang suka main gampang ajaaa ya nanggep nikah ama bule bakal hidup aman, damai, tentram, makmur, sejahtera…aku aja yang ngg nikah dengan bule tapi punya banyak temen expat suka dicolek-colek minta cariin jodoh..tidaaaak…aku sih suka langsung ilfil et jutek beraat kalau ada yang minta begitu hehehe…I really like your blog🙂

    • Ha….ha…iya Indah. Bosen kan dimintain bule kaya bule itu seperti permen? Yang aku ngga ngerti kalo mau cari materi kan banyak non caucasian yang tampang ok & dompet tebel. Kokn ngototnya bule aja? Kultus mendewakan ras kulit putih itu sepertinya warisan dari jaman kolonial. Jadi kenapa banyak bule hunter di Indonesia itu salahnya Belanda ha…ha….

  37. Salam Kenal Mbak…

    Saat ini kebetulan saya beru dekat dengan cowok Belanda, kita berteman akrab dan klik sekali. Tapi…ada hal yang aneh juga, dia pernah bilang tertarik untuk melakukan sex dengan saya..jika saya mau. Katanya disana klo sudah cocok dan sayang antara teman begitu ya mbak…namun karena saya bilang tidak mau ya dia menghargai hal tersebut dan tidak memaksa. Dia itu juga bilang tidak akan pernah menikah sampai kapanpun, katanya kalau tua memilih hidup sendiri karena dia pikir akan bahagia sendiri yang penting temannya banyak. Memang begitu ya mbak??

    Oya tulisan mbak bagus…saya suka

    • Hallo salam kenal juga. Yang biasanya tidur bersama sebelum menikah itu ya yang sudah pacaran.

      Dan orang yang memutuskan tidak mau menikah itu keputusan dia pribadi. Bukan berarti semua orang Belanda seperti dia. Jangan menyamarakatan satu bangsa berdasarkan perilaku 1, 2 orang dari bangsa itu. Ini ngga representatif.

      • Oh begitu ya Mβªќ…..siip Mβªќ, makasih informasinya.
        Cerita lagi yang banyak soal peengalaman disana Ɣªª …. Saya tunggu😀
        Sent from BlackBerry® on 3

  38. wuah mba ngakak bacanya hahahaha sm kebetulan punya impian punya suami bul2 hehehe selain mrk ga liat fisik mrk jg ga ribet mslh bs pny anak ap ga wkwkwkw alsnny sich itu..klo mslh ntar nikah sm bang bul2 bs plesiran keliling dunia n wara wiri pake brg brmerk KW 15 jg ga mpe segituny hihihi ga tw knp hahaaha tp ribetz jg ya mba nikah sm bulle aplg yg ga pny agama…haiya ga dah mikir 100 x aj lah…tp jodoh ny ntar bulle ap ga y disyukuri aj lah…makasoy mba Gbu

    • Ada juga kok bule yang mementingkan penampilan fisik pasangannya dan yang pingin punya anak. Yang kamu tulis diatas itu pendapat orang Indonesia tentang bule, stereotyping.

      • Betuuuuullll mbak Yoyen..
        Salah satunya cowokku…
        Dia paling nggak suka klo gw pake make-up berlebihan.. Trus klo gw tambah gemuk, dia langsung tahu n bilang hati2 krn dia gak mau gw tambah gemuk…
        Btw, soal minta bule, jangankan mbak yg tinggal di belanda.. Gw aja yg masih tinggal di indonesia dan kerja di surf camp yg tamu2 nya kebanyakan bule sering ditanyain bgtu.
        Gw plg sebel klo dimintain kenalin sm tamu surf camp..(whaaaat,,, tamu???? Kenal aja nggak)…
        Btw, ijin share ya mbak..

        • Silahkan dishare Siska. Begitulah kalo generalisasi, dipikir semua sama. Ngga juga. Ada juga kok pria Indonesia yang menerima partner apa adanya.

  39. Hi Mbaaa salam kenal🙂 Mau ikutan comment sama artikelnya yg gw setuju banget.
    Kesannya kl dapet bule makmur ya pdhl kan sama aja. Gue juga suka ditanyain ada gak temennya cowo gue yg single, boleh tuh buat kenalan; or ih pacarnya bule pasti anaknya cantik ntar (emang bule pajangan).
    Tapi ada juga org Indonesia yang nganggep bule itu pelit krn budaya yang gak bagi2 duit sm keluarga besarnyalah, kalo kawin sm bule harus kerja seumur idup (gak kaya di Indonesia katanya kalo udh kawin suaminya yg kerja dll). Generalisasi emg menyebalkan, ada sodara sepupu yang intens nelpon nyokap buat wanti2 pacar gw bule akan nyelingkuin, ninggalin, gak bakal ngawinin dll. Minta dipitessssss.
    Dan soal gengsi Indonesia gue setuju banget, ada temen gue yang sampe skrg tabunganpun gak punya walau tas bermerknya berderet… nah lhoo…

    • Hallo, Salam kenal juga. Aku panggil kamu enaknya apa Mrs Passion Fruit?

      Terima kasih sudah berbagi cerita tentang suka duka diminta bule dan stereotype sikap orang kekamu karena punya pacar bule. Susah memang supaya orang-orang ngerti bahwa bule juga manusia dengan segala kurang dan lebihnya.

      Makasih ya udah mampir dan komen disini.

      • Iya blognya seru bgt dbacanya hihihi. Gw jg sering liat saking maksanya pokoknya harus bule niat berburu bule di situs2 online dating asian bule gt loh… masa iya sih ampe segitunya ya. Panggil Mariska ajaa🙂

  40. Thank u artikelnya mbak. Sharing itu emang penting bgt supaya pikiran kita semua sedikit kebuka.. artikelnya blak2an tapi ok bgt. Bule itu manusia, kita jadi bule kalau datang ke negara lain.. xixixixixi.. ada yg kaya & miskin, ada yg baik dan tidak baik. Jadi kadang2 lucu liat sampe ada yg ngejar2 atw dikejar bule. Tapi saya pilih dikejar2 saja mbak. Xixixixi.. salam kenal mbak..😀

  41. Salam kenal mbk, sebulanan ini jadi silent reader di blog mbk. terima kasih informasinya…jadi ada pandangan tentang Belanda. Secara pacar orang sana 😀

  42. maaf mbak, mungkin pertanyaanku agak melenceng dari topik, tapi aku pernah denger kalo pemerintah Belanda mempermudah birokrasi buat pasangan sesama jenis yang pengen menikahi warganya. seperti ijin tinggal dan ganti kewarganegaraan gt. apa bener, mbak?

    • Ngga bener. Prosedur menikah atau tinggal bersama untuk pasangan dimana salah satu dari mereka berasal dari luar negri, sama untuk pasangan hetero atau homoseksual. Kalo bener begitu kan diskriminasi untuk pasangan hetero.

      Untuk jadi warga negara Belanda juga prosedur sama baik yang homo maupun hetero, ngga ada bedanya. Dapet info dari mana ini?

  43. kayaknya sih waktu itu baca di twitter pas ada yang ngebahas tentang WNI trans yang dibunuh di Australia itu. atas mungkin juga aku yang salah baca, jadi pengen konfirmasi aja🙂

  44. salam kenal. nemu link dari blog sebelah nyasar ke sini, dan nemu postingan ini, seru banget pembahasannya. emang ga ada matinya deh ngebahas bule hihi. kebetulan baru mau posting topik serupa dari sudut pandang lain, meski ada kemiripan dibeberapa poin🙂

    • Hallo, Salam kenal. Memang hal ini tiada habisnya mengundang opini orang. Silahkan pasang link ke pos ini sebagai referensi. Nanti kalo ada ping back masuk akan saya baca pos kamu. Terima kasih udah mampir.

  45. mbak kalo aku knal bule ini dah 6 th sejak dia masih beristri dan akhirnya ketemu lagi setlah di cerai dan nyari2 namaku di fb dan skrng keadaanku malah gantian yg sudah bersuami tapi
    sudah ga harmonis lama. mbak kalo bule gajinya skitar 2300 euro itu bule mapan apa ga. anaknya 2 yg stu sudah kerja yg satu umur 16 th sm mantan istrinya. dia dah punya rumah dan mobil sndiri dan tinggal di kota. umurnya 53an dan saya 32. sy anak satu…. dia nyurh saya ksana anak rawat bareng dan nanti nikah kalo cocok. aku tapi takut setelah lihat postingan ini. makaish jawabnya mbak.

    • Maaf nimbrung sekedar bagi pengalaman juga. Bule atau nggak, pertimbangkan beda usia yang jauh. Beberapa belas tahun lagi dia akan pensiun dan berarti pemasukan akan jauh berkurang sementara mbak masih usia 40-an, anak mbak mungkin belum mapan. Harus merawat “orang tua”, apakah mbak siap? Saya ketemu pasangan yg seperti ini, maaf saja, sang istri menurut saya agak miserable. Tapi kalo cinta sih ini masalah nomor sekian ya.
      Maaf kalau ga berkenan.

  46. Kalo gaji rata2 normal di belanda kira2 berapa ya mbak orang belanda itu. kalo gaya hidupnya sya juga belum banyak tau. soalnya sy ga punya tman siapapun distu buat bertanya. jadi maaf kalo ngerepotin mbak…

    • Hallo mba nina…kenalin aku Vinesha..maaf bkn mau ikut campur hnya skdr mmberi saran…klo menurut aku lbh baik mba pertahankan pernikahan mba yg skrng aja, jngn krna tergoda hanya karena bule trs d blng punya rumah sm mobil jd berkhayal yg indah2..d eropa org bermobil blm brarti dia mapan…penghasilan sktr 2.300 euro itu trmsk yg standar..itu cm pengalaman aku aja sih. Sekali lagi mohon maaf.

    • Gaji itu relatif, menurut saya tergantung gaya hidup. Jujur saya kok risih ya kamu cerita begini dikomen publik sampe semua orang bisa baca.

      Dan saya betul ngga tahu musti jawab pertanyaan kamu gimana. Dan saya ngga akan menasehati kamu harus gimana karena saya ngga kenal kamu. Ngga berhak rasanya saya menilai kamu harus gimana dan memutuskan apa karena keputusan ini mempengaruhi hidup kamu selanjutnya.

  47. Kebtulan sih sy sudah cerai mbak vienesa…. jadi lagi berfikir ke indonesia atau ke belanda maksih ya mbak vienessa saran baiknya buat sy yg sangat awam dngan bule hee…… mbuat jeng loraina yg baik hati mungkin coment sy emang terkesan risih bagi anda karena sudah jadi nyonya bule. dan maaf saya gada pengalam sm bule so far buay sy bertanya mungkin di public…. masalah gaji dia sndiri yg bilang sgitu dan mungkun dia terllau open so krn sy ga tau bgi sy ga da sy bertanya disni krna sy kbtulan lihat dibpublic juga….. bgi saya sangat muna sekali kalo smua wanita mau menikah itu tidak berfikir maslah masadepan atu kemapanan. bukan bule atau indonesia…..Sy yakin smua berfkir kesana. dan bagi yg sudah bisa dpat jdi nyonya bule…. biasa lah mungkin bisa melihat yg lain lebih dibawah nya….hmmm sperti yg anda katakn dibatas.

    • Nien, Saya risih karena misalnya saya itu kamu, saya akan cari informasi in private. Dan kalau kamu baca blog ini lebih lanjut kamu akan tahu suami saya bukan bule, silahkan baca halaman The Author.

      Oh ya, saya cari suami waktu itu pun bukan cari kemapanan karena saya sendiri mapan dan independen. Misalnya saya cari lelaki yang mapan itu lebih untuk menyamai level saya. Ngga semua perempuan cari pasangan fokus ke kemapanan walaupun ngga ada orang yang mau hidup susah. Ada perempuan yang fokus ke cinta dan hal lainnya. Mencap semua perempuan munafik itu menurut saya generalisasi ya.

      Oh ya, lain kali jika kamu tanya sesuatu, bisa lebih jelas pertanyaannya. Saya jawab pertanyaan kamu sesuai apa yang kamu tanya, apakah dengan gaji segitu mapan hidup di Belanda.

  48. Kebtulan sih sy sudah cerai mbak vienesa…. jadi lagi berfikir ke indonesia atau ke belanda maksih ya mbak vienessa saran baiknya buat sy yg sangat awam dngan bule hee…… mbuat jeng loraina yg baik hati mungkin coment sy emang terkesan risih bagi anda karena sudah jadi nyonya bule. dan maaf saya gada pengalam sm bule so far buay sy bertanya mungkin di public…. masalah gaji dia sndiri yg bilang sgitu dan mungkun dia terllau open so krn sy ga tau bgi sy ga da sy bertanya disni krna sy kbtulan lihat dibpublic juga….. bgi saya sangat muna sekali kalo smua wanita mau menikah itu tidak berfikir maslah masadepan atu kemapanan. bukan bule atau indonesia…..Sy yakin smua berfkir kesana……. kalo ga brfkir ngitu mana ada mereka juga jauh2 rela ninggalin indonesia just because of bule….hehee…..

    • Nien or whatever your name is,

      Saya balas komen kamu ini sekali lagi setelah saya baca lebih teliti.

      Saya bingung dikomen pertama kamu kemarin kamu tulis kamu masih bersuami hanya hubungan tidak harmonis. Sekarang kamu komen kebetulan kamu sudah cerai.

      Oh ya, saya ngga ngerti dikomen terakhir kamu tulis saya risih jawab pertanyaan kamu karena saya sudah jadi nyonya bule. Selain hal ini ngga benar karena suami saya bukan bule, saya rasa mayoritas orang mendapat pertanyaan seperti ini juga akan merasa tidak nyaman.

      Kamu mau tahu gaji € 2300 itu mapan atau tidak di Belanda? Misalnya gaji itu netto (bersih sudah dipotong pajak ini itu) gaji sejumlah itu persis cukup. Saya yakin pria itu harus membiayai anaknya per bulan yang berkisar € 150 – € 200 (child support). Selain itu bayar rumah (rumah tiga kamar tidur cicilan mulai dari € 600 keatas perbulan), mobil, gas, listrik, telefon, bensin dan asuransi kesehatan (per orang mulai dari € 110). Dan tiap week end mungkin dia makan diluar.

      Hitung sendiri deh kalau kamu ke Belanda bawa anak kamu pendapatan dia cukup atau tidak. Siapa tahu dia ada tabungan atau warisan jadi gaji € 2300 ini mencukupi. Makanya jawaban saya pertama ini relatif dan tergantung gaya hidup. Dan saya ngga bisa jawab karena saya ngga kenal dia.

      Semoga jawaban saya kali ini jelas. Dan bisa membuka mata kamu bahwa ngga semua perempuan Indonesia yang pindah ke luar negri ikut suaminya seperti apa yang kamu tulis diatas.

  49. Thanks jawaban lengkapnya. Mungkin ini lebih jelas sist.. kalo coment agak mnyinggung im sorry mgkin pas lagi sensi aj. hny btuh info aj…. krn blom pham.

  50. Selain karena image bule superior mungkin juga karena keracunan pilem2 Walt Disney yg sukanya happily ever after itu kali Mbak.
    #teori dr pengalaman sendiri, dr kecil pingin ngegaet Prince Willie biar jd Cinderella..

  51. lol..gue banget ini.. sejak resmi tunangan gue adalah seorang lelaki impor, temen banyak yg “temennya ada yg single ga? kenalin dong” duhh..
    tapi gue lebih keki sama comment yg “enak dong kalo udah kawin trus tinggal di amrik. enak dong ya suami nya banyak duit”. emang mereka pikir enak yahh tinggal di LN?? disana tuh ga ada angkot, mana gue ngga bisa nyetir pula. disana juga mana ada warung tetangga buat beli kecap beli garem. disana ga ada abang mi tektek, baso, rujak, sate yg datengin rumah lo. trus masalah duit banyak. iya banyak kalo dolarnya dirupiahin. nah disana? mereka ga tau di amrik banyak yg homeless. cowok gue juga sama aja disana banting tulang nyari duit, ngelembur biar dpt duit tambahan. biar putih, mata biru, rambut coklat, tinggi, dan ganteng juga ngga semua jabatannya direktur kaan.. hihi..ko gue jadi curhat gini yakk..

  52. Hahaha, salam kenal ya btw.
    Maubilang ini post bagus banget!!!

    Aku juga pacaran sama orang Belanda, kenal dari temen yang kebetulan kuliah di sana, dan beberapa temen2 aku yang di Indo berlebihan banget.

    Dan bahkan banyak orang bilang nanya ke aku “itu pacarmu masih perawan nggak?”. Aku jelasin kalo iya dan aku bahkan pacar pertamanya dia, tapi orang2 juga masih cengengesan nyindir gak percaya gitu.😄

    Stereotype-nya orang sini sama bule itu aneh. Mungkin soalnya kena pengaruh film ya?😮

    Mereka mestiii bilang:
    1. SEMUA bule itu pasti romantis
    Oh, jadi gak ada bule yang gak romantis ya?😄 gak ada bule yang cool and cold macam tokoh film gitu? gak ada bule yang abusive?
    2. SEMUA bule itu gak suka dibohongi
    Oh, jadi kalo bukan bule gpp dibohongi ya?😄
    3. SEMUA bule itu selalu blak2an
    Kembali ke nomor 1, jadi gak ada bule yang introvert dan pendiam gitu ya? Dan gak ada orang selain bule yang blak2an ya? XDD
    4. SEMUA bule itu pasti gak perawan, ngerokok, minum2
    …au ah gtw mau ngomong apa lagi :’D

    Satu2nya hal yang mereka tau bener soal bule adalah:
    Bule itu tinggi dan hidungnya mancung (ya gak semua sih sebenernya)

    Gtw kenapa stereotype orang2 sama bule itu berlebihan. Kapan hari pacar liburan ke Indo, astaga semua ngeliatin alay banget. Terus banyak banget yang foto2 dan minta foto juga. Untung pacarku gak mau.

    Aku masih gak paham kenapa orang ngeliat bule itu kayak waow banget…
    Jujur, aku emang gak mau pacaran sama orang Asia sejak dulu tapi aku juga gak pernah muja2 bule seakan2 bule itu Tuhan. Toh tiba2 aja jodoh. Asli gak paham. XDDD

    Bahkan ada temenku (yang setelah aku punya pacar bule), dia langsung bilang: pokoknya aku mau punya pacar bule yang kaya, tinggi, sixpack, pinter, baik, setia, bisa main piano, jago main basket, bla bla bla… (dan denger2 dia ada hati sama pacarku wkwkwk)
    Dan komentarku adalah: sadar sama diri sendiri ya. :’D
    Kejem sih, tapi life is hard, reality hurts. Bule seganteng Ian Somerhalder mana mau sama orang yang… well, maaf, “biasa-biasa aja dengan personality yang no way”.
    Dan kenapa harus bule coba??? XDD

    Keep up the good blog!

    • Hai Angel,

      Salam kenal juga. Makasih sharingnya. Mungkin cara pandang orang Indonesia ke bule yang ras superior itu masih warisan kolonial dari Belanda. Ditambah dengan budaya pop import dari Hollywood (film, video clip, buku) semakin kukuh stereotype yang kamu dan aku tulis diatas.

      Ha…ha…bilang temen kamu I wish her luck wishlistnya dia panjang amat. Ngga ada wishnya dia pingin cari pacar yang cinta sama dia? Thanks for stopping by.

  53. Pingback: Ngga nyaman | Chez Lorraine

  54. oom ane nikah sama wanita belanda

    yang lucunya sepupu ane mukanya belanda banget padahal oom ane chinese pakai banget (ane juga chinese) sampe-sampe tiap jalan bareng sama sepupu ane harus ditemenin sama ane soalnya dia takut sama bule hunter yang kelewat agresif (sepupu ane cowok), pas jalan-jalan sendirian pernah dijambak sama bule hunter gara-gara dianya nggak mau diajak kencan

    oh damn, kelakuan kebanyakan bule hunter ini yang bikin nama wanita indonesia yang benar jadi rusak

  55. Gara-gara postingan terakhir tentang bule, saya jadi tertarik buat ngikutin ini dari awal ahhaha. Tulisannya eye-opener banget soal marrying an expat🙂 There are still indonesians out there who think that marrying an expat is like meeting prince-charming from their fairytale. Kalo saya mah nyari yg sekampung ajah, homesick-an gini bahaha

    • Hai Nadia,

      Bule di Indonesia memang expat yang gajinya terhitung besar. Begitu pulang ke negaranya sendiri juga dia jadi orang kantoran. Biaya hidup lebih tinggi dsb…dsb… Betul, banyak yang mengidap syndrome Cinderella.

  56. Kasian banget orang-orang yg kayak gini. Banyak orang mikir hidup di LN itu enak banget jadi in love with the idea not necessarily the person. Padahal repot banget, belum lagi klo sakit dan bule-bule yah into their own business bgt, ga seperti di Indo pasti ada aja yang bisa ngurus/bantu-bantu. Belum lagi kalo partnernya ternyata abusive (yang mungkin baru ketauan sesudah bersama karena waktu dalam proses “perkenalan/pacaran” udah keburu kesusu sama ide jadi istri bule ato tinggal di negara barat). Ga abis-abis deh klo ngomonin topik ini mbak.

    • Ha…ha…dia komenin lagi disini. Iya Mikan, memang banyak yang masih kena syndrome punya partner pria Kaukasus otomatis hidupnya jadi seperti Cinderella. Padahal kenyataannya lain ya.

  57. Aku juga terdampar di post ini karena penasaran, dari post “Ngga Nyaman”🙂 Baru tau, ternyata emang ada orang2 yang di mindsetnya harus punya suami bule. Kok jadi gak tulus ya proses pencarian jodohnya. Postingannya mbak Yo ini semacam eye opener bahwa jadi istri bule ga kayak kisahnya CInderella. Tapi kok yaaaa ada aja yang abis baca post ini malah curhat kayak di postingan “Ngga Nyaman”.
    Doaku… semoga ngidam Sukun-nya keturutan yo mbak, hehehee

    • Hai Tia,

      Rame kok fenomena orang cewe Indonesia yang mencari partner/suami bule. Mereka disebut bule hunter. Btw, bule hunter bukan hanya perempuan Indonesia ya, ada juga yang dari Philippina, Thailand, Singapore, negara-negara Eropa Timur.

      Ha..ha..belum kesampean sampe sekarang tuh makan Sukun. Aku pingin banget nih, oncom juga. Ngga ada yang jual disini🙂

      • Gegara ada mindset kalo bule itu lebih tinggi kastanya ya. Makanya dari kecil seneng banget lihat bule, kayak lihat artis… haisshhh..

        Wah kalo kirim oncom ke sana susah juga hehehe, habis beli harus segera diolah😀

        • Itu minder Tia, produk kolonial bahwa ras Kaukasia ras superior padahal sih manusia juga🙂 Mau aku oncomnya, mau buat combro ha…ha..

  58. Tante (masih smp hehe) tolong tanya, saya ga minta di jodohin ma bule kok :p saya lagi cari temen buat ngajarin bahasa belanda nih.. umur saya baru 14, tante bisa kenalin yang seumuran engga ?
    Makasih ya tante

    • Hai Kuroneko, Saya ngga kenal anak umur 14 tahun. Ikut kursus aja. Kalo untuk belajar soalnya yang ngajar musti ngerti jelasin secara betul. Sukses ya.

  59. Mendarat di post yang menggelitik ini ketika mau follow ulang… *lapar liat donatnya*. Mungkin minta2 karena iseng2 berhadiah juga mba…dikasih tunjuk link judul ini saja yang pada minta2. Supaya mundur teratur bila tahu faktanya.🙂

    • Iya, yang minta baca ini juga Fee🙂 Aku kalo dapet pertanyaan lewat email tentang subyek yang pernah aku tulis, hanya aku copy paste dijawabanku🙂

  60. Hallo mba. Salam kenal dari Denmark yah. Stumbled on your blog while googling about bule, soalnya aku penasaran tentang pandangan orang Indonesia terhadap bule atau perempuan indonesia yg date dengan bule. Seyeeeem bule kayak barang gitu. Jadi kuatir kalau bawa pacar pulang kampung summer ini. Denger2 suka diomongin sana-sini yah? :d
    Maaf kalo bahasa indo saya berantakan. Udah bertahun2 ga pernah nulis indo lagi cuma ke mami dan dede saya saja kebanyakan🙂

    • Hi Stephanie,

      Just ignore those people. Those who would talk about your boyfriend are either jealous or they want one 😃 Enjoy your holiday then.

      Thank you for stopping by and for the follow.

      • Hi again.

        Yea I think I’ll just do that. I just don’t understand why some people would look down on Indonesian women that are dating foreign men. I met my bf through study, which is pretty natural to everyone here.

        Thank you and you’re welcome. I don’t really know any Indonesian here that I can share something or talk with, so it’s good to read about Indonesian women living abroad. There are a lot of thing that I can nod in agreement. More importantly, it’s good to read something “bermutu” in Indonesian ;D

        Have a nice day!

        • I believe the so called bule hunters have alas contributed to how people in our country degrade/look down on Indonesian women who date a caucasian. If you have time, read this post
          https://chezlorraine.wordpress.com/2015/01/24/ngga-nyaman/ That woman I wrote about seems to find money and financial security more important than love. Sadly she generalizes that everyone is just like her.

          Nice to meet you too again Stephanie. If you look around and do more of blogwalking you’ll find a lot of Indonesian bloggers in Europe.

          And back to your first comment, you don’t need to explain to everyone why your boyfriend is a bule. One just happens to fall in love, right?

        • Indeed. It’s really embarassing. Thank you for the link. I’ve never personally been asked by my friends in Indonesia, but that may be because we’re still only in our twenties. My mum, on the other hand, gets a lot though.

          Thank you. I’ve been lurking around to find more blogs to read. There are definitely a lot of interesting stories. Can’t believe that I’m so behind on these things!

          Nah, I guess you’re right. I live here, he lives here. Simple as that. He’s a man to me, just with different eye and hair color. :p

          Btw, I love your posts. Keep up the good work!

          Cheers.

      • Omg… Di tulisan mbak Yo udh dibilangin klo mbak Yo gak suka dimintain jodohin/kenalin dgn bule… Ehhhh, ni orang malah minta dikenalin sama bule, dgn tujuan memperbaiki keturunan…
        Mungkin maksudnya bercanda, atau memang “ngeyel”.
        Tujuannya itu lho, picik banget… Kelihatan banget inferiority complex-nya. Bukankah semua manusia diciptakan dgn segala kelebihan n kekurangan masing2 ? Percuma punya tampang cakep tapi hatinya jahat…
        Mudah2an mbak Yo gak hipertensi liat comment kyk gitu.
        Btw, Happy Easter ya mbak..
        #tariknapaspanjang#
        #elusdada#

  61. Salam kenal mbak, masuk ke tulisan ini dari browsing. Lagi kumat penasaran sama gaya hidup yang nikah sama bule soalnya habis baca tulisan sarkastik tentang sewa bule di kompasiana. Tulisannya mengena mba, saya menikmati banget bacanya, makanya sampai baca komen satu-satu. Jadi ngerti lebih dalam, sebelumnya suka baca tulisan mbak Ailtje juga ternyata dia komen juga disini😀

  62. Hahaha……kesasar ke sini waktu lg googling. Top banget deg. Pas bgt menggambarkan perasaanku yg juga sering dimintain bule hehehe. Love it.

  63. ya, setuju mbak.
    kebanyakan bule yang saya temuin ya mikir pacaran aja, nikah mah jauh, apalagi pindah agama. syarat aja itu mah. dan kalau pun sampai nikah…. banyak yang baru mikir nikah di usia menjelang 40 (di sekitar lingkungan saya ya), sementara cewek indo maunya nikah sebelum 30. jadi banyak yang akhirnya nikah sama aki-aki. sekalian bantu ngurus rumah, ngurus anak, kerja banting tulang sementara si suami nggak mau ngeluarin sepeserpun duit, melayani di ranjang…. (semacam jadi irt). suaminya semena-mena selingkuh sama another bule hunters, simpanan pere banyak di thailand etc etc. sedih lihatnya. tapi mungkin emang karena niatan awal yang salah. btw disini ada perkumpulan wanita bule hunters yang juga emang kawin sama bule yang emang juga sekalian jadi biro jodoh: pick up women from indo (tetangga dan sodara mereka di indo), lalu dicarikan jodoh dari mulut ke mulut, kenalan, bahkan koran…. sampai limit visa 3 bulan. langsung deh kawin habis itu. dan sudah bisa ditebak lah, perkawinannya banyak yang bermasalah. seperti membeli kucing dalam karung. dan yes, soal duit, bule mindsetnya beda sama cowok indo. menurutku sih, cowok indo lebih royal, cowok bule lebih logis. kebetulan karena aku agak matrealistis (jujur), jadi lebih cocok sama cowok indo (shopping dibayari hahaha). banyak cowok indo yang setia juga kok dari pengalamanku dan mau disuruh-suruh (disuruh masak, bersihin rumah dkk). yang jelas sebelum ambil pacar, aku ada checklist fit and proper test:
    1. setia
    2. nyambung diajak ngobrol
    3. muka nggak buruk2amat
    4. kalau bisa masih perawan dan belum pernah terjamah wanita
    5. royal ngebelanjain
    6. cinta ama kita
    7. mau bantu bersih-bersih
    8. bisa komitmen untuk serius
    9. ortunya nggak rese dan ikut campur

    puji tuhan kriteria ini semua justru aku dapat dari cowok-cowok indo. kalau sama bule biasanya nggak match di nomer 4 dan 5. hehehe. sori jadi panjang

  64. Postingan lama ya mba..kok di twit lagi. Apa sedang ada yg tanya2..bwihihihik..

    Saya pernah waktu sekolah diluar ditanya sama wanita2 Indonesia yg nikah sama bule…”bagaimana, belum berhasil?”. Rasanya males bgt. Emang dikata semua cewe yg sekolah disana tujuannya mau cari bule apa…(haha nasib jombloh dulu ga di dalam ga di luar selalu dibully). Yg sy ga habis pikir kemudian cara2 dan tips yg mrk contohkan Apa iya kita perempuan Indonesia semurah itu ya…*gengsi kegedean*. Semoga ga semua perempuan begitu…bnyk yg lewat cara normal dan terhormat, kok..sygnya yg sedikit itu jd merusak imej yg lain.

    • Ditwit lagi karena beberapa komen diatas. Udah baca kan?🙂

      Iya, rese ya kalo ada orang berasumsi studi di negara barat sekalian cari jodoh. J’en ai marre, marre🙂

  65. Pingback: Minta Bule Donk.. | For The First Time and Forever

  66. Pingback: Mengapa Mengajak Bule Kawin Itu Susah | Ailtje Ni Diomasaigh

  67. itulah ya kak, bener kata pepatah yang bilang kalo rumput tetangga itu lebih hijau disbanding rumput sendiri. padahal kan pasti ngeliatnya dari jauh aja, kalo dideketin juga, rumput si tetangga tadi mungkin banyak aja gitu taek kucingnya *sorry harus ngomong jorok*
    Ya mungkin nih ya, sekali lagi mungkin karena itu juga, anggapan kalo nikah/pacaran dengan bule kasta nya seolah-olah naik beberapa level.

    Btw salam kenal ya kak Yoyen, seru baca postingan kak Yoyen. Btw, sukun nya nemu gak? hehehe..

    • Salam kenal Elita, makasih follownya.

      Iya bener, kenapa orang ras kaukasus didewakan? Mereka juga manusia biasa kan sama seperti kita🙂

      Ha..ha…sampe sekarang ngga ketemu Sukun disini.

  68. Pingback: Pengalaman Istri Bule Jelek Ketika Liburan – Celoteh si Indah

  69. ketawa mesam mesem baca artikelnya. well written. saya sempat 4 tahun tinggal di Bali. karena istilahnya ga di kota sendiri, akhirnya punya teman dari bermacam2 background. ada juga yang saya lihat (maaf) hanya ingin bule bukan karena cocok, tetapi karena melihat gengsi/keren/dipikir pasti kaya. kaga tau kalau bule di negaranya miskin, masih bisa liburan ke indo ( karena kurs uangnya) tapi orang miskin di indo pasti sudah tidak bisa liburan ke luar negeri. dan belum apa2 sudah minta diboyong kesana (kalau ketemuannya emang pas si bule tinggal di Bali). belum apa2 bule nya paling cuma bertahan beberapa bulan terus hilang. dan cycle nya gitu terus. saya yang lihat aja capek, yang njalanin kok ngga capek ya haha

    • Iya betul Cindy. Kita yang lihatnya cape cuma mereka yang menjalani ngga cape karena motivasi cari bule untuk memperbaiki hidup. Menarik memang mengamati kelakuan mereka.

      Kalau tertarik baca tulisan seperti ini bisa kunjungi blog teman saya, Ailsa. Dia juga sering menulis tentang para pemburu pria Kaukasus, binibule.com

      Makasih sudah mampir dan komen ya disini.

  70. Wah mau mbak..saya mau dikenalin sama bule donkk…

    Hahaha..becanda Mbak Lorraine. .
    Salam kenal Lorraine. .

    Blog nya manteb abiss…dijamin manteb kritikan tajam buat yg menggila gilakan bule..AKA Caucasian.setuju seratus persen dengan apa yg ditulis diatas.
    Kalo saya boleh tambahin,ada tiga jenis sekarang yg di Indonesia yg tercinta ini..
    Penggila/pendewa bule
    Pembenci bule.
    Gabungan keduanya..pembenci sekaligus penggila bule yg notabene sebenarnya ujung ujungnya manusia munafik krn begitu dirunut lagi latar belakang nya barisan sakit hati..pengen punya pasangan bule ga bisa…ngeliat kl bule lebih kaya (expat disini ya bukan disana)..ngeliat kl bule lebih pinter(maaf walaupun ga semua nya bule pinter)..dll..
    Tapi memang jujur komen mereka tiga jenis itu yg saya sebut diatas memang bikin sakit hati darah panas..dan kadang kala ga masuk di otak nalar statement atau pertanyaan mereka.ampun dah..
    Pernah sangking parah nya..saya terpaksa nabok orang di mall(sebenarnya istri yg tabok duluan sih bukan saya),gara gara istri dilecehkan sm perverts yg maksain minta nomor tlpn (saya gk ditempat,baru ada sepuluh menit saya tinggal buat ambil makanan di counter)yg berpikir bule itu gampangan/freesex..
    Ampun dah mereka mereka semua…!!
    Warm regards
    Kriboww

    • Hai Kriboww,

      Kalo kamu minta kenalan boleh lah karena kamu udah menikah, jadi ngga cari pasangan lagi kan?🙂 Oh ada ya yang pembenci sekaligus penggila bule? Hmm menarik juga itu. Siapa yang melecehkan istri kamu di mall? Bule hunter atau bule sendiri? Istri kamu Caucasian kah? Maaf jadi banyak nanya balik karena aku memang pingin tahu🙂

  71. Halo mbak Yoyen,

    mesam mesem deh aku pas ngebaca tulisan mbak sama komen-komennya sambil ngomong dalem hati, kok bener banget haha. Aku belom punya pasangan dan kebetulan punya banyak temen bule di sini (Jogja) dan ipar ku native American dan sering banget ketemu reaksi heboh nan lebay kalo tau aku hidup di lingkungan “bule” (meskipun aku sendiri gak punya pasangan bule dan belon punya pasangan).
    Yang sering nohok hati itu reaksi yang secara gak langsung bilang “oh ya pantes aja kalo dia kenalannya bule, mukanya kek pembantu, kan bule sukanya yang begitu”. Atau sering juga kalo lagi jalan sama temen bule cewek, aku dianggap pembantunya si temen bule. Hiadeh, kadang emosi sampe ubun-ubun, rasanya kek asian itu kelas ke sekian dan bule itu kelas paling atas dan asli, rasanya risih banget ketemu yang beginian.
    Dih, malah curhat…
    BTW makasih udah nulis ini mbak, mewakili perasaan dan hatiku yang perih😀

    Lin

    • Iya tipe muka yang sangat Indonesia kadang dicap muka pembantu = kampungan atau jelek padahal ngga semua kan seperti ini. Ini stereotype yang mengakar Lin. Salam kenal, makasih udah mampir ya. Maaf telat balasnya baru pulang liburan.

  72. Agree with you mbaaa, mayoritas penilaian orang kalau punya temen yang gaulnya sama bule atau jadi pasangan bule pasti minta dikenalin ke kenalan bulenya padahal belum tentu si bule itu demen sama yang kayak mereka karena bule yang serius nggak sembarangan juga asal comot perempuan sana sini, yaa kali kalo cuma untuk temen tidur beberapa hari, itu pun masih mikir2 soal bahaya penyakit…hadeuuhh

    dan lagi, masih ada cewek2 naif yang mikir kalo semua ras kaukasian itu bakalan mau diajak nikah gitu aja seperti pengalaman tetangganya, kenalannya dan pembantunya mungkin. Mereka nggak sempat mikirin bahwa nggak semua bule punya prinsip dan pola pikir yang sama, nah apalgi bule di belanda emang gak terlalu menjunjung tinggi pernikahan kayak kita di Indo (pengalaman dari kenalan).

    thanks for share mba Yoyen, semoga ini dibaca sama cewek2 yang kegilaan sama bule yang rela berkorban apa aja wkwkwk

    • Hai,

      Salam kenal ya. Betul, banyak pemburu bule yang baru kencan 2 – 3 kali udah mikir akan menikah dengan bule itu padahal bisa jadi si bule hanya having fun kan? Kencan 2 – 3 kali ya kadang belum dianggep pacar, gimana mau menikah🙂

  73. Pingback: Sekedar Saran Untuk Yang Pernah Minta Gebetan Bule – KATALOGKU

  74. sy lg nyari model bule utk model toko online sy nih. Yg dicari yg ga ada pengalaman ( bukan model bule2 yg udh ada kontrak kerja model professional ). model bule diutamakan yg traveller yg lg visit ke indonesia yg butuh uang tambahan jajan. Kalau cocok bisa utk bnyk produk…lumayan kh buat tambahan sampingan pekerjaan.

  75. senyum2 sendiri baca tulisan mbak yg part ini: “Menurut kebiasaan di Indonesia dan budaya di negara-negara Asia & Afrika itu biasa untuk anak yang menikah membantu keluarganya (bapak, ibu dan kakak adiknya) secara finansial. Nah bule ini ngga biasa kaya gini….”
    share pengalaman pribadi, dulu partner sy dr awal sudah tegaskan bahwa tidak akan membiayai kluarga(orang tua saya) tp hanya akan mensupport hidup saya(selama sy blm mendapat pekerjaan disini) jd kalau saya ingin support kluarga ya harus kerja utk itu. so bagi tmn2 yg pengen punya suami londo, hrs pikir matang2 tentang konsekwensi sprti ini,
    jd menurut saya, perbedaan ketika menikahi pria asia, lumrah si pria harus menanggung finansial kluraga si istri(ortu, kakak adik, nenek dan bahkan para sepupu jg kali ya..ehehe). tp pria bule tidak mau melakukan “bakti sosial” sprt ini(tp mungkin kalau bulenya tajir melintir ya gak mslh sih). tlg di correct kalo saya salah ya mbak.. thanks

  76. wow amazing blog,i really like it better i have little Bit story about foreign guy,my nd he from france but he work and live in Los angles, we meet in dating site but,after he came to semarang after 4months chat each other, i can say he’s nice guy ever i meet before because he’s loyal and very generous, and we never talking about sex even I know he’s bule,, and yg membuat hati saya tersentuh now he’s trying to practice in islam because I’m muslim, but i never force him or asking to fellow my religion,I really respectful about that,,,1month since we meet in person and he fly back to LA sedang apply my visa, karna yg saya tau di USA sangat susah untk mendapatkan visa and more expensive, jujur for the first saya cuma iseng2 aja di dating sites mba, karna saya ga ada specific untuk bule hunter but my lucky on me maybe and he asking to marry him, dan kebetulan kemarin pas datang he meet my family

  77. Pingback: Niche baru: pacar/pasangan bule | Chez Lorraine

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s