about me / Bahasa Indonesia / Social Media

Curhat di internet ke orang tak dikenal

Aktif di internet dengan jangkauan yang lumayan kadang ada orang yang tanya e-mail, nr. telp gw, ada yang langsung kirim e-mail (untuk yang bisa lacak e-mail gw) dan ada juga yang kirim pesan lewat jalur DM di Instagram. Tujuan mereka minta jalur komunikasi langsung ke gw ini mau tanya-tanya sesuatu lebih dalam atau mau curhat.

Ngga tahu kenapa gw sepertinya kok curhat magnet gitu ya. Ada aja yang niat menCURahkan isi HATi mereka ke gw, orang yang mereka tahu di internet. Situasi ini pemicu gw bahas tentang curhat di internet ke orang tak dikenal. Kalau ada yang pikir, hmm misalnya yang minta curhat itu follower gw kan mereka kenal gw. Ngg, menurut gw mereka itu tahu gw tapi ngga kenal gw pribadi. Coba deh baca tulisan gw tentang tingkat kenal dan intensitas kontak dua pihak.

Terakhir ada pesan yang masuk di DM Instagram, tanya boleh tanya dan curhat ngga mbak Yoyen. Gw ngga jawab pesannya karena sebetulnya gw udah tutup semua jalur untuk DM ke gw, baca deh di pos no contact ini.

Di pos itu gw tulis seperti ini.

Ada juga yang curhat panjang banget tentang kehidupan mereka baik masalah pacar (yang biasanya orang Belanda atau kalau ngga orang kulit putih pada umumnya) dan/atau tentang beberapa pilihan dalam hidup. Ini berat gw ya jawabnya dan maaf gw ngga jawab karena gw ngga merasa dalam posisi untuk jawab hal seperti ini. Alasannya karena gw pribadi ngga begini ke orang asing yang gw hanya baca blognya di internet. Untuk gw tanggung jawab moral gw rasa terlalu berat untuk jawab email curhatan begini.

Ada orang yang suka dicurhatin begini, apalagi mbak-mbak seumuran gw, kan merasa dituakan. Gw ngga, maksudnya gw memang udah berumur tapi sekali lagi gw risih dan ngga nyaman dicurhatin gini sama orang yang ngga kenal. Maaf ya kalau ngga berkenan.

Terus gw jadi merenungkan fenomena curhat online ke orang ngga kenal dan bahas ini sama temen gw yang gw kenal online tapi udah beberapa kali ketemu langsung dan masih kontak sampe sekarang. Dia bilang: ya kadang orang ada yang merasa nyaman cerita – cerita ke orang yang ngga dikenal karena minim penghakiman. Hmm, masuk akal juga sih ini.

Di bawah ini gw tulis beberapa risiko curhat online ke orang ngga dikenal menurut gw:

  • Kerahasiaan. Siapa berani jamin orang yang loe curhatin itu ngga cerita soal loe ke orang lain. Psikolog dan pekerja di dunia kesehatan mental yang profesinya dengerin orang curhat dan memang belajar ini di sekolah/training, mereka ada kode etik menjaga kerahasiaan pasien. Orang yang kalian cuma tahu sosoknya di dunia maya yang kalian curhatin, belum tentu dia paham ini. Curhat online itu kan bisa diprintscreen percakapan dan disebar di orang lain. Udah mikir ngga risikonya begini?
  • Di kultur Indonesia sepertinya biasa dan gampang curhat ke orang yang lebih tua. Dan orang yang (di)tua(kan) dengan senang hati berbagi wejangan, nasihat dan kearifan lainnya. Cuma inget ya, ngga semua orang yang lebih tua dari loe itu begini. Gw dan ada beberapa orang lain juga, kami yang ngga nyaman begini. Gw pribadi merasa ngga punya kapasitas untuk kasih nasihat ke orang yang gw ngga kenal.
  • Untuk yang gampang curhat ke orang yang ngga dikenal, pernah terbersit di kepala kalian bahwa cerita masalah kalian itu siapa tahu bisa buat orang yang kalian curhatin itu ikut mikirin juga? Padahal mungkin orang tersebut juga lagi kalut dengan masalah pribadinya yang kalian ngga tahu? Ngga semua orang kuat mentalnya dicurhatin orang lain bok. Kepala mereka penuh dengan hal lain. Coba usaha peka baca situasi orang yang kalian mau curhatin.

Kalau ada masalah dan pingin berbagi ke seseorang karena loe ngga kuat simpen sendiri, coba cerita ke temen/orang yang deket ke loe. Loe masih sekolah/kuliah, coba cerita ke guru pembimbing/mentor. Lebih aman ini risikonya dan orang itu kenal loe juga. Misalnya loe toh pingin curhat ke orang yang loe follow di dunia maya, tanya dia dulu boleh ngga berbagi masalah pribadi, ada waktu dan energi kah dia untuk dengerin curhatan loe. Ada kan beberapa akun di Twitter setahu gw yang seperti buka konsultasi gini. Hanya sebelum begini, coba baca lagi poin pertama gw di atas tentang risiko curhat ke orang ngga dikenal online.

Sumber: gambar dari Freepik.

Advertisements

17 thoughts on “Curhat di internet ke orang tak dikenal

  1. Salam, mbak Yo. Saya pemerhati postingan2mu. Selalu suka dengan topik sharing awareness nya tentang dunia maya. Thanks sudah berbagi. Semakin seseorang mengetahui informasi tentang org lain semakin merasa kenal. Padahal itu hanya apa yg terlihat saja. Dan tidak mutual (contoh seleb). Mungkin kalau ke profesional mereka enggan karena harus bayar ya.

    • Kamu pernah curhat tapi kita udah kenal dan udah tukeran nr. telp dan udah beberapa kali ngobrol di WhatsApp Jo, artinya ini kontaknya mutual 🙂

      Yang aku cerita di atas itu orang ngga pernah kontak, (mungkin) baru follow aku di salah satu platform media sosial, ujug-ujug curhat. Ah ngga tahu kenapa begini, mungkin beda generasi ya atau apa lah gitu.

  2. Saya mbak yo suka curhat dan dicurhatin….
    curhatnya spesifik sih…biasanya terkait pengobatan anak saya yg autis… (lebih ke nanya-nanya cara penanganan)

    Saya juga welcome kalo ada orang yg curhat ttg anaknya atau nanya-nanya ke saya
    karena mmg kami sebagai parent anak autis butuh saling menguatkan dan bertukar info update…

    tapi ada beberapa yg DM saya karena tulisan saya di blog terkait penyakit gerd yg pernah saya alami.
    aduh kalo yg ini sih biasanya sudah sangat menyebalkan….karena semua hal ditanya…
    “kalo ini karena apa, kalo makan ini gimana, dll….”, kayak saya dokter aja…, padahal saya juga penderita kan….
    biasanya kalo ini saya males banget ngeladenin…. gak habis-habis…

    • Itu yang curhat ke kamu, kamu kenal atau orang asing? Kalau kamu seperti ikut forum dan berbagi info dengan orang yang punya interes sama seperti kamu, dalam hal ini sesama orang tua dari anak dengan spektrum autisme, saya bisa ngerti kalau kamu ngga keberatan. Ini berbagi info ya. Lain dengan yang saya cerita di atas, curhat pribadi tentang jodoh, pacar/suami, pilihan hidup, pekerjaan dll yang ngga ada sangkut pautnya ke saya, terlalu pribadi ini.

      Nah yang seperti konsultasi itu, kebanyakan tanya-tanya saya kurang sreg ngeladeninnnya ya karena kan tiap orang beda.

      • orang asing….
        iya mbak yo, akupun sama sih kalo gak kenal trus curhat ttg masalah pribadi, males nanggepinnya, pura2 gak tau aja. Soalnya psikolog bukan, atau bukan orang yang terbuka menerima curhat…

        Koq berani ya mereka…..

    • Nah itu! Masih mending jadi tulisan di blog Tje, kalau jadi bahan omongan ke circle yang dicurhatin padahal masalah pribadi sekali, piye? Sementara yang curhat sebetulnya ngga memperhitungkan ini, dia pikir kerahasiaan dijamin.

  3. kalo ada yang berani curhat online sih rasa”nya agak gila sih
    curhat ya cukup ke pasangan aja ya

    • Saya tulis pos ini berdasarkan pengalaman pribadi. Banyak kok yang berani curhat online dan mereka bukan orang gila. Hanya ngga memperhitungkan beberapa hal seperti yang saya tulis di atas.

  4. saya sering banget mba yo…di blog lama , sampe numpuk di email..skrg beralih pada nge dm di instagram, kalau nanya2 tentang dokumen dsb bisalah,tapi kadang jg ada yg sampe masalah pribadi..,ini yg kadang yg dicurhatin bingung sendiri, ada yg curhat masalah rumah tangga sampai mau cerai–saya saranin mending curhat ke konselor perkawinan aja, kalau asal kasih masukan..ya beban moral jg buat saya.

    • Nah itu ya Rachma. Kalau tanya hal yang praktis atau tanya informasi, saya masih bisa dan mau jawab. Cuma kalau curhat masalah pribadi, bingung, kan ngga kenal gimana mau kasih masukan ya kita.

  5. akuu..dulu kadang kadang suka curhat colongan via komen kayaknya ke Mbak Yo =))
    tapi kalau baru follow dan tiba-tiba curhat sih ngeri juga ya, kok bisa yakin banget curhat ke orang yang ga dikenal? 😕

    • Ira, kamu mulai curhat setelah kita kenalan dan sering kontak/komen di sini 🙂 Yang aku tulis itu orang yang baru sekali kontak langsung mau curhat. Aneh kan ya.

      • kalo baru sekali banget kontak dan langsung curhat memang aneh dan kok bisa ya sampai percaya gitu ke orang yang ga dikenal?

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s