about me / Bahasa Indonesia / Friendship / Homesick / Indonesia / Thoughts

Arisan

20131230-102811.jpg

Hidup dinegri orang pasti dong gw sering homesick, ini normal dan memang salah satu resiko yang harus diterima imigran seperti gw. Banyak hal yang gw kangeni dari kampung halaman tapi ada satu hal yang sama sekali ngga gw rasa kehilangan, hal ini adalah arisan!

Waktu gw tinggal di Indonesia pun gw udah ngga suka ikut arisan. Seinget gw hanya SMA ikutan arisan, bayarnya Rp 5000 (tahun 1989 masih bisa makan di Café Oh La La loh duit segini). Berenam arisannya, setelah 2 ronde bubarlah.

Kenapa gw ngga suka ikut arisan? Karena kebanyakan ujungnya ya berantem. Lagipula kalo perlu uang lebih baik tunggu gajian kek, beli lotre, pinjam dibank dengan bunga, pinjam saudara atau apa lah. Banyak yang ngajakin gw ikut arisan di Belanda tapi gw tetep berteguh ngga mau ikut dan ngga nyesel gw kekeh ngga mau ikut, sampe sekarang. Bahasan gw ini tentang arisan yang ekstrim ya. Banyak arisan yang bertahan dan berjalan tahunan tanpa problem.

Pergaulan
Nyokap gw yang hobbynya arisan pernah jelasin ke gw bahwa ikut arisan itu bagian dari pergaulan. Nyokap gw ikut arisan RT, RW, sukarelawan Lingkaran Biru, Orari dan tentunya arisan keluarga. Seinget gw sih memang nyokap gw ikut arisan jumlah uangnya perbulan kecil, dia suka untuk kumpul – kumpul aja untuk networking. Gw inget waktu masih kecil, tiap akhir bulan nyokap gw semingguan bisa sibuk sore-sore arisan, pulangnya pasti bawa kue yang enak. Ini satu-satunya bagian arisan yang gw suka, pasti ada makanan ha…ha…

Bukan hanya uang
Arisan pun bukan hanya uang. Kalo dipikir kreatif banget ya, apa pun dijadiin arisan; uang, panci, berlian, pinggan tahan panas. Walaupun begitu tetep gw ngga mau ikutan. Mending nabung dulu sebentar sebelum beli barangnya.

Pertemanan bubar
Ini alasan kuat yang buat gw ngga suka arisan; karena urusannya benda/uang, kalo ada masalah atau bentrok eh akhirnya pertemanan bubar (eufimisme gw untuk berantem). Terbentuklah dua kubu yang belain si A dan si B. Yang netral ngga ngebelain siapa-siapa, apes aja lah kalo dia belum dapet. Ada loh yang berhenti ronde arisannya karena kisruh begini.

Ada ya satu geng arisan disini yang bayarannya € 100 per bulan, pesertanya 12 orang. Ngga tahu gimana salah satu orang pernah dapet tapi uangnya ngga ditransfer sama bendahara kedia. Summer lalu sempet heboh ribut di Facebook. Gw yang ngga kenal mereka pun bisa baca Facebook status yang dirugikan karena ada temen gw yang ikutan komen. Baca ini gw jadi prihatin, kok bisa ya sampe begini.

Ajang gossip
Ini beda tipis dengan penjelasan nyokap gw diatas. Arisan memang ajang bersosialisasi dan ketemu temen/kenalan tapi ngga jarang jadi ajang bergossip. Kalo kalian mikir darimana gw tahu padahal ngga pernah ikut arisan, gw sering diupdate gossip terbaru sama kenalan disini. Sering update ini diembel-embeli “Yen, gw denger ini waktu arisan minggu lalu”. Bukan hanya sekali dua kali, kalo diitung jari kaki dan tangan gw ngga cukup bo. Gw sih hanya pendengar.

Pameran
Pameran disini bukan maksudnya showroom tapi arisan juga jadi panggung pamer barang. You sebut fashion brand standard ukuran cewe/istrinya bule dari golongan tertentu (standardnya tas Speedy atau Never Full Louis Vuitton, satchelnya Gucci yang konfeksi casual collection, Le Pliage Longchamp, Shoppernya Michael Kors & DKNY) mereka punya dan bawa, dari yang KW pake sertifikat sampe asli ada. Kadang semua tasnya dikumpul, difoto bareng dan dipajang disocial media. Kasian ya orang-orang kaya gini, kepercayaan diri mereka dan gengsi diukur hanya dari tasnya doang, cetek banget. Ini gw ngga sirik loh, gw sendiri suka dan punya beberapa barang bermerk yang gw beli dengan uang sendiri dan ngga gw pamerin, buat apa?

Frennemies
Frennemies = Friend enemmies, musuh tapi temen, temen tapi musuh. Ini sebenernya bukan hanya khusus kejadian saat arisan aja, tapi karena banyak perempuan Indonesia yang ketemunya saat arisan ya jadinya sering juga.

Gw itu paling ngga ngerti sama orang yang ngejelek-jelekin orang lain dan masih bergaul dengan orang itu. Kenapa ngga jaga jarak ya? Sekedar say hello gitu kan cukup untuk sopan santun. Atau kalo masih mau bergaul sama orang itu mbok ya brenti ngejelekin dia, orang kan ngga ada yang sempurna.

Kembali ke arisan dan kaitannya dengan frennemies. Jadi ada situasi kalo ada 1 orang ngga bisa dateng dan kebetulan salah satu anggota geng arisan ini punya unek-unek tentang yang ngga dateng. Banjirlah komentar lurus/miring tentang yang ngga dateng. Malesin ngga sih. Terus bulan depannya yang diomongin dateng, mereka senyum manis dan ramah lagi ke dia.

Indonesia banget
Overall gw setuju sama nyokap gw, arisan itu fungsinya untuk bergaul. Cuma seperti gw paparkan diatas kebanyakan faktor yang negatifnya dimata gw daripada positifnya. Kalo mau kumpul-kumpul makan bareng, kan bisa janjian tanpa arisan. Ini pendapat gw ya. Btw ada ngga yang tahu kenapa kebanyakan yang arisan itu perempuan?

Gw sempet tanya sama temen-temen gw disini, baik orang Belanda asli maupun sesama imigran yang berasal dari berbagai negara (Belgia, Jerman, Spanyol, Mexico, Maroko, Turki, Tunisia dll), ngga ada dikultur mereka itu arisan. Gw aja jelasin kemereka agak ribet karena pertanyaan mereka: Ini kan kaya muter uang bareng pergrup. Kenapa ngga pinjaman resmi aja?

Jadi kesimpulan gw arisan itu ternyata Indonesia banget!

61 thoughts on “Arisan

  1. sampe sekarang saya suka arisan Tupperware doang Mba Yo.. soale ga sanggup beli tunai, hahaha
    ini sama aja cicil yak… ^^

  2. hahaha.. sama mbak.. saya juga gak terlalu suka arisan, kecuali terpaksa dan kebanyakan arisan yang saya ikutin cuma ngumpulin uangnya aja, gak pake kumpul-kumpul tiap bulan (biar hasil arisannya gak kepotong biaya makan-makan #OgahRugi)😆 Males juga sih kalo ibu-ibu udah ngumpul, kebanyakan ngomongin orang takutnya nanti kejadian di kita deh..

  3. aku gak pernah ikut arisan mba Yo😦 abis gak ada yg ngajakin huhaha. DI Medan aku sering liat ibu2 arisannya sekarang pindah ke cafe2 atau restoran di hotel trus nanti foto2 seru gitu deh.

  4. sama mba, aku pun males ikut arisan padahal ini di kantor pada ikut semua sampe yang cowo-cowo pun juga. Gatau sih, ngerasa gak ada untungnya aja😀

  5. Baca postingan ini berasa mbak yoyen disamping aku sambil ngobrol..hahaha! Sama aku pun malas arisan, mending nabung sendiri deh daripada ikut arisan. Gosip nya itu looohh ampun dahsyat bener. Manapun disini ada kumpulan cewe Indo setiap arisan ada dress code nya..huaa! Niat bener mbak? hihihi.

      • Hayuukk…!! nyobain yg di samping nya Si Joe mbak, abis makan worteltaart kita tenggak es cendol! hehehe. Ga pake arisan laahh…hihi🙂

  6. big no no karena gak terbiasa juga, kl alasannya krn ajang sosial, ya wes lah ngopi2 aja jg cukup kan?🙂
    eh btw, speedy msh jaman ya mbak? :))

  7. aku pernah ikutan beberapa kali, itu juga buat jaga silaturahmi sih. Tapi sekarang udah engga lagi, abis males. Mendingan nabung sekalian soalnya😆

      • iya mbak Yoyen, soalnya kalau arisan, semakin ke akhir semakin ribet deh nagih duitnya,,jadi aku malas ikutan lagi. Kasian sama yang dapet terakhir

        • iya mbak Yo, jadi daripada jadi bete-betean dan silaturahmi berujung musuhan, mending beneran ngadain ketemuan rame-rame,,makan plus ngobrol, bayar deh ga pake bete betean😆

  8. Aku pengalaman 2x arisan sama temen2 kuliahku tapi selalu bernasib dapat paling akhir dimana anak2nya udah jarang ngumpul komplit, jadi biasanya ada beberapa orang yang belom bayar dan susah ditagihinnya😀

    Aku juga ga gitu suka arisan mbak Yo. Seneng kumpul2nya aja. Dan setuju dg mbak Yo, dulu jaman kecil yang aku ingat dari arisan adalah kue2 yang dibawa mamaku pulang dari arisan RT hehehe

    • Wah, berabe ya kalo gitu Lia, moso kita yang dapet yang musti nagih uang kita. Ha…ha…iya, seneng aja dulu aku waktu masih kecil kalo ibuku pulang arisan bawa kue-kue basah, enak

  9. Salam kenal, mbak Yoyen🙂
    Sampai sekarang saya ga suka ikut arisan mbak hehe, ada sih temen SMA yg ngadain arisan untung saya ga gampang terpengaruh. Mama saya juga suka ikut arisan sih tp yg simpel dan puji Tuhan sampai skrg gada drama berseri tentang arisan.. haha😀

    Btw bhs Inggris atau Belanda-nya Arisan apa, mbak Yo?

    • Salam kenal Grace. Ibuku ikut arisan sampe sekarang ngga ada drama seperti tulisan aku diatas, bisa juga yang arisan langgeng kaya gitu. Hmm, apa ya arisan bahasa Inggris dan Belandanya? Ngga tau Grace. Mungkin karena ngga ada arisan ya dinegara berbahasa tersebut. Terima kasih udah mampir disini ya.

      • Gw sempet tanya sama temen-temen gw disini <– Lah trus gimana jelasinnya mbak hehehe. Penasaran aja sih karena masalah budaya/kebiasaan, jadi ada keterbatasan perbendaharaan kata, kan.

        Iyah sama2 mbak Yo😀

        • Jelasinnya ya aku cerita seperti ini: Di Indonesia banyak perempuan (biasanya perempuan) yang tiap bulan kumpul, setor uang, diakhir acara buat undi dengan nama peserta, diundi. Yang menang undian dapet semua uang yg disetor. Ini diulang sampe semua yang ikut dapet. Gampang kok jelasinnya walaupun ngga ada sinonim kata arisan dalam bahasa asing. Setelah cerita gitu, aku cerita seperti yang aku tulis diatas.

  10. hallo mba Lorraine salam kenal🙂

    aku juga gak suka ikutan arisan riweh klo menurutku. pernah sekali waktu awal2 kerja itupun karena dipaksa2 ama senior baru sekali “kocok” ehhh langsung bubar karena alasan gak jelas ada juga teman ngiming2 arisan emas dan arisan dinar sekarang lagi booming gitu mba disini. ohya sama kemaren baruu aja ditawarin arisan umroh mbaaa. apa pulakk lah itu pikirku T_T”

    aku si kaya mba bilang aja better nabung dulu and beli deh.

    • Hallo Nisa salam kenal juga. Betul-betul kreatif ya sekarang macem-macem arisan. Sampe umrohpun ada arisannya. Ngga tau ya aku kok rasanya ngenes kalo niat silaturahmi jadi berantem gara-gara arisan karena ya urusan uang, sensitif. Mending janjian kumpul-kumpul tanpa arisan atau kalo perlu uang nabung gitu atau pinjaman.

      Makasih ya udah mampir kesini.

  11. Aku juga ga suka arisan mba. tapi sempet sih ikut 2x.. yg pertama di kantor, jd buat nagih2 gampang karena ketemu mulu tiap hari😛.. yg kedua diajakin temen karena supaya bisa rutin ketemuan.. hahaha cuma berhasil di 3pertemuan pertama abis itu pada milih transfer dooong.. sama aja kalo gt.

    Lagipula kalo arisan dibilang sekalian nabung.. kalo dapet pertama mah kagak juga yaaa.. abis itu berasa kayak nambah utang aja.. >___<

    • Iya, sama aja boong uangnya ditransfer, ngga seru arisan tanpa ketemu dan makan-makan.

      Betul Be, dapet pertama awalnya seneng tapi nanti agak kecele karena nambah utang. Dapet terakhir yang lain udah males-malesan bayarnya.

  12. kalau saya dulu malah gak pernah ikut arisan mbak, baru di BKK aja ikutan, diajakin temen…sebenarnya meski arisan identik dengan nabung, faktanya bohong banget tuh, orang arisannya di kafe atau resto, yang ada tiap arisan malah keluar lebih banyak uang untuk makan-makan dibanding hari biasa, hehe..tapi masih untung anggota arisannya asyik dan bukan drama queen, jadi niat silaturahmi masih valid lah ya🙂

  13. Ah, memang arisan fungsinya untuk sosialisasi sih… Banyak yang seneng arisan karena bisa sambil gelar dagangan. Malah brand salah satu alat rumah tangga menawarkan ibu-ibu menggelar arisan di rumah nanti mereka datang & display produk, dan ada insentifnya buat penyelenggara. Makin ‘seru’ kan kalo udah dikomersialkan gini… hihihi… Salam kenal Lorraine!

    • Salam kenal juga. Memang betul, kalo ngga ada pengalaman buruk dan suka kenapa ngga arisan? Cuma aku kebanyakan lihat arisan yang ujungnya ribet, bikin males. Thanks for stopping by!

  14. Py lagi ikut arisan dong mba Yo, tapi gak ada drama soale ikut di kantornya ai.. Jadi gak ada ngumpul2nyaa..hehe.. Hanya setor uang aja lewat Ai..hihih..

    itulah yang Py ga ngerti sama orang yg harga dirinya ditaruh dibarang2 bermerek.. Emang liatnya kesian sih.. Kesannya kalo ga bermerek kesiaan bgt gitu..huhuh

  15. Menurut analisaku, arisan itu semata2 ajang pergaulan sih. Ya biasa lah orang Indonesia…makan ngga makan asal ngumpul. Kalau ngga ikut arisan diomongin orang. itu kata ibuku yg masih ikut arisan sampai sekarang. Kalau menurutku….seharusnya sih arisan bukan suatu keharusan. Lagian entah kenapa ya mbak..dari dulu aku hampir ngga pernah ngumpul sama temen-temen perempuan…mayoritas temenku cowok sampai sekarang sih😀

    • Betul Wul, di Indonesia sepertinya kalo ngga ikut arisan, ngga enak. Tinggi sekali tekanannya. Aku inget waktu memutuskan menikah dan akan pindah kesini, aku mikir terus bilang ke ibuku: asik mam, ngga ada arisan di Belanda ha…ha….

  16. Aku masih ikut arisan bareng tetangga seblok, mbak. Cuma sebulan sekali, dan itu emang lebih buat ajang ketemuan ibu2 doang, wong arisannya juga cuma 200 rebuan, hihi…
    Kalo nggak tahan2, emang banyakan gossipnya sih, daripada kegiatan positifnya… *ngaku*:mrgreen:

  17. Hmmm….ternyata dimana-mana sama ya soal arisan. Kirain kejadian2 seperti ditulis diatas cuma terjadi dipergaulan orang Indo di Perth aza, ternyata oh ternyata! Apa emang begitukah pattern pergaulan orang2 arisan ya? Perna ikut arisan 2x selama tinggal disini, karna yaitu tadinya tujuannya untuk menambah pergaulan dengan orang2 indonesia disini, aku pikir bole dey sekali sebulan doank ketemuannya kan. Ah ternyata uda ketemu cuma sekali sebulan pun, masih ada aza intrigue dan gossip2 murah meriah🙂 Belom lagi ada yang modelnya kalo dapet arisan ga mau nge-host either dirumah sendiri or di restaurant gitu…oh la la la…. kapok dan tobat ikutan arisan dey! xx

  18. aku beberapa kali ikut arisan. Yang paling gede 500 rb perbulan. tahun 2004 lah, diajakin nyokap mba yo. Tapi arisannya sistem tawar, ribet sih jelasinnya aku juga ga terlalu ngeh, aku cuma tau setor duit ke nyokap, ntar nyokap yang urus ke tukang arisan. Yang kuingat dari arisan itu, aku narik duit 7 jutaan (menurutku gede waktu itu) dan aku langsung beliin laptop ku yang pertama, Acer…. silaptop masih ada, hanya perlu diservis dikit. Itu salah satu pencapaian buat aku yang baru setahun kerja waktu itu. Abis itu arisan ditmpt kerja, tapi kapok gara2 ada yang susah bayar dan udah musti relain deh😦

    • Wah, gede banget Jo ikut arisan Rp 500.000! Somehow aku dikepala masih pake nilai Rp 19 tahun lalu, sebelum aku pindah ke Belanda🙂

      Terus, sekarang masih ikut arisan ngga?

      • Iya gede juga menurutku…tp untung langsung kubeliin laptop.jadi ketauan hasilnya. Sekarang sih ga pernah ikut arisan lg. Cuma sekali itu dan yang ditmpt kerja 4 thn lalu. 200rb perbulan.tp ga enak.ada yg mogok bayar.. kalo andaikan yg ikutan arisan terpercaya orang2nya aku sih mau2 aja ikutan.soale aku susah nabung :))

  19. Aku pernahnya ikut arisan kantor, seminggu 20 ribu, tiap jumat dikocok tanpa ada perkumpulan, tapiii tetep aja ada yang berantem dunk, ada yg gak nyetor biasanya dan susah bgt ditagih aplg klo udh dpt >.<

    • Semakin banyak yang komen dipos ini semakin meyakinkan aku bahwa arisan itu ribet ya Astrid🙂 Berantem lah, ngga nyetor atau susah ditagih setorannya. Sekarang kamu masih ikut arisan ngga?

      • Udahh gak mba. Selesai putaran 1 aku pilih gak mau ikut lg. Ujung2nya pasti berantem atau ada aja gak enakannya. Trus klo dapat nya pertama/awal2 jdnya kaya numpuk utang yaa heheeh.

  20. Aku ga demen mba ikut arisan. Gatau kenapa dari dulu kl ada yang ngajak aku ga pernah tertarik. Rasanya aneh aja gitu muterin duit di grup buat dapetin duit yang lebih banyak. Mendingan nabung sendiri deh kl aku.. Hehehe. Lagian ribet sering denger ada yang bayar dan ada yang ga bayar. Ahh tak usahlah aku bersusah payah dan berantem sama temen sendiri cuma gara-gara uang.

  21. Ternyata both arisan dan anggota arisan itu emang Indonesia banget ya. Disini ada 2 groups arisan tuh. Aku sih gga joint masalahnya sehari2 aku sibuk bantuin bisnis misoa, jd gga bisa commit bakalan bisa ngadirin arisan atau gga. Also, aku liat memang tuh arisan jadi ajang pamer. Baru juga arisan bubar, photo2nya udah jentereng di jejaring social. And emang betul, masing2 pada pamer barang mulai dari assesoris ampe ke tas. Kadang kesian juga sih liat mereka, spend money on unimportant stuffs like that, maksud aku, mereka kan py anak, kenapa gga save duitnya untuk anak2 mereka nanti atau beli something yg di kemudian hari add value gitu lho.

    • Di Belanda arisannya belum bubar sharing fotonya udah banyak, realtime🙂 Ya begitulah arisan yang excessive. Memang sepertinya arisan itu Indonesia banget ya. Thanks for stopping by.

  22. Karena aku tinggal di kompleks pensiunan dan jadi pasangan termuda, suamiku maksa aku ikut arisan Mbak. Soalnya karena kerja aku juga jarang bergaul dan ketemu sama tetangga, apalagi gap umur jadi ketemu paling say hai hai. Mereka berbaik hati seperti ‘ngawasin’ rumah kami, karena mereka kan rata-rata kegiatannya longgar ya. Nah mereka semua semangaaat arisan, aku jadi nggak enak dan ikut aja. Sebulan sekali, 2 jam-an dan banyak ngobrol dan makan-makan kayaknya emang buat sosialisasi ya, lah uang arisannya aja cuma 100 rebu. Karena aku paling kecil dan aku selalu bawa anak, aku sih kebagian denger ngobrol mereka dan ngikik-ngikiknya aja, lumayan banyak info yg kudapat sih mbak karena biasanya ngomongin soal sampah kompleks, kegiatan posyandu buat kampung sebelah, dsb dst. Tapi kalau arisan yang lumayan duitnya, aku emang males ikutan. Ya itu tadi, takutnya jadi nggak enakan.

    • Bagus berarti kamu ikut arisan waktu itu untuk bergaul dan yang didapat hasil yang positif. Ini yang ditekankan ibuku bahwa arisan itu ngga selalu negatif. Cuma gang arisan disini kebanyakan negatifnya Ndang😦

  23. Yoyen, iya ya knapa arisan it byk dan popular di antara orang Indonesia?🙂

    Yang gua ga ngerti lagi kenapa mesti foto foto berbaris rame rame, pake baju berwarna sama etc. Kan banyak tuh yang pasang foto di FB ato Instagram:):):) Belom lagi yang pake tas2 bemerek gitu emang kesannya mo pamer ya. gua belom pernah lihat yang tasnya di pajang sama2 terus difoto sih.

    Nyokap gua dari jaman dulu juga suka arisan tapi ya ga kaya jaman sekarang yang ibu2 muda berdandan dan bergaya hanya untuk arisan, dan kalo kata temen gua yg ga suka arisan juga, itu mah ibu2 yang ga pernah urusin anak, anaknya ditinggal urus sama pembantu dan ibunya ustru keluar arisan, ke mall, keluar malem etc:):)

  24. Pingback: Arisan | Ailtje Ni Dhiomasaigh

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s