Bahasa Indonesia / Indonesia / Language / Thoughts

Indo…Indonesia

Gw heran kenapa di hari Sumpah Pemuda kebanyakan blogger tulis tentang Bahasa Indonesia padahal kan masih ada dua butir lain dalam ikrar nasional itu. Mungkin karena berbangsa dan bertanah air satu itu jelas ya. Tahun lalu di hari Sumpah Pemuda gw tulis tentang Bahasa Indonesia. Dan tahun ini juga tetap akan membahas bahasa Indonesia.

Nah yang gw bahas dihari Sumpah Pemuda tahun ini adalah sebutan Indo dan Indonesia.

Beberapa tahun terakhir ini orang Indonesia banyak yang menyingkat Indonesia menjadi Indo. Mereka menyingkat ini baik untuk menyebut orang Indonesia, bahasa Indonesia, masakan Indonesia, negara Indonesia dan segala apalah yang berasal/berbau Indonesia. Tebakan gw sih menyingkat Indonesia jadi Indo itu karena kepanjangan. Mungkin males menyebut lima suku kata In Do Ne Si A. Mungkin keburu-buru lagi WhatsApp, jadi tik aja Indo. Gampang, cepet dan orang ngerti yang dimaksud, ya kan?

Indo = Indische Nederlander
Buat gw yang tinggal di Belanda sebutan Indo untuk Indonesia itu bikin bingung. Apalagi kalo yang pake istilah Indo ini orang Indonesia yang tinggal di Belanda. Kenapa gw bingung? Karena ini ambigu. Di Belanda Indo adalah sebutan untuk keturunan orang asal Hindia Belanda dengan darah Indonesia campuran dengan orang Eropa. Contoh orang Indo ya suami gw itu. Bapak mertua gw campuran Swiss, Italia, Jerman, Cirebon & Bangil. Asal usul kaum Indo bisa dibaca dipos yang pernah gw tulis The Concubine.

Ini bendera orang Indo di Belanda.
IMG_7356.JPG
Gambar bendera koleksi indisch3.nl

Menariknya banyak juga orang Belanda yang menyebut partnernya orang Indonesia dengan Indo, Indisch. Padahal ini ngga betul. Menurut sejarah, etymologi dan sosiologi, orang Indo adalah campuran orang Indonesia dengan ras Kaukasus, bukan berarti hanya orang Belanda ya. Di Indonesia yang disebut Indo menurut kriteria resmi adalah orang Indonesia dengan darah ras kulit putih. Bisa jadi anak orang Indonesia dengan orang Kanada, anak orang Indonesia dengan orang Rusia dsb. Untuk gampangnya ini para orang terkenal (gw ngga tega sebut mereka artis :-)) di Indonesia yang disebut Indo menurut kriteria diatas; seperti Cinta Laura, Tamara B, Sophia Latjuba dan banyak lagi figur terkenal yang gw ngga tahu karena ngga ikutin entertainment Indonesia. Di Wikipedia ada informasi tentang orang Indo.

Baru bahas Orang Indo udah panjang gini padahal belum cerita masakan Indo loh. Singkatnya ini contoh masakan Indo; Makaroni skotel, Klappertaart, Spekkoek, Kroket kentang isi daging, Risoles. Orang Indonesia mungkin akan bingung tapi yang pertama kali eksperimen dan memasak penganan diatas ini adalah kaum Indo di Hindia-Belanda.

IMG_7358.JPG
Poster keren ini karyanya Wisesa.

Buat yang keburu sinis dengan pos ini dan mikir “Udah kadung” “Susah dirubah” dsb. Setidaknya gw menyumbang tulisan dengan penjelasan untuk meningkatkan kesadaran pentingnya menyebut Indonesia secara lengkap. Mungkin gw berlebihan karena latar belakang gw yang cinta sejarah dan bahasa tapi ini observasi gw. Dan terus terang gw gemes banget dengan fenomena Indonesia disingkat jadi Indo.

Sebagai penutup gw mengajak orang Indonesia untuk mengucapkan kata Indonesia secara lengkap, ngga usah deh disingkat jadi Indo. Ngga kasihan inget perjuangan para pemoeda jaman dulu yang mengikrarkan Sumpah Pemuda dengan bangga? Indonesia itu identitas. Esensi Sumpah Pemuda itu menampilkan Indonesia sebagai bangsa, wilayah dan bahasa yang ada di Indonesia. Apa sih susahnya bilang In Do Ne Si A?

50 thoughts on “Indo…Indonesia

  1. wah mba Yo, ini emang bener banget. Masalah Indo vs Indonesia ini sama persis sama “orang Tionghoa atau orang Cina” gitulah, banyak yg ga ngerti penggunaan yg tepat. Berarti singkatnya, kebudayaan Indo itu lebih ke budaya percampuran Indonesia & Belanda dong yah?

    • Bedanya Indo Indonesia dan Cina Tiongkok ini karena ada dua; secara fonetis Indonesia memang kelihatannya wajar disingkat jadi Indo ya. Dilihat secara sejarah ya turunan Indo di Belanda (dalam bahasa Belanda Indische Nederlander atau Indisch) itu punya budaya sendiri.

      Dan budaya ini bukan hanya terdiri dari campuran budaya Indonesia (whatever it was karena waktu terbentuknya ras Indo Indonesia belum ada, adanya Hindia Belanda) dan budaya Belanda. Indo itu melting pot orang pribumi Hindia Belanda dengan beberapa bangsa Eropa yang ada di Hindia Belanda waktu itu. Untuk jelasnya baca post yang aku link diatas, The Concubine.

      • Wah kalo gt nanti aku baca deh mbak. Aku jg seneng sejarah budaya mbak, lulusan sejarah UI juga (sefakultas kita!!!), tapi yg lebih tau ttg Indo2an ya temenku dr sastra belanda. Fijne dag!

      • Sekarang orang di mari maunya praktis aja, jadi kalo mau bilang Indo campuran tinggal sebut muka Indo, atau turunan bule. Kalo cuman sebut Indo, biasanya sih kependekan dari Indonesia.

  2. wah mba Yo, ini emang bener banget. Masalah Indo vs Indonesia ini sama persis sama “orang Tionghoa atau orang Cina” gitulah, banyak yg ga ngerti penggunaan yg tepat. Berarti singkatnya, kebudayaan Indo itu lebih ke budaya percampuran Indonesia & Belanda dong yah?

    • Bagi golongan tua yang pernah mengalami sejarah, seperti om daku yang bilang, jangan lagi pakai istilah Cina, melainkan Tionghoa, karena sebutan Cina itu adalah penghinaan yang dilakukan oleh Jepang kepada orang Tiongkok, yang diangkat pesakitan dari timur.

  3. Saya pernah infoin teman untuk sebaiknya sebut komplit Indonesia dengan info ini itu saya kira dia sepakat, sayang responnya tdk menyenangkan🙂, memang semuanya di awali dari diri sendiri sih ya😀

  4. Hidup Indonesia!
    Confession: pernah beberapa kali nyebut/nulis Indo, bukannya Indonesia, tapi setelah dipikir-pikir, betapa malasnya otakku ini kalo dibiarkan berpola pikir seperti itu..
    Nice post, Lorraine!

      • Aku sempet terbawa menyingkat-nyingkat gitu karena pengaruh lingkungan juga terutama di Australia yg hobi banget menyingkat kata-kata.. Contoh: Oz (Australia), Brissy (Brisbane), Abo (Aborigins), sunnies (sunglasses), telly (television),dll.. Wah jadi terinspirasi nih buat post tentang Aussie slanks..hehehe..

        • Bikin dong Em. Sampe sekarang ngga ngerti orang Australia menyingkat evening jadi arvo, pregnant jadi prego. Dikata aslinya kan ngga ada huruf o ya🙂

        • Hahaha..aku beneran gak pernah ngerti sampe sekarang itu si afternoon kenapa bisa jadi arvo.. Nanya M pun dia cuma bisa bilang “dari sononya begitu..” Halahhhhh…:-(

        • And Sheilla for female and Bloke for male, and ciggy for cigarette oh and brekkie for breakfast dan masih banyak lagi ya. Gue rasa sih ini cuma bahasa slang aza, jadi suka2 ga ada tata aturannya Lo. Sorry ya gue nimbrung disini 😃 Gue sering banget thu pake kata brekkie dan arvo hehehe…

        • Ya betul.. Intinya sih slang.. Ada yg dipendekkan dari kata aslinya, ada juga yg benar-benar diganti jadi kata baru..
          Hanya kayaknya memang gak ada yg bisa ngalahin orang australia kalo soal bahasa slang..😄 Bener kan, Ria..?😄

        • Bener Vem, jangan lupa stubby for beer padahal kalo dipikir ga ada hubungannya sama sekali kan beer koq jadi stubby hehehe

        • Whoaaaa😝😝😝ngakak abis baca “stubby”.. Ancur abis slang australia ini.. Satu lagi.., billy = teko listrik
          Nah lho…, ajaib kan..?😝😄

        • Mungkin yang pertama kali pake Stubby itu orang Australia keturunan Jerman Ria. Stubby bisa jadi berasala dari bahasa Jerman, Stube yang artinya kamar, ruangan, ruang tamu. Di Jerman dan negara berbahasa Jerman lainnya (Swiss, Austria), die Stube itu seperti pub lah. Di Stube orang banyak minum bir.

  5. aku termasuk orang yang suka nulis Indo hehe. Soalnya kepanjangan kalau lagi WA atau chat tapi….akhirnya juga suka ketulis pas nulis blog. Gara2 tulisan ini jadi ngerti, makasih infonya mba Yo :0
    ngebiasain nulis Indonesia lagi deh, toh gak panjang2 bener hehe

      • Aku udah nyadar itu salah dari kapan2 mba tapi emang males nulis lengkap hahaha *toyor*. Nyadar salah karena kalau aku nulis Indo pas lagi WA ama si Matt, si matt suka nanya, maksut aku apa hahahaha. Cuman detail lengkapnya aku baru tau sekarang🙂 makanya harus dilatih lagi gak nulis Indo hehehe. Disentil bagus, mba Yo, karena kan emagn salah hehe

  6. Wah ngaku, aku seringnya malah nulis Indonesia tuh Ind doang apalagi kalo sms. Kalo Indo aku kepikirannya tuh pasti blasteran, gak pure orang indo biasanya keturunan kaukasia juga🙂. Bener juga sih nulis Indonesia secara benar menunjukan respek kita yah🙂

    • Betul Maya, aslinya istilah Indo memang untuk orang blasteran Indonesia dan ras Kaukasia. Ngga tahu kenapa beberapa tahun belakangan ini banyak orang menyingkat Indonesia jadi Indo.

  7. Jadi malu mba Yo, Py org yg termasuk sering nyingkat Indonesia dgn indo. Terima kasih sudah ngingetin ya mba Yo🙂 Bakal biasain lagi nulis Indonesia.

  8. Iya ya, jamanku kecil dulu sebutannya anak indo ya anak2 bule itu, mulai sekarang malah banyak bgt yg sebut indo sebagai singkatan dari indonesia. Jangan2 aku begitu juga tanpa sadar atau tidak, thanks you for reminder mba yo. Salam Indonesia

  9. Sampai sekarang aku masih setia nyebut/ngetik Indonesia lengkap nggak dikurangi. alasannya kurang lebih sama seperti penjelasan mbak itu. Indo bukan Indonesia.

  10. Kalo ngetiknya di hape sih masih lengkap “Indonesia” krn ada auto-words nya mbak Yo, xixixi😛 Kalo di laptop ato ngomong langsung pasti disingkat Indo hehe, lgsg dibenerin deh habis ini

  11. Iya ya kebanyakan orang pada sebut Indonesia pake indo karna lebih cepet dan singkat. Suka sih tulis Indonesia disingkat jadi indo tapi kalo lagi ngomong ato ngobrol gua ga pernah pake indo, selalu bilangnya Indonesia. Jaman dulu kayanya yang anak indo campuran juga suka dipanggil noni londo? Itu makanannya banyak juga ya yang dari londo, gua ada yang ga pernah nyoba, tapi kalo kroket dan risoles sih suka banget.
    Itu poster yang 5 kepalan tangan bukan poster official dong? Kayanya gua ga pernah lihat. Ingetnya gambar garuda Pancasila aja.

  12. aku baru tahu mbak Yo kalau risoles itu masakan indo😀
    kalau untuk ngetik di wa/sms dan sejenisnya, aku suka nyingkat Indonesia jadi Ina. ini sih efek kebiasaan nonton pertandingan badminton, indonesia suka disingkatnya Ina

  13. Huhuhu, kayaknya aku suka juga nyingkat2 gitu, padahal ngakunya cinta Indonesia😁. Suami juga pernah nanya kenapa orang Indonesia suka bilang dirinya Indo? Indo dan Indonesia kan lain….. Gitu komentarnya.
    Asli Baru tahu ada bendera orang Indo di Belanda. Thanks jadi nambah wawasanku

  14. Pingback: Catatan di Hari Sumpah Pemuda | Chez Lorraine

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s