Bahasa Indonesia / Blogging / Thoughts / Women

Ngga nyaman

Hari minggu lalu gw ngobrol sama Ailsa di Twitter. Dia share link ke blogpostnya yang menarik banyak pembaca. Topik yang dia bahas adalah kawin sama bule ngga enak. Ada pembaca yang bertanya di pos tersebut bagaimana caranya ketemu bule kaya. Baca deh komen orang itu tanggal 18 Januari.

Gw juga pernah tulis pos tentang bule, judulnya Minta bule dong. Pos ini yang banyak dapet traffic. Baca key words yang masuk bikin gw berreaksi sebagai berikut: ya ampun, gila dan akhirnya diem saking ngga bisa ngomong apa-apa lagi.

Gw tulis pos ini sebenernya maju mundur. Sebabnya gw ngga mau cerita hal negatif yang gw alami sebagai blogger karena gw pikir ini risiko punya blog yang terbuka untuk umum, ini risiko berinteraksi dengan orang asing di dunia maya. Cuma si Ailsa bilang supaya gw tulis agar orang tahu pengalaman gw ini.

Ini cerita pos ini tentang satu komen dipos gw Minta bule dong. Buka pos tersebut dan scroll kebawah, tanggal 22 Desember ada orang komentar pake nama Nienadwie. Ini gw buat printscreennya biar gampang kalian carinya.

2015/01/img_8437.jpg

Tampaknya orang ini ngga puas dengan jawaban gw, dan nanya lagi.

2015/01/img_8438.jpg

Nah, gw tetep ngga mau jawab karena menurut gw gaji itu relatif, tergantung gaya hidup. Ada pembaca yang namanya Vinesha jawab. Dan si Nienadwie (sementara itu dia udah ganti nama jadi Prince Denada) berterima kasih sama si Vinesha itu dan jadi sinis’in gw (nyolot bahasa Betawinya). Kalo masih tertarik baca sendiri deh dipos ini.

Yang males scroll ini gw buat singkatannya. Jadi si Nienadwi/Prince Denada ternyata kebetulan sudah bercerai (dalam beda waktu sehari!), menurut dia gw risih jawab pertanyaan dia karena gw udah jadi nyonya bule.

Dan ini pernyataan dia yang membuat gw menghela napas panjang
Sy yakin smua berfkir kesana. dan bagi yg sudah bisa dpat jdi nyonya bule…. biasa lah mungkin bisa melihat yg lain lebih dibawah nya….hmmm sperti yg anda katakn dibatas. dan sekali lagi menghela napas lebih panjang lagi
Sy yakin smua berfkir kesana……. kalo ga brfkir ngitu mana ada mereka juga jauh2 rela ninggalin indonesia just because of bule….hehee

Apa otoritas gw?
Gw ngga ngerti orang yang curhat panjang lebar dan minta pendapat gw tentang hubungan mereka dengan pria ras Kaukasus. Apakah karena pos Minta bule dong itu gw dimata mereka tahu tentang bule? Ngga tahu deh. Yang gw tahu pasti gw ngga nyaman bo ditanya kaya gini sama orang yang ngga gw kenal. Sebabnya adalah gw sendiri ngga akan pernah tanya hal pribadi seperti ini ke orang yang gw ngga kenal. Gimana bisa gw musti bilang si penanya musti ini itu? Info yang gw dapet kan sepihak, hanya dari dia bukan dari partnernya juga.

Bukan hanya si Nienadwi/Prince Denada yang tanya seperti ini, ada 3 orang yang tanya seperti ini lewat email. Ketiga orang ini mengerti kenapa gw ngga mau memberi saran mereka harus gimana.

Oh ya, banyak pertanyaan masuk lewat email tentang hidup di Belanda. Ini gw nyaman balesnya karena info yang ditanya itu faktual seperti jarak dari A – B, info kota tertentu, tentang makanan dan transport. Dengan senang hati gw jawab karena ini membantu orang.

Ditanya pendapat tentang hubungan dua orang yang gw ngga kenal dan ada kemungkinan saran gw dijalankan yang mempengaruhi hidup dua orang itu selanjutnya, buat gw ini berat sekali ya. Siapa sih gw?

Tata krama
Nah kembali ke pos ini. Sebagai praktisi dibidang komunikasi, gw mendapat banyak sekali informasi dari si penanya ngga puas ini. Alasan gw tulis pos ini adalah; dia bertanya, gw jawab. Dia ngga puas atau ngga berkenan dengan jawaban gw, silahkan. Hanya yang gw ngga suka, dia ngga ngerti tata krama.

Malah berimplikasi bahwa karena gw udah jadi nyonya bule gw ngga mau jawab pertanyaannya dia. Yaelah, pertama: pernyataan dia ini salah, suami gw bukan bule, kedua: mau orang nanya seperti ini tentang hubungannya dengan pria Indonesia pun, ngga akan gw jawab, ketiga: kesan dia karena gw udah dapet bule, gw ngga mau lihat kebawah.

Yang bikin gw gregetan juga si cewe ini menyamaratakan semua perempuan Indonesia yang partnernya bule. Menurut dia mana mau keluar Indonesia kalo bukan karena bule. Err, banyak temen dan kenalan gw sekolah diluar negri dan ketemu cowok bule tuh padahal mereka ngga cari jodoh.

Akhirnya dia minta maaf sih, setelah dia baca gw berang dan setelah gw kasih jawaban yang dia mau walaupun gw ngga yakin pola pengeluaran cowok bulenya persis seperti itu atau ngga.

Gw tulis pos ini bukan untuk menjelekkan dia ya, toh untuk orang yang kebetulan browsing disini, bisa baca komennya cewe itu. Dengan baca pertanyaan pertama dia orang akan membentuk pandangan tertentu ke dia. Dia sadar itu setelah gw tulis dikomen jawaban gw yang pertama kedia. Tujuan gw tulis pos ini untuk menegaskan bahwa komunikasi itu dua arah. Loe tanya, gw jawab. Loe nyolot ngga suka jawaban gw, gw akan tetap bales dengan sopan, tenang tapi tegas. Dibawa emosi menghadapi yang seperti ini hanya buang waktu.

Lagipula, buat para bule hunter pacar bule, tanya hal begini lewat jalur pribadi lah. Jangan dibuka semua urusan pribadi hingga mendetil di internet yang merupakan ranah publik, semua orang bisa baca. Sebagai perempuan dan feminis gw miris dan sangat ngga nyaman baca komen/curhat seperti itu. Masa segitu desperatenya sih jadi perempuan?

99 thoughts on “Ngga nyaman

  1. Nggak bikin nyaman memang pertanyaan dari si Nienadwie itu Yen. Dan menurut gw pertanyaan-nya soal gaji dan kemampanan itu – selain aneh bin ajaib dan kurang ber-etika, itu bikin gw bertanya-tanya apakah dia beneran cinta apa enggak..

    kadang bule hunter yang materislistik itu mungkin mikirnya hidup di luar negeri bersama bule pasti sama dengan hidup bule ketika para bule ini jadi expat di Indonesia kali ya? Gak kepikiran menyebalkannya hidup dengan musim dingin😀

    Bule expat di Indonesia ya kelihatan glamor karena gaji euro/dolar belanja-nya di rupiah plus dapat fasilitas karena mereka expat..tapi kalu balik pulang kampung ya sami mawon lah kayak org Indonesia di Indonesia…

    dan coba deh kalu jadi expat di Eropa…gak berasa kayak expat di Indonesia kalii…soalnya gaji-nya Dolar/Euro, belanja-nya Euro, plus fasilitasnya sih ya ok lah tapi tetep aja belanja belinji dalam euro..kantor gw sialnya gaji expat USD dan mesti belanja dalam euro..gaji tergantung nilai tukar😀😀

    dan ya ampun, beda usia-nya lumejen juga ya – 21 tahun bow..tapi sebenarnya kalau memang cinta dan yakin dengan pasangannya yah, gak perlu sampai diskusi online dan buka-bukaan kayak gini….

    Maaf Yen..jadi kepanjangan komentar gw…

    • Membeberkan gaji dan umur dia, terus cerita gamblang statusnya yang mana pernikahan dia dengan suaminya udah ngga harmonis lagi. Besoknya komen dia bilang kebetulan udah bercerai. Bingung, ngga nyaman dan takjub gw ada orang yang bisa curhat full gini in public ke orang yang ngga dikenal.

      Oh ya, dikomen pertamanya dia tulis si cowo bule minta dia untuk datang ke Belanda dengan anakanya, untuk merawat dia dan kalo cocok akan menikah. Kalo cocok, kalo ngga cocok? Balik ke Indonesia?

      Bener Ndah, bule hunter mikirnya hidup diluar negri sama seperti di Indonesia kali ya. Dicerita ini dia tulis cowo itu punya mobil & rumah, hal yang biasa lah di Belanda. Padahal hidup di sini perjuangan, ngga ada pembantu, ngga ada street food, musti belajar bahasanya etc…etc…

    • Eh gw tambah lagi jawabnya, kecepetan pencer enter. Iya, beda 21 tahun. Orang baca itu kan bisa jadi tung…tung…

      Gw dapet komen pertanyaan gini jadi mikir untuk tulis tentang bule hunter seperti yang waktu itu kita bahas sama Ririn di Utrecht deh.

      • halo mba Lorraine, salam kenal ya, aku suka baca blog mba karena awalnya suka banget sama nama Lorraine..hehehe silent rider aja sih, ini agak melenceng dari topik tp karena nyebutin mba Ririn dari Utrecht jadi pengen komen apalagi diatasnya juga ada mba Indah, ternyata kenal juga ya, mba Ririn itu kakakku mba hehe, rencananya bulan Maret ini aku mau kunjungan ke Belanda, siapa tau kita bisa ketemu ya mba hehe..

        • Ah Lydia, dunia kecil ya. Aku temenan sama Indah udah lama dan baru kenalan sama Ririn tahun lalu itu. Seru ngobrol lama kita bertiga dari siang sampe malem.

          Kalo bisa boleh, sekalian janjian sama Indah juga🙂

  2. Masih banyak orang Indonesia yang berfikiran seperti komentar mbak Indah di atas.

    Jadinya sering timbul nada-nada sumbang ya mbak…😦
    Semoga saja para perempuan Indonesia pada “melek” dan ndak silau sama dollar/euro…

    • Betul teh. Aku rasa perempuan ini agak naif memang ya. Tentu kalo euro dikurs ke rupiah memang besar tetapi biaya hidup sehari-hari disini kan juga lebih besar, standar hidupnya lain.

      Dengan tulis seperti ini mudah-mudahan ada yang baca deh, dan yang berburu bule jadi tahu.

      • Hi mbak Yoyen!
        Akhirnyaaa.. Kesampaian jg bikin blog sendiri..😀
        Gw sih udah kebal mbak, dapat pertanyaan kyk gini…
        Trus banyak jg yg tanya gimana caranya bisa pacaran sm bule…
        Jujur aja, gw sering risih ditanyain begitu… Trus yg gw perhatiin, para bule hunter itu seringnya gak peduli soal umur.. MauMauda 20 thn kek, 50 thn kek, biarpun udah bau tanah tetap aja dikejar… Yg penting duitttt.. N syndrome inferiority nya masih kuat.. Bule kakek2 gitu tetap keren krn kulitnya gak berpigmen..
        Gw nulis di blog jg sih mbak soal bule hunter ini…
        Lagipula, biarpun gw gak pernah menetap di Eropa( plg lama tinggal 2 bln) kan tetap terasa kl kita harus mandiri krn gak ada pembokat.
        Gak usah jauh2 ke Eropa, tinggal di Singapore jg harus mandiri…
        Kyknya org yg brranggapan hidup di luar negeri enak tuh cuma org2 yg sama sekali gak pernah jalan2 ke luar… Jd pikirannya sempit bgt..

        • For me typo is mispelling words. Apparently that is what you think about men over 50 who smell like ground, it’s your right to do so. However be careful there with generalizing.

        • Sorry mbak, mungkin kita beda pandangan krn umur mbak jauh diatas umur aq… Aq br umur 20an.. Jadi, menurut q, nge-date sm cowok yg umurnya 50+ tuh nggak banget, soalnya hampir seumuran sm bokap..

  3. sebenarnya saya juga dapat banyak inbox mbak di beberapa postingan terkait suami bule entah kenapa traffik jadi tinggi terkait postingan bule bule bule… kayaknya ampuh banget, yang nanya kadang baru pacaran terus blak blakan nanya ini itu padahal saya aja tinggalnya di Indonesia…. terus ada minta nasehat gimana kalau beda umur segini, saya sendiri beda 10 tahun sama MB saja sudah kadang kurang klip pda beberapa hal, tapi tak semua pasangan kok ada juga yang gap nya jauh tetap harmonis. Btw, tapi memang awalnya terkait bule hunter saya awalnya pikir akhh cuma istilah doank ternyata memang sudah banyak perempuan yang niat hunting demi bisa hidup di negeri impian…karena mereka lihat nya yang indah indahnya saja…

    • Makasih sharingnya Siti. Semoga yang lain baca ini juga jadi mereka tahu. Memang pos tentang bule menarik para bule hunter dan blog reader biasa kok. Setahuku si Noni juga sering dapet permintaan ini/ditanya advis🙂

  4. Hi Mbak Lorraine,

    Kemarin iseng2 saya coba untuk mengerti pertanyaan dia dan sebenarnya mau nanya apa. Sampe 3x baca, di karenakan banyak yang di singkat, saya agak kurang jelas dan titik koma nya juga ga ada. saya rasa either dia tidak tenang karena di haruskan mengambil risiko yang 50-50 tidak bisa di gambarkan dengan keadaan di luar negri dan ada rasa excitement nya juga yang pingin merasakan hidup di luar negri. Mungkin karena itu dia nulis nya cepet2 dan tidak di baca ulang atau memang cara komunikasi nya yang dia tau begitu : )

    Cara komunikasi bermacam2 dari oral, written body language dan body language. Rata2 di orang yang saya ketemu di Indonesia kebanyakan pakai Oral dan Body language. dari marah2 same waitress dgn nada tinggi dan/atau sambil menunjuk2/melotot, menggebrak meja sampai sampai pernah saya menyaksikan orang teriak2 di tempat umum, berantem sama pasangan/relative nya di restaurant (in my case at fine dining rest. where we were supposed to enjoy our celebration with our family) rrgghhh… such a culture shock for me. Personal boundaries are meant to be tested here in Indo. Saya heran melihat orang di sini, kok pakai baju ber-merk tapi ga sadar dengan perilaku nya. Focus nya hanya di diri sendiri kali ya.
    Kalau saya perhatikan juga pada saat menyampaikan pendapat secara tertulis, tidak jarang emosi nya auto-pilot, bukan memakai kata yang lebih bijak.

    Im probably wrong and judgemental, tapi no matter how old you are, where you come from, how you dress, how thick your wallet is, but if you treat people with such ill-mannered, regardless if you just have a bad day, then i will judge you being un-educated or lack of self-control, esp. in public place, rrgghhh… my mom always says if you have no nice thing to say, don’t say anything at all.

    sorry jadi sedikit curhat dan jadi panjang deh. saya sedang latihan nulis nih…. pingin nulis personal blog, tapi masih belum berani. Limited linguistic repertoire in my case.

    • Hi Sherly, There are so many info between the line in her first comment. She didn’t literary ask for my advice but I could sense that she actually did.

      The truth is she seems not to understand why I wrote this post as she herself has commented and told me to chill. I wrote this post to express and share to others that that kind of bare all tell all to strangers online is just not done. I am relieved you and many more readers agree with me.

      Thanks for sharing Sherly.

      • Bukan nya mengeneralisasi ya, tapi banyak sekali saya bertemu dengan orang indonesia yang males baca dan memikirkan apa yang dia baca. Banyak banget yang as-bun😀

        Dulu pengalaman masih tinggal di San Francisco, ada orang indonesia bertanya, bagaimana bisa saya dapet suami seperti suami saya. Suami saya indo or hapa- kalo di amrik bilang nya hapa (papa nya caucasian – mama nya org jogya), born and raised in california, tapi tata kromo jogya nya kentel banget. Jadi ya cukup ideal buat orang seperti saya yang lahir di jkt tapi besar di sing dan di sf. Wih dari sejak dating sampe kawin, itu pertanyaan dari yang sopan sampe nyinyir (as if i dont deserved to be married with such “perfect” husband). Jadi nya malessssssss banget socializing sama org indonesia.

        People didn’t realize about the upcoming struggle in inter-cultural marriage. My day job is clinical psychologist (specializing marriage family therapy) so I’m well-well-awared that couple in inter cultural marriage have to work 4x harder than similar culture couple. Financial security is not the only reason to have healthy marriage, people !😛

        • Yup, I second all that! Memang ngga generalisasi, mayoritas begitu Sherly. Sayangnya kita juga kena getahnya, sesama orang Indonesia yang seperti itu pikir kita juga seperti mereka.

          I think you should write posts about inter cultural marriages. I have my own share too. Aku ada draft tentang ini tapi belum selesai sampe sekarang.

        • Oh iya, one more thing. Aku juga ngga mau jadi one of those people yang (tanpa) ditanya kasih advis ke orang as I hate it myself when someone provides me some advice.

        • Oh kale nana advice same saya sih kudu bayar hourly rate sih :p jadi jarang di mintaiin advice. i told them, if you want to know more, call my office :p belagu memang kedengaran nya. Tapi thats my day job, people. Girl gotta make a living, baby!😀

  5. What, baca ini aku bertanya-tanya sendiri. Ada ya orang kaya gitu, mmm. Sangat mengherankan dia kasih tau kehidupan pribadinya ke orang yang ga dia kenal. Mmm. Ampun daah.

  6. Mbak Yo udah bagus banget ngasih jawabannya. Bisa membatasi diri buat gak terpancing ikut campur urusan orang, dan tau resiko kalo berpendapat trus bisa mempengaruhi kehidupan orang itu.
    Itu pengendalian diri yg super.

  7. Serius amat hehee…. Hati2 say jngn nahan marah kpanjangan bisa menghambat jalan masuknya rejeki lho. dan bkin hdup ga bahagia… piss salam orng betawi.

  8. Nampaknya gaji sekarang jadi pertimbangan untuk memilih pasangan, padahal mau gaji berapa pun kalau gaya hidupnya ga seimbang juga bakalan ga cukup.

    Semoga banyak orang bisa belajar dari postingan ini. Dan semoga banyak yang bisa belajar ngerem kalau nanya bisa lihat tempat situasi dan tempat juga.

  9. hm,,ikut menyimak, kalau saya pribadi memutuskan menikah dgn suami dan ikut dia tinggal disini krn emang udah dipikirkan masak2, pacaranya pun kurang kebih hampir 5 tahun,berasa cocok baru deh nikah,lah itu katanya kalo cocok nikah,lah klo gk cocok?

  10. Ikut menyimak waktu beliau comment mbak Lorraine, saya sih waktu itu cuma geleng-geleng plus gak habis pikir orang bisa terbuka banget dengan orang yang gak dikenal dan commentnya bisa dibaca banyak orang (yang gak dikenal pula), masih mikir sih sampe sekarang kok bisa yah….*tepokjidatdeh

  11. Mbak Yo, sejak aku nulis tentang Ujian MVV di blog, setelahnya ada beberapa orang yang menghubungiku untuk “Berkonsultasi” tentang prosedur menikah dengan WN Belanda, proses ujiannya, sampai cara mendaftar untuk mendapatkan MVV. Aku ingat-ingat 5 orang datang ke rumah, 2 orang datang ke kampus (saking ribetnya aku dengan tesis dan mereka yang sepertinya emang buru2 pengen dapat info akhirnya aku suruh datang ke kampus, aku sambi ngerjain hehe), beberapa lewat email, dan beberapa lewat telpon (yang ini kasus khusus karena ibu-ibu yang usianya jauh diatasku dan memang sedang ingin curhat juga). Jadi sejauh ini bersyukurnya aku masih belum “diganggu” dengan pertanyaan2 aneh seputar berburu bule. Sepanjang konsultasinya berhubungan dengan pengalamanku, aku akan senang sekali membantu. Tapi kalo melenceng, males juga kali ya.

    Trus, siapa bilang kalo menikah dengan bule kita akan dengan senang hati mengikuti dia ke negaranya. Jangan disamaratakan. Contohnya aku, harus maju mundur berdiskusi panjang dulu dengan suami dan keluarga tentang siapa yang akan pindah. Karena sebelum menikah, aku dapat tawaran untuk melanjutkan kuliah di universitas yang memang aku inginkan sekali. Di suatu titik akhirnya suami memutuskan akan mengikuti aku sekolah di negara tersebut, konsekuensinya dia yang akan cari kerja memulai dari nol lagi. Tapi setelah mempertimbangkan secara masak, akhirnya aku yang mengalah dengan untuk melepaskan beasiswa tersebut, pindah ke Belanda, meskipun berat banget mengingat perjuangan mendapatkan beasiswa itu juga ga mudah. Jadi, harusnya orang-orang kalau akan berkomentar lebih bijak dalam memilih kata, karena ga semua yang dia alami, harus disamakan dengan orang diluar sana. Dan siapa bilang setelah jadi nyonya bule membuat kita memandang kebawah. Memandang itu ya kedepan, kalo kebawah namanya nunduk (LOL).

    Maaf Mbak, jadi kebanyakan. Karena aku sebel kalo ada orang berprasangka hanya berdasarkan dari sudut pandang dia saja, lalu dengan seenak hati “menuduh” lewat komentar yang tidak elok dilontarkan.

    • Waduh kamu baik banget Den sampe konsultasi langsung gitu ditengah kamu sibuk nulis thesis dan persiapan sidang.

      Ya, tulislah pengalaman kamu bahwa ngga semua perempuan Indonesia yang partnernya bule otomatis mau ikut ke luar negri, meninggalkan Indonesia.

      Menuduh/menyamaratakan/generalisasi is deadly. Aku kalo tanya dan dapet jawaban tegas seperti aku ke dia, aku akan berhenti. Maar nee, deze mevrouw denkt dat iedere Indonesische vrouw echt dezelfde is zoals zij. Ik denk dat haar opmerking over neerkijken meer een zelf reflectie is voor haar. Ze is degene die dit zou doen als ze eenmaal de bule echtgenote wordt.

      Zo, dat was lekker lang in het Nederlands. Buat latihan ya Den, sebelum nyampe sini 😀

      • Kalo mereka nanyanya baik-baik dan sebelumnya tidak malas googling duluan, aku dengan senang hati membantu. Tapi kalau mereka minim info dan terlihat malas googling, aku juga akan malas bantu hehehe

        Iya mbak, nanti kalau segala huru hara pindah ini selesai, aku akan tulis fakta dibalik menikah dengan pria kulit putih. Bahwa sesungguhnya tidak semua nampak indah-indah saja🙂

        Hahaha, bedankt Mbak. Ik begrijp sommige zinnen, maar andere zinnen moet het woordenboek te zien. Ik hoop niet al te verkeerd om deze zin te schrijven🙂

    • Cape sih masih ngga apa deh Grace, ngga nyamannya itu yang ngga enak. Iya, curhatnya lengkap kaya rubrik tanya jawab psikolog di majalah.

  12. Waduhhh… gak banget ya kalo diliat tujuan nikah cm buat ekonomi doang kayaknya. Soalnya jelas2 background belum diteliti banget2 yg ditanyain malah salary.

    Btw, itu yang diomongin komen jg loh. Tapi kok komennya ga asik banget.

    • Walaupun kita menikah dengan dasar bukan hanya kemapanan ekonomi, ada orang yang buat ini prioritas kriteria cari pasangan.

      Iya, yang dibahas dipos ini komen, tulis supaya aku ngga usah marah-marah. Sepertinya dia ngga ngerti tujuan pos ini bukannya aku marah, hanya sharing bahwa aku ngga nyaman. Ngga nyaman karena reaksi dia setelah aku jawab ngga bisa jawab pertanyaan dia. Dianya malah merepet dan implikasi bahwa aku udah jadi nyonya bule makanya ngga mau jawab dan ngga mau lihat kebawah.

      Sebenernya pernyataan dia yang memacu aku tulis pos ini, ngga semua orang seperti dia. Dan lega bahwa semua orang yang komen disini juga menganggap pertanyaan dia itu bikin orang ngga nyaman.

  13. Aku terus terang terkaget-kaget baca pertanyaan prince denada ini. Duuh segitunya kah membeberkan masalah pribadi. Dan menanyakan hal gaji dan kemapanan kan standard tiap orang beda-beda ya. Jadi kayak yang dibilang Ailtje, gaji juga termasuk bahan pertimbangan buat cari jodoh ya.. Kok ya naif yaa. Menurutku kok cara dia bertanya dan merespon juga nggak sopan.

    Dan nggak bisa dong menyama-ratakan semu perempuan Indonesia keluar indonesia karena laki-laki berduit. Picik sekali yaa. Nggak gampang bikin keputusan pindah ngikut suami ke negeri orang, jauh, asing. Please laaah.

    Agak2 emosi jadinya bacanya. Semoga dengan postingan ini banyak yang belajar dan jadi terbuka pikiran untuk masalah ini. Thank you mbak Yo, sudah nulis ini.

  14. Jadi sedih, ternyata banyak wanita hanya sampe segitu pemikirannya, memulai suatu hubungan dengan menghitung untung rugi dari segi penghasilan, pake nyoba nyoba segala lagi…. Klo cocok nikah, klo enggak? Duuhhhh

  15. wuakkakakak lu kok jadi apes bener ya mbak…

    btw itu si mbak denada pasti udah ngitung2 jg tuh mbak, € 2300 diconvert sekarang berapa, lumayan kali dipikirinya dapet 33 jutaan rupiah :-))

  16. Komen2 curhat sprti itu emang bikin ga nyaman yah mba Yo. Didunia nyata aja kudu mikir2 dan pilih2 org ut dicurhatin masalah pribadi. Kalau ga deket ngapain juga pake buka2an ya kan.. Apalagi didunia maya yg notabene dibaca byk orang. Ada2 aja ya mba Yo🙂

  17. haduh mba… aku bacanya aja kesel apalagi mbak yg mengalaminya.
    kawin kok dianggap komoditas bukannya lebih kepada suatu pengalaman hidup. aneh juga.
    sabar ya mba.. yang penting pembaca yang manis dan baik hati selalu ada buat kamuuu (baca : aku) haha

    • Aku waktu baca keselnya bukan karena dia nanya gaji segitu mapan. Aku keselnya aku jawab dia ngga berkenan, dianya jadi sewot dan generalisasi gitu Yul. Mana salah pula, bilang aku udah jadi nyonya bule. Hallo, ngga baca di about me page laki gw orang apa🙂

  18. Mba Yo, gaji segitu mah gede kalau di Indonesia hehe.
    Yang aku gak suka cuman orang2 yang langsung2 nanya di komen, mungkin buat mereka biasa aja, tapi kita yang jawab rada2 gimana kan bagi2 informasi yang pribadi. Udah gitu dikasih jawaban ehhh nyolot, lah….gimana sih?

    • Iya besar di Indonesia tapi tetep tergantung gaya hidup ya Non. Mau gaji berapapun kalo gaya hidup melebihi level income ya susah.

      Karena jawabannya ngga sesuai yang diharapkan mungkin karena itu jadi gitu.

  19. Blog kamu banyak pembaca gara gara bule hunter ya mbak? hahahaha…sepertinya emang kamu dianggap expert. Anyway, di dunia ini emang ada sih orang orang yang asal nge-jugde dan ada orang orang yang “nikah cuma karena ngejar harta”. Duh miris juga sih, tapi ya gimana lagi. Mungkin jangan2 kita2 yg idealis ini dianggap aneh😀

    • Mungkin pos tersebut memang menarik bule hunter Wul🙂 Aku sih memang ngga apa ada orang yang nikah dengan pertimbangan selain cinta, cuma jangan samaratakan semua orang begitu. Miris memang bacanya ya.

  20. C’est bizzare Yoyen, elle demandait pour vos conseils, et puis elle a vous juger en meme temps! Simplement l’ignorer…impoli!

    • Exactement! Elle est très impoli et n’a pas de respect. Et sa jugement sur moi n’étais pas du tout vrai, du tout! Je me suis énervée après je l’ai lu et maintenant je l’ignore tout simplement. Elle peut lire elle-même ici comment les autres pensent d’elle.

  21. Kasian banget orang-orang yg kayak gini. Banyak orang mikir hidup di LN itu enak banget jadi in love with the idea not necessarily the person. Padahal repot banget, belum lagi klo sakit dan bule-bule yah into their own business bgt, ga seperti di Indo pasti ada aja yang bisa ngurus/bantu-bantu. Belum lagi kalo partnernya ternyata abusive (yang mungkin baru ketauan sesudah bersama karena waktu dalam proses “perkenalan/pacaran” udah keburu kesusu sama ide jadi istri bule ato tinggal di negara barat. Ga abis-abis deh klo ngomonin topik ini mbak.

    • Syndrome mengagungkan ras Kaukasia Mikan. Kebanyakan yang pengharapannya seperti ini melihat ras Kaukasia yang tinggal di Indonesia. Begitu diboyong kenegara asal mereka, gambaran hidup idealnya pudar.

      Bener ngga ada abisnya bahas ini. Bukan karena kita nyinyir tapi aku yang udah lumayan lama hidup dinegri orang, udah cukup banyak lihat kasus seperti ini lah.

  22. Mb Yo, I feel you! Ga pernah sih ditanya soal suami bule, bojoku bukan bule hehe. Tapi banyak sekali yang bertanya soal gaji, gimana supaya bisa kerja di luar ampe nitip-nitip lamaran. Semua yang ditanyakan itu berbasis pada “pemikiran” kalo kerja di luar itu enak, duitnya banyak. Paling sebel deh kalo ditanya begitu tuhh *loh aku kok malah curhat*

    • Hai Na, Oalah mengalami yang sama juga sering ditanyain? Ngeselin kan ya. Aku ngerti banget. Kapan itu disalah satu posku disini ada orang Indonesia yang nikah sama orang Belanda, tinggal disini. Dia tanya apakah aku tahu dimana bisa dapet kerjaan hitam (baca illegal). Waaa, ngga mikir ya nanya kaya gitu di internet. Imigrasi sini bisa lah pake Google Translate.

  23. Eeh..aku baru tau ternyata mba yo bkn post dr pertanyaan mba prince denada or who is her name yg dmn ada balesan dr diriku..sekaligus mo minta maaf klo dah lancang jawab pertanyaan doi y mba..aku jwb gitu jg krn ngerasa g bgt sm dia mau nikah sm “bule” hny krn gaji yg seharusnya bs lbh hati2 dlm mencari pasangan trlbh dia prnh gagal. Aku jg agak tersinggung sm jwbn dia tentang jd nyonya bule, secara suamiku org perancis, krn itu stlhnya aku g jawab/bales lg komen dr dia. Sungkem y mba yo.😉

    • Ngga apa Vin kalo ikut jawab komen orang disini selama komennya sopan dan ngga off topic. Aku malah suka loh ada yang ikutan diskusi. Tapi ya kalo orang komen disini ngga tahu tata krama seperti orang ini, ya akan aku tegur. Blog ini ibaratnya rumah online kita. Para tamu selayaknya menghormati tuan rumah.

      Oh kamu agak tersinggung juga ya baca jawaban dia?🙂 Generalisasi ya Vin. Dan menurutku itu self reflectionnya dia. Dia sepertinya berpikir seperti itu tentang status perempuan Indonesia dengan partner bule, dan dia menyamaratakan semua orang seperti itu.

  24. Wah makasih Mba Yo sudah share tentang hal ini. Saya jadi dapat tambahan ilmu tentang etika berkomunikasi di internet.

    • Etika ngga tertulis sih dan ngga wajib diikuti. Ini pelajaran bahwa komunikasi dua arah. Baik dari pesan yang disampaikan dan perasaan yang ada di si penerima pesan.

  25. bilang aja laenkali kalo ada yg nanya gitu…eike siap menjawab 1 pertanyaan begini 50 euro ya soalnya eike mesti pake(h) tenaga chenayang tenaga tharooot dan yang lain2 soalnya eike gak kenal yeeee….nanti eike salah situ cherai lagi eike disantet sama yeee …. ngomongnya pake gaya chinca laura(h)

    Duh….sebenarnya sekarang ini memang lg enak tinggal di londo…harga daging murah nek🙂 apalagi kalo daging tak halal hehehehe jadi siapkanlah default jawaban standar kalo ada yg nanya2 🙂

    anyway have a great and merry february 2015 yoyen!

    • Hai Bon,

      Ntar gw alihkan para bule hunter untuk konsultasi sama loe aja yah ha…ha…Asal loe ye daging ngga halal, bisa aja zus Bonnie.

      Have a good week and productive February.

  26. Ehhh uang gak halal kan kalo eike boooong sama yeee…heehehe capek ah ngomong gaya chincha laura. Hadooohhh hari dimana laki2 indonesia aja ada sekitar 40 juta kok carinya kaukasia lah aaya dpt bule kok ya ternyata karbitan dr saparua juga hahahaha yg penting cinta toh mbakyu…kalo uang yah cari sendiri. Apa gak kurang hormat ya laki2 kekita kalo kita kurang mencari buat diri. Kalo gw aih gak bule gak afrika gak indonesia ya kalo byari suami jangan cari potensinya…tapi impotensinya hhehehe becandaaa looh becanda (stress ngurusin keuangan perusahaan dan Q1) have a great week and february!

  27. Topik seperti ini selalu laris manis ya, mba..:D..setuju, ngga melihat menikah dengan bule sebagai salah satu solusi keuangan, solusi image. Lebih baik pekerjakan financial advisor.🙂 Tapi mungkin, ya, bagi beberapa orang hal itu dianggap sebagai salah satu solusi, hal yang terpenting dalam sebuah pernikahan. Jangka pendek masih ok, tapi jangka panjang?

    Tetap, ini ngga berlaku bagi yang memang jodoh, ya :))

    Baru tahu ada istilah bule hunter…

    • Hai Fee,

      Ada sih memang orang yang menikah dengan alasan ekonomi. Yang bikin aku ngga nyaman pertama si cewe ini tanya hal yang menurut aku pribadi sekali ditempat umum. Aku ngga mau dan ngga bisa jawab dengan alasan yang aku tulis diatas. Kedua: terserah deh mau nikah/hidup bareng dengan bule karena alasan finansial tapi jangan generalisasi semua perempuan Indonesia bermotif sama seperti dia. She didn’t do her homework either, nuduh aku ngga mau jawab karena aku udah enak jadi istri bule, padahal suamiku bukan bule😉

      Incroyable deh terus impoli. Masa dia nanya, aku jawab dan jawabannya dia ngga berkenan eh dianya ngga suka dan generalisasi. Karena itu aku tulis pos ini.

      Iya, ada istilah bule hunter, predator, ayam etc….etc…

      • chill out girl, too obvious if you just profiling someones mother in this posting, yet this girl is also a daughter of her mother,
        you simply sugarcoated the judging vibes nicely as a ‘sharing’ just like ya’ll mostly girls doing,
        yet, i remember you mention you’re a christian……

        • Saya hanya keberatan disebut ayam karena implikasi ayam itu negatif untuk perempuan. Hmm, tentang sharing disini yang kamu bilang sugarcoated. Tolong baca pos ini sekali lagi. Hanya berawal dari tidak nyaman ditanya orang tentang hubungan dia dengan orang lain dan saya diminta pendapat. Setelah dijawab dan jawaban saya tidak memuaskan untuk dia, perempuan yang saya bahas dipos ini generalisasi orang yang menikah dengan pria kaukasia. Tapi kalau kamu tetap melihat ini sebagai judging yang diperhalus terserah, itu pendapat kamu sendiri.

          Dan apa hubungannya dengan kepercayaan? Please stay on topic.

        • you should tell it too the world thou,
          chicks is cute and girls is cute too,pretty much going basis and it’s commonly used in the world,
          my lame perspective, but please chilled out a little bit….
          gotcha, dengan nyaman profiling orang lain tapi gak nyaman di profiling sama orang lain, ask yourself girl…….

        • Apa maksudnya profiling Dedy? Ngebahas orang? Sekali lagi saya jelaskan yang buat saya ngga nyaman dipos diatas adalah perempuan itu yang generalisasi semua wanita Indonesia menikah orang Kaukasia berdasarkan finansial. Kamu bisa baca kebanyakan komen diatas pendapat blogger perempuan lainnya.

          Dan tolong jelaskan saya ngga nyaman diprofiling orang. Diprofiling kamu maksudnya? But yet I keep on replying you nicely bahkan mengulang poin yang saya sampaikan diatas.

        • you called yourself as a praction in commonication,
          nope, what happen here it’s simply called self defense mechanism, basically not much different for what the girl doing once reply your comments, sometimes people just responds furiously when they disturbed, just like you when you felt referins girls as a chicks is offensive,
          hence the compassion is the only right answer, you should read Galatians 5:22-23,
          then read again your responds to offensive comments of your readers (about that girl),
          ask yourself about it, what is your motivation doing this post in the first place and how this post turnt to be…..
          we can made this rolled on and on over again, i just wanna show you that we just a human being, we did wrong things a lot, i also learn that making a jokes comment can lead to another serious conversation, perhaph i shall doing the appologize in the first place, so sorry my friend
          chilled out….

        • I don’t know whether he is a troll or he really doesn’t know how the situation is regarding bule and bule hunter🙂 What I do know I don’t want to be derogatorily called as chick here in my own blog.

  28. hehe im enjoying reading ur blog. menurut saya sih cuekin aja sptnya (dari komentarnya) embak itu orang kurang pendidikan. 2300 udah decentlah kalau hidupnya sederhana (ga ada cicilan or hutang) tapi masalahnya usia si bule dah 53, harusnya udah bisa dua kali lipat 2300. kalah jauh sm sy yg baru 30. btw koq si mbak itu tau2an gaji bulenya ya…pasti dia yg tanya ke mas bule soal gaji, punya rumah ga, mobil, dsb…setau sy kultur bule ga suka cerita2 begitu kalau ga ditanya.

    • Thank you Lala and welcome aboard! Iya. Aku hanya ngga nyaman ditanya hal yang mana jawabanku mungkin dia jadiin pertimbangan untuk hubungan dia dengan cowo itu.

      Lagipula gaji itu relatif dengan lifestyle ya. Itu kan aku ngga tahu. She drove me mad with her generalizing that all Indonesian women marry a Caucasian just because of money.

      • mbak, sekarang ini perempuan indonesia itu memang ganas2 loh kalau soal hunting bule. yg udah punya istri aja masih nekad perempuan2 itu nyosor. kaya pada desperate pgn suami bule. sampai bule2 ga jelas pun disosor asal demi dapatin bule. sy sih udah kenal suami dr masa sama2 kuliah di texas, pacaran dan nikah kr pertemanan bertahun2. dia sempat dpt kontrak kerja di indo, anak2 kita lahir pas di indo (ngurus dual lebih mudah) jd cuma bisa geleng2 nemu byk cewe indo pada nekad2 gitu. pdhl dimana2 lelaki yg baik itu lebih suka dg wanita yg punya pride dan dignity. apalagi kl bisa mandiri dr segala aspek termasuk financial, itu plus bgt.

        cuma bule2 desperate sih biasanya yg nekad pacaran/nikahin mbak2 nyosor itu kr dinegaranya mbak2 bule ga ada yg mau.😀

    • oh ya sudah baca haha that one is hillarious yah🙂 sy jg suka ditanyain, tp sy bawa santai aja hehe. btw sudah dengar belum soal kebijakan baru gov australia tt disability pension, mereka ga ngijinin penyandangnya untuk basically receiving support diluar aussie. banyak yg mau bunuh diri loh bule2 itu kr banyak yg sudah menikah dan beranak pinak di indo skrg harus ninggalin keluarganya terlantar di indo kr mereka harus pulang. coba research mbak dan buat tulisan bagaimana berbedanya kehidupan bule2 di indo dan negara asalnya. kr banyak bgt loh yg cuma jadi raja di indo. begitu balik, yah jadi losers lagi deh🙂 biar educate perempuan2 indo yg nyosor2 itu.

    • Mbak Lorraine,
      Bule, Jepang, Jawa, Padang, Batak DLL yah sama saja manusia. Jangan berlebihan melihat dan memandang apapun. Saya pernah tinggal di Belanda 7 tahun, pernah tinggal di Jepang 3 tahun. Semua sama saja, manusia-manusia juga, punya batas kekuatan, punya batas kemampuan, dan tentu punya batas usia, semua akan mati. Perbedaannya hanya di assesories saja. Gaji, gelar sarjana, rumah, mobil, pesawat pribadi, dan lain-lain, semua adalah assesories yang dibutuhkan jasad (badan), agama juga banyak disalahgunakan, dipakai sebagai penutup keburukan. Yang utama adalah jiwa, roh, hati nurani. Jadikanlah jiwa kita jangan tergantung assesories, jangan sampai tertutup debu.

  29. Hallo,

    Silahkan baca pos saya sekali lagi sepertinya anda salah menangkap pesan yang saya sampaikan dilihat dari komen anda ‘Jangan berlebihan melihat dan memandang apapun’.

  30. Aku ikut comment disini lagi ya mba😀
    Aku juga pernah ngerasain yang mba Yoyen rasain, ditanya orang, kita jawab, tapi ujungnya kita yang dipojokkin.
    Bedanya adalah, cewek yang nanya ke aku ini bukan nanya di comment blog, tapi lewat email. Dia jujur terang-terangan bilang pengen punya pacar bule, nanya tentang hub.ku dan pasanganku, dan minta dicariin bule. Aku langsung bilang, kalo aku gak bisa nyariin bule (gimana caranya coba?) Ujung-ujungnya, dia nyindir aku dan bilang kalo aku bikin blog cuman karena mau pamer punya pacar bule. Padahal blog ku isinya gak cuman tentang bule aja.
    Duh, jadi kepanjangan deh commentnya, jadi ikutan curhat. Maaf ya mba, abis aku gemes sendiri, jadi keinget..

      • Iya mba Yoyen, sebel banget kalo udah kayak gitu. Wah iya bener. Lain kali kalo ada yang minta bule lagi ke aku, aku kasih link blognya mba Yoyen yaa😀 hehe

  31. Pingback: Pertanyaan Untuk Mr. Bule | Nonikhairani

  32. keterlaluan banget deh jawabannya.
    ya emang mana kita tahu orangnya macam apa trus gimana, abis itu sini disuruh mengeneralisasikan tipe bule tertentu. emangnya sini meneliti satu persatu? humph..

    dan bener kok, banyak temenku yang yang meninggalkan Indonesia bukan karena bule, tapi karena studi, eh malah ketemu jodoh disana. entah jodoh sesama student setanah air maupun bule itu sendiri. perkara jodoh seperti apa dan ketemu dimana kan mana kita tahu. semua Tuhan yang ngatur.

    dan setahu saya ya mbak, yang nyolot2 itu mereka yang mencari pembenaran atas tindakan yang (akan) mereka lakukan. kalau yang cari saran/bahan pertimbangan, gak mungkin senyolot itu sih ya. ini berlaku buat segala hal sih..

    sabar ya mbak😀

    • Iya Tut, dipikir aku maha tahu karena tulis pos itu dan tinggal di negara bule.

      Betul, yang ‘dan setahu saya ya mbak, yang nyolot2 itu mereka yang mencari pembenaran atas tindakan yang (akan) mereka lakukan. kalau yang cari saran/bahan pertimbangan, gak mungkin senyolot itu sih ya. ini berlaku buat segala hal sih..’ memang refleksi ke dirinya sendiri. Mereka menilai orang memakai standar mereka.

      Pertanyaan seperti itu aku tanya ke temen deket dan offline, ngga online. Risih kan orang baca.

  33. Hai mba salam kenal, aku punya pacar bule tp ga pernah kepikran buat menakar gaji para bule dan milih bule berdasar gaji, Yaampun miris bgt kalau liat perempuan smp sebegitu stress nya sm idup smp ga mikir 2x nanya hal kaya gt di komen yg bakalan dibaca umum. Kalaupun nanti dia memilih sm bule itu dan dia rasa bahwa gaji 2300 itu ternyata ga se-WAH itu dia akan berusaha cari bule dengan gaji minimum 2350 euro hahah . Kasian wanita yg menakar cinta dan hidup ‘hanya’ dari uang. Apa iya wanita yg suaminya punya banyakkkkk uang tp sibuk sm bisnis jarang dirumah dan si wanita ini akan tetap BAHAGIA? Bohong klo dia bisa bahagiaaaaaaa, krn wanita bisa jd bgt klo ga diperhatiin dikit aja bisa manyun hahah . Anyway aku baru baca blog mba, bakalan sering baca nih kayanya seru2🙂 gbu

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s