Bahasa Indonesia / Homesick

Bahasa Ibu

Hari ini gw ketemu orang Indonesia yg tahun 1995 dulu sekelas kursus bahasa Belanda. Waktu baru masuk kursus itu, namanya juga gw baru dateng kesini, sangat antusias ketemu orang sekampung. Reaksi dia begitu gw sapa apakah mevrouw orang Indonesia, dengan aksen medok Surabayanya dia menjawab: ‘sorry, aku udah lupa bahasa indonesia, biasanya dirumah English Speaking atau Nederlands spreken met mijn man (translation: speaking Dutch with my husband)’ ?????

Posting ini gw tulis bukan untuk ngebahas orang ini, tapi apakah mungkin orang (lama) tinggal diluar negri akan lupa bahasa ibu sendiri? Menurut gw sih ngga tuh. Sefasih2nya kita berbahasa asing, bahkan hampir mendekati level native speaker, atau lebih sreg mengutarakan diri sendiri dalam bahasa asing (ceile bahasa Indonesia gw mencoba menurut EYD nih..) kita ngga akan pernah lupa bahasa ibu sendiri.

Gw udah sejak 1995 tinggal disini, tapi tetep aja sampe sekarang seneng kalo ketemu orang Indonesia, apalagi yg asalnya dari Jakarta juga, bisa ber gw-loe dan beberapa istilah ‘gaul’…. Cepet nyambung ngomongnya. Contoh lain lagi, kalo lagi negur (marahin) anak gw, gw lebih sreg merepetnya pake bahasa Indonesia. Karena bahasa itu emosi. Kalo kita marah, terus masih harus cari kata yg tepat dalam bahasa asing, ya marahnya keburu ilang dong…

Ok, gw akuin, untuk nulis surat dalam bahasa Indonesia pake EYD, udah acak2an deh tata bahasa gw (contohnya posting ini). Dan banyak juga kata2 baru yg gw ngga langsung ngeh artinya apa (terasa kuper kalo sering2 baca koran indonesia). Tapi sekali lagi, ngga mungkin deh orang tinggal di luar negri lupa bahasa ibunya sendiri, kecuali mereka yg lebih sreg menggunakan bahasa asing. Ini pilihan mereka, cuma gw yakin didalam hati mereka, mereka ngga lupa bahasa ibunya.

17 thoughts on “Bahasa Ibu

  1. Hehehe aku juga ada tulis soal ini, kayaknya hampir semua ekspat yang punya blog pernah ngebahas soal ini. Disini juga ada pernah ketemu kaya gitu, anak Semarang, baru tujuh tahun disini, lebih suka ngomong Danish ke aku daripada ngomong Indonesia. Sampe pengen aku tabok pake sendal.

    Menurut aku sih nggak mungkin banget lupa bahasa ibu. Lupa satu dua kata/istilah mungkin, atau bahasa tulisnya jadi kacau masih maklum, tapi kalau bahasa oral? Kecuali yang bersangkutan pindah ke negara lain waktu dirinya masih kecil sekali, barulah itu bisa kejadian.

    Orang-orang kayak gitu itu biasanya kena sindrom orang kampung di luar negeri, yang tau-tau merasa perlu berlagak seperti bule karena di luar negeri. Aku sendiri aja tiap hari pake bhs Inggris/Danish dan jarang banget bergaul sama orang Indonesia disini (lha wong kebanyakan begitu orang Indonesianya – siapa yang nggak males?) tapi toh tetep lancar.

    Jadi inget kemaren waktu ke KBRI, ada cewek yang tampangnya *ehem* maaf, sangat Indonesia sekali, baru di sini tiga tahun, lantas bhs Indonesianya pake aksen bule gitu, bikin ilfeel.

  2. Hehhehe paling kocak kalau ketemu orang kita yang lupa bahasa Indonesia hehe.

    Dan iya sama deh dgn gw .. menyatakan cinta dan benci lebih mantep pake bahasa Indonesia hehe.

  3. Aduh Lorraine .. kayaknya gw tadi naroh comment udh 2 kali, tapi error melulu .. dan gw ngga bisa check ke post or nggaknya karena harus disetujui elo dulu yah.

    anyway ini kurang lebih yang gw tulis … kocak kalau ketemu orang kita yang lupa bhs Ind. Dan iya .. gw kalau menyatakan cinta dan benci juga lebih afdol pake bhs Ind.

  4. @ the writer memang semua ekspat ngebahas soal ini. Malahan orang seperti ini jadi lebih bule daripada native speakernya ya ha..ha..Aku juga bahasa tulis udah acak2an, lebih sreg nulis dibahasa Belanda, tapi bahasa lisan masih lah. Masa sih orang Indonesia di Denmark begitu? Aku juga baru ketemu temen Indonesia yg klik banget setelah 6 thn tinggal disini. Sabar aja non.

    I wonder, apakah ekspat Indonesia dinegara asing non barat apakah akan lupa bahasa Indonesia? Kalo ketemu informasi ttg ini, tolong kasi tahu ya. Atau situasi terbalik seperti Chincha Lawra? Eks ekspat yg pulang kampung dan ngga (mau) ilangin aksennya.

    Aku ngelink balik blogmu juga ya..

    @ Santi. Kenapa ya spamfilternya rada2 asal. He..eh..paling kocak ketemu orang2 sekampung yg lupa bahasa indonesia. Kalo gitu gw bescheiden aja, malahan pura2 ngga bisa Nederlands.

  5. Tenang, nggak aku tabok beneran kok orangnya, cuman udah jadi ilfeel duluan untuk berteman lebih lanjut gitu, secara banyak bener orang Indonesia yang aneh-aneh disini.

    Baru 6 tahun dapet temen sekampung yang pas? Waduh, lama juga ya. Sebenernya aku juga kangen pengen punya temen orang Indonesia, justru supaya bisa ngobrol bhs Indonesia, nggak pake mikir, lha makanya heran ya kok ada yang malah ngaku udah lupa bhs Indonesia.

    Mungkin benar analisamu, mungkin hal ini cuman berlaku di negara bule, mungkin kalo ekspatnya tinggal di negara Asia nggak kaya gitu? (LHa soalnya masa aksen Jepang/Cina/Arab yang ditiru? Hehehe)

    Thanks, aku link juga ya

  6. omigod.. gue cerita ma the writer waktu dia nulis soal ini juga di blognya. pas gue baru sampe sini, ada cewe nih, yang nyampe sini sekitar 2 tahun duluan lah dari gue.. emang sih dia tinggal di kampung pinggiran banget, gak ada org indonesia so dia cepet banget fasih bahasa perancisnya.. tapi kalo ngomong bareng kita yg org2 indonesia … tolooooong deeeeeeeeeeh…. gini nih, “eeuuh.. c’est.. eeuuuh.. ah j’ai oublie, bahasa indonesia est difficile” (translation.. saya lupa, bahasa indonesia susah).. gue langsung ngakak (setelah di translate sama salah satu temen kita) tolong deh, baru 2 tahun gitu, udah lupa bahasa indonesia hahhahahahahha

  7. emberrr! Yg lucunya lagi kebanyakan juga masih berantakan grammarnya & aksennya org Surabaya itu masih aja njawani banget!

    Menurut loe gimana Rim, apa gejala seperti ini juga ada untuk ekspat Indonesia yg tinggal dinegara asing tapi non barat?

  8. kayanya enggak deh say.. kayanya org asing (bule) itu sangat confident dengan bahasa dan budayanya jadi gak gitu. orang kita ini kan nganggap semua semua yg asing itu lebih baik, agak malu dengan budaya indonesia. makanya bisa gitu. untung gw cinta budaya indonesia, kecuali budaya jam karet, budaya korupsi, budaya tidak toleran kpd org lain dan yg jelek2 lah. hehehhe

  9. Hallo Lorraine,

    Kunjungan balik, sori baru kali ini mampir. Soal lupa sama bahasa Ibu, memang gak bakal bisa lupa, wong temanku aja yg sudah hampir seumurku tinggal di Swiss sana (kurleb 40 tahun) masih fasih bahasa Indonesia dan bahasa Jawa yang halus. Biasanya yang belagu2 itu yang nanggung. Ya kalau celana agak ngatung..serba tanggung..hehehe! Tapi kalau gak ada yg model begitu kan malah jadinya gak ada bahan guyonan, betul gak?

  10. Memang ngga deh. Aku kadang juga ngga tahu istilah2 tertentu di bahasa Indonesia sekarang ini, tapi untuk lupa bahasa ibu? Ngga mungkin.

    Betul…memang, kalo semua orang itu sama ngga ada yg bisa jadi bahan guyonan :-)).

  11. oh ini toh.. bingung deh, aku pribadi juga baru di Jerman 2 tahunan gitu. emang sih kalau sehari2 pakai bahasa inggris dan bahasa jerman untuk komunikasi yang berhubungan dengan akademik or ngobrol2 sama temen2 internasional. meski grammarku acak2an di kedua bahasa itu, tapi cukup mempengaruhi tulisanku dlm bahasa indonesia, jadi gak gitu bagus lagi. mungkin bukan gak tau mau nulis apa dlm bahasa tulisan, tapi kata2nya banyak yang lupa, musti mikir lamaaaa banget atau cari di kamus. nah, tapi kalo masalah ngobrol menurut aku gak masalah. orang indo ketemu orang indo ya ngomongnya pakai bahasa indo lah, mengalir gitu aja, gak ada hambatan sama sekali. buat becanda2, ngegosip, marah2, enakan pake bahasa ibu. jadi aku kalo ketemu sama orang indo yang suka lebih bule daripada orang bule itu, suka risih, dan males untuk ngobrol2.

  12. sebagai orang yang suka lupa bahasa Ibu sendiri, saya merasakan penderitaan lupa bahasa ibu di negeri sendiri. Kalau saya, saya tahu sekali otak saya emang terbatas banget, wong nama orang aja suka lupa. Kuncinya kalau mau mengasah otak ke bahasa Ibu (bahasa Jawa Timuran kalau) saya mendengerkan orang Jawa Timur ngoceh aja, dalam 2 jam pasti semua kata-kata yang terpendam di sudut otak muncul semua. Butuh waktu, tapi persediaan kata itu ada di sana semua, ngumpet.

    • Kamu lupa sama sekali atau hanya tersimpan dibelakang otak kosa kata bahasa ibu? Kalau saya baca komen kamu diatas it could be the latter? Contoh yang saya tulis diatas itu dari beberapa pengalaman saya pribadi bertemu orang Indonesia yang langsung bilang either in English, French or Dutch, ‘Saya sudah ngga bisa bahasa Indonesia’.

      Dan pos ini saya tutup dengan ‘Tapi sekali lagi, ngga mungkin deh orang tinggal di luar negri lupa bahasa ibunya sendiri, kecuali mereka yg lebih sreg menggunakan bahasa asing. Ini pilihan mereka, cuma gw yakin didalam hati mereka, mereka ngga lupa bahasa ibunya”. Setelah membaca komen kamu diatas, mungkin memang mereka ini lupa bahasa Indonesia karena bahasa ibu mereka bahasa daerah. Bisa jadi.

      • Aku tersimpan di otak belakang, tapi juga karena kebanyakan pakai bahasa inggris. Kalau bercampur dengan orang jawa timur dalam dua jam juga keluar lagi. Tapi perlu waktu.

  13. Pingback: Lupa Bahasa Ibu | Ailtje Bini Bule

  14. Kalo gw bukan lupa bahasa ibu sih. Cuma gw kadang jadi sulit mengungkapkan sesuatu. Seperti kagok, harus berpikir ulang dirangkai lagi supaya jadi bener. Dan kadang bisa lupa kosakata ditengah ngomong. Menurut gw, bukan lupa yang seutuhnya lupa. Cuma kadang mungkin karna kita sudah terlalu sering menggunakan bahasa asing untuk kosakata itu jadi suka tibatiba harus mengingat ulang. Gw smpet study di china 4 taun, disana hampir smua orang indo juga mengalami hal yang sama sih. Jadi bukan karna benerbener lupa keseluruhan. Penyesuaian bahasa aja lagi. Gw uda 1 taun balik indo lagi,dan tata bahasa gw masih agak kacau ahaha jadi maaf kalau comment nya agak berantakan. Terimakasih.

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s