about me / Bahasa Indonesia / Thoughts

Diskriminasi Umur

Dari sekian banyak -isme yang beredar dan dikenal masyarakat, ageisme (diskriminasi umur) sepertinya jarang disebut walau prakteknya sering terjadi dalam kehidupan sehari-hari.

Diskriminasi umur umumnya terlihat di kalangan muda yang menganggap remeh orang yang (lebih) tua. Yang kadang terjadi adalah beberapa anggapan berikut: ah, orang tua ngga tahu perkembangan teknologi mutakhir. Orang tua lamban. Sebaliknya yang tua melihat yang muda sebagai anak kecil yang tidak banyak tahu hal, bahkan ada yang mencap yang muda sebagai ngga tahu apa-apa.

Menurut pengalaman gw ageisme berkaitan situasi resmi juga terjadi di Indonesia dalam hal lowongan pekerjaan. Di sejumlah lowongan pekerjaan di Indonesia disebutkan umur pekerja yang diingkan misalnya 23 – 27 tahun. Ini salah satu bentuk ageisme.

Gw ngga begitu terpengaruh dengan ageisme tinggal di Belanda. Setidaknya di kantor maupun pergaulan dengan teman-teman gw orang Belanda, gw ngga pernah mengalami ageisme. Sejak tahun lalu gw kerja sama dengan rekan kerja terbaru yang umurnya 20 tahun lebih muda dari gw, ini nyambung kita. Kerja sama ok dan gw suka kerja sama dia. Kita saling belajar, dia masih haus ilmu dan serapan informasinya seperti spons baru, gw dengan pengalaman kerja lebih dari 20 tahun bisa jadi mentornya untuk skill di luar pengetahuan kerja tapi perlu tahu.

Pergaulan gw dengan teman-teman di sini juga begitu. Ada teman-teman yang 10 bahkan 15 tahun lebih tua dari gw dan yang lebih muda juga ada. Ngga pernah perbedaan umur ini jadi issue. Dengan ini gw ngga menyatakan di Belanda ngga ada ageisme ya, cuma gw ngga mengalami ini.

Nah kalau interaksi dengan orang Indonesia di sini mau pun di dunia maya, ageisme terasa sekali walau kadang gw cuek aja sih. Dalam budaya Belanda, tanya umur itu ngga lumrah. Sementara di acara kumpul-kumpul orang Indonesia di sini gampang banget tanya umur. Bahkan baru ketemu pertama kali pun, setelah tahu diurut siapa yang paling tua, yang (paling) muda langsung dianggap anak bawang. Kadang kalau mengalami ini gw sering membatin dalam hati, buat apaan sih ini?

Di dunia maya kadang gw lihat orang yang setengah baya, misalnya dia share atau jawab sesuatu, ada aja yang nyeletuk jebakan umur. Gw kalau baca ini jadi mikir:

  • Segitu parahnya kah menua sampai malu dengan umur sendiri?
  • Memang kenapa kalau orang tahu umur kita berapa? Takut dicap tua, lamban dan (hampir) ngga ada gunanya lagi? So what kalau sebenarnya loe ngga begitu walau umur katakanlah sudah setengah baya?
  • Apa ageisme ini konstruksi sosial di masyarakat Indonesia dan di kultur Asia lainnya?

Kalau ditelaah lebih jauh lagi sebetulnya diskriminasi umur menarik karena dalam budaya Indonesia itu menghormati yang tua merupakan kewajiban. Walau begitu untuk yang tua hal ini tidak selaras dengan ungkapan dan rasa enggan mengakui diri sendiri yang tua. Sangat berlawanan ya. Yang tua di sini menurut standar Indonesia bisa yang separuh baya umur akhir 30an sampai 50an bahkan ada yang akhir 20an kadang gw lihat sudah merasa tua :-).

Gw ngga pernah menyembunyikan umur gw. Dengan ini gw tanpa sadar punya misi untuk kasih lihat, menua itu ngga semengerikan yang kalian bayangkan. Lewat tulisan gw di blog dan update di kanal media sosial gw lainnya gw kasih lihat umur 46 tahun masih bisa kok belajar, aktif dan menikmati hidup.

Untuk yang masih muda, ungkapan dalam bahasa Inggris ini hidup mulai di umur 40 itu menurut pengalaman gw pribadi benar adanya. Sering-sering aja ngobrol sama yang lebih tua dari kalian, serap ilmunya, belajar dari pengalaman hidup mereka. Ambil yang bagus untuk kalian. Orang tua juga dulunya kan pernah muda. Jangan terkejut kalau ngobrol sama mereka, mereka di masa mudanya mungkin ada yang pengalamannya seru yang menarik untuk kalian dengar.

Untuk yang tua atau yang merasa tua coba deh bergaul dengan yang muda, rasakan energi mereka, antusiasme mereka, kehausan mereka akan hal yang baru. Ini akan membuat kalian merasa vital dan (lebih) hidup! Ngga perlu takut tua, ubanan, keriput dsb. Proses menua itu ngga bisa dicegah, ini hal alami. Mungkin bisa diperlambat dengan teknologi terbaru tapi tiap detik sel tubuh kita menua. Penerapan ageisme ke diri sendiri di saat menua itu bisa menghambat kalian menikmati hidup karena mau coba hal baru, beraktivitas, dalihnya ‘ah gw udah tua’. Pesan gw: Menjadi tua itu bukan aib. Ini proses alami!


Advertisements

19 thoughts on “Diskriminasi Umur

  1. mba Yoyen idolaku!
    sebenernya nyambung atau gaknya itu tergantung orangnya aja sih yaa….yg seumuran tapi ga nyambung dan susah komunikasi juga banyak

    • Ya bener, nyambung ngga itu tergantung orang pribadi cuma kebanyakan yang muda menganggap yang tua udah lamban dan ngga asik, sebaliknya yang tua lihat yang muda anak bawang ngga tahu apa-apa. Keduanya ini bentuk ageisme dan ngga selalu bener Dit 🙂

  2. Wahhh pembahasan yg bagus mba yo. Iyaa ya ageisme ada dimana2 apalagi soal kerjaan. Aku dulu kerja sama yg muda2.. Asik jugaaa

  3. Betul, entah apa penyebabnya di asia pada umumnya perempuan takut tua. Apalagi kalau sudah 35+++ :))
    Padahal namanya menjadi tua tidak bisa dihindari. Tapi tetap berjiwa muda dan tetap update dengan perkembangan jaman, meski setua apapun, bisa dilakoni. Dengan adanya diskriminasi umur, yang sebenernya belum tua ini jadi merasa tua, dan lemah. Sayang ya…

    • Ha..ha..Ajeng. 35+ itu adalah patokan setengah baya menuju tua. 🙂 Seriously, sayangnya ageisme ini juga diterapkan sama yang punya umur sendiri. Contohnya menginjak umur 25 tahun udah merasa tua atau stress karena mau 40 tahun. Santai aja, nikmati hidup. Toh semua orang itu menua, ngga bisa dibalik kecuali Benjamin Button ha..ha..

  4. Mbak Yo, katanya di Belanda ada diskriminasi umur juga kalo diatas 50 an. misalnya nyari kerja udah susah, soalnya pengalaman kerjanya kan udah banyak, trus gaji terakhirnya udah gede banget. makanya pas umur segini nyari kerja baru bakalan susah banget katanya. Sampe banting harga pun masih susah hehe.
    Btw orang Indonesia disini ga cuma nanya umur aja mbak, pernah ke acara pasar malem, ada yang nanya saya disini ngapain. Pas saya bilang kerja, dia langsung nanya gaji saya berapa? langsung deh saya keselek cendol yang lagi saya minum haha. Saya cuma jawab, gaji saya cukup tante.
    Btw salam kenal mbak. suka banget baca blog nya. suka ketawa sendiri saya pas bacanya

    • Hai Lila, Ya ada diskriminasi umur untuk yang cari kerja di atas umur tertentu di Belanda walau ngga terang-terangan seperti di Indonesia ada batasan umur di lowongan pekerjaan. Ini ada perkecualian di Belanda kalau pekerjaannya memang sesuai pengalaman dan umur pelamar yang 50 itu, bisa kok diterima, tergantung juga ini.

      Iya, memang kalau sudah lumayan lama di sini akan merasa aneh ya ditanya detil seperti itu, bikin ngga nyaman.

      Terima kasih sudah mampir, baca dan komen di sini ya.

    • Ya, dan sebaliknya ada anak muda yang banyak tahu hal. Menurutku ‘keunggulan’ yang tua itu mereka lebih punya banyak pengalaman hidup sementara yang muda masih banyak energi dan semangat serta idealisme.

  5. Aku pertama kali kenal sama orang yang jauh lebih tua tapi klo ngobrol itu ga lihat umur itu rasanya soooo refreshing. Terbiasa menempatkan diri sebagai yg paling muda ga tau apa2 klo ketemu yg lebih tua biarpun mungkin kenyataannya ga gitu. Aku sekarang temenan sama yang lebih muda 17 tahun and she said that being friends with me feels like she’s hanging out with someone around her age. I appreciated it. 😀

  6. kyknya krn kebanyakn kultur asia jg ma yo..ga hanya orng indonesia, saya bljr dr kultur org korea aja, ada istilah senior:sunbaenim..nama2 panggilan buat senior, kyk berjarak gitu, sampe pertemanannya aj pake link angkatan kelahiran:V, selama disini, orang selalu salah nebak usia saya (36) manggil nama (terutama teman wni) udah asyik aja ngobrol, meski dia umurnya dibawah saya, begitu tau usia asli, mendadak di kasih tambahan: mbak, teteh..krn dgn alasan ga nyaman sama orang yg tuaan-.-‘ padahal ya ga apa2..toh cuma beda setahun 2 tahun. slm bukan bocah SD aja manggil nama:D dulu di kantor teman2 deket malah yg tuaan semua, seru aja jd bnyk belajar, terutama genk mamak mamak, biar tahu gambaran berumah tangga, jd pendengar curhatan mereka.

  7. Tapi aku juga menemukan banyak orang yang diskriminasi umur sama diri sendiri, nih. Ini pengalamanku sebagai cewek late 20’s ya, yang sering denger selentingan dari temen2 sebaya di Indonesia. Mereka berpikir akhir 20-an tuh udah tua jadi sering mengeluarkan self-depreciating joke yang menandakan diri udah tua. Sedih aku dengernya kadang2, soalnya kan age is nothing but a number…

    • Ada juga dibahas di atas:

      Segitu parahnya kah menua sampai malu dengan umur sendiri?
      Yang tua di sini menurut standar Indonesia bisa yang separuh baya umur akhir 30an sampai 50an bahkan ada yang akhir 20an kadang gw lihat sudah merasa tua :-).

  8. Wah, iya ya mbak. Aku malah baru nyadar. Apa itu konstruksi sosial di asia ya?

    Makasih udh berbagi, mbak.

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s