about me / Bahasa Indonesia / Social Media / Thoughts

Hiatus di Twitter

Setelah gw euforis tentang Twitter dan enaknya berbagi di sana tahun lalu, akhirnya gw sejak akhir September lalu hiatus di Twitter. Gw bahas rehat sejenak di Twitter di blog ini karena janji sama Crystal yang minggu lalu tanya di Instagram kapan gw balik ke Twitter.

Gw tulis di sini supaya bisa lebih lengkap bahasannya. Blog pos di wordpress bahas tentang hiatus di Twitter anggap aja pos cross medial ya. Di bawah ini gw uraikan hal-hal yang bikin gw memutuskan untuk hiatus mendadak si platform cuit-cuit ini ya.

LGBT
Dari beberapa tahun lalu sampe sekarang masih rame aja di linimasa Twitter Indonesia bahas hal basal dan banal tentang LGBT. Diskusinya di Twitter tentang hal ini muter-muter di situ aja. Gw bosen bacanya. Mungkin ini ada kaitannya dengan domisili gw di salah satu negara yang bersahabat untuk kaum LGBT. Beberapa pernyataan sejumlah orang tentang kaum LGBT dan bagaimana masyarakat nanti akan hancur kalau kaum LGBT dibiarkan. Emmmm, di Belanda tempat tinggal gw ngga tuh. Gw punya beberapa kolega yang LG, ada beberapa mentri yang secara terbuka juga LG. Negara dan kehidupan berjalan lancar. Ya, bukan perbandingan yang fair situasi LGBT di Belanda dan di Indonesia, gw tahu ini. Hanya sebagai orang Indonesia tinggal di Belanda, gw lihat diskusi orang Indonesia tentang ini di Twitter gw bosen.

Agama dan Politik
Dua hal ini sayangnya jadi bergandengan sehubungan dengan pemilihan umum yang akan datang. Gw ngga kuat, ngenes dan sedih juga bacanya kok jadi begini Indonesia. Atau setidaknya ini yang gw lihat di linimasa Twitter. Oh ya, bisa tambah satu hal lagi di sini: ras.

Mob mentality
Dalam konteks yang gw maksud ini mental keroyokan. Kalau ada beberapa akun bertukar pendapat dan diskusi menghangat, ada aja beberapa akun yang memanaskan suasana. Ada cuitan yang bermunculan seperti: Kapan berantemnya? Ngga seru ngga gelut, gw teamX, ditunggu twitwarnya dll. Dalam dinamika Twitter yang ngetwit hampir realtime, kalo ngga kuat bisa bobol pertahanan mental. Gw ngga pernah mengalami seperti ini sih tapi berdasarkan sudut pandang cara kerja mob mentality ini menurut gw Twitter itu mengerikan. Ini juga yang bikin gw hati-hati sekali ngetwit sesuatu. Mencuit tentang apa pun tanpa rem dan dapet backlash mob mentality seperti ini hanya mendatangkan energi negatif imo.

Pengkultusan orang
Maksudnya di sini, ngga susah memang sih mau naik tangga sosial di Twitter kalo niat. Niat, ada waktu dan konten serta cukup kuota/signal wifi yang kenceng. Contohnya: Ada sejumlah akun yang muncul atau naik ke permukaan diperhatikan sidang Twitter karena satu insiden/pernyataan. Kemudian menyusullah pengkultusan. Yang puja-puji mereka ada, yang ngga suka juga ada. Ngga lama, kadang dalam hitungan jam/hari, ada yang ngulik linimasa akun tersebut. Disebar twit lama, ada konfirmasi tertentu dan dari idola berbalik jadi bulan-bulanan orang. Ini polanya udah berulang untuk sejumlah akun.

Ini buat apa sih? Kadang gw merenung apa ini artinya gw ketuaan untuk aktif di Twitter ya? Apa ini traitnya anak muda? Tapi ngga sih gw lihat. PS Di Instagram juga gw lihat orang Indonesia gampang secara umumnya mengkultuskan orang = bikin orang jadi perbincangan yang kadang lanjut jadi dia terkenal, well terkenal di dunia maya. Ini bahasan lain di pos selanjutnya ya. Terkenal di dunia maya maupun di dunia nyata itu fana. Satu hari dipuja-puji setinggi lain, hari lain dihempaskan ke tanah.

Aktivisme
Salah satu yang bikin Twitter bising itu aktivisme baik feminisme, pejuang kelompok X, pendukung kelompok Z dll. Mereka bising sekali dan kadang gw mikir kok penyampaian pesannya tonenya ada yang agresif ya. Apakah bukannya ini akan berlaku seperti bumerang? Maksudnya kalau ingin orang dengar perihal yang mereka perjuangkan, kenapa tonenya garang ya? Apakah para aktivis bersikap begini karena sebelumnya mereka pernah mencoba dengan tone yang netral tapi ngga digubris?

Nah sampe di sini dan kalian yang baca ini mungkin ada yang pingin komen, tapi kan kita bisa pilih siapa yang kita follow. Ya, gw tahu ini. Gw juga cuma follow 250 akun di Twitter. Udah selektif banget. Cuma ada saatnya following gw kadang ikut rame bahas hal-hal yang di atas. Masa gw harus mute mereka sementara gw suka twit mereka. Ribet buat gwnya, makanya gw memutuskan untuk hiatus dulu. Biar kepala gw tenang.

Dan gw juga tahu masih banyak akun yang berbagi pesan dan info positif. Hanya setelah gw timbang sekarang ini menurut gw pengaruh gw aktif di Twitter untuk gw pribadi itu kurang ok. Gw harap yang gw tulis di sini bukan sepenuhnya penggambaran dari dunia nyata di Indonesia sekarang.

Memang platform di media sosial itu bisa toxic atau menyenangkan tergantung cara pandang kita si pemakai. Cara pandang ini juga berpengaruh dalam cara pakai. Untuk sekarang ini Twitter bukan untuk gw deh. Jaga jarak dulu. Sementara itu gw hibernasi di Instagram, tempat bahagia gw. Akun gw di sana gw gembok, hanya untuk yang gw kenal aja.

Gw tulis ini sebagai penjelasan kenapa gw hiatus di Twitter. Ini bukan advis atau saran gw bagaimana kalian harus ngetwit ya misalnya kalian ada akun di platform itu. Ini hanya paparan dan sudut pandang gw melihat perkembangan Twitter terkait dengan gw pribadi.

Sampe ketemu lagi ya Twitter. Ini bukan selamat tinggal tapi rehat sejenak. Sementara itu gw akan lebih sering ngeblog karena punya waktu luang untuk nulis bukannya cuat-cuit aja di situ :-).

Gambar dari Freepik

Advertisements

30 thoughts on “Hiatus di Twitter

  1. I feel you Mbak Yo.
    Apalagi masalah aktivisme, politik, dan agama ini. becanda dikit atau ngomongnya berseberangan sama aktivis/ kelompok yang mana langsung dibilang pemikiran gw berseberangan dan jadi pendukung kelompok tertentu. Dunia jadi berasa item putih dan klo beda pendapat pasti gengnya kelompok yang berseberangan. Akhirnya belakangan aku pun hanya buka twitter sesekali aja.

  2. Welcome back Mbak! Aku termasuk yang kangen baca tulisan Mbak Yoyen di blog :). Aku juga ngerasain persis seperti ini tentang Twitter, banyak yang emosian kalo argumen di sana haha. Pas banget aku juga baru nulis topik yang mirip2 sama ini. Kalo di Twitter aku masih oke, mungkin karena ga terlalu aktif, dan aku rajin unfollow, mute, atau block kalo ada yang ngeselin. Kalo nanti ini ga mempan lagi aku juga kayanya bakal hiatus 😀

    • Makasih Dixie. Kemarin udah kita bahas panjang lebar ya. Ternyata pandangan kita mirip👍🏽. Dan semoga aku juga makin rajin ngeblog lagi seperti dulu 😀

  3. Aku termasuk salah satu yang senang Mbak Yoyen aktif lagi nulis di blog (seperti yang pernah kutulis di komentar postingan ttg hari Blogger Nasional). Entah kenapa aku selama ini ga pernah bisa menikmati Thread yg ada di Twitter. Aku ga terlalu suka baca berlama2 twitter soalnya. Seperlunya saja buka. Nah kalau baca cerita di blog, lebih senang karena cocok buat mataku bacanya. Jadi ini komenku lebih ke arah preferensi sih. Dan akupun merasa akhir2 ini hawa Twitter agak panas buatku pribadi. Bukan ttg politik, tapi lebih ke arah akun2 yg “menyerang” jika tak sesuai dengan pendapat mereka.

  4. “…serta cukup kuota/signal wifi yang kenceng.” baca ini aku ketawa hahaaha

    “…well terkenal di dunia maya. Ini bahasan lain di pos selanjutnya ya. Terkenal di dunia maya maupun di dunia nyata itu fana. Satu hari dipuja-puji setinggi lain, hari lain dihempaskan ke tanah.” Ditunggu pos yang ini Mba 😀

  5. Yey Mbak Yo! Aku senang mbak akan tulis2 lagi di WP. Aku sudah jarang banget lihat Twitter karena pusing banyak yang cuit2 dan banyak banget yang emosional dan nadanya negatif. Aku gak sabar menanti pos2 mbak Yoyen yang lain 🙂

  6. Pakai twitter hanya untuk promosi post. Baca kultwit suka tapi ya kok kayak agak nanggung knp ga dibuat blog post sekalian ya hehe. Kalau baca twitter baru sadar ternyata org2 bisa bawel sekali ya. Soal mob yg sukanya ngetroll atau nonton org tengkar aku curiganya sejak trend akun sejenis infotwirwor dkk..

    • Ngga semua yang menarik cerita di Twitter suka menulis panjang di blog sih. Ada bedanya dikit. Di Twitter lebih ke realtime pengalaman dan sharingnya.

  7. Ga buat yg umur 30an aja, gue yg umur 20an juga ngerasa jengah di Twitter. Pertama balik ke Twitter rasanya Twitter itu penuh dengan makhluk pintar dan berpikiran terbuka ga kaya Instagram. Tapi lama-kelamaan kayanya malah makin bising pusing. Niatnya buat escape, yang ada malah tambah sakit kepala. Frekuensi buka Twitter aku juga jadi makin lama makin sedikit. Apa ini karena Twitter ga eksklusif lagi? Apa karena udah mulai banyak orang yg balik lagi ke Twitter dengan pola pikir macam macam yang menyebabkan Twitter ga lagi semenyenangkan dulu?

  8. Menurutku sampe kapanpun masyarakat Indonesia akan akrab dengan SARA dan tetap menolak LGBT karena tidak sesuai dengan budaya timur juga 5 agama di Indonesia tidak ada yang mendukung. Twitwar dan sejenisnya pun akan semakin ramai menjelang pilpres. Netizen akan semakin agresif sadis menyampaikan pandangannya.

  9. Aku gak suka socmed.. Facebook udah kutinggalin dr awal, lalu twitter, sekarang masih pakai instagram tapi lebih untuk lihat foto dan komunikasi.
    entah kenapa aku merasa socmed itu seperti dementor, menghisap kebahagiaanku, haha, 2015-an aku sempet ‘maksain’ diri rajin intip socmed (karena walau blogku ranknya lumayan bagus, dr segi socmed kurang banget) akhirnya malah jadi hilang mood untuk semuanya. hahaha..
    aku gak ngerti apa yang bikin socmed tempat yang kurang menyenangkan untukku, apa karena orang Indonesia belum bisa berdebat dan beropini (komentar) dengan baik atau memang penggunan socmed kebanyakan begtu?

  10. Dulu aku sempet follow IG nya mbak yoyen…sebelom akhirnya aku memutuskan men delete akun IG hahahaha, kalau aku nggak gitu sreg nih socmed dipake buat nyerang 1 orang secara keroyokan apabila beda pendapat, maksudnya kenapa nggak japri aja. Aku bayangin yg suka keroyokan gitu di dunia maya aja begini gimana di dunia nyata, apakah suka ngomongin orang dan adu domba juga kah…emang musti dari kita yang bijak gimana pake socmednya (catatan buat diri sendiri)…

    • Wah pantesan udah ngga ada kamu Fel. Masih ngeblog ngga?

      ku bayangin yg suka keroyokan gitu di dunia maya aja begini gimana di dunia nyata, apakah suka ngomongin orang dan adu domba juga kah…Mungkin ada yang berani keroyokan karena rame-rame atau karena di dunia maya dan di dunia nyata ngga.

      • Kalau ngeblog masih mbak Yo cuma ada yg aku buat public (tapi jarang2 posting) sama private (lebih sering posting di sini karena kebanyakan cerita kegiatan anak dan liburan, model mamak Sondang haha)

        Kalau IG skrg ada akun (terpaksa buat lagi karena permintaan pelanggang) tapi gak update karena khusus buat naro baju daerah doang (kan nyewain baju daerah buat anak2 TK) hihii…jd yg follow itu yg mau liat model semua baju. Nggak fair kalau aku follow2 org sementara aku nggak pernah update sama IG nya

    • Gerah ya Tje. Ya, mungkin saatnya ngetwit yang positif supaya bawa angin segar. Eh tapi selama ini aku berusaha ngetwit positif. Mungkin ini saatnya untuk mengabaikan hal negatif di Twitter dan tetap ngetwit positif.

  11. Yang namanya TAKDIR atau NASIB, dan semua yang namanya “BAWAAN SEJAK LAHIR” adalah sesuatu yang diluar kuasa manusia, termasuk mereka yang terlahir sebagai LGBT.

    Manusia TIDAK BISA MEMILIH (tidak punya kuasa untuk memilih) untuk dilahirkan sebagai wanita atau pria, atau memilih dilahirkan di dalam keluarga kaya, atau memilih kelak terlahir menjadi pria ganteng atau wanita cantik.
    Bisakah manusia memilih untuk dilahirkan sebagai orang Cina atau Amerika, atau Afrika ???
    BISAKAH MANUSIA MEMILIH SURATAN TAKDIRNYA ???

    Demikian juga dengan mereka yang terlahir sebagai LGBT.
    Saya pernah kenal dengan seorang lesbian. Suatu hari dia pernah ingin bunuh diri menyesali nasibnya yang terlahir sebagai lesbian. Dalam hatinya yang paling dalam seperti ingin berontak terhadap ketidakadilan nasibnya, seolah ingin mengatakan bahwa Tuhan tidak adil terhadap dirinya.

    Dalam ilmu kedokteran bidang neurologi, LGBT dianggap ada kelainan dalam struktur jaringan syaraf otak. Dalam ilmu biologi, LGBT dianggap memiliki kelainan hormon atau struktur kromosom.

    Seharusnya kita merasa KASIHAN terhadap sesama yang mengidap kelainan yang dinamakan LGBT. Sama seperti kita merasa KASIHAN terhadap sesama yang terlahir cacat (tidak punya kaki / tangan, terlahir buta, dll.)

    Semua itu suratan takdir yang diluar kuasa manusia.

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s