about me / Bahasa Indonesia / Thoughts / Women

Memory selektif

Waktu gw kuliah lagi 12 tahun lalu gw punya temen sekelas yang lumayan deket. Kita berdua sesama ibu-ibu, gw anak satu dia anaknya tiga. Dengan ambisi kita, kita niat sekolah lagi. Saking deketnya sampe gw kenal sama orang tuanya dia. Gw sebut temen sekelas gw ini si X.

  
Gambar dari Freepik

Di awal satu semester, setelah udah 4 kali kuliah, bagi tugas dan bentuk kelompok. Biasa deh karena mahasiswa part time, kontak cuma lewat email atau SMS karena siang kita kerja semua. Gw satu grup sama si X di dua mata kuliah. Gw berusaha hubungi dia dua minggu berturut-turut kok ngga ada respon sama sekali padahal plan kita harus udah submit.

Akhirnya di minggu ketiga ada kabar dari mentor si X ini kena burnout. Gw berusaha ngerti walaupun gw pontang-panting ngerjain bagian dia supaya plan grup kita itu bener dan jalan. Walaupun gw kesel, gw ngerti juga lah orang kena burnout itu perlu ketenangan. Udah beberapa kali soalnya gw mengalami kolega yang kena burnout.

Nah, sampe gw lulus, si X ngga balik ke sekolah. Dia juga ngga pernah bales 3 email yang gw kirim. Gw juga kirim kartu lewat pos wishing her well. Gw pikir sudahlah. Sepertinya dia keteteran jadi mahasiswa part time dengan 3 anak dan suami plus kerja siangnya.

Udah lupa nih gw sama dia tapi hari ini jadi inget lagi. Tadi pulang kantor gw ngopi sama kolega gw. Di café tempat kita ngopi gw ketemu ibunya si X. Dia langsung loh bilang “Eh Lorraine, kamu seperti habis manis sepah dibuang ya ke si X. Sejak dia sakit sampe sekarang ngga ada kabar dari kamu sama sekali”. Gw pertama denger ini kaget, terus hitung sampe tiga terus gw jawab “Mevrouw, anda tidak tahu kejadian sebetulnya, hanya menegur saya berdasarkan apa yang anda dengar dari anak anda sendiri”. Terus gw tinggal.

Kolega gw yang ngopi bareng bingung, ada apa. Terus gw cerita ke dia. Kesimpulan kita berdua: si X punya memory selektif. Dia ngga inget usaha gw  kontak ke dia, dan dia cerita ini ke ibunya. So, gw ngga menyalahkan ibunya ya. Gw hanya menyayangkan kok si X begini. Weet je (you know), kalo gw jadi X, lama ngga denger kabar dari orang dan pingin kontak lagi, gw akan usaha sendiri loh.

Kalian ada ngga pengalaman dengan memory selektif gini? 

49 thoughts on “Memory selektif

  1. Bacanya jadi sedih. Itu pasti rasanya gimana banget pas ditegur si Ibunya. Ada juga… temenku cerita ke temenku yang lain, kalau aku kok ngejauhin dia dan nggak support dia di saat kesusahan padahal pas sebelum saat itu dia hang out intens sama mantan pacarku (keliatan juga di FB terus2an bikin gerah). Menurutku orang2 kayak gini model playing the victim ya, it’s always somebody else’s fault.

    • Aku perrama dengernya kaget setelah itu cari jawaban tepat untuk saat itu dan pergi. Males mempertanggungjawabkan diri sendiri karena ibunya hanya denger cerita versi X.

  2. Ha ha ha… istilah “memory selective” rasanya agak terlalu canggih buat gue. Tapi harus gw akuin gw orangnya pelupa, gampang lupa nama dan lupa wajah, tapi ga tau deh apa ini istilahnya “memory selective” atau bukan, yang pasti gw ga tau apa yg terjadi pada orang itu, kalo gw lupain seperti itu….😛
    N.

  3. Mungkin email nya masuk spam box kali makanya gak keterima. Soalnya beberapa kali kejadian sama gw. Burnout tuh penyakit apaan sih? Kecapeaan gt? Tapi apa pun penyakitnya harusnya masih bisa lah kasih kabar kalo gak bisa submit tugas. Trus setelah sembuh dia juga gak ngabarin kamu kan? ckk ckk

  4. Pernah dong mbak, tapi aku nyebutnya bukan memory selective.. Tapi orang gak tau malu, duh aku kasar sekali. Habis sebel mbak.. Yang kualami hampir mirip/ persis kejadian mbak Yo. Sabar yaaaa 😊

    • Kalo ini aku sebut playing victim. Aku ada beberapa kolega yg burnout juga, semasa terapi memang kan yang dibahas diri mereka sendiri. Jadi ngerti sih sepertinya si X hanya mengingat apa yang dia mau ingat.

  5. Dalam situasi yang serupa tapi tak sama, situasi seperti ini berbahaya banget di dunia riset/akademis; dimana ilmuwan hanya fokus pada data/observasi yang mendukung hipotesanya saja dan mengesampingkan yang berlawanan😛 .

  6. Berhadapan dengan seseorang yg menempatkan diri jadi korban emang ngeselin banget ya, padahal kita memperlakukan dia secara tulus…ah sutralah mbak gak usah dipikirin, anggap bumbu hari ini aja.

    Sweet dreams tonite, siapa tahu ada sekuel nya🙂

    • Heeh, moso sih kartu gw ngga nyampe lewat pos? Kalo email ngga terbaca ngerti lah, namanya burnout males lah buka email.

      Ha…ha…ngga mimpi lagi tuh Fe, I wish🙂

  7. Waduh. Gila bangetlah si X itu. Saya ada tahu beberapa rekan kerja yang selalu playing victim… pertamanya mungkin orang sekitar bakal simpati ya tapi ketika tahu bagaimana cerita dari sisi yang satu lagi, pandangan terhadap dia berubah banget. Mungkin dasar orang-orang seperti Si X itu saja yang tak niat berkontribusi ==”.

  8. Wah, memori selektif ya namanya Mbak Yo. Pernah sih beberapa kali menghadapi orang seperti ini dan pas kena saya sendiri juga kesel banget. Sebisa mungkin memang kalau menilai orang diingat semuanya ya. Sedih bacanya. Hiks.

  9. Mbak Yo, dia spt itu (memori selektif) itu krn beneran sakit apa dia yg action playing victim?
    Kalo playing victim, walah…ngeselin bgt. Saya pernah beberapa kali kudu berhadapan sama pelaku playing victim, dan err….mereka memang cenderung menyalahkan orang lain padahal dia sendiri yg salah. Kesel kan? Saya tinggal aja deh yg kayak gitu.

  10. Terus Ibu nya juga ga nanya dulu ya mba Yo, main ngomong bgitu aja. Kalau disini kan pertama ketemu sekian lama nanya apa kek atau konfirmasi dulu. Ohh atau ini yg disebut directness nya orang Belanda ya?

  11. hebat mbak Yo, komennya cmn kyk gitu doang ke si ibu nya X trus langsung pergi. Saluutt..
    kalo aku biasanya gak tahan mba, pasti nyerocos bilang koq bias ngomong dia bias ngomong kyk bgitu dan urusan bakalan panjang. *emosian ya*

    • Aku memang orangnya gitu🙂 Ini bisa begini juga ada waktunya belajar mengendalikan diri karena tahu kalo aku defend myself jadi akan diskusi panjang tak berujung.

  12. ya ampuuun “habis manis sepah dibuang” banget ya itu bilangnya >.< dan aku suka dengan jawabannya mbak..to the point banget!dan langsung ngebayangin ekspresi ibunya X pas ditinggal😀

  13. Ooo nama keren “penyakit” kaya gini tuh Memory Selective. I see. Btw Mba Yo, kalo disana emang biasa ya ibu – ibu negor frontal gitu ke temen anaknya? Mmm, aku masih ngerasa urusan anak dan temennya ga semestinya si ibu gitu banget. Zzzzz

  14. waah aku baru tau itu selective memory, ini sama dg hanya mengingat keburukan dan melupakan kebaikan ga mba? kalo kayak gitu aku pernah, rasanya itu sebeel bangeet…

  15. hmm.. diriku orangnya positif thinking aja sih, mbak. dan kalopun sebel ama orang (taraf biasa), begitu ditinggal tidur, ketika bangun saya sudah lupa hahahaha😛

    ya kalo digituin ama seseorang, reaksiku ya nggak jauh beda kok, mbak.

  16. frontal banget ibunya…jadi memory selektif itu kalau di bahasa indonesiakan kurang lebih hanya inget yang jelek-jelek/baik-baik sajakah? ya pernah sih ketemu org yg begitu…playing victim…biasanya diemin aja, lama-lama kena batunya sendiri. yg heran masih ada saja yg termakan..seringnya cewe sih korbannya, mungkin karena mainnya di perasaan, ngga meneliti keganjilan2…? entahlah

      • bukan,menurutku,temannya mbak yoyen itu bukannya mengalami memory selective,tapi dianya gak punya perasaan dan egois.dengan segala upaya yg sudah mbak lakukan untuk menghubunginya,ternyata cerita yg dia share ke ibunya yg ada malah menjelek2an mbak yoyen.disitu letak gak punya perasaan dan egoisnya menurutku ☺

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s