about me / Bahasa Indonesia / Blogging / Friendship / Social Media / Women

Land coffee

Hari Kamis dan Jumat kemarin akhirnya gw land coffee (kopi darat) dengan Noni si nyonyasepatu dan Fe; si empunya blog Jalan2Liburan dan Cerita4Musim.

Sebelum cerita lebih lanjut gw akan jelaskan asal – muasal istilah kopi darat. Pertengahan tahun 1980-an kawula muda rame menggunakan alat komunikasi radio di frekuensi 2 meter. Jadi ada beberapa frekuensi dengan angka ketinggian tertentu yang jadi tempat hang out di udara. Layaknya blogging sekarang, kontak di udara waktu itu juga bisa intensif dan mendekatkan orang.

Etiket di radio amatir waktu itu selagi satu frekuensi rame, ada satu orang yang jadi moderatornya, sekarang serupa dengan admin diforum online. Nah kalo di satu frekuensi rame banyak orang, orang yang mau gabung masuk ikut ngobrol biasanya bilang ‘break’. Si moderator akan mengijinkan dia masuk. Makanya dulu main radio amatir istilahnya ngebreak atau ngebrik.

Menurut peraturan internasional satu orang bicara, setelah selesai dia akan tanya ke lawan bicaranya “Do you copy?” artinya “Do you understand?” Ini penting karena frekuensi 2 meter itu rame dan kualitas suara bisa kresek-kresek ngga jelas makanya harus tanya untuk kepastian, lawan bicara denger dan ngerti bener atau ngga. Kata copy diakhir kalimat ini akhirnya dipake ditambah darat jadi copy darat. Terus ejaannya jadi kopi darat disingkat kopdar. Kopi darat ini ketemu rekan ngebrik didarat. Sekarang sama seperti bloggers offline meetup. Nah untuk bikin lebih ruwet lagi Kopi Darat diterjemahkan kata per kata dalam bahasa Inggris jadi Land Coffee, land = darat, coffee = kopi. Do you copy this?

Nah, Itulah penjelasan artinya judul pos ini. Sekarang gw mau cerita gw kopdar sama si Noni dan Fe. Awal Oktober setelah si Noni kasih tahu dia udah beli ticket ke Amsterdam dan dia cerita rencana jalan-jalannya, gw langsung lah ambil libur untuk hari Jumat, 27 November kemarin. Si Fe juga akan dateng karena dia hari itu nginep di Amsterdam, besoknya akan terbang ke Indonesia dari Schiphol Airport.

Noni gw kenal udah 2,5 tahun lewat blog. Setelah beberapa bulan kenal, rasa ada klik kita tukeran nr telp.

Sejak itu hampir tiap hari kita bertegur sapa di WhatsApp. Setahun kemudian gw kenalan sama Fe lewat blogwalking. Ngga lama setelah itu tukeran nr telp dan sering ngobrol lewat WhatsApp juga. Jadi kalian bisa bayangin deh serunya kita bertiga kopdar kaya apa.

Setelah beberapa kali ada perubahan jadwal dan rencana, akhirnya Noni bilang hari Kamis, 26 November mau ke Arnhem. Gw ambil libur kantor lagi untuk jadi guide dia. Gw jemput Noni di stasiun Arnhem dan ternyata suaminya Noni, si Matt ikut dateng juga ke Arnhem. Gw ajak mereka jalan-jalan dipusat kota. Terus kita lunch di brasserie deket kantor gw, suami gw gabung ikut makan siang bareng. Istimewa rasanya bisa bawa temen yang kenal online datang dari jauh, ke tempat hang out gw sehari-hari.

 Foto: suaminya Noni

Setelah makan siang di Dudok Brasserie, Arnhem. Foto yang buat suaminya Noni. Lucu deh sewaktu makanan kita dateng, suaminya Noni bilang ke suami gw: “Oh kita harus tunggu bentar, Noni pasti mau motret makanannya dulu. Saya biasa begini.”. Suami gw jawab, sama juga pengalamannya.

Setelah makan kita jalan-jalan ke Sonsbeek Park. Hari itu cuaca bagus banget walaupun pasti dingin untuk orang dari Indonesia, 8 derajat Celsius.

Foto: suaminya Noni

Besoknya gw janjian di Amsterdam Central Station. Gw, Noni & suaminya jalan ke satu rumah makan Indonesia di pusat kota Amsterdam untuk makan siang. Ngga lama dateng Fe dan suaminya si Yvan aka Ragnar. Kliknya offline diantara kita bertiga ada banget. Obrolan kita lancar dan rame, topiknya bervariasi dan inspiratif. Ngga ada awkward moment: hmm harus ngobrolin apa ya. We inspire each other in our own way.

Setelah makan gw bawa rombongan jalan-jalan lewat canal dengan toko dan kafe yang layak dipinterestkan, didaerah 9 straatjes.

Foto: suaminya Fe

Hari itu cuacanya khas cuaca Belanda: hujan, mendung dan angin. Di thermostat temperatur 8 derajat Celsius tapi pake angin kenceng rasanya seperti 3 derajat Celsius. Walaupun begitu kita tetep aja semangat jalan, ngobrol dan ketawa-ketawa.

Akhirnya setelah makan malam sekitar jam 10 malam kita kembali ke stasiun. Gw balik ke Arnhem karena besoknya (Sabtu pagi) gw short getaway ke Düsseldorf sama suami gw. Fe dan suaminya juga mau istirahat karena akan terbang jauh. Noni dan suaminya akan lanjut jalan-jalan sebelum terbang lagi ke Chicago.

Pos ini gw tulis sekarang kira-kira jam 11 malam dikamar hotel di Düsseldorf. Cape karena seharian keliling Christmas Market dan cape dari kemarin banyak jalan kaki di Amsterdam. Cape tapi seneng karena kopdarnya seru bener. Dan hari ini juga seneng karena banyak jajan, makan, minum dan motret-motret di Düsseldorf. The story of Düsseldorf Christmas Market visit is coming soon.

Those were two precious days. Terima kasih untuk waktunya Noni & Fe. Semoga kita bisa satu timezone dan kopdar lagi di lain kesempatan.

94 thoughts on “Land coffee

    • Makasih Messa. Si Fe & Noni udah kenal online dari jaman Multiply tahun 2008 baru ketemu kemarin itu. Berkesan banget untuk mereka berdua. Makasih, aku udah balik lagi ke rumah.

  1. Saya bisa bayangin serunya kopdarannya Mbak Yo. Pasti banyak banget bahan yang diobrolin. Hihihi. Dan maaf ya Mbak malah ngerepotin kemarin. Really appreciate it. 🙂

  2. Aaak senengnya ya ketemu bertiga. Dulu ktm ka Feb offline pertama kali tahun 2013, kt liburan bareng dan bener ga ada aneh2nya karena lgsg klik dan nyerocos sana sini hihi. Yg belum ketemu mba Non nih..sama mba Yo ya🙂

  3. Wuih asiknya ketemuan🙂 Senengnya ya kalo di darat dan udara masih bisa satu ‘radar’ mbak Yo, hehe, saya juga pernah ngerasain itu beberapa kali. Enaknya juga tinggal di negara 4 musim, bisa pake sepatu boots yg cantik2😀

  4. Kebayang deh ya serunya, biasa ngobrol via wa lalu ketemu darat benneran😉
    Capek-capek tapi seru dan seneng ya, berasa me time. Pasti waktunya berasa kurang deh buat ngobrol seru bareng😉

  5. Aaahhh seru banget, Mbak. Glad to see you all have fun together. Sayang yaa dulu kita blm sempet ketemuan. Pas aku ke Arnhem Mbak Yoyen lagi gak di sana. Waktu itu ke Sonsbeek juga tapi lagi puanaaasss bgt. Jd pengennya cari yg teduh2 aja hehe..

  6. keseruannya nampak sekali di foto-fotonya… keren,keren… dan isi blog para blogger ini (kecuali mb Fe yang saya belum pernah baca blognya kayaknya) nice to read BGT.. congrats fun moment nya

  7. Kebaca banget dari ekspresi fotonya kalau pd bahagia, bikin yg liat bahagia jugaa😀 Btw Mba, aku bakal ke Belanda natal besok, apa ada yang kepingin gak Mba dr sini, bumbu masak misalnya😀 yang bisa aku kirim aja nanti ke rumah Mba, atau kita bisa ketemu lagi kalau ada waktu😀 Let me know yaa🙂

    • Makasih Astrid tawarannya. Aku ngga perlu, masih banyak stock ha..ha..Mungkin kalo bisa kita ketemu lagi ya. Dari kapan sampe kapan disini?

      • Boleh banget Mba, seneng banget klo ada waktu ketemu dan jalan sm mba Yoyen hehe. Mungkin aku bisa ke kota mba Yo, hehe. Aku dr 22-7 January mba. Mba ada waktu kosongkah?

        • Kalo kamu mau ke Arnhem kita bisa janjian tanggal 28 atau 29 Desember, lunch. Laat het me weten ok? Je kunt me een bericht op WA sturen als je wilt.

  8. Wah serunya kopdar! Makin seru karena semuanya udah nggak canggung..

    Makasih sejarah kopdarnya, Mbak Yo.. Baru tahu juga istilah “brik-brikan” ternyata asalnya dari situ. thanks a lot!

    Aku ngikik baca yang ini:
    “Lucu deh sewaktu makanan kita dateng, suaminya Noni bilang ke suami gw: “Oh kita harus tunggu bentar, Noni pasti mau motret makanannya dulu. Saya biasa begini.”. Suami gw jawab, sama juga pengalamannya.”

    Soalnya suami saya juga begitu, waktu makanan dateng bilang “cepetan difoto, aku udah laper”. Tapi tetep sabar nungguin istrinya fotoin makanan. Hihihi..

  9. Reblogged this on Cerita4Musim♡ and commented:
    Karena belum bisa online lama-lama di Jakarta, padahal sudah gatel pengen cerita waktu gw kopdar sama mbak Yoyen dan Noni dari Indonesia di Amsterdam, jadilah gw reblog aja liputan dari mbak Yo yang seru ini, plus ada cerita di balik asal muasal “kopi darat”

    cheers from the humid Jakarta **Buang Jaket:p

  10. Aiih seru bisa ketemu langsung bertiga gitu, rame pastinya…
    Dari awal nge blog, baru sedikit ikut kopdar. Untung kesampean dulu kopdar sama Noni pas masih kerja di Jakarta🙂
    Dan baru tau tuh asalnya kopdar itu dari mana

      • Rata rata udah pernah kopdaran sih mba. Hahaha sekarang mau melipir kopdar ke Jakarta agak sulit apalagi kalo after office hour🙂
        Mudah2an suatu hari bisa nyampe kopdaran sama mba Yo yaaa ke Belanda sana😆

  11. Wuih, seru ya Mbak, bikin yang liat jadi ikutan happy🙂

    baru tau istilah kopdar dari situ, thanks ya Mbak infonya.

  12. Fotonya bagus2 Yen, 3 exotic looking Indonesian women, cantik semua. Serunya pasti ya apalagi semua blogger.

  13. Seruuuuunyaa. Kalo ada pintu ke mana saja, pengen nyempil di tengah hahah. Emang ya rasa klik itu susah dicari, tp klo udh ketemu sama yg klik ga memandang medianya apa tetep seru

  14. Aaahhh seru banget cerita land coffee-nya, Yen. Kita ketemunya tahun jebot kayanya ya? Jaman masih perkuliahan. Betewe, gue sempet juga ikutan ngebrik. Seru bener tuh di jamannya.

  15. Dari dulu selalu jadi silent reader. Sekali-kali komen ahh..
    Wahh seru yah bisa ketemuan sama temen, apalagi kalo emang jarang ketemu.
    Aku suka tulisannya mbak Yoyen, bagus-bagus dan inspiratif.

    • Hallo Riza,

      Makasih ya komen pertamanya. You broke your silence. Seru memang kopdarnya kemarin itu. Silahkan komen di pos lainnya, you are very welcome here.

  16. sudah biasa ngobrol di blog dan WA begitu ketemu cerita pasti mengalir tanpa henti..
    senangnya.., ikut bahagia ngeliat foto2nya

  17. Pingback: Land Coffee | Nonikhairani

  18. Mbaaak seru bangeeet moga moga taun depan bisa ketemu ya Mbak nanti anak anak urusan bapaknya deh ahahaha aku udah sounding sounding ke Edi kalo ketemuan sama dirimu (entah di manalah) dia jaga anak anak

  19. Pingback: Land Coffee | Cerita4Musim♡

  20. Wah seneng bgt mbak yo bisa ketemuan sama mbak noni dan mbak fe. Udah berasa temen lama bgt ya mbak jd enak ngobrolnya bisa ngalor kidul hihi btw salam kenal mbak yo, ini first comment selama ini silent reader🙂

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s