about me / Bahasa Indonesia / Blogging / Social Media / Thoughts

Bukan Wikipedia

Bisa jadi gw orang kesekian juta yang membahas tentang ini. Ailsa si Binibule dua minggu lalu menulis tentang etika bertanya. Mei lalu Noni post tentang pengalamannya ditanya tentang bule.

  

Waktu gw kecil orang tua gw mengajarkan untuk selalu menjawab jika ditanya. Makanya gw berusaha menjawab semua pertanyaan yang masuk. Akhir-akhir ini sejalan dengan keberadaan gw di dunia maya, gw jadi mikir apa iya gw harus selalu jawab pertanyaan yang gw terima.

Untuk illustrasi ini beberapa contoh pertanyaan yang gw terima lewat e-mail blog ini, di Instagram dan di Twitter. Reaksi gw dalam hati dicetak miring, dalam tanda kurung.

  • Mbak, mau ke Belanda gimana caranya? (Gw; minta visa Schengen, booking ticket dan terbang deh) Pertanyaan umum gini ujungnya bisa konsultasi, artinya gw tanya balik beberapa hal lebih spesifik supaya gw bisa jawab secara memadai. Kadang gw bales  dan tanya balik, penanya bales emailnya bisa seminggu. Sementara gw kan ya tunggu jawaban dia untuk follow upnya. Lama-lama gw mikir ini makan waktu gw banget.
  • Mbak, saya rencana keliling Belanda naik sepeda. Apakah route saya ini sudah bagus? Menurut mbak cukup ngga ya untuk lihat semua disana? Si penanya pasang foto route sepedanya dia di Belanda (Gw; mana lah gw tahu. Ini kan masalah selera bagus atau ngganya). Selera pribadi maksud gw: dia suka alam laut atau gunung, kota atau desa dll dllGw dapet pertanyaan ini sewaktu liburan di Porto Juli lalu, ada wifi kalo balik ke hotel malam hari. Udah cape. Gw jawab: nanti ya dicari jawabannya, saya lagi liburan jarang ada wifi. Eh si penanya ngga ada jawabnya tapi twit pertanyaan dia, dia hapus. Akhirnya gw jadi bingung pake kesel. Ngana tanya travel advice ke orang gratis tanpa bayar, dijawab gitu langsung kabur. Ngana pikir bisa dapet jawaban instan?
  • Mbak, saya dekat dengan orang Belanda. Sudah beberapa kali date berdua. Apa dia serius dengan saya? (Gw: bola kristal gw dari dulu jadi pajangan dimeja. Gw bukan ahli nujum lah. Kenal juga ngga sama dia dan si cowok itu. Kadang gw aja masih tanya suami gw dia maunya apa, padahal kita udah 23 tahun bareng loh.) Pertanyaan seperti ini asli bikin bingung deh. Dipikir si penanya gw tinggal di Belanda jadi gw tahu segalanya tentang cowok Belanda kaya gimana gitu? Tiap orang kan pribadi yang unik. Dua orang yang asalnya dari kampung Kedungwringin, Purwokerto aja kalo yang satu pendiem dan yang satu gapyak rame, ya tetep beda kan?

Ada lagi pertanyaan yang gw mikir kalo gw jawab, apa manfaatnya info yang didapat untuk si penanya ya? Ada beberapa orang pernah tanya gw udah berapa lama tinggal di Belanda, padahal info ini ada di About Me page diblog. Ah sudahlah. Berhubung gw janji sama Ailsa untuk tulis pos ini, jadi gw tulis deh. Maafkan kalo isinya berantakan, benang merahnya ngga jelas.

Gw orangnya ngga pelit ilmu karena gw suka kalo kasih info dan bisa bantu orang yang tadinya ngga tahu jadi tahu. Pembaca blog ini juga tahu bahwa gw secara berkala berbagi informasi dan selalu berusaha untuk menjawab komen yang masuk disini. Hanya kalo gw tulis pos berbagi informasi disini, gw sendiri yang memang niat berbagi, cari info, draft, nulis, edit dan pos. Di Twitter gw juga selalu baca link sebelum gw RT. Nah kalo ndilalah ditanya ini itu dengan kemungkinan jawaban yang luas, itu yang bikin males. Disatu sisi gw konflik dengan ajaran orang tua gw yang harus menjawab pertanyaan orang. Jadi bingung kadang harus gimana jawab pertanyaan yang sangat umum seperti contoh pertama diatas. Apalagi orang yang mencurahkan isi hatinya (curhat) tentang hubungan dia dengan pria Belanda. Ini gw udah ngga bisa jawab.

Lagipula sehubungan dengan profesi gw, gw cenderung untuk jawab selengkap mungkin. Yang prakteknya malah gw yang jadi browsing cari info yang ditanya orang-orang yang kebanyakan ngga gw kenal itu ( bersapa salam kenal itu etika pergaulan). Gw berusaha cari info yang valid bukan hanya dari satu dua sumber, kalo bisa lebih. Ada untungnya juga sih karena bisa tahu. Hanya akhirnya gw mikir loh serius, kenapa si penanya ngga (bisa) cari info sendiri ya? Gw lumayan lah tahu satu dan lain hal tapi gw ini bukan Wikipedia yang ketika ditanya, ada tombol searchnya dan jawaban keluar seketika.

Disclaimer: Gw tulis pos ini bukan berarti ngga mau ditanya sama sekali ya. Ini hanya uneg-uneg.

Pesan gw untuk penanya; coba lebih spesifik bertanya apa yang kamu mau. Pertanyaan umum seperti contoh nomor satu diatas itu luas sekali. Akibatnya yang ditanya harus tanya balik, kadang beberapa kali untuk tahu maksudnya kamu apa.

Btw untuk yang tanya tentang cari kerja di Belanda dan peluang bekerja di Belanda; posnya masih draft. Gw udah riset cari info 1,5 jam untuk subyek ini. Sejak balik dari Indonesia awal September sampe sekarang gw sibuk banget di kantor dan kegiatan sosialisasi dengan keluarga dan temen offline. Stay tuned!

54 thoughts on “Bukan Wikipedia

  1. Hahaaa mending loe sekalian buka konsultasi tanya jawab aza Lo, terus loe charge!😜😜
    Sepertinya be erapa orang memang males ya untuk google or cari tau info dari buku kek or internet lebih enak nanya ke orang ga pake ribet gitu kali mikirnya. Paling sebel kalo uda nanya trus kita jawab panjang lebar eh si penanya menghilang gitu aza tanpa permisi ato say thanks for the info😁

    • Iya, pinginnya sih gitu Ri😉 Memang kebanyakan orang tanya ngga mikir usaha yang ditanya untuk jawab mereka ya. Jadi malesin banget ketemu yang begini ini walaupun ada juga yang tanya secara sopan dan pertanyaannya bener gitu.

  2. Saya selalu berusaha jawab mbak apalagi soal yang ada di post. Kayak yang soal iphone. Tp kadang kesel karena kayak jd ahli iphone. Padahal saya tahu ya sebatas yang ada di post. Serba salah sih.

    Kayak status teman bbrp waktu lalu di FB: hape pintarnya dipake dulu utk cari tahu dong. Kalau gak dpt bolehlah tanya abis itu.

  3. Bwahahaha ngakak yang soal ahli nujum itu. Tapi emang sih kadang yang nanya juga suka sembarangan, juga soal kuliah di luar negeri, kalau aku yang banyak ditanya, lah emang aku tau kuliah di negara2 lain kaya apa, perkiraan biaya hidup pun sebenernya bisa di gugel. Kalau tanya perkiraan biaya hidup di Aarhus pun sudah jelas beda sama di Kopenhagen, mana saya tahuuu…

  4. Hahaha nongol juga nih tulisan 😄

    Padahal udah zaman internet ya mba tp masih aja bela2in kirim email nanya. Trus nanyanya yg kayak no 1 itu aku juga bingung pasti

  5. Haha, pernah aku ditanya di TU Delft ada jurusan apa aja. Hadeuh, ini mah padahal tinggal di-google aja kan langsung lengkap ya jawabannya😆 . Langsung terkoneksi ke sumber resmi (website-nya TU Delft) pula😆 .

  6. kadang emang suka mikir sih kalau ada yang tanya hal yang sebenarnya bisa dicari sendiri di internet….btw, ditunggu postingan soal peluang dan cari kerja di Belanda mbk Yoyen🙂

  7. Mbaa yooo… *nah aku galau manggil mba Yo atau mba Lorraine

    Baca pertanyaannya berasa pengen nendang botol kaleng kosong, hihihi… soalnya ambigu antara mau nanya atau mau bilang “ini loooh saya mau ke Belanda atau saya punya kenalan orang Belanda”😆 *ngunyahrujak

    • Melly, Boleh panggil aku apa aja asal jangan panggil aku bunda karena aku rasa ngga cocok dipanggil bunda ha….ha… Nah itu kan ya, asal nanya-nanya orang.

  8. Aku nih Mbak sejak pindah kesini mulai banyak dapat pertanyaan2 yang sebenarnya bisa digoogling jawabannya sama mereka yg nanya. Aku sudah jawab jelas, masih nanya2 lagi. Aku bilang cari saja di google, aku dibilang pelit ga bagi informasi. Pengen nyakar rasanya😦
    Aku nunggu postingan tentang peluang kerja Mbak🙂 karena aku sudah mulai ngelamar kerja dan sudah pernah interview.

  9. Kebiasaan orang sini malas mbak maunya gampang aja, aku paling seringg ditanyain masalah seputar dufan, ancol, dll mentang2 suami kerja situ emang dipikir kita tau. Dari dulu mau bahas ini di blog tapi masih maju mundur takut yang pernah nanya tersinggung hahaha abis nanyanya beragam dari harga gerbang masuk, harga tiket dufan, cara bikin member, dufan tutup jam berapa, harga tiket sea world berapa tar ujung2 bisa minta tiket gratis nggak halahhh ngeselin wkwkwkw kalau gak dijawab katanya gak mau bantu, padahal mah emg gak tau yah…

    Yang ngeselin lagi ada orang biasa rekomendasi dari temen minta pin bbm trus nanya2 seputar kelainan jantung sama bayi mulai dari dokter apa, rs apa, cara penanganan, biaya operasi trus begitu udah selesai anaknya dioperasi tau2 dia ilang aja main delete contact bener2 rasanya gemes habis manis sepah dibuang *nasib nasib* padahal nih kalau ada yg nanya sesibuk apa pasti aku usahain bales karena emang susah info kan, nggak nemu dan jarang nemu ada kenalan trus anaknya kelainan jantung dari lahir.

    Maaf jadi ikutan curhat Mbak…

  10. Hhaa, jujur malah senyum – senyum baca postingan ini, bukan karena ga simpati sama Mba Yo. Tapi aku penasaran apa yang ada di otak si penanya ya kira – kira, hehe.. Apa mereka kira once orang itu tinggal di satu kota, atau di satu negara. Dia jadi tau segalanya?🙂

  11. Mbaaak, ditunggu posting peluang kerjanya ya! *udah mau lulus jadi makin serius untuk prolong tinggal disini*

    Masalah beginian jd highlight minggu aku juga nih. Kemarin aku sempet blogging masalah beginian. Emang sih kalo cuma sekali2 ya gapapa dijawab, tapi kalo keseringan ya ngeselin juga…

    • Ah iya ya Crys, udah mau lulus bentar lagi. Cepet amat ya tahunya udah mau selesai. Nanti jij perpanjang tinggal disini dapet hak zoekjaar. Aku barusan baca post kamu tentang ditanya orang ngga jelas gini. Belum sempet komen disitu.

  12. Kalau baca postingan Mbak Noni, Mbak Tjetje trus sekarang Mvak Yo ini sampe heran waktunya para si penanya itu dipake buat apa aja ya. Saya kok malah jadi curiga mereka itu sebenernya malah selain kirim email nanya cuma update path sama foto selfie di IG aja. Maksudnya kalo sampe nanyanya hal-hal yang bisa digoogle atau bahkan cuma bisa dijawab ahli nujum aja gitu. 😀 Terimakasih Mbak Yo sudah diingetin. Karena saya pernah ada di sisi yang nanya.

    • Eh maaf kepencet duluan. Saya pernah ada di sisi yang nanya tentang suatu hal trus temen saya langsung bilang saya males dan saya terang terangan disuruh googling… Padahal saya sudah googling beberapa saat dan gak nemu infonya karena berita yang dishare memang spesifik banget soal ekonomi kerakyatan dari suatu negara. Dan sejak itu kalo gak butuh banget infonya dan gak berhasil googling saya gak akan nanya.😀

      • Dani, jangankan bertanya ke orang yg gak dikenal atau gak akrab loh. Tanya sama teman sendiri pun aku jg selalu modal googling terlebih dahulu. Klo udah googling tp gak ketemu, barulah tanya. Itupun dgn embel-embel: “Aku tadi udah googling tp gak ketemu,”

        • Nah ini tanyanya saya sudah googling dulu dan itu temen akrab banget. Karena infonya emang bukan tema populer tadi gak bisa nemu dimanapun. Rupanya itu dia dapet berita dari close circuitnya dia pas belajar di us Mem. Pas aku nanya eh disuruh googling. 😥

  13. aku juga mba .. pernah nulis soal anak aku alergi. sudah dikasih segala macem sampe harga obat2nya .. tetep aja nanya berobat kesana gimana ya? hihihihi **aku pusing

  14. Terkadang ya mbak.. orang indo itu cuman penasaran doang. Nggak beneran serius tanya.. terkadaang.. dan males juga cari tau makanya langsung tanya aja. Kan kalo langsung tanya langsung dapwt jawaban. Gitu deh..

    • Cuma penasaran seperti iseng-iseng berhadiah gitu Tut? Dijawab seneng ngga dijawab ngga apa? Yah, tapi ada orang yang ditanya yang serius cari jawabannya sampe korbanin waktunya dia loh.

      • Masalahnya ya itu.. mereka gk mikir kalo yg ditanya itu nyari jawabannya ampe jumpalitan. Aq sering juga ngalamin seperti itu. Ku tanggepin serius, ternyata ybs cuman iseng tanya. Sebel..

  15. hihihii.. ini plus minusnya ya mbaaa… kasih banyak info di blog, sudah tentu berguna, tapi kadang masih aja byk nanya. gak dibaca dg seksama😀

    • Betul Eda, ngga dibaca seksama. Kadang kesanku ada yang hanya baca judul dan subjudul aja. Keliatan kok dari pertanyaannya. Btw, Bagus foto avatarnya Da, cantik.

  16. Terkadang bingung ya menjawab pertanyaan yang seperti itu. Tapi saya salut dengan Mbak Lorraine yang menjawab dengan sabar, bahkan sampai riset juga.

    • Udah bawaannya gitu Lia. Kalo ditanya berusaha menjawab selengkap mungkin. Hanya aku sepertinya agak berubah deh sekarang, selektif jawab pertanyaan selengkap mungkin karena pengalaman.

  17. Banyak orang sepertinya manualnya nanya dulu baru cari info dengan alasan ya klo nanya langsung dapat jawaban ngapain repot-repot nyari sendiri 😓

  18. Ngerasain banget itu
    Aku kerja sebagai trainer system
    Sebelum mulai udah dikasi
    Manual yg lengkap
    User malas baca buku maunya telpon aja kadang kalau lagi kesel suka jwab
    “Coba buka manual halaman sekian ada kan”

    Yang lebih gondok lagi setiap nanya pertanyaannya selalu sama,,kalau kaya gini suka aku jeplakin
    “Kamu masalahnya ga move on yaa itu.lagi itu lagi”

  19. Hehe.. Sekitar 3 bulan lalu gue dapet juga pengalaman ini.. Ada kenalan kakak dari Jakarta anaknya mau sekolah di belanda dan dia nanya2 gimana kalo tiba apa yang harus dibikin berhubungan tentang tiket kereta dkk.

    Untuk bantu jawab akhirnya gue pergi ke website schiphol.nl ngeliatin floorplan schiphol, jelasin posisi2 toko2 dan dimana tempat untuk beli tiket kereta setelah keluar gate. After 30 minutes of explaining, I realized I just wasted 30 minutes of my busy day untuk jelasin sesuatu yang jelas2 bisa dicari tahu sendiri dari Jakarta.
    Akhirnya gue cuma bilang, semua di belanda udah online kok, tinggal di google aja sendiri. Coba aja google “(Your question) Netherlands/Holland”

    Nanyanya juga ga nyambung banget, “Beli tiketnya yang retour ato one way aja?”
    Loh, kan datang kesini mau sekolah, masa beli tiket retour untuk balik schiphol?

    Jadinya malah mikir, mau sekolah di belanda kok cari tahu pake google aja ga bisa?

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s