about me / Bahasa Indonesia / Homesick / Living in NL / Thoughts

Perihal mudik

Kata mudik konon berasal dari bahasa Betawi, udik yang artinya kampung. Ditambah awalan huruf m jadi mudik = pulang kampung.

Mudik memang identik dengan hari raya Idul Fitri. Menarik sekali melihat hiruk pikuk dan repotnya orang, baik yang akan mudik ataupun yang ditinggal mudik. Menurut gw ya mudik itu pindahan massal tahunan selama maksimal seminggu lamanya. Mayoritas mudik terjadi di pulau Jawa. Disamping itu kata mudik sering didengar orang Indonesia yang tinggal di luar negri, seperti gw ini lah. Ini yang akan gw bahas disini.

Pencetus ide untuk tulis pos ini gw dapet dari twitnya Deny.


Gw menganut pepatah home is where my loved-ones are. Jadi gw itu rasanya punya rumah dua. My loved – ones keluarga inti gw, suami dan G ada di sini, di rumah di Belanda. The other loved – ones: ibu, kakak, adik, keponakan semua dan keluarga besar ada di rumah di Indonesia. Gw cinta sama besarnya ke dua rumah gw itu; Indonesia dan Belanda. Mungkin ada orang yang ngga seperti gw, jadi imigran di negri orang, ngga betah tapi terpaksa tinggal disana karena satu dan lain hal. Orang seperti ini rumahnya hanya satu, kampung halamannya dia. Kalo gw, gw suka tinggal di Belanda. Misalnya ngga suka, mana lah betah tinggal di sini hampir 20 tahun walaupun sering ngomel kalo winter dingin.

Kadang bingung misalnya kenalan Indonesia di sini tahu gw akan ke Indonesia dan mereka bilang asiknya yang mudik. Ada betulnya sih asik tapi biasanya 4 hari sebelum balik ke Belanda gw udah kangen juga sama rumah gw disini. Biasanya sih ini karena udah gedeg sama macet dan panasnya Jakarta, juga kangen dapur sendiri dan kangen naik sepeda kemana-mana. Sebaliknya selagi winter, apalagi kalo dingin, licin dan berangin, gw sering kangen lah panasnya Jakarta, selalu ada matahari. Betapa enaknya di sana bisa pake sendal 24 jam kalo mau.

Rumah tempat tinggal nyokap gw sekarang bukan rumah tempat gw tumbuh besar. Orang tua gw pindah rumah setelah 3 tahun gw hijrah ke Belanda. Pertama kali gw ke Indonesia setelah orang tua gw pindah rumah ini rasanya aneh. Gimana ya, perasaan itu susah di rubah. Ngga ada perasaan gw pulang, yes I’m home. Gw ngga kenal daerahnya sama sekali. Padahal setiap gw keluar pesawat di airport, langsung terasa dong suasana Indonesianya. Suami gw waktu kita masih pacaran bilang, tercium aroma kretek di udara sekeluarnya dia dari pesawat. Waktu itu gw ngga percaya, sekarang udah mengalami sendiri jadi percaya deh.

airport

Ini tentang rasa ya. Sekarang tentang Jakarta, kampung halaman gw yang berubahnya cepet sekali. Sepertinya bangun mall di Jakarta itu seperti Bandung Bondowoso bangun candi sewu, hanya semalam saja! Pembangunan pesat menyebabkan tempat – tempat yang sering gw kunjungi waktu masih tinggal di Jakarta berubah. Berubah karena ada tempat yang jadi gedung lain atau direnovasi seperti tempat gw jajan waktu SMP, Pasar Mayestik. Berubah banget jadi bikin gw melankolis sewaktu lewat tempat – tempat ini. Dan rasanya mudik ngga mudik lah, sering kecewa disamping melankolis, karena ngga ketangkep lagi suasananya seperti waktu dulu. Gw ngoceh ini seperti orang tua ya, merindukan hal di waktu lampau. Ah, gampang kok membayangkan perasaan gw. Coba kalian yang tinggal di sana, kadang suka kaget ngga lihat tiba-tiba udah ada aja bangunan baru di tempat tertentu? Apalagi gw. Gw yang tinggal di Belanda yang miskin mall, kalo ke Jakarta rasanya jadi orang udik (kampung). Eh, memang gw orang kampung sih, di Belanda tinggalnya di desa🙂

Terakhir menyangkut kangen kampung halaman dan hubungannya dengan mudik. Ada orang Indonesia tinggal di luar negri yang tiap tahun apa pun yang terjadi harus mudik ke Indonesia. Gw ngga. Bukannya ngga kangen atau ngga cinta negara sendiri lagi ya, tapi gw kerja dan anak gw masih sekolah. Jadi kalo mau ke Indonesia kita sekeluarga terikat harus pergi selama high season yang artinya tiket mahal. Anak gw udah bayar full fare, umurnya udah di atas 12 tahun. Ke Indonesia sendiri kalo bukan hal darurat rasanya ngga tega gw ninggalin anak dan suami berdua. Ini tanpa menghakimi orang yang mudik sendiri tanpa anak dan pasangan ya. Each to their own. Dan alasan lain gw ngga mudik tiap tahun, gw sekeluarga suka jalan-jalan. Dunia ini luas dan masih banyak sekali tempat yang ingin gw kunjungi selain Indonesia. Eropa aja belum semua negara gw kunjungi, baru sebagian besar Eropa Barat.

Jadi gw ngerti banget kenapa Deny curhat gitu di Twitter. Dia belum setahun tinggal di Belanda udah ada yang tanya, kapan mudik? Yang tanya tahu pula Deny baru pindah awal tahun ini.

Kembali ke kata mudik, untuk yang ditinggal pembantu, mungkin kumpulan tips ini berguna untuk kalian. Untuk yang mau mudik, cek semua semoga ngga ada yang lupa. Misalnya mudik dengan kendaraan sendiri, cek mesin, rem dsb. Semoga selamat sampe di tujuan, enak kumpul dengan keluarga dan selamat juga kembali ke rumah sendiri.

Featured image:

Homeaway.co.uk

75 thoughts on “Perihal mudik

  1. Mudik rasanya ngak lepas dengan budaya indonesia.
    Kadang beberapa orang tanya hanya basa basi saja atau emang mengejek rasanya tipis.
    Walau banyak yang berubah pasti ada setitik tempat yg membuat memori tentang masa lalu datang bersemi lagi.

  2. Ditto! Eh tapi aku tiap tahun berusaha pulang sih, supaya ketemu keluarga. Masih sendiri begini mah cingcaylah🙂 Tapi kayaknya taun-taun berikutnya mau ketemu di tengah-tengah aja. Jauh bok, lebih dari 20 jam naik pesawat.

  3. Aku ngerti banget rasanya di tulisan Mbak Yo soal rumah sekarang bukan rumah tempat besar jadi feelnya beda dan aku sepakat kalau ‘rumah’ itu where your loved ones are🙂

      • Kurang lebih Mbak😀. Rumah tempat aku besar tahun 2011 direnovasi habis, sejak itu ngerasa kehilangaan sekali. Tapi sejak itu juga aku ngerasa lebih ‘rumah’ di Belanda.

  4. Bener banget mbk.. Di sini bangun mall kayak bangun Candi. Apalagi bangun seven eleven.. Suka takjub kemarin masih baru pasang batu bata..besok2nya udah buka aja

    • Bukan sulap bukan sihir ya🙂 Anakku setiap kita sampe airport di Cengkareng dan kerumah ibuku di daerah Tangerang – Selatan, selalu dia hitung ada berapa indomart dan alfamart yang baru. Yang jemput aku selalu lewat route yang sama. Pernah kita dua tahun berturut-turut ke Indonesia, 2011 dan 2012. Anakku takjub, dia bilang dalam setahun ada 21 toko baru dari dua gerai itu🙂

  5. Terima kasih Mbak sudah dijadikan tulisan supaya yang mau basa basi nanya mudik atau nggak lebih mikir lagi buat nanya. Bukan hanya perkara uang dan waktu, tapi seperti yang Mbak Yo bilang sekarang aku punya 2 keluarga, di Indonesia dan di Belanda. Dua duanya sama pentingnya buatku sekarang walaupun tidak dapat dipungkiri kalau aku pasti kangen suasana lebaran bersama keluarga di Jember atau di Situbondo. Tetapi sekarang prioritas kan berbeda sejak menikah. Tidak bisa sebentar sebentar pulang. Lagian aku sudah minta ijin sama ibu dan adik adikku kalau aku ga bisa setiap tahun pulang, paling ga 3 tahun sekali baru bisa pulang. Bukan karena mereka tidak penting lagi tetapi aku mengibaratkan diriku merantau sebagai imigran ini seperti berjuang. Aku masih ingin cari kerja, ingin menyelesaikan tanggungan ujian, masih ingin ini itu. Merantau disini kan isinya bukan hanya senang-senang. Dan keluargaku juga mengerti itu. Jadi kesel kalau misalkan orang lain meributkan kenapa aku tidak pulang pas lebaran dan membandingkan orang lain yang bisa sering pulang. Sini aja santai kenapa situ yang ribut, intinya sih gitu🙂

    • Sama-sama Den. Makasih juga untuk inspirasinya.

      Memang orang kalo ngga mengalami sendiri mungkin susah ngerti ya. Aku juga pertama kali ke Indonesia setelah pindah kesini itu 4 tahun. Selama itu ada keluarga yang liburan kesini. Lagipula aku sengaja, dalam rangka membetahkan diri di Belanda, kalo ngga susah, bawaannya dulu homesick terus sampe dua tahun begitu. Moso bentar-bentar ke Indonesia? Selain mahal, juga kan kita udah komitmen sama pasangan ya.

  6. Oh rumah mamanya mba yo pindah ya ? Memang pasti beda rasanya ya mbak… karena bukan disitu dulu kita menghabislan waktu. Btw, kalau baca perihal mudik gini aku jadi ingat meme dari cak lontong ttg tips2 mudik.
    1)bawa bajunya jangan banyak2..karena ini mudik bukan minggat..lol
    2) Tips terpenting: sebelum mudik pastikan kita punya kampung halaman.
    :)))

    • Aku pindah ke Belanda 1995, orang tuaku pindah ke rumah yang sekarang tahun 1998 Jo. Pertama kali ke Indonesia setelah pindah kesini tahun 1999. Aneh rasanya tidur dirumah itu untuk pertama kalinya.

      Ha..ha..itu memenya lucu: bawa baju jangan banyak-banyak, ini mudik bukan minggat🙂

  7. Aku malah beruntung nggak mudik. wong tinggal dengan orangtua. hehehe. Aku punya teman yang ortunya tinggal di Malang. Dia bilang bahwa waktu lebaran, dia nggak selalu mudik. Mudik bisa kapan aja, gak perlu waktu lebaran.

  8. Aku ditawarin pulang sama bokap taun ini, mbak. Soalnya oma mau ultah bentar lagi. Tapi bulan Agustus aku traveling, rasanya sayang habisin duit beliau untuk pulang cuma 10-14 hari aja😦

  9. sering juga saya di tanyain kpn mudik, trus saya balas “mau bayarin tiket saya?” trus dibales sama mereka *gak ah,kan mahal* “-“

  10. mbak, ada sedikit bagian yang mbak tulis ada di draft ku juga mengenai bitter sweet traveling yang kadang kangen dapur dan rumah sendiri :))

    kek kakak aku tuh mbak, udah gak mikir mau mudik lagi keknya, karena juga kita udah gak punya orang tua juga sih di Jkt, ‘home’ nya dia yang sekarang ya yang di Belanda ini, apalagi baru punya cucu.

    Kalau aku mah mesti bgt mudik, maklum masih itungan jari disini nya kan, masih kangen2 gitu ama temen2 dan kakak2 di Jkt🙂

    • Iya ya. Itu bagian jalan-jalan yang bikin mellow. Kita suka explore tempat baru tapi toch akhirnya balik ke rumah lagi.

      Ah gefeliciteerd untuk usi ya. Gw juga sekarang kalo ke Jakarta ngga maksain mau ketemu semua temen karena susah ngaturnya Fe. Hanya beberapa orang yang selalu ketemu disana. Yang lain, ya seuntungnya jadwal aja.

  11. hihihi kadang gw di mulut suka ngoceh, ah kangen Indo mau mudiiikk..50% emang beneran kangen tp kadang 50% cuma latah. karena pas emang bener mudik, rumah tuh gak sama kayak dulu hawanya. kamar gue udah dijadiin kamar adek gue+suami nya,perabotan beda,ada orang numpang,….penuh! jd gue berasa tamu. jakarta pun gw dah gak ngeh lagi jalan2nya hahaha…gagap lah.padahal baru 10 taun tinggal di luar, gimana mba yoyen yg udah 2 dekade coba.

    kolega gw anak surabaya, dia tiap imlek pasti mudik & stay disana 3 minggu dan anehnya kalo mudik, dia ga kemana2 loh cm di rumah aja. wahhhh gw mah udah gatel kakinya pengen jalan2x ke pulau pulau! :p

    • Aneh ya, betul banget Pie, rasanya seperti jadi tamu dirumah orang tua sendiri. Kikuk ya. Wah, 3 minggu dirumah aja gw ngga kuat. Kalo ke Indonesia gw setengahnya liburan setengahnya kunjungan keluarga.

  12. Saya mudik soalnya keluarga semua ada di Lombok, jadi my loved ones ada di sana semua, maka ya, mesti pulang minimal setahun sekali :hehe. Tapi sebagai perantau di Jakarta, saya juga mulai mencintai kota ini, habisnya asyik, sejarahnya banyak, di sini juga banyak teman yang baik :hehe.

    Saya juga mengerti Mbak perasaan “tidak menemukan kenangan di suatu tempat” karena tempat itu sudah digusur, macam sekolah lama saya :hehe. Sekarang cuma bisa mengenang bagaimana dulu saat sekolah di sana :)).

    • Kan ngga jauh Gara Jakarta – Lombok dan affordable lah kesana, tanpa jet lag pula. Kalo mau weekend getaway juga bisa🙂. Supaya bisa tiap tahun ke Indonesia sekeluarga aku musti menang lotre dulu🙂

      • Kalau weekend getaway ke sana kantong saya jebol Mbak :hihi. Tapi syukurnya setiap tahun masih bisa pulang. :)).
        Lumayan juga ya Mbak…

  13. Kalau saya selama masih single apapun yang terjadi lebaran insha allah harus mudik, orangtua tinggal satu anaknya pada jauh semua, lebaran ini adalah momennya buat ketemu kluarga besar. Saya pernah mudik naik bus jkt-mlg 2hr 3mlm krn ga dpt tiket kreta. Tiket pesawat sekarang juga mahhal banget dikantong saya tp dibeli juga yang penting bs pulang nemenin nyokap🙂

  14. Kalo ga salah mudik itu berasal dari mulang ke udik, mudik. katanya sih begitu hehehehee… Btw, kalo aku udah bersiap-siap dengan pertanyaan “Udah isi belom?”😆

  15. Aku juga ditanyain mudik sama temenku mbak, dan jawabannya “malas” 😅 Dunia ngga selebar Jkt-Bali aja jadi mendingan menjelajah ke tempat lain dulu hehehe. Puji Tuhan ortu ga masalah ttg ini.

      • Waktu kuliah otomatis pas libur kuliah aja mbak Yo, maklum kampus negeri libur natalnya cm pas tgl merah 😂 disusul ujian.
        Skrg udah kerja kapan aja bisa pulang, ga harus high season / natalan. Tiket pulang mahal bok! 😜 hehehe

  16. Hehehe, setuju banget! Untukku setidaknya ortuku masih tinggal di rumah yang sama dan kamarku juga masih sama dan dijaga seperti dulu. Jadi tetap berasa aura “rumah”-nya. Tapi memang sih, lingkungan sekitarnya sudah berubah banget. Gedung-gedung baru, tempat-tempat baru, semua sudah berubah. Ya namanya segala sesuatu pasti berubah memang ya🙂 .

    Makanya kalau mudik biasanya yang aku kangenin adalah keluarga dan teman-teman lama aja, baru kemudian tempat-tempat nostalgia (dan makanannya sih, hahahaha😆 ).

  17. Wah mba, hampir sama dgn aku, bedanya saat ortu pindah rumah akupun pindah ke rumah sendiri krn lebih dekat ke tempat kerja, jadi klo sekarang mudik suka ada rasa aneh krn bukan pulang ke rumah masa kecil.
    Hingga saat ini mudik selalu sekeluarga dan selalu kombinasi dgn liburan, ga pernah mengkhususkan diri buat ketemu dgn teman, krn ketemu dgn keluarga saja sudah dijadwalkan seketat mungkin,
    Ahhh saat ini aku benar benar pengen mudik ke Bandung, 😦

  18. Bwahaha kl plgnya ke Jakarta saat lebaran…pasti lenggang, minim yg nmnya macet. Satu2nya wkt plg tepat utk menikmati dan memperkenalkan ibukota pada turis2.

  19. Home is Copenhagen to me, I feel it every time the plane touches down the airport and I feel safe, relieved that I’m back home. I probably can say that home is where the birds are🙂

    Tapi tetep bilang “mudik” atau “pulang kampung” ke Indonesia, walau sudah hampir 16 tahun lalu terakhir tinggal di rumah orang tua di Surabaya

  20. Mbak, aku gak pernah merasa Jakarta sebagai rumahku, tapi pada saat yang sama aku gak merasa Malang sebagai rumahku lagi. Kota itu rasanya jadi asing, gak tak kenal lagi. Satu2nya tempat yang nyaman ya cuma rumah Mama tempat aku besar. Di Dublin aku belum sepenuhnya merasa rumah, walaupun sudah mulai kangen dan pengen cepet2 balik ke Dublin *sampai ngitung hari aku*

    Btw, aku berhenti ikut arus mudik, karena Jakarta selama dua minggu menjadi kota yang nyaman ketika orang pada mudik. Dan tentunya aku gak mau melewatkan Jakarta yang nyaman.

    • Rasanya aneh ya Tje kalo gitu? Sama anehnya juga merasa punya dua rumah. Jakarta itu enak sepi setelah Lebaran. Sayangnya hanya beberapa hari sepinya.

  21. Sama lah tos mba! Home is where my comfy bed is and my piles of books are (beside the bed) Where I have high speed perfect WIFI. Hahahha. Dan juga where I know where everything is. Pulang ke Indonesia sebenernya kepengennya jalan2 ketempat tempat lain, gak pengen terlalu lama di Jakarta. Tapi gak pernah cukup waktunya euy.

  22. baru mudik pertama 2014, udah ditanya lagi kapan mudik, kayaknya belum ‘selesai’ bernafas’ mudik bertiga sama suami dan anak bukan biaya sedikit juga buat kami dr istanbul-jkt, belum printilan oleh2, belum biaya selama di kampung halaman. saya 3.5 th br mudik tahun lalu, itu jg udah bikin kaget mb yo..kebetulan rumah dekat real estate BSD, sampai mlongo pas lewat daerah sana, sudah banyak bangunan baru dan yg erakhir mall eon yg baru buka..dan itu ga jauh dr kampung orangtua saya…alfamart dan temen2nya itu jg udah ngepung daerah rumah orangtua, kasian ortu yang punya toko kelontong, skrg kena imbas ..sepi:( saya ga prioritas hr mudik tiap tahun kebutuhan kami jg byk disini, blm punya rumah sendiri-.-‘ mending duitnya ditabung duluu

  23. Mba Yo, pengalaman kita hampir sama. pas aku 2 tahun di sby, ortuku juga pindah rumah karena rumah yang lama ditempatin adekku. Skr jadi gak berasa apa2 pulang ke rumah ortu hehhee. abis kenangannya beda sih. Itu baru yang cuman Sby-Medan, gimana yang jauh kayak di Eropa ya.
    Ah tapi mudik emang seru, yang gak seru ngeluarin duitnya hahaha.

  24. Aku juga kalau gak ada alasan penting lainnya gak akan pulang mba, karena kebetulan waktunya aja bertepatan dengan lebaran sekalian aja mudik beneran ke tempat oma.

  25. Aku di sini ikut suami baru 2 tahun. Belum balik ke Jkt krn langsung hamil anak pertama & skr malah hamil lagi anak kedua (deket jaraknya). Ga lama lalu papaku nanya, kapan pulang. Kata ‘pulang’ itu bikin aku protes dalam hati. Bagi papa mgkn hanya force of habit. Pengennya sih ortu paham bhw aku di sini udah berumah tangga, udah hampir brojol anak 2, rumahku ya di sini (juga), walaupun baru 2 tahun.

    • Bener Tami, tanya seperti itu kebiasaan memang ya, suamiku juga bilang ini termasuk basa-basi. Perlu waktu untuk kita dan orang tua untuk potong tali pusar secara batin istilahnya🙂 Congrats ya! Mudah-mudahan kehamilan lancar sampai melahirkan.

  26. You are absolutely right, this is my home now, I haven’t been back for almost 10 years due to many reasons, one of them is because my parents are no longer in Jkt. But of course I still want to go to Indonesia for vacation and visit my keluarga besar disana.

  27. Pingback: A foot on each side | Si Koper Biru

  28. aku juga sempat merasakan apa yang mbak Denny rasakan. Baru 5 bulan tinggal di Jerman sudah ditanya mudik atau nggak? Kalau aku sih masih tak jawab saja lha kan baru 5 bulan belum genap tinggal disini. Kalau dulu alasan suami mudik tiap tahun karena disini sepi kalau lebaran. Tapi setelah aku tinggal disini jelas nggak mudik tiap tahun mba, selain berat di ongkos kami juga sama seperti mba, suka jalan-jalan😀

  29. Inilah dilema para transmigran, to pulkam or not to pulkam. Thn ini beneran gw hrs memilih, krn biasanya voorjaar kita jalan2 berdua dan najaar pulkam. Sekarang voorjaar gw udah pulkam dan orang2 rumah beranggapan otomatis gw pulkam lagi di najaar spt jadwal biasa. Nah lo

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s