Bahasa Indonesia / Thoughts

Turun temurun

Kali ini gw akan cerita tentang hal turun-temurun, dari dendam hingga dosa.

Dendam turunan
Suami gw punya satu temen yang ngga pernah mau makan di restoran Jepang. Alasannya orang tua dan kakek neneknya dia menderita waktu jaman Jepang. Dia ini orang Indo seperti laki gw. Indo disini adalah campuran Eropa & Indonesia di jaman Hindia Belanda, bukan orang Indonesia asli.

Gw cerita ini karena opanya suami gw jadi romusha di jaman Jepang, kerja paksa membangun rel kereta api di Burma (sekarang Myanmar) tapi dia dan keluarga ipar gw ngga dendam ke orang Jepang sama sekali. Ok kalo denger mertua gw cerita kejamnya Jepang jaman interniran ya ngeri juga tapi ngga dendam ke orang Jepang generasi sekarang. Bahkan mertua gw pernah cerita ada temennya dia yang sangat anti Jepang sampe konsekuen si bapak ini ngga pake satu pun produk Jepang. Semua alat listrik dirumahnya merk Phillips buatan Belanda, mobilnya Opel atau VW buatan Jerman.

Temen laki gw yang di awal cerita diatas? Dia pernah pake smartphone merk Sony Ericsson buatan Jepang. Makanya suami gw dan temen-temen bingung kok dia keukeuh banget ngga pernah mau makan di Japanese grill, ngga konsekuen anti Jepangnya. Mungkin temennya suami gw itu dibesarkan dengan cerita kekejaman Jepang ke keluarganya. Tentu kita ngga bisa menilai tanpa tahu duduk perkaranya dengan jelas.

14BEB253-FFF8-5676-98B93602F67092BA

Pendaftaran untuk kamp kerja paksa Jepang di pulau Jawa, Perang Dunia II. Foto koleksi landenweb.net

Ada juga satu trainee di kantor gw. Cewe ini orang Afghanistan lahir di Belanda. Orang tuanya pengungsi yang dapet suaka politik di Belanda. Pernah gw diskusi sama dia tentang sejarah kolonial Belanda di Indonesia terus berujung ke debat tentang Afghanistan USA & USSR. Cewe ini ngotot bilang dia ngga suka dengan dunia barat. Udah gw counter dengan argumen ‘ Kalo ngga suka dengan dunia barat tapi loe tinggal sini, menikmati fasilitas ini, apa yang akan loe lakukan untuk negara loe?’. Jawabannya dia seperti kaset rusak ‘Pokoknya gw ngga suka politik luar negri USA bla…bla…bla.. gw benci USA dan sekutunya’. Menurut dia USA yang merusak Afghanistan. Gw karena tahu hal ini menimbulkan emosi buat dia, ya diem aja.

Dendam turun temurun ini gimana ya, kita yang ngga merasakan ya ngga bisa ngerti. Hanya sayang ya kenapa bisa begini. Maksud gw dua contoh diatas adalah keturunan kedua yang tidak merasakan secara langsung. Hanya berdasarkan cerita dari orang tua/kakek neneknya. Gw jadi mikir apakah dua orang ini menyampaikan hal yang sama ke anak mereka?

Dosa turunan
Waktu gw kecil ada temen orang tua gw yang perwira polisi. Si mas X ini seperti kakak angkat deh karena sering main kerumah. Dia udah lama pacaran sama mbak Y. Waktu gw SMP denger mereka tunangan dan mau menikah. Ngga lama ternyata nyokap gw denger kabar mereka ngga jadi menikah dan putus. Sebabnya ternyata bapaknya mbak Y simpatisan PKI. Si mbak Y ngga lulus screening untuk jadi istri perwira polisi. Terakhir gw denger kabar si mas X masih sendiri, karirnya bagus. Mbak Y udah menikah dengan pria lain. Kasian ya, demi pengabdian negara si mas kehilangan perempuan yang dia mau nikahi.

Satu aja komen gw tentang konsekuensi yang ditanggung para keturunan simpatisan/anggota PKI dan keturunan tahanan politik jaman Orba di Indonesia; ngenes.

Tahun 1930 – 1945 di Belanda ada partai politik namanya NSB (Nationaal – Socialistische Beweging). Partai ini kolaborasi dengan Nazi Jerman selama periode itu. Setelah Perang Dunia II selesai, mulailah para anggota NSB diburu orang Belanda untuk diadili. Sejak itu banyak juga keturunan para anggota NSB yang diperlakukan ngga adil. Mirip seperti nasib keturunan simpatisan/anggota PKI tapi ngga separah di Indonesia. Sangat kuat stigma tentang keturunan NSB sampe tiga anak pendirinya M. Rost van Tonningen, secara resmi melalui pers mengeluarkan pernyataan mereka tidak mendukung ide orang tua mereka.

Arrestatie NSB 1945

Anggota NSB ditangkap dan diarak keliling kota setelah Belanda bebas, Mei 1945. Foto koleksi Beeldbank WO2.

Waktu raja Belanda Willem – Alexander (waktu itu masih putra mahkota) pacaran dengan orang Argentina Máxima Zorreguieta, rakyat sini ribut. Bapaknya Máxima itu Jorge Zorreguieta adalah mentri muda pertanian di regime pemerintahan Videla. Jaman Videla berkuasa banyak aktivitis politik yang hilang, seperti jaman Orba di Indonesia. Rakyat Belanda menentang putra mahkotanya menikah dengan anak mentri muda dari regime politik yang kontroversial. Akibatnya waktu bertunangan Máxima menyatakan secara resmi tidak mendukung pandangan politik bapaknya. Waktu menikah, Jorge Zorreguieta dilarang datang. Kasihan deh lihatnya di TV selagi pemberkatan nikah Máxima nangis air mata bercucuran (lihat dari menit 2:50). Sampe sekarang di acara resmi kerajaan, bapaknya Máxima ini ngga boleh dateng. Waktu Willem – Alexander naik tahta dua tahun lalu mertuanya ngga dateng, at least ngga hadir di acara resminya.

Kalo tentang dosa turunan ini gw bertanya-tanya; apakah anak harus ikut bertanggung jawab atas kesalahan orang tuanya sepanjang hidupnya?

Bagaimana mana pendapat kalian tentang dendam dan dosa turun-temurun ini? Misalnya punya cerita silahkan berbagi dikomen.

65 thoughts on “Turun temurun

  1. Kadang kita harus ikut juga misal salah satu keluarga kita saat jaya dia lupa saudara bahkan menandang aja ngak mau.
    sumpah serapah dan dendam kita ngak bakal ngaku kalau dia bukan anggota keluarga kita.
    dari situ anak cucu kita di doktrin dngan cerita kakek nenek kita tentang keluarga itu sampai tahun menahun dendam tetap membara.

    • Iya juga ya Ria, kalo ngga ikut nanti dicap ngga dukung keluarga. Sayang ya sampe tahunan gitu padahal kalo selama itu kadang sebab awalnya konflik malah ngga inget lagi.

  2. Ga usah jauh-jauh, Ibu tiriku benci banget sama Ibu kandungku trus nurun ke aku. waktu dia ngomel (pas masih tinggal bareng) pasti selalu nyangkut-nyangkut ke Ibu kandung. sampai dibilang Ibu pe**k lah, dsb. ga tau juga itu dendam pribadi atau ada hubungan sama Bapak.

  3. temenku juga ngalamin hal yang sama Mba Yo… Kakeknya dulu dianggap sebagai pendukung PKI, lupa masalahnya apa. Tapi kalau ngga salah gegara kakek nolong orang yang dudkung PKI.
    Padahal si kakek ini petani kaya yang kerjanya cuma ke sawah (bertani dan kemudian jual hasil pertaniannya) dan ke mesjid 5 waktu sehari. gegara nolong orang yang terlibat pki dicap pki juga. dipenjara bertahun2… Untung pada dasarnya mereka keluarga kaya jadi selama bertahun2 masih bisa ‘hidup’.

    • See gitu kan ya Firsty. Setelah G30S memang orang yang sebenernya bukan anggota atau simpatisan PKI, hanya kenalan, mereka juga ikut ditangkap. Orang -orang ini hanya kenal dengan simpatisan/anggota PKI. Ada beberapa orang yang ngga suka yang melaporkan tanpa diusut tuntas, ditangkap lah.

  4. harusnya sih anak anak ngga harus ikut bertanggung jawab atas kesalahan orang tuanya sepanjang hidupnya ya mba, ngga adil banget rasanya kalau gitu. Tapi kenyataannya masih banyak yang kayak gitu…😦

  5. Papa.nya temen aku juga ada yg benci sekali sama Jepang mba.. dr makanan sampe ke barang2 juga ga mauu.. liburan kesana apa lagi.. tapi temen2 aku sih ga gt gimana.. mrk acknowledge kalo Jepang dulu pernah jahat sama kita.. tapi bisa ‘move on’ dari itu.. hanya papa.nya aja yg kurang seneng kalo dia jalan2 ke jepang, dsb.nyaa..

    • Hmmm, Papanya temen kamu itu umur 40 – 50an ya? Ini perkiraan aku, kalo bener dia ngga mengalami secara langsung kekejaman Jepang masa itu. Dan artinya mungkin dia juga punya dendam keturunan Jen.

      • my friend is older than me. jadi papa.nya sekitar umur 60-70an gt deh rasanya.. tapi yah mungkin dendam keturunan.. susah juga yah untuk menghilangkannya.. mungkin cucu.nya sudah ga benci lagi nanti.. hehe

        • Iya sepertinya dendam keturunan. Umur 60 – 70an perang dunia ke dua beliau baru lahir atau masih balita Jen.

  6. Mungkin ini salah satu contoh subjektivitas yang terekspos berlebihan (makanya tereksposnya ke orang-orang di lingkup yang amat dekat, misalnya keluarga inti) sehingga menjadi “turun-temurun” ya.

    • Subyektif memang relatif untuk orang yang mengalami ini hingga kesumat ya Ko. Diamata orang luar seperti kita ini subyektif tapi bagi mereka fakta.

  7. seperti kata mbak Yoyen kalo kita gak bisa menilai tanpa tau duduk perkaranya secara jelas. tapi kalau lihat ceritanya tetang para keturunan2 yang harus bertanggungung jawab atas kesalahan orang tuanya jadi berasa gak adil ya,kasian juga

  8. Kalo menurut aku balik lagi ke masing-masing orang gimana nyikapinnya mba. Akupun denger tentang cerita turun temurun kayak gini. Kakekku (papanya papa) meninggal waktu zaman penjajahan Belanda. Kakekku meninggal karena ikut jadi pejuang kemerdekaan. Hal ini bikin papaku jadi yatim piatu dari kecil, karena gak lama setelah kakekku meninggal, nenekku pun meninggal. Tapi hal ini gak bikin aku atau keluargaku dendam sama Belanda kok. Sekarang malah aku menjalin hub sama Ian, yang jelas-jelas kakek buyutnya dulu penjajah di Indonesia (beneran penjajah, karena keluarga Ian dulu tinggal di Indonesia).
    Jadi ya balik ke kitanya, gimana cara nyikapin hal-hal kayak gini. Dendam-dendam terus gak akan nyelesein atau ngerubah apa-apa juga. Ya kan mba Yo?

    • Ok tergantung orang menyikapi bagaimana hanya untuk contoh keturunan anggota/simpatisan PKI dan keturunan tahanan politik masa orba, mereka ini susah cari kerja karena pintu semua tertutup. Kasian Afi,

      • Iya bener mba Yo.. Aku denger dari cerita-cerita mamaku pas jaman PKI serem-serem banget😦

  9. Jadi ingat teman kantor dulu. Dia antiii banget sama Belanda dan Jepang. Dia ga punya dendam keluarga, menurutnya. Bilangnya dia ga suka karena 2 negara tersebut menjajah dan bikin sengsara Indonesia. Pas dia tahu aku sedang tergila-gila sama serial Jepang, setiap hari aku diceramahin sejarah tentang penjajahan Jepang. Pas aku sedang berburu beasiswa ke Belanda, habis-habisan aku disindir. Dan begitu dia tahu aku nikah sama orang Belanda, dia kirim pesan “kamu mempertaruhkan harga diri bangsamu sendiri” ga paham maksudnya apa, karena selama ini aku ga pernah ngeladenin secara serius ocehannya. Lha setiap ditanya kenapa, jawabnya “pokoknya aku ga suka….” Jawaban ga intelek sama sekali.

  10. Mba Yoyen, pernah aku juga tau dendam turun temurun misal ada satu keluarga yang ga mau punya menantu suku tertentu. Kaya gitu Mba, terus nanti anaknya di brainwash untuk benci juga. Kalo yang sepengalaman aku masih sebatas ga boleh main sama si ini atau anu karena dia dari suku ini. Ga boleh nikah karena suku ini pernah nyakitin suku ini.

      • Tul betul, tapi ada juga Mba yang ga mau banget keluarganya nikah ama orang Padang. Mohon maaf ya bukan aku yang gimana-gimana sama orang Padang hehe.. Dan rata2 orang pulau Jawa yang anti sama orang Padang

  11. dendam turun temurun.. entah ini dibilang dendam apa nggak ya. perseteruan Dayak – Madura ama Dayak – Bugis. ini emang antar etnis. dimana para pendatang (Madura ama Bugis) biasanya cari gara2 dengan mengambil tanah leluhur Dayak, padahal sudah ada kesepakatan bersama kalau mereka mau ekspansi, jangan ke dalam. tapi menyamping saja. karena menyalahi kesepakatan dan pihak pendatang malah menantang terang-terangan, terjadilah perang.

    sampai sekarang, dimanapun kami berada, kalau mereka tau aq anak dayak, langsung nggak berani macem2. padahal orang Dayak itu cinta damai lho, selama nggak macem2 aja. hehe

    perkara jepang, temen2 kampusku dulu bilang “elu seneng banget ama Jepang. sadar diri dong kalo Jepang itu yg ngejajah kita! harusnya kamu anti ama yg bau2 Jepang” ya gw bales “halah munafik. sepeda motor aja merek honda. mobilnya toyota. kalo emang anti Jepang, pake peugeot/vespa sana!” ujung2nya malah bilang “yaaa, produk eropa kan mahal..”😐 jadi speechless…

    • Aku baru tahu tentang Dayak – Madura Tutut, makasih sharingnya.

      Iya, tentang Jepang dan Belanda, orang Indonesia yang masih menyimpan dendam keorang dari dua negara itu mencap kita yang suka dua negara itu sebagai ‘tidak patriotis, tidak cinta RI’.

      • Aq gak suka banget ama orang yg ngecap gk patriotis ato gk nasionalis gegara suka budaya luar. Macam dia cinta mati ama Indonesia aja. Dulu aq ampe tanya “emang lu nasionalis? Tunjukkan seberapa besar rasa cintamu ke RI dan bukan dalam bentuk upacara bendera” lalu dia diem..

        Aq merasa mereka sama munafiknya dengan orang2 yg idealis ketika di kampus, mengkritik habis2an ttg pemerintah, ujung2nya jadi “babu”nya negara..

        Rasa patriotisme maupun nasionalis itu akan diuji, ketika Indonesia dalam masalah hebat. Bisakah mereka menurunkan ego demi kejayaan bangsa?

        Omonganku berat ya? Hahaha.. maafkan, mbak yo..

        • Ngga apa-apa Tut. Aku malah suka diskusi dan sharing gini.

          Sama aku juga sebel kalo dicap ngga nasionalis karena aku juga suka budaya negara lain. Menurutku malah bagus kaya gitu, menjaga kita ngga jadi patriot membabi buta dan ngga mikir negaranya yang paling bagus (chauvinism). Lagipula hidup terlalu pendek sementara dunia terlalu besar untuk hanya terpaku dinegara sendiri. Kalo gitu terus mana mau maju, iya ngga?

        • yep.. bener banget. bolehlah bangga ama bangsa sendiri. harus sih lebih tepatnya. tapi bukan berarti bangga lalu menutup mata akan budaya luar. banyak hal yang bisa diambil dari budaya luar.

          dan biasanya, mereka yang menghargai budaya luar, biasanya lebih menghargai budaya bangsa sendiri kok. dan tidak ngomong seenaknya tentang nasionalisme dan patriotisme. toh kalo ternyata ntar perang melanda Indonesia (amit2 jangan kesampean deh), palingan yang koar2 itu sibuk nyelametin bokongnya sendiri.

  12. mbak, yg Afganistan itu bukannya karena Taliban ya negara mereka jadi ancur parah gitu kayak skarang ?

    btw ngomongin dendam turun temurun, ada juga di Albania yg memiliki adat yang sama dan sepertinya sih legal, jadi kalau ada keluarga kita yang dibunuh oleh seseorang, lets say X dan X nya masuk penjara gitu, nah kita sebagai keluarga korban boleh juga bunuh salah satu keluarga si X ini sebagai pelampiasan dendam mereka. Rules nya pun lengkap ditulis di buku adat.

    Serem jg nonton liputannya, saking ketakutannya si keluarga X yg sebenarnya gak salah ini bener-bener nutup diri dan gak berani keluar rumah, pintu dan jendela selalu ditutup, gak bisa kerja sama sekali…mereka hidup hanya dari pertolongan orang lain yang belanjain kebutuhan mereka sehari-hari😦

    • Taliban itu bisa jadi besar karena USA. Awalnya dari perang Uni Soviet – Afghanistan 1979 – 1989. Jaman itu kan masih perang dingin antara Uni Soviet – USA. Di perang Uni Soviet – Afghanistan itu Russia pro pemerintah Afghanistan yang Marxist, USA support orang Afghanistan yang agamis, Mujahidin. USA bantu dana dan pasok senjata untuk Mujahidin

      Banyak ex Mujahidin jadi buat sub groups: Taliban dan Al Qaeda (Ossama bin Laden ikut bertempur di Afghanistan waktu itu). Jadi konon CIA nyesel setelah Uni Soviet keluar dari Afghanistan, Taliban berkuasa dan ya tahu sendiri deh jadinya itu negara berantakan seperti yang kita tahu sekarang. Trainee itu menyalahkan USA karena ini, USA secara ngga langsung ikut membentuk dan mendukung Taliban.

      Hmm, setahu gw juga memang Albania dan negara Balkan itu adat balas dendamnya parah, sama seperti di Yunani (Vendetta) dan negara-negara Maghreb (Eerwraak, revenge to save family honour). Kadang sampe tega bunuh saudara sendiri ya. Hanya gw baru tahu di Albania sampe ada di undang – undangnya gitu.

      Nanti setelah summer holiday rame biasanya di Belanda dengan kasus eerwraak, revenge to save family honour. Kalo ada waktu gw tulis tentang ini.

      • Wahhh very good info mb Yo. Ditunggu ya ulasan basis eerwraak-nya😀
        Sama Nazi juga turun temurun itu mb, orang masih anti banget sama Nazi. Kaya kemaren pemilu ahmad dhani pake baju nazi trus bergaya hitler langsung dicaci maki🙂

        • Hmmm, Aku ngerti kalo Ahmad Dhani dicaci maki karena dia pake baju Nazi dan bergaya Hitler. Itu karena dia terang-terangan. Sementara dipos ini aku bahas tentang anak simpatisan Nazi yang dikucilkan karena sepak terjang bapaknya. Belum tentu anak ini simpatisan Nazi.

          Di Eropa dan dunia barat pada umumnya Nazi itu dilihat sebagai bahaya laten. Orang masih trauma karena Holocaust. Aku juga ngerti kalo di Indonesia orang ngga begitu peka tentang hal ini karena memang ngga kebayang imbasnya seperti apa. Di beberapa negara Eropa termasuk Belanda, bukunya Adolf Hitler; Mein Kampf dilarang. Di Indonesia buku ini dijual di toko buku🙂

        • Ahh iyaaa jugaa, baru keinget di keluarga sendiri ada yang gt mb Yo. Karena sejarah ada suku tertentu yang bikin luka emosional, anak2nya ga ada yang boleh dapet suku tertentu ini…eh kok ya anaknya (2 orang lagi) dapet suku ini, jadinya ribut besar. Untung bisa diselesaikan dengan baik pada akhirnya. Iya mb, buku-buku nazi disini dijual bebas. Tapi kalo dibaca sejarahnya mengerikan sekali, apalagi kalo baca bagian percobaan non scientific nya josef mengele

        • Iya, untung akhirnya bisa diselesaikan dengan baik ya. Kan yang menjalankan yang bersangkutan bukan keluarga besar.

  13. Soal PKI tmannya mbakku sampe ga bisa masuk sekolah negeri atau kerja di pemerinahan padahal konon pamannya yg simpatisan, itupun blum pasti cuma katanya. Ini nih dosa turunan orde itu bikin ngenes. Alm. Mbahkung bilang jaman penjajahan jepang alm. Sempat diminta kerja paksa, tp ga pernah bilang anti jepang malah sering bersenandung kimigayo.

    • Wah kasihan sekali ya Ru padahal kalo dipikir dia itu kan hanya keponakan. Memang inhuman deh seperti ini, merusak kehidupan orang lain.

  14. Kalau dendam turunan, di keluargaku sepertinya ada, cuma levelnya belum sampai antarnegara, cuma antarkeluarga (meski dampaknya agak besar juga) :hehe.
    Terus soal dosa turunan, khususnya partai palu arit itu, wah, dulu keluarga saya waktu ibu saya masih kecil dikejar-kejar oleh simpatisan partai sebelah (yang itulah pokoknya) sampai harus melarikan diri dari Bali loncat dua pulau, mengganti nama, dan memulai semuanya dari awal sebagai orang baru, hanya karena soal bahwa orang tuanya menciptakan lagu untuk partai itu, alih-alih untuk partai sebelah.
    “Dosa” itu baru dianggap hilang sekitar 15 sampai 20 tahun setelah 1965, pokoknya sekitar akhir 80-an itu baru semua mulai normal. Makanya saya sangat skeptis dengan “sejarah versi buku putih”, itu isinya dongeng semua.

      • Yang mengalami langsung ibu saya, Mbak. Saya cuma dapat cerita.
        Setuju, Mbak. Padahal cerita yang saya dengar dari kakek dan nenek (beserta saudara-saudara mereka) itu bertolak belakang sekali dengan apa yang pernah saya pelajari di buku sejarah. Dan cerita itu serta bagaimana ekspresi mereka ketika menceritakan itu rasanya membekas banget. Mungkin karena saat itu mereka menceritakan saat terkelam dalam hidupnya, ya.

  15. Mba Yo kalo di keluargaku, pernah ada yang pacaran dengan org Indonesia asli, Muslim jg. Langsung nggak boleh… alasannya pribumi Muslim jahat, benci orang Chinese. Jadi nggak boleh sama kaum mereka. Putus deh… kasihan😦

    • Eh kepencet enter, belom selesai ngetik. Yang kaya gini turunan dr keluarga lama, yang tahun 1965 kena rusuh… nurun ke keluarga bawahnya, eh yang 1998 kena rusuh juga. Makin jadi deh.

      • Iya kasian memang Mar. Aku dari kecil udah tahu tentang diskriminasi orang Cina di Indonesia karena banyak relasi bisnis bapakku orang Cina. Sejak aku nikah sama suami (ibunya Cina dari Bangka) juga banyak denger cerita macem-macem Mar. Dari setelah G30S PKI sampe Mei 1998.

  16. Mba Yoyen, collega suami ada yang benci banget ama Jepang, krn konon orangtua nya sewaktu kecil pernah berada di camp penampungan Jepang dan selalu menceritakan kekejaman Jepang. Kakekku hidup di jaman Belanda dan Jepang, dan beliau pernah bercerita pada ibuku tentang suatu kejadian yg mengerikan yg dialami nya saat jaman Jepang, walau begitu kakek ku tak membenci orang Jepang periode berikutnya.
    Mba Yoyen, baca komen yg diatas atas dan jawaban mba sangat informatif sekali, jadi nambah wawasan, terimakasih

    • Sama-sama Yayang. Memang cara orang melihat masa lalu berbeda ya. Yang mengalami langsung bisa meneruskan dendam ke keturunannya. Ada juga yang walaupun banyak kenangan pahit tapi memaafkan.

  17. Keren bgt!
    Aku setuju ama jawaban mb Yo utk Gara,sejarah diciptakan oleh pemenang. Kita yg gak mengalami akhirnya cuma bisa menilai dari tulisan itu.
    Aku dulu malah kadang disebut turunan Jepang atw Cina mbak, soalnya keluarga Bapak kulitnya mmng beda dr orang Jawa kebanyakan, dan kadang ada yg becandain “jangan2 elu keturunan penjajah Za!”. Lha terus napa? Yang penting kan kelakuan kita sekarang ini. Belum tentu juga para keluarga tentara penjajah itu tau yg dikerjakan atw diperbuat tentara itu kok.

      • Isshh, tau lah Mbak. Mungkin jg becanda, tp bikin awkward kan. Kemarin anakku juga udah mulai nanya2 sejarah kemerdekaan Indonesia Mbak, pingin bikin postingan jg ttg harus hati2 nyeritain sejarah ke generasi muda ini. Takut2 salah nyeritain, malah menyebarkan kebencian buta.

  18. kayaknya sama dibelahan dunia manapun ya mbak.”tujuh turunan” itu istilahnya kalo di sini.kesalahan atopun dosa yg dilakukan generasi yang pertama akan menghantui dan membayangi hidup tujuh generasi dibawahnya walaupun mereka gak pernah terlibat dengan kesalahan atau dosa itu. poor them😦

  19. Yang lucu 10 tahun yang lalu waktu aku kawin di bali, aku undang teman baik ku orang Jepang dan pacar nya orang Belanda. Itu sampe cowok nya yang belanda, harus di konfirmasi bahwa orang indonesia tidak ada dendam dengan orang belanda. Terus dia ketakutan pas mau bikin visa on arrival untuk berdiri di belakang cewek nya yang jepang. hehehe… sampe itu jadi bahan pembicaraan waktu my maid of honor (jepang) memberikan speech di wedding ku. terus oma ku nyeletuk, mau juga yang lebih takut yang jepang, karena lebih kejam (personal reason nya dia). My maid of honor ketawa2 aja, cuman bilang “i know.. i know, they treated everyone the same manner that era – even to their own people not just to Indonesian, grandma. I think for my 90 yrs old grandma the traumatic experience is still there though she admires Japanese culture. When my cousin dated a Japanese girl, she was anxious – whether she has oshin personality or modern geisha type aka escort girl. haish! too much drama, my cousin decided to end the relationship.

  20. salam kenal ya mbak…aku dengar di China juga begitu, restoran Jepang di sana pada nggak laku. Sampai ada supplier aku dtg dari China bawa anaknya yang baru umur 13-14 thn, aku ajak makan ke restoran Sushi, nggak mau dan dia heran kenapa di Indo restoran Jepang masih laku aja, padahal kan dulu Jepang juga kejam di Indo.

    • Hallo,

      Salam kenal juga. Betul, Cina musuh bebuyutan Jepang. Jepang sadis sekali di PD I dan PD II. Kalo ada waktu bisa google rape of Nanking.

  21. Mbak Yo, om ku dulu diputus sekolahnya.. di STAN, karena katanya almarhum eyang kakung dulu terafiliasi dengan PKI. Almarhum sendiri dulu pendidik dan disekolahkan ke amerika oleh pemerintah. Entahlah… jaman dulu mudah banget bilang orang ini orang itu PKI tanpa kroscek lagi. Jadilah omku putus kuliah dan terseok2 cari sekolah lain dengan biaya sendiri. Huhu.. ikutan sharing..

    • Kasian banget Dila sampe segitunya. Betul, orang dulu gampang lapor si A atau B simpatisan PKI tanpa dicross check, akibatnya parah.

      Makasih sharingnya ya.

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s