about me / Bahasa Indonesia / Family / Indonesia / Thoughts

Sekilas cerita

Gw mau cerita sekilas tentang kunjungan keluarga singkat di Indonesia kemarin. Cerita ini tentang pengalaman dan kesan pribadi gw yang positif dan negatif mungkin bisa termasuk kategori curhat. Mulai dengan yang negatif dulu ya biar nanti selesai baca mood kalian ok karena diakhiri dengan pengalaman positif. Perhatian, posnya lumayan panjang.

 

Sesampainya di Soekarno Hatta Airport, I’m home. 

Bezoek

Besuk, kata serapan dari bahasa Belanda, bezoek, yang artinya mengunjungi orang sakit dalam bahasa Indonesia. Dalam bahasa Belanda bezoek artinya mengunjungi orang/bertamu, bukan hanya untuk menjenguk orang sakit. Cukup lah pengantar ini. Nah ini ceritanya. Gw sampe di Jakarta Jumat malam 26 Maret. Besoknya gw dan keluarga makan siang dan jalan-jalan lah di mall dengan ibu gw yang sakit itu. Nah selesai makan, ibu gw ditelfon, ada 4 orang kenalannya yang sampe rumah kita untuk menengok dia. Mereka tanya kapan ibu gw ada dimana dan jam berapa pulang. 

Gw denger gini ngga habis pikir deh. Jaman sekarang hampir semua orang punya telfon. Kenapa ngga telfon dulu ya untuk bikin janji? Apalagi nyokap gw tinggalnya di Jakarta coret Tangerang – Selatan dan kebanyakan temen-temennya dia tinggal di daerah Pondok Indah, Bintaro, Pasar Jumat, Cinere dan sekitarnya karena kita dulu pernah tinggal situ. Untuk yang dari daerah situ bisa kebayang kan macetnya gimana. Belum lagi sepertinya keempat temen nyokap gw itu masih tanya lebih lanjut, “Oh memangnya mau kemana setelah makan, dan sampe rumah jam berapa bla…bla…bla…?”. Akhirnya ibu gw bilang dia mau ajak gw jalan-jalan, mumpung dia masih merasa segar dan enak badannya. Setelah itu akhirnya mereka memutuskan untuk pulang. 

Cerita kedua tentang besuk. Beberapa hari kemudian ibu gw dirawat dirumah sakit selama 4 hari. Banyak juga yang menjenguk. Gw dan kakak, adik seneng karena ibu gw suka ada yang menengok dia. Hanya ada beberapa orang yang lamaaaaa banget besuknya, kadang sampe malem jam 11 sementara ibu gw udah cape dan perlu istirahat. Akhirnya gw, kakak dan adik yang bilang, meminta dengan sopan dan tegas agar mereka pulang supaya ibu bisa istirahat.

Gw gemuk

Tanpa bermaksud dramatis, banyak temen lama ibu gw dan saudara yang jenguk dia dan ketemu gw, komentar spontan ‘Yoyen, kamu kok gemuk banget sih?’. Pertama sampe ketiga denger begini gw masih adem ayem. Cuma ada kali 8 orang yang mengulang pernyataan ini beberapa kali. Mind you, mereka lihat gw terakhir di pernikahan gw tahun 1995. Dari gw jawab ‘Saya juga sekarang sudah diatas 40 umurnya, wajar lah kalo gemuk’ ‘Di Belanda saya masih termasuk langsing, dan komentar seperti ini ngga sopan’ sampe gw nyolot jawabnya (ini tante rese bo, ngulang kamu gemuk sampe ada kali 5 kali walaupun udah gw jawab sopan) ‘Kenapa tante monitor perkembangan berat badan saya, manfaatnya apa untuk tante?‘ terus gw tinggal pergi. Cape gw ngeladenin orang seperti ini yang terobsesi dengan berat badan sementara dia sendiri juga badannya ngga langsing. 

Ngga apa sih gw dibilang gemuk, sekali atau dua kali, cuma kalo berulang kali denger dari orang yang sama disatu kesempatan ya bikin kesel banget. Lagipula yang gw ngga ngerti dari komen gw gemuk banget ini, apakah yang nanya mengharap gw tetep kurus seperti tahun 1995 gitu, size zero (baju xxs/30, jeans ukuran 26)? FYI, tahun 1995 gw berat 49 kg, sekarang 55 kg dengan tinggi 163 cm, udah pernah hamil, melahirkan tahun 2001 dan umur gw udah setengah baya; 42. Masih lumayan jaga badan lah menurut gw. Tapi menurut mafia tukang tanya ini gw tetep gemuk loh, pake banget lagi. 

Kocaknya kalo gw jawabnya sewot yang senyum ibu dan suami gw. Gw denger ibu gw menjelaskan ke tante-tante rese itu bahwa memang di Belanda ngga biasa komentar berat badan seperti itu. Dan suami gw? Dia rasa kocak banget lihat istrinya gedeg dapet komentar gitu. Dia bilang ‘If looks could kill, you could have killed all of them’. Anak gw juga ngga ngerti kok orang kenal gitu-gitu aja bisa ngga sopan komen berat badan.  Mungkin ini reverse culture shock ya buat gw, yang udah lumayan lama jadi londo ireng.

Orang ngga antri

Ini mungkin curhat basi bagi yang tinggal di Indonesia tapi untuk gw ini nyebelin banget. Dari orang yang nyerobot antrian di WC perempuan di mall, sampe ibu-ibu di pasar dan kedai makan. Gw hampir tiap 3 hari sekali belanja di Pasar Modern BSD karena masak buat keluarga gw, biasanya dateng jam 9 pagi gitu. Nah gw selalu makan/beli jajanan di kedai makanan Manadonya tante Rita ini. 

Dua kali gw antri untuk pesen nasi dan lauknya, 5 – 7 orang yang sabar nunggu dilayani juga, eh dateng satu ibu-ibu yang langsung pesen dengan suara keras “Mbak, saya mau satu porsi Tinotuan (bubur Manado), nasi setengah pake ayam tuturuga, ikan rica-rica dan sayur daun pepapa. Minumnya teh es manis”. Bagusnya memang ada beberapa yang tunggu nengok dan melototin ibu itu. Gw bilang ke dia “Ibu, tunggu giliran ya. Si mbak tangannya hanya dua.”. Btw, si empunya kedai, tante Rita yang bagian pembayaran di meja kue-kue, dia juga orangnya tegas kok.

  

Macet

Untuk hal ini gw hanya bisa singkat aja; gw salut dengan kalian yang tinggal disana dan tiap hari kena macet yang parah banget. Ngga tahan gw macetnya Jabodetabek yang mana bisa gitu kendaraan berdiam, ngga gerak selama 15 menit – 1 jam bahkan lebih. Kadang macet selama itu hanya untuk menempuh jarak 5 km. Gw di sini 5 km naik sepeda 20 menit udah sampe. Ok, ngga bisa dibandingin deh. Sekali lagi, untuk penduduk Jabodetabek dan kota-kota besar di Indonesia lainnya yang macetnya parah, salut!

Diatas itu 4 hal negatif yang gw alami. Sekarang kita lanjut dengan hal yang positif ya.

Ketemu keluarga

Biasanya gw ke Indonesia sebulan, 1 minggu atau 10 hari di rumah ibu gw dan sisanya liburan. Dan biasanya pula gw hanya ketemu keluarga inti, kakak adik dan pasangan masing-masing, keponakan, oom, tante dan bude, pakde, keluarga dari ring 1 istilahnya. Kemarin itu gw ketemu banyak keluarga baik dari pihak bapak dan ibu. Seneng juga ketemu mereka lagi walaupun kesempatannya sedih ya. Dan ketemu temen-temennya ibu gw yang udah seperti keluarga juga (btw mereka ngga rese komentar berat badan gw).

Dipanggil ibu

Yay! Akhirnya gw di Indonesia dipanggil ibu bukan bunda, bun, kakak dan sis di toko, pasar atau mall. Eh masih beberapa kali dipanggil mbak dan teteh di pasar sih tapi kebanyakan gw dipanggil ibu. Seneng ha..ha.., penting ya. 

Pernah gw share di Instagram gw ngga suka di panggil bun atau bunda. Ini alasannya. Dipanggil bun gw asosiasinya ke bun sebagai roti. Bun itu roti artinya dalam bahasa Inggris. Dipanggil bunda rasanya gw ngga setrendy para bunda muda. Sebab lain gw ngga suka dan risih dipanggi bun, bunda mungkin waktu sebutan ini mulai ngetrend, gw udah ngga tinggal di Indonesia jadinya ngga biasa dan risih dengernya. Lagipula apa yang salah dengan panggilan ibu atau mbak?

Makan

Setiap liburan ke Indonesia gw buat daftar makanan yang pingin gw makan. Berhubung kemarin itu mendadak, jadi gw makan makanan standard all favourite. Ngga sempet ke tempat yang selalu gw kunjungi sih karena gw tiap hari jagain ibu gw gantian dengan kakak dan adik tapi setidaknya gw makan ini; pempek, mie ayam, otak-otak, bakso, makanan padang, bebek dan ayam goreng, nasi goreng martabak telur dan martabak manis dll.  

  
 
 

Setiap gw beli martabak telur dan manis (penjualnya sama), suami gw selalu terrified lihat kalori yang ada di martabak telur🙂. Bahkan gw sempet cicip dessert à la Hong Tang yang lagi kesohor itu. Anak gw diajak sepupunya jajan kue cubit, kue ape dan roti bakar. Mau dia hang out di warung pinggir jalan dan untungnya ngga sakit perut pula.

Selain makanan gw juga suka sekali buah dan sayuran. Apalagi selama disana gw sering belanja ke pasar. Sampe sempet mikir, seandainya gw tinggal disana, mungkin gw akan buka warung makan kali ya ha…ha…

Beruntung gw sempet menikmati rambutan, manggis, duku, pepaya, salak, jeruk peres, bangkuang dan buah tropis lainnya. Mungkin untuk kalian yang tinggal disana ini norak ya, tapi yang disini harga buah tropis mak, mahal bener belum tentu enak lagi karena diimport biasanya belum terlalu matang. 

 Nah menutup pos ini ternyata intinya kembali ke ohana (keluarga) dan makanan🙂 Seneng gw sempet kesana sekeluarga walaupun hanya sebentar. Terutama untuk anak gw yang bonding dengan sepupu-sepupunya dan keluarga besar. Pos ini ngga ada sih gunanya untuk kalian yang baca tapi berhubung ini journal online gw, ya gw tulis apa yang mau bagi ke kalian. Jadi, terima kasih banyak yang udah baca sampe selesai dan terima kasih banyak yang sudi komen. 

134 thoughts on “Sekilas cerita

  1. poin ke 2 sama ke 3 memang yang paling bikin sebel, makanya aku males banget belanja ke pasar, gak sesabar itu menghadapi ibu2 tukang nyela antrian. Apalagi kalo yang jualan gak tegas, ngeselin.

    btw mba untuk ukuran segitu dan di usia itu, kamu itu langsing banget. si ibu perlu pake kacamata kali ya😀

    • Iya ya, nyebelin Dita nr 2 & 3 itu. Mungkin si tante itu memang lihat aku gemukkan dibanding 20 tahun lalu, ini bener ya, tapi ngga perlu diulang deh🙂

  2. sekarang ngetrennya, bunda mbak, bukan ibu, malah ada sodara aku yang nyebut dirinya ibu eh malah diketawain sama orang, katanya jaman dulu bgt hehehe yah begitulah apalagi kalo ke mall, n lewat toko mainan / baju anak, pasti dipanggil bun🙂
    btw ada brokoli gitu di warung padang? warung padang mana tuh?
    kalo menurut aku si tante yang bilang mbak gendut itu cuma bahagia mbak yo yang dulula kurus bisa juga gemuk, artinya dia ga sendirian gemuk sendiri heheheh

  3. sayapun salut pada orang-orang di daerah Jabodetabek, mbak yo. macet adalah salah satu alasan kenapa saya tidak mau ekspansi kerjaan ke Jakarta😛

    ah.. senangnya bisa kembali pulang dan bertemu dengan segala hal yang dicintai😀

  4. Lalu gimana dengan tinggi gue yang sama kayak anda… tapi berat gue 62 kg Lor? Mana sini tante yg rese tadi… temui gue kalau berani hahahaha. *lalu guenya kabur*

    Gue pas awal2 balik juga banyak adjustment. Pdhl ga lama2 amat tinggal di LN. Cuma 6 tahunan. Adjustment paling besar sih soal nyetir ya. Kayaknya setiap tahun macetnya tambah unbearable! Mana motor sama pejalan kakinya gak tau aturan. Tadinya hampir gak pernah pake klakson loh kalau gue nyetir. Sampai Jkt mau gak mau jd ratu klakson haha. Glad you enjoyed your trip walaupun mgkn penyebabnya bukan hal yg enak ya.

    • Tante itu rese memang Le. Iya, gw kagum beneran sama orang yang pernah tinggal diluar negri dan pulang ke Indonesia. Menyesuaikan diri lagi itu ngga gampang.

  5. Ngga gendut kok mba Yoyeenn^^ Aku aja yang masih 29 berat 57 dan tinggi 163 masih disuruh gemukin lagi sama orang-orang hehe

  6. Selamat bersenang2 di Indonesia mbak Yo, dan kembali pulang ke Belanda🙂
    Saya mah lebih seneng dipanggil Ibu, kesannya elit dan anggun hahaha. Coba kalo Ibu Negara dipanggil ‘bunda negara,’ kurang awkward apa😆

    • Makasih Grace. Udah balik ke Belanda minggu lalu dan ke Indonesianya bukan untuk bersenang-senang tapi jenguk ibu yang sakit parah.

  7. Itulan Indonesia luar biasa.

    Kalau di bilang gemuk aku mah dah santai la wong gemuk hahaha, ya penting subar mbak yo..
    Aku juga seneng di pangil ibu dari pada tante, serasa ane tante girang. Ibu terdengar terhormat.
    Selamat mbat yo datang ke indo pas musim buah jadi puas puasin.

  8. 55 kg mah berat impianku mba yo…hehe

    Mba yo dtng pas musim manggis dan dukuh jd murah dan puasss kan ya. Eh aku juga ga suka dibesuk lama2 sakit yg ini aku ga mau dibesuk krna malas ulang2 cerita kronologis kecelakaanku. Juga wktu lahiran anak ke 2 sengaja pilih hari senin supaya ga kena weekend.klo weekend bnyak yg besuk aku capek mau bobo kan soalnya mlm begadang nyusuin bayi

    • Iya kan Jo, orang sakit kan perlu istirahat banyak. Iyah, aku pulang NL bawa Manggis, Duku dan Salak 1 kg, untung lewat custom😉

  9. Aku juga lebih senang dengar panggilan Ibu ke mamaku kalau kami belanja di pasar. Kadang ada yang suka panggil Bunda dan itu membuat aku risih karena apa ya? Kayaknya gimana gitu ada orang lain yang memanggil mamaku dengan sebutan Bunda😀

    Kadang orang-orang suka berkomentar soal fisik padahal mereka nggak terlalu kenal dekat dengan orang yang mereka komentari. Ini salah satu hal yang membuatku kurang nyaman juga, sebenarnya. Tapi aku senang karena Mbak Yo juga mengakami banyak hal positif selama di Indonesia🙂.

  10. Tulisan ini ada gunanya lho, I learnt something new, kata serapan besuk.

    Aku sedang berusaha belajar Bahasa Indonesia yang baik Mbak, malu hati habis ditegur karena bikin perjanjian bahasanya gak baku.

  11. kalo sekarang yang pake jilbab seringnya dipanggil umi, sampe aku juga dipanggil gitu. risih sih, aku kan masih gadis! (lebay :P). dan juga karena kalo dipanggil umi itu jadi merasa kyk disamain sama ibu2 yang pake burka item+cadar yang anak balitanya juga udah dipakein pakaian yang sama (bahkan anak SMP aja udah pake cadar)

  12. Mba Yoyen udah baliiikk!🙂 keliwat postingan yg sebelumnya…aduh. Mamanya jg seneng lah mba pulang ya, sukur deh kalo stay nya kemaren menyenangkan walau dalam kesempatan yg sedih ya mbak. Bener banget, makan bengkoang, kedondong, manggis, belimbing, buah-buahan tropis lah, itu surga banget. Ibu mertua sampe terkagum kagum sama rasa buah2an itu, karena dia baru sekali kali nya makan bengkoang. Dia bilang, wah ini kayak koolrabi/kohlrabi tapi enak dan manis ya hihihi.

    • Iya Pie, Gw balik Jumat lalu. Di Indonesia memang surga banyak buah seger yang enak-enak, murah pula ya ha…ha…

      Ah, Mertua suka Bangkuang juga rupanya.

  13. Basa basi dengan ngomongin fisik dan pertanyaan lingkaran setan (kayak kapan nikah, kapan punya anak, dst) tuh masih sering terjadi di Indonesia mbak…

    kalau masalah macet itu..akupun salut sama orang yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya. Kuat ngadepin macet tiap hari. Bandung yang macetnya masih keprediksi aja suka bikin bt😀

    • Iya, cape Ir dengernya. Misalnya aku gemukpun, aku terima disebut gitu hanya denger dari orang yang sama berulang kali (sampe 5 kali) disaat yang sama itu keterlaluan deh menurutku.

      Bandung sekarang juga udah macet ya😦

  14. Mba Yo, emang si tante itu sekurus apa nanyain orang gendut -.- kalo Mba Yo dibilang gendut aku dibilang apa ya ma ibu itu, dihina kali ya… Ahahaha…. Btw itu makan mie ayam dimana rumah makannya Mba? Nampaknya enak 😄

    • Postur ibu-ibu umur 60an yang antara langsing dan gemuk Ji. Itu mie ayam di Pasar Modern BSD, masuk pintu barat yang jual bakso goreng juga.

  15. Wah aku baru tau kata serapan bezoek ini. Btw, emang nggak diusir ya tamunya sama pihak rumah sakit? Biasanya kalau sudah lewat jam besuk, suster akan kasi teguran dan nyuruh pergi.
    Duh komentar main fisik nyebelin banget ya mbak. Aku juga kalau balik suka dikatain gitu. “Kebanyakan makan pasta sih lo makanya jadi gendut kayak gitu” atau ada yang pernah bilang “Gila gendut banget lo, makan babi berapa kilo disana?” yang ngomong pengen kujejelin sandal rasanya hahahaha

    • Mamaku di VIP, bebas terima tamu jam berapa aja kecuali lagi ada kunjungan dokter.

      Rese memang kalo orang komentarnya shallow gitu.

  16. Aku seringnya dikomentarin kurus skrg,, pas SMP-SMA baru diledekinnya gemuk,, nyesel sih dulu ngedengerin orang2 itu soalnya kan msh msh pertumbuhan ya, skrg pas gak bs gemuk dikomentarin lagi.. Serba salah.. TT

  17. Keknya seru tuh mbak kl posting mengenai kata serapan, dr komen2 di atas sepertinya pada surprise kl besuk dr bezoek🙂
    jd inget sama ‘borst’ di dialek nya Antwerp nyebutnya sama kayak yg org2 sebut di Indonesia:-))

    O ya ada yg manggil sis gak? Hahahah

  18. Mbak Yoyen… AKU GA TAHAN LIAT FOTO MAKANANNYA T_T

    Btw kemarin aku dikasih stok makanan manado kayak cakalang fufu dan ikan roa. Berasa kaya banget…

  19. Wadduh komen si tante, aku ja yg 163/57 masih dibilang kurus mbak padahal belum pernah melahirkan. Jkt mah ibarat bagi yg tinggal sini&bekerja “tua di jalan” istilahnya

  20. Dibilang gemuk sama teman ibuku masih toleran, tapi kejadianku tuh dibilang gemuk sama teman seangkatan yg menurutku harusnya lebih paham hal beginian.. Awalnya bete, tapi akhirnya aku jawab gini kalo ada orang seumuran bilang aku gemuk: “iya aku gemuk sekarang, makmur dan bahagia soalnya.., lah kamu kenapa kurus?”😝 Biasanya yg nanya langsung tergagap😉

    • Oh ya, seandainya aku seorang ibu, aku lebih suka dipanggil ibu atau mama. Entah kenapa panggilan “bunda” itu buatku terdengar lebay😕 *sekedar pendapat, semoga tidak ditimpuk penyuka panggilan bunda* Tapi kalo ada wanita yg suka panggilan ini ya silakan aja suka-suka dia, selama pilihanku tidak diejek tentunya..😀

    • Dibilang sekali dua kali ok lah Em, ngerti kok kan mereka terakhir lihat aku 20 tahun lalu masih size 0. Cuma kalo diulang sampe 5 – 8 kali dalam satu kesempatan “kamu gemuk banget” ya bikin berang juga dengernya.

  21. Intinya ttg culture shock…:)
    Memang bgmn pun persiapannya di kepala kita, hati yg tetap suka kaget…
    Mknnya keliatan enak…hidup di indo berat bdn lbh susah turun wkwk

      • haha sgt lucu kalau ingat masa2 reverse CS, lumayan bikin bosan telinga org2, hobi komplain, apalagi soal politik, setelah ‘ngaca’, OMG,it’s so french,…@_@ kayaknya reverse culture shocked,nih.. langsung insyaf, beberapa teman ada yg lama blm sadar apa yg psikis mereka alami, mengeluh terus, ingin balik lagi, jadi proses penyesuaiannya jauh lebih sulit…

        tapi soal makanan, sama sekali tidak shock, cuma di awal2 menghindari makan jajanan di pinggiran dulu sampai badan imun..wkwk…

        • Bagus ya Fee bisa mikir begitu dan menyesuaikan diri lagi. Aku salut loh, beneran.

          Kalo makanan tentu ngga dong, malah pingin terus ya ha…ha…

  22. Berat 55 kg dengan tinggi 163 cm dibilang gemuk??? Apa kabar aku mbak yang berat 55kg tinggi 157cm. Udah seperti gajah mungkin hahaha. eh tapi emang gitu sih. Sekarang aku dikomentari teman2ku “kurus”. Ada yang mengira aku sakit lah , diet lah hahaha. Well penggemar coklat dan es krim gini ngga rela deh kalo diet :p

  23. Aah masa berat 55 dibilang gendut? itu tante tdk sopan sekali.. perempuan mana sih yang gak sebel dibilang gendut? pasti itu perempuan berhati malaikat dan seluas samudra #apasih#.. eh salam kenal yah mbak yoyen *salaman*

  24. Salam kenal, mbak🙂 Haha, memang ‘derita’ kita yang tinggal disini adl macet dan orang ga tau malu potong antrian. Soal gemuk itu, aku rasa sebenarnya itu bentuk perhatian sekaligus basa-basi gak tau harus komen apalagi mungkin.

    • Salam kenal. Basa basi mungkin tapi menurut saya keterlaluan karena sudah saya sanggah dan jelaskan, tetap mereka ulang hingga 5 – 8 kali dalam satu pertemuan.

  25. Uwah paling kena itu soal afspraak maken. Di Belanda bikin janji bisa untuk sampe 4-6 minggu sebelumnya diagendakan. Giliran di Indonesia – bikin janji jauh2 hari nggak ngefek, janji dibatalin 2-3 jam sebelumnya bisa aja kejadian. Yang bikin naik darah itu karena hal kayak gini dianggap lumrah, haduh.

    Kalo soal gemuk – kurus, kategori nya aneh kalo di Indonesia. Yang ringkih, langsing mudah terbang karena angin itulah yang dibilang kurus. Coba berotot dan kuat dengan postur tegap… tebak masuk kategori mana.😛

    • Gemes Aya tentang buat janji. Apa susahnya sih angkat telpon, iya ngga?

      Mengenai berat badan, aku tinggal akhirnya orang – orang rese itu daripada nantinya jadi ngga sopan😉

  26. Lorraine.. Kamu nggak gemuk sama sekali deh! Emang ya orang di Indonesia yg dipikirin kadang2 cuma berat badan doang.. Aku rada ngga paham sih. :s

  27. Ceritanya jadi bikin pengen balik Mbak Yo🙂 seneng ya ngabisin waktu dengan keluarga. Aku ngebayangin anaknya Mbak Yo pasti seru tuh jajan kue cubit di pinggir jalan, aku smp sekarang aja masih norak kl liat abangnya bikin kue cubit, excited sendiri hahaha.
    Btw tentang mafia berat badan, banyak banget emang di Indonesia sampe temenku yang beratnya se-aku selalu ngeluh gendut krn tiap kali kawinan sll dsuruh kurusin badan (dgn nada becanda) sama tante2nya. Kalo aku sih sll dibilang kurus and rata malah, trs sll aku jawab “Kalo boleh bagi deh berat badan Tante yg berlebih” hahaha😀

    • Ha…ha…iya Mar. Aku juga suka lihat tukang jajanan buat dagangan mereka. Kue cubit banyak versinya sekarang; ada yang Matcha, ada yang pake blueberry. Si G coba semua dan suka semuanya🙂

      Iyah, nyebelin banget komentar tentang berat badan itu. Musti sekurus apa kita?

  28. Mba Yo, aku jujur deg2an loh sama macetnya Jabodetabek. Apalagi kl ada anak kecil gini. Abis sekarang kemana2 jalan kaki udah sampe, kalo disana jalan kaki.. Yakaliii.. Hahaha..

    Tapi memang ya mba, kayaknya kalau liburan ke Indonesia itu paling bikin seneng karena bisa ketemu keluarga & makanan. Aku juga ga sabar pingin liburan karena dua hal itu.. ^_^

    • Iya Be, aku mikirnya kalo ambulans lewat bawa orang sakit kondisi kritis itu apa on time sampe rumah sakitnya? Ha..ha…mengenai jalan kaki. Si G dan papanya pingin jalan kaki dari rumah mamaku ke supermarket jarak 2 km, disini sih biasa ya tapi disana kan rame, ngga ada trottoir. Akhirnya dianter ponakan naik mobil😉

      Asik sih ke Indonesia memang ketemu keluarga dan temen plus makan enak😉

  29. berat bada segitu dengan tinggi segitu bukannya langsing ya? kok ibu2 itu malah bikang gemuk sih, klo ada yang bilang saya gemuk berasa di tusuk sembilu pengen saya karate deh tu orang yg bilang😀

  30. Mbak kayaknya bilang gemuk itu kayak salah satu bentuk basa-basi yang dianggap lumrah deh. Soalnya aku dulu juga sering banget digituin trus habis itu tante-tante itu pada ketawa ketiwi. Mungkin waktu udah gak tau mau pake opening line apa komentar ini jadi pilihan. Aku juga rasanya pengen nonjok apalagi klo udah diulang-ulang. Nah klo mbak Yo dianggap gemuk, kami-kami ini obesitas dong (buset daah).

    • Mungkin gitu tapi aku udah ngga biasa. Yang bikin aku gedeg, kedua kali mereka bilang aku gemuk banget, aku jawab di NL saya masih termasuk langsing dan ngga sopan ya komen seperti ini, eh mereka (ada 4 – 5 orang yg begini) tetep ulang bilang “Kamu gemuk banget” sampe 5 – 8 kali. Abis itu aku langsung tinggal pergi.

      • Hahaha mbak gak akan ada yg pernah biasa deh denger komen spt itu. Ini kesimpulanku aja setelah dengar banyak yang ngomong gitu ke aku seakan-aka gak ada topik lain. So unappropriate!

  31. Mbak Yo, aku melongo dulu.. itu langsing banget 163cm/55kg.. itu persis kaya aku waktu masih gadis. Pas udah jadi Ibu BB nya +10kg. Fix aku kudu diet kalo gak mau dimakan sama Ibu2 macam temen Ibu mbak.. lol.
    Seneng aku baca pengalaman mudiknya mbak, itu yang macet tuh.. yaampun bener2 bikin orang tough atau pasrah, gak jelas bedanya. Terus akupun lebih suka dipanggil Ibu atau mbak, bahkan Kak untuk sapaan daripada Bun.. hihiihi

  32. mba yoyen. siapa bilang ceritanya ga berguna, berguna menghibur saya dong🙂
    iya mbak, what you say is truly true xixi tipical indonesia ya.
    klo macet mah.. aku pasrahhh haha

  33. Hai mba yo..
    Kalau saya juga mau nya di panggil ibu biar berasa udah jadi ibu beneran.. tapi orang sekitar manggilnya bunda jadi keterusan deh
    soal kue cubit dijakarta (gak tau kota lain gimana) lagi nge hits banget mba, sampe pada jual online dan kalau on the spot beli nya itu ngantinya ngalahin antri transjakarta hhe..
    Salam kenal

    • Ah sama ya Bella. Kue Cubit, Ape dan Pukis memang dari dulu udah ngetop kok, bedanya sekarang banyak variasinya dari pandan, matcha sampe blue berry topping.

      Salam kenal juga dan terima kasih komennya.

  34. Senangnya bisa pulang tapi sayang dengan alasan yg kurang enak. Itu pasar BSD kayanya seru ya, dulu gw suka ke pasar senen, pasar tanah abang dan mangga dua.
    Kayanya untuk kita2 yg sudah ga tinngal di Indonesia pasti complaintnya sama ya, ga kenal budaya ngantri, macet dan sebel kalo di comment soal gemuk, samalah gua juga.
    Si G complaint ga kalo macet? Dulu terakhir ke jkt masih jamannya dipanggil mbak loh! Seneng ya dipanggil ibu.

    • G dan papanya masih ok aja kalo macet, yang ribut gw. Pasar BSD enak Garile, kecil dan bersih terus makanannya enak semua disana😉

      • Ah jadi pengen pulang ke Jkt nih, apalagi kemaren habis anter bokap ke airport pulang kampung, terus lihat foto2 makanan enak disini. Mesti deh kunjungin pasar BSD kalo pulang nanti. It’s been 9 years….

  35. Halo mba salam kenal ya🙂 Aku kemarin juga baru mudik ke Indo dan langsung dihujani dengan “GEMUKAN YAH!” :p Mungkin juga sejak tinggal di sini (US) jadi gak pernah perhatian sama berat badan karena gak pernah ada yang komentarin

  36. Mbak Lor, kalau menurut saya yang bilang gemuk itu maksudnya sehat dan bahagia🙂 karena ga kurus dimana mereka mengasosiasikan orang kurus itu hidupnya susah dan banyak pikiran, by the way glad you could enjoy something during your bezoek in Indonesia.🙂

  37. padahal kalau lihat foto mbk yo…sampean ini udah kelihatan ideal lho mbk..emang kok ibu2…saya aja yang tinggal di sini dan sering dengerin suka saya pelototin kok orangnya.. #kezel

  38. tentang besuk itu, kadang aku ngalamin sendiri loh… kayak waktu lahiran kemaren, karena emang kamar yg aku ambil itu kamar yg aku bisa bobo sendiri, berarti tamu bebas dateng kapan aja dan ada temen mami yg ngobrol ampe jam 10 malem, padahal aku lahiran paginya… uda ngantuk banget… akhirnya jam setengah 11 mereka pulang…

    kalo soal macet, aku juga ga tahan, makanya cari kerja yg tinggal ngesot dari rumah hehehehe…

    • Wah parah banget Mel kalo gitu. Iya, mamaku kemarin itu di VIP jadi tamu boleh besuk sampe jam berapapun kecuali kalo ada dokter periksa, mereka harus keluar kamar.

  39. hi mba, passive reader nih, salam kenal ya:) Always kagum sama gaya bicara mba yang tegas & blak2an🙂 Kalo gw kebalikannya, keseringan sungkan , bawaannya engga enakan gak berani bicara tegas gitu🙂 Btw, blog mba inspiratif banget sih, keren!

  40. Hai mba salam kenal, suka deh sama tulisan mba, pertama jd tau tentang kata bezoek, kedua dapat info tentang tante Rita, hehehe kapan2 ke BSD mau nyobain ah, thanks mba🙂

  41. Iyah Pie, Jumat lalu gw balik NL. Asik memang tiap hari makan buah-buahan seger, lekker!!!

    Iya, Bangkuang itu enak banget. Gw bawa Bangkuang balik NL😉

  42. Aduh mba… gw sangat mengerti perasaanmu tapi kl gw kebakikannya dibilang kurus mending sekali tapi ulang2 dalam satu kesempatan trus jd byk yg ikut2an *sigh* udah nggak mau denger dr pd bete sendiri, kl di nyolotin dibilang kurang ajar sm yg tua tapi gak dijawab kesel juga hahaha serba salah, gw udah lama nih mau posting masalah komentar entah ketemu langsung, di fb atau di blog tapi masih maju mundur takut ada yg sensi pas baca…

    tapi syukurlah yah di balik hal2 negatif banyak hal positifnya juga jadi masih berimbang hehehe, gimana G sama papanya apakah terkesan sama Jakarta?

    Semoga mamanya lekas sembuh yah Mba Yo, diberikan yang terbaik oleh Tuhan. Amin

  43. ya seharusnya kalo udah punya anak, kan artinya ibu juga, mbak. tapi sekarang seringnya kalo belanja (ke tempat tukang sayur atau warung yang bukan langganan), yang berjilbab, bawa anak kecil atau kelihatan umurnya udah pantas punya anak bakal dipanggil umi.

  44. Yang bilang Mbak Yo gemukan itu gak salah lihat kan mbak? Dari foto yang EF challenge OOTD rasanya jauh banget dah buat disebut gitu.

    Soal antri… Bete abis memang Mbak. Pernah lg antri di kasir eh anak SMA dg seragamnya yang saya kenal, sekolah pariwisata swasta ternama, langsung nyelak. Tmn saya dah marah aja. Eh dia cuek. Gak ngerasa salah.

    Kemacetan… Pas di Liberia saya kangen ma macetnya. Tapi pas balik sini lgs dihadapkan macet. Langsung nangis lagi. Hiks.

    • Memang aku dua puluh tahun lalu lebih kurus lagi Ryan, sekarang aku langsing lah istilahnya. So dibilang gemuk sama orang-orang ya ngga apa. Cuma kalo denger gemuk banget beberapa kali dari orang yang sama dalam satu kesempatan ya nyebelin banget.

  45. halo mbak Yoyen, salam kenal🙂 aah..saya mah bolak balik dikomen orang “kenapa kamu kok kuruuss banget sih?”
    sebodo amat, yang penting saya sehat walafiat. saya makan juga gak dikasi duit sama dia kok … hehehe *ikutan sewot* :))))

  46. Soal komentar gemuk itu memang nyebelin banget ya mbak Yo. Aku pernah ketemu sama teman yang udah lebih dari 7 tahun gak ketemu, dan sekalinya ketemu komennya langsung “lia gendut banget ya sekarang” trus selang 2 minggu ketemu doi lagi, komentarnya sama kayak gitu juga. Sempat kepikiran apa itu gaya basa basinya orang ya, bilang gendut. Aku pribadi gak suka komentar2 kayak gitu karena aku gak suka juga dikomentarin. Tapi orang mungkin mikirnya beda ya mbak hehehe.

    Anyway, senang baca postingan ini, apalagi bagian berita happynya, kerasa banget mbak yo excited pulang ke Indonesia. Seneng ya mbak bisa ketemu keluarga dan makan makanan enak2 di Indonesia🙂

    • Iya ya Lia, bukannya tanya kek kabar kita apa, kita ngapain kerja, sekolah dll eh langsung komen fisik. Dangkal bener orang kaya gini menurutku. Aku ngga pernah loh komen gini ke temen yang udah lama ngga ketemupun.

      Iya, walau kesempatannya kurang enak tapi aku seneng bisa nengok keluarga walaupun sebentar.

  47. Ya ampuun 55 kok dibilang gemuk sih, ibuknya minta dijitak tuh Mbak. Bener banget, denger komentar nyebelin kalau sekali dua kali sih oke, kalau udah berkali-kali wajib disaut balik, biar ngerasa *pernah ngalamin juga*.
    Ooh makanya sempat upload foto buah-buahan di IG, ternyata memang pas pulang ya mbak Yo…:D

    • Iya kan Yus? Makanya aku tinggal aja daripada nanti aku jawabnya makin ketus sementara dia tetep mengulang komennya itu seperti baca mantra. Untungnya mamaku udah ngerti.

      Iya, bentar ke Indonesia, hanya 2 minggu.

  48. Soal bilang gemuk itu memang keterlaluan. Di ig dan path sering deh saya baca cowo2 komentarin berat badan cewe2. Nggak sopan banget. Jadi geregetan bacanya.

    Kalau soal macet dan asal tubruk lagi ngantri.. Haduh malesnya kalau di jakarta yah itu. Budaya ga pedulinya juga. Dulu mami saya pas lagi hamil pingsan di depan embassy, eh orang2 malah ngeliatin. Dulu waktu saya naik ojek, ojeknya keserimpet gitu, eh abang2 kaki lima bukannya tolongin, malah ketawain. Ya elahhhh..

  49. ps. liat IG nya mbak selalu bikin lapeeerrr! Sekarang aku mulai bikin list juga deh buat makanan apa yang harus aku dan Bartosz coba, meskipun banyak namanya yang udah lupa.😀

  50. Mampir ke rumah makan padang kah, Mbak? Itu makanannya semuanya enak yaaaaa.. Aku jadi laper😀

    Btw, kok aneh ya badan selangsing Mbak tetep dikatain gemuk? Pake kata banget lagi.. Jadi mau sekurus apa lagi.. -_- Kalok aku sih sukak jail ngatain Mbak Noni lagi gendutan, eh dia langsung panik aja dongs. Hahah..😀 Padahal masih sama kayak pertama kali ketemu😛

    Nah itu Mbak, kadang ada yang besuk orang sakit tapi ngga inget waktu, malah keasyikan ngobrol.. Nenek ku pernah opname en sodara dateng trus curhat. Apa-apaan..😦 Semoga Ibunya Mbak cepet pulih yaaa.. Aamiiiin..

    • Iya makan di RM Padang Beby, enak.

      Ha..ha…ngga tahu tuh yang komen itu ngarepnya aku musti sekurus apa.

      Iya, jenguk orang sakit ngobrolnya jadi cerita semua, ini makan waktu. Makasih ya Beby doanya, amin.

  51. Macet mah saya nikmati aja. Pernah kejebak macet kebetulan saya dalam biskota, nah saya bawa tidur sekalian, haha…

    Foto makanannya menggoda selera Enak semua.

  52. aku juga dibilang gemuk , habis itu dibilang makmur ng banyak pikiran. Ya syukur deh kalau disangka makmur hihihi.

  53. I just found your blog yesterday and have been hooked up since! Salam kenal ya, Mbak Yoyen. I think it’s amazing how you think & wrote.

    Reversed culture shock itu memang overwhelming, ya😦
    Semua yg Mbak Yoyen mentioned pernah saya alami mulai dari dikomentarin gemuk (temen dkt saya, yg pernah tinggal di luar, smp bilang sabaaar it’s the habit of hot tempered countries to calling someone fat – they just can’t help it) sampai dipotong dlm antrian ke toilet (keliatannya rombongan ibu2 arisan, waktu saya tegur mereka malah rame2 bully saya. Hahaha, gk tau diri banget!)

    Rencananya saya ingin juga nulis blog dan tg reversed culture shock, I think it’ll be therapeutic since I’ll spend quite sometime in Indonesia😀

    • Salam kenal Clara, thank you for reading. Silahkan menulis, blogging is a warm community where we can learn from each other. Where do you live now if I may ask?

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s