about me / Bahasa Indonesia / Books / Entertainment / Film / Music / Women

Review buku telat

Udah seminggu terakhir ini trailer dan teaser Fifty Shades of Grey wara – wiri di Internet. Filmnya akan diputar di Belanda hari Kamis depan tanggal 12 Februari. Gw ngga tahu apakah akan nonton atau ngga karena gw udah baca trilogynya. Ini review buku telat yang gw baca dalam max 5 jam summer 2012 lalu.

Disclaimer: ini review ngasal gw yang panjang ngecengin abis trilogy ini. Kalo loe ngefan banget, ngga usah baca lebih lanjut dan ngga usah komen bully, ngga akan gw jawab. Yang belum baca trilogy ini dan penasaran dengan BDSM scene, ngga gw bahas dengan detil.

IMG_8602

Rangkuman cerita
Trilogy karya EL James ini terdiri dari Fifty Shades of Grey, Fifty Shades darker & Fifty Shades freed. Di buku pertama Grey mengacu ke nama belakang karakter pria, Christian Grey.

Christian ini bilyuner (ini yang angka nolnya 12 ya), cakep banget, pengusaha yang berhasil perusahaannya ada banyak, pinter main piano, fasih berbahasa Perancis, banyak beramal nyumbang ke charity, pilot helikopter. Dan semua ini saudara – saudara dia capai di umur yang sangat muda; 26 tahun.

Karakter perempuan di trilogy ini namanya Anastasia Steele, dipanggil Ana. Dia mahasiswa sastra Inggris, cantik alami, brunette, keras kepala dan polos. Ana dan Christian kenalan karena Ana interview Christian, menggantikan sahabatnya Kate yang berhalangan.

Nah setelah mereka ketemu, naksir lah dan muter-muter, ciuman pertama dilift, Ana rasanya udah mau jatuh karena lututnya lemes dicium cowok secakep Christian. Setelah suka dan menyatakan rasa sukanya, Ana disodori kontrak untuk jadi partner sexnya Christian. Ternyata si Christian ini kinky, dia suka BDSM (Bondage Discipline Sadism Masochism). Punya red room segala bo dibawah tanah lengkap dengan mainannya.

Ana merasa bingung karena dia suka banget sama Christian tapi si Ana ini kuper, dia maju mundur, galau banget deh. Sementara Christian ngga diem aja dong, dia kasih kado Ana Mac Laptop & mobil Audi pula. Tambah galau lah si Ana. Akhirnya mau juga sih, dan mulailah hubungan mereka berdua. Awalnya dari hubungan badaniah (walaupun Ana udah kelepek-kelepek cinta mati), akhirnya mereka jatuh cinta beneran dan pacaran yang bener dan tetep berBDSM ria.

Setelah melewati intrik dan tantangan, si cougar ex bisnis partnernya Christian yang ternyata domnya Christian waktu deze masih brondong, trauma Christian masih kecilnya makanya dia paksa Ana untuk makan yang bener, relasi bisnis Christian yang pake tembak-tembakan segala, akhirnya si Christian dan Ana nikah dan punya anak. Kelar, tamat!

Review gw
Fifty Shades of Grey (vijftig tinten grijs dalam bahasa Belanda) pertama masuk Belanda Februari 2012. At least gw mulai denger tentang buku ini dari temen-temen gw yang ribet waktu itu. Mau pinjem diperpustakaan selalu telat, selalu lagi dipinjem orang. Mau beli sendiri, kok gw rasa mahal ya € 17,99 untuk buku yang feeling gw waktu itupun terlalu poppy & light. Gw ngga pelit ya, hanya membandingkan nilai intrinsik dan apa yang gw dapet, cieh.

Penasaran gw makin gede karena makin banyak orang disekitar gw yang bahkan udah baca Fifty Shades darker. Akhirnya gw beli trilogy lengkap di Periplus di Airport Soekarno Hatta. Waktu itu selagi nunggu boarding ke Bali, Juli 2012, gw lihat buku ini. Berhubung murah untuk ukuran euro, hanya IDR 100.000 (ca. € 7,) per buku, gw belilah semua.

Nah sampe di Ubud, anak dan laki gw rafting, gw duduk manis sendiri di beranda villa, baca buku yang pertama. Dalam 1,5 jam tamat gw bacanya, sambil dilongkap-longkap sih. Setelah setengah jalan gw mikir ini pengarangnya umur berapa sih, kaya masih muda banget. Ternyata ngga, si EL James udah ibu-ibu, lahir tahun 1963. Ya ampun, style menulisnya seperti penulis buku remaja. Masa banyak pengulangan kalimat “Ana bites her lips”, “Ana gushes about how handsome Christian is, she wants to run her finger through his thick hair” yada….yada…yada…Menye-menye dan kasmaran bener. Mending gw baca Barbara Cartland atau Emily Brontë sekalian deh.

Dan itu loh, penting ya diulang hampir di tiap bab penjabaran fisik para tokoh sampe detil. No wonder fans berat trilogy ini protes kok yang dicast jadi si Christian di film si Jamie Dornan. Setuju sih gw sama yang menolak Jamie Dornan, cakep sih dia, sophisticated iya tapi kurang rough untuk jadi Christian the dom.

Gw rasa ya kalo ngga ada thema BDSM, ini trilogy bisa jadi satu buku. Loe bayangin deh, cewe bule umur 23 tahun yang naif dan baru ciuman aja hari gini langka bo. Terus setelah gw pikir, tiap hari dalam cerita ini si Ana & Christian pacaran dan ehm, berhubungan intim. Lah, kapan si Ana kuliah dan kerja? Dan yang paling penting kapan si Christian kerja memimpin corporatenya dia. Waa, cape bacanya tapi begonya gw setia baca sampe habis jilid ketiga.

Banyak banget hal yang kebetulan dan bisa ditebak. Drama: helikopternya Christian jatuh. Gampang ketebak; Si Kate sahabatnya Ana, akhirnya nikah sama kakaknya Christian, Elliot. Kate dan Elliot juga cakep banget, seperti Barbie & Ken deh dikepala gw. Adik bungsu Christian dan Elliot, si Mia pacaran juga akhirnya sama Ethan yang adalah adiknya Kate. Muter – muter situ aja pergaulan para orang jet set ini.

Jreng, kita sekarang sampe di bagian BDSM. Jadi si Christian itu adalah dom (dominant, dalam BDSM orang yang aktif sebagai Sadis, yang menyiksa sub). Dia membentuk Ana jadi subnya (sub dari submissive, orang yang menikmati sensasi seksual dari sakit, Masochism). Macem-macem deh teknik dan mainan yang dipake dalam buku ini.

Lucunya waktu gw baca jilid kedua di samping kolam renang hotel di Seminyak, ada ibu-ibu Australia yang nyapa gw. “Bagus ngga menurut kamu?”. Yaha, ini risiko baca buku hard copy bukan di ereader, orang lewat bisa lihat kita baca buku apa. Si Sally dari Cairns ini udah baca buku yang kedua, kita jadi ngobrol deh. Gw bahkan pinjemin dia jilid ketiga, dia baca hanya 2 jam, selesai. Dan pendapat gw dan Sally sama, ini buku sebenernya untuk abg dilihat dari cara penuturannya dan hanya karena BDSM lah buku ini ngehit. BDSM itu dunia yang gelap, orang tertarik dan beli.

Menariknya ternyata walaupun storytellingnya à la abg dimata gw, banyak penggemar trilogy ini adalah perempuan dari young adolescent sampe ibu-ibu umur 40an ( gw ngga termasuk ya, catet). Apa gw sendiri yang nyeleneh? Ngga tahu. Apa para ibu penggemar perlu fantasi seksual? Mungkin juga sih ha…ha…

Dan gw bilang ke Sally untuk gw yang tinggal di Belanda, buku ini ngga shocking banget sih. Banyak buku disini yang termasuk karya sastra menggambarkan secara gamblang adegan seks tanpa kesan murah dan sensasional. Penggalian karakter tokohnya di trilogy ini juga either dangkal atau stereotyping banget (inget; orang kaya itu selalu cakep, baik dan bisa ini itu itu dan itu).

Kesimpulan gw si Ana itu Cinderella dan si Christian itu prince charming in his helicopter with his ripped torn jeans & wild hair.

Filmnya gimana ya?
Gw ngga tahu akan nonton filmnya atau ngga. Suami gw bilang dia sih mau ikut kalo gw mau nonton. Kita berdua penasaran gimana produksi USA menyampaikan film dari buku yang isinya dominan BDSM. Dibanding film Eropa, film mainstream Hollywood menggambarkan sex itu sangat terbatas. Kayanya sih yang akan banyak nonton perempuan ha…ha…

IMG_8601

Kemarin si Fe berbagi link ini di Twitternya, 11 movies sexier than Fifty Shades of Grey. Ini tambahan film yang bikin gw gerah: Fatal Attraction, L’Amant, Salt on our skin (dari salah satu buku favorit gw, Les Vaisseux du coeur) dan Last Tango in Paris (Marlon Brando ah!).

Oh ya menutup review panjang dan karena kalian udah sudi baca sampe sini, ini bonus lagu She’s on fire dari Bo Saris, salah satu penyanyi soul Belanda favorit gw. Lagu ini ada di dalam film Fifty Shades of Grey, karena gw belum nonton ngga tahu ada discene yang mana. Btw, si Bo ini pemenang Idol Belanda pertama tahun 2004. Nama aslinya Boris Titulaer, orang Indo Maluku. Yang artinya ada Indonesian shade di Fifty shades of grey the movie!

70 thoughts on “Review buku telat

  1. Haiiii mba Yoyen!!! Udah lama banget aku gak main ke blog ini!

    Aku baca 50SOG cuma sampe yg kedua, itu juga novel keduanya cuma setengah. Bukannya gak kuat iman bacanya tapi sama seperti mbak bilang, bahasanya entah kenapa terlalu cheesy buat aku. Mengingat aku suka bikin fanfiction dan baca fanfiction, plus novel ini ternyata dulunya fanfiction Twilight, aku ngerasa bahwa masih banyak fanfiction di luar sana dengan bahasa yang lebih bagus dan lebih imajinatif daripada novel ini… bahkan dengan rating yang sama (kalo di fanfic sih ratingnya jadi MA).

    Soal filmnya aku juga gak tau nih nonton apa nggak… soalnya takut merusak semua scene cheesy yang udah nempel di kepala, sih.😛

    • Hai Crystal,

      Iya, ini memang fanfictionnya Twilight. Aku bukan target groupnya Twilight jadi baca hanya setengah buku pertamanya, tapi tertarik baca Fifty Shades trilogy karena hype diantara temen-temen seumuran.

      Ngga tahu nih aku akan nonton atau ngga, karena males nonton Ana Steele yang menye – menye di layar lebar.

  2. mba yo aku termasuk yg nungguin filmnya hahaha tp kayanya di indo gak bakal masuk deh.. udah ada bukunya tp belum sempet kebaca, emang sih banyak aku baca review bilang bukunya banyak kata2 yang terlalu cheesy.. aku sih kepengen nonton filmnya krn penasaran aja akan kaya gimana jadinya kalau difilmin😀

    • Malaysia udah resmi melarang film Fifty Shades of Grey, Indonesia ngga tahu deh Re. Bukunya parah tapi begonya aku baca sampe habis ha…ha…

  3. Haaaa….sama Lo gw juga penasaran dengan filmnya. Disini juga akan diputar tgl 12 Feb! Kl menurut gw sama kyk loe bilang bukunya terlalu menye2 critanya sebenarnya ga masuk di akal (jarang2 bener ada cowoq cakep sempurna umur 26 uda ‘jadi’ ya kan?) Dan gw gregetan sama si Ana, menurut gw bego dan pasrah bener siiih, fall in love prasaan ga segitu2nya dweh…jadi gw yg sewot nih😃 Buku ini populer mungkin krn kyk baca buku setengah ‘bf’ hehehe….

    Gw juga ga setuju thu sama si Jamie yg jadi Christian, kura g rough bener spt kata elo dan kurang ‘cool’ gitu ya. Siapa ya yg cucok utk jadi Christian menurut elo? Ralph Fiennes waktu dia masih mudaan, perhaps?

    Yiuxxx nonton bareng kita Lo, lemme know kl loe nonton duluan, kl
    ok gw nonton kl ga ok gw tunggu download aza😛😉

    • Gw masih mikir-mikir sih Ria mau nonton ngganya. Si Ana menye-menye dan lelet tapi ada dibeberapa bagian dia keras kepalanya ngga masuk akal. Gw gemes bacanya tapi kok begonya gw tahan ya baca sampe habis ha….ha….

      Waktu baca ini gw inget Christian Bale di American Psycho, sophisticated dan bisa kinky cuma Christian Bale udah ketuaan. Yang dicast pertama kali untuk Christian Grey, Charlie Hunnam, itu sexy dan rough tapi kurang sophisticated. Susah memang casting actor kalo dalam ceritanya banyak dan sering dijelaskan, udah melekat di kepala pembaca.

      Nanti kalo gw misalnya nonton film ini, tentu akan gw tulis review ngasal lagi ya ha..ha..

  4. Wahahahahaha! Aku tadinya penasaran terus baca “review” ini langsung ga jadi

    http://www.goodreads.com/review/show/340987215

    Kayaknya ini tutur bahasanya mirip Twilight jangan2 ya. Mungkin ibu2 suka karena isinya mirip roman stensilan tapi agak “legit” lah untuk dibaca, bahkan dibeli.

    Sama kaya Belanda, kayaknya ga bakal shocking disini. Biasa aja mungkin. Lah katanya orang2 di negara benua seberang (Amerika & Canada) pada syok nonton filmnya Lars Von Trier yg Nymphomaniac sementara disini biasa aja tuh

    • Ha….ha…..review di Good reads itu asli nyinyir dan kocak abis. TFS, it is very entertaining! Niat banget reviewernya lengkap pake pasang gif segala.

      Kan trilogy ini disebut mommyporn, untuk ibu-ibu yang horny bacanya ha…ha…

      Iya, di sini di Eropa utara kita biasa ya sama nudity. No fuss about it.

  5. Hahaha suka bgt reviewnya! Aku udh baca 3-3 nya.. Selesai dalam 1 hari juga, pas ditengah2 baca sampe cape sendiri ini orang kerjanya ML mulu apa ga ada kegiatan lain? Hahaha…

    Anyway penasaran sama filmnya, gimana cara mereka nampilin adegan2 “panas” nya tapi masi lolos standar holiwud :)))))

  6. hahhaha😀
    terus ya mba, katanya malah keliatan ngga ada chemistrynya di antara pemeran Christian & Ana. *aku sih cuma ikutin obrolan temen2 bbi (blogger buku indonesia) yg emang udah baca serial ini

  7. Sejak baca buku twilight yang pertama dan gak mampu lanjutin karena setiap berapa halaman digambarkan lagi gimana gantengnya Edward dan gimana deg-degannya si *lupa nama tokoh ceweknya* trus akhirnya pas baca soal fifty shades ini langsung ga tertarik sama sekali Mba Yo. Hehehehe. BDSMnya menjual banget keknya ya. Makasih btw Mba buat semakin meyakinkan saya.. :d

    • Sama Dan. Aku baca Twilight cuma setengahnya yang pertama. Kesimpulan; aku udah ketuaan, bukan target groupnya. Eh tapi ada juga temen-temen seumuran disini yang suka Twilight, baik buku dan filmnya. Anakku pun ngga suka Twilight, menurut dia terlalu menye-menye juga.

      Kalo Fifty Shades of Grey trilogy ini Twilight plus BDSM = mommyporn🙂

  8. Kawan saya baca ini dan nggak dilanjutin dia gak cerita kenapa biasanya kalau dia suka satu buku atau film dia akan beberapa kali saranin saya buat baca atau nonton. Baru smalam dia cerita kalau film ini tiket bioskopnya fullbooked di kota tempat dia tinggal.

  9. Aku sudah baca 3 seri bukunya. Emang yaa cheesy banget. Tapi yaa karena penasaran jadi dilanjutin bacanya.
    Pas baca ini bawaannya mikir dan terus ngomong “kok ML mulu sih?” “nggak mungkin banget ada cowok sukses umur segini dan tiap hari mbuntutin cewek mulu” “ni Ana begok banget sih” “kurang kerjaan banget sampe punya red room dan nyewa cewek buat dipake, urusan bisnisnya gimana” “hebat banget bisnisnya ngakar kemana-mana” hwahahaha pokoknya gitu mulu tapi ya tetep lanjut baca karena penasaran.

    Begitu liat trailernya, liat yg jadi Grey langsung drop. Nggak gahar sama kayak bayanganku. Huuuh. Tapi ya penasaran juga gimana interpretasi film ini dari buku cheesy ini. Hehehe disini yang versi Inggris baru ada di bioskop tgl 16-17 feb.

  10. Aku baru baca yang pertama mba. Bacanya dilompat2 abisnya ya gituuu ahahaha tapi bayangin si grey Yang ganteng sukses duhh ya serrr serrr-an juga . Entahlah kadang aku suka lupa diri dan umur ;p

    Disini tanggal 12or 13 tayang. Dan tiketnya udah bisa dipesan online mulai minggu kemarin. Pengen nonton si tapi kata Chicco eman2 duitnya nonton film ginian mending buat makan

    • Ha…ha….tapi aku mikir, cerita menye-menye ok lah kalo ada yang suka. Hanya bukan buat aku deh Nis. Dan makin kesini sepertinya tunggu film ini tayang di tv sini aja deh. Bener Chicco bilang sayang duitnya😉

  11. Gw beli buku ini karena sepupu yang masih belasan tahun pada ribut, katanya bagus & guwe disuruh baca. Menurut guwe buku Cinderella modern ini sampah. Cewek cantik, IPnya empat, langsung dapat kerja, dicintai pria ganteng, kaya raya, punya helikopter, gak pelit pula.

    Buku ini juga poorly written, kalau dibaca di edisi kindle, bisa ketahuan berapa ratus kali si Ana bites her lips. Repetitive, nggak kreatif. Menariknya, setelah buku ini keluar jadi banyak buku-buku BDSM yang muncul dan tentunya makin banyak remaja Jakarta yang baca buku-buku BDSM.

    Filmnya gak akan tayang di Indonesia, LSFnya pusing kali nyensornya karena isinya emang seks semua. Tapi guwe yakin DVDnya bakalan tersedia di ITC seminggu setelah filmnya dilaunching. Guwe pengen tahu gimana mereka menggambarkan buku ini tanpa terlihat seperti film porno. Setuju, Jamie Dornan menurut guwe bukan karakter yang kuat untuk Christian Grey. Kurang macho kurang menggigit.

    • Iya, terbatas kosa katanya, karakternya terlalu sempurna dsb…dsb…makanya aku ngga nyangka penulisnya udah ibu-ibu.

      Ngga usah trilogy ini, si G yang masih belasan tahun aja cape dan ngga suka baca Twilight yang katanya inspirasinya EL James. Menye-menye, gemes dia bacanya.

  12. Gue dibeliin buku nya sama suami pas hanimun mbak. Gara gara nya dia kena racun iklan hihihi. Setengah hari dah selesai & ngocol bgt ni buku….gue baca nya aja ditahan2 in spy abis. Jelek bgt siiiikk ini bukunya? Ga ledes apa setiap hr begituan lol. Tp menurut gue yg jd si Grey ini sbnr nya ganteng loh, gue ntn serial tv nya The Fall dan i think he is hot.

    • Iya, ini buku ngasal bener tapi begonya gw baca sampe habis ha…ha….Memang cakep si Jamie Dornan tapi kurang rough perasaan gw. Kalo si Charlie Hunnam bikin pusing ya Pie di tv commercialnya Calvin Klein barengan Doutzen Kroes ha…ha….

  13. Mba kayaknya aku kuper banget, tau buku ini taun lalu karena suami tercengang liat buku ini di lemari ponakan ku yg baru umur 15 tahun, katanya terlalu dini buat dibaca anak umur gitu, hehehe

    • Ngga kuper Yang. Ngga tahu tentang ini juga ngga ketinggalan😉 ceritanya jelek, cape bacanya ha….ha…Yah, anak Belanda umur segitu memang udah ngga heran mulai baca literotica.

      • Mba, masalahnya ini ponakanku yg di Indonesia….Dia memang banyak baca buku. Beberapa bulan yg lalu aku kirim dia kartupos yg gambarnya orang orang nude…. Org orang itu lg beli haring di sebuah kraampje….jadi pantat oma opa yg jadi penampakan….. Eh ga lama ibunya rada protes dgn kartu yg aku kirim…. Aku cuma nyengir sambil ingat buku yg dia baca yg kata Luc bukan buku yg tepat buat anak segede gitu hahaha

        • Oh maaf Yang aku salah ngerti, aku pikir ponakan kalian di Belanda. Untuk orang Indonesia umur segitu buku ini memang heboh🙂

    • Mungkin kalo lihat filmnya so…so…Fe. Bukunya yang lebih eksplisit. Yang bikin gerah gw juga L’Amant starring Jane March & Tony Leung. Romance & desperation.

  14. Yaampun umur 26 udah sukses?! Aku udah umur “segini” belum ngapa2in wkakaka. Duh kalo mirip2 twilight mendingan aku ga nonton/baca deh mbak, aplg sampe trilogi begitu. Emang dasarnya ga suka sih hehehe

    • Ada banyak sih didunia nyata yang umur 26 udah sukses tapi jarang yang complete package seperti Christian Grey. Masih muda, cakep, bisa ini itu dsb dll.

  15. aku jadi nga minat nyari buku nya mba, padahal lihat covernya bagus yach. secara aku nga suka film semodel twilight ceritanya kagak ada jelas2nya. Mending nonton the imitation game aja, wkwkwk

    • Ngga masuk Indonesia. Menurut buku lebih parah dari Basic Instinct. Di buku ini tiap hari Ana & Christian berhubungan intim, sebagian besar BDSM pula. Kalo di Basic Instinct kan ngga banyak sex scenenya.

  16. Aku juga baca mba buku 1-3.. Dan bacanya dilongkap2.. Tapi ya itu deh, selama baca yang kebayang tetep Edward sama Bella aja gt. Cuma settingnya ganti. Abis buku 1 ya plek ketiplek twilight.. -_-”

    Kalo filmnya… Ntn di rumah aja lah kalo udah keluar dvd/bluraynya hahaha

    • Aku bahkan baca Twilight 1 hanya kuat setengah karena nyadar aku udah ketuaan😉

      Untuk buku ini aku penasaran apa sih yang bikin ngehits banyak yang suka, makanya aku baca sampe habis walaupun ya itu, dilongkap-longkap.

      Iya, sepertinya aku tunggu filmnya keluar di tv sini deh😉

  17. Belum baca bukunya mba Yo, padahal dikasih ebook nya dari kapan tau.. Baca review mba Yo kok jadi males yah.. hiihi.. Tunggu download-an film nya aja deh, krn pasti ga akan keluar dibioskop sini😀

  18. HAHAHAHAHAHAHA baru kali ini gue baca cara nulis blog lo gimanaaa gitu Lor. Kayaknya lo me-matching kan cara nulis di EL James ya?
    Anyway gue juga beli buku pertama dan besoknya langsung gue jual di ebay, lumayan laku $10. Hahahaha :p
    (Lo pasti tau lah kira2 pendapat gue ttg buku ini)

    • Ha…ha….baru sekali ini baca tulisan gw ngasal ya May ngga serius? Abis bukunya hilariously bad to worse. Ngasal setengah mati. Anak gw aja yang masih teen ngga suka Twilight, dia bilang menye-menye, apalagi gw emaknya. Kan buku ini Twilight meets BDSM.

      Lagipula di Belanda banyak literotica yang sastra beneran dan bagus penggalian karakternya.

  19. hahahahaa mbaaak, aku baca buku ini dari e-book yg dikirim via email. Nggak habis, longkap longkap bacanya. Aku nggak ngerasa asik dengan BDSM (aku baru tau istilah itu) hihi dan buku ini ceritanya itu itu aja, kayak baca cosmo dijadiin fiksi. Dan soal kaya-nya dia yg luar biasa dan bisa mimpin banyak perusahaan dengan oke itu nmenurutku ya menurutkuuu tidak tergambar di tokohnya hahahahahaa. Aku beneran ngerasa kayak nonton sinetron indonesia sexually aroused, yah bukan akulah orangnya. Emang selera juga kali ya mbak. Aku turn on liat ciuman Kathleen Kelly and Joe Fox hahahaha

    • Trilogy ini Twilight meets BDSM : mummyporn ha…ha…Di IMDB udah ada review orang yang nonton. Ratingnya historically low, hanya 3,5!

  20. Haduuhh Christian Grey ini tokoh fiksi yang bikin cewe2 pada ngayal, waktu awal2 bukunya keluar temen2 pada heboh gitu. Aku br baca dikit udah males😀

  21. Belom baca bukunya Yen dan kayanya ga pengen2 banget ngontonnya, mungkin nunggu kalo udah keluar di DVD dan baru pinjam di library🙂 Bukunya sih udah punya tapi belom sempet baca karna not on the top of my list sih, maybe one of these days.
    Elo udah nonton? any comment on the movie?

  22. Pingback: 50 nuansa membosankan | Chez Lorraine

  23. Hahahaha aku ngakak dari awal baca review ini. Sebelumnya aku baca review mbak Yo ttg filmnya. Trus langsung baca review bukunya. Kalo aku sih awal tau ttg buku ini via goodreads. Saking penasarannya akhirnya download (soalnya both periplus/gramed blm ngeluarin bukunya). Nyampe di buku ke dua aku uda eneg. Bukan eneg krn BDSM nya, tapi krn ceritanya kaya twilight versi manusia. Yamasa mas Grey jatuh cinta pada pandangan pertama ke mbak Ana di kantornya itupun dlm rangka mbk ana ngegantiin temennya. Cliché banget lah. Liat pilemnya? KAGAK! My time is worth more than that.

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s