about me / Bahasa Indonesia / Blogging / Indonesia

Maaf saya ganggu

Pagi ini gw check email yang masuk untuk blog ini. Ada email dari orang Indonesia dimulai dengan “Hai mbak, salam kenal. Maaf saya ganggu. Tadi cari di Google ketemu deh blog mbak dan saya baca-baca…”

Cewe ini tanya apakah gw dalam waktu dekat akan ke Indonesia. Atau apakah ada temen/saudara gw dari yang mau ke Indonesia. Sebabnya dia tanya ini karena dia lagi hamil dan ngidam coklat bentuk kerang kecil-kecil. Dulu ada tetangganya yang sering bolak balik Belanda bawa ini, sekarang tetangganya udah meninggal makanya dia pingin nitip ke gw karena dia pingin banget coklat kerang.

Gw bacanya langsung inget dimintain nginep orang ngga kenal bulan lalu. Ini balasan gw ke yang minta coklat itu dengan link tulisan gw tentang titipan jadi gw ngga perlu tulis panjang lebar. IMG_7874.JPG

Dan ini coklat yang dia minta itu, merk Guylian buatan Belgia. Katanya temen gw ada coklat ini di Jakarta.

IMG_7873.JPG

Kenapa ya ada aja orang nekad seperti ini? Makin tercengang deh gw. Hal ini gw tulis disini untuk berbagi aja. Gw udah cerita tentang ini di Path gw dan temen-temen gw komennya kocak deh. Ada yang nulis “Yen, asli mau teriak ke dia Sumpeloo”. Satu temen mikir “Kok bisa kena lagi sih. Jangan-jangan ini temennya yang minta nginep”. Ada yang bilang “Ada Yen beberapa orang Indonesia yang cari orang Indonesia yang tinggal diluar negri terus minta titip ini itu”. Ada lagi yang komen “Kayanya harus mandi air bunga supaya ngga kena dengan yang model gini”

Ah, what can I say? Udah lewat fase tercengang deh gw. Tulis disini hanya untuk berbagi.

Maaf saya ganggu.

Sumber:
Foto coklat di pos & featured pic koleksi Guylian

97 thoughts on “Maaf saya ganggu

  1. Wah wah… nekat juga ya sampe kirim email segala. Sekarang ada nggak ya orang Indonesia yang mau ke Denmark yang aku bisa gangguin buat ngirim rawon serantang😛

  2. Maaf saya baru baca Mbak. Maaf kalo saya tadi nitip… Besok besok gak lagi deh…

    Ada gak dibalas sama yang email setelah baca post ini? Semoga ada, sambil elus elus dada…

    Ajaib memang… Coklat kerang Guylian emang di Indo sudah jamak kok… Kurang perjuangan kali nyarinya…

    • Ngga dibales sampe sekarang, mungkin orangnya udah tidur😉 Oh, udah banyak yang jual Guylian di Indonesia kan? Nyarinya kurang perjuangan berarti ya.

      • Banyak… Karena memang sekarang produk luar mulai diimport bebas… Kit kat asli Jepang misalnya…. Peach dan Cherrybelle dari Paman Sam, maupun kesemek. Tapi ya memang harganya sesuai dengan apa yang mau dibeli…

        Mbak Yo, aku nitip dong… Wah komentator ngeyel. Hahaha…🙂 Semoga pas bangun dia baca mbak Yo, dan paham bahwa ngidam dia masih bisa kok dipenuhi…

  3. Hehehe.. Aku udah mengebalkan diri dari orang-orang yang spt ini.. Biasanya aku cuekin aja.. Kayaknya sebelum orang kenal dunia maya harus dikasih kursus ttg etika di dumay.. Aku aja walau udah komen sana komen sini, tp klo ngehubungi via email dan japri lainnya hrs nunggu pentiiiing banget..

    Utk titip2an, aku termasuk yang gak suka dititipin apalagi yang ukurannya besar, bawa barang bawaan sendiri aja suka bikin iba petugas bandara atau kereta.. *nasib berukuran bite-size*
    Kalo ukurannya kecil jg takut keselip.. Apalagi mahal.. Hiiii… Klo bawa titipan bikin kepikiran mulu.. Jalan2 jd gak tenang😦

    • Kalo aku malah aku jawab Nit biar jelas untuk mereka. Hmm, aku ragu deh apakah misalnya ada kursus etika bisa mengurangi jumlah orang nekad seperti ini😉

  4. Aduh Mbak Yoyen maap kok baca post ini ngakak campur sedih. Ada aja ya orang yang kaya gt. Coklat Guylian mah ga usah ke Belanda, di Indonesia/Malaysia/Singapura jg ada.
    Numpang cerita temen aku dulu dsini jg pas ak pulang Indo mau minta jasa nitip… MASAKAN MAKNYA! kalo penting ato sehelai baju sih gpp ya, tp ini ampe ke masakan mamanya bok… bisa2 distop custom hahaha.

    • Iya Mar, berani ya minta titip orang ngga kenal.

      Wah, aku pernah tuh ke Indonesia ada yang mau titip rendang 2 kg ke Belanda. Aku tolak, berat banget soalnya dan rendang gitu loh.

  5. Aku lupa nanya ke Mba Yo kmren ini dia tinggal dimana si? Taunya guylian coklat toh? Dikemchick aku pernah liat ada kok. Usaha dikit kenapa si.After nitip berharap gratis kali mbaa . Gemessss deh sama orang2 kaya gini . Dia kayanya gak bakal balas email Mba yo karena kaget kali dengan balasan mba yang no titip2 heheheh. Dipikiran dia kan kalau sebangsa apalagi dia lagi ngidam hamil mau nolongin . Taunya saklek :p

    • Dia ngga sebut tinggal dimana. Yang bikin aku tercengang dia tanya apakah aku atau temen/saudara akan ke Indonesia. Jadi misalnya aku ngga ke Indonesia akan titip coklat ini ke temen/saudaraku untuk dia, orang yang ngga aku kenal. Waaaa.

  6. dia nyari blog mbak di google atau random nyari tentang orang Indonesia yang tinggal di Belanda ya? kenapa ga sekalian nyari gimana bisa dapet tuh coklat di sini aja. hadeehhh… :’$

    • Itu yang aku ngga ngerti. Apakah minta titip coklat ini karena Google, ketemu blog aku dan baca aku tinggal di Belanda? Atau sengaja Google blogger Indonesia yang tinggal di Belanda untuk minta titip coklat ini? Ngga tahu deh Aryan🙂

  7. “Mba.., mba…, kalo pulang ke Indonesia boleh dong titip bawain kincir angin 1 buat taman di rumah, trus tulipnya sekalian 3 hektar ya, oh jangan lupa bungkusin tim Ajax Amsterdam juga biar suami saya terhibur bisa nonton sepakbola live..” Hahaha..ini mah minta dijitak sama yg punya blog.. *kabuuuuurrrr…*

  8. Hahaha kesian mbak yoyen🙂 tapi kocak. Luar biasa memang orang seperti itu. Dan karena mbak sudah sering jadinya kebal semdiri kali ya.

    • Iya Yul, jadi kebal dan ini kali terakhir aku share disini. Jadi kalo nanti ada yang tanya minta nginep dirumah atau mau nitip ini itu tinggal aku copy paste link pos ini ha…ha…

  9. Ini sih di jakarta banyak pake banget, bahkan kayanya di mall kota besar selain jakarta juga ada. Bisa-bisanya itu orang nitip sama orang ga dikenal. Ckck

  10. Wah, aku jadi teringat sesuatu. Aku email Mbak Yo deh buat nanya. Mendekati aku berangkat ke Belanda, tiba2 banyak titipan dari beberapa teman disana bawa ini itu. Ibuku sampai nanya “emang itu di Belanda ga ada ya? — Sik ya mbak aku email😀

  11. Eh tadi kepenceeett… coklat ini di mana2 ada. Emang bemer pas saya kecil gak ada sampe harus beli banyak kalau ke LN. Ini orang cuma mau gratisan aje kali ya. Sampe berharap ada yg mau ngirimin. Bagus tuh jawabannya. Untung pernah ngepost soal beginian sebelumnya hahahaa.

    • Walaupun dia niat mau bayar, tetep aja nekad Le. Minta titip orang ngga dikenal. Bahkan dia tanya kalo aku ngga kesana apa ada temen/saudara yang ke Indonesia. Waaa.

  12. Bnar para komentator disini, coklat itu ada koq, di he** ada atau di beberapa supetmarket aku pernah liat. Kali dia carinya di ****midi yg menjamur dimana-mana emang gak da coklat begitu. Kali dia ngetest mbak yo bakal nulis ini di blog nggak ya? Hehehe🙂

    • Mungkin Ru. Misalnya ngetes, ini tulisanku dan dia bisa baca komen temen-temen blogger disini. Dan dia bisa menarik kesimpulan bahwa secara etika tidak pantas lah minta titip barang ke orang yang ngga kenal. Hamil atau ngga🙂

  13. Aku belum pernah dititipin sih mbak Yoyen, tapi kalo mo nitip, pasti aku tau diri. At least dari ukuran & harga barangnya gitu🙂 Biar ga ngerepotin yg ditutipin. Ini aja aku nitip 1x, 2x krn emang ada kepentingan urgent dan kebetulan temen ada yg pergi ke negara tujuan yg sama denganku, kalo ga penting ya tunggu aku yang pergi~

  14. Astaga sumpah niat banget yaaaa, nyari di google terus kirim e-mail ke orang yang nggak dikenal gitu????
    -____- ada2 aja deh bumilnya. Dengan predikat bumil dipikir bisa dikasihani dan ditolongin kali. But please, sampe nanya sodara atau teman???? Ckckckck ruaaaaarr biyasaaaak.

  15. first of all, nih coklat gak enakkkk ! :-))

    lagian di Jkt ada, atau nitip dgn cara professional dong, tuh di BISTIP.COM bisa nitip dan mesti bayar from traveler to others! Hari gini, maaf saya ganggu :))

    • Setuju, coklat ini ga enak dan kececeran di Jakarta. Kata kunci google ya salah, mestinya: where to buy this choc in Jakarta.

      Aku pernah ada yang email beberapa kali, nanya tampon dan mau nitip beli. Kalau urusan tampon, karena aku tahu susahnya cari tampon di Indonesia, aku berniat membantu. Walaupun realitanya, belom diwujudkan. Yang penting niat🙂

      • Di emailnya dia ngga tulis tinggal dimana sih Tje. Dan aku ngga ngerti dia minta titip coklat ini karena Google ketemu blogku dan baca aku tinggal di NL terus ada ide titip. Atau dia Google blogger Indonesia di Belanda untuk titip coklat ini karena dia ngidam. Incroyable!

    • Belum ngerasain Neuhaus atau coklat lainnya ya😉 Yang gw heran asik aja mau nitip ke gw atau saudara/temen gw yang mau ke Indonesia. Eerrr, situ siapa ya?

      • setuju sama temen2 yg diatas… cokelat ini ga enak.. haha… beberapa kali dikasi tantenya suami, dan sering ngendon lama di kulkas saking ga lakunya..😀

  16. Kalo aku mungkin kubantu tapi ga pake titip2an. Kirim pos aja, ga ribet. Bayar di muka. Lepas tangan setelah itu. Pajak or kecurian oleh pos Indonesia tanggung sendiri. Mungkin ngidam guylian yg khusus dijual di Eropa. (side note, pernah bawa cokelat dari Jerman ke Singapur trus dibanding dgn merek yg sama yg dibeli di Singapur, yg dari Jerman lebih cepat meleleh. Untuk ekspor mungkin disesuaikan recipe dengan iklimnya).

    • Sebenernya juga ngga jelas sih Tami dia minta dikirim atau titip dalam arti dia bayar. Aku sih bukan masalah harganya karena ngga mahal coklat ini. Aku hanya kaget segampang itu ya minta tolong sama orang ngga kenal.

    • Yes, aku memang serius mau pasang link ke pos ini, pos minta nginep dan pos titipan Dine. Karena biar jelas sementara aku ngga mau delete email dari sini. Siapa tahu ada orang yang memang perlu informasi dan mau tanya sesuatu lewat email.

  17. astaga Mbak Yo, tepok jidat pas bacanya. Jangan-jangan beneran ini temennya yg mau numpang nginap. Coklat guylian mah berceceran di Indonesia, Mbak. Jangan-jangan dia ngidamnya kepengen coklat yg dikirim oleh blogger kondang..:D

  18. Hmmm, terkadang suka speechless ya kalo ketemu orang yang (mungkin) saking kepepetnya jadi muka tembok. Secara kalo gak kenal kenal banget kan pasti ada rasa sungkan, gak enak ngerepotin, errr atau jaman sekarang rasa sungkan udah memudar ya:/

  19. Hahaha ngakak bacanya.. banyak tuh Guylian di supermarket Jakarta mbak cuma mungkin yg nitip pengen dapet harga murah aja tp asli nekat nitip sm org gak kenal…. ckckck

  20. Sampe mangap baca kok bisa ada orang begini amat. Sama temen aja nitip barang itu rasanya gak enakeun, kalopun nitip emang dekeeett bgt dan itupun gak mau nyusahin (jgn sampe barangnya gede/berat, harus dicariin dulu dll). Lagian hari gini ada http://www.bistip.com, dan coklat itupun ada di Jakarta mbak! >.<

  21. waduh… mbak yos.. hahaa… semakin tercengang saya.. ternyata kok banyak ya yang hobbynya nitip sama orang ngga dikenal sblmnya..:D

    anyway, itu cokelat bukan cuma ada di jakarta juga.. di surabaya (domisili saya ) pun ada loh mbak…😀 *masih speechless juga spt yang lain😀 *

    • Ngga perlu lah judes, energi negatif ngga baik itu🙂 Yang penting tegas dan jelas. Setahuku di Belanda malah ngga ada selai Ovomaltine.

  22. Hauahahhaa ada2 aja ya mba org jaman sekarang. Knp jadi mesti nitip sama mba ya?😀 Lagian itu coklat ada kok mba di supermarket, sering liaat

  23. Hi, mbak Yo, salam kenal, saya silent reader selama ini ehehe…

    Baca ini jdi inget pengalaman kemarin sama temen, udah lumayan kenal sih, tapi bikin keki juga. Berhub saya lagi sekolah di Inggris, si temen ini mo nitip jersey bola…

    Temen: Berapa harganya ya?
    Saya : Ya sekitar sejuta – dua juta lah, kalo sale bisa dapet 600rb.
    Temen: Hah? ga ada yang murah?
    Saya : Ya emang segitu… liat aja di online shopnya…
    Temen: Itu kan ori, emang ga ada yang KW?
    Saya : Lah, kalo cuman mau beli KW di Mangga Dua banyak kale…
    Temen: Tapi kan KW di Inggris beda…
    Saya : -.-

    Asli, saya keki berat! Apalagi saya anti produk KW. Mending barang ga ada merk tapi asli kan ya…

    Eh, maaf jadi curhat😀

    • Ha…ha….kalo maunya KW kok jauh-jauh ke Inggris. Bukannya KW asalnya dari Asia? Salam kenal ya Dietha makasih udah mampir dan komen.

  24. Pingback: Salam kenal | Chez Lorraine

  25. halo mbak Yo, salam kenal yah. aku dulu silent reader, uda lama ga baca2 blognya mbak. eh pas baca koq ke link ke post ini. jadi tergelitik pengen komen🙂
    Sama nih mbak nasibnya, lagi kuliah di LN aku dan kalo pulang banyak yang titipin barang. Mulai dari deodoran, vitamin berbotol2 sampe koran biar cucunya bisa blajar baca bahasa inggris. kaya di Indonesia ga ada aja yah koran bahasa inggris. dan ga bisa nolak karna biasanya temennya mama/papa. yang ada tiap packing aku misuh2 karena setengah koper isinya barang orang smua. T_T

    • Oalah, jadi kamu jadi kurir? Aku ngerti sih kalo ngga enak nolak karena yang nitip temen orang tua kamu. Makasih ya komennya disini, akhirnya bukan silent reader lagi.

  26. I would say “yes, if you wire me some money, I required 50% more than the price after the tax”😀😀

  27. salam kenal mba Lorraine..waaah baru liat postingan mba nih,jd ingin komen..

    ada aja orang kaya gitu ya mba….suka heran deh sama orang yg enak-enak aja gitu ngomong “tutap-titip”, apalagi sama orang yg belum dikenal…
    pengalamanku juga mirip kalo lagi ke LN mba, banyak banget yg pengen nitip ini itu dan minta oleh-oleh (kebayakan justru permintaan dari orang yg ga seberapa dekat). bukan pelit sih ya,tapi kalo aku pribadi pergi ke LN itu kan sudah punya itinerary sendiri, masa harus rela waktu ku habis kesana sini cuma buat cari barang titipan orang, tujuan mula berantakan kok ya malah musti sibuk ngurusin belanjaan orang?!!! belum lagi jika harus beli tambahan bagasi, memang mereka mau bayar?????

    dan soal minta oleh-oleh, aku sih pengen ketawa ya. perasaanku oleh-oleh itu segimana yg ngasih (atau cuma perasaanku aja?), hak kita dong mau memberi apa dan kepada siapa, wong kalo ada temen deket/keluarga ku ke LN, aku pun ga pernah minta oleh-oleh (tapi kalo mereka dengan sukarela bawain aku oleh-oleh ya aku senang hati menerima hehe :D) , lah ini ga seberapa dekat berani minta macem-macem.
    ada pengalamanku, sebelum aku pergi ke LN, teman yg ga seberapa dekat hubungi aku pesan minta ini itu. heran, bukan mendoakan selamat di perjalanan tapi malah blak-blakan minta dibelanjain, wong orang-orang yg jelas dekat aja ga gitu kok (kalopun begitu masih dalam batas kewajaranku karena mereka keluarga/sahabat ku). aku sih jawab “liat nanti deh ya, kalo sempet dicariin”..tapi ujung-ujung nya sih aku ga bawa apa-apa hehehe..sape elo boooo?!! *lol

    sorry jadi curhat kepanjangan nih mba😀 salam dari Bandung mba Lorraine

    • Hai Herma,

      Salam kenal. Makasih sharingnya. Kurang lebih sama ya pengalaman kita, jadi aku mengaminkan semua yang kamu tulis. Ngga kebayang untuk yang minta oleh-oleh, nyarinya ini makan waktu sementara kita sendiri liburan juga mau lihat ini-itu. Apalagi kalo dinas kantor ya, waktunya terbatas.

      Terus juga yang minta oleh-oleh; ada yang kalo aku judesin jawabnya ‘bercanda’ atau ‘siapa tahu loe mau bawain, coba aja dulu’. Dan betul, teman deket malah ngga minta oleh-oleh, mintanya malah waktu untuk ketemu. Mereka lebih tahu diri dibanding yang orang yang kenalnya biasa aja.

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s