about me / Bahasa Indonesia / Blogging / Thoughts

Semalam saja

Kelakuan orang ngga pernah gagal untuk membuat gw tercengang. Cerita lengkapnya ada di bawah ini.

Kemarin pagi gw upload poster The Shawshank Redemption di Instagram dengan caption merujuk ke 30 days movie challenge hari pertama (lihat pos gw kemarin disini). Beberapa menit kemudian ada komen yang masuk dari cewe yang baru follow gw di Instagram. Komennya itu salam kenal dan dia baru aja kirim email ke gw, mohon dibaca kalo ada waktu.

Gw baca lah emailnya. Memulai dengan salam kenal dan namanya siapa, dia cerita bahwa dia tahun depan akan pertukaran pelajar ke salah satu negara di Eropa. Sebelum kesitu dia akan jalan-jalan dulu ke beberapa negara di Eropa, salah satunya ke Belanda. Dia tulis dia baca blog gw yang tinggal di Belanda. Sebelumnya dia hanya rencana mau ke Amsterdam tapi setelah baca blog gw dan lihat Instagram gw dia tertarik untuk ke Huissen.

Dia tanya berapa jam dari Amsterdam ke Huissen. Dan ini pertanyaan yang terakhir gw quote ‘Kalau tidak keberatan ingin mampir sekali dan menginap semalam saja, karena liat di Instagram rasanya nyenengin gitu mba di Huissen’. Semalam saja.

Dan ini jawaban gw, gw buat screenshot dari handphone gw.

IMG_7460.JPG

Gila ya ini orang berani minta nginep dirumah orang yang dia ngga kenal. Ipar gw aja 3 bulan setelah menikah sama adik gw, dia ada tugas di Berlin dan mau mampir nginep dirumah gw ngomongnya masih segen. Ini orang baru kenal baca blog gw dan lihat Instagram gw udah berani minta nginep. Semalam saja.

Gw mau tanya ke kalian apakah ini normal menurut etika di Indonesia? Menurut gw sih ngga ya. Ini pertanyaan pragmatis yang jawabannya gw udah tahu.

Gw tulis pos ini untuk pembaca baru blog ini yang merasa kenal gw hanya dari baca blog ini dan pembaca yang sedang persiapan berwisata ke Belanda; misalnya kalian berniat menginap dirumah gw padahal ngga kenal, ini jawabannya. Rumah gw bukan hotel, bukan Air BnB, bukan Couchsurfing.

IMG_7463.JPG

Dibawah ini beberapa alasan kenapa gw hanya menerima keluarga dan temen deket untuk nginep dirumah:

  • Privasi. Untuk orang Belanda pada umumnya dan gw serta keluarga pada khususnya, privasi itu penting. Ada orang ngga kenal nginep dirumah, makan malam, makan siang dan makan pagi bareng dimeja, akan ngobrol apa? Makan bersama untuk gw sekeluarga itu tempat berbagi cerita pengalaman kita bertiga hari itu, rencana hari besok dan ngobrol hal lainnya. Kalo ngga kenal mau ngobrol apa selain tanya hal ini itu berbasa basi?
  • Pengalaman gw tinggal disini dari 1995, ada orang Indonesia yang bertamu dan nginep dirumah gw mengharap gw bawa jalan-jalan keliling dan mengharap gw yang bayar semuanya. Ada pengalaman gw seperti ini.
  • Kalo ada keluarga atau temen deket nginep dirumah, mereka bawa kunci cadangan rumah gw dan jalan seharian. Gw dan suami tetep ngantor, anak gw si G sekolah. Kalo week end gw bisa ajak tamu jalan. Oh btw, yang sering nginep dirumah gw dari Schiphol Airport ke rumah gw sendiri, ngga perlu gw jemput. Kadang hanya jemput distasiun kereta api deket rumah.
  • Singkatnya yang nginep dirumah gw udah tahu deh aturan mainnya. Gw hanya sedia tempat tidur, makan minum, sepeda dan WiFi. Kedua belah pihak tahu apa yang didapet dan ngga saling merepotkan.

Mungkin ada yang baca pos ini dan beranggapan bahwa gw udah ngga ngindonesia lagi karena ngga bantu sesama orang Indonesia diluar negri. Tapi gw itu ngga tinggal sendiri, ada suami dan anak gw. Mungkin kedengerannya sangat berlawanan dengan sepak terjang gw online, bagi gw buka rumah gw untuk orang lain itu seperti membuka hati. Gw aja ngga gampang undang orang baru kenal offline untuk mampir kerumah, apalagi lagi untuk nginep, dan hanya tahu lewat Internet.

Kemarin gw seharian ada janji dengan Indah. Dijalan pulang dalam kereta gw baca lagi emailnya cewe ini. Dan gw lihat di Instagram ternyata dia udah unfollow gw. Setelah itu gw jadi mikir jadi dia follow gw di Instagram hanya karena minta nginep gitu? Atau dia unfollow karena ngga enak/segen baca jawaban gw yang tegas itu? Btw yang kepo mau lihat akun cewe ini komen difoto gw kemarin, don’t bother. Komennya dia udah gw hapus.

Apakah orang ini akan berani tanya minta nginep dirumah gw seandainya gw tinggal di Jakarta atau kota lain di Indonesia? Gw rasa ngga. Apakah dia berani minta nginep dirumah gw hanya karena baca blog ini dan merasa udah kenal gw? Bisa jadi.

Seperti Indonesia in my pocket komen di Pilihan gw ‘Mungkin karena saking baik dan ramahnya mba seperti approachable sekali’. Kalo yang mampir dan komen disini ramah, gw ya jawabnya ramah juga. Menurut gw ini hal yang biasa tapi mungkin Indonesia in my pocket bener ya. Ramah bisa diartikan approachable jadi bisa merasa deket (walaupun sepihak). Ramah bisa diartikan bisa tanya nginep semalam aja. Mungkin yang nanya ini ngga sangka jawaban gw akan setegas itu karena gw ramah diblog.

Tetep loh gw takjub dengan nekadnya orang ini; rubah itinerary hanya berdasarkan baca blog/lihat akun Instagram orang yang dia ngga kenal dan berani minta nginep dirumah pula. Semalam saja.

Credit:
Foto diatas kamar hotel gw di Centra Taum, Seminyak. Bayar sendiri, ngga pake korting.

130 thoughts on “Semalam saja

  1. Takjub… Mau jalan gak modal. Kalo single mau nampang nginap juga masih mikir-mikir ya mbak dikasih atau gak. Wong kenal aja belum, kepribadiannya gimana, cocok gak sama kita. Apalagi kalo udah berkeluarga.

    Yang sabar aja mbak. Bakal sering ke depannya dapat email maupun pertanyaan seperti ini.

    • Iya betul, mau single atau ada pasangan ngga beda ya. Kalo ngga kenal ya ngga lah.

      Aku berharap malah kedepannya ngga ada yang nekad gini karena aku tulis pos ini😉

  2. Menurutku secara etika gak boleh.., bahkan utk standar Indonesia.. Hanya kadang sesama orang Indonesia suka berbasa-basi atau bercanda dengan pernyataan/pertanyaan macam gini.. Sama seperti kalo ada yg ke luar negeri suka dibilang “jangan lupa oleh-olehnya ya..”, yg sebenarnya tak ada kewajiban sama sekali bagi yg ke luar negeri itu utk beneran bawain oleh-oleh..
    Tapi gak tuh menurut orang Indonesia lainnya gimana.. Bisa aja beda pendapatnya..

    • Tentang oleh-oleh; walaupun berdalih bercanda tapi menurutku they mean it. Seperti mancing Em, dapet ikan ya seneng, ngga dapet ngga apa.

      • Hahaha..berarti diriku yg “bebal bin cuek” ya.. Kalo ke aku ada yg ngomong minta oleh-oleh, pasti jawabanku “kalo ada ya..”, trus kalo orangnya nanya lagi pas aku balik dari luar negeri, aku bilang aja gak ada..(karena memang gak ada..), dan gara-gara itu aku jadi jarang dimintain oleh-oleh..hehehe..(berhasil euy strateginya..)

      • ikutan nimbrung ya mbak. bener kata mbak Yo, dalihnya doang bercanda, padahal ada udah dibalik bakwan.😀
        kalau nggak dapet nggak apa-apa itu masih enak mbak, terkadang malah makin comel aja itu mulut gara-gara ga dibawain apa-apa.
        aku si emang termasuk orang yang pelit, terserah orang mau bilang apa. tapi aku lebih rela buat ngasih oleh-oleh ke keluarga dan teman-teman yang memang benar-benar dekat aja.

  3. Si penanya ini pengen nyari penginapan murah, tapi menurutku jadi gak memperhatikan keamanan diri sendiri. Couchsurfing yang didesain sedemikian rupa untuk keselamatan aja bisa kebobolan dengan kasus perkosaan, apalagi milih orang secara random yang belum dikenal.

    Kebayanglah itu kalau makan malam sama orang itu udah pasti dipenuhi pertanyaan kepo macam: Sudah ini itu ini, kok gini gitu? Mbak gimana caranya kesini? Bisa anterin gak? Duitku abis nih, boleh pinjem duit gak? #AsahPisau

  4. Hmm…
    Saya bacanya aja kaget ya.. kok kalo bagi saya ngga elok lah baru kenal, apalagi baru follow tapi ujung2nya minta tumpangan… meski memang anggapnya mau ngirit uang saku atau apapun itu, ya tetep ngga sepantasnya lah ya ..
    Kecuali kalo pas lagi di kota yg sama trs pengen mampir mengunjungi atau kopdar dimana gt.. ya masih make sense .. tp skali lagi itupun kalo sudah kenal baik banget spt bbrp teman blogger yg saya sdh prnh kopdar pun sebatas mampir2 aja meet up biasa..
    Kl di Indo sih kayanya malah lebih hati2 ya skrg… ya kalo orgnya emang baik. Kl orgnya tnyt psycho trs nyuri / culik (agak exagerrating hahaa) trs nginep d rmh kita ya bahaya…

    Anyway mbak, tetep ngIndonesia kok😉

    • Hai Ariany, Iya. Aku bahkan kalo diajak kopdar masih mikir ya mau ketemu atau ngga. Karena kalo ngga ada kliknya, mau ngobrol apa? Lagipula ngga semua blogger offline sama seperti online😉

  5. Ajaib banget ya orang-orang hahahaha. Sorry mbak aku ketawa, dulu pas jaman tinggal di vietnam, banyak org indo yg minta nginep di apartemenku karena aku tinggal di city center dan vietnam deket dr indonesia jadi yg travel kesana banyak, padahal orangnya nggak kenal, atau hanya sekedar dia temen dari temenku. Dan kayaknya mereka menganggap hal itu lumrah banget lah. Ajaib deh. Makanya aku malessss bgt dengerin ato baca cerita traveling yg “backpacker” secara aku udah punya pandangan negatif org yg menamakan dirinya backpacker sering cuma cari gratis/murah tapi ga tau etika.

    • OMG, serius Nov? Terus kamu terima ngga mereka nginep? Iya ya, ada yang anggep hal ini lumrah? Aku kok jadi banyak nanya baliknya😉

      Aku pernah sih awal tinggal disini banyak yang nginep. Paling sebel kalo orang yang nginep ngarep aku anter kemana-mana dan aku yang tanggung semua biaya. Bukannya aku pelit ya, menurutku hospitality ada batasnya. Dan kalo ngarep gini ya kebangetan. Terserah yang ngasih dong ya.

      Btw yang minta nginep diaku ini masih muda, ngga mikir ya apakah ngobrol akan nyambung karena aku kan udah ibu-ibu.

      • Ngga lah mba Yo, aku dulu masih single, takut ngasih nginep orang tak dikenal di negara asing, kalo ada apa2 ngga ada keluarga yg nolong.

  6. Dan lagi apa enak numpang nginap rumah orang… Kalo misal kita keluyuran sampai tengah malam, dan pulangnya eh tuan rumah dah pada bobok, gak gak enak juga. Kalo travel lebih bagus hotel deh. Kalo berharap yang punya rumah mau jadi guide, emang dia mau bayar berapa? Kalo berharap dibayarin sih, gak mungkin ya… Atas dasar apa kita bayaran dia. Hanya sekedar reader, follower? Bisa bangkrut dong.

  7. Banyak banget yang kaya gini memang. Aku sempet juga sih dapet banyak rikues tapi masih terbatas mengabulkan ke anggota PPI yang aku juga member. Itu juga walopun aku sudah commit ngasi tempat tinggal ya kerasa klo kebebasan aku terbatasin.
    Ada yang suka janji balik ke rumah jam berapa ga ditepatin, jadinya aku malah mesti nungguin mereka (padahal aku mau fitnes) dst. Susah ya. Buah simalakama

    Selain anggota PPI aku ngga ngasi tempat inepan klo ngga kenal betul

      • Ya sama aja sih kenal lewat internet. Grup PPI itu tadi. Iya mahasiswa yang kuliah disini (di kota lain) terus mau jalan2 di Kopenhagen. So far sih ngga pernah ada kejadian yang terlalu ajaib, dan mereka langsung aku tegur kalau ada hal2 yang ngga berkenan – jadi mungkin mereka udah nganggep aku galak banget (dan mungkin kapok tinggal disini hahaha)

        Yang aku alami kebanyakan mahasiswa yang baru datang (biarpun usia udah mid twenties – kuliah minimal master’s degree) tapi kelakuannya macem anak2 ngga bertanggung jawab. Mungkin karena kebanyakan diasuh ga jelas di Indonesia kali ya. Beda waktu sempet hosting cewek Jerman lewat CS umur 16 yang mandiri banget. Cari info sendiri, pulang tepat waktu, bahkan masakin makanan segala. Beda jauh sama prilaku mahasiswa kita kalau disini ( dulu memang sempat aktif di CS, sekarang udah nggak )

  8. Sabar mb…diIndonesia sendiri jika kenal baru saja, yg ketemu langsung saja akan terasa aneh jika langsung minta mau nginap. Rasanya aneh saja mb jika baru kenal tanpa kita yg menawari bilang mau menginap, ya klo orang baik klo jahat??nah jaman sekarang mb hrs extra hati-hati.
    Semisal kenal mb lewat internet trs kita jalan ke Belanda dan pas weekend dan ngajak mb lorraine bareng keluarga kita undang makan diluar nah mungkin itu br agak normal, itupun mb lorraine bisa menerima atau tdk undangan itu.
    Saya bisa mengerti apa yg mb rasakan, tdk di belanda tdk jg di indonesia mb, itu sebenarnya termasuk dalam etika pergaulan mb. Akrab, berteman, jd orang baik tp jangan disalah artikan dan di salah gunakan kebaikan itu. Itu sih klo menurut sy yg masih sangat indonesia banget dan hidup di adat Jawa.

    • Betul Daru. Seperti beberapa komen disini, kalo yang punya rumah berniat jahat gimana ya?

      Iya ini etika pergaulan sebenarnya cuma aku tetep takjub ada yang nekad tanya seperti ini.

  9. Cuma mau bilang… great job Lorraine sudah berani jawab. Banyak jg loh Lor yang ngga tedeng aling2, di post nanya info yang gak nyambung sama isi postnya. Cuma buat sekedar kepingin tahu dan berasa sok akrab. Padahal baru pertama komentar. Etika memang patut dipertanyakan.

    • Dia nanyanya nekad ya aku jawab jelas dan tegas untuk menghindari salam paham. Betul Le, ada beberapa orang yang komen ngga nyambung sama topik posnya dan tanya ini itu. Aku selalu jawab komen seperti ini dengan mengacu ke topik posnya.

  10. huaaaaa ini etika di Indonesia juga ga gini2 amat juga deh. Aku ga nyaman kalo ada orang lain nginep dirumah dan ga kenal..bahkan saudara sepupunya mama yang mana baru pertama denger namanya…pernah nginep dirumahku pas aku baru lahiran Gwin…kebayang ga sih mba yo…aku lagi ribet ini itu dan mesti ngelayanin tamu….nginepnya seminggu pulak….huhuhu…berasa ga ada privacy..dah malah rumahku mungil..super mungil…untungnya sih orangnya ga nyebelin…tapi ttp aja timingnya ga tepat.. aku baru lahiran bok.

    oh ya jangankan itu, aku ga suka dijenguk terlalu lama sama orang yang ga terlalu dekat. misalnya pas lahiran Gavin di Rs… busettt ampe gelar tiker bok…mentang2 bebas jam
    kunjungnya….jadi aku sih speechless sama case mba yo diatas itu….. kita ga kehilangan jati diri sebagai orang indonesia cuma karena kita pengen jaga privacy..

    • Wah kok tega ya nginep dirumah orang baru melahirkan? Walaupun minimal tingkat ngerepotinnya tapi tetep aja.

      Makasih sharingnya Jo. Aku pasang link blogpost ini di Facebook, ada beberapa temen orang Indonesia tinggal diluar negri yang mengalami hal yang sama. Mungkin untuk beberapa orang Indonesia ini lumrah? Memang sih secara etika ngga bagus.

      Kalo aku mikirnya kok bisa gitu rencana rubah initerary berdasarkan baca blog dan lihat foto Instagram orang yang ngga dikenal dan minta nginep pula.

  11. Aku aku aku sungguh speechless. Kayaknya di Indonesia nggak gini-gini amat deh. Mbok yaa kalo mau jalan-jalan itu modal. Aneh bener.

    Dulu sebelum nikah, Carlo sering nerima tamu couchsurfing. Sejak ada aku disini, dia beberapa kali nanya boleh nggak ada tamu. “Kalau orangnya udah pernah kesini dan kamu kenal dan pas ada kamu di rumah. Gak apa-apa. Tapi kalau orang baru, aku nggak mau. Aku nggak suka ada orang asing di rumah. Ini rumah aku kok malah kita yang jadi sungkan karena ada tamu. Capek aku” itu jawaban aku. Carlo setuju. Ini juga untuk alasan safety aku di rumah.

    Aku beneran jd mikir ttg request nginep di rumah mbak Yo. Kebangetan sih itu menurut aku.

    • Betul banget tuh Gi “Ini rumah aku kok malah kita yang jadi sungkan karena ada tamu”. Itu esensinya ganggu privacy.

      Aku juga speechless pertama bacanya terus ya jadi mikir kok bisa gitu rubah itinerary hanya berdasarkan baca blog, lihat foto di Instagram dari orang yang ngga kenal dan minta nginep dirumahnya pula.

  12. Bukan hal baru sih, di grup jalan2 juga ada beberapa anggota yg pernah nawarin tempat tinggalnya diinepin para backpackers. Trus banyak deh yg bereaksi pengen dateng ato paling nggak nyatet alamat. Mungkin ini dia keramahtamahan ala Indonesia yang interpretasinya bisa beda2. Kl gw bilang ini mah nekat, tp ya kembali ke batas kenyamanan masing2. Ada yg cuek2 aja tinggal sama orang asing ada yg gak nyaman. Gw pribadi juga gak akan nyaman, tp sepertinya cerita ini sejalan dengan posting yg kemaren2 soal orang Indonesia di LN yg gak saling negur kalo ketemu orang Ind lain. Generalisasinya orang Indonesia di LN seharusnya saling menegur, menolong, ramah, dan boleh diinepin. Padahal orang Indonesia juga 1001 macam dan sikapnya. Dan biarpun sesama Indo, kl gak kenal ya tetap orang asing statusnya. Toch?

    • Memang gw juga suka takjub tuh baca di grup jalan-jalan kalo ada orang yang membuka rumah dan nawarin tempatnya untuk orang yang mereka kenal online nginep. Memang ini tergantung dengan kenyamanan dan kebiasaan masing-masing. Jadi yang nanya kegw ini salah nanya ya. Yang bikin gw geleng-geleng kepala, begitu gw tolak langsung diunfollow di IG. Jadi memang tujuannya follow gw cuma minta nginepa aja. Ck…ck…ck..zo erg brutaal dit.

  13. heeeee…. aku ngga tau ini karena akunya aja yg ngga biasa nginep di rumah orang ato emang dianya ngga tau aturan :”” (as beberapa temen aku nganggep kaya begini lumrah aja) (sementara aku nginep rumah temen tuh baru 2 kali seumur hidup, padahal sahabatan)
    heuuu, tapi bener lho liat insta kak yo sama baca blognya jadi pengen maen ke Huissen terus ketemu kak yo sama G hihihi ntar ah kalo ada rejeki, tapi nginepnya di penginepan dong, semalaam saja ;P

    • Aku nginep dirumah temen dan saudara kalo mereka menawarkan Chelle. Ngga pernah aku minta sendiri padahal mereka orang yang aku kenal deket ya.

      • aku juga kak😄 yg pertama gara2 ada pesta ultah jadi biar barengan, yang kedua gara2 temenku itu pengen pajama party hehehehe kalo nginep di rumah sodara juga gara2 ditawarin/dimintain tolong….
        emang aneh2 aja itu orangnya kak :”)

  14. Yoyen, gak usah di Belanda, di Indonesia aja kalau gak kenal dekat juga gak bisa seperti itu. Lagipula disini kalau mau mampir ke rumah aja juga harus pake janjian dulu, bisa apa gak si tuan rumah terima gw, dan keperluannya apa. Gila juga ya orang itu, back packer sih back packer tapi bukan begitu tata kramanya

    • Betu Juin. Gw hanya terkejut dan kaget ketemu yang model begini. Seperti yang gw tulis dibeberapa komen disini, yang bikin takjub lagi adalah orang ini rubah itinerarynya berdasarkan informasi dan foto yang dia lihat di blog dan account Instagram gw. Dan dia ngga kenal sama gw dan ujungnya minta nginep!

  15. Aku juga bengong bacanya mbak yo… Itu yang nanya cewek apa cowok ya? Apa mereka sendiri nggak takut ya nginep di rumah orang blom di kenal??? Aku sih selama ini belum pernah tuh ditanyain kayak gitu. Selama ini cuma pernah di tanyain sama temen yang emang udah kenal, walaupun nggak deket-deket banget. Karena dulu masih sesama mahasiswa ya biasanya aku kasih nginep.

  16. Gw masih tercengang dengan kasus ini Yen. Nekat bener dan setelah ditolak langsung unfollow pula..gak beretika dan kelihatan banget ingin memanfaatkan situasi..

  17. Sabar ya Mbak Lorraine.. Punya kehidupan di dunia maya memang begini konsekuensinya.. Banyak nemu karakter orang aneh2,, padahal di dunia maya kita ramah memang itu etiketnya yaaaa, klo di dunia nyata kan masih harus mikir2 klo mau terlalu baik demi safety dan privacy.. Aku bbrp kali nemu kasus aneh, aku anggep lucu2an aja, haha..😀

    • Makasih ya. Aku ngga bisa anggep yang begini sebagai lucu-lucuan. Dan aku ya offline dan online sama kelakuannya, cape lah kalo kelakuan dan sikap lain. Untuk coping dengan orang seperti ini aku tulis. Dan aku lega ternyata banyak yang berpandangan sama denganku.

  18. Omegosh, itu orang emang nekad dan ga tau malu ya. Jelaslah maksudnya pengen nginep gratis, makanya langsung unfollow begitu loe kasi jawaban yg tegas. Ternyata ada juga ya model orang sok akrab banget kyk gitu…😉😀

    • Parah Ria. Jadi bikin draft tentang definisi kenal orang. Apakah nulis komen di social media ‘Salam kenal’ udah berarti kenal sama itu orang dsb…dsb…Sok akrab ada maunya tapi ditolak mentah-mentah ha..ha..

  19. mba yo ini sih dimana2 kayanya juga aneh ya.. baru kenal langsung minta nginep gitu aduh aku bacanya aja bengong hihihi.. apa gak risih ya orangnya juga nginep dirumah org yang belum kenal banget..

  20. Aku sempet liat tu komennya mba. Ya ampuun hahahahaha gila! Bikin aku ketawa banget nih orang. Kasian juga tapinya, I mean she is in for a big surprise coming to Europe. Kira2 dia cari2 orang2 indonesia lain gak yah yang tinggal di belanda? Jadi penasaran. Aku untungnya sama temen2 ku udah selalu Bayar sendiri2 sistemnya jadi klo mereka nginep di aku yah bayar makan sendiri2. By the way, Wah ada WIFI mba? Mau dong nginep. Hahahaha Just kidding. 😄 ini beneran becanda. Klo di belanda aku nginep di tempat lain ponakan ku atau tante2ku bakal tersinggung.

    • Oh sempet liat toh komennya ini orang di Instagram. Basa basi kan Dine komennya dia? Aku ngebuka rumah untuk tamu yang aku pilih sendiri. You are one of them🙂

      • Iya, langsung bilang cek email kan? Really amazing. Waah I feel privileged mba! Suatu hari nanti aku klo ke belanda…Mungkin spring ini. You are also welcome at mine. Atau klo ke London I can show you around..😄

  21. Berhubung saya pernah ditipu teman dekat dan rugi sejumlah rupiah, tentu saja jawabannya ‘tidak lazim’, mbak Yo. Easy😉 Lah yg temen aja bisa merugikan aplg orang ga dikenal, saya keburu bad perspective duluan.
    Di Indo, hal minta nginep utk org yg baru dikenal ini ga ada kok, mbak. Itu emang orangnya aja yg pengen begitu. Saya dan teman2 perantauan cukup tau bahwa kadang kami pun butuh me-time walau jauh dari keluarga.

    • Ternyata hal minta nginep ini lumrah dikalangan tertentu Grace. Hanya aku baru pertama kali mengalami ini dan terkejut makanya aku tulis disini.

  22. Wah, emang susah sih mbak, kadang memang ada orang yang baru kenal, mereka suka minta macam-macam, sudah dibilang nggak secara baik-baik mereka tetap maksa dan saat nada kita mulai keras mereka baru bilang becanda kok, tapi mereka memang bermaksud. bukannya nggak mau berbuat baik atau berbuat baik ada batasnya tapi kadang mereka tidak mau berpikir pantas atau tidak asal mereka senang. Hehehhe ikutan emosi mbak, sering ngalamin yang begini juga mbak

    • Permintaan yang ngga sopan dan nekad ya Ru. Cuma aku tanya-tanya temen yang aktif di forum Backpacker yang melihat hal ini lumrah. Aku sih hanya bisa tercengang.

  23. Dipikiran dia mungkin klo sesama oang indo bakalan saling bantu kali mba. Tapi aneh juga ya cari tumpangan nginep via blog . Gak ngerti etika kali yaa. Nekat banget dia 😅😅😅

  24. hahaha Mbaaaaak aku pernah mention kayak begini beberapa kali tapi lebih ke sodara ya, as sodara in orang batak dikau tau dong ya, kenalan saudara sepupu jauh di arisan pun bisa ditelusuri kan di Batak dianggap sodara, dan karena aku tinggal di Bandung. Nitipin anak yg mau masuk UMPTN lah, ada nikahan sodaranya di badnung jadi mau cari tempat nginep semalam, dan yg gag nahan kalau pas liburan lebaran yang panjang itu tetiba mampir aja gitu di rumah mau nginap. Aku gak berani dulu bikin di postingan khusus hahahaha takut pas kebaca mbak sama sodara ihik. Mbak, dari awal ceritamu aku ternganga tapi sungguh yang bikin aku ngerasa eneg adalah : dia jadi unfollow dirimu. Yaelaaaaaaaaah beneran niat ‘memberdayakan’ orang orang di sekitarnya ya, kalo gak ada ‘gunanya’ buat dia trus langsung putuskan aja zzzzzzzzzzz

    • Betul itu. Berarti follow ada maunya, cuma mau kenalan (so far you can call it kenalan hanya komen disatu foto) dan ujungnya minta nginep. Yang aku rasa ngga masuk akal juga dia rubah itinerary berdasarkan hanya baca blog ini dan lihat foto aku di Instagram. OMG banget deh!

  25. Melongo aku bacanya, mbak. Tapi kalo liat di forum2 backpacker gitu, kayanya emang jadi ‘lazim’ nginap di rumah orang yang ga dikenal saat lagi backpackeran ya mbak. Aku sendiri masih mikir2 kalo nginap di rumah orang yang ga dikenal, pasti matgay juga kalo bingung mau ngomong apa, trus ya kita jadi terbatas banget geraknya kan, ga bisa bebas kelayapan.

    Btw, dulu aku waktu ngekos di Bandung juga suka ditanyain boleh nginep apa ngga di kosanku, sama temen2 SMA. Kebayang kan ya mba, kamar kost kan ga gede2 banget, dan aku juga suka risih kalo ada orang yang ga deket sama aku trus nginep bareng. Jadinya biasanya aku cuekin aja sms/tlp dari temen2ku itu, aku ga pernah berani nolak langsung euy.😦

    • Betul Lia, beberapa temenku yang suka backpacking juga bilang gitu. Dan sesama backpacker sepertinya ngga keberatan untuk terima tamu nginep dan ngga rasa ngga sopan untuk minta nginep dirumah orang. Aku ngga nyaman bener ada tamu nginep yang ngga deket walaupun kenal juga.

  26. Kemarin udah baca tapi belum sempet komentar hehe..
    Menurutku sih kasus ini nggak lazim ya. Menginap di rumah orang lain saat traveling buatku sendiri bukan hal yang baru, kadang-kadang aku melakukannya juga. Tapi kalau belum kenal sama sekali dan tiba-tiba kirim email minta menginap itu…uhm…somewhat surprising (dan mungkin oportunis?? karena kesannya mau temenan buat cari tumpangan). Kecuali memang dalam platform yang relevan seperti Couchsurfing atau Hospitality Club. Itupun blm tentu diterima lho..mereka kan bukan hotel. Jadi tgt availability dan kesediaan.

    Dengan Mbak Yoyen posting artikel ini, setidaknya banyak pembaca juga jadi mengetahui bahwa preferensi setiap orang dalam menerima tamu itu berbeda-beda. Bagi sebagian orang, menerima dan menyambut tamu adalah hal yang menyenangkan, meskipun tamu itu belum dikenal lama. Aku membaca cerita perjalanan Agustinus Wibowo dlm bbrp bukunya, dia banyak diundang menginap oleh org2 yg baru ditemuinya di perjalanan. Tentu bukan tanpa risiko ya, namanya org ada yg niat baik dan nggak. Hehe..

    • Betul Cha! Walaupun menurut temen-temenku yang suka backpacking ternyata ini lumrah ya tapi aku ngga nyaman. Yang bikin aku kaget segampang itu dia rubah itinerarynya hanya berdasarkan baca blog ini dan lihat foto IGku. Dan minta nginep pula! Aku ngga ngga kenal dia. Kejadian ini jadi ilham untuk aku tulis tentang definisi kenal itu apa.

  27. hahaha ada yah yg sebegitunya,.. ga dikasih nginep malah unfollow IG.. sepertinya email awal dia hanya basabasi utk berkenalan sedangkan tujuan utama mau numpang nginep😛

  28. Mba Yo, menurut aku gak banget, ya. Soalnya udahlah gak kenal, trus entar bakalan ngobrol apa coba sama dia. Aku dulu sempet punya temen yg suka banget jalan2 tapi ngirit banget. Maunya numpang sana sini. Untungnya gak pernah jalan sama dia soalnya aku sungkan numpang di rumah orang gitu. Rumah sodara aja aku males, takut ngerepotin.

    • Aku juga segen nginep dirumah saudara. Sungkan karena mereka kadang bersikap baik dan mau bawa aku jalan-jalan tapi aku kan punya rencana sendiri.

  29. Jadi ingat kenangan pahit radio kaset kesayanganku jaman SMP dulu dicuri oleh sodara yg nginap. Sodara loh, gimana mo percaya dgn orang asing…

  30. Ya ini orang memang aji mumpung banget, mungkin karna dia piker sesame orang indo jadi ga pa pa kali ya. Tapi gua aja nginep di hotel aga aga males yang segalanya di service apalagi nginep di rumah orang yang ga kenal ato baru kenal, lebih males lagi deh. Apalagi kalo lagi jalan2 kan pasti kita ada rencana sendiri, ga enak tergantung sama orang ato hope akan dibawa jalan2. Kalo ada yg dating dan kunjungi kita, mereka jg mesti ngerti kalo mrk datang untuk jalan2 dan kita kan ada rutinitas masing2 sendiri, seperti kerja, anatar jemput anak, masak, beres rumat etc. Kan ga mungkin kegiatan kita stop karna untuk men-service tamu apalagi yang orang baru ato ga gitu kenal. Family aja kadang2 mereka lebih suka tinggal di hotel daripada ngerepotin kita sendiri kan?

    Pernah cousin nya my hubby sekolah bahasa dan tinggal sama kita selama 6 bulan disini, dia pernah ajak temen sekolahnya datang ke rumah terus nginap pula, kita sampe shocked, dia ga minta ijin ato ngomong kalo temennya mo nginap. Terus waktu itu my kids baru few months old, ya langsung gua tegur pagi2nya gua bilang ga boleh sembarangan ajak temen nginep, bahaya karna kita ga kenal dan ga pernah gua ajak temen nginep dirumah sekalipun. Apalagi kita ada new born babies dirumah bener2 bahaya. Dia sempet ga senang gua tegur, terus aga ngambek gitu ga pulang malemnya dan ga ngomong sama gua pas balik. gua bilang lagi ke dia, gua ga ada hard feeling karna memang mungkin dia begitu kalo di rumahnya tapi disini ga bias gitu karna kita mesti hargai yg punya rmah biarpun dia cousinnya my hubby dan mereka sudah kaya kakak adik. Dan sejak itu dia baik2 aja tuh.

  31. Wah kaget pas baca ini. Jadi merusak imej hospitality dan batasannya deh. Menurut aku yang ini memang kelewatan mb. Terlihat sangat oportunis.

    Kebetulan aku juga sering dihubungi orang yg mau nginep di aku. Aplgi mengingat jmlah org Indo di Porto sedikit :p Krna di Porto tggal sendiri jadi aku selow nge-host, tp memang harus dengan jelas bilang aturan rumah aku. Pernah mengalami kejadian tidak mengenakkan juga dan jd sempat was was.

    Beda cerita jika memang qt join di forum hospitality spti couchsurfing yg memang member yg register niatnya mau hosting strangers (sbnernya ini juga selektif klo mau host & surf hehe. Byk jg yg niat oportunis).
    Pas di Solo kepengen bangeeet bs nge-host couchsurfers lagi tapi orang tua masih was2 jika belum kenal. Jd nanti dlu deh hehe😀

    Truus mau ikutan join komen yg soal oleh2 deh. Ini kebiasaan org Indonesia banget. Aku balik Indo kesannya gaada yg peduli aku selamat smp tujuan kecuali klo aq bwain oleh2😦

    • Kamu pernah ketamuan orang yang ngga kenal ngga di Porto Bhel? Maksudku orang itu temennya temen kamu, minta nginep di Porto karena mau irit.

      Kalo Couchsurfing kan memang kedua belah pihak baik si host maupun tamu supply & demandnya ketemu.

      Yang aku sangat takjub kalo orang ini bilang rubah itinerary hanya berdasarkan baca blogku dan lihat fotoku di Instagram tapi begitu ditolak nginep langsung unfollow berarti ya memang cuma mau nginep gratis ya? Ngga kenal pula. Nekad betul.

      • Sering mba hehe. Aplgi wktu dlu smster 3 aq dsni, aq cm satu2-nya pelajar cewe Indo di Porto. Aku selow asalkan orgnya ga banyak mau. Tapi pernah jg ada stranger ktmuan d spanyol trus anaknya insist harus aku host, pdhal saat itu aq lagi homeless d Porto. Karena maksa trus aq host d tmpt tmnku, yg kayak gni baru sebel sendiri. Untungnya temenku lagi balik Indo dan dia gapapa. Aku suka ga enakan mb klo nolak orang soalnya huhu T_T

        Sabar ya mb Yo. Yg ngeselin kayak gitu psti selalu ada heuheuu

        • Ya ampun, mau numpang maksa pula! Itu orang Indonesia ya? Atas dasar apa dia harus maksa kamu? Some people never cease to amaze me.

        • Bkn org Indo mbaa. Bule afrika mb hehe. Yg org Indo sejauh ini aku belum ad kasus. Dlu pernah couchsurfing pengalaman buruk sm bule asia timur hehe.

  32. Lah.. Ujungnya unfollow mba Yo di ig? Bener2 ga ada etika nya tu orang. Ngomong aja pertukaran perlajar, ternyata cetek juga. ckckc..

  33. ya ampun, aneh banget tuh cewek. kalo aku sih jangankan orang asing, pakde sendiri nginep di rumah bikin mati gaya. pengen beres2 rumah aja musti ditunda karena takut ganggu atau bikin dia ngerasa diusir :S

  34. Ikut nimbrung Mbak Yoyen. Aku 2 hari lalu tiba-tiba dapat sms “Den, gw minggu depan ke Belanda. Nginep rumah lu yak. Lu dikota apa?” <– Oh My! dia bahkan ga ada basa basinya lho. Ini teman kerja aku yang sudah setahun lebih ga saling kontak. Bahkan nikahanku pun dia ga kuundang, karena memang ga dekat. Tiba2 kirim sms beginian. Dia bahkan ga tau kalau aku belum pindah ke Belanda, masih di Surabaya. Aku jawab aja smsnya "Surabaya!!" *kesel banget. Kok ada sih orang2 macam gini

  35. Pingback: Etiket ngeblog | Chez Lorraine

  36. Gw berapa kali ngalamin hal yang sama. Gara2x baca blog dan tahu gw tinggal di Oslo, kota yang biaya hidup dan harga penginapan mahal (mungkin sadar setelah browsing harga hostel), langsung deh minta numpang nginep. padahal kenal aja cuma lewat blog, ketemu nggak pernah, trus secara implisit minta gw jadi guide. Kesel deh, kesannya asas manfaat banget. Awalnya gw ngga berani tega, tapi setelah satu-dua pengalaman nggak enak lama2x gw udah cuek aja kalau ada yang model begini dan bilang ‘nggak’. Eh betul loh, si blogger yang gw tolak ngga pernah lagi mampir di blog gw. Ngga tahu orangnya sama atau ngga dengan yang dirimu maksud. Kalau dipikir2x tamu itu sebenarnya bisa jadi beban buat si tuan rumah, karena kita harus memberikan ekstra waktu, energi, servis dan meyakinkan ybs senang dll. Jarang banget gw dapet tamu dari Indonesia yang tahu diri, kebanyakan kok gw dapetnya tamu yang manja ya. Kapok.

    • Oalah, ternyata bagi beberapa orang sepertinya lumrah ya minta nginep dirumah orang yang ngga dikenal. Apa pikiran mereka hingga berani tanya seperti ini? Parah banget ya Fel, nekad. Kalo budget ngga cukup mbok ya ngga usah maksain gitu loh.

  37. Halo mbak, main kesini gara-gara postingan novi.
    Yang model begini emang ngeselin ya. Minta digaruk pake parutan kelapa. Bahkan untuk couchsurfing *yang emang tujuannya cari tumpangan gratis* aja gue nggak demen kalo yang maen tembak langsung minta numpang. At least ceritain dulu kek situ siapa, tujuan traveling-nya apaan, apa yang kira2 bakal bikin gue tertarik buat nge-host dia.

    Kita juga sering sih dipancing-pancing orang yang gak kenal deket dengan kalimat, “Iya nih mo ke SG, tapi belom ada tempat nginep”. Trus kita jawab, “Oh, ya cari aja pelan-pelan. Hotel & hostel bejibun kok di SG” dengan muka lempeng tentunya. Ada juga temennya temen baik kita yang pede jaya mau ikutan nginep dirumah kita. Padahal kita maunya host temen baik kita dan 1 temennya lagi yang emang udah kita kenal. Lah ini orang 1 ngujuk2 temen kita supaya boleh ikutan nginep….supaya bisa mainan sama ANJING gue! Eh buset! Sebelom ketemu anaknya, adepin dulu emaknya nih! Hahahahahahahahaha. Gak sopan banget. Kenal juga nggak, pernah ngobrol juga nggak, tapi nekat minta nginep/main ke rumah buat ketemu anjing kita. Mintanya pun gak sama kita tapi sama temen baik kita itu. Hadeh….😆

    • Karena kalo dia minta nginep ke kamu langsung dia tahu pasti bahwa ini memang ngga sopan dan akan kamu tolak. Memang orang seperti ini bikin geleng – geleng kepala ya.

  38. Wahh kok bs hampir serupa ya ceritanya, jd bbrp hari kmrn ada yg inbox dan add pertemanan krn tau sy tinggal di amsterdam, tp ini minta 2 malam yaa jelas nolak tp keren deh mbak nolaknya tegas kl sy masih alasan muter2 hahaha

    • Aku tolak jelas karena dia berani tanpa tedeng aling-aling minta nginep Megha😉 Orang seperti ini kalo kita tolak secara halus sepertinya bisa pura-pura ngga ngeh dan akan tanya lagi.

      Kamu tinggal di Amsterdam?

  39. Ngerti banget mba, aku jg tipe org yg menghargai privacy. Pastilah rasanya risih kl ada org ga dikenal nginep di rumah. Kadang sama yg kenal tapi ga deket aja, kl ada yang mau ke rumah masih suka mikir2. Rasanya gimana gitu ya, aneh kehidupan kita dilihat secara dekat sama orang itu tapi kita ga dekat sama mereka.

  40. Mungkin karena istilah “ngebolang” dan “backpacker” masih hits di Indonesia Mbak Yo, kadang disama artikan dengan traveling irit (dgn cara nebeng). Suami gw jg tegas masalah ini, no teman nebeng kalo gak kenal deket.

  41. Pingback: Salam kenal | Chez Lorraine

  42. Terkadang org indo ngerasa “deket” apalagi klo ada maunya… Aku jg sering d “pancing” gitu mba, vine nnti klo gue main k paris nginep tempat lu yaa..bknny g mau nampung, tp tempatnya g ada ;D trs jg bener bgt mba kyknya, mslh tumpangan, jalan ama pengen semuanya dibayarin gratis. Ada bbrp bln lalu tmn SMA, stlh lulus g pernah hubungin aku, tau2 inbox d fb, vine minggu depan w k paris 5 hari, dr tmpt lu jauh g? Kebetulan suamiku full kerja jd ada alesan g bs ktmuan. Hahaa. ama tmn aja skrng aku jd itung2an..soale wktu d indo kebanyakan pas seneng aja nyamperin, pas aku butuh pd g ada😦 btw mba, request post tentang indonesian town d belanda dong lg cari info biar ada gambaran.

    • See, sama aja ya Vin. Ada orang aji mumpung. Aku pasang link ke pos ini di The Author & Contact page biar ngga ada orang ngga kenal yang minta nginep lagi😉 It is harsh tapi menghemat waktu.

      Maksudnya Indonesian town di Belanda gimana ya?

      • Itu lho mba, tempat dmn yg katanya banyak org indonesianya, sampe ada resto indonesia sm tempe, betul kah? Pengen tau rute dr bandara terdekat, gambaran areanya, tempat2 dmn biasanya plng banyak org indonesianya. soale dsni g ada, d paris plng chinese, arabic, indian sm vietnamese. Oiya mslh backpacker aku sm suamiku jg trmsk backpacker, yg maksudnya adalah lbh seneng klo kemana2 langsung liat lokasi, sewa hotel/tmpt nginap sendiri, nyari tempat makan sendiri g pake paket wisata yg udah include all fasilitas termasuk tour gouide😛 plus doi g ketinggalan ransel kesayangannya klo pergi..so beneran backpacker kan…hahaa.😀

        • Di Belanda sih banyak sekali orang Indonesia, malah aku rasa kadang terlalu banyak. Ditiap kota disini juga ada restaurant/toko Indonesia yang jual tempe dan makanan khas Indonesia lainnya.

          Kalo yang deket Schiphol airport ya Amstelveen atau Amsterdam. Banyak sekali rumah makan jual masakan Indonesia yang lumayan.

  43. Ada juga ya orang seperti itu… ketika ada maunya saja jadi sok dekat, bahkan sampai sampai minta nginap. hahaha maklum saja lah mbak. Bahkan lebih dari itu, dengan alasan keamanan juga seseorang berhak menolak permintaan untuk nginap dirumah. Apalagi kenalnya belum terlalu lama melalui Instagram. hehe

    • Saya ngga kenal sama sekali dengan yang minta nginep ini. Hanya menyapa salam kenal dan tahu namanya bukan berarti saya kenal dia😉

  44. Boleh saja orang baru menginap di rumah kita tapi dalam rangka untuk menolong dan inisiatifnya dari kita yang mengajak, bukan orang yang mau nginap, apalagi mintanya dengan memaksa. Saya orang Indonesia asli, banyak budaya bangsa sendiri yang saya gak suka. Akhirnya saya anggap itu bukan budaya bangsa tapi yah budaya buruk saja yang memang harus kita buang dan membentuk budaya baru yang terbaik. Bangsa Indonesia harus melakukan evaluasi terhadap budayanya, yang buruk kita buang, yang baik kita pertahankan. Budaya asing yang baik kita ambil, yang buruk jangan diambil.

  45. Dan orang yang minta nginep di rumah Mbak Lorraine ini bukan tipe orang yang harus ditolong, jadi sangat wajarlah Mbak menolaknya, bahkan harus supaya orang ini juga belajar budaya yang baik..

  46. Ohya Mbak maaf saya selonong saja tanpa salam kenal dulu, nama saya Joni Sah, married dengan anak 3 orang, sekarang saya tinggal di Serang, Banten. Dulu saya tinggal di Delft selama 7 tahun dari 1986 s/d 1993, saya merasa akrab dengan kota Delft, merasa seperti kota sendiri, saya kenal sudut-sudut kotanya. Kalau saya baca cerita orang-orang Indonesia yang merantau, saya merasa ada sesuatu yang sedih, gak tahu sedih karena apa.

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s