about me / Bahasa Indonesia / Indonesia / Thoughts / Travel

Ngga negur = sombong?

Walaupun bukan anggota gw kadang baca wallnya Facebook group Backpacker Dunia. Salut gw sama admin/pendiri grup itu, Elok Dyah Messwati. Dia sukses membangun community yang aktif. Membaca wall grup ini gw scan lah, kalo pos tentang bedanya backpacker dan traveller pasti gw skip.

Nah minggu lalu ada salah satu member yang pasang foto dia lagi di Brussels, Belgia. Member ini ketemu orang Indonesia yang tinggal di Belgia dan orang ini ramah sekali katanya. Dia menambahkan, lain dengan kebanyakan orang Indonesia yang pernah dia ketemu diluar negri, biasanya sombong, melengos dan jalan terus. Nah serunya baca komen member lain difoto ini. Gw baca semua komennya dan mayoritas bingung kok sesama orang Indonesia ketemu di luar negri ngga saling negur? Bukannya wajib membantu saudara setanah air di negri orang? Dan bla…bla…bla…dan etc.

Setelah curtwit tentang ini dan ditanggapi oleh Anggi, gw tulislah pos ini. Sebagai orang Indonesia yang tinggal di Belanda gw akan coba menjelaskan kenapa gw ngga selalu negur orang Indonesia kalo papasan dengan mereka baik di Belanda maupun di tempat lain.

IMG_7148.JPG

Interogasi
Ini yang bikin paling males kalo basa basi ketemu orang Indonesia. Si Koper Biru yang tinggal di Copenhagen, Denmark, pernah tulis kalo ngga salah bahwa dia pernah ketemu orang Indonesia di bis/tram. Nah mereka langsung interogasi tanya ini itu. Yang gw rasa epic banget “Kok boleh sama orang tuanya tinggal diluar negri?” Kira-kira begitu deh pertanyaannya, kalo salah tolong diralat ya Eva🙂

Gw kalo ditanya sebatas asal darimana, ngapain disini, udah berapa lama tinggal disini, masih gw ladenin kok. Sayangnya dari pengalaman awal gw tinggal di Belanda sampe sekarang, pertanyaannya ngga sebatas itu aja. Dan kadang sangat mengganggu. Kalo ketemu yang lebih tua, kadang suka dinasehati padahal ngga diminta. Mungkin ada yang mikir gw kurang ajar ya dinasehati orang tua kok gini, but hey gw baru ketemu itu orang dan selama ini gw survive kok tinggal diluar negri.

Pernah gw di Den Haag ketemu turis Indonesia yang bilang gw HARUS daftar anak gw si G ke biro casting untuk jadi model, katanya kan nanti terkenal dan mbaknya jadi ikutan tajir. Ada juga yang minta dicariin jodoh, minta kerjaan sampe minta numpang nginep. Serius ini.

Jadi maaf untuk orang Indonesia yang mengharap bahkan berpikir sesama orang Indonesia wajib menegur sesama orang Indonesia di luar negri. Ini salah satu alasannya yang bikin gw males negur atau ditegur. Ok ngga semua orang Indonesia yang jalan-jalan diluar negri seperti ini tapi gw udah pengalaman beberapa kali dan itu cukup menurut gw.

Beda budaya
Eva dan gw udah termasuk lumayan lama lah tinggal diluar negri. Anggi setahu gw baru sekitar setahun lebih tinggal di Genua, Italia. Tinggal di luar negri mau ngga mau membuat imigran macam kita bertiga ini menyerap nilai dan budaya setempat. Ini karena manusia kan makhluk sosial. Walaupun begitu bukan berarti imigran Indonesia lupa menjadi orang Indonesia dan lupa budayanya ya. Gw tekankan sekali lagi, tinggal diluar negri memberikan kesempatan untuk membandingkan budaya dan perbedaan kebiasaan, adat-istiadat. Apa yang bagus menurut nilai yang dianut akan diserap.

Budaya Indonesia itu dikategorikan sebagai We culture. Ciri-ciri We culture itu berbagi semua dengan komunitas hidup contohnya ya baru ketemu orang udah interogasi seperti diatas, kepo istilahnya. Sementara orang Indonesia yang tinggal diluar negri itu mungkin sudah menyerap I culture yang ciri-cirinya tertutup, berbagi hal secara selektif dengan komunitas.
Di Indonesia gotong royong itu pilar komunitas, disini semua urusan dihandle sendiri. Untuk yang tertarik dengan We dan I culture ini bisa baca Cultural Dimensions dari psikolog Belanda Geert Hofstede. Ada indexnya bahkan, negara berdasarkan dimensi budaya. Menarik untuk dibaca.

Balik ke perbedaan budaya. Di Indonesia biasa lah basa basi. Di Belanda ngga, langsung ke pokok pembicaraan. Papasan sama kenalan dijalan pembicaraan gw gini; eh lama ngga ketemu, iya gw sibuk, ok nanti kita kontak ya. Jadi bisa kebayang kan, gw ketemu kenalan aja singkat gitu apalagi ketemu orang Indonesia yang ngga kenal.

Ngga usah kenalan deh, ada beberapa rekan bisnis gw yang ketemu secara berkala diacara kantor. Kita paling ngobrol masalah kerjaan, ok lah kita tahu situasi pribadi seperti nikah, punya pacar, punya anak, sekolah apa tapi itu aja. Ngga ada keinginan mau tahu hal yang pribadi, itu privacy ya.

Ngga ada waktu
Untuk wisatawan Indonesia ke luar negri itu liburan, jalan-jalan. Untuk orang Indonesia yang tinggal dinegara itu, ya dia hidup disitu. Mungkin nih ya, mereka ngga mau negur karena keburu-buru ada janji, mau ngantor atau mau jemput anak. Atau alasan ngga mau diinterogasi.

Lain-lain
Kalo ada yang baca sampe sini mikir gw judes dan ngga bersahabat itu resikonya gw tulis tentang ini. Btw gw masih mau menegur turis Indonesia yang sepertinya bingung cari arah atau pesen makanan halal untuk orang Indonesia yang muslim, baik di Belanda maupun diluar negri. Ini kan nolong orang bo, daripada dia nyasar atau salah pesen. Gw juga menghargai banget ditolong orang tentang arah. Setelah menerangkan seperlunya biasanya gw lanjut jalan lagi.

Lucunya kalo papasan sama turis Indonesia, kadang gw dilihat dari atas kebawah. Apalagi kalo gw pake sjal, baju, tas dari Indonesia (batik, ikat, tas Lombok). Reaksi gw; kadang senyum, kadang menegur; selamat pagi, siang, sore terus jalan, kadang gw lihatin lagi dari atas kebawah. Staring is rude you know.

Ternyata panjang juga tanggapan gw tentang pos di wall Facebook grup yang gw bahkan bukan membernya. Sekali lagi gw terpana dengan pola pikir sempit beberapa orang yang menyebut dirinya backpacker, orang Indonesia ngga negur turis Indonesia diluar negri = sombong. Ini jawaban gw sebagai imigran Indonesia di Belanda yang ngga selalu negur kalo ketemu orang Indonesia disini atau ditempat lain.

Gw penasaran dengan komen/tanggapan kalian para pembaca yang budiman. Have your say.

79 thoughts on “Ngga negur = sombong?

  1. Mbak, aku setuju sama semua point di atas. Pengalaman membuktikan kalau ketemu orang Indonesia mendingan dituduh congkak. Udah berapa kali kejadiaan aku dipandangi dari atas ke bawah. Gak cuma aku, mas G juga kebagian dipandangi tak karu-karuan. Kayak lagi dikasih nilai. (Jadi ngebayangin, yang kawinnya beda banget pasti lebih kesiksa lagi). Satu lagi mbak, kadang mereka suka kepo nanya gaji. Gajinya gede ya mbak? Luar biasa deh!

    Btw, orang Asia di Irlandia suka saling melempar senyum (kecuali pelajar ya) kalau di jalan, ataupun di dalam tram.

    • Iya Tje, itu kan pribadi sekali ya tentang gaji dan dimana ketemu suami/istri. Aku risih kalo dilihat dari atas kebawah terus ngga ditegur tapi tetep staring gitu.

  2. Setuju. Males ditanyain dan dikomen gak penting. Padahal klo dari pengalaman gak gitu, pengen banget ngobrol. Tapi gak pernah nggak. Lagian kenapa klo di luar negeri harus? Emang klo kita di jakarta semua orang disapain? Hahaha. Kalau memang saya disapa duluan yah pasti dibales lah. Dan kalau mereka kelihatan kesusahan atau tersesat yah pasti ditolongin.

    • Nah itu, dinegara sendiri juga ngga wajib menyapa kan? Kadang aku seneng juga sih ngobrol sama turis Indonesia yang pingin tahu kehidupan disini seperti apa tanpa dianya kepo interogasi seperti aku tulis diatas. Kan enak kalo gini, dia bisa dapet info dalam bahasa info dari local yang juga orang Indonesia ya.

      • Paham siy mba krn kita gak kenal tapi kadang situasinya kita sebelahan, sama2 satu coach dan tau dr Indonesia dan tetap ngga nyapa. Bertemu dgn org Indonesia di luar negeri itu seneng rasanya. Seperti ketemu sodara. Setidaknya itu yang saya rasakan. Denger ada yang ngomong pake bahasa Indonesia itu rasanya gimana gtu ya. ^^

      • Menurut pengalaman siy yang agak berlebihan itu adalah yang model oma2. Langsung mencecar macam2. Tapi kemudian saya balikin mungkin kangen aja kali ngomong ama orang Indonesia dan gak punya bahan omongan lain selain nanya hal2 personal.

        • Mungkin juga. Pengalaman saya wisatawan Indonesia yang baru ketemu tanya ini itu ada yang masih muda juga. Ngerti sih karena hal ini lumrah di Indonesia cuma ngga semua orang Indonesia tinggal di luar negri mau menjawab interogasi seperti ini berdasarkan hal yang ada dipos diatas. Makasih sharingnya Ayu.

        • Iya mba. Menurut aku sih krn kurang pengetahuan aja tentang budaya di luar Indonesia. Klo aku krn dulu guru bahasa Inggris dari luar jadi sudah ditanamkan mana personal question mana yg bukan. Jadi tertanam sampai sekarang.
          Kalo disini kan gak ada batasan. Thanks ya mbaa ^^ dan salam kenal.

  3. Bener Mba, pernah papasan terus jadi ngobrol and mereka (ini baru ketemu ya, sekeluarga gitu, kayanya baru pindah ke sini bbrp bulan — jadi bukan turis) langsung ngajak ke Gereja. Beneran loh dan ngajaknya niat banget lagi, dan pas aku bilang ga ke Gereja, langsung ditanya2in agamaku apa dll. Dan buat aku gitu2 kan privacy ya. hehe. Ini menanggapi poin we culture itu tadi kayaknya.

    • Ngajak kegerejanya niat banget atau maksa Mar?🙂 Itu lah, asumsi orang dari etnis tertentu memeluk agama tertentu dan merasa wajar tanya tentang agama padahal itu hal sifatnya sangat pribadi.

      • Haha niat banget Mba, pake iming2 seru karena banyak nyanyian, makanan dan kenal orang Indo lainnya. Aku dengernya sampe yang wah mampus kalo pergi pasti gak bisa pulang deh tuh hahahaha. Iya bener buatku pribadi banget kan, apa urusannya agama2 gt… sama temen aja aku gak ngomongin agama, apalagi sama yang baru kenal gitu. Pas udah misah dia masih bilang lagi kontek2an ya kapan2 kalo senggang dateng main ke gereja (again) lol.

  4. Agree. Mungkin gue bakalan masuk kategori orang indonesia paling cuex dan ga peduli kali😊 Masalahnya, ga harus semua orang indonesia kita tegur kan meskipun sama2 berasal dari Indonesia? Beberapa minggu lakunwaktu gue lagi kerja kebetulan pasangan gue hari itu adalah orang indonesia juga dan dia lbh senior drpd gue. Terus masuk customer, temen gue itu langsung bisik ke gue, eh kayaknya orang indo thu, tegur gih sana… Gue balesnya, ga ah loe aza yg tegur😛 akhirnya ditegur dunk sm temen gue itu, rame dey mereka ngobrol, yg buntut2nya si customer orang indo itu minta discount haaa…!!! Krn gw msh sibuk ngurusin customer lain gue sempat denger si orang indo itu nanya ke temen gue, yg itu (sambil nunjuk ke gue) orang apa? Temen gue bilang, oh dia orang indo juga. Si customer bales: ih koq ga kyk org indo ya, cuex dan sombong! Haaa…. ga jadi gue kasi discount deh😜😝😛 Itu sedikit contoh aza. Mentang2 sesama orang Indo harus gitu ya minta discount😀 Tapi pada dasarnya kalo gue ditegur duluan oleh sesama orang indo mau itu turis or bukan ya gue akan bales negur juga, dan selama dia ga kepo no problemo😀

    • Ha…ha….asik ngecap orang cuek dan sombong ujungnya minta diskon. Beberapa orang hanya bisa mencap orang lain baik dan sombong, nuansa dikedua kata itu seperti reserved, tertutup, mereka ngga kenal ya.

  5. Bener banget….yang lebih epic lagi yang langsung ditunjuk2 di muka bilang “Kamu Cina ya? Kok bisa bahasa Indonesia?”

    Habis gitu enggak2 lagi deh negur2 orang Indo di jalan

  6. Kepribadianku cenderung “I” culture tapi aku lahir dan besar di “We” culture…, jadinya sering merasa gak masuk atau gak diterima di lingkungan terutama dulu sebelum umur 30an… Kalau menegur biasa sih menurutku gak apa-apa.., tapi kalau sudah ingin tahu terlalu banyak apalagi utk ukuran orang yg baru ketemu mendingan wassalam sayonara aja deh..

    • Yup sama Em, aku juga gitu makanya betah tinggal ditempat dengan I culture. Bukan berarti ngga ada We culture sama sekali ya, hanya I culture lebih dominan.

      Yang mulai nanya macem-macem selain nanya arah juga aku tinggal.

      • Oh ya..? Dalam hal ini kita sama kalo gitu…hehehe.. Dan dibandingkan dgn kebanyakan orang setanah air di sekitarku, “I” culture atau efek dari hal ini yg ada di diriku lumayan kentara, waktu kuliah seorang sahabat pernah bilang kalo aku tuh tipe outgoing yg juga solitaire alias orang ramah yg penyendiri..hehehe..

  7. Saya tidak mengerti knapa sebegitu keponya kita (kami) ini. Mnarik ttg cultural dimension, saya tahu istilah We culture juga dr mbak yo dan ngobrol dg teman prihal ini. Trimakasih infonya mbak yo

    • Karena We culture Ru. Semua milik semua dan berbagi dengan semua. Privacy hampir ngga ada. Ngga ada salahnya juga sih cuma ketika berada dam berinteraksi dengan I culture, ciri-ciri We culture kelihatan jelas.

  8. Aku belon punya pengalaman mba hihi. Kalo ketemu sesama turis pas lagi di luar pernah cuman yah gak ngobrol2 karena biasanya sibuk2 sendiri. Ehhh pernah sekali ke vietnan jadinya sharing taxi. Itu doang.

      • kalau yang ketemu2 dijalan sesama turis gitu (sejauh ini baru yang kayak gini aja ketemu2nya) yah itu tadi mba jarang ngobrol kecuali emang satu pesawat/bis/kereta trus celingak celinguk, kalo kayak gini aku masih suka negur, dan akhirnya yah itu tadi sharing taxi. kalau ketemu2 dijalan gitu hampir gak pernah tegur2an sih. Sibuk sendiri soalnya. jadi emang bukan pengalaman yang aneh. Moga2 gak dapet deh. Lagian kalau gak ditegur yah kita aja yang negur duluan kenapa, ya kan🙂

  9. Kalo sayaa punya pengalaman agak berbedaa, anggapan daku kalo bicara sama bule basa basinya panjang bangets supaya keliatan ada perhatian, berbeda dengan daku yang to de point🙂

  10. Mmm aku cuma baru beberapa kalo sih keluar negri itu juga yg deket doang haha. Tapi klo ketemu orang indo pun kita ga heboh mau negor dan klo ga ditegor pun ga bilang mereka sombong😀

  11. *menyimak komen2*
    nih sebenernya opungku termasuk yg kepo2 gt kalo ketemu orang..sering kita bilangin…jangan begitu..ga sopan ga semua orang suka ditanya2in apalagi.cuma ketemu ditmpt umum…eh susah udah kebiasaan.

  12. Pertanyaan standar: sudah berapa lama tinggal di sini? wah asik ya, suami orang indonesia atau orang sini? sudah berapa lama nikah? anak sudah berapa? kenapa belum punya anak? sengaja nggak mau punya apa emang gimana? kerja di mana? berapa lama sudah kerja? gajinya pasti gede ya? suami umur berapa? kerja suami apa? ketemunya dimana? nikah dimana? agama apa sipil? waktu nikah ortu dateng? dst…dst…..

    Biasanya kalau lagi sabar dan mood saya bagus biasanya saya akan coba jawab dengan sabar…. tapi kalau sedang capek karena kerjaan (pulang kerja), belum makan dan banyak urusan belum selesai biasanya saya menjawab sekenanya saja atau kalau tahu ada orang indonesia ya nggak negur (menyamar jadi filipino, vietnamese atau thai :D).

    Jadi, buat yang masih beranggapan bahwa mereka yang tidak negur=sombong itu juga harus intropeksi, dilihat dulu bagaimana sikonnya. Tidak jarang pertanyaan2x tadi menyudutkan, non stop, interogatif sampai ada yang menghakimi dan menasehati… buat tipe model begini saya cuma mau bilang: helloooo…please mind your own business….

    • Betul banget Fel. Memangnya kalo kita jawab semua pertanyaan sangat pribadi itu, mereka mau apa dengan info yang didapat ya?

      Iya aku pernah dinasehati orang yang mungkin hanya 10 tahunan lebih tua setelah tahu aku udah lama disini dan waktu itu anakku masih 5 tahun umurnya. “Iya mbak, semoga baik-baik dan bisa mengajarkan anak mbak budaya dan nilai-nilai Indonesia walaupun tinggal disini”.

      Aku jawab”Terima kasih tapi itu bukan urusan kalian” terus aku jalan pergi.

  13. Waktu ke Luzern Swiss aku pernah ketemu sama ibu2 cantik, cuma lirik2 aja sambil mikir ini orang siapa ya kok kayaknya kenal banget.. Pas udah jauh baru inget ternyata beliau itu Gusti Kanjeng Ratu Hemas Hamengkubuwono X, nyesellllll nggak aku tegur mbaak, kan bisa minta foto sama tandatangan hehehehe… Ini mah yang sombong turisnya yaa hahahaha😀 *eh salah fokus ya

        • Nah itu. Orang banyak mencap orang lain dengan dua kata; baik dan sombong. Padahal diantara baik dan sombong ada banyak nuansa seperti kamu bilang; malu atau reserved atau memang ngga bisa ngobrol aja. Ya kan?

        • Been there mbak, aku nggak negur karena malu nggak ditegur/disapa balik disangka SKSD😀.
          In your case, mungkin orang Indo yang keluar negri disaat ketemu orang Indo juga uda berasa saudara deket banget, makanya jadi SKSD tapi malah kebablasan yaa pertanyaannya. Kesannya jadi wontunooo aja🙂

  14. Huwaaaaaaw mbak Yo, tu ngena banget tulisan di atas. Sukaaaaaa deh aku.
    Jadi yaa gitu itu, lha wong sesama orang indonesia di Indonesia aja kalo kita senyum2 or negur duluan diliatin.atau kadang dicuekin, apalagi di kota besar ya, ini malah dibawa2 kebiasaan sampe di luar negeri. Mbok yaa pilih2 gituu pertanyaannya.

    Aku baru dua kali nemu kejadian gitu tapi beneikapok. Males banget akunya. Lha wong sama temen sendiri aja, mereka nggak rese nanyain mulai dr nikah, anak, agama, kerjaan. Ni orang baru ketemu udah keponya minta ampun.

    Aku juga nggak keberatan kok kalo mereka sekedar nanya tempat-tempat yg asik, tempat makan, arah ke suatu tempat. Malah seneng akunya. Tapi kalo kebablasan, yo wes kutinggal aja, timbang akunya gondok. 2x diinterogasi cukup bikin kapok laah yaa.. Lain kali kudu lebih selektif.

    • Iya Gi. Aku pengalaman sih setelah beberapa lama ya kalo ada yang mulai tanya ini itu aku jawab “Disini tanya seperti itu kasar loh dan saya ngga akan jawab”. Judes deh plus sombong, take it or leave it ha…ha…

  15. hahahaha aku malah ngerasa lucu deh mbak kalo soal gak negur aja dianggap sombong. Kecuali kalau pas ditanya/minta info gak dijawab baru deh sombong. Nggak semua orang tipe hallo hallo tanya ini itu, ada yang juga jalan sambil melamun, sambil menikmati lingkungan sekitar, dsb dst. Dan pointmu yang NGGAK ADA WAKTU itu bener banget banget bangeeeet

    • Nah itu lah Ndang. Padahal itu grup Backpacker yang menyebut dirinya traveller bukan turis. Definisia traveller menurut grup itu jalan-jalan mandiri untuk mengenal tempat, manusia dan budayanya Ketemu sesama orang Indonesia di luar negri ngga ditegor kok ngecap orang itu sombong. Berlawanan dengan definisi traveller menurut mereka ya menurutku.

      And I do understand why you can easily relate to ngga ada waktu thing🙂

  16. Semoga penjelasan mba Yo ini kebaca sama mereka2 yg punya pemikiran sprti itu yah.. Lagian sempit bgt sih yah pemikirannya lgsg ngejudge sombong gitu. Ya kali tiap turis Indo disana disapa, ujung2nya mo jalan ke kantor ga nyampe2 deh.. Apalagi klo tiap ketemu ujungnya dikepoin.. Sama temen sendiri aja males bgt dikepoin apalagi sama org yg cuma ketemu bgitu..

  17. Setuju banget sama mbak yo… Orang indo tuh sayang suka kepo gitu ya… Waktu awal2 di Jerman aku masih sering sapa sesama orang indo, kalo lagi ketemu di jalan gitu, Tapi lama2 jadi males, karena suka di tanya2 yang terlalu pribadi atau bahkan sok2 nasehatin gitu. Kalo ngobrol2 biasa aja sih aku seneng2 aja ya, tapi kalo ditanya yang aneh2 udah males deh.

  18. Hehe.. Grup itu yaaa.. Aku kayaknya masih jadi member tapi aku matiin notifikasinya karena yahh…kadang suka ada aja gitu diskusi2 atau malah debat yang kurang esensial.😀 Aku sempet belajar juga tuh dimesinya Hofstede di mata kuliah Entrepreneurship. Ternyata budaya juga berpengaruh terhadap keputusan seseorang dalam berwirausaha.
    Hmm..kayaknya selama setahun di Belanda belum pernah mengalami kejadian seperti Mbak Yoyen deh. Lagipula di Belanda banyak bgt yaa turis dari Indonesia, gak mungkin juga disapa setiap kali ketemu. Kecuali spt yg Mbak Yoyen bilang, kalau sedang ada yang bingung dengan peta atau cari kendaraan umum biasanya aku bantu.🙂

    • Aku dasarnya suka dengan grup itu tanpa diskusi ngga jelas. Pos dengan topik yang sama aku skip Cha. Lagipula aku salut sama Elok dan member senior lainnya yang ngga ada hentinya dan ngga cape mengajar/membimbing member yang sepertinya masih hitam putih cara berpikirnya. Member yang buat pernyataan dipos ini.

      Geert Hofstede memang studinya menarik, aku pernah ikut masterclassnya dia. He has this wealth of knowledge. Bagus kan belajar ini apalagi kalo bekerja dengan orang dari kultur lain, kita paham latar belakang mereka dan sebisa mungkin menghindari blunder.

      Iya, orang Indonesia baik turis maupun penduduk di Belanda itu banyak banget Cha🙂

  19. Haha masa gak negur aja di cap sombong ya? Tapi mungkin ada aja yang mikir sombong. Padahal bisa aja langi ngelamun atau emang lagi males aja basa basi. Kalo aku sih emang kadang suka males negur, bukannya sombong tapi emang males basa basi aja apalagi pertanyaan pertama yang di tanyain udah template banget “belom punya anak, may?” trus disusul dengan “kapan lo punya anak?”… Ish mending di bilang sombong deh😀
    Btw kadang aku (ini aku aja kali ya) ngerasa sebenernya orang indo tuh kadang gak sopan sopan amat ya orangnya. Yah gak semua sih tapi yang aku temuin belakangan ini kok attitudenya bikin geleng geleng kepala ya

      • Gengges banget mbak.
        Yah aku udah nikah hampir 4 tahun masih belum punya momongan pasti yang pertama kali di tanya kok belum punya anak sama kapan punya anak.
        Kalo sebatas nanya doang sih mending mbak, biasanya malah di dapet bonus tatapan kasihan (atau melecehkan), atau dikasih saran saran tak senonoh (posisi berhubungan mesti mantap, berobat ke dokter ini itu, bla bla bla). Asli dari mulai jengkel sampe akhirnya jadi facepalm aja sama yg nanya alias sebodo amat😀.
        Dan biasanya nih, makin tua yang nanya makin kurang ajar kepo nya. Pernah di doain sambil di pegang pegang perutnya? Pernah! Mau marah eh tapi temennya nyokap akhirnya mangkel dalem ati aja deh😆

        • Aku pernah di Jakarta ada yang gengges tanya kok anakku cuma satu. Dia bilang “Loe ngga kasian Yen sama G, dia sendirian?” Aku jawabnya “Loe ngga kasian sama ibunya G?” Dia melongo, mikir terus aku tinggal🙂 Emang orang tega ya remark atau nanya hal yang pribadi seperti ini. Cuma nih May, aku ada sedikit harapan karena aku lihat semakin banyak perempuan yang ngga suka diinterogasi seperti ini, setidaknya apa yang aku lihat di social media menjelang hari raya. Banyak yang ngga suka. Mudah-mudahan bisa berubah ya dalam waktu yang kita ngga tahu.

        • Oooo kalo sama yang masih muda muda sih atau seumuran kecuali orangnya kepo banget mereka udah aware kalo tanya tanya tentang anak dan nikah itu gak appropriate. Justru yang tingkat keponya parah itu kalo semacam temen temennya nyokap/yg tua tua. Mau di slepet pun gak sopan, akhirnya cuma nelen rasa dongkol aja deh.
          Iya deh mudah mudahan nanti makin berubah, mending kan nanya apa kabar ya daripada nanya kapan punya anak😉

  20. Mba kadang kl ketemu orang indo di luar dan sesama turis aja diliatin dari atas sampe kebawah. Malesin banget itu kan yah. Kalo sebatas ngobrol dan bantu nunjukkin arah sih gpp ya, tapi kl nanya2 masalah pribadi memang bikin risih. Ngerti banget sih mba sama point2 mu di atas.

  21. Well said Yen..gw setuju banget dengan point elu..gw kebetulan termasuk yg males negur duluan walaupun udah denger org ngomong bhs Indonesia deket-deket gw..kecuali kalau mereka dalam kondisi membutuhkan bantuan – pernah pengalaman ketemu mahasiswa-mahasiswa Indonesia di Rotterdam yg kesasar jadi ya gw tegur dan bantu..tapi selepas itu ya gak akan negur…Tapi yg ada sih malah ditegur duluan, gak cuman sama org Indonesia doang…sama org Filipina juga, pakai bahasa tagalok pula negurnya..

    • Ha…ha…iya. Gw di Twitter sering dimention dan ditegur dalam bahasa Tagalog, ternyata Yoyen itu nama orang Philipina.

      Kalo tanya arah dan tempat makan, bahkan tanya/diskusi tentang adat kebiasaan disini, politik dan sejarah gw seneng ngobrolnya dan. Dan jika lagi ngobrol asik gitu ada yang tanya berapa lama tinggal disini, dimana dan suaminya orang apa, masih gw jawab deh. Itu kan ngga berlebihan menurut gw.

  22. Engga sombong kalo ga negur, karna kalo menurut gua ya gitu orang indo kepo yang ga penting jadi males ladeninnya. Prinsip gua kalo ga kenal ya ga negur, kalo dilihat orang2 lain dari negara lain seperti India, China yg dimana mana banyak penduduknya, mereka ga selalu negur sesame kalo ketemuan dimanapun kecuali kalo kenal. Gua kalo ga ditanya ya ga dijawab tapi kalo bener2 ketemu mata (eye contact maksudnya) ya pasti at least senyum bukan sama orang indo aja tapi sama siapapun. Tapi memang kalo udah oma-oma jadi makin kepo kali ya, tapi itu wajarlah kalo menurut gua karna nyokap gua juga seneng banget kalo ketemu orang indo dan pasti nyapa, tapi ga sampe tanya2 yang private matter gitu:)

  23. Indonesian tourists are easy to spot in NYC, especially on the trains and famous places like Time Sq. In general, if people need directions or their pictures taken, I’d definitely help them out. I haven’t met any nosy Indonesian tourists or maybe I lucked out! Unrelated with Indo tourists vs. Indo immigrants, I have a story of an unpleasant experience with another Indonesian who lives in the U.S.

    I visited one of the big cities in Texas and was quite appalled when I received, for me, an “unnecessary” remark, “New York itu kan tempat imigran,” said a person who I just met. Well, First of all, I don’t know you. Second of all, that’s kinda rude — because when he said that he said it with a condescending facial expression, as if living in Texas has a better status of not being called an immigrant compared to New York. An immigrant is an immigrant — no matter which city we live in! So I was taken back and sarcastically responded, “So you’re not an immigrant? You do know that you live Texas, right? Borders, you know, right outside?” I know that I was rude, but in my defense, I was just being a “New Yorker” (although I wasn’t born in NYC and will never be, legitimately, a New Yorker). I totally get where his remark came from. Yes, New York’s built out of a massive immigrants influx from Ireland, Italy, Germany and other Eastern European countries during mid-19th and early 20th century. Today, it is still one of the “to go” cities for immigrants to live in — for whatever reasons. I live in NYC because I was promoted to head midtown NYC office, not because I wanted to live here. But of course, he didn’t know that because we just met! I guess, my point is, in lieu of looking “dari atas sampe bawah,” us, Indonesians who live in the U.S., tend to say things without filtering them through. It might be as simple as others have mentioned above: Asking how much do I make because NYC is so expensive? Do you have a boyfriend? Do you meet famous people? I mean, c’mon, seriously (I’m a terrible celebrity spotter btw). Anyway, tired of being “interrogated” and felt annoyed, I just want to make him green with envy, so I said, “Living in NYC is great! The city never sleeps. There are always places to go and events to attend to. Last week, I watched Rangers at the [Madison] Garden at my friend’s suite box. It was amazing!” … I happened to leave out the facts that a) it wasn’t my friend’s box, it’s her company’s and b) of how obnoxious New Yorkers are. But looking from his response, he got the gist on the latter hehe…

    • Oh the irony, US of America was built by immigrants! You served him right Joude!

      It is a misinterpretation to think that immigrants is identical to marginal workers. Sadly many people still think this way while they are also immigrants on paper.🙂

  24. Aku baru tau pengalaman warga Indonesia yang tinggal di luar negeri tentang ini. Nyebelin banget ya klo ditanya kepo atau tau-tau diceramahin sama orang yang baru ketemu 2 menit lalu😐 Aku belum pernah pergi jauh dari Indonesia. Kalo Singapore kan udah sampe dijuluki kotamadya ke-6-nya DKI, hihi saking bejubelnya orang Indonesia di sana, klo papasan juga paling senyum aja kalo kira-kira orangnya ramah.

    • Iya Met, apalagi kalo udah lama disini dan menyerap kultur sini ya yang ngga biasa interogasi/menasehati orang baru kenal. Gengges banget.

      Btw, Belanda khususnya Amsterdam untuk jumlah turis/orang Indonesianya itu paling banyak dibanding negara lain di Eropa Barat.

      Mungkin ada orang Indonesia tinggal di negara lain yang ngga keberatan negur/melayani pertanyaan turis Indonesia ya. Eh tapi beberapa temen yang komen disini, tinggal ngga di Belanda merasa terganggu juga tuh🙂

  25. hi mbak…..

    kalau menurutku sih, klo pas jalan ya saya fokus jalan walopun ada org dr Indonesia tapi kl ga kenal ya nggak negur ntr dikira SKSD. Pernah nih kakak ku nginep di apartemen mahasiswa dr Indonesia yang tinggal di Paris dan kenal dr couchsurfing. Si mahasiswa malah komentar macem2 soal kakakku ga niat jalan2 karna bawaannya sedikit, kurang persiapan. Lah yang jalan siapa, yang repot siapa hiihiiiii😛

    • Ha…ha…betul. Ngga cape tuh si host komentarin orang. Saya tulis pos ini berhubung saya tinggal di luar negri dan berusaha menjelaskan kenapa orang Indonesia yang tinggal diluar negri ngga selalu tegur orang Indonesia yang lagi jalan-jalan disitu.

      Salam kenal Edd dan makasih udah mampir disini.

  26. selama hampir 14 tahun hidup di madrid, saya tidak pernah menyapa/ disapa turis indonesia hehe..malah sering disapa orang filipina karena dikirain filipinos. kalau ada acara di kbri, baru ketemu orang Indonesia dan saling berbagi kabar. sejauh ini, belum ada yg berani tanya tanya yg pribadi, mungkin karena saya menjaga jarak. tp ada teman yg mengeluh krn sering ditanya tanya hal pribadi, mis. berapa gaji suami, kenapa blm punya anak, dll.

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s