Bahasa Indonesia / Culinary / Thoughts

Jagalah tradisi kuliner

Kemarin gw lihat di Facebook ada yang post link ke Nasi Tumpeng Rainbow. Mungkin gw seorang foodie yang snob tapi gw selalu berusaha untuk tahu makanan asalnya dari mana, resep orisinalnya bagaimana dsb. Ini untuk menghormati kultur dan asal dari makanan tersebut. Bisa jadi gw berlebihan atau gw terlalu kritis. Satu hal gw yakin banget kalo eyang putri (nenek) gw lihat foto ini, beliau akan kejet-kejet deh.

Nasi Tumpeng Rainbow

Gambar diambil dari Dirumah kue Salwa

Gw ngeh dan sadar setelah demam rainbow cake beberapa tahun lalu banyak orang dengan hobi masak di Indonesia yang kreatif menampilkan kreasi mereka dengan menyelipkan warna – warni pelangi dalam masakan kreasi mereka. Gw pernah lihat Bolu Gulung rainbow (lucu), Es Campur rainbow (ngga istimewa banget sih menurut gw, es campur kan warnanya udah meriah), Klepon rainbow (halloww, apa kabar Cenil yang warna warni?) dsb…dsb…cuma Nasi Tumpeng rainbow, gw sebagai orang Jawa (bokap gw dari Yogya) dan sebagai foodie rasanya trenyuh lihatnya.

Tahukah para pembuat Nasi Tumpeng rainbow filosofi dibalik Nasi Tumpeng itu? Nasi Tumpeng aslinya menurut eyang putri gw harus berwarna putih, Nasi Kuning Tumpeng udah keluar pakem sebenernya. Kenapa Nasi Tumpeng harus berwarna putih? Karena putih itu suci, tumpeng itu ibaratnya tangan manusia yang merapat menghadap keatas, berdoa kepada Tuhan minta berkah dan perlindungan. Nasi Tumpeng memang biasanya disajikan dalam acara perayaan maupun kenduri. Dari eyang putri gw juga belajar bahwa lauk pauk disekitar Nasi Tumpeng harus mewakili hasil bumi dan laut. Apa yang gw bahas disini adalah, lestarikan tradisi kuliner Indonesia, ngga rela lihat Nasi Tumpeng Rainbow. Jangan gampang terbawa trend atau permintaan pelanggan.

Ngebahas Nasi Tumpeng Rainbow dan meriahnya dunia kuliner Indonesia dengan kreatifitas tanpa batas, gw jadi mikir loh. Gw udah maklum dan biasa lah lihat orang Belanda asli masak sate digodog, dimakan pake irisan roti Perancis, saus kacang dan acar kuning. Orang Indonesia sendiri tega buat Brownies, Tiramisu dikukus dan ada pula Es Cincau rasa Cappuccino. Coba bayangin bagaimana perasaan orang asli USA atau asli Itali yang lihat tiga kreasi hybrid itu?  Jadi jangan ngomel kalo diluar negri makan masakan Indonesia yang rasa dan bentuknya asal ya, bangsa kita sendiri aja tega merainbowkan warisan kulinernya.

49 thoughts on “Jagalah tradisi kuliner

  1. 😝😝😝kebetulan banget.., kemarin sore pas lagi di angkot lihat ada gerobak makanan yg jualannya es cincau cappuccino.., aku mikir.., oh betapa malangnya nasib sang cincau dan sang cappuccino..😜

    • Aku sempet minum loh Em waktu tahun lalu ke Jakarta. Rasanya sih nyambung juga cuma kenapa ngga namanya kopi ya bukannya Cappuccino? Lebih marketable kali ya ha..ha..

      • Itu sih sama kayak pemikiran aku soal brownies kukus.. Aku doyan banget loh cuman heran aja kenapa gak dikasih judul kue kukus aja gitu..hehehe.. Brownies kan sejarahnya dari cake bantat alias gak ngembang.. Tapi tak taulah..hehehe..

  2. Errr agak horo juga makannya ya mbak. Berasa kayak nelen pewarna.
    Pas demam rainbow kemarin, sampe ke cookies lidah kucing di buat rainbow. Lama lama jadi bleneg sendiri😦

    • Iya May, ngeri kan. Aku ngga nafsu makan lihatnya karena warna warni gitu. Agak aneh juga sih sebenernya, kenapa bisa gampang makan Rainbow Cake tapi makan Rainbow tumpeng ngga? Oh ya? Aku hanya buat Rainbow cake & rainbow cupcake waktu lagi ngehits.

      • Kalo cake mah lucu mbak warna warni rainbow, kalo nasi errr rasanya kok aneh banget ya. Apalagi kalo warna nya jreng begitu kan susah pake pewarna alami. Jadi untuk rainbow cukup di cake aja kali ya😀

  3. Nasi tumpeng rainbow-nya memang sih penampakannya unik dan menarik; tapi nggak seperti nasi tumpeng ya jadinya, hahaha🙂 .

    Sepertinya memang ada batas (yang tidak banyak disadari) ya akan kreativitas dalam membuat masakan. Beberapa waktu yang lalu, kolega Italiaku marah waktu melihat pasta penne dijadiin filling sandwich di kantin di kampus, hahaha😆 . Aneh banget katanya dan itu seperti “menodai” reputasinya pasta😛 .

    • Aku ngeri makannya Ko. Bener kan, kolega kamu yang orang Itali ngga rela penne jadi filling sandwich? Aku aja yang orang Indonesia risih orang makan Spaghetti dipotong-potong sejak tahu dari iparku yang setengah londo setengah Itali, pantang memotong pasta seperti Spaghetti, Tagliattele dsb.

  4. Aku baru tau kalo nasi tumpeng aslinya putih meski aku jawa, next bikin tumpeng nasi putih aja. Thx infonya. Aku juga gak rela Rawon disebut rawon tapi kuah hitamnya di campur tinta sotong bukan kluwek😦

    • Iya Ru. Ada macam-macam tumpeng menurut eyangku. Ada yang untuk perayaan, ada yang untuk kenduri atau selametan. Untuk acara keriaan hiasan boleh marak, sementara untuk 40-harian hiasan tumpeng sederhana. Oh, ada ya sekarang Rawon hitamnya dari tinta sotong? Rasanya kan jadi lain ngga sih?

  5. Yen, artikel yang bagus. sepertinya banyak org Indonesia yang gak sadar makna dari nasi tumpeng. Gw sendiri sepertinya gak bakalan makan nasi warna warni pelangi kayak gitu….ini juga karena gw bawaannya curiga terutama, zat warna-warni yang dipakai itu asal muasalnya darimana? Alami atau tidak?
    Kalau nasi tumpeng kuning kan sudah terbentuk turun temurun jadi resepnya sudah terolah dan bahan-bahan masih aseli dari alam…lah ini.. duh, gw jadi pengen makan nasi kuning nih (bukan nasi pelangi pastinya)🙂

    • Iya, menurut gw ya Ndah yang bikin nasi tumpeng Rainbow ini ngga ngerti dan ikutan trend aja. Sayang kan warisan kuliner udah bagus tapi jadi dirusak karena trend luar. Iya, gw mikir ya warna kuning dari kunyit, oranye dari wortel, merah dari biet, hijau dari bayam, warna biru dari apa ya? Ngga tega makannya.

      • Itu ada yang pink juga Yen..kira-kira dari apaan ya? Dulu seinget gw nyokap gw kalau bikin tumpeng juga nasi putih..biasanya nasi uduk sih dia masaknya..

        • Pewarna makanan sepertinya. Kalo gw bikin ini disini, ngga ada yang mau makan. Londo kan ngga biasa makanan warna warni.

  6. mba Yo, aku baru tau loh harus putih nasinya, soalnya kirain emang kuning. Dan kalau ngeliat warna warni gitu jatohnya terlalu meriah ya, kan lauk pauknya udah berwarna juga.

    • Kalo warnanya kuning itu Nasi Kuning Tumpeng. Tumpeng itu bentuk kerucutnya. Aslinya memang nasi tumpeng ya nasi putih biasa Non.

    • Iya ya Suriya, ngeri makannya. Pakemnya begitu harusnya nasi putih, cuma beberapa tahun belakangan ini jadi Nasi Kuning Tumpeng. Sayang ya.

  7. eh baru tahu kalo ada yang rainbow… kayaknya udah kelewatan itu sih. ada filosofinya ya soalnya.

    masih gak percaya ada yang begituan😀

    • Aku ngga rela dan trenyuh sekaligus Tin. Bagus sekali filosofi dan arti Nasi Tumpeng. Hanya karena ikut-ikutan trend jadi hancur. Mudah-mudahan berhenti ya trend edan ini.

    • Sama Melissa, aku ngga bisa makannya. Hmm, buat Nasi Tumpeng sih repot memang dan yang paling susah itu keluarin nasinya dari cetakannya. Biasanya atasnya patah🙂

  8. wow rasanya gek gimana ya…?

    Ingat jaman aku kecil, nenek aku kan kejawen banget jadi pas weton aku ( hari lahir aku ) pasti bikin tumpeng kecil tetap yang warna putih plus ada urap ma telur rebus dan di taruh di bawah kasur aku dan bunga nah nanti paginya air bunganya di buang ke jalan.
    Tapi kok ya aku ngak tanya apa maknanya…

    • Oh itu Nasi Tumpeng Bancakan Weton Ria, untuk pamong kamu, bimbing hidup kamu supaya bagus & tentrem. Memang lauknya hanya Urap, telur rebus, tahu, tempe, rempeyek kan? Ngga mewah seperti Nasi Tumpeng ulang tahun.

  9. Aku nggak pernah tertarik makan yang rainbow2 gitu. Sereeem sama pewarnanya. Dan serius deh, itu nggak bikin.selera makan. Kalo ada nasi kuning atau nasi putih biasa jadi tumpeng aku sih ngiler.

    Kadang terbawa trend sampe kebablasan yaaa.

  10. Yang lebih tega lagi… Bahan2 yang dipakai buat bikin tiramisu misalnya, not even pake mascarpone. Rasanya juga kayak makan cake rasa kopi dikasih cream biasa, tapi brani2 kasih nama tiramisu (bener2 pake nama tiramisu ya, bukan brownies rasa tiramisu). Dan itu ada di hotel berbintang di Bali loh! Ckckckck….

    • What! Berani bener itu hotel berbintang? Parah ya Le kalo gitu. Dan yang aku lihat ya itu, tega banget gonta-ganti kreasi masakan padahal kan ada cerita dan aturan tertentu. Asli kebangetan itu.

      Tentang Tiramisu, aku pernah lihat di foodblog Indonesia, resepnya Tiramisu kukus waaa….

  11. Jadi wondering, batasan berkreasi dengan makanan itu apa ya. Masalahnya, kan gak semua orang juga familiar dengan makna filosofisnya. Contohnya saya, baru tau kalau nasi tumpeng itu harusnya putih.
    Pas awal2 muncul nasi tumpeng kuning apakah kontroversial juga? Sekarang, hampir di mana2 kalau bilang nasi tumpeng yg terbayang ya warna kuning. Apa ini lingkungan saya aja ya? :p Bukannya bilang budaya gak perlu dilestarikan. Cuma penasaran aja kenapa nasi tumpeng kuning sekarang diterima. Atau masih gak diterima di kalangan traditionalist? (again, mungkin lingkungan saya aja yg bikin saya gak aware).

    Terus, belum lagi masalah keterbatasan bahan. Kalau mascarpone gak ketemu, gimana? Atau di negara barat tapi ngidam rawon sementara toko asia jauh (belom tentu juga barangnya ada).
    But interesting. Sebelom ini gak pernah sih mikir soal ini. Yg kepikir adalah org indo kreatif ya, bisa kepikiran brownis kukus, tiramisu kukus, bumbu kacang buat sate pake peanut butter.

    • ‘Jadi wondering, batasan berkreasi dengan makanan itu apa ya.’ Semua orang bebas berkreasi, batas pantas tidaknya memang tergantung apa yang mereka tahu. Diterima atau tidaknya tergantung yang makan. Contohnya Cronut dari Amerika yang bentuk hybrid Croissant + Donut, di Amerika jadi culinary hype & hit, di Perancis para baker dari perhimpunan Croissant baker marah dan tersinggung dengan Cronut. Yang saya tulis diatas ini Kuliner itu juga merupakan bagian dari identitas bangsa.

      ‘Pas awal2 muncul nasi tumpeng kuning apakah kontroversial juga?’ Saya rasa perbandingan Nasi Tumpeng Kuning dan Nasi Tumpeng Rainbow disini ngga sepadan ya. Nasi Kuning itu makanan Indonesia, orang Indonesia sudah kenal. Rainbow itu trend dari luar negri. Belum lagi pewarnanya; Nasi Kuning dari kunyit. Nasi Rainbow? Pewarna makanan.

      ‘Terus, belum lagi masalah keterbatasan bahan. Kalau mascarpone gak ketemu, gimana?’ Untuk kreasi Tiramisu dengan krim pengganti Mascarpone kalo masih dirumah sih menurut saya ok aja. Yang saya kaget menurut komen Leony diatas ada hotel berbintang yang memakai krim pengganti Mascarpone dan menyebut sebagai Tiramisu. Hotel berbintang kan harus memenuhi syarat ketat dari semua produk dan jasanya.

      ‘Yg kepikir adalah org indo kreatif ya, bisa kepikiran brownis kukus, tiramisu kukus, bumbu kacang buat sate pake peanut butter.’ Bukan hanya orang Indonesia kok yang kreatif. Orang Belanda juga buat saus sate dari selai kacang :-)Cuma, bagaimana perasaan kamu kalau kamu ke luar negri, memesan makanan Indonesia dan ternyata yang dihidangkan versi telah disesuaikan dengan versi penduduk lokal?

  12. Temenku yg orang Itali suka jerit kalo Indonesians nambahin sambel banyak bangeeet ke pasta mb.
    Untuk inovasi makanan kayak gni bingung jg aku mau bilangnya bgmn mb. Di satu sisi ini kreatif (tp yg nasi tumpeng rainbow ini berlebihan sih menurut aku. Ga pd tempatnya). Tp u/ brownies dikukus aku bilang itu menarik & tyta demandnya tinggi. Sempet booming banget jaman aku lulus sma. Imho, yg ptg resep aselinya ttp dijaga ya mb. Pnh baca suatu artikel (lupa dimana) yg bilang kalau ga hanya fauna yang sedihnya punah, tp juga resep tradisional Indonesia krna kurangnya knowledge management atau waris mewaris resep dari generasi ke generasi😦

    • Tapi struktur Brownies kukus lain sama Brownies aslinya Bhel😦 Brownies asli itu cake bantet.

      Memang batas kreasi itu kabur ya, menimbang sendiri yang pantes ngga pantes mana. Yang tahu ini ya pribadi masing-masing.

  13. Hai mbak Yoyen,
    Hari ini barusan sy buka IG lihat post dari the urban mama; nasi tumpeng hello kitty 😊

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s