Bahasa Indonesia / Indonesia / Thoughts

Mereka juga manusia

Tiap kali ke Jakarta gw jadi sosiolog dadakan kayanya. Disatu sisi menarik karena gw merasa ini posisi yang unik, gw bisa membandingkan situasi di Belanda dan Jakarta not per se untuk lebih bagus atau lebih jelek ya. Disisi lain gw kadang jadi prihatin. Observasi gw itu ya gw tulis disini.

Gw percaya dan menyaksikan perbedaan kelas sosial dengan mata kepala sendiri. Di Jakarta ketara sekali perbedaan kelas sosial ini. Pertanyaan gw adalah apakah kaum menengah keatas Jakarta yang kadang bossy bahkan meremehkan kelas pekerja sadar bahwa tanpa kelas pekerja mereka ngga bisa apa-apa? Kelas pekerja maksud gw disini adalah: kasir, sopir, satpam, penjaga toilet, tukang parkir, staf dihotel, pelayan di restoran/kafe, pegawai salon kecantikan, staf di toko, butik, pengasuh anak, pusat perbelanjaan dan supermarket dll…dll…Untuk jelasnya dipos ini gw bahas kelas pekerja disektor pelayanan bukan buruh pabrik.IMG_6338.JPGFoto dari Jakarta100bars.com

Dengan tindak tanduk ‘Saya sudah bayar’ ‘Kamu ada disini untuk melayani saya’ ‘Lambat sekali kerjanya’ kadang gw suka mengelus dada lihat kelakuan kelas menengah atas ini. Apalagi sebelum ada tongsis, para waiter di restoran/kafe didaulat untuk motret foto para tamu berkali-kali sampe hasil fotonya memuaskan si tamu padahal si waiter harus melayani tamu lain atau harus membawa pesanan yang siap saji ketamu lain.

Dan kontras dari yang gw tulis diatas adalah sikap staf penjual di butik mahal yang scan calon pembeli yang (berani) masuk kebutik. Misalnya calon pembeli ini penampilannya tidak memenuhi standar klien mereka, ngga akan dilirik. Padahal siapa tahu calon pembeli yang berpakaian sederhana memang niat beli.

Waktu Plaza Indonesia baru buka gw jalan-jalan kesitu sama keluarga. Pulangnya kita lewat belakang, lewat Jalan Kebon Kacang. Ada beberapa turis bule yang motret perkampungan kumuh dipinggir sungai itu. Gw waktu itu masih 2 SMA dan mikirnya iseng banget ya mereka, belain panas-panas motret gitu, belum lagi aromanya kali yang tidak sedap.

Gw sempet tanya ketemen gw orang Belanda kenapa? Dia waktu liburan Jakarta motret kali dan kampung kumuh di Jalan Kebon Kacang belakang Plaza Indonesia, riwehnya daerah Kemang kafe/resto trendy selingan dengan rumah penduduk dan warung, daerah Kota yang padat dan bising. Jawaban dia adalah dia rasa absurd! Absurd bahwa dibalik gemerlapan mall, apartemen dan gedung kantor yang menjulang, ternyata masih banyak daerah perkampungan penduduk, beberapa diantaranya dia rasa kumuh.

Setelah gw pikir bener juga sih dia, itu absurd. Tapi ya menurut gw selama masih ada demand untuk service seperti itu, ya kontras ini akan tetep ada, maaf ini pernyataan bodoh dari gw. Abis mau tinggal dimana dong para pekerja dibidang pelayanan ini? Tinggal dipinggir kota akan mahal diongkos transportasi.

Definisi ekonomi untuk kaum pekerja dipos ini adalah pekerja marjinal (marginal workers) dengan upah rendah tanpa prospek untuk maju. Satu hal gw ngga setuju dengan gambaran pekerja marjinal yang menurut teori adalah kaum kecil yang tidak penting. Justru kaum pekerja ini penting karena mereka membantu ekonomi lokal dan mendukung kaum menengah atas mempertahankan gaya hidupnya.

Kembali ke inti pos ini untuk para kelas menengah keatas; sebaiknya lebih menghargai kelas pekerja. Mereka itu manusia juga yang mencari nafkah untuk hidup. Adanya perbedaan kelas sosial bukan berarti ngga bisa berlaku sopan ke kelas yang lebih rendah kan?

71 thoughts on “Mereka juga manusia

  1. hear hear yen. In a way maybe it’s a reverse culture shock ya.

    Aku setiap kali ke Indonesia masuk restauran kadang merasa “tidak enak/Sungkan” dengan keramahan waitress / waiters yang luar biasa (yah walaupun mereka digaji untuk itu) dan selalu berusaha untuk bilang terimakasih untuk servis yang mereka berikan. Herannya teman2 yang di Indonesia cuek2 saja, mungkin juga karena mereka sudah biasa menghadapi itu sehari2 sementara aku datang dari negara yang waiter / waitress / service workersnya luar biasa…. yah… bisa dikata unservicing (udah populer kalo service sector di DK parah luar biasa).

    Soal butik mahal, jadi inget pengalaman teman (yang kebetulan berkulit gelap) mengantarkan teman yang berkulit terang masuk toko di mal. Temenku yang berkulit gelap dicuekin dan setelah temennya belanja pun, tas belanjaan diserahkan ke dia oleh mbak kasirnya, dipikirnya pembantu / nanny. Omg!

    • Mungkin memang bener itu Eva, reverse culture shock. Mau bossy sama staf resto atau cafe disini, ngga akan dateng waiter kalo panggilnya pake jentik jari😉

      Bener, terlalu berlebihan sih menurutku tapi ya memang itu budayanya. Belum lagi ibu-ibu muda yang bawa babysitter pake seragam
      jalan-jalan di mall dan bossy banget tingkahnya. Aku beneran sedih lihat yang kaya gini.

      Hmm, staf butik mahal memang pengecualian tuh🙂 Beberapa kali pengalaman masuk Massimo Dutti & Longchamp di Jakarta aku dandannya biasa, ngga dilirik. Padahal dua merk ini di Eropa ngga termasuk A-brand, lebih ke B brand lah. Menurutku sikap staf kaya gini termasuk diskriminasi ya.

    • Ev, kamu udah ke Pizza Hut belon? coba kalo ke Indo main ke Pizza hut, nanti mereka akan bilang terima kasih sambil lipat tangan di dada dan itu berulang2. asli aku gak enak banget liatnya dan matt selalu bilang “gak usah lakukan itu, akku tidak perlu” dan mereka tetep lakukan karena takut diomelin bosnya.

      dulu pernah ada bos aku bilang “di asia karena terlalu ramah akhirnya keliatan fake” soalnya pake salam2an segala cuman ke cs hahaha.

      • oooh, aku sejak pindah kemari klo pulang nggak pernah ke Pizza Hut non, maunya makan di resto Indonesia saja haha, tapi itu juga pengalaman di Bakmi GM yang di Sarinah, Jakarta, juga dikasi ucapan terimakasih bolak balik sampe bingung😛

  2. mba Yo, karena aku kerja di hotel/bank (sempet jadi CS) jadi aku ngerti banget tuh perasaan mba2 atau mas2 yang sering di abaikan itu. Walo terkadang aku juga ngelakuin hal yang sama heheh. Sama tukang parkir paling sering. Soalnya kalo di Medan mereka cuman minta duit doang gak ngasih service.

    aku pernah pas jadi CS dilempar pake bundelan amplop kartu karena cust-nya marah2. Padahal dia kecewanya ama siapa tapi ngamuknya ama siapa. Sungguh mengesalkan huhuhu. *koq aku curhat ya*

    • Pos ini ngebahas kelas pekerja yang bekerja dengan baik Non. Memang aku juga kesel kalo parkir di Jakarta waktu dateng parkir sendiri begitu keluar kok ada aja tukang parkirnya muncul🙂

      Waa, dilempar kartu? Kok sampe kefisik gitu? Parah bener.

      • dia marah2 karena aku gak kasih info data2 pemegang kartunya. Dia bukan pemegang kartu. karena itu kan rahasia bank. Trus aku telp pemegang kartunya, tanya kalau dia ok semisal kita kasih informasi ke tamu yang datang. Karena si pemegang kartu gak kasih dan dia bilang itu anaknya yang datang dan mau ambil hartanya akhirnya mereka berantem di telp dan setelah berantem, tamu yang datang itu ngelempar amplop kartu itu ke aku. Gila ya. Abis itu langsung diberesin ama satpam. Cuman yah aku shock aja. gak sudi dilempar amplop hahhaha.
        Kayak gitu deh mba nasib orang yang kerja dan jadi bawahan😦 , apalagi kalo di hotel, udah kenyang ngeliatnya. Kesian kalo denger mereka curhat.

        • kalo di Medan sebenarnya lebih beragam mba ceritanya. Yang lebih dari itu juga ada koq. Pernah ada yang lompat ke meja aku (kasusnya hampir mirip) trus ditangkap satpam dan tangan si satpam digigit ama dia. Aneh2 deh. Cuman yah untungnya gak semua orang yang nyebelin kayak gitu atau gak ngangap kita manusia. ini curhatnya masih berasa CS kayaknya aku hahahah.

    • Noni, you’re one tough girl. Gw ga akan pernah bisa kerja jadi CS, secara darah tinggi begini, bisa2 ujungnya berantem melulu yak sama pelanggan. Kadang “sadar” sih klo itu bukan salah CS; tapi kadang klo perusahaannya kterlaluan bisa lepas kendali marah2 ke CS, tapi ga sampe lempar2 lah. Gilak.

      • hahaha iya ya, aku juga bingung dulu bisa segitu sabarnya. Mungkin karena mikir gajinya dari kerjaan itu. Kalo sekarang jadi CS lagi kayaknya ogah (kayaknya hehe) soalnya terkadang aku kangen juga.

        ada juga Ev, cust yang setelah marah2 trus dia ngomong gini “mba, saya sebenarnya gak marah sama kamu, maaf ya, cuman saya kecewa banget sama bank” kalau udah ngomong gitu, aku gak jadi ikutan marah hahaha.

        Cuman ada juga koq CS yang gak bantu. Kesannya ogah2an gitu. Kalo yg kayak gitu gpp deh diomelin semisal ada masalah *loh*

        • Betul non, disini terutama CS nya ga bantu banget. Dikit2 bilang “ga bisa” dan ga pake diusahain. Aku pernah nyemprot CS nya Ikea gara2 aku pesen sesuatu (yang missing dari belanjaanku) udah tiga kali dijanjiin dikirim nggak dikirim2. Terus dijanjiin lagi, sampe aku bilang minta ngomong sama manajernya, baru dibilang akan dikirim hari itu juga sama kurir mereka. Itu tuh baru gw marah2 sampe nyemprot si CS IKEA itu. Biasanya ga sampe se marah itu😛

        • hihi kalo gak bantu atau kayak yg gak mau kerja gitu, sah2 aja diomelin. Aku juga setuju koq. Soalnya terkadang CS2 itu perlu di “teriakin” baru deh kerja. Pas jadi sekretaris dulu, kalo pas aku nelp ke CS minta tolong ini itu (urusan si bos) selalu gak bisa. Begitu bos aku turun tangan dan ngamuk2 kayak setan ehhh dikasih. Makanya bos aku selalu ngomong “heran ya orang2 ini, dimintain tolong baik2 gak bisa, begitu dimaki2 ehhh dikerjain”

          kalo sama yang kerjanya bener, jangan diomelin deh, kasian. Langsung inget diri sendiri heheh

          @mba Yo, sorry jadi curhat2an di blognya haha

  3. Hear hear this people.
    Kemarin pas di Jakarta juga kaget ngeliat kenalan yang memperlakukan pekerja di salah satu resto. Manggil2 nggak sabaran padahal itu jam makan siang dimana semua sibuk. Well, aku sama suami jadi nggak enakan sendiri sama mbak2 dan mas2 di resto itu. Risiiih jadinya. Kan kami merasa kenalan kami itu kurang sopan, baik dari cara bicara maupun body gesture ke mbak2 dan mas di resto itu. Yaa mungkin menurut dia biasa, tapi menurut kami itu tidak biasa. Sabar dikit nggak bakal bikin kita mati kelaparan di restoran kok.

    Jomplangnya jadi makin kelihatan sekali yaa di Jakarta . Pokoknya kontrasnya terlihat jelas, hampir setiap ada gedung besar mewah yang berdampingan dengan tempat kumuh. Miris ngeliatnya .

    • Iya kan Gi, kita yang tinggal diluar Indonesia jadi risih sendiri karena ditempat tinggal kita waiter dihargai. Di Bali aku juga risih lihat sikap bossy beberapa turis lokal. Sering dicurhatin pegawai Spa dan staf hotel aku🙂

  4. tanpa mereka suatu usaha juga susah padahal yah🙂 ga kebayang restoran / toko tanpa kasir dan pelayan, pembelinya juga repot kan gada yg bantuin.. semoga masyarakat jakarta bisa lebih menghargai org lain deh mba🙂

  5. Aaah haaa aku termasuk yang suka minta fotoin waiters kalau makan di resto rame2 mbak tapi yaa gak sampe berkali2 gitu siih. Dua kali aja cukup laah, kita ngerti juga kok sama kesibukan mereka… Biasanya minta foto berbarengan pas mereka anter makanan ke meja kita jadi harusnya waktunya gak kesita banyak, sekalian gitu…

    • Aku juga tapi minta tolongnya sopan dan memang paling hanya 2 kali Shin🙂. Contoh dipos ini aku sering lihat grup yang makan disatu resto, minta tolongnya bossy gitu dan memang sampe 5 kali mungkin.

  6. Berhubung sebelum thn 2013 itu 4 tahun absen mudik, gue melongo pas belanja dan makan di luar mbak2 dan mas2nya terima kasih nya pake ngelipet tangan gt. Heh?

    Menanggapi postingan mba Yoyen ini, gue setuju banget karena sejak tinggal di luar gue bisa lihat masalah sosial met andere blik. Semua rasanya campur aduk kalo lg jalan2 di Jakarta. Selain marginal workers di bidang pelayanan, pikiran gue lama terpaku sama perlakuan orang2 mampu ke baby sitter dan pembantu rumah tangga, walaupun skrg orang nyebut mereka asisten rumah tangga biar gak terdengar kasar dan manusiawi tapi perlakuan bossy mereka fakta nya toh gak berubah mjd lebih manusiawi….

    • Iya, kita jadi risih ya lihatnya. Kok sampe segitunya ya. Masalahnya ada dibudaya dan ekonomi sih Pie kalo gw lihat. Budaya kelas sosial yang ketara sekali dan secara ekonomi upah pekerja marjinal itu kecil jadi mereka ada banyak. Dibanding dengan di NL yang semua orang sama, mau raja atau mentri ya pelayan di cafe sikapnya ngga merendah banget. Dan tenaga kerja di NL mahal kan, diupah per jam.

      Laki gw aja sekarang kalo ke Indonesia ketawa misalnya kita belanja di mall gitu. Beli satu barang, ambil bon di si mbak dibagian barang itu dijual, bayar di kasir, balik lagi ke si mbak ambil barangnya🙂

  7. Jan pas pertama kali ke Indo, dia superrr kaget sama keramahan pelayan2 disini Mba, apalagi sampai ngelipet tangan di dada, tapi kalo kaya di Bali gitu, yang dihargain cuma mereka (bule) dan yang orang Indo digubris pun gak😦
    Emang di Jakarta, penampilan masihh sangat penting, Mba. Ketika penampilan/gaya kita lusuh masuk tempat mahal, dijamin pelayanan yang kita dapetin juga setengah – setengah.
    Dari sisi pemakai jasa, aku juga terus belajar menghargai sekitar aku, Mba, yang simpel2 aja, kaya satpam kantor, driver kantor atau OB. Walaupun kecil, sebisa mungkin kalau ketemu aku nyapa, nanya hari nya gimana.
    Sebernanya, Jakarta semakin hari kalau diomongin soal moral makin miris, Mba hehehehe😀

    • Sama seperti di butik merk A di mall di Jakarta ada beberapa hotel, restaurant, cafe & butik di Bali yang pelayannya hanya ramah ke turis kulit putih. Sad but true Astrid.

      Iya, aku juga selalu menyapa ibu dari cleaning service, montir printer & mesin kopi dan OB. Orang kan seneng ya diperhatikan.

  8. Iya Yen..gw juga sebel sama yang suka nge-boss getu, meng-kelas-kan dirinya seakan-akan lebih tinggi karena status kerjaan atau ekonominya atau dandannya. Padahal bisa saja utang kartu kredit mereka berjubel..(kebiasaan org Indonesia kan kredit :D)
    Kebetulan paman dari nyokap gw tajir abis karena usaha sendiri. Dia selalu mengajarkan ke kita dan anak-anaknya untuk membelanjakan barang hanya dari sepertiga yang kita hasilkan. Dan yg selalu gw inget dari dia: jangan pernah punya utang melebihi kemampuan. Setahu gw seumur hidupnya dia gak pernah punya kartu kredit. Nah, dia itu doyannya pake sendal jepit, jadi kalau ke mall sama isterinya (yang dandannya juga sederhana) selalu disangka orang tidak punya gitu. Bener deh, perilakunya para staff di mall itu suka judes atau melihat dengan pandangan gimana getu sama mereka – kecuali di toko-toko tertentu yang sudah kenal dan tahu siapa mereka. Tapi kebanyakan staff gak yakin kalau mereka itu mampu beli barang di toko mereka…penampilan ternyata juga berpengaruh juga. Dan ini contoh gak hanya untuk kelakuan si “customer”, bahkan yang pekerja di toko pun meng-kelas-kan “customer”!
    singkatnya, kebanyakan orang memang menghakimi orang lain hanya dari penampilan belaka tanpa melihat isi..

    • Yoi, Gw pernah mau beli sarung bantal di Seminyak. Dateng sendiri, ngga dandan. Gw pegang satu sarung bantal, yang kerja situ dateng ke gw ‘Mbak, itu bagus memang tapi harganya mahal’. Gw tanya berapa. Ternyata harganya sama seperti level harga IKEA. Gw bilang ‘Saya mau beli 6 ada ngga?’ Terus langsung nggih nggih dia sama gw🙂

      Iya kan Ndah, gw mencoba lihat dari dua sisi. Ada klien yang meremehkan pekerja dan ada juga pekerja yang meremehkan (calon) klien.

  9. gua punya temen cewek doi engineer di perush oil n gas tapi penampilannya cuek banget, kebetulan dia kerja di offshore. Ironisnya org baru yg ia kenal pasti nyangkanya di offshore dia jadi babu masak atau kerja di dapur. Dan yg menyakitkan pernah belanja di mall ditolak gegara pelayannya nyangka dia nggak mampu beli barang 150 ribu. Duh kenapa sih harus melihat org dari penampilan

  10. Hai Mba Yoyen, mau ikut komen setelah sekian lama jadi silent reader🙂 Aku jadi sangat menghargai para pekerja, semenjak aku kuliah dulu jadi partimer di sbux. Jadi sangat2 menghargai profesi yg seperti itu. Tapi kadang suka nahan kesel juga sih sama outlet tertentu yang mba2 nya lirikan matanya sadis gitu, karena mereka pikir kita ga mampu beli dan seolah2 salah gitu kalo ga jadi beli. Males tuh sama yang kaya gitu.

    • Hai Puji, Selamat datang di daerah komen disini. Waah, kamu barista dong berarti?🙂 Terus suka gemes/gatel pingin racik kopi sendiri ngga kalo datang sebagai klien di cafe?🙂

      • Terima kasih ucapan selamat datangnya🙂 Bangeeeet gemes banget dan kangen bikin kopi sendiri, karena bisa suka2 masukin sirup dan lain2.😀

  11. Err biasanya kalo yang sok tuh yang baru aja jadi orang kaya tuh, ngerasa semua bisa di beli pake duit😀
    Aku seneng banget loh kalo ketemu waiter/waitress atau sales attendant yang ramah, baik dan tulus. Pasti bawaannya malah jadi gak enak trus jadi beli deh *ketauan gampang kemakan omongan SPG😆 *.
    Mbak, yang tinggal di Kebon Kacang begitu emang daerahnya kumuh tapi biasanya orang orangnya lumayan berpunya kok. Untuk ukuran daerah kumuh, mereka bisa punya LCD dan pasang TV kabel segala loh😀

    • Sttt, jangan bilang-bilang May nanti jadi beli banyak barang😉

      Mungkin penduduk di Jalan Kebon Kacang sekarang udah meningkat ya ekonominya dan memang kali dibelakang Plaza Indonesia walaupun airnya masih butek udah lumayan bersih. Dipos ini aku ceritanya waktu PI baru buka, tahun 1990. Kalinya masih banyak sampah & banyak gubug kumuh dipinggiran.

      • Emang sih sekarang udah lebih bersih mbak, tapi tetap aja padat penduduk. Mudah mudahan nanti bisa lebih tertata. Tapi ya itu, sekarang daerah kumuh tuh belum tentu melarat hahaha paling keliatan kalo lagi banjir, barang barang yang diangkut bagus bagus walau yang susah sih ya ada aja🙂

        • Iya bener juga May, daerah kumuh belum tentu melarat. Sayangnya turis asing hanya liat luarnya, mereka ngga lihat barang mewah milik penduduk situ🙂

  12. Mba yo…bagus pembahasannya…bener ada dua sisi ya…dari si pekerja yang tetap melayani dengan baik tanpa pandang bulu or ngejudge konsumennya…dan dari sisi si konsumen juga musti tau menghargai si pekerja….

    Sering liat di resto2 kalo orang komplain kok ya suka semena2 yaaa? Btw..menurutku kalo nerima komplain itu musti diacungin jempol adalah customer service… tahan banting nerima komplain,mulai dari yang tau tata krama sampe yang kasar banget

    • Iya Jo. Apalagi lagi kalo orang komplain, suara kenceng terus name dropping. Saya anak pejabat, saya anak jendral bla…bla…bla…aku jadi malu sendiri dengernya.

      Nah acungkan jempolmu ke Noni yang pernah kerja di Customer Service🙂

  13. Saya sebagai orang yang bekerja di bidang jasa dan sering ketemu banyak orang kadang saya sudah tahu, mana yang benar dengan tulus melayani atau memang mereka harus melakukan itu karena sudah menjadi aturan dari perusahaan yang harus di jalani suka tidak suka.

    Sebisa mungkin saya bersikap wajar mengahadapi tamu tamu saya kadang memang ada banya tipe dan beraneka ragam yang ajaib namun aku menerapkan ke anak anak saya untuk bekerja dengan tulus.
    Biar mereka mau berkata apa tentang pekerjaan kita namun yang penting kita bekerja secara halal dan mencari uang dengan keringat sendiri walau kita di angap rendah namun mereka tetap saja membutuhkan jasa kita.

  14. Kalau menurutku siapapun orang yang sudah membantu dan melayani kita even itu di butik, cafe, restaurant or apapun ya kita wajib menghargai ketulusan service mereka even kadang kita taulah ya mana yang fake and sincere.

  15. Orang jakarta skrg kebanyakan hedonis ya, mbak! Pokoknya yg diliat uangnya, bukan orangnya (jadi introspeksi diri sendiri). Aku jd pengen ngerasain deh services di luar negeri🙂

    • Ngga semua orang Jakarta hedonis sih Yun, aku nulis gini nanti dikeplak orang ha..ha..Kalo di Belanda sih makan di resto atau minum di cafe servicenya ok, ngga berlebihan.

  16. Setuju banget, Lorraine.. Sangat prihatin dengan kelakuan orang2 macam gini.. Jadi inget kejadian di tempat kerjaku dulu. Aku panggil Pak ke salah seorang sopir perusahaan kita, orangnya sih msh muda tapi menurutku itu etiket standar lah ya.. Trus salah satu bos ngomong gini: ngapain kamu manggil Pak ke dia?
    Aku tanya dong: emang knp, Pak? Aku pikir ini karena si Pak sopir masih muda.. Si bos ini bilang: ngapain manggil dia “Pak”.., dia kan cuma sopir! Melongo tingkat dewa dong diriku. Akhirnya aku jawab: saya panggil dia “Pak” karena dia laki-laki, PAK..! Masa mau saya panggil “Bu”.. Dan giliran dia yg melongo..
    Ajaib gak sehhhh…😁

      • Iya maksud si bos itu kenapa aku gak panggil sang sopir namanya aja langsung gak pake Pak di depannya.. Aku sih sebetulnya gak masalah panggil sang Sopir ini pake nama langsung karena kebetulan orangnya lebih muda dari aku.., tapi ya jangan karena alasan “dia kan cuma sopir”..😁

  17. Mbak Yoo..baca postingan ini jadi inget pengalaman sepupu pas di Jakarta baru-baru ini. Sama suami dan anak balitanya mereka liat-liat ke gerai Longchamp. Berhubung si balita lagi masanya hobi telanjang kaki dimana-mana termasuk pas ke toko tsb, mereka sukses diliatin sebelah mata dong sama pramuniaganya, ada satu keluarga berkulit coklat bawa anak gak pake sandal/sepatu pula😀. Suaminya yang kebetulan nyadar diliatin langsung bete, terus bilang ke sepupu “mau yang mana? pilih aja!” sepupu rada kaget awalnya karena memang gak niat beli sementara mbak pramuniaga terpaksa harus ganti ekspresi muka, hahaha…jadi inget oleh-oleh cerita mudik kemarin tentang “keras” nya kehidupan di Jakarta, ntar tulis juga ah di blog..ijin link ke postingan mbak Yo yang ini ya..

    • Hai Pungky,

      Aku juga beberapa kali masuk Longchamp boutique di Pondok Indah Mall ngga dandan banget (make up natural, rambut ngga diblow, baju biasa), staffnya ngga menyapa. Begitu suami & anakku masuk dan kita ngomong bahasa Belanda, baru deh disapa. Miris ya, kok calon pembeli ngga dilayani.

      Silahkan dilink pos ini. Nanti aku baca ya tulisan kamu.

  18. Memang kalo ngelihat kelakuan orang indo yg menegah ke atas kadang suka malu sendiri ya, apalagi bagaimana mereka memperlakukan yg tingkat yg dibawah mereka.
    Karna udah lama ga pulang kampong jadi ga tau gimana keadaannya sekarang tapipengalaman yg gua paling inget gw pernah ke Sarinah di Blok M, pengen nyobain baju dan udah ga ada size gua tapi ternyata ada di mannequin nya itu ada size nya, terus gua bilang itu mbak yang di patungnya saya mo coba, terus dijawabin “Ah pasti juga kaga muat deh” WAduh, sampe gua langsung bengong ga tau mo jawab apa dan tentu gua ga jadi masalah dan langsung jalan aja. Yah habis mo gimana lagi, males ya kalo mikir di indo banyak CS yg begitu ga berusaha mgnyenangkan customer mereka.
    Iya dengan aturan bikin bon, bayar dan ambil barang gua juga ga ngerti kenapa bias begitu karna menurut gua itu, buang waktu, buang2 buku bon dan buang2 tenaga kerja pegawai. Sorry karna gua kerjanya related to how efficient and cut cost jadi kalo nganalisa sesuatu pasti di sekitar itu2 aja.🙂

    • Iya, ngga mikir bahwa semua orang yang berminat dengan produk yang dijual itu calon pembeli. Kebangetan memang kalo sampe begitu. Terus baju itu dilepas ngga dari mannequinnya?

      • Tentu saja tidak, langsung gua tinggal lah:) Ngapain juga ladenin yg ky begitu males kerjanya:) Mungkin mereka ga mikir customer itu king kaya disini, karna uangnya ga masuk ke kantong mereka juga. Dan mereka dibayar sama kalo menjual ato engga kan? Kadang2 mentalnya orng memang masih begitu ya susah jadinya.

  19. Pola pikir n mental kelas menengah mesti berubah sih mba mnurutku, waktu di Jakarta dulu kerasa banget temen2 ato orang yg ngrasa harus di service. Dan tentunya mba2 toko yg ngelirik sebelah mata jg mesti ditatar ya. Budaya saling menghargai itu beneran harus digalakkan secara serius deh..

    • Susah D karena udah mengakar di masyarakat. Untuk kita yang tinggal diluar Indonesia kalo ada disana ya bisa lihat jelas ya. Ironisnya pun kalo aku lihat kedua belah pihak menerima keadaan karena budaya kelas-kelas sosial juga.

      • Pola pikir feodal yg bikin smcm ada kasta di masyarakat itu susah bgt ilangnya. Br lbh sdikit dr orang lain langsung ngrasa naik derajat 🙈

  20. Mba Lorraine gue setujuuu banget sama nih artikel. Secara bekas kerja di hospitality kurleb 3th… tau lah suka dukanya gimana. Pernah ad temen dateng dr indo, n gue ajak makan Korea gt. Mrk busy lah Friday night kan, jd makanannya agak lama. Temenku ini juga pengen sekolah masak2 gt lho. Becandaan mereka tuh yang “ah gimanaaa sih ini lama bener, gue aja yg masak gak becus nih kerjanya dll” panas kuping gw dengernya, blm tau dia kl busy malem jumatan stressnya kaya apa hahaha. Keliatan nih budaya gitu2 d indonya masih kebawa, and pas bayar bilang makasih aja nggak lho. Sebel.

    Tapi gue juga suka sebel sih kalo balik indo, malas dandan, masuk toko diikutin n diliatin mbak2nya kemanapun gw muter d itu toko… kaya takut barangnya ditilep! Zzz

    • Iya betul, apa susahnya bilang terima kasih ya? Sedikit perhatian dari klien bisa buat yang kerja di hospitality industry seneng kan.

  21. Hai, saya baru nemu blog ini tadi malam, dan sampe sekarang masih blogwalking di sini. Saya suka dengan post-post di blog mba, cukup insightful buat saya. Setelah beberapa post yang saya baca, akhirnya gatel komen di post yang ini.

    Pengalaman saya tinggal di Jakarta (4,5 tahun) dan tinggal di Belanda (baru 2 bulan), saya bisa merasakan perbedaan yang mba ceritain. Yap, di Jakarta, kelas menengah emang kaya punya dunia sendiri, menganggap semua orang akan peduli dengan brand apa yang dia konsumsi/nempel di badan mereka. Kesadaran diri macam itu yang akhirnya kadang bikin mereka merasa lebih baik dari pegawai yang melayani mereka. Merasa lebih mampu, padahal mungkin ga ada yang sebegitunya memperhatikan mereka.

    Eh tapi, saya mengakui kalau saya juga bagian dari kelas menengah. Kelas menengah yang geleng-geleng liat kelakuan sesama kelas menengah lainnya😀

    Pengalaman menarik di Belanda, saya dan suami berencana beli kamera di MediaMarkt. Penampilan kami kaya anak-anak kuliahan, biasa aja. Tapi saya sangat menghargai pelayan Mediamarkt, mereka tetap antusias melayani kami yang nanya-nanya soal spek kamera, bahkan saat kami membandingkan harga kamera satu dengan kamera lainnya. Mereka menawarkan solusi terbaik yang pas buat kami, tanpa kehilangan antusias mereka dalam melayani pelanggan.

    Dari situ saya bisa liat perbedaan antara orang yang bekerja dengan passion dengan tipe-tipe pelayan toko ternama ibu kota yang melihat pelanggan dari materi yang nempel.

    • Hallo Erika,

      Salam kenal ya. Menarik kamu baru 2 bulan udah bisa membandingkan perlakuan di toko dan resto/kafe ke tamu/calon pembeli. Ada sih toko, boutique, resto & kafe yang snob dan scanning pengunjungnya tapi sedikit sekali di Belanda. Lain seperti di Jakarta yang banyak, bahkan kita dilihat dari atas kebawah sebelum staf disana menentukan daya beli kita😉

      Thanks for the follow. Tinggal dimana di Belanda? Good luck learning the language!

      • Mungkin saya belom nemu aja kali ya yang scanning gitu di sini.
        Tinggal di Enschede. Haha thank you, mba. Tantangan setelah pindah ke sini salah satunya emang bahasa.

        • Kebanyakan staf yg snobby & pretentious itu sih di boutique & resto yg upscale beneran mahal. Selebihnya sih ngga. Aku udah lama tinggal disini baru 3 kali mengalami dicuekin staf boutique sih. Terus aku tinggal.

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s