about me / Bahasa Indonesia / Indonesia

Dua cerita

Sebagai selingan dari pos liburan gw di Spanyol dan gwnya lagi males edit foto kali ini gw cerita 2 hal yang menurut gw Indonesia banget ya. Agak acak sih menurut gw cuma pingin share aja.

IMG_3146.JPG

Cerita pertama
Adiknya temen gw dua bulan lalu meninggal 5 hari setelah melahirkan anak keduanya. Sebab mendadak meninggalnya itu serangan jantung. Tentu temen gw dan keluarganya sedih sekali. Sampe sekarang pun temen gw itu masih sedih dan merasa kehilangan. Pertama karena mendadak. Si adik ngga pernah mengeluh sakit. Kedua karena temen gw itu sekarang yang merawat si bayi, keponakannya dia.

Nah minggu lalu temen gw ini update status di FB yang isinya seperti menulis surat untuk almarhum adik. Dia menulis dia kangen dan merasa kehilangan. Kemudian ada orang yang komen dengan “Perasaan dukamu membuatmu lupa ajaran Tuhan”. Duh gw bacanya jadi perih hati.

Apa hak orang itu untuk mencap temen gw lupa ajaran Tuhan? Apakah berduka tidak boleh? Misalnya si penegur itu mengalami hal yang sama, bagaimana reaksinya?

Menurut gw wajar lah temen gw update status seperti itu. Baru juga 2 bulan lalu adiknya meninggal. Dan dia tiap hari dihadapkan kenyataan adiknya meninggal karena merawat keponakan bayinya itu. Setelah memeluk dia secara virtual untuk menghibur, gw minta ijin untuk cerita tentang ini diblog. Dia mengijinkan.

Cerita kedua
Waktu kapan gw dateng keacara kumpul-kumpul orang Indonesia. Ada satu perempuan yang gw baru kenal disitu. Beberapa kenalan yang dateng itu suka motret, kebanyakan motret orang. Dan seperti layaknya tukang potret, bawa lah kamera.

Setelah makan, mulailah acara foto-foto. Gw sebenernya ngga begitu suka difoto apalagi foto bareng-bareng yang jejeran, satu kaki didepan & tangan dipinggang🙂 Nah karena solider dan ngga mau merusak suasana gw ikutan pose, paling pinggir atau belakang kalo bisa.

Mulai dari situ si perempuan yang gw baru kenal hari itu juga yang mengambil alih sebagai pengarah gaya. Hanya gayanya bukan gw banget bo. Setelah foto grup selesai, mulai foto sendiri-sendiri. Gw dengan segan pose standar lah. Senyum, keliatan gigi. Tampaknya ini ngga cukup untuk perempuan itu. Dia mengarah gaya buat gw dari pose seperti Cherybelle, duckface mulut mencucu gitu sampe gaya syur para model dimajalah pria dewasa.

Walaupun gw menolak dari halus sampe langsung bilang ngga mau ah, tetep aja dia gitu. Asli bo. Dari gw bilang “Saya udah ketuaan untuk bergaya imut-imut” sampe “Kamu itu kok ngotot sih, saya ngga begitu suka difoto. Apalagi difoto dengan berpose mengundang. Buat apa? Saya sudah menikah dan saya ngga perlu menarik perhatian seperti itu”. Dianya bilang “Kan bagus, rambut panjang”. Gw pikir dalam hati WTF! Setelah beberapa kenalan gw menengahi dan bilang ke perempuan itu bahwa gw memang ngga begitu suka difoto, baru dia ngeh.

Kalian pernah ngga ketemu orang – orang seperti dalam dua cerita diatas ini? Sangat mengganggu.

36 thoughts on “Dua cerita

  1. cerita pertama: kadang orang suka ga mikir tentang tata krama berkomentar didunia maya..terlebih untuk kejadian2 yang menyedihkan or cerita duka. Dia bicara seperti itu belum rasa aja gimana kehilangan orang yang disayangi secara tiba2.
    Cerita kedua: ini tipe orang yang OCD banget! genggeus deh ih! ada nih yang model begini…banyak malah…maksa kehendaknya yang belum tentu cocok dihati orang laen…yang model begini biasanya tingkat toleransinya minim banget

    lahhh ini kok aku jadi ngejudge ya? hahahhaa maap!!!😀

    • Iya Jo. Makanya aku langsung ngerasa juga. Sejak kapan berduka itu artinya lemah iman? Lagipula baru dua bulan yang lalu adiknya temenku itu meninggal.

      Yang kedua, kayanya cewek itu ngga peka dengan orang lain deh. Setelah acara kumpul-kumpul itu dia send request keaku di FB. Aku lihat foto-fotonya memang gayanya seperti Cherybelle dan pose syur. Intinya aku cerita ini: apa yang seseorang rasa bagus untuk dia bukan berarti orang lain juga suka atau harus suka, ya kan?

  2. Masih gak habis pikir sama cerita yang pertama, kok tega ya ada yang bilang gitu ke orang yang lagi sedih di tinggal sama orang terkasih, seperti gak punya empati dan perasaan😦 . Plus dia komennya di status soc med lagi, duh udah gak empati, gak sopan pula, bawa bawa Tuhan. Ilfil abis. Semoga temennya tetep tabah ya mbak Yo. Orang model begitu, better gak diladenin.
    Kalo cerita kedua, hahahah beberapa orang mungkin gak peka kalo orang lain gak suka sama pilihan/arahan dia😀

    • Iya May, tega ya cap orang imannya kurang karena kangen adiknya tang meninggal. Makasih ya, nanti aku sampaikan ketemenku itu.

      Pertama kali aku ketemu orang seperti dicerita kedua, ajaib. Betul, ngga peka terus pake maksa pula waaaa.

  3. Hallo Mba, salam kenal aku Fenti🙂
    Kebetulan seharian ini aku lg marathon bacain tulisan mba di kategori bahasa Indonesia (kebanyakan soal kelakuan org2 indonesia), ih kok ajaib yaa haha byk yg ngeselin :p
    Dari yg suka repotin nitip2, name dropping biar keliatan gaul, maksa2 orang ngikutin kehendaknya, ini pula yg komen g sopan, pdhl orang lagi berduka😦
    Wajar pasti keiget terus ya karna tiap liat bayi yg diurus pasti dia inget almarhum:( Semoga dikuatkan kakaknya buat merawat bayi dr almarhum..

    • Hai Fenti, Salam kenal juga. Makasih ya udah meluangkan waktu baca pos disini. Hmm, Aku tulis yang ekstrim aja, yang baik dan normal juga ada kok, banyak.

      Thanks untuk komennya. Nanti aku sampaikan ke temenku.

  4. mba Yooo, kenalanmu itu nyebelin banget sih. yang no 1 itu kayaknya gimana gitu. Masa sih gak pernah ngerasa sedih. orang sedih kan bukan berarti gak inget Tuhan. Perasaan sedih aja datangnya kan dari Tuhan juga. Huh.
    trus yg kedua, haduh…..beneran nyebelin. kalo dia mau sok2an sexy suruh dia aja rambutnya dibagusin mba heheheh

    • Ya begitulah Non. Mencap orang itu gampang banget. Untuk orang dicerita kedua, dianya udah ok kok tapi aku ilfilnya karena dia maksa Non

  5. Komentarku jika aku jadi orang yg ketemu manusia2 “ajaib” tsb:
    Cerita 1: “??$@&/?!?”😯😟 (ke orang yg gak punya empati itu)
    Cerita 2: “Seriously..?!?”😕👿 (ke pengarah gaya dadakan itu)

    • Betul, ke cerita pertama; aku yang bacanya aja gemes. Dan yakin bukan aku sendiri yang gemes. Cerita kedua: pengarah gaya dadakan yang maksa🙂

  6. sering banget… dari yang nggak bisa berempati, yang suka komen asal njeplak, yang judgmental, yang ngatur, dan sebagainya… sama paling sakit hati (walopun aku nggak marahin di tempat) sama yang kalo ketemu komennya suka ke fisik, seolah-olah itu basa-basi yang normal -_-“

  7. Cerita 1: apa dasarnya org berduka lupa ajaran Tuhan, OMG!!! Gemez deh!
    Cerita 2: baru kenal udh atur2, jaim dikit keeek … Akrab dikit bs ngelunjak tuh mbak. Hihihi

    • Nah itulah Cha, setahuku ngga ada logika bahwa berduka = lupa Tuhan. Hi…hi… itu orang sepertinya memang ngga peka deh Cha. Moso setelah kejadian itu malemnya dia kirim friend request di FB🙂

  8. cerita 1 : pasti dia aliran agamanya yang aneh2 deh. pake bawa2 tuhan.so rude!

    cerita 2 : zzzhhhhh ..genggesss deh.SKSD baru juga kenal juga.lempar kardus aja mba :))

    • Sayangnya orang seperti di cerita pertama justru merasa udah menasehati Nis, ngga merasa kasar.

      Sayang ah lempar kardus keorang kaya cerita kedua, cuekin aja enaknya.

  9. Iihh itu perempuan di cerita no 2, pengen gue jambak dan jedorin ke pintu aza dweh…sumpi!! Hihihii… gw nyengir baca berdiri berjejer, kaki satu ke depan dan tangan dipinggang omegosh it’s sooo….gayanya orang2 celeb indo disini Lo!!😆😆

    Cerita no 1: itu orang yg komen gitu ga punya perasaan kali ya. Atau aliran agamanya beda. Gue jadi pengen tonjok juga dweh sama orang itu. Bikin sebel aza, kalo ga tau mo komen apa mending ga usa komen aza. It’s so rude…ihh bete!

    • Bener kan Ria, berdiri berjejer, tangan dipinggang, pose andalan sorority girls🙂

      Tentang orang cerita kedua, hmm itu orang asal mencap orang lain lupa ajaran Tuhan, dia pikir dia siapa ya?

  10. Mbak, banyak ternyata lho yg kayak cerita no.1 itu. Judgmental dimana2, paling eneg. Pernah ngalamin pas gue ada masalah sama bonyok eh langsung njeplak dan bilang yg aneh2 pdhl gatau urusannya. Sterkte ya buat temennya mbak..Sehat lagi berkabung kayak gitu daripada dipendem pendem. Manusiawi!

    Nah yg kalo no. 2 itu gue gelay banget deh hahaha! Pernah jg ngalamin tp bukan sama orang indo tp sama orang Asia Asia juga lah…norki booo! lol. Yg kalo ketemuan mau nya shopping barang branded, foto2 norak, aduh gue kok ya udah lewat banget yak yg begituan. Kayak gt udah pasti sekali doang trus gue gak bakal mau ketemuan lagi…wasting time.

    • Iya Pie, tiap orang kan beda ya cerita dan pengalamannya, ngga bisa disamaratakan.

      Oh itu yang pernah loe cerita ya, model cewek di cerita kedua, orang yang rese itu bukan? So insensitive ya.

  11. Cerita pertama: Speechless. Bisa2nya komentar kaya gitu yak.
    Cerita kedua: Indonesia banget memang. Kayaknya yang kaya Yoyen emang jarang *ngikik* setelah banyak ngeliat foto ibu2 living abroad (eh saya juga termasuk ibu2 dari segi umur ya) yang posing di facebook rame2 dengan pose kaki satu di depan dan duck face. Ada2 aja….

    • Begitulah Va, holier than thou attitude.Kaya paling bener aja negur orang seperti itu.

      See, bener kan? Sedikit bahkan hampir ngga pernah gw foto jejeran à la Dharma Wanita gitu, apalagi ke acara kumpul-kumpul yang pake dresscode hi…hi…

  12. Menurut gua juga sama cerita 1 memang Indonesia banget, yg selalu bawa bawa agama dalam segala hal. Iya temen elo itu pasti sedih banget dan satu2nya jalan dia tulis di FB nya seperti curhat gitu kan. Dia juga pasti sedih mikirin ponakannya yang ditinggal ibunya sejak lahir. Semua temen elo itu baik2 aja ya.

    KAlo cerita yang ke 2 itu kayanya memang tergantung orangnya dan kayanya dia memang yang engga toleransi dan ga bias dengerin apa kata orang kali ya pedahal udah berkali kali di tolak tapi masih aja nyuruh2 pose.

    • Yang pertama itu ngga logis Garile. Dan apa haknya orang itu menegur temen gw?

      Yang kedua, ah setelah lihat profile dan foto2nya di FB after she sent me a friend request, dia masih perlu perhatian sepertinya. Dan mungkin dia pikir semua orang harus ikut stylenya.

  13. Duh, pelaku dari cerita nomer satu itu kayaknya bertebaran di mana-mana termasuk FB gw – menghakimi orang dari sisi keagamaan. Ini yg biasanya pengen gw unfriend, soalnya udah susah diskusi sama orang yg seperti ini, karena hidupnya dalam kotak tertentu.
    Kalau pelaku nomer dua itu kebangetan Yen..hihihi..gw inget salah satu fotografer di dunia fashion bilang, the most successful (modeling/fashion) photographer is the one who can make their subject feel comfortable about themselves despite their looks…

    • Yup, unfriend bener Ndah, bukan hanya hide. Gw perhatiin FB gw sepi setelah Pemilu kemarin karena yang share berita dua calon secara berlebihan gw delete ha…ha.. Good riddance toch?

      Yang kedua, asli gw ilfil bo dia maksa banget padahal udah gw judesin. Dan sugesti posenya itu loh yang waktu itu bikin gw kesel sekarang sih bikin gw ketawa aja. Ada ya orang seperti itu.

  14. Sedih banget, turut berduka cita untuk adik temennya mbak Yoyen..

    For me it’s all about emphati ya mbak, sebelum kita bicara, komentar atau bertindak sebaiknya mengerti dulu situasi dan kondisi lawan bicara kita. But then, mungkin mereka sendiri nggak menyadari bahwa yang mereka lakukan itu gak sepaham/sesuai dengan prinsip kita, that’s make the differences in between.

  15. Wadow…
    yang cerita pertama kok aneh banget ya tu orang pakai acara TUHAN segala, setiap orang menhadapi masalah dan musibah kan beda – beda masak harus sama seperti dia…!!!!!!
    Kalau yang ke 2 ya kebanyakan seperti itu sekarang malah tambah heboh ada alat bantu pakai tongciss bikin tambah menjadi jadi.

  16. Pingback: Belajar berempati | Chez Lorraine

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s