about me / Bahasa Indonesia / Thoughts / Women

Salah sangka

Kali ini gw mau cerita pengalaman gw tentang image & identity. Ini menarik karena gw ditempatkan dikotak tertentu yang menurut si penilai cocok dengan penampilan dan status gw. Jadi mereka menilai gw dan merasa kenal gw dari penampilan dan status gw. Stereotyping. Ini ceritanya.

Feminin vs kekerasan
Minggu lalu gw makan siang bareng tiga rekan kantor gw. Ngobrol lah kita ngalor ngidul. Tiba-tiba obrolan ke acara tv. Gw cerita gw penggemar berat tv seri seperti Game of Thrones, Spartacus, Breaking Bad, Rome, 24 dll. Mereka kaget dan ngga nyangka bahwa gw suka lihat seri yang banyak adegan berdarah dan kekerasan. Asli mereka kaget.

20140622-105020-39020685.jpg

Menurut mereka dilihat dari penampilan gw yang sangat feminin (rambut panjang, pake rok/dress & dandan), mereka bayanginnya gw suka seri khas perempuan seperti Sex and the city, Mistresses, Girls dll.

Terus gw cerita ke mereka bahwa sampe gw SMP gw itu tomboy. Walaupun dulu suka nari gw mainnya hanya sama cowo. Oh, untuk menjelaskan gw suka lihat tv seri yang banyak adegan berdarah dan kekerasan ini alasannya.

  • Pertama: ini hanya hiburan.
  • Kedua: gw menghargai karya orang yang berfantasi sedemikian rupa hingga ke poin tertentu, looking for the edge bahasa Inggrisnya. Dilihat secara artistik dari menulis scriptnya dengan plot cerita yang njelimet dan karakter yang out if this world, setting, lokasi dan kostum. Apalagi kalo latar belakangnya sejarah, seru banget.
  • Ketiga: Separah-parahnya kekerasan di tv seri, didunia nyata juga kejadian. Hanya ngga terekspos dimedia.

  • Catatan: sesukanya gw nonton tv seri dengan adegan berdarah, gw ngga suka nonton segala macem tv series tentang vampire. Gw bukan target groupnya seri macam ini, udah ketuaan.

    Wanita bekerja vs masak
    Gw suka banget masak baik masak makanan maupun kue (cooking & baking) sampe berani ngaku foodie. Yang follow gw di Instagram @yoyen2008 pasti tahu lah foto gw ya seputar makanan.

    Pernah gw upload foto pizza buatan gw sendiri ini di Facebook.

    20140622-101850-37130119.jpg

    Ada yang komen: oh enaknya Pizza. Gampang dan cepet jadinya. Gw jawab: gampang memang iya tapi ini lama loh karena gw bikin sendiri kulitnya, tunggu 1 jam adonan naik. Dia bales: Oh, masa sih. Gw pikir beli kulit pizza udah jadi. Ngga percaya gw loe bikin sendiri kan loe kerja, mana ada waktu.

    Lain waktu ada acara dirumah kenalan gw, gw bawa Pandan Chiffon Cake buatan sendiri. Suaminya kenalan gw itu ngga percaya gw buat sendiri, dipikir gw beli jadi. Dia bilang: ngga mungkin lah loe bikin ini sendiri, mana ada waktu didapur, kan kerja.

    Kenapa gw cerita pengalaman gw ini? Seperti gw tulis diatas, menarik untuk tahu bahwa orang selalu menilai kita menurut pengamatan mereka berdasarkan nilai yang mereka anut atau stereotyping. Kotak-kotak yang ada diisi dengan kriteria menurut apa yang cocok sesuai image yang mereka bentuk tentang kita. Seperti contoh diatas; penampilan feminin ngga mungkin suka/tahan lihat adegan kekerasan. Wanita bekerja ngga bisa masak karena ngga ada waktu.

    Stereotype exists for there is a slightest truth in it but not everyone fits in it.

    Loe pernah ngga mengejutkan orang dengan fakta diri loe yang ngga sesuai dengan bagaimana orang itu melihat loe?

    38 thoughts on “Salah sangka

    1. benar mbak … memang orang suka buat prasangka sesuai yang mereka buat saja, misalnya kayak saya juga dikiranya gak bisa sama sekali masak krn kerja padahal bisalah cuma tak expert kayak chef di TV. atau mereka bilang kami berlimpah uang karena suami saya bule…padahal.. keuangan kami morat marit juga kok sama dengan yang lainnya…

        • sering juga saya dianggap nya sisa ongkang2 kaki karena suami bule dikira pabrik dollar padahal kagak atau paling sebbel kalo dianggap apa yg sy dpt saat ini krn dikasih suami hahah padahal kagak cin itu hasil kerja keras dri sblum nikah..semuanya merangkak … dari 0 deh mbak… selalu org lihat langsung berasumsi ..apa yg dilihat..

    2. Fakta ak tergila2 sm dunia sepakbola selalu ngagetin org mba🙂 soalny ak gabs olahraga sm skali, penampilan jg ak sk dan2 n pake dress, trz ak tipe yg rajin bljr, gada gaya fans bola..hehe
      Mkny tiap ada yg tau ak nontonin sepakbola dr thn 2002 (nonton pertandingan klub liga2 n negara, bukan cm ngefans sm pemain2nya) pd ga nyangka🙂

        • Hmm mgkn trmsk stereotyping mba🙂
          Cthny, saya kalo dikasih tgs atw bahan utk bljr ujian, lbh cepet sy selesaikan/pelajarin dr jauh2 hari, tujuannya spy paz deket2 deadline agak santai🙂
          Sdgkan tmn2 sy kbykan santai2 dan udah deket deadline baru sibuk, jd dianggap sy rajin belajar krna belom apa2 udah bljr🙂
          Tapi itu jaman sma dan kuliah sih, skrg lbh santai jg🙂

    3. Sering ini kejadian begini, Lo. Terutama di kalangan bule2 sini, mereka kaget dan ga percaya waktu tahu dan liat foto2 gue road trip dan camping, yg beneran camping ya, di bush yg ga ada toilet/shower/listrik etc. Mereka ga nyangka kalo gue bisa go rough katanya. Soalnya mereka suka manggil gue madame butterfly 😉 Trus, rekan2 kerja gue juga baru ‘ngeh’ kalo gue itu to the point, cenderung blunt, mereka bilang kalo diliat dari penampilan dan background gue yg asia keliatannya gue tipe yg manut2 aza. Hahahaa….salah dweh😃

      • Iya, jangan tertipu oleh penampilan kaya kita ya Ria. Wanita suka dandan kaya kita gini bisa survive di hutan🙂 Dan yang penting kelihatannya baik dan ramah (memang iya sih ha…ha..) tapi kalo diganggu bisa jadi galak & blunt.

        Asik ya kalo bisa mengecoh orang dengan stereotyping mereka.

      • Betul, sayangnya yang menganut stereotype wanita bekerja ngga bisa masak itu selain pria juga wanita.

        Salam kenal juga dan terima kasih udah mampir kesini.

    4. Pernah dan sering banget mba. Disangka aku sombong,manja,gak bisa apa2, padahal buat tau dan kenal detail seseorang itu gak bisa di lihat sekilas dari apa yang dia suka tonton, penampilan luar atau obrolan sekilas. Must be more than that.

    5. Kl aku biasanya yg stereotyping orang mbak, dlm hati aja sih. Paling sering kl ada wanita cantik trus dandanannya keren, langsung deh minder krn mikir nih orang pasti wanita karir yg sukses. Kl stereotype orang ke aku, hmm biasanya dikiranya gak bisa marah (abis kl di kantor kan biasanya jaga image), gak tau aja kl di rmh gualak 😛

        • Mungkin berhubungan sama profesionalisme jg kali yah mbak, kl di rmh kan bisa pecicilan kayak anak kecil😛, kl di kantor biasanya jadi anak manis aja

    6. Ternyata emang butuh waktu lebih dari 3 detik ya mbak buat menilai orang, gak bisa menyimpulkan cuma dari 140 kata aja kayak di twitter. Menilai orang itu asik looh kayak tebak-tebakan apalagi kalau tebakannya bener😀

    7. Mbak Yooo ahahahaha stereotype yg paling capek buatku adalah karena Batak dan Kristen, orang selalu menganggapku BISA NYANYI. Pas jaman periode Paduan Suara di kantor, aku selaluuu terpilih jd anggota karena dipaksa bos-bos krn mereka yakin aku bakal jadi suara 2 (alto) yang bagus krn suaraku berat. Seleb nyanyi di Kantor Pusat dulu sampe datengin aku pengen nyanyi duet krn bilang suaraku kalo nyanyi pasti bagus. Ampun deh mbak, aku sampe setengah matiiii menjelaskan nggak dan nggak dan mereka selaluu ngerasa aku merendah, dan akan terulang di konser tahun depannya. Padahal ya mbaaak, meski pecinta musik, aku tak bisa menyanyi sama sekali. Sama sekali. Sahabatku aja bilang kok, aku nyanyi Bapa Terima kasih aja sumbaaang

    8. hai salam kenal mbak Yo🙂
      Wah orang sering banget kaget kalo udah kenal ternyata aku tuh gak jutek, padahal katanya pertama kali kenal aku keliatannya jutek banget. Hehehe susah kalo bawaan muka yah.

    9. aku sering disangkain manja doang sih mba Yo🙂 dan gak mau susah pas liburan padahal kalo lagi jalan2, naik bus busuk aku juga hayok aja hahaha. selain itu aku suka disangkain kuat padahal aslinya sih lemah pisik (nulisnya pake P) gampang sakitan anaknya.

    10. Itulah orang menilai dari luarnya saja. Orang orang yang pertama kali ketemu aku pasti mikir aku jutek, galak dan ternyata ssetelah kenal baru tahu aku gila orangnya ahahahha

    11. Aku suka disangka manja, gak bisa idup susah, padahal mah aku udah ngekost di jakarta dr kuliah, nyambi part time, usaha nyari duit sendiri. Kan bisa menikmatin hasil keringat sendiri, kenapa dianggepnya gak bisa idup susah yaa? Bingung sendiri..

    12. “Don’t judge a book by its cover”

      Kalo gw dulu disangka sombong dan sok borju karna ga suka jajan di pinggir jalan – karna gua sensitive sama kalo makanan kotor karna bisa sakit perut terus dan minum air aja mesti yang air botolan karna kalo engga bias bisulan muncul diseluruh badan karna air keran biarpun sudah dimasak juga ga bisa gua minum, dan ini cuma gua aja loh adik2 dan kakak gua ga begitu. Pedahal sewaktu smp gua sering naik Bajaj, mikrolet dan bis kalo pulang sekolah dan gua anti sama orang yang sok pamer gitu dari dulu.

      Sejak kecil cita2 setelah lulus sekolah mo kerja dan jadi career woman. 1 tahun sebelom lulus gua udah kerja dan ga minta uang sekolah dari ortu lagi, seandainya orang2 itu tau…

      Bener pendapat elo kalo kerja mesti rapi tapi mesti lihat di bidang apa, yg kerja di kantoran seharian memang mesti lebih rapih dan presentable, kalo kerja di bidang technic (me) kan ga bisa sama kanra mesti sering turun ke pabrik yag kalo lagi summer bisa panasnya banget2.

    13. Pernah :p orang mengira saya ini orang lembut padahal saya orang yang tegas dan cukup keras🙂 Wajah lembut gak berarti karakter aslinya beneran lembut, heuheu.. Btw mbak, itu pizzanya emang keliatan enaknya, kayanya lembut deh rotinya, gak kering.. Eh, gitu gak? ini keliatannya lho..

    14. Hi mba Yoyen, salam kenal. Udah beberapa posting saya baca, tulisannya menarik -humanis banget- tapi baru posting ini yg jd pingin banget komen sekaligus berterima kasih. Momennya pas🙂. Setuju banget dgn idenya, tp pada titik tertentu saya ngerasa lebih sulit memahami (dan menerima) karakter seseorang. Kenal bertahun-tahun, kirain dia begitu..ee..ternyata beda. Saya salah sangka. Dan untuk mulai lagi memahami, rumit juga ternyata. Sudah kadung punya stereotip, bikin bingkai sendiri, tentang karakter mereka. Makasi ya udah berbagi🙂

      • Hallo Mebi atau Gina,

        Kalau karakter beda dengan pos yang diatas ya. Pos ini membahas profiling orang atau stereotyping berdasarkan penampilan fisik. Karakter memang beda, aku berani menilai karakter seseorang kalo ketemu lebih dari dua kali. Pertemuan pertama masih hati-hati dan pertemuan kedua terlalu singkat untuk menilai karakter orang imo.

        Sama-sama ya, semoga membantu dan makasih juga udah mampir kesini.

    Tell me what you think

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s