about me / Bahasa Indonesia / Thoughts

Duduk aja

20140617-072620-26780286.jpg

Gw nulis pos ini bukan berarti gw a-politik. Gw cape aja liat orang berdebat online di akun media sosial gw secara emosional. Minggu lalu gw pasang update bahwa yang fanatik kecalon presiden favoritnya dan ikutan black campaign akan gw delete dari akun gw. Eh banyak temen gw yang usul untuk hide profil yang fanatik itu.

Tentu gw tahu bisa hide orang, tapi untuk apa gw hide. Kalo ngga setuju dengan jalan pikiran mereka dan mereka anti ini itu dengan sangat fanatik, mending gw delete. Cape ati bacanya.

Kalo gw baca beberapa temen gw juga cape baca status fanatik menjelang Pemilu ini. Dan gw juga diblogosphere ngga sendirian, beberapa temen blogger juga udah cape lihat black campaign dan fanatisme membuta.

Kenapa ya sampe separah ini? Apakah pengaruh media sosial? Kesan pertama gw sih Euphoria. Kaget rasanya karena udah ngga ada represi (tekanan) jaman Soeharto dulu, jadi bebas berpendapat. Tapi kalo dipikir reformasi udah 16 tahun yang lalu, moso masih aja Euphoria. Terus gw mikir apakah karena kedua calon presiden ini yang memancing fanatisme?

Ngga tahu lah jawabannya. Gw hanya pingin share foto diatas. Foto ini gw copy paste dari temen gw, Rima, orang Indonesia yang tinggal di Brussels, Belgia. Kita berdua duduk manis sampe tanggal 9 Juli.

Salam…

53 thoughts on “Duduk aja

  1. bener Mba, heran yaa, kalau mau memberi dukungan, dukung lah dengan benar, mulailah dengan memperbaiki diri sendiri juga, bukan dengan black campaign, fanatik, nyari2 kesalahan dan kemudian berkobar2 ngasih efek kebencian >.<

  2. Iyaaa nih, seketika semua orang jadi juru kampanye, seketika semua jadi ahli politik. Yang aku nggak sukanya sih fanatisme berlebihan tapi juga ngejelek-jelekin yang lain. Mbok yo wes pilih satu, meneng anteng, atau kalau mau fokus ke prestasi atau program2nya. Gak usahlah nebar kejelekan dan fitnah. Asas pemilunya udah bukan rahasia lagi, tapi koar2. Pengen cepet selesai nih pemilu, biar medsos pada anteng lagi. Huuft, capek bacanya.

  3. People only hear what they want to hear, Mbak. Yang lucu, di sini sehabis debat capres-cawapres kemarin, satu pernyataan bisa diinterpretasikan berbeda tergantung dari pendukung siapa. Kalau saya sih, yang penting siapa yang dipilih di bilik suara nanti. Toh, yang diperlukan adalah vote-nya kan, bukan bertengkarnya.

  4. sama Mbak Yo, capek banget baca status orang yang tiap hari ngomongin soal pilpres terus apalagi sambil ngejelek-jelekin.. bukannya jadi simpati sama calon pilihannya dia, yang ada jadi males ikutan pemilu…😐

  5. salam kenal ya mbak…
    sepakat mbak…sempet-sempet sok-sok an jadi polisi sih buat temen-temen yg bikin shock karena tetiba jadi garang-garang gitu…, tapi gak dipeduliin…
    yo weislah…kalo saya sih mending mikirin kontribusi nyata setelah pemilunya…
    talk less do more…

    • Hallo, Salam kenal juga. Memang males lihatnya, hanya yang mengganggu itu ramenya kan di TL kita, dan kita lihat. Masa tiap kali kita yang manually harus hide updates ini. Lebih baik delete sekalian.

  6. Thank God my fb is free of those scam, Lo😉😊 Kalo gw bilang sih semuanya pada ikut2an, ikutan rame ikutan sok politik…cape deh! Ngerasa bisa ikutan free bersuara di socmed jadinya gitu…gue males loh baca2 yg kyk gitu.

  7. sama bgt aq juga capek mba,,tp Saya ga sampai hati mendelete mereka2, walau gimana juga mereka adalah teman2 saya. Ntar juga suatu saat mereka akan menyesal udah melakukan black campaign, twittwar dan sejenisnya. Siapapun presiden terpilih nanti toh mereka ga akan bantu kita karena mereka dibela habis2 an sama kita, kenal juga engga toh, apa untungnya heheheheh. Betul apa kata mba, kita duduk manis aja dan hadapi aja dengan senyuman.🙂

  8. kirain ini kampanye jg mbak..ternyata sama deh kita……saya jg stress lihat semua wall sosmed fulll deh kampanye…bbm juga update sttus mulu deh kita yang kehabsan btrei jadinya….. krn bunyi2 update an…….ya pesta 5 tahunan mbak…habis ini kan sudah aman tentram deh ..

    • Bisa dimatiin kan ping tonenya🙂 Kalo ngga memang ngga bisa konsen ya. Tiap ada update masuk ping ping ping. Kali ini aku rasa yang terparah tingkah laku para pendukung calon2 presiden.

  9. akupun termasuk yang terganggu kalau pendukung fanatiknya mulai berkeliaran di FB dan twitter plus nyebar black campaign atau mendewakan salah satu capres. Akibatnya aku jadi males buat buka dua akun sosmed ini mbak Yo, karena sebagian besar banyak yg melakukannya dan ga mungkin buat dideletin atau diunfollow,,,
    Seperti yg aku bilang di twitter mbak Yo, I love your profile picture🙂

    • Iya Ira, tapi kenapa ya mereka yang fanatik mendukung itu ngga bisa toleran dengan yang lain aliran? Kalo delete nanti ada yang tanya alasannya. Dan tanya ini sesudah pemilu lewat, pasti ada yang jadi ribet cuma aku mikir waktu ramenya kampanye bikin aku ngga nyaman. Aku delete semuanya

  10. Wah di mana mana rame tapi memang 2 kandidat ini sama sama TOP jadi sama sama fanatiknya pada adu mulut, walah media sosial STASIUN TV SWASTA aja saling sikut walau secara halus ehmmmm….

  11. Bener mba Yo, harusnya kan milih siapa itu rahasia malah skrg jd dipublish begitu😦
    Mungkin karena banyak yang ikut-ikutan juga sih.
    Mba Yo nanti disana milih ga?

  12. Oooooo mbak Yoyen temennya mbak Rima tho, Rima Fauzi yang tulisannya cakep2 itu yah *tapi sayang udah gak pernah nulis*?

    Pemilu ini lucu menurutku, ada banyak yang berkelahi di sosial media sampai kehilangan temen gara-gara presiden. Terus gaya orang beda, dulu pasti ditanya jawabnya rahasia, sekarang langsung ngomong dan gak segan mempengaruhi lawan bicaranya.

    Aku yang belum menentukan pilihan, masih terombang-ambing sudah banyak dapat ceramahan suruh milih ini itu; dan gara-gara black campaign itu, kalau ada yang ngasih ceramah, aku balik-balik aja jawabannya ^-^

    • Loh kenal sama Rima juga Tje? Iya, sayang blognya dia ilang, orangnga repot😉 Iya, aku kenal sama Rima jaman Friendster dulu terus bareng ngeblog eh sering ketemu jadinya temenan deh.

      Iya betul, sama seperti Suriya tulis diatas, dulu rahasia sekarang diumbar bahkan sampe ada yang debat kusir hingga berantem. Ini yang aku paling sebel liatnya. Apalagi kalo berantemnya di media sosial, aku langsung delete Tje.

  13. Intinya sih, sebaik apapun mereka pas kampanye…janji ini janji itu…politisi tetaplah politisi. “All politicians are liars until proven otherwise”. Aku udah menentukan pilihan tapi gak pernah ikut share ini itu di media sosial. untungnya ada world cup jadi postingan soal capres sedikit mereda😀

  14. Mbak, aku siapin deh tikarnya buat duduk. Mau warna apa..?😀
    Btw, aku udah tahu sih mau nyoblos siapa, cuma ya emang nggak pernah ada niatan mempengaruhi orang lain utk nyoblos siapa yg mau aku coblos. Buat apa? Sudah lah, soal pilpres ini sama kayak agama. Urusannya dgn sang Khalik saja, orang lain tak perlu tahu, apalagi ujung2nya saling menjelek2kan, zzzz….

    • Iya betul. Seperti ada yang komen disini, pilihan itu rahasia. Aku mau tiker warna coklat plus ubi rebus & bajigur ya (ngelunjak ha…ha…)

  15. Pas banget saya lagi baca Amba-Laksmi pamuntjak jadilah saya kutip tulisannya dan pajang di akun facebook, memang bukan definisi politik saklek tp kutipan itu ttg pandangan politik bapak&ibunya amba yg berbeda “politik memang bukan tentang apa yg benar. Politik adalah bagaimana kita bisa salah dengan yg benar”. Makanya saya emoh (gak mau) ikutan share/komen soal pemilu capress di FB, sudah LUBER saja. Akun socmed saya bersih soal iklan/berita pemilu capres kalo ada yg tagged / share pasti saya remove. Saya jg blum mutusin tunggu 9juli saja

    • Politik sih menurut aku lip service Ru. Aku pribadi selfish ya, selama politikus yang berkuasa ngga ngerugiin aku dan prinsipnya bisa aku terima, ya ok-ok aja. Mau janji ini itu semasa kampanye, setelah terpilih toch biasanya musti kompromi. Selamat memilih.

  16. Well, pas liat fotonya, langsung focus ke fotomu yg geulis itu, ga perduli sama yg disebelahnya 😊. Cantik & fotogenic sih!!
    Mestinya voting kan ya rprivate matter sama seperti religion dan yg lain2 jg, tp kok ini malah rsme?
    Males klo gw baca yg ngomongin politik, pertama karna ga kenal sama candidatenya dan kedua, ya kenapa mesti influence org dgn your choice?
    Anyway gua setuju dengan delete saja dan jgn ragu2 lagi!!
    2 thumbs up!!!

    • Merci Garile. Itulah liciknya politik, issue apapun dispin for vote’s sake. I begin to think those spin doctors profit from the Machiavellan situastion: keep the people stupid and influence them. Selama berdasarkan agama dan ras gampang mengusung tema kampanye. Ngga ada isinya, hanya sibuk menjatuhkan lawan. Gw males ikutin dan merasa ngga nyaman kalo di timeline gw ada diskusi hangat soal ini. I delete them all.

  17. Nah, sekarang lagi banyak tuh yang pasang profile picture dengan foto kaya di atas :p Saya mah blank mbak soal politik, dan ga tau ya kok saya gak minat untuk update soal politik. Sama kaya mbak Yoyen ah, saya pilih duduk manis aja, dan sampai sekarang saya masih bingung mau nyoblos siapa ntar, hihi.. any suggestion mbak? *ehh*

  18. Idem Yen..tapi gw masih ngebiarin status-status fanatik itu sih. Makin aneh memang, nginetin jaman kampanye-nya Obama dulu.. yg black campaign-nya juga ke mana-mana termasuk Obama itu WNI dan beragama Islam…gw sih ngeliatnya arah-nya ke ala Amerika Serikat. Sayang ya, gw lebih suka demokrasi di Belanda, gak rese dan lebih dewasa, bisa berbeda tapi masih ada toleransi…

    • Iya Ndah. Aneh dan kaget bener sepertinya. Para pendukung fanatik itu semuanya norak menurut gw. Sedih ya rakyat masih bisa kemakan issue ras dan agama. Makanya jadi rusuh.

      Betul, gw suka demokrasi Belanda karena kampanye tenang. Rame kalo ada debat di tv tapi ya tetep civilised gitu.

      Balik ke Pemilu RI, loe udah lihat foto pendukung nr 2 diluar negri pose dengan spanduk gede? Ada yang foto di Amsterdam, Berlin, Canberra & Milan. Menurut gw pribadi itu berlebihan Ndah.

      • Belum Yen….iya, terlalu berlebihan, terlalu mendewa-kan seseorang. Ini juga dari kalangan penyelam ada tuh yang bela-belain menyelam rame-rame sambil bawa tulisan besar nama capres nomer 2. Susahnya tuh ye, dikritik dikit capres-nya, bisa sensitif abis… Udah liat komiknya si Juki – Hal-hal yang NYEBELIN dari Pendukung Capres di Media Sosial? hihihi, gw setuju abis sama komik-nya..

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s