about me / Bahasa Indonesia / Friendship / Indonesia / Thoughts / Women

Main yuk!

Seandainya bertemen masih segampang waktu gw masih TK, gw akan punya banyak temen. Umur segitu, kalo suka sama orang tinggal bilang “Main yuk!”, terus main deh kita. Kalo ngga suka, marahan. Ngga lama sadar marahan ngga enak, baikan. Biar afdol baikannya pake jari kelingking.

Kadang gw suka mikir kenapa sih bertemen sesama perempuan itu ada yang ribet banget. Ini berlaku untuk perempuan segala umur ya, dari yang masih SMP sampe tua. Pos ini ngebahas pertemanan antara perempuan yang ekstrim.

Sebelum gw tulis lebih lanjut, coba liat prosesnya bertemen. Biasanya nih kita kenalan sama orang. Ngerasa cocok karena beberapa hal, ngobrol dan gossip nyambung, hobby sama, pandangan hidup cocok. Kontaknya intensif. Setelah itu resmi jadi temen bahkan bisa jadi BFF. Eh setelah itu ada konflik yang ujungnya berantem. Putus deh hubungan. Ini wajar ya menurut gw, circle of life. Manusia berubah.

20140429-104310.jpg
Sumber Pinterest

Tipe temenan
Ada yang temenan ngegang (grup). Masuk ke gang sebagai orang baru ini susah. Loe harus memenuhi syarat tertentu. Misalnya gang ini ngga suka sama satu orang, loe harus ikutan sama mereka. Ini asli parah banget. Kalo loe ngga kenal sama orang yang gang ini ngga suka, loe harus ngga suka sama orang itu juga. Apa hubungannya coba? Pola pikir, cara berlaku bahkan cara berpakaian loe harus ikut gang ini, kalo ngga loe ngga compatible, akan dicampakkan seperti baju robek.

Biasanya temenan ngegang ini ada pemimpinnya. Dia punya hak veto besar dan para dayang-dayangnya ngga pernah mikir si pemimpin ini salah atau bener. Apa yang si pemimpin buat, ditelan mentah-mentah.

Ada juga perempuan yang tetep bergaul dengan orang yang sebenernya dia ngga suka. Contohnya A temenan sama B tapi si A sebenernya ngga suka sama si B, A ngomongin si B terus sama temen-temennya yang lain tapi tetep main bareng. Gw asli ngga ngerti sama orang kaya si A. Kalo ngga suka kenapa masih ditemenin?

Tipe temen yang posesif juga gengges banget. Dia ngeklaim loe sebagai BFFnya. Prakteknya loe ngga boleh temenan sama orang lain. Loe hanya ada untuk dia. Kadang tipe temen seperti ini bisa cemburu kalo loe punya pacar loh. Kalo ketemu orang seperti ini lari lah selagi bisa.

Terus ada juga temen yang seperti fans. Maksudnya orang yang sangat mengidolakan temennya sendiri, makanya gw sebut fans. Temenan seperti ini menurut gw ngga sehat. Kalo loe yang jadi idola, selama tingkah loe bagus akan disanjung. Sekalinya loe buat salah si fans/temen ini akan ninggalin loe.

Orang egois juga bisa loh punya temen. Pinternya yang egois ini nyari temen yang maunya berkorban. Menarik untuk mengamati pertemanan seperti ini. Mereka saling memuaskan kebutuhan masing-masing. Selama kedua belah pihak ok aja ya ngga ada masalah.

Memilih temen
Setelah selesai sekolah biasanya kenal sama orang baru itu tergantung kehidupan sosial loe. Waktu sekolah ada temen SMP, SMA, Universitas dll. Karena ketemu tiap hari, kontak berlangsung alami. Jadi seleksinya pun smoothly aja gitu.

Memilih temen sering diartikan sebagai sikap sombong padahal ini penting demi kenyamanan diri sendiri. Ngapain bertemen sama orang yang ngobrolnya ngga nyambung. Buat apa kekeuh temenan sama orang yang cakep & pinter tapi dia memandang remeh loe. Atau ngapain tetep bergaul sama orang – orang yang toxic, selalu menyebar aura negatif dengan iri & dengki.

Ngga enak
Beberapa tahun lalu gw punya pertanyaan kenapa perempuan lebih gampang mutusin pacar daripada mutusin temen. Jawabannya adalah ngga enak. Ngga enak adalah undertone dari sifat perempuan yang selalu pingin semua orang suka sama dia. Sifat inilah biang keroknya kenapa kebanyakan perempuan susah keluar dari toxic friendship/relationship.

Jadi, buang pikiran semua orang harus suka sama loe. Ini hal yang mustahil. Mother Theresa dan Mahatma Gandhi yang cinta damai aja ada yang ngga suka, gimana kita orang kebanyakan.

Pengalaman gw
Pindah ke Belanda baru tahun keempat gw dapet temen orang Indonesia yang sreg. Sempet kesepian juga sih karena orang Belanda susah akrab walaupun mereka ramah. Di Belanda tingkatannya ada kontak, kenalan, kolega, temen & sahabat. Sedeket-deketnya loe sama kolega (sering makan, jalan bareng after work) tetep akan disebut kolega.

Nah balik ke pengalaman gw. Tambah umur gw semakin ngga peduli dengan jumlah temen gw. Kadang gw kenalan sama orang, ada rasa klik. Setelah bergaul beberapa lama, kliknya hilang, kontakpun berkurang. No hard feeling.

Ada juga orang yang klik sama gw, jarang kontak tapi sekalinya ketemu lagi seperti temen deket. Ngobrol seru, cerita mengalir tanpa henti dan warm feeling tetep ada.

Temen deket gw yang di Belanda sekarang ada 5 orang dari berbagai usia. Mereka merasa setara dengan gw, menerima gw apa adanya, berani menegur gw dikala gw salah. Yang terpenting juga mereka support gw disaat susah dan senang. Dan sebaliknya gw akan melakukan semua yang sama kemereka, tanpa bersyarat.

20140429-104749.jpg

O ya, temen – temen deket gw ini ngga semuanya orang Indonesia. Asumsi sesama orang Indonesia harus bisa bergaul bareng itu ngga bener. Malah pergaulan antara cewe Indonesia disini kadang ada yang mencekik leher (saingan, iri, gossip dll). Sometimes things Indonesians abroad have in common are homesick, food & native language. That’s all.

Pos ini menegaskan poin yang gw tulis di Carpe Diem

Get along only with people you are comfortable with. Get inspired by them. Get rid of those who send you negative vibes. Carpe diem

Walaupun begitu bukan berarti gw ngga mau kenalan sama orang baru ya. Justru gw seneng karena sekarang bisa mengamati orang secara terbuka, receptive & dapet inspirasi dari kenalan baru. Apalagi kenalan lewat blog, kalo baca post orang yang cocok, rasanya ada klik walaupun belum ketemu offline. Main yuk?

Featured image dari Gramma Good.

50 thoughts on “Main yuk!

  1. Setujuu.. Pertemanan perempuan itu sadis.. Hahahaha setelah pindah kesini selama 10 bulan, honestly belum dapat temen yang bener-bener sreg. Yaah kadang ngopi ato makan bareng tapi aku belum ngerasa klik banget. Jadinya mulai nyari temen online.
    Yang masalah berteman dengan buk ibuk indonesia kadang mencekik leher, hmmmmm i can say, kinda true. 2-3 kali gabung makan sama mereka, adanya bergosip dan njelek-njelekin. Langsung pukul jidat. Ooh nooooooo… Sebaiknya jaga jarak saja. Sekali kali boleh lah main buat jaga silaturahmi, tapi kalo sampe deket hmmmm i prefer yo say No.
    Jadiii ayo main yuuk mbak Yo..😉

    • Ini hanya contoh pertemanan perempuan yang ekstrim ya Gi. Banyak perempuan yan awet temenannya tanpa drama.

      Betul kan tentang pergaulan ibu-ibu Indonesia diluar negri? Kenapa bisa begini ya? Mau dibilang kurang kegiatan, mereka banyak yang punya anak tanpa pembantu dan babysitter. Sayang ya kalo bergaul hanya gossipan aja. Sabar ya Gi, temen itu seperti jodoh. Musti tunggu timing yang pas untuk ketemu.

      • Yuup.. Yang konyolnya lagi pada cerita2 pula kelahi di fb cm gara2 masalah sepele.. Hadeuuuh.. Yaa waktu luangnya disalahgunakan jadinya gitu deh Mbak..

        Iyaa yang tanpa drama pun banyak kok. Sahabayan dengan baik, saling mengingatkan, saling support. It much much better.

        • Iya. Model yang seperti ini cuma asal kenal dan negur kalo ketemu. Karena kalo bergaul sama mereka jadi ikutan toxic Gi.

  2. poin yg sesama cewe ga enakan bener mba, aku jg sk merasa ga enakan klo ngerepotin temen cewe meskipun udah tmn deket bngt, sebisa mgkn klo dipaksa nebeng pulang misalnya, aku mending nebeng sm tmn cowo deh biarpun sahabat ceweku uda maksa mau anter, soalnya ga searah jd gaenak hehehe

      • Merasa ngerepotin mba, soalny rumahny beda arah hehe..mgkn emg tipeku kali yah suka ga enakan kl sm cewe, kl ngerepotin tmn cowo mlh nyantai aja :p

        • Hehehe kebetulan di lingkungan pergaulanku biasa klo ngumpul2 yg cowo terbiasa jd seksi transportasi mba. Jd misalny ad tmn cewe yg ga pny kendaraan sendiri yg cowo2 akan atur siapa yg anter jemput gitu supaya smua bs ngmpul. Mgkn itu yg membuat kita disini lebih terbiasa repotin cowo sdgkan cewe hehehe

  3. Setujuu Mbak Yo, kerasa banget waktu jaman ababil dan ngegeng, kalau ada temen yang sebel sama seseorang lha kok kita harus ikutan *tapi waktu itu aku ikutan juga sih hihihi :D*
    Etapi memang ya Mbak Yo, ada orang2 yang sebetulnya udah lama ga ketemu sama kita bertahun-tahun, ga pernah kontak, tapi begitu ketemu, klik dan bisa ngobrol berjam-jam. Dan ada juga temen “segeng” yang ketemunya 2 bulan sekali, tapi pas ketemu malah awkward… x))

    • Nah itulah Nia waktu masih SMP SMA main ngegang itu wajar. Umur segitu kita masih cari jati diri, ikut-ikutan.

      Bener tuh begitu kita rasa canggung bergaul dengan orang yang kita anggap temen, terus jadi bingung kan reaksi pertama. Setelah itu pasti mikir, ini hubungan bertemen mau kemana kalo kliknya udah ilang.

  4. Jadi suka bertanya2 sendiri mbak, kalau para pria gimana ya pertemanannya? Kok mereka kayaknya bertemannya smooth dan mengalir aja. Sedangkan, berteman dengan perempuan suka rempong. Kalau gak suka, jarang yang bilang di depan. Ngadunya malah ke teman lainnya. Ujung2nya, si yang diomongin tahu dari orang lain dan malah merusak pertemanan mereka. Padahal, kalau diomongin baik2 berdua di awal, mungkin gak akan ditambahin bumbu dan provokasi dari pihak lain.

    • Aku pernah tanya ke suamiku hal yang sama. Menurut dia pria bergaul kalo punya masalah ngga dibahas sampe detil. Betul seperti kamu tulis diatas, perempuan yang berantem dua orang misalnya tapi yang ikutan terlibat bisa satu grup🙂

  5. Mba’ Yo, saya malah kebalikan, yang awet sampai sekarang temen-temen yang perempuan, ada malah yang sejak dari SMP. Kebalikannya temen laki-laki, semasa dia masih lajang, masih bisa temenan, tapi begitu menikah, biasanya jadi berubah relasinya, jatuhnya paling sering jadi kenalan saja (malah ada yg putus kontak sama sekali). Ada kesan kalau mau tetep temenan, harus klik dan temenan dengan istrinya, kalau engga, ya sudah berakhir saja pertemanan kita.

    • Aku campur Fel temen deket dari Indonesia, lelaki & perempuan. Dan bener memang kebanyakan ini temen SMP SMA. Sama tuh, ada temen lelaki yang setelah menikah putus hubungan sama aku. Setelah tanya sana sini, dia juga menghilang dari radar temen-temen perempuan yang lain. Kita jadi berkesimpulan ini mungkin istrinya yang ngga suka, sudah lah. Kasian juga sih sama dia, tapi itu pilihannya dia ya, kita mau bilang apa.

  6. Saya sendiri pernah kehilangan temen karena temen kumpulan salah satunya ada yang kena masalah sama dia, semua jadi ikut kena. Makin ke sini saya juga gag terlalu mikirin banget berapa temen yang saya punya dan dari latar belakang yang sama atau bukan. Justru teman-teman yang dekat ddengan saya sekarang adalah orang-orang dengan background beragam, dan tentunya gendernya gag semua cewek juga. Kalo dipikir-pikir memang saya lebih nyaman berteman dengan laki-laki deh, mungkin karena say tomboy juga orangnya ya. hehe

    • Bisa jadi. Aku dulu SMP SMA juga temennya kebanyakan lelaki karena tomboy. Berteman dengan orang dari latar belakang berragam itu memperkaya diri kita memang.

  7. Teman dekatku dari dulu mayoritas cowok (baik yg udah nikah maupun belum), mungkin ini karena kesamaan hobi : Sepakbola! Tapi bukannya aku nggak punya teman cewek. Biasanya teman cewek yang dekat denganku itu udah tau sifat2 jelekku seperti apa (keras kepala😀 ) dan mereka masih mau nerima aku apa adanya. Dan mayoritas cewek yang jadi temanku itu juga seperti aku (menjaga privacy dan nggak ribet). Jadi kalau ditanya siapakah teman terbaikku, aku gak bisa milih. Karena temen baikku banyak, gak ada yang “terbaik”. Mereka punya kelebihan sendiri-sendiri. Misalnya si A enak diajak curhat sampai hal2 pribadi yang nggak pantas diungkap secara publik, si B enak diajak ngobrol politik, dll

    Kalau soal nge-gang, aku dari dulu juga gak suka nge-gang, karena terkesan eksklusif ya.

    Terus kalau soal apakah teman kantor bisa dijadikan teman dekat. Jawabanku : bisa , tapi mesti pilih-pilih. Sejak zaman dahulu kala aku memang punya prinsip untuk tidak terlalu dekat dengan teman kantor, takut mereka gak bisa “jaga rahasia”. Karena kalau udah di kantor, satu cerita kan bisa nyebar. Di kantor yang sekarang untungnya sih aku punya 1 teman dekat (lagi-lagi cowok dan lagi-lagi jurnalis). Mayoritas temen baikku itu jurnalis, agak unik juga nih.

    Pengalaman lainku dalam hal berteman, ini agak nyebelin sih. Jadi di tahun 2008 aku punya teman kursus, dan dalam beberapa minggu dia itu seperti sok dekat (padahal belum kenal lama), dan ternyata ada “udang dibalik batu”. Masa dia minta aku gabung ke parpol yang dia juga gabung disitu. Ini sih parah, manfaatin teman untuk kepentingan politik (waktu itu menjelang pemilu 2009). Dia bilang gini : “elu kan tertarik baca berita politik , pengetahuan lu juga luas, gabung yuk!”. LOL!!! Lucunya, dia pernah mau manfaatin tim futsalku untuk kepentingan politik dia, dengan tanding futsal melawan tim futsal partainya dia! Gila kan?? Dengan basa basi aku bilang, “gue tanya dulu ke koordinator futsal, soalnya bukan gue koordinatornya”. Setelah mencium gelagat jelek ini, aku mulai jauh2 dari dia.

    • Yang kader parpol itu bukan temen Wul tapi kenalan yang lagi rekrut orang untuk partainya.

      Di Indonesia semua orang yang kita kenal disebut temen (temen sekolah, temen kantor, temen kursus dll) padahal ada beda tingkatannya; kenalan, temen dan sahabat.

  8. Aku sukaaakm banget quotesnya itu, Mbak. Sahabat-sahabatku sekarang itu biasanya udah lewat time test, dan pastinya udah ngelewatin yang namanya berantem dan baikan lagi, dan nggak pake lama. Kalao ada masalah dan misalnya kesel langsung diselesaikan, mungkin krn setipe ya, yg orang sumatra semua dan circleku yg satu lagi meski ada 3 orang Jawa tapi tipikalnya juga to the point semua. Dan menurutku kalau kita pernah berantem tapi bisa menyelesaikannya, bikin persahabatan kita lebih erat. Aku bersyukur banget buat sahabat sahabatku ini, karena ya aku tau banget aku kekurangannya banyak dan di hadapan sahabat itu bisa jadi diri sendiri, gak jaim, and they still accept and love you just the way you are. Dan kita sama-sama udah saling memahami kekurangan masing-masing, dan bisa menertawakan itu sebagai inside joke sesama kita ya. Dan oh ya, salah satu ‘ujian’ jd sahabat menurutku kalau kita udah bisa bener bener tulus berbahagia untuk kebahagiannya. Karena ikut berempati saat temen sedih menurutku (yg punya potensi sirik) , lebih ‘mudah’ daripada beneran ikut seneng dengan tulus (tanpa ikutan sirik) saat teman bahagia.

    • Berbahagialah Ndang punya sahabat seperti mereka. Betul, ujiannya adalah kalo temen bisa tulus bahagia ketika kita bahagia.

      Aku pernah temenan sama orang Indonesia disini 4 tahunan. Udah termasuk temen deket tapi kok lama-lama mengamati dia kadang melecehkan orang lain (fisik dan penampilan). Aku ngga suka, aku tegur dia tetep begitu ya sekarang kontaknya adem ayem.

      Memang itu kedua quote diatas mengena sekali kan?

  9. Nah, tipe temenan yg nge-gang itu tuh yg banyak bgt diliatin di sinetron2 indonesia. *iyes, dimari KADANG suka nyasar liatin sinetron2 kacangan* hahaha..
    Type ratu yg diiringi dayang2, segala sabda dan titah adalah benar, semua perintah ratu kudu dilaksanakan. Ya ampuuunnn…! Dan denger2 tipe ini beneran ada di kalangan anak2 sekolah, mbak Yo. Huhuhu…
    Menurutku yg namanya temen ini emang nggak bisa dipaksakan ya. Aku punya kenalan yg baiiiikkk bgt (sopan, alim, pinter, nggak pernah ngomongin orang) tapi kok ya aku nggak bisa punya chemistry sm dia, ya. Jadi yah pertemanan kami hanya sebatas basa basi doang gitu…

    • Oh ada dong Fit, ngga usah di sinetron pun😉 Waktu aku SMP SMA banyak yang beginian, dan nyelenehnya aku dari dulupun ngga suka ngegang model begini (aslinya sih karena aku keras kepala ngga mau diatur orang lain ha…ha…).

      Iya ya, kalo kejadian seperti kamu tulis itu aku jadi mikir, apa ada yang salah sama gw kok ngga nyambung sama orang itu. Tapi ya gimana, ngga ada klik ya ngga bisa dong dipaksain.

  10. Dear Mbak Lorraine, saya suka banget yang soal kita harus pilih-pilih teman, dan kalau pilih teman itu bukan berarti kita sombong. Dulu saya pernah bikin tulisan soal ini, dan yang bikin sedih, setelah saya nulis itu, orang malah mikir saya orang sombong, cuma mau bergaul sama yang sekelas, dll. Bahkan sampai ada semacam “diskusi” (kalau ngga mau dibilang perdebatan), soal hal ini. Padahal, memilih teman itu merupakan proses alami, untuk membuat diri kita lebih subur secara jasmani dan rohani.

    Btw, saya jadi liat blog kamu gara-gara dikasih tau temen, dan langsung saya masukin readers list, dan suka banget sama yang bagian berbahasa Indonesia.

    • Hallo Leony, Betul itu. Padahal milih temen bukan berarti kita sombong ya, demi untuk praktisnya aja. Banyak contoh kenapa kita seleksi temen dari sisi sosial, ekonomi bahkan ideologi juga. Aku sih berusaha selalu ramah sama semua orang cuma untuk bertemen deket ya memang seleksi. Ngga bisalah aku bertemen sama orang yang lelet sementara aku orangnya sigap gini. Atau orang yang menganut nilai yang bertolak belakang, kita mau ngobrol apa nanti?

      Kalo aku liat orang Indonesia memang kebanyakan hanya tahu 2 kata untuk mengkotakkan orang lain: sombong dan baik. Padahal diantara dua kata itu ada nuansa yang luas ya.

      Thanks udah masukkin blog ini ke readers list. Mau komen di pos yang bahasa Inggris juga welcome banget loh😉 Nice to know you.

  11. Soal temenan py juga termasuk pemilih mba Yo😀 Kalo yg udah masuk circle BFF pasti yg sudah teruji lah yah.. Banyak yg cuma sampe dilevel temen doang😀 lagian py orangnya memang cepet akrab tapi ga gampang deket. trus juga kalo udah ga suka nih pasti keliatan..haha😀 Makanya bff dikit tapi yg true.

    • Asik “Cepet akrab tapi ngga gampang deket”. Bagus kalo udah kenal diri sendiri seperti ini Py. Dulu aku ngga suka sama orang keliatan. Sekarang kalo ngga klik sama orang ya ngga kontak sama orang itu, sama sekali😉

    • Oh si Ade termasuk temen jarang ketemu tapi kalo ketemu ngobrolnya asik. Ade bukan termasuk kategori mencekik leher, kalo ya mana aku mau follow di Instagram & temenan sama dia di Path 😃

  12. setuju mba yo kalau milh2 teman bukan krn sombong tapi ya karena kita juga harus bisa ngerasa nyaman temenan sama mereka. aku pun ngerasain lho dulu waktu sekolah kuliah punya temen banyak tapi makin kesini udah pada pisah2 abis lulus dan apalagi abis married udah makin bisa dihitung pake jari sekarang berapa punya temen yang bener2 temen, i mean BFF. Kalau yang lainnya ya cuma temen aja karena udah gak intens kontek2annya, uuu aku sempet mau bikin postingan tentang pertemanan ini mba yo belum kesampaian😀

    • Ayo tulis dong Re. Pasti seru ceritanya. Aku tulis inj juga setelah ada beberapa temen yang cerita pengalaman mereka tentang ini, bukan hanya perempuan Indonesia aja loh yang ribet, cewe Belanda juga sama.

      Memang betul semakin tambah umur umumnya orang udah semakin sedikit waktu untuk bergaul dengan temen jadi milih deh. Kita jadi milih temen yang memberi kita energi positif bukannya malah merongrong dengan aura negatifnya ya Re.

  13. Setuju dengan bagian yg circle of life itu Lo. Manusia memang bisa berubah ya. Dunia pertemanan dengan sesama Indo di Perth ini kalo menurut gue sangat mengerikan. Ada yang nge-gang (dalam hal ini gang barang ber-merk, shopping bareng abis itu foto bareng di depan toko dengan tentengan masing2, trus upload di fb) ada klompok arisan, dll yg pada dasarnya kegiatan tetap adalah makan2, shopping2, dan gossip2 murahan. Lucunya misalnya gue punya masalah dengan satu orang nih, tiba2 yg lain2nya yg ga punya masalah sm gue, jadi ikutan ga negur dan ga kenal…looh😳😳 It’s just soo freaking childish and I really can’t stand them!

    Hal lain, so many backstabbers here! Hal2 kecil yg ga harus jadi masalah bisa jadi masalah hanya gara2 mulut2 yang ga ada kerjaan itu. Gue so far 2x punya temen baik model backstabber yg akhirnya gue memutuskan ga mau temenan sm model2 seperti itu. Twice! Clearly I didn’t learn my 1st lesson! Jadi sekarang temen baik yg bener2 bisa gue curhat apapun tanpa jadi Status di socmed or omongan orang2, adalah sahabat gue yg orang Burma tapi besar disini, dan sahabat2 gue di Jkt.

    Sekarang ini temen Indo gue yg beneran akrab ga banyak, bisa dihitung dengan 5 jari mungkin. Tapi lebih baik begitu, lebih aman dan nyaman🙂 Susah ya temenan itu kalo background masing2 sangat bertolak belakang?

    • Gw rasa Ria, cara bergaul ngegang itu ada dimanapun, cuma untuk kita yang tinggal diluar Indonesia ngeliat cewe Indonesia bergaul ngegang itu ya mencolok memang. Lebih mencolok lagi kalo kita ngga bergaul sama mereka karena ada masalah (baca sebagai: kitanya yang berprinsip ngga mau ikut-ikutan).

      Tinggal dinegara asal, gampang menghindar dari model seperti ini. Berabenya kita tinggal diluar negri yang mayoritas sesama orang Indonesia kenal/at least tahu lah who’s and who, dunianya kecil, ketemu ya muka yang itu-itu juga. Resikonya ya itu, when we don’t follow with the flow or speak out our mind, we will be outcasted. Orang baru dateng yang ngga kenal sama kitapun akan diwanti-wanti tentang kita. I feel so sorry for those women, yang ikut-ikutan maksud gw. Ngga bisa ya mikir untuk diri sendiri.

      Anyway kalo gw kenalan sama cewe Indonesia yang klik sama gw ya I gladly maintain the contact, siapa tahu jadi temen. Gw tetep open kok untuk temen baru yet reserved, gitu. If you want to talk more about this with me or compare notes, let me know, ok?

  14. Aku kadang iri sama cowok yang pertemanannya less complicated dan gak banyak basa basi. Aku juga bingung, kenapa sih cewek2 ini kalo bergaul sering bawa pisau di belakang. Ribet dan penuh drama ngga penting. Kira2 kenapa ya mbak? Hehe malah nambah nanya. Makanya temenan dunia maya kadang lebih enak, krn bisa sharing2 tanpa terlalu banyak involved dan kalo lg pengen less involved tinggal tutup komputer hihihi

    • Iya memang, cowo ada problem ya marah bentar, terus ngomong, minta maaf, main lagi. Kalo perempuan ribet.

      Aku pernah baca bahwa di jaman purba dulu lelaki berburu, perempuan tinggal digua. Suka ngga suka ya perempuan terperangkap didalam gua, sehingga mereka harus bisa hidup bareng satu sama lain walaupun ada konflik. Getting each other’s favor, listening & craving for attention itu lumrah. Konon survival instinct ini yang membuat perempuan punya traits seperti sekarang; baik didepan dibelakang siapa tahu.

      Sementara lelaki harus bisa mengandalkan temennya supaya bisa berburu dengan aman, tanpa prentensi apa-apa. Fokusnya hanya berburu. Yang penting pulang ke gua bawa hasil buruan.

      Betul Nov, aku setuju. Temenan lewat blog lebih intens sekaligus casual. Intens kalo sepikiran, baca beberapa pos, ada klik dan kontaknya sering. Kalo ngga ada klik ya ngga kontak, gampang kan. Atau ya tutup laptop😉

  15. Akuh setuju banget mbak bukannya kita sombong tapi kalo nga nyaman ngapain dipaksain dari pada kita munaroh eh Munafik mendingan jadi diri sendiri.hai mba yoyen aku dah lumanyan lama baca blog nya cuma baru comment sekarang

    • Hallo Renee, Sayangnya banyak yang melihat pilih temen itu sombong padahal pilih temen bukan berarti ngga bersikap ramah ke yang bukan temen.

      Ah, makasih ya akhirnya komen. Semoga makin sering komen ya, seru bisa tuker pikiran🙂

  16. Iya mbak, semakin gede kok rasanya nyari temen makin susah ya. Kadang klik becandaannya, tapi prinsip ngga sama jadi susah buat diterusin kedekatannya. Makin kesini, waktu rasanya makin berharga, jadi rugi buang-buang waktu untuk bersama orang-orang yang toxic atau frenemies.

    Oya, buatku temen beneran adalah yang tulus ikut seneng ketika kita seneng, ini bener-bener berharga. Seringkali ngerasain punya temen yang ketika kita sedih trus dia keliatannya juga ikut sedih tapi ketika kita seneng, dia diem-diem iri.

    • Betul Met, semakin tua karena waktu kita terbatas semakin susah bertemen karena bertemen itu investasi waktu juga. Dan menurut aku wajar sih mengharap dalam bertemen. Maksudku perhatian, waktu & energi yang dikeluarkan sebaiknya seimbang dikedua belah pihak.

      Aku kenalan banyak, temen lumayan tapi temen deket ya sedikit. Yang pasti aku hanya mau bertemen dengan orang yang memberi aku energi positif. Dan aku harap aku juga memancarkan energi positif kemereka.

  17. Aku termasuk yg temenan krn rasa ga enak nih mba😦. Meski kdg merasa ga cocok tpi krn rasa ga enak tetep berusaha senyum atau ngeiyain kalo diajak ketemuan. Pdhl dlm hati ga nyaman krn obrolannya berbau negatif mulu. Kan bete ya kalo tiap ketemuan obrolannya ga membangun. Pernah sekali dibilangin malah aku yg kena sindir2 dan agak dimaki. Akhirnya aku buang rasa ga enakku dan langsung ngejauh, haha *cuma bisa senyum miris*.

    Ini jadi catatan bgt buat ga usah terlalu ga enakan klo emg ga cocok tmenan sama seseorang, haha

      • Kalo sebatas temen biasa yg kalo ketemu masih senyum atau sebatas sapa sih masih mba. Cuma yg jelas udah ga deket kaya dulu, ga pernah ketemuan brg lagi, ga pernah curhatan khusus lagi. Udah males ah jadi orang yg harus terus memaklumi dan mengalah kalo lama2 jadi sakit hati mulu, hehe. Jadi ya, statusnya turunin tingkat status temen aja, dari kelas ekslusif menjadi ekonomi, huehehe.

  18. Pingback: Main Yuk | Nonikhairani

  19. Pingback: Astrid Tumewu

  20. Umumnya perempuan apa2 pakai perasaan. Blm siklus hormonal yg bikin suka tanpa sadar jd complicated, semua hub antar teman-keluarga-menantu-mertua. Logis, sih, pilih2 teman, siapa mau terjebak dlm situasi yg tdk diinginkan.. tapi umumnya hati dan perasaan perempuan yg mrs ditolak susah terima. Ya mgk bisa diakali dg cara menolaknya yg sehalus mungkin tp bikin mrk tdk tersinggung.Tricky mmg.Tdk semua org bisa.Saya kenal satu dua org yg mmg hebat di kemampuan interpersonal.Itu talent.

    • Balik ke dasarnya; naturenya perempuan itu merasa semua orang harus suka sama dia Fee dan dia juga merasa harus menyenangkan semua orang (people pleaser).

  21. Pingback: Komen usil | amaliacelebi's Blog

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s