about me / Bahasa Indonesia / Family / Parenting

Kenapa begini kenapa begitu

Dua hari yang lalu gw & anak gw si G nonton berita tentang reuni keluarga orang Korea di Korea Utara. Si G tanya “Korea mana ya yang baik sama rakyatnya?”. Setelah itu mulailah gw jelasin dia sejarah kenapa kedua Korea jadi terpisah, tentang ideologi komunisme (Korea Utara) vs liberalisme (Korea Selatan) sampe akhirnya lagi-lagi merembet ke Putin dan Sochi 2014. Dan kita jadi asik ngobrol tentang ini sampe G bilang “Hmm, udah ah ngobrolnya. Pusing aku mikir orang yang tinggal di negara komunis. Sama rasa, sama rata dan ngga boleh mengeluarkan opininya sendiri”.

Dari situ gw mikir ya dan inget ternyata dulu waktu kecil gw juga mirip si G. Kritis dan banyak tanya. Orang tua gw mendidik anak-anaknya supaya kritis. Gw, kakak & adik wajib baca koran. Dirumah dulu kita langganan koran Kompas (pagi) & Sinar Harapan yang setelah dibreidel terbit lagi dengan nama Suara Pembaruan (sore). Untuk keluarga gw, biasa kita ngebahas situasi politik & berita aktual lainnya disaat minum teh sore hari, setelah semua anak-anak pulang sekolah. Tiap anggota keluarga boleh mengeluarkan pendapat tanpa dicela atau diinterupsi. Kenangan gw tentang ini sangat menyenangkan, ngga ada rasa harus atau wajib karena bokap nyokap gw sante orangnya.

Nah kembali ke sikap kritis. Sampe sekarang pun gw masih kritis yang mungkin agak nyebelin untuk beberapa orang. Kepala gw ini penuh pertanyaan tentang berbagai hal. Dari hal sehari-hari sampe hal yang rumit. Gw tahu ngga semua akan ada jawabannya. Kadang gw tulis di note kecil atau gw share pertanyaan gw dalam bentuk tulisan disini. Biasanya sih setelah baca beberapa buku, lihat film, documentary dan pengamatan langsung, gw tulis diblog. Kadang pertanyaan yang rumit atau makan waktu gw simpen dulu.

Dibawah ini ada sebagian pertanyaan remeh temeh gw yang sangat random:

  1. Kenapa sebagian besar orang Indonesia males bawa payung? Buktinya sampe ada bisnis ojek payung dimall, kantor bahkan di halte bis.
  2. Kenapa orang India kalo ngomong kepalanya goyang-goyang?
  3. Kenapa kalo makan hidangan yang banyak bawang putih, besok paginya gw bangun dengan mulut kering?
  4. Siapa yang mikir pertama kali untuk melentikkan bulu mata dengan menciptakan mascara?
  5. Kenapa orang kulit putih makan nasi pake pisau dan garpu? Kan lebih gampang pake sendok ya.
  6. Dimana logikanya x dibelakang satu kata dibaca sebagai nya à la ejaan alay Indonesia?
  7. Kenapa cowboy/cowgirl pake topi? Kalo lagi sibuk jaga ternaknya diatas kuda, terus angin kenceng dan topinya terbang kan musti turun dari kudanya. Repot.
  8. Dibudaya modern ini lelaki pake celana dan perempuan pake rok. Tapi kenapa liat cowo Skotlandia pake tartan skirt, pria Jepang pake kimono & lelaki Afghanistan pake tunik, nota bene pakaian yang mayoritas dipake perempuan, kok ok aja? Mereka ngga keliatan feminin (yes pake N bukan feminim ya).
  9. Kenapa ada perempuan yang pake baju belahan rendah tanpa paksaan tapi risih diliatin para cowo? Pertanyaan sama untuk perempuan yang pake rok kependekan dan terus narik roknya kebawah? Untuk kedua pertanyaan ini jawaban gw sama: ganti baju aja.
  10. Kenapa di Indonesia banyak Indomaret & Alfamart, bahkan dalam jarak 20 meter? Si G kalo di Indonesia senengnya itung Indomaret & Alfamart dijalan🙂.
  11. Kenapa ada cewe yang selalu senyum à la Olsen twins difoto padahal tidak selalu keliatan elok? Tampakkan gigimu.
  12. Kenapa banyak orang Irlandia berambut merah? Menurut data 40% penduduk Irlandia berrambut merah. Ada sih penjelasannya menurut studi genetika tapi penuh dengan istilah ilmiah. Ngga ada waktu gw untuk baca yang bener.
  13. Ini pertanyaan G: Kenapa pasangan yang ciuman kok refleks tutup mata?

Masih banyak lagi sih pertanyaan random gw tapi nanti kepanjangan posnya. Lagipula gw mau share juga pertanyaan-pertanyaan serius gw:

  1. Jika semua orang sama, kenapa ada perbedaan kelas sosial? Ok, ini tahu jawabannya menurut ilmu sosiologi. Cuma yang ngga masuk akal di gw: orang cantik, kaya dan sukses bukan berarti lebih baik dari pelayan restoran dengan wajah biasa dan gaji pas-pasan.
  2. Kenapa orang sakit jiwa ada yang dipasung? Aib? Kasian banget, kan dia juga orang.
  3. Salah satu alasan vegetarian adalah ngga mau bunuh hewan untuk dimakan. Eh tapi kan sayuran dari tanaman/pohon yang menurut ilmu biologi juga makhluk hidup. Gimana ini?
  4. Apakah manfaat hidup kita didunia? Destined for a greater good? Melayani agama, kepercayaan, negara dan orang tua (whatever these might be)? Atau hanya menuh-menuhin bumi?
  5. Kenapa sebagian besar perempuan itu people’s pleaser? Ngga enak nolak, ngga enak bilang ngga dsb…dsb…
  6. Kalo gw nanti meninggal, apa legacy gw ya?

Inilah pos gw yang ditulis kilat saat sarapan dipagi hari Sabtu ini. Gw hanya mau berbagi bahwa walaupun kita udah dewasa, jangan berhenti bertanya. Memang kita ngga akan ketemu jawaban untuk semua pertanyaan kita. Misalnya ketemu jawabannya juga ada pertanyaan selanjutnya: apakah jawaban ini bener.

Stay curious and do not stop asking questions!

Thumbnail pic diambil dari Science Toybox

49 thoughts on “Kenapa begini kenapa begitu

  1. Asikkk banget nih postingannya mba yo. Pengen jawab tapi masih pake HP ol nya jadi biar puas ntar malem aja ahhh ol di netbook mau jawab2in sebagian pertanyaan diatas. Hihihi gatel jariku :)))

  2. 🙂 Baca ini gw jadi inget cerita bokap gw kalau waktu kecil gw itu termasuk anak bawel nanya macam-macam. Aplagi setelah gw bisa baca dan favorit buku komik gw itu si Deni Manusia Ikan. Dan gara-gara itu, menurut bokap gw, gw merongrong dia dengan pertanyaan tentang ikan dan manusia, dan bagaimana bernafas di dalam laut. Dijelasin itu komik fiksi, gw tetep gak ngerti juga. Guwe tetap berpikir manusia bisa berubah menjadi manusia ikan kalau dikondisikan seperti si Deni..evolusi bowww…hahaha..
    Yang penting orangtua tetap sabar ketika ada pertanyaan kritis dan juga mungkin bisa dibalikin nanya untuk stimulasi berpikir, – seperti trik-nya bokap gw: “menurut kamu sendiri bagaimana?”
    Makasih atas artikel-nya, jadi mikir pagi-pagi gini :))

    • Bokap loe pinter ya mengarahkan loe untuk mikir. Itu juga yang gw & suami terapkan untuk si G. Kalo dia tanya sesuatu yang sepertinya butuh konfirmasi kita, kita jawabnya selalu minta dia untuk mikir sendiri. Sama-sama Ndah. Ini enaknya ngeblog, bisa terserah nulis apa yang ada dikepala🙂 Waa, Deni Manusia Ikan favorit gw juga tuh. Dulu di majalah Bobo atau majalah Hai bukan sih komik stripnya? Terus terbit jadi buku deh kalo ngga salah.

  3. Aku waktu kecil juga wajib baca kompas, nggak boleh baca Jawa Pos karena Jawa Pos itu kurang bermutu kata Eyang. Aku coba jawab dan beberapa yang aku tahu ya Mbak.

    Aku diajarkan mama tidak malas bawa payung, jadi sekarang kebiasaan (baguslah abis ini di Irlandia bawa payung terus). Tapi kayaknya orang-orang ini malas bawa payung karena gengsi, yang bawa payung pasti naik kendaraan umum gak bawa mobil sendiri! Hah!

    Kalau soal vegetarian, mereka sadar kalau tanaman juga makluk hidup cuma konon penderitaan tanaman gak semenderita hewan, jadi kalau makan tanaman dosanya gak segede dosa makan hewan. Itupun pakai minta maaf dan berdoa juga lho, maaf karena membunuh.

    Orang dgn masalah kejiwaan (ODMK) itu dipasung karena masyarakat nggak paham kalau itu melanggar HAM, terus banyak masyarakat yang ketakutan. Disamping itu banyak dari mereka nggak dapat akses obat (obatnya mahal, orang-orang ini miskin), jadi solusi cepat dan murahnya pasung aja. Pernah dapat cerita kalau ada orang yang dipasung di tengah sawah, jauh dari keluarganya, nggak dapat air, kepanasan, bercampur dengan kotorannya sendiri. Sedih ya! Anyway, Indonesia sudah ratifikasi konvensi hak-hak penyandang disabilitas tahun 2011 kemarin, jadi perlahan tapi pasti, kita bergerak menuju perubahan untuk inklusi sosial orang2 dengan disabilitas. <-kerjaanku ini.

    Oh ya aku pernah baca dimana gitu, kalau orang cantik itu kemungkinan suksesnya lebih besar dari yang kurang cantik, karena kesempatan buat mereka lebih banyak. Jadi orang yang kurang cantik itu usahanya harus lebih besar daripada yang cantik.

    Nanya balik: kenapa orang Indonesia cuma pakai kacamata hitam kalau lagi liburan? Kalau lagi jalan ke halte panas pada gak pakai kacamata hitam.

    • Aiii, yang kacamata hitam hitam itu secara aku ketakutan kena katarak ya, jadi suka pake kacamata hitam kemana2. Dulu dari kantor ke parkiran kan sekitar 200an meter (koq jauh sih haha) trus aku pake kacamata dong karena panas tapi selalu di godain padahal kalo lagi liburan gak ada yg godain, sebel🙂 untung sekarang aku udah jarang main panas lagi. Mungkin karena khawatir digodain jadi orang2 males pake kacamata hehe. Lebih lucu lagi kalo di mobil pake kacamata hitam begitu turun langsung di lepas, lahhh……gimana dong

    • Makasih ya Tje jawabannya.

      Bagus diajari bawa payung sendiri. Bisa jadi orang yang males bawa payung karena ngga mau dilihat sebagai orang yang ngga punya mobil sendiri alias gengsi ketahuan naik kendaraan umum. Padahal yang aku ngga ngerti di Indonesia kan musim hujan jelas gitu.

      Tentang vegetarian tapi aku tetep ngga ngerti loh.

      Iya kasian ya yang dipasung. Keluarga yang dipasung juga bisa jadi dikucilkan oleh tetangga atau jadi omongan orang sekampung. Tapi ini menarik juga dibahas dari ilmu sosiologi sih Tje. Banyak orang dikampung yang masih percaya bahwa ODMK itu dikutuk, ditulah atau apalah. Sedih banget ya lihatnya. Kamu pasti lebih tahu stigma yang hidup subur karena ini kerjaan kamu ya.

      Iya, aku juga pernah baca itu. Sukses untuk orang yang cantik dan tampan (penampilan yang rapi) itu seperti otomatis, sementara yang kurang cantik dan tampan harus bekerja dua kali lebih keras untuk meraih kesuksesan. Talking about beaty obsessed society.

      Pake kacamata hitam masih dilihat sebagai kebanyakan gaya ya di Indonesia padahal siapa tahu yang pake itu bener silau matahari🙂

  4. Untung belum pertanyaan, kok Doraemon gak ada di Indonesia. “Aku ingin begini, aku ingin begitu, ingin ini itu banyak sekali”😀

  5. Kalo yg alfamart sm indomaret itu, konon katanya emang mereka itu musuh bebuyutan, mbak. Katanyaaaa….🙂
    Tapi kalo mnrt analisa baginda raja, kalo udh ada alfamart di 1 lokasi, berarti sudah ada analisa pasar di daerah situ, jd indomaret tinggal bikin pula gerainya di daerah situ, lumayan hemat survey pasar katanya.. berlaku pula sebaliknya, kalo udh ada indomaret di suatu tempat, alfa tinggal bikin gerai disitu, krn berarti pangsa pasarnya bagus.
    Tapi emang bener, deh. Kalo diliat2, dimana ada alfa, nggak jauh pasti ada indo. Bahkan ada yg bersebelahan persis, hihihi…

    • Wah makasih infonya Fit, nanti aku sampaikan ke si G. Kalo bener dugaan suamimu berarti Indomaret enak bener ya numpang risetnya Alfamart? Nah itu, sebelahan dan sekarang expand jasanya, jual tiket bo! Tambah bingung liat ini, semua jadi bisnis tapi itulah Indonesia🙂

  6. oiya mbak, setuju untuk tetap mempertanyakan hal2 di sekitar. apa ya, semua di sekitar itu menarik kok, manusia apalagi, dgn segala jenis dan isi kepala.

    aku pernah nanya temen yg vegetarian, pertanyaan yg sama persis denganmu. dia bilang mesti ada batasan juga, jadinya gak makan binatang kompensasinya ke yang lain2 (sayur, produk vegetarian). aku mempertanyakan jg, seandainya sayur/tumbuhan bisa nyuara spt binatang, emosinya keliatan, berarti gak mau dimakan juga? jawabnya ya kan kenyataannya gak spt itu, untungnya tumbuhan reaksinya gak spt binatang.

    • Siapa tahu tumbuhan memang beremosi hanya kita sebagai manusia ngga bisa lihat ya Ret. Hmm, kurang memuaskan rasa ingin tahu jawabannya temen kamu ini🙂

  7. Ok coba2 jawab yang setauku ya mba yo.
    1) sebagian orang indonesia terlebih di Jakarta agak malas bawa payung karna payung tuh makan tempat dan juga berat dibawa ditas, belum lagi musti berdiri di bis dan macet plus desak2an.Jadi makin ga nyaman n nambahin beban. Toh hujannya ga tiap hari. Beda kalo ama bogor atau bandung. Waktu aku kuliah dibandung,(di boarding school gitu) kita2 mahasiswa rata2 rajin bawa payung, terlebih yang cowo2. Buat jemput pacarnya dari asrama menuju cafetaria untuk makan bareng. Payung itu bagaikan mobil mercy istilahnya dulu buat kami yang cewe2. Cowo ga punya payung itu gak keren. Karna curah hujan di area lembang itu cukup sering.🙂
    9)tentang cewe2 yang berani tampil sexy tapi kliatan ga pede itu sebenernya karna mereka maksa banget dan sebenrnya masih newbie di dunia sexy fashion gitu mba yo. Or mungkin pake kostum yang terpaksa harus dipakai. Misalnya pas harus pakai baju bridesmaid yang udah ditentukan.Padahal kan jadi kliatan jelek ya kalo terlihat ga pede.
    10)soal indomaret and alfamart, bener banget tuh ama yang dibilang mba fitri diatas. mereka musuh bebyutan. Dideket rumahku percis ada alfamart yang udah 5 tahun berdiri dan tahun lalu sampingnya percis dibangun indomaret…..ini mahhhh mau nyari ribut yakkk…..hihihii🙂 (and my G juga hobi nyebut2 indomaret and alfamart)
    11) soal foto yang ga kliatan gigi, itu juga jadi masalahku di 5 tahun terakhir ini, ga pede kalo senyum kliatan gigi, krna ternyata menurut orang skitarku terlbih mama, katanya gigiku makin maju dan kalo snyum kliatan gigi, giman banget. Pas ke dentist bbrpa bulan lalu aku tanya soal bikin behel gigi, kata dentistnya dia musti pastiin aku bisa merawat gigiku dulu dngan baik sampai 3 bulan pasca scaling.eh kok jadi nglantur. pokoknya jawabannya krna ga pede mba yo. punya masalah gigi. atau emang “alay” mode on. hahahaha😀
    13)ciuman kalo buka mata, bisa ilang konsentrasi.Aku kalo ciuman buka mata yang ada bukan berakhir dengan romantis, tapi malah ketawa cekikikan ama uppa. Gitu loh G, coba kau rasakan nanti ya nak! (sekian tahun lagi) hihihihi….:D

    Pengen jawab yang :apa tujuan kita hidup didunia ini, tapi ntar jatoh2nya jadi kotbah singkat, dan males juga mba yo, otakku mendadak penuh kalo tiap aku mikirin pertanyaan itu. Juga endingnya aku tetep bingung sendiri kok. Hihhhihihi…..

    Jadi aku jawab yang ini aja ya dulu, yang lainnya aku juga ga tau percis jawabannya, krna sebagian pertanyaan diatas juga jadi pertanyaanku. And believe it or not, postingan serupa udah lama juga nangkring di draftku. tapi udah kejawab sebagian. aku ngajuin masih 2 pertanyaan waktu itu. Yang pertama : kenapa ada motor yang knalpotnya nungging keatas, karna sebel banget kalo kena asap knalpotnya, langsung nyemprot kemuka. Eh ternyata itu dirancang untuk menghadang banjir yang sering terjadi di jakarta.(masih menurut pengamatanku sih, belom coba tanya ke orang honda n yamaha) hehehehe.
    terus pertanyaanku selanjutnya, kenapa ya tarif bus transjakarta (busway) masih 3500 aje dari awal beroperasi. kenapa ga naikin aja ke 5000, supaya armadanya dan pelayanannya lebih baik. (belom kejawab)
    ok mba yoooooo…sekian dan trimakasih ya…😀
    (BIKIN JAWABAN POSTINGAN DAH MACAM BIKIN SATU POSTINGAN YAAA) hihihihi

    • Wah Jo, makasih ya mau panjang lebar jelasinnya padahal aku sebenernya hanya mau berbagi pertanyaan asal yang ada dikepala.

      Komen balikku aku nomerin juga biar bacanya enak🙂

      1. Payung lipet kan kecil ngga berat? Mungkin bener si Ailtje bilang, ada hubungannya dengan gengsi dicampur males😉 Penduduk kota yang sering hujan seperti Bogor & Bandung kan memang biasa bawa payung karena tuntutan cuaca.

      9. Yak, ini setuju. Kalo kostum yang terpaksa dipake seperti bridesmaid ngga termasuk Jo. Pertanyaan aku ngga berlaku untuk yang terpaksa pake baju yang ngga nyaman.

      10. Iya, pencerahan sekali jawabannya Fitri. Enak aja ya nebeng hasil riset orang. Asli kalo kita baru sampe airport terus kerumah mamaku di Pamulang G langsung ambil kertas & ngitung Alfamart vs Indomaret Jo.

      11. Yang aku maksud disini cewe2 yang senyum à la Olsen twins, maksa bener keliatannya walaupun ini terserah mereka sih🙂 Kalo kamu aku liat bukan à la Olsen twins senyumnya.

      13. Betul, tutup mata lebih menikmati ha…ha…Nanti deh 6 – 8 tahun lagi G bisa ngerasain sendiri, kalo sekarang nanti bapaknya ngamuk Jo.

      Pertanyaan apa tujuan kita hidup didunia itu jawabannya sangat pribadi memang. Aku terus terang udah nulis beberapa opsi untuk jawab pertanyaan ini tapi masih belum ketemu yang paling cocok. Mungkin ide untuk satu blogpost?

      Ayo selesaikan draftnya dan share. Pasti seru deh bacanya.

      Oh ya? Disini motor knalpotnya biasa. Berarti design disesuaikan kondisi disana ya🙂

      Yah kalo tarif TransJakarta naik nanti banyak yang protes dong. Eh padahal udah lama juga ya ngga berubah tarifnya. Ngga rugi tuh?

      Kamu makasih banyak udah sudi jawab panjang lebar. Aku tunggu ya postnya!

  8. Keluarga lo asik banget lor!!!
    Ok soal pertanyaan payung, itu gue juga bingung. Di spore gue selalu bawa payung. Kayaknya gak aman bgt kalo ga bawa payung krn weather ga bisa di prediksi. Tp once sampe indo, otomatis payung udah ga penting lg.
    Tentang X yang dibaca “nya” gue juga msh wondering. Kalo lu udah ketemu jawabnnya tolong kasih taw gue.
    Soal topi cowboy, kalo cowboy asli kan topinya ada talinya yg dikaitin di leher, jadi ga akan jatuh.
    Pertanyaan G soal ciuman, ini jawaban logika gue aja: karena ketika kita mengurangi penggunaan 1 sense kita, maka 4 sense lainnya akan naik rasanya. Sama kayak mencium harum bunga, kita akan menutup mata, sama halnya kenapa orang buta atau orang deaf lebih sensitif drpd org yang punya sense lengkap. That’s why ketika ciuman, kita akan mengurani penggunaan sense penglihatan dan membiatkan sense rasa mulut dan lidah yang aktif, juga sentuhan jari.🙂
    Pertanyaan random gue paling ultimate adalah: kenapa semua makanan yang rasanya enak, seperti lemak babi, kulit ayam goreng, kuning telur itu justru makanan yang tidak baik utk kesehatan? Kenapa gak dari awal makanan yg sehat dibuat yg enak dan tidak sehat dibuat tidak enak? Kan hidup kita lebih gampang. Atau mungkin Tuhan buat makanan tidak sehat jadi enak supaya orang cepat mati krn life after death ternyata is the “real life” afterall. Hidup yg skrg ini cuma orientasi.🙂

    • May, Bang Rhoma pernah nyanyi “Kenapa semua yang enak-enak itu dilarang”. Mungkin ada hubungannya dengan neurologica. Setahu gw sebagai foodie jadi-jadian indera perasa kita lebih mudah mengenali rasa asin dan manis. Rasa pahit langsung ditolak, reaksi spontan dimuntahkan, sementara rasa asam ditelan tapi pake ngilu di gigi lah. Jadi lidah kita kirim sensor rasa ini keotak dan otak yang menentukan in a matter of nano second kita suka atau ngga. Nah sementara makanan yang sehat rasanya kebanyakan bland. Gitu deh. Nah kalo ini gw ngga tau, kenapa ngga dari awal makanan yang sehat dibuat enak dan sebaliknya? Yang gw tahu juga we live in a consumptive world, we live to eat now. Dulu kan manusia makan untuk hidup, sekarang ngga, untuk memuaskan lapar & cravings ke rasa-rasa tertentu.

      Teori loe yang terakhir itu dalem May, musti gw pikirin dulu. O my gosh, dari post ini yang awalnya cuma mau share pertanyaan acak dikepala gw, ternyata banyak dapet masukan dan ide-ide baru. Merci chérie!

  9. mba Yoyen, pertanyaan G itu juga selalu ada di kepala aku haha. Selalu juga aku sama si Matt cek ricek kalo pas ciuman, aku sering mergokin dia tutup mata ampe kelar huhahaha. Aku mau postingan ahhh untuk yang ini🙂

  10. Pingback: Ciuman dan Tutup Mata | Nonikhairani

  11. Aku juga sama bingungnya dgn mbak loren tentang x jadi nya untuk orang alay, hadeh!
    Tentang payung di Jkt…ember! aku aja dari dulu males bawa payung :p

    • Mari kita tanya para alay Deva🙂 Ah, kamu ngaku males bawa payung. Aku juga waktu tinggal di Jakarta suka males bawa payung waktu musim hujan sampe akhirnya ibuku beli payung lipat🙂

  12. 1. Karena males ribet dan berat. Kalo ini si Ai, sampe disuruh2 baru mau dia.. Jehh..

    2b. Dipasung karena takut menyakiti orang disekitarnya. Biasanya yang suka dipasung itu yg emang kondisinya udah berat mba Yo. Sepenglihatan Py ditipi2 yah😀

    9. Yang ini juga Py masih bingung sampe skrg.. Kenapa ga ganti baju aja yah ;p haha.. Nyusahin diri sendiri sih.. Mungkin ingin keliatan menarik dan wah didepan mata banyak orang. Padahal kalo dia pede aja jalannya ya org juga biasa aja yah. ;p

    Sisanya juga jadi pertanyaan nih mba Yo..hahaha..

    • 1. Males bawa payung juga Py🙂

      2. Kasian ya udah sakit, diperlakukan ngga manusiawi pula dan dilihat sebagai aib. Kasian betul.

      3. Risih kan ya liatnya. Kalo si Jo bilang orang seperti ini masih korban mode🙂

  13. Hai mbak salam kenal🙂

    Aku nyampe sini gara2 postingan mbak noni hehe

    Untuk yang nomor 5, aku pernah nanya temen aku orang Inggris dan dia bilang sendok cuma buat makan sup. Kalo makan nasi pake sendok malah aneh katanya hahaha:/

    Kalo nomor terakhir menurut aku tutup mata karena ciuman dirasa oleh perasaan dan cara kita merasakannya dengan sepenuh hati dengan menutup mata itu hehe

    • Hallo Aiko, Salam kenal juga. Memang betul orang kulit putih pake sendok hanya untuk makan sup & dessert yang berkuah. Mereka ngga biasa makan nasi pake sendok, rasanya aneh kata temen-temenku. Lucunya mereka mengakui makan nasi dengan sendok lebih praktis tapi tetep aja pake garpu. Garpu katanya untuk menjaga supaya makanan yang ukuran besar ngga gerak kalau lagi dipotong pake pisau. Gitu ceritanya.

      Betul, dengan tutup mata rasanya lebih intens.

      Makasih ya udah mampir disini.

  14. mbak Yoyen,,,aku juga suka bingung sama orang yang ga mau bawa payung,,aku sendiri tiap hari bawa payung, soalnya hujan di Bandung suka ga jelas banget datengnya kapan, jadilah aku selalu sedia payung😀. Temen-temen aku ga suka bawa payung soalnya berat dan butuh tempat gt. Padahal kalau mau nyari, ada loh payung yang kecil dan tipis buat di tas.

    Kalau pertanyaan nomer 9 soal “Kenapa ada perempuan yang pake baju belahan rendah tanpa paksaan tapi risih diliatin para cowo? Pertanyaan sama untuk perempuan yang pake rok kependekan dan terus narik roknya kebawah?” Satu lagi mbak,,kenapa kalau yg pake baju nerawang dan keliatan bra doang juga suka risih kalau diliatin,,dan ini suka bikin aku dan pacar bingung sendiri. Kalau ga mau diliatinkan ya jangan pake baju kyk gitu yah mbak,,,kalau mau pake baju gitukan berarti buat narik perhatian,,jadi jangan risih kalau diliatin orang-orang😀

    • Memang penduduk kota yang sering hujan di Indonesia biasa bawa payung Ira. Dan dilihat dari jawaban temen-temen disini, ada yang males bawa payung. Aku juga waktu tinggal di Jakarta sempet males bawa payung.

      Sama berarti pikiran kita tentang perempuan berbaju seksi tapi risih diliatin orang🙂

  15. Sama denganku…dari kecil sampai sekarang semua dipertanyakan…padahal gak semua bisa dipertanyakan. Kalau pertanyaan yang sampai sekarang aku masih bingung adalah :

    1. kenapa warna hijau di Indonesia diidentikkan dengan agama Islam?
    2. Kenapa institut pertanian bogor (IPB) kalau diterjemahkan menjadi “Bogor Agricultural University”, bukan “Bogor Institute of Agriculture” ?

    • 1. Karena bendera Saudi Arabia warnanya hijau. Dan bendera negara timur tengah lainnya ada warna hijaunya Wul.
      2. Institut dalam bahasa Inggris artinya bukan institute, sekolah. Dalam nama IPB institut diambil dari bahasa Belanda yang artinya sekolah tinggi (Instituut/Hogeschool). Kalo dalam bahasa Inggris terjemahan institut itu sekolah, ngga kena untuk IPB yang memang universitas. Maka dari itu jadi Bogor Agricultural University.

  16. Yoyen, my comment

    1. Waduh baru tau sekarang bisa minjem payung di jkt. Kalo gua ya simply karna males tapi disini jadi takut hujan juga jadi selalu ada payung di mobil:)
    5. my own experience, ornag makan nasi pake garpu karna mau me minimize intake nasi/ carb, and by observing my twins, yg cewe makan nasi pake garpu karna dia lamban makannya dan selalu dikit dikit kalo makan. gu apernah tanya napa pake garpu dan dia bilang dia lebih comfy pake garpu and yg cowo, kalo makan nasi pake sendok, tapi masih ga bisa cordinasi macam kita orang indo dengan makan nasi pake sendok garpu.

    Yang lain masih belom tau mau comment apa karna masih dipikir pikir.

    • 1. It is a big business sekarang Garile, ojek payung.

      2. That’s it, karena ngga biasa jadi ngga pake sendok padahal lebih gampang kan?

  17. Mbak Yoyen, pertanyaan serius no. 4 itu juga aku banget deh.
    Kadang suka bingung, buat apa ya aku ada di dunia ini. Biasanya kepikiran gini pas lagi krisis identitas ato jenuh sama kehidupan hehe. Sok tua bener ya.

    Kalo yang no. 6, itu aku juga pernah kepikiran. Maunya hidup di dunia ini ada gunanya biar walaupun wujudnya udah gada lagi, kenangannya tetap ada😀 Sampai sekarang masih mencari tujuan hidup, seneng aja gitu bisa berkontribusi positif buat banyak orang, khususnya bagi yang membutuhkan bantuan saya.

    • Hai Grace,

      Iya. Aku udah ada beberapa opsi untuk jawab pertanyaan nr 4 tapi belum menentukan yang mana yang paling cocok.

      Jawab yan nr 6; Kalo hidup kita dikendalikan untuk meninggalkan legacy didunia ini setelah kita ngga ada, apakah masih bisa hidup bebas semau kita sendiri?

      Makasih ya Grace udah komen disini.

      • Legacy-nya sih ya, lagi2 menurut saya, sesuai kemampuan dan keinginan pribadi, mbak Yo. Kita kan tahu we cannot please everybody so at least we please orselves dulu kan😉 Misalnya saya ya, saya tau udah dikasih talenta ini-itu sama sang Empunya, nah karena dikasih masa ga bagi2/ngasih ke orang lain juga? Enak kan bisa giving more instead of receiving more, bagi2 rezeki walopun bukan dalam bentuk materi, huahaha.

        Yah jawabnya jadi (sok) relijius gini deh, mbak Yo.

        • Hai, Setuju aku dengan jawaban kamu. Cuma pertanyaan selanjutnya apakah kalo hidup kita dikendalikan niat untuk meninggalkan legacy, apa kita masih bisa hidup bebas, without being pretentious, reserved?

          Makasih ya udah komen, mau relijius, mau filosofia, comment is free here🙂

          Eh, aku panggil nama kamu enaknya apa ya? Gege, Kris atau Pras?

        • Panggil Grace aja juga gpp kok Mbak hehe. Biasa nih di Bali ujan2 jadi sok wise deh, kalo panas mana sempet mikir :p

          Mungkin maksudnya mbak Yo, terbebani gitu ya kalo meninggalkan legacy jadi tujuan utama dalam hidup. Kalo seperti Mother Theresa dan Mahatma Ghandi kan, mereka keliatannya ga terbebani ya justru malah seneng2 aja.

          Karena meninggalkan legacy itu (sepertinya) orang lain yang menilai, bukan diri sendiri.. Kan keliatan yang mana pretentious, mana enggak, mbak Yo. Contohnya guru, zaman dulu sampe ada sebutan sebagai ‘pahlawan tanpa tanda jasa’ krn emang berdedikasi tinggi. Zaman sekarang di Indo, belum tentu -_____-

  18. aku juga lagi cari jawaban : kenapa orang India kalau ngomong kepalanya goyang-goyang dan ndak bisa stabil gitu… lalu kenapa orang India aksennya kentel banget sama kayak kenapa orang bati kalau bilang “T” kesannya terlalu semangat jadinya huruf “T” nya jadi beda dng daerah lain… Kenapa tiap daerah di Indonesia punya bahasa daerah yg beda2, siapa yg menciptakan itu? Kenapa Papua masuk wilayah Indonesia padahal dilihat dari warna kulit lbh mirip Afrika? :p lalu, kenapa sih manusia itu kebanyakan nanya? heeheee

    • Hallo Tantri,

      Dari temenku yang tinggal di Inggris dan banyak temen orang India & Pakistan (orang Pakistan juga kalo ngomong kepalanya goyang-goyang) aku dapet info. Ternyata bergoyang kepala itu tanda hormat. Ini kata dia loh ya.

      Kalo pengucapan T kental, itu karena aksen bahasanya mungkin. Sama seperti orang Jepang ngga bisa bilang huruf L, orang Cina & Thailand ngga bisa bilang huruf R, orang Perancis & Spanyol ngga bisa bilang huruf H.

      Siapa yang menciptakan berbagai bahasa di dunia?

      Kenapa Papua ngga ikut Papua New Guinea? Karena dicaplok RI yang pingin sumber alamnya. Ras orang sana ikut ras orang kepulauan di samudra Pasifik. Baca deh geneology & demografi dunia kalo ada waktu🙂

  19. hwahahahaha nice questions! samaan dong, dari kecil aku juga suka tanya2 bahkan sampe hal remeh temeh juga (meskipun gaada yang jawab waktu itu gegara aku tinggalnya sama oma)(dan oma paling sebel kalo ditanya2in ga habis2)
    kalo yang pertama, jawabanku itu karena repot biasanya… hwahahaha.. soalnya tangan yg bisa kerja berkurang 1 buat pegangin payung.. laen cerita kalo emang udah ujan sih.. kalo cuma mendung doang biasanya sih ngga bawa payung ehehehe
    kalo yang pertanyaan G itu.. aku juga bertanya2 sebenernya.. meskipun kalo dipikir2 lagi kan lucu juga kalo ciuman sambil liat2an… soalnya jarak antar matanya kan deket banget (keknya) (belom pernah jadi gatau gimana) (cuma hasil nonton drama korea) ahahahahaa

    • Kamu jujur ngaku repot bawa payung Chelle hi…hi…Ah iya juga ya, kalo ciuman buka mata, terlalu deket jaraknya bisa juling liatnya nanti. That’s it! Aku akan cerita ini ke G. Thank you🙂

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s