Bahasa Indonesia / Entertainment / Indonesia / Thoughts

Amerika banget

Jum’at lalu ada beberapa temen gw di Indonesia yang update status di Facebook tentang Valentine’s Day. Salah satunya tentang Valentine’s Day sebagai pesta import dari Amerika.

Nah di obrolan distatus FB temen gw itu gw bilang bahwa Indonesia itu Amerika banget. Ini yang akan gw bahas disini, dilihat dari sudut pandang gw sebagai orang Indonesia yang tinggal di Belanda.

Hari-hari khusus
Contohnya Valentine’s Day. Di Indonesia rame dan banyak orang yang merayakan. Idenya memang bagus sih, walaupun untuk gw pribadi menyatakan cinta & sayang ke pasangan dan keluarga ngga hanya tanggal 14 Februari aja. Di Belanda orang pada umumnya ngga merayakan Valentine’s Day. Biasanya hanya para anak, ABG dan anak muda yang baru jadian.

Terus juga perayaan Halloween. Tahun lalu timeline gw juga lumayan rame dengan Halloween. Sama seperti Valentine’s Day orang Belanda ngga ngerayain. Kalo ada itu juga hanya di clubs atau bar gitu.

Film & entertainment
Para pembaca dari Indonesia, kalian sadar ngga bahwa Indonesia itu cepat sekali memutar film Hollywood? Kadang gw diketawain adik gw kalo gw bilang film x baru akan premiere di Belanda. Sering beda waktunya bukan mingguan tapi bulanan! Perkecualian ya blockbusters misalnya The Hunger Games, The Hobbits.

Entertainment juga di Indonesia sangat ngamerika, dari Keeping up with the Kardashian, E! sampe apa lah acara-acara yang ngga gw kenal karena gw emang ngga tahu.

Eh, entertainment Korea juga ngetop banget di Indonesia tapi belum seperti entertainment USA.

Fashion & Kuliner
Di Indonesia banyak merk fashion yang udah jadi atribut wajib untuk para fashionista seperti Guess, Kate Spade dsb. Disini ngga tuh, paling londo kenalnya Tommy Hilfiger & Levi’s.

Merk fashion non USA yang terkenal di Indonesia pun sepertinya karena para selebriti USA yang pake.

Trends kuliner dari USA juga cepet masuk Indonesia. Dimasa kota besar Indonesia udah rame Cronuts hanya hitungan 1-2 bulan setelah heboh di USA, di Belanda sampe sekarang ngga ada Cronut, masih hit cupcakes. Btw, Macarons ngga keitung ya, karena ini dari Perancis dan udah duluan masuk Belanda😉. Donat juga ngga ngetop disini.

Ada lagi trends kuliner green smoothies yang sekarang lagi happening di USA dan temen-temen Indonesia gw juga rajin buatnya. Belum sampe trend itu di Belanda, disini smoothies masih warna warni, bahannya hanya buah-buahan.

Tahu ngga Starbucks masuk Belanda tahun 2009 hanya buka 1 cabang di Schiphol airport? Setelah 2010 baru berkembang ke kota-kota lain di Belanda? Kota tempat gw kerja baru ada Starbucks akhir 2011, itu juga kecil dan lokasinya di stasiun kereta api.

20140215-103906.jpg

Social media
Belum lagi trends di social media yang startupnya memang mayoritas dari USA, cepet banget masuknya ke Indonesia. Sampe sekarang di Path gw hanya ada 2 temen londo gw. Mereka itu juga kerja di Marketing Communication kaya gw, join Path karena tuntutan profesi.

Internet memes, platform yang baru juga biasanya gw dapet info dari Indonesian peers gw. Waktu Pinterest dan Twitter masih invitation only, yang invite gw contact gw dari Indonesia.

Kenapa?
Inti pos ini adalah Indonesia (baca kota -kota besar Indonesia) orientasinya Amerika banget. Karena gw tinggal di Belanda gw bisa lihat ini. Di satu sisi gw maklum karena memang kebanyakan merk Amerika budgetnya untuk promosi gila-gilaan, untuk marketeers Indonesia itu pangsa pasar yang menarik. Liat aja ekspansi Seven Eleven sekarang yang kian menjamur dan jadi lifestyle para ABG kota besar di Indonesia. Disisi lain yang menarik perhatian gw adalah kenapa? Kenapa para urbans di kota besar di Indonesia itu early adopters untuk lifestyle dan trends dari USA?

Bagaimana asal muasal Indonesia kok American oriented? Karena gw pernah ngobrol tentang hal ini dengan temen-temen gw orang Indonesia yang tinggal di Belanda. Kita setuju bahwa lifestyle bahkan arsitektur kota besar di Indonesia pun (mall & apartemen) persis plek seperti di USA.

Kenapa ya bisa sampe begitu sementara kan diliat secara sejarah (sorry I can’t help it, I am a history nerd) ngga ada hubungan USA dengan Indonesia?

Ada yang bisa bantu gw jawab pertanyaan ini?

48 thoughts on “Amerika banget

  1. Hahahhaa….iya ya mbak….kecuali blackberry sih kalo kata suaminya adikku. Krna cuma obama yg suka pake BB di amrik sana. Jokesnya mereka gt katanya klo ttg BB hahaha.. yang lucunya nih US itu salah satu negara yg dibenci ama bbrp kelompok di Indonesia. Tapi produk dan segala lifestyle sangatlah diminati.
    Eh iya mau menjawab pertanyaan mba yo, knpa USA? Krn kan film hollywood dah booming dr jaman dulu mba yo.
    Jadi acuannya yg film2 hollywod itu sndiri. Just my thought🙂

    • O ya?🙂 Aku memang tahu Obama masih setia pake Blackberry. Coba deh tanya adik kamu Jo, bagaimana menurut dia tentang pertanyaanku di pos ini. Iya betul, kontradiksi banget ya. Beberapa kelompok yang benci USA tapi disisi lain lifestyle penduduk dikota besar sangat ngamerika.

      Kalo film aku ngerti Jo, cuma kalo entertainment ngga begitu. Thanks komennya.

  2. Iya aku juga sering heran masyarakat menengah ke atas orang di kota2 besar update banget soal produk2 baru dan gaya hidup yang (katanya) AS banget. Aku kalo di Jakarta aja jarang ke mal kecuali buat ke toko buku atau lagi ada film yang pengin ditonton dan bioskopnya emang di dalam mal. Haha..
    Amerika kayaknya banyak penetrasi budaya lewat film sama musik ya. Soalnya budaya pop Eropa ga terlalu kedengeran kan, ada film aja paling di festival2. Juga spt yg Mbak Yoyen bilang, marketingnya modal banget ditambah orang2 kita ga mau dibilang ketinggalan zaman.😀

    • Dan aku rasa sekarang kamu di Belanda jadi lebih jelas betapa ngamerika lifestyle dikota besar Indonesia. Musik ada sih beberapa band/musisi dari UK yang ngetop tapi itu juga setelah mereka mendobrak USA dulu.

      USA memang kiblat bener ya untuk Indonesian urbans.

      • Oh ya, aku juga nyadar dari awal soal sedikitnya Starbucks di sini dibanding di Jakarta yang menjamur banget. Mungkin karena di sini banyak kafe lokal (bukan franchise) yang tempatnya enak buat duduk2 sambil ngobrol kali ya.. Dan orang ga ‘makan’ gengsi hehe..

  3. Emang diakui ya mbak orang Indonesia itu cepet banget ttg perubahan teknologi, kuliner dan budaya. Kita yang di Eropa jadi terasanya kok malah tinggal di desa yang terevakuasi gitu. Tapi positifnya dari tinggal di negara Eropa adalah kebudayaan asli jdnya gak gampang terlupakan. Coba anak2 indonesia jaman skrg ditanyain masih inget gak nama kue khas indonesia jaman dulu …? Taunya palingan jajanan ala ala luar negeri deh

    • Betul Cha, cepet banget. Kadang aku jelasin ke temen-temen londoku yang belum pernah ke Indonesia mereka ngga ngerti. Iya kan? Kalo ngobrol sama adik, keponakan dan temen di Indonesia aku sering dicap kuper karena ngga tau trend terbaru🙂

  4. Setuju, Indo emang menatap mekkah ke kota2 besar Amrik. Sebenernya kl homesick, ga perlu ke Jkt, ke Los Angeles jg udah mirip sangat, mulai dr highway nya, mall2nya, butik2 branded, resto2nya, etc🙂

    • Mungkin ya Ret karena tahun 80an 90an banyak orang Indonesia dari kota besar yag kuliah di USA dan pulang ke Indonesia bawa lyfestyle & trends kesitu. Juga dar komentar lain dipost ini USA = modern dan kebanyakan orang Indonesia ngga mau disebut kampungan. Ngga semua ya dan aku ini bukannya mencela

  5. Aahh…Lo, (eh gue panggil Lo ga pa2 ya?) gue jadi lega membaca tulisan kamu ini. Lega, pertama krn ga cuma gue aza yg merasa spt apa yg kamu tulis diatas itu. Kedua, lega ternyata Australia ga kampung2 banget dunk ya. Krn di sini toko2 Amerika brands ga sebanyak di Jkt. Kadang temen2 gue yg di Jkt suka ngetawain gue karna ga ada Kata Spade, Tory Burch, etc disini. Starbuck aza ga ada loh di Perth, dulu perna ada terus entah knapa ditutup. Tapi di Sydney, Melbourne, dan Brisbane masih ada.

    Kalau menurut gue, orang Indonesia itu kan sangat ‘image conscious’ jadi buat mereka to follow fashion, technology, etc dari USA membuat mereka ‘merasa’ sama dengan gaya orang2 Amrik, yg notabene mereka liat dari film2 Amerika juga. Symptom dari negara yg sedang berkembang adalah to imitate the already developed country, yg mana adalah USA. Ini menurut gue.

    • Plausible Ria pandangan loe. Memang kebanyakan orang Indonesia masih menganggap apa yang dari luar negri itu bagus, apalagi dari USA. Bener ya di Oz juga ngga selalu cepet trend kesana belum lagi harganya lebih selangit.

      Starbucks dikota tempat gw kerja kecil, hanya ada 3 meja dan 12 kursi. Ngga ada Pizzahut, ngga ada cupcake shop. Menurut ukuran urbans di Indonesia ndeso banget deh🙂

      • Sama…disini ga ada Pizzahut tp pizza2 ala italiano ada dan lebih enak rasanya dari yg chain gitu. Perth aga2 ndeso dari pada Sydney & Melbourne, Zara aza ga ada…pdhl Adelaide yg lbh kecil dr Perth ada, meskipun Zara bukan kluaran US ya, eh bener ga? Film2 holywood juga lebih lambat masuk kesini dibanding dengan Jkt.

        • Zara keluaran Spanyol sister companynya Massimo Dutti & Bershka. Oh ya? Perth agak terpencil kesannya🙂 Ah film & seri disini juga telat, gw & suami ada Netflix & HBO dan kadang live streaming (don’t ask won’t tell ha…ha…).

        • Yup, Perth is the most isolated city in the world!😃 Eh, tapi Chanel, Prada, Louis dan teman2nya ada thu disini😉 Kalo HBO cs disini ga gitu ketinggalan sih. I was gonna ask about live streaming hahahaaa😛😀

  6. Pertanyaan yang menarik dan susah dijawab. Di negeri ini emang orang Indonesia kiblatnya Amerika banget, tapi banyak juga yang benci banget sama Amerika.

    Jawaban ngaco saya mungkin karena kita merasakan kedekatan emosi dengan Amerika. Saking dekatnya Papua kita serahkan jadi “negara bagian ke 51”. Eh biar udah nyerahin kekayaan Papua tetep aja kalau mau ke US mesti dapat visa dulu.

  7. langsung jleebbbb pas kardashian dimention diatas hihihihi secara aku salah satu korbanya selalu nonton *tutup muka malu*

    apa karena banyak yang lulusan sekolah amrik ya mba jadinya pemikiran,lifestyle masih kebawa2 bahkan sampai udah balik indo trus nular deh ke lingkungan sekitar. mungkin karena diliat amrik negara superporwer jadinya udah paling keren aja.menurutku yaaa mbaaa secara aku gak ngerti juga napa anak2 mreka disekolahin nya ke amrik ahahaha

    tapi ada benernya kalau kata mba lorraine, amrik, strategi mreka emang oke ..kaya film holywood or musik yang istilah secara gak langsung kita si orang endonesa ini ( termasuk aku ) ya ikut kemakan juga klo oooo..disana kaya gitu toh oooo keren yaaa …endesbre endesbre . trus kemakan deh umpanya trus pengen deh trus yang punya duit jadi beli deh..nular deh kesekitar…even MTV kyanya lebih ngetop mtv us dibanding mtv eropa mba.

    itu versi aku yaaa mba yo🙂

    • Aduh Nisa maaf ya. Itu hanya contoh bukannya aku nyela loh, karena disini Kardashian ngga sengetop di Indonesia. Iya bisa jadi memang karena ada orang Indonesia yang sekolah di USA dan pulang ke Indonesia bawa lifestyle kesana.

      Anakku tiap kita selesai liburan di Indonesia dia bilang aku akan kangen mall, donat & yofro🙂 itu semua jarang ada disini Nis.

      Aku sih takjub dengan adaptasi yang cepet banget di Indonesia loh hanya penasaran aja asal muasalnya gimana?

      • Ahahahahaha gak kok mba gpp masalah si kardashian ini antara benci gemes tapi nagih juga si ya ;p

        Oh ya mba sama klo kataku kenapa indo jd amrik banet mungkin karena faktor pimpinan soeharto dulu juga kali ya. Soale kan katanya si yaa beliau adalah orang or anteknya amrik yg sengaja ditaruh diposisi presiden gitu deh. Trus juga kan dia yg nglengserin soekarno ( iya gak si? Sory mba aku agak samar2 nih sejarahnya *dilempar buku sejarah ama mba yo* ) Pas jaman soekarno beliau anti banget ama semua yg berbau amrik.

        • Iya juga Nis, Soeharto jadi presiden disupport USA sementara Soekarno anti barat (btw padahal Soekarno ngobrol sama bung Hatta, Yamien dll pake bahasa Belanda loh ;-)). Terus kan banyak perusahaan USA yang masuk Indonesia karena perijinan gampang (korupsi). Maaf ya kalo jadi negati bener ini reaksinya🙂

    • Hahahaaa…..Nisa, aku juga suka nonton Kardashian, sampe diketawain sama anak dan suami! Tapi nontonnya waktu itu cuma di long haul flight doang, krn ga punya Foxtel, di national channel ga masuklah Kardashian di Ostrali dweh😀 Pdhl aku ga suka sama Kim loh😁

  8. Mbaaak aku ngakak soal yang film itu, waktu itu aku omongin sama Hubby ya, kenapa di indonesia film-film hollywood itu cepet banget diputer, dan kami curiga karena memerangi bajakan sih ahahaha. DI Indonesia kan surganya bajakan mbak, kelamaan dikit diputer nanti langsung muncul deh bajakannya, jadi mending diputer sekalian bareng di amerika sana. Ini sih obrolan konyol kami berdua ya ihihi. Trus aku setuju soal marketing mereka gila-gilaan di Indonesia, sebenernya harusnya sih kalau negara Eropa mau keluarin budget gede sih bisa aja juga kali ya, mbak. Kalau Indonesia kan marketnya masih gedeeee, budget iklan dinaikin sedikit bisa ngaruh ke sales, kalau di eropa kan udah mature pasarnya ya, mau iklan bombardir kayak gimana juga salesnya begitu begitu aja (kayaknya pernah baca begitu di artikel pas di kampus).
    Soal film Hollywood dan serialnya itu ngaruh banget kali ya, mbak. Jujur aja, sampe kuliah aku masih sukaaa banget sama film-film Hollywood. Sekarang? Aku beneran ngerasa basi. Ceritanya sangat kebaca, pokoknya aku stuck di You’ve Got Mail , SaTC dan Friends era deh, setelahnya aku sudah nonton sekedarnya untuk hiburan tapi nggak pernah sampe yang pengeeeen gitu kayak dulu. Film-film Eropa aku nggak punya referensi, (kayaknya cuma Life is Beautiful aja deh eh sama King’s Speech itupun buatan ameriki ya) aku dulu pernah coba coba nonton eh kok ya kesannya banyakan ”dark’-nya. Eh Amelie juga oke deh (cuma inget itu). Kayaknya karena filmnya juga merajai, jadinya ya lifestylenya kebawa bawa. Inget banget deh trend rambut Demi Moore, rambut Rachel Friends, dulu sampe mewabah ke mana mana

    • Ha…ha…bener juga Ndang. Di Indonesia film bajakan soalnya diperjualbelikan. Kalo disini orang download gratisan untuk liat sendiri dirumah. Seinget aku pertengahan 1980-an waktu chain bioskop 21 mulai, pemiliknya si Sudwikatmono (masih saudaranya Tien Soeharto) berhasil kontrak ekslusif dengan distributor film Hollywood. Lobbynya dia mantep banget jadi ini mungkin salah satu poin kenapa film Hollywood cepet diputer di Indonesia. Mengenai budget raksasa, memang ngga bisa dipungkiri banyak merk terkenal sedunia asalnya dari USA dan udah jadi lifestyle juga seperti Coca Cola misalnya.

      Kalo mau coba nonton film-film Eropa aku bisa rekomen Intouchables (aku pernah review disini https://chezlorraine.wordpress.com/2013/02/25/intouchables-2/), Biutiful, A life of others etc. Memang kebanyakan film Eropa dibanding film Hollywood suram sih Ndang. Pemain filmnya juga ngga selalu cantik/seksi/cakep seperti di Hollywood, cuma aku suka ceritanya.

  9. apa karena USA dianggap udah paling trend dan jago kali ya Mba ^^
    yang aku bingung kalo trend fashion bukannya bagusan Eropa ya, tapi kebanyakan orang di sini ne tolok ukurnya artis US sana sih ya… *malah balik nanya*

    apa karena dulu di sekolah slalu ditekankan ya bahwa USA itu negara adikuasa, jadi banyak orang berfikir apa yang ada dan dilakukan di USA itu udah jadi tolok ukur ‘HEBAT’ ^^

    • Sepertinya gitu Deb. Fashion trend dari Eropa jadi trend juga di Indonesia lewat USA dulu. Mungkin memang seperti Eddy bilang, USA = modern dan orang Indonesia mau ikutan modern🙂

  10. Heeeeeeeee iya yah gue baru sadar kalo Indo tuh ngamerika banget!!! Buktinya kalo di sinteron2 aktor utama nya dapet beasiswa kemana? Ke amerikaaaa!

  11. Karena film film Hollywood mungkin ya, jadinya Amerika banget deh disini. Kebiasaan nongkrong di coffee shop juga sepertinya dari film “Friends”. Di film itu kan tokoh2nya sering nongkrong di coffee shop.

  12. Orang Indonesia di kota-kota besar mentah-mentah mengadopsi gaya hidup Amerika (antara lain) gara-gara serbuan film Hollywood selama 4 dekade yang terjadi karena deal antara pemilik jaringan bioskop 21 (pemonopoli distribusi film bioskop Indonesia) dengan MPAA.
    Nah, udah jelas sebesar itu pengaruhnya film Hollywood, kementrian kita masih aja menyangkal kalau film adalah alat propaganda yang efisien. Mereka masih saja menganggap film sebagai bisnis hiburan. Padahal jauh lebih dari itu, film membentuk gaya hidup dan pola pikir juga, propaganda (gak selalu harus berisi pesan politik) yang justru direguk dengan leluasa oleh orang Indonesia di kota besar. Wah, kalau aku terusin nulis soal ini bisa jadi satu blog post tersendiri, Hahaha…

    • Betul, sangat naif untuk menyangkal film bukan alat propaganda.

      Dan setuju untuk chain bioskop 21. Aku juga udah tulis ini diatas, dijawabanku ke komennya Sondang. Inget deh waktu baru buka 21 di Jl Thamrin Jakarta, rame sekali.
      Tiketnya Rp 10.000 sementara di bioskop lain tiket masih Rp 3.000.

      Apakah distribusi film Hollywood sekarang masih dimonopoli grup 21? Sayang ya, padahal banyak film non Hollywood yang bagus.

  13. Halo mba Yoyen. Salam kenal🙂

    Abis baca blog mba Jihan Davincka yang bahas buku Dalih Pembunuhan Massal, kalau berdasarkan sejarah, USA dari dulu emang udah meninggalkan benih-benih loh di Indonesia..

    Trus sekarang baca blognya mba Yoyen ini, daku malah mikir, kalo USA sebenernya “menjajah” kita secara tidak langsung sih ya. Bener tuh kata mbak Tika, gaya hidup di Indonesia kebanyakan ngikutin film-film Hollywood, yang sebenernya kita ga nyadar aja kali kalo kita diarahkan ke sono.. *teori konspirasi*😆

    • Hallo Aftri, Salam kenal juga.

      Mengenai buku Dalih Pembunuhan Massal dan peran USA didalamnya itu sudah bukan rahasia lagi. Jadi awal tahun 1960-an setelah mulai perang dingin antara USA (liberal) vs Rusia (komunis), USA mulai aktif memerangi Rusia dan antek-anteknya.

      Waktu itu Soekarno mulai kampanye anti barat. Lahirlah poros Jakarta Beijing. Khawatir dengan dekatnya Soekarno (baca RI) dengan RRC konon memicu USA untuk ikut mendalangi peristiwa G30S. Alasannya letak Indonesia yang strategis di Asia Tenggara serta Soekarno yang karismatis. 2 hal ini bisa menyeret regio Asia Tenggara ke komunisme.

      Menurut aku sih USA ngga pernah hadir terang-terangan secara fisik sehingga meninggalkan jejak di lifestyle dan trends di Indonesia. Aktif dibelakang layar, no doubt! Konon PRRI Permesta di Sulawesi juga disupport USA. Lain halnya di Philippina dimana USA punya basis militer dan para militernya berbaur dengan orang lokal.

      Mau bilang menjajah ngga juga sih, karena produk USA jadi kiblat orang sedunia. Hanya yang aku amati orang Indonesia mengkopi secara mentah-mentah tanpa resistance dan tanpa ada latar belakang historis seperti yang aku jelaskan diatas. Sementara mayoritas orang Indonesia katanya menekankan nilai ketimuran (?) dan bahkan ada golongan tertentu yang benci USA tapi tetep pake produk made in USA🙂

  14. Hubungannya ya pas jaman pak soekarno yg kita berkiblat ke soviet. Jadi waktu pak harto jadi presiden dia perlu encounter hal itu dg membuat kiblat yg berlawanan (dg soviet). Plus kayaknya american dream itu jadi kiblat kebahagiaan banyak org (not only indonesian) dimana segala sesuatu tampaknya “mungkin”, “modern” dan “maju”. Apalagi pas masih sekolah, murid2 di indonesia itu kan diajarinnya ada 3 jenis negara, negara maju (amerika), developed country (negara dunia ke 3) dan negara yg sudah melewati masa maju, end up nya cenderung mundur entah itu pertumbuhan ekonomi ataupun penduduknya (eropa).

    • Bisa jadi karena Soeharto pun naik keatas didukung USA. Amerika takut Indonesia dibawah Soekarno akan semakin kuat posisinya di poros Jakarta Beijing Moskow, ini mengancam stabilitas di Asia Tenggara. Lagipula Soeharto memang harus pro USA kalo kontra dan keukeuh mempertahankan politik anti barat toch ngga akan masuk akal. Soeharto sendiri yang jadi presiden dengan memakai komunisme sebagai kambing hitam.

      Yang menarik untuk dibahas, disatu sisi semakin banyak suara anti Amerika tapi disisi lain gaya hidup di kota besar di Indonesia semakin ngamerika.

  15. mbaa Yo, mungkin gegara film yang terlalu banyak di Indonesia sini asalnya dari sana. jadilah itu dijadikan kiblat trus pengen mirip2 mereka hahaha. Mungkin loh ya🙂

    • Ini salah satu sebabnya Non. Cuma kalo dipikir ya disini juga film Hollywood masuk tapi kok orang sini ngga meniru gaya hidup mentah-mentah?

      • soalnya orang Indonesia kan pengen keliatan “maju” dan gak ketinggalan zaman. Udah gitu mba Yo, apa2 yang dari negara bule pastilah disini cepet banget pengen di contoh. cuman karena film2 dari Eropa gak banyak masuk ke Indonesia jadilah yang keliatan banget yang dari US. Untuk negara2 dari Eropa mungkin ngeliatnya biasa aja secara mereka juga udah maju dan emang bangga ama kebudayaannya mereka sendiri jadi gak perlu mencontoh orang lain. Di Indonesia kan kalo bisa kebudayaan asli dibuang aja trus ikut2an budaya orang lain. menurut aku sih yaaa🙂

  16. Yen, baru baca tulisan mu yang ini. Hmm, menurut gue, orang Indonesia emang meng-amerika banget, mau segalanya yang terbaru, yang lagi trend di amerika biar kesannya ga ketinggalan jaman, dan menganggap amerika itu hebat banget .dari lihat posting FB dan instagram banyak yang suka banget Starbucks yang harganya (dibilangin my dad) mahalnya banget2, bukannya Indonesia juga penghasilan kopi? Kenapa ga promosi kopi Indonesia? Gua disini malah promosi in dan bilang ke temen yg suka starbucks kalo kopi Indonesia itu rasanya ya seperti starbucks (bener ga sih? karna gua ga minum kopi tapi suka dengan aroma kopi). KArna gua percaya Indonesia itu Negara kaya yang punya natural wealth more than any other country.

    Disini Starbuks ga bisa ngalahin local chain “Tim Hortons” yg jual donut juga, disini ga ada cronut juga dan gua pun belom pernah ngerasain:) KAlo merk baju dan barang barang mahal disini lebih ikut trend eropa. Tapi Michael Kors terkenal juga.

    Yang ga habis kepikir, orng indonesia mau gaya hidup dan segalanya meng-amerika, tapi the bottom line, mental masih Indonesia banget. Gua sudah lama ga ke Indonesia tapi denger dari family yang suka pulang dan suka ngupdate kondisi Jakarta ya begitu. Seperti perarturan berbaris dan tunggu giliran, keluar masuk ke dalam gedung ato ruangan yang biasa disini kita kalo masuk dan ada orang dibelakang pasti kita pegang pintunya jadi orang dibelakang ga usah buka pintu lagi etc. Dan ini gua dikasih tau bukan dari kelas menengah ke bawah aja yang berkelakuan dan mentalnya masih Indonesia banget tapi juga orang2 yang dari kalasan menengah ke atas. Banyak orang yang merokok dimana mana dan se enaknya, ga menghormati tanda dilarang merokok:)

    Pengalaman gua, sewaktu di indo dulu emang kita ter-eksposed dengan segalanya amerika tahun 80an. Seperti waktu sekolah (sekolah pun maunya di amerika, pedahal gw ada chance untuk sekolah di perancis – nanti gua cerita lain waktu soal ini) dan pas udah lulus gua juga maunya kerja dan tinggal di amerika sampe akhirnya kawin dan decided to move up north:) Pas baru pindah kayanya sedih juga tinggalin amerika. tapi live goes on dan mata jadi lebih terbuka dan akhirnya jadi penduduk Canada, gua bisa lihat perbedaan amerika & Canada dari segala aspek. Canada memang aga aga terseret ke American culture sedikit tapi tetep penduduknya ga suka kalo di samain sama ornag amerika and I can see the difference, lah karna emang beda Negara ya:).

    Intinya, amerika ga segitu hebatnya dan bagusnya yang orang Indonesia lihat, not saying that it is not a good country to live in or anything, amerika emang Negara hebat dan superpower. Seperti your comment di belanda ada film amerika juga tapi orang2nya ga coba untuk meniru kehidupan orang amerika juga.

    Sorry nulis kepanjangan ya :):) Seneng berbagi pikiran ke elo!!!

    • Ngga apa – apa Garile. Ini kan enaknya ngeblog, lebih intensif kontaknya. Gw setuju sama bokap loe. Starbucks itu marketingnya ok banget. Berhubung urbans di Indonesia cepet adaptasi lifestyle USA, ya sukses lah Starbucks disana. Untuk ukuran Belanda pun harga Starbucks mahal. Londo seneng minum kopi Douwe Egberts atau kopi Itali.

      Masalah ngga bisa ngantri? Hmm, gw hanya bisa urut dada aja deh. Tahun lalu di Jakarta gw iseng naik commuter line (kereta cepat). Keluar dari kereta susah banget karena penumpang merangsek masuk sementara yang mau turun ngga bisa keluar karena jalan terhalang. Belum lagi antri imigrasi diairport, ada aja yang nyerobot. Susah lah, ngga ngaruh makin bagus negaranya kalo mental tetep begitu.

      Mengenai merokok, gw paling sebel kalo diruangan berAC di Indonesia ada yang ngerokok. Non perokok jadi perokok pasif karena sirkulasi udara kan muter disitu aja. Gw sering negur cewe yang ngerokok di salon. Sedang/selesai creambath kok tega ya ngerokok.

      Gw liat sih semakin kesini malah semakin ngamerika. Dan ini bukan hanya Jakarta dan Bandung, kota lainpun begitu.

  17. Boleh ikut nimbrung, Sist?
    saya setuju kalo Ina memang Amerika banget padahal ga ada hubungan sejarah😀
    beda sama Korea selatan, Amerika banget karena ada hubungan sejarah. Bedanya, orang Korea tetap mempertahankan identitas bangsa dan budaya.
    Menurut saya sih banyak faktor pendukung. Mulai dari politik, sosial, ekonomi.
    Ina dinilai sebagai salah satu negara paling demokrasi di dunia. Dan demokrasinya cenderung ngiblat Amrik. Posisi pemerintah juga banyak diduduki lulusan Amrik. Beberapa dari mereka yang belajar gratisan di Amrik, konon harus kasih juga kontribusi sama negara itu. Hubungan itu memudahkan investor Amrik merajalela di Ina. Aset2 Ina banyak dikuasai mereka.
    di masa pemerintahan presiden Gusdur, ada Undang-undang yang dicabut. Pemerintah Soekarno melarang beberapa organisasi (yang kemudian disebut sebagai bagian dari freemason). Organisasi2 itu langsung masuk Ina.
    Saya pikir privatisasi BUMN juga termasuk salah satu faktor pendukung.

    Faktor sosial erat hubungannya dengan pendidikan. Tingkat pendidikan di Ina yg masih rendah membuat masyarakat gampang terbawa trend. Asal keren pasti diikuti. Misal masyarakat melihat publik figur seperti artis yg membual soal perayaan valentine dan dekor hari valentine di mall, akan mengikuti karena dianggap keren. Maaf kalo saya bilang orang Ina labil. Yang bikin prihatin itu seolah budaya sendiri dianggap kuno. Contoh, dalam drama korea, mereka menampilkan makanan khas, bahkan street food, sampe bikin orang pengen makan juga. Di sinetron Ina, kayanya gengsi banget jajan street food. Adapun tampilan street food tampak low class banget.

    Faktor ekonomi : pemerintah terlalu mempersilahkan brand2 amrik dan masyarakat Ina cenderung konsumtif.

    Yang saya sebel, English Ina juga cenderung Amrik. Sebel karena waktu kuliah, saya cenderung British, sering salah faham sama teman dan dosen😀
    Bisa dilihat gimana public figure yang tampil di TV ketika bicara bahasa Inggris, termasuk seleb2 yang sok jago English. Dialeknya udah kaya penyanyi2 Amrik aja.

    Kaum yang anti Amrik bukan berarti anti barat. Mereka menilai Amrik terlalu ikut campur urusan rumah tangga Ina dan menguasai aset2 Ina, bahkan sangat mungkin kaum kapitalis mengendalikan politik Ina. Anti Amrik paling besar datang dari Muslim. Mereka Amrik memerangi Islam di dunia. (sebut saja negara paling vokal). Amrik menguasai negara2 Timur Tengah melalui serangkaian skenario politik, mungkin termasuk skenario politik Ina tahun 1998. Tujuan Amrik bukan semata memerangi Muslim tapi intinya ingin menguasai negara yang kaya SDA. Kebetulan, negara2 itu berpenduduk mayoritas Muslim (Irak, Suriah, Mesir, Libya, Indonesia).

    Maaf ya panjang banget. Soalnya saya suka artikelnya.

    • Boleh join tapi panggil saya Lorraine bukan Sist.

      Hmm, Kamu dapet informasi dari mana Indonesia dinilai sebagai salah satu negara paling demokratis didunia? Sorry to say but that is a big joke. Coba Google democracy index. Tiap tahun keluar daftar tingkat demokrasi didunia per negara.

      Ngga usah Democracy index deh, dengan gagalnya pemerintah RI menjamin kebebasan beragama untuk semua warganya itu sudah merupakan aib besar dalam negara demokrasi.

      Thanks for your lecture tentang demokrasi USA, Korea & upaya USA menguasai sumber daya alam di Timur Tengah. Saya tahu semua itu. Merembet kesini jadi off topic komennya. Terima kasih sudah mampir ya.

      • Sama2
        Terima kasih juga buat sharingnya😉
        Info tentang demokrasi Ina diberitakan media2 massa lokal. Dan seperti yang asumsi yang ada, berita media massa tidak tentu benar maupun salah.
        Tentang nyambung ke timur tengah, sekedar fakta adanya kelompok anti Amrik.
        It’s not a lecture. Just wrote things that many people already know

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s