about me / Bahasa Indonesia / Indonesia / Thoughts / Travel

Titipan

Pembaca yang tinggal diluar Indonesia pasti ngga asing dengan fenomena yang gw bahas. Ngga usah yang tinggal di luar Indonesia, yang tinggal di Indonesia sering pergi keluar negri/ke luar kota juga pasti pernah mengalami ini: perihal titip menitip.

Kebetulan banget Noni nulis tentang titipan minggu lalu sementara gw nulis draft ini sejak 3 minggu lalu.

Pengalaman gw tentang titip menitip ini dari dua arah, baik dari temen/kenalan orang Indonesia yang tinggal di Belanda maupun temen/kenalan yang tinggal di Indonesia.

Titip barang dari Belanda
Beberapa kali gw dimintain titip sama kenalan/temen di Indonesia. Ada yang pernah minta titip bawain (minta beliin) jersey Ajax. Gw bilang ok, mau gw bawain tapi transfer dulu uangnya € 75,-. Eh dianya tanya balik “Ngga ada yang KW ya? Mahal banget harganya segitu?”. Gw bilang “Ngga lah, wong belinya di Ajax fanshop”. Terus ngilang aja tu orang, ngga ada babibu lagi.

Tahun 2011 ada yang denger gw mau ke Indonesia 2 hari sebelum gw berangkat. Dia dengan nyantenya minta titip gw beliin cashmere shawl monogram Louis Vuitton yang harganya waktu itu 1 biji € 350,-. Seperti biasa gw minta langsung transfer uangnya sambil bilang waktunya udah mepet, kalo ngga langsung transfer ngga gw beliin. Sampe besoknya dia ngga transfer uang dan ngga ada kabarnya padahal gw udah sibuk packing. Males lah gw ribet tanya kedia jadi titip atau ngga. Lagipula gw harus khusus ke kota lain untuk beli shawl itu karena gw tinggal di kota kecil, ngga ada boutique yang jual shawl itu. Gw sampe di Jakarta pun ngga ada beritanya.

Transfer dulu uangnya
Nah sekarang ngerti ngga kenapa gw selalu minta ditransfer dulu uangnya kalo ada yang nitip minta beliin barang? Gw begini karena banyak denger cerita orang bahwa ada yang awalnya nitip, dibeliin barangnya dan udah diterima tapi uangnya ngga dibayar.

Setiap ke Indonesia gw bawa oleh-oleh souvenir kecil, coklat, permen atau keju mungil. Nah ini udah gw budgetin dan belinya sedikit-sedikit, selain aman untuk dompet juga efisien untuk waktu. Kenapa begini? Karena gw kerja fulltime, sementara toko sini bukanya hanya sampe jam 6 sore, supermarket sampe jam 8 malam dan hari Minggu tutup.

Cuma barang yang harga seperti diatas gw ngga mau deh beliin pake uang gw. Lagipula yang minta titip beliin barang itu hanya kenalan. Temen-temen deket & keluarga gw paling minta oleh-oleh coklat & cemilan lainnya. Gampang, ringkes bawanya dan pasti gw kasih lah.

Dari Belanda titip buat Indonesia
Ada beberapa kenalan yang pernah titip uang diamplop untuk keluarganya di Indonesia (transfer lewat bank biaya administrasinya besar). Kalo gini gw bawa dengan syarat maksimal € X,-. Dan gw harus tahu isinya berapa, amplop itu gw simpen ditas tangan gw selama dipesawat.

Pernah ada yang mau nitip uang ke gw, gw tanya berapa jumlah uangnya dia ngga mau bilang. Terus dia tersinggung kenapa gw tanya itu. Gw bilang gw perlu tahu, kan gw ibaratnya seperti kurir gitu. Ngga mau lah gw berresiko dicekal beacukai sampe di Indonesia kalo ternyata gw bawa uang kontan banyak YANG BUKAN PUNYA GW! Misalnya gw didenda, masuk penjara atau bahkan diblack list apakah dia mau bertanggung jawab? Dijelaskan seperti ini dia tetep ngga mau bilang kegw jumlahnya berapa. Setelah itu kita putus hubungan.

Ada lagi yang pernah minta titip beli emas di Indonesia. Dia niat mau kasih gw uangnya, kontan. Terus gw harus beli cincin & kalung emas di Indonesia beberapa gram dengan uang itu. Gw tolak secara halus karena ini riskan ya. Pertama kalo dia seneng model kalung & cincin yang gw pilih. Kedua kalo itu perhiasan gw beli terus hilang ditengah jalan, siapa yang bertanggung jawab coba? Untungnya dia ngerti. Dan kenalan gw ini no hard feeling, sampe sekarang dia masih bergaul sama gw.

Harus diserahkan oleh gw pribadi
Ini juga yang gengges banget. Pernah 2 kali pengalaman yang nitip dari Belanda wanti-wanti supaya gw pribadi serahkan titipannya ke keluarganya dia supaya gw bisa kenalan sama keluarganya. Karena diwanti-wanti, gw turutin. Janjian sama adiknya yang nitip di satu mall di Jakarta, eh dia datengnya 2 jam telat. Padahal udah tukeran nr telpon gw, ngga ada gitu kasih info dia udah dijalan atau akan datang telat. Gw meradang sampe telpon 2 kali kedia. Yang nyebelin lagi rencana gw hari itu jadi berantakan.

Karena londo tepat waktu, suami & anak gw rada uring-uringan juga hari itu soalnya rencana kita hancur baur. Gw kalo ke Indonesia itu 4 minggu, di Jakarta paling hanya seminggu – 10 hari. Dan itu penuh dengan janji dengan saudara, keluarga dan temen gw dari SD sampe Univ. Selebihnya ya gw bertiga liburan.

Setelah itu kalo ada yang titip dari sini dan minta gw serahkan pribadi kekeluarganya, gw bilang “Yang penting sampe ya, caranya serahkan titipan gw yang atur aja”. Take or leave it. Biasanya sekarang kalo ada yang titip gw minta ambil sendiri ke rumah nyokap gw. Atau kalo kantor/rumahnya dirute perjalanan gw, gw delivery tanpa ngobrol basa-basi.

Balik ke Belanda bawa titipan lagi dari Indonesia
Ini lagi, ada pengalaman juga. Cerita diatas tentang adiknya yang nitip, yang datengnya telat itu, hari itu ternyata bawa paket untuk ke Belanda buat kakaknya (kenalan gw itu) tanpa nanya ke gw sebelumnya. Rendang bo, ada kali beratnya 2 kg. Ngga gw bawa. Soalnya ngga tanya lebih dulu dan gw aja selalu overweight kalo balik ke Belanda bawa barang sendiri. No wonder kalo setelah itu hubungan gw dengan kenalan gw yang di Belanda jadi merenggang.

Pengalaman temen-temen gw
Ini daftar pengalaman temen-temen gw orang Indonesia yang tinggal diluar negri tentang titip menitip.

  • Si A, temennya minta titipin stroller (kereta bayi)! Iya, stroller Bugaboo yang segede bagong itu! Alasannya Bugaboo kan buatan Belanda pasti lebih murah.
  • Si B pernah diminta bawain parfum yang banyak. Terserah parfum apa yang penting bermerk.
  • Si C pernah dimintain ganja dari Belanda.
  • Si D, suaminya tugas sendiri ke Indonesia, balik ke Belanda bawa 1 tas penuh baju & sepatu dari kenalannya dia, mahasiswa Indonesia yang kuliah disini.
  • Si E tinggal di Paris pernah bawain cobek batu asli yang gede dan berat banget itu untuk temennya di Geneva. Dari Paris dikirim cobek batu itu pake pos ke Geneva.

Menutup post ini; gw ngga keberatan kalo ada yang titip dengan syarat: temen deket (bukan temennya temen yang gw ngga kenal), barang beratnya maksimal 500 gram, bukan makanan segar, bukan barang elektronik. Minta titip gw beliin sesuatu di Belanda? Transfer dulu uangnya setelah itu gw beliin barangnya. Titipan ambil sendiri ke rumah nyokap gw bukan gw yang harus anter atau gw harus janjian sama yang terima titipan.

Banyak ya syaratnya? Karena gw sejak 2009 ngga pernah nitip barang ke orang lagi. Dari beberapa pengalaman diatas, syarat ini perlu untuk menghindari ngedumel dibelakang hari baik dari gw maupun yang nitip. Jangan lupa, orang pergi keluar negri/kota itu sudah punya rencana sendiri.

80 thoughts on “Titipan

  1. Nitip ganjaaaaa huhahahaah, beli di Aceh or Medan aja mba, banyak🙂
    Kata Febby yang udah nyoba bistip itu lumayan ok mba Yo🙂 . Barang titipannya gak main2 ya sampe stroller juga dipesan dari sana, dianya murah dapetin stroller yang bawa bengek.

    • Ha…ha…iya. Ganja sini juga dari Afghanistan & Golden Triangle konon🙂 Yang minta titip stroller ngga dibawain Non, wong hanya beda dikit harganya. Lagipula berat banget, temenku ngga mau bawa.

  2. betul sekaliii! #baladaseringdititip untungnya temen2 suka transfer duluan… tp itu yg titip stroller gak banget deh :))))

    • Nah, itu lain perkaranya kalo udah transfer dulu. Lagipula kalo temen deket sih cincai ya Tep, bukan kenalan yang hanya kontak kalo mau nitip sesuatu. Stroller itu ngga bisa dibawa didalam koper, gelo memang ya.

  3. idiiihh, nitipnya ganjaaa?? >.< ada2 aja yaa Mba orang2, apalagi kalo nitipnya gak nanya2 dl, berat dan mahal. ada nih temen kantor aku, nitip sepatu gunung dari Singapur mba, harganya lumayan mahal dan berat kan, aku mintain uangnya, kata dia beliin aja dulu, ihhh kesel kaannn?

  4. Yaelah kalo mau jersey KW ngapain nitip, noh nyari di kaskus aja buanyak😀
    Suka gak abis pikir deh sama yang demen nitip barang-barang, apalagi gak masuk akal kayak stroller, ganja, dsb itu x_x

    Aku juga males banget mba dititip2in gitu, meskipun uangnya dikasih duluan juga males😀 kecuali kalo emang barangnya kecil, nyarinya gak susah, dan yang nitip adalah bos eike (kalo yg terakhir sih benernya terpaksa) hihihi

    • Iya, kadang ngga ngeh ya yang nitip bahwa cari barangnya itu perlu waktu sementara jadwal orang itu kan padat. Apalagi orang dinas keluar negri/ke luar kota yang hari bebasnya 1 hari. Abis deh waktunya cari titipan orang. Iya, aku tulis cerita titipan aneh-aneh itu karena ekstrim. Aku sendiri waktu denger ngga percaya ada ya yang minta titip barang-barang besar, mahal dan/atau illegal gitu.

  5. Males banget, Emang penyakit yang satu ini. Peraturan gw cuman satu, yang boleh menitip atau yang gw titipin harus temen baik, yang dalam artian, klo mereka/gw nggak bisa, bisa bilang langsung NGGAK BISA, nggak pake jengkel2an belakangan.

    Dari Indonesia juga banyak tuh yang minta ini itu, dan oleh2. Dasar kakak gw yang nggak bisa menolak, pas kemari ujung2nya koper itu penuh dengan oleh2 buat si A, si B, si C di Indonesia, akibatnya ujung2nya dia juga berkeluh kesah, karena jadi nggak punya space untuk bawa barang sendiri, dan juga duit habis untuk oleh (keliling Skandinavia yang terkenal mahal beli oleh2 segambreng, ya jelas bangkrut).

    Pernah sempet sekali dititipin sama temen, orang Indonesia disini yang sama2 kuliah di universitas yang sama dengan aku (ini orang nantinya bakal pinjem duit ke gw segala). Aku bilang oke asal ga gede2, eh munculnya bawa kotak gede banget macam kotak pizza hut yang family pizza. Jelas aja aku mencak2, aku suruh repack, akhirnya di repack , dan aku wanti2 keluarganya harus nemuin aku di gate kedatangan di airport (untungnya bener tuh).

    Emang ya, orang Indonesia kan paling suka pake alesan “kekeluargaan”, tapi klo ujung2nya ngerepoti ya sama juga boong.

    • Kalo sama temen deket memang bisa terima misalnya ditolak ya Eva. See, kasian kakaknya udah kadung bilang iya akhirnya malah repot sendiri. Tujuan aku nulis ini supaya yang niat nitip bisa baca dan tahu bahwa titip barang ke orang itu senyamannya yang bawa. Kalo mau titip barang banyak/berat pake jasa titipan aja.

  6. alamak??? nitip stroller? itu niat nyiksa bukan niti lah Mba… hahaha.
    saya cuma sekali nitip karena sangaaaaat terpaksa setelah bokap meninggal, adik yang tadinya stay di Jakarta harus stay jaga mama di Medan sana. Jadi barang-barang dia di Jakarta terpaksa saya titip sama adik sepupu yang Natal kemarin pulang kampung. Cuma 1 tas lumayan besar sih itu aja rasanya udah ga enak banget, beruntunglah bawaan adik juga cm ransel di punggungnya jadi ga begitu merasa bersalah ^^

    Tapi tiap ada keluarga or teman yang mau ke Jakarta saya slalu pesen, bawain oleh-oleh ya ^^
    Jadi kalo Mba Yo berkenan , bawa oleh-oleh ya Mba ^^

  7. Mba’ Yo, syarat titip menitipnya mirip-mirip syaratnya saya juga. Kalau mau nitip: barang mesti jelas dan emang di negara tujuan ngga ada atau ajaib harganya, barang boleh dipacking ulang terserah saya, dan mesti ngambil sendiri. Alhasil jarang banget yang nitip.

    • Hoi, Iya aku juga sejak streng syarat titip menitipnya jadi jarang yang nitip, kecuali keluarga dan temen yang deket sekali🙂 Enak kan jelas untuk kedua belah pihak.

  8. jadi inget, dulu temen kantor (mbak A) mau dinas. Temen kantor yg lain (Mbak B) lagi kuliah di negara tujuan. Tau mbak A mau kesana, ortunya mbak B bilang mau titip makanan sedikit. Janjian lah mbak A dan ortu mbak B di airport. Ternyata packaging makanannya sebesar kardus mie😦 dan mbak A gak enak kalo nolak. Akhirnya mbak A pergi dinas bawa2 makanan sekardus besar. -___-

    • Ya ampun, makanan sedikit ternyata sebesar kardus mie. Kalo aku jadi mbak B aku minta yang titip itu repack lagi. Travel light is my preference.

    • Kalo curcol cerita uneg-uneg tersembunyi deh Pat dan pengalaman sendiri sementara pos diatas untuk informasi bagi orang yang (niat) titip barang. Jadi dia ngerti kondisi yang bawa titipannya bagaimana. Ini khususnya untuk yang nitip kebangetan ya (barang mahal, berat atau besar volumenya). Mungkin memang mereka ngga (mau) ngerti. Dan pos ini juga untuk membantu yang mau dititipi supaya tegas dan mencegah ngedumel di belakang hari.

  9. mending jelas begini daripada repot dan gak enak2an belakangan emang mbak. soalnya gak semua org bisa menempatkan diri di posisi yg dititipi. maunya enak aja. coba kalo jd yg dititipi? udah tau resiko2nya?

    aku kalo nitip dan dititipin jg ke temen2 deket aja, kita sama2 tau masing2 gimana, bisa diandalkan. jg selalu nanti dipaketkan, kalo gak bisa ketemu langsung ya gak bisa dipaksa. hidup udah susah, jgn dibuat lebih susah dgn hal2 seperti ini ya

  10. buset yah Mbak Yoyen sampe ada yang nitip ganja sama stroller -____-“. Kalau ketauan bawa ganja ke Indonesia kan ribet juga yah urusannya. Kalau stroller mah riweuh banget ngebawanya karena ga bisa dimasukin ke koper.

    aku pernah dititipin beli ipad mini pas ke Singapur, tapi aku tolak. Soalnya lumayan juga harganya plus takut salah beli.

    • Itu hanya tanya mau bawa stroller atau ganja tapi ngga dibawalah sama temenku. Itu juga ya gadget, banyak bener yang nitip sementara kan riskan bawanya.

      • iya mbak,,kan ribet banget ya bawa-bawa stroller ke Bandara😀
        iya mbak, perasaan harga barang elektronik di Indonesia dan di luar ga beda jauh, kadang-kadang juga suka ada kasus barangnya ga bisa dipakai di Indonesia gitu

  11. Ga tau diri emang kadang kadang ya..halaaah cobek?? gila banget. Mbok ya yg dari Geneva ke Belanda aja apa gak ke Chinatown setiap negara pasti ada yg jual cobek walopun kadang ga sebagus batu kali nya Indonesia hahaha. Stroller itu jg ngakak deh…Aku jg pernah dititipin rendang 3 kilo. Astaga berat nya maakk! untung gak di tangkep deh. Ada jg temen aku nitip beliin LV dan Hermes, gigi loe! Dikira ogut simpenan nya mafia apa beli LV ma Hermes dah gt gatau iya kalo diganti apa ga (tipe tipe tukang nitip yg suka kabur gt kalo ditanya mana duitnya, talangin dulu aja) huff!!

    • Kalo yang cobek itu memang dibawain tapi stroller dan ganja ditolak Pie. Ya ampun, 3 kg rendang, banyak amat? Iya gampang bener ya minta dibeliin dulu barang luxe begitu.

  12. Hai mba yoyen, salam kenal yaa. Aku suka baca blognya deh soalnya nambah wawasan & tulisannya bagus-bagus.

    Soal nitip menitip ini ajaib ya, mudahmudahan aku ngga termasuk golongan yang aneh-aneh soal titipan. Jadi inget pernah gondok banget soal titipan ini. Waktu itu aku ke HK, temenku nitip tas. Sebelum berangkat dia kasih foto beberapa tas incerannya. Sampe di tokonya, aku sms bilang tasnya ada 3 dari 5 yang dia kasih, trus mau yang mana. Dari situ sms-an terus labil ga bisa nentuin mau yang mana. Akhirnya dia bilang boleh ga kasih waktu sejam buat mikir. Yaudahlah aku makan dulu, fine. Abis makan aku tanya lagi, dia masih bingung. Nelp aku berkali kali, trus akhirnya…GA JADI NITIP. Eh abis itu casually nanya lagi, “eh kalo sepatu ada yang lucu ngga?” Asliii kesel banget! Waktuku terbuang setengah hari di mol itu cuma gara2 titipan-nggak-jadinya. Suamiku juga kesel walaupun dia ngga ngomong tapi sayang banget deh waktu jalan2 kita jadi terbuang sebanyak itu.

    Oh dan ada lagi. Tagihan hpku pas pulang melonjak banget karena international roaming. Keseel deh soalnya aku nelp/ditelp sama anakku aja dihemathemat, ini international roaming dia jumlahnya jauh lebih gede. Pas aku cerita ke dia , orangnya cuma ketawaketawa aja. Huuuhh😦

    • Hallo Meta, Salam kenal juga. Wah, parah ya pengalaman kamu. Cuma kalo aku baca sepertinya orang seperti temen kamu itu ngga kebayang repotnya cari titipan sampe mempengaruhi jadwal kamu. Ini salah satu alasan aku tulis tentang hal titip menitip supaya tahu bahwa bukan sekedar beli dan bawa barang.

      Terima kasih ya udah follow, semoga ngga bosen baca tulisanku🙂

  13. eh, aku baru tahu kalo hari minggu toko disana tutup, mbak…
    Btw, € 350 itu kalo dirupiahin kira2 berapa, ya? Soalnya suka liat seleb Indo pada pake shawlnya LV itu emang ketje badaiiiii, deh. Cakep!🙂
    Aduh, baru sekali ini baca perihal titip mentitip ini. Kocak2 deh titipannya. Cuma ya nggak lucu kalo pada nggak tahu diri gitu, ya. Apalagi kalo ujung2nya hubungan merenggang…😦

    • Menurut kurs hari ini € 350 sama dengan Rp 5.800.000. Bagus memang cuma aku ngga mau beliin dulu sebelum ditransfer uangnya. Ukuran sini juga mahal Fit🙂

      Nah itu, ngga tahu diri tapi sepertinya yang berani tanya titipan ini (ngga) mau tahu.

      • Oh my God! Hampir 6 juta utk 1 shawl? *jiperrr*😆
        Eh mbak, aku penasaran.. disana, harga baju emang mahal2 semua, ya? Ada nggak sih, baju yg harganya 100 ribu rupiah macem di Indo sini..?

        • Ada tapi kualitasnya ngga jelas. Eh tapi ya Fit H&M, Zara & Mango jauh lebih murah disini loh. Kalo udah last round sale t-shirt bisa diobral € 3 (Rp 50.000) aja! Di sana semurah ini ngga?

        • Kalo tshirt zara yg bener2 polos, ada sih yg 100 rebuan, mbak. Cuma itu ya kalo pas special price aja… kalo mango.. aku malah belum pernah liat yg harganya segitu… aku masih jiper deh ah, liat atasan doang 500 rebu di brand2 macem zara dan mango itu. Eh.. kalo H&M aku malah belum pernah masuk. Di bandung belum ada, mbak…

  14. Mbak Yo, aku sih belum pernah kejadian begini, ya cuma di medan apa sih yg mau dititp hihihi. Tapi iparku yg di Belanda kan pulang dua tahun sekali, cerita soal titip titipan ini emang banyaaaaak. Tapi kalo mereka ya lucu lucuan, karena tititpannya biasanya makanan dan kayaknya sih udah tau etikanya. .Namanya nitip ya jangan sampe nyusahin ya, judulnya. Kan nitip itu kita yang minta tolong. Cerita temenku sih ada yg nitip, eh giliran udah dibeliin bilangnya “ini jadi oleh-oleh aja ya,” maksudnya biar gak bayar. Plis banget ya.

    • Namanya nitip ya jangan sampe nyusahin ya, judulnya. Betul Ndang! Ha..ha.. yang terakhir itu buntutnya ngga enak, nitip barang terus maunya dianggap oleh-oleh. Asal ya.

  15. oh my aku ngikik yg bagian nitip ganjaaa sama cobek batu asli itu mbaa ahahahahahah. sama mba aku tuh kesel sama orang yang main titip2an tp gak pake kasih uangnya dulu emangnya kita banyak duit bisa nalangin barang titipanya. siapa elo. akupun gak pernah nitip2 ke temen2 or siapa kecuali keluarga sendiri. tapi pernah juga ngalamin tiba2 kenalan yang juga jarang nyapa di sosmed wa dan email nitip list barang titipan pas aku ke us kmaren. klo yang diitung2 sekitaran $1000 sendiri Kwang kwang !! *_* yah gak aku balas2 tapi dia kekeuh email2 terusssss

    • Karena disini ganja itu legal Nisa selama ngga banyak hanya berapa gram gitu. Itu yang aku males, orang yang kenalnya biasa aja kok berani ya nitip. Dan yang paling penting kok mereka bisa tahu kita mau pergi ya.

      Wah, itu nitip sampe ada listnya? Lebih dari satu dong barang titipannya. Terus kamu tolak kan akhirnya Nis?

      • Iyalah mba aku tolak wong bawa dollar aja pas2an ahahaha n aku gak balas2 emailnya si tp dia kaya usaha pantang mundur wa ke suamiku . Naahhh tu dia kadang org2 yg just kenal2 biasa itu yg sok2 nitip barang . Lah wong keluarga aja biasa aja kan yah hihihihi

  16. Aku pernah dititipin bawa rokok dan jumlahnya melanggaran aturan. Keparat, udah nitip nyuruh breaking the law lagi, alhasil aku angkut sesuai aturan aja, sisanya nggak tak bawa.

    Paling enak tuh dikasih uang disuruh belanja sendiri, apa aja. Perkara sang pentitip suka atau gak suka, belakangan, yang penting bukan duit sendiri🙂

    • Kalo aku kadang ada yang minta beliin minuman Tje. Memang disini murah banget dibanding di Indonesia tapi kan bawa 1 botol aja berat. Belum lagi resiko botolnya pecah, baju gw nanti rusak semua halah.

      Dikasih uangnya terus carte blanche boleh beli apa aja dan tax refundnya buat kita itu yang asik ya🙂

  17. Nitip Ganja mba Yo? Aishh.. Udah gilee dia.. haha…

    Udah bener mba Yo, kalo memang mo nitip mah duit dulu yah.. Tau aja kan janji2 surga nanti dibayar.. ehh.. Trus ilang orangnyaa..😀

    Sama banget mba Yo, py 2 tahun lalu mau dititipin sama tetangga dirumah buat sodaranya disini.. Sebelumnya udah wanti2 spy ga banyak.. Eh dtg dong banyak bgt titipannya, berat bgt lagi. Dan isinya kue2 yg ga bisa ditaruh dibagasi.. jihh.. Langsung si Papa nolak lah.. Ehh.. Sampe kmren Natal pas py pulang bahkan ga ada senyum nya lho pas ketemu..muahahaha :p

    • Betul Py, sama seperti ceritanya Nisa diatas. Ujungnya ngga bayar dan berani pula bilang anggap aja oleh-oleh waaa…

      Ha..ha…ngambek ni ye. Bagus si papa teges nolak daripada repot. Dasarnya memang nitip itu ngerepotin cuma ada skalanya, dari repot biasa sampe banget.

  18. Setuju dengan syarat2 kamu Lo soal titip menitip. Aku juga gitu, meskipun akibatnya ya gitu sering dibilang, jutek, sombong ga mau dititipin, dan berakhir putus hubungan! Tapi budaya titip menitip ini apa emang cuma orang Indo aza yg suka begini atau bule juga ya? So far sih bule2 yg aku tau disini ga perna ya nitip2 minta beliin ini itu.

    • Bener Ria and to tell you the truth I don’t give a damn about it. True friends will understand it, kan? Mengenai apakah titip menitip khas Indonesia ngga juga sih. Yang khas Indonesianya yang titip menitip kebangetan🙂

      • Betullll…true friends ga bakalan tersungging kalo kita kasi syarat2 seperti itu ya, karna emang make sense dan demikian sebaliknya kalo mereka yang kita minta titipin apa ga heboh dititipin stroller🙂 Hahahaa…..ada2 aza orang nitip dweh!🙂

        • Temen-temen deket gw paling hanya minta janjian ketemu kalo gw disana. Itu udah cukup untuk mereka, catching up🙂

  19. Kalo soal titip menitip, temenku pernah dua kali titip minuman keras di duty free (Jack Daniels dan Absolute Vodka) dengan alasan kalau beli disini pasti mahal karena pajak berlipat2. Karena ini temen dekat, transfer belakangan gak masalah karena aku nggak tau harganya. BTW, kalau kenalanmu itu keterlaluan banget mbak, nitip produk LV seharga 350 euro….dikira gampang gitu cari duit.

    Kalau soal nitip uang, batasan bawa mata uang asing ke Belanda itu berapa euro, mbak?

    • Mending kenal deket Wul, itu temennya temen. Ketemu beberapa kali aja. Masuk Belanda dan negara EU lainnya boleh bawa uang kontan dan obligasi max € 10.000

  20. Woh, ganja. Tp memang paling gengges yg nitip sesuatu hrganya mahal & berat! Stroller lah😮

    Kalo yg pernah aku temuin jg serupa mb. Begitu tahu aku liburan ke suatu negara, nitip sesuatu & gapake transfer uang dlu. Bgtu dpt barangnya, gamau bayar, bilangnya “yaela. Anggep aja ini oleh2 buat aku lah.”:/

  21. aku biasanya kl mudik, tau2 nongol di Jakarta mbak, jadi gak ngasih kesempatan buat yg doyan nitip :))
    atau kl aku lg niat, masukkin ke bistip.com, asli bisnis dan dengan org yang ga kenal sih kl ini, lumayan 1 tumblr starbucks dpt fee 10 dollar, dan barang diambil di hotel🙂

    • Iya Feb, aku juga ngga woro-woro mau ke Indonesia kok, biasanya kasih tau keluarga dan temen deket. Cuma denger aja itu penitip, bingung juga.

      Thanks tipnya tentang bistip.com tapi ngga tau suami dan anakku mau ngga, karena janjian sama orang Indonesia untuk ambil barang rempong. Kita rada trauma sekarang bawain titipan orang dan diambilnya telat seperti cerita diatas itu.

  22. Ngeri juga yang dititipin beli ganja… BTW, pengalaman titipan paling bikin saya bengong waktu dititipin orang buat beli… kulkas…. di duty free arrival terminal bandara Colombo…. Waktu itu duty station saya di Sri Lanka…ceritanya pas balik dari liburan. Nggak kebayang deh perasaan saya waktu itu antara kesal, bingung, mau marah, capek dll campur aduk. Orang kok nitip nggak nanggung2x…. gimana saya mau bawa kulkas, plus koper travelling yang sudah segambreng coba sendirian pula…ckckck….

    Buat titip-menitip dengan orang Indonesia kalau memang nggak ngerepotin, nggak berat dan nggak makan tempat ya nggak apa2x. Cuma berdasarkan pengalaman ya jarang yang memenuhi kriteria ini🙂

    • Hallo Felicity, Ya ampun kok tega ya minta titip kulkas? Hmm sebanding dengan contoh dipos ini seperti yang minta titip stroller ya. Apa ngga ada kulkas di Indonesia?

      Betul yang kamu bilang, orang yang menitip sesuai kriteria kita (ngga berat, bukan makanan dan simpel) itu jarang bahkan hampir ngga ada😉

  23. Ya ampun ada2 aja ya mba nitip stoller, ganja juga, apalagi yg shawl seharga 6 juta itu. Gila aja males bener nalanginnya. Memang selalu jadi masalah sih ya mba titip2an ini, bahkan bisa buat hub jg renggang kyk cerita mba yo.

    Kl ga dibeliin titipannya jadi ga enak hati, tp kl ga ditransfer duitnya ya males juga. Aku pernah waktu itu dititipin jersey yg harganya kl ga salah 700rban tp duitnya ga ditransfer. Katanya beliin aja dulu ntar duitnya baru diganti. Maless bener ya ga bakal kubeliin lah. Hahaha *jahat*

    • Nah itulah. Ngga pake mikir dulu minta titip ini itu. Pada dasarnya nitip itu ngerepotin orang kan, kalo bisa minimal repotnya. Nitip bawa barang kecil masih ok lah dibanding nitip beli barang mahal dan minta kita beliin dulu barangnya. Belum lagi kalo akhirnya barang dibeli tapi ngga mau bayar, mintanya dianggap oleh-oleh (gratis) aaa….

  24. aku pernah sih di posisi nitip dan dititipin mbak, dan dari pengalaman emang harus ada terms and condition yg disepakati dari awal supaya yg nitip dan yg dititipin sama2 enak, ikhlas dan gak ngerepotin

    • Sayangnya dikebanyakan kasus, mayoritas yang titip yang (maunya) nentuin terms & conditions ha..ha..Kalo ditolak yang dititipin, si penitip ngambek Shin.

  25. ibuku nitip minta beliin barang ke temennya yg mau berangkat ke Jepang. uangnya jg udah dikasih. eh pas orangnya pulang, barang ga dapet dan duit pun ga balik:/.

  26. Gila, ada yang minta nitip stroller!!! Apa gak kasihan sama yang dititipin? Ini pada punya hati dan perasaan gak sih si para penitip ini sebenernya? Gw gak enakan kalau nitip-nitip gitu karena bisa ngebayangin ribet-nya menjadi seorang traveler. Kasian kalau ditambah beban titipan sana sini..mending gak konsumtif sekalian. Hiduplah dengan apa yang tersedia..
    Untungnya sih temen-temen gw yang pernah menitip biasanya tahu diri dan pengertian. Mereka beli online gitu pakai kartu kredit mereka terus dikirim ke alamat gw. Jadi gak nyusahin gw mesti nyari barang-nya. Itupun gw udah wanti-wanti kalau gw selalu bawa perlengkapan menyelam jadi kalau lebih dari satu kilo gak bakalan gw bawa😀

    • Iya minta titip stroller bo, kebangetan ya. Kalo temen deket yang nitip dan tahu diri banget maksud gw udah bayar barangnya, kita asli hanya tinggal bawa aja, dan barangnya ngga besar gw bawa deh.

      Banyak kasus titip – menitip yang beyond our imagination gitu.

  27. Halo mbak Lorraine, salam kenal! Aku tinggal di NY dan tiap mau pulkam selalu trauma karena urusan2 titip2an ini. Kebeneran bisa curhat disini😀 Namanya tinggal di US, harus jadi duta iPad ya, tiap bulan adaaa aja yg nanya harganya, kapan pulang dan bisa nitip ga. Aku selalu jawab enggak, karena semua produk Apple bisa dibeli di Indonesia toh. Dan ini cuman segeintir kecil titipan, tas bermerk (yang ini biasanya kostumer kecewa karena aku ga ngerti tas designer, ya maap), stroller, matras yoga, dvd blu-ray, dll. Aku biasanya nolak semua, karena aku ga hobi belanja ke toko dan sebisa mungkin ga ngasih barang ke orang-orang, termasuk oleh-oleh. Susahnya ibuku hobi banget jalan-jalan dan belanja lalu beliin sekeluarga besar oleh-oleh, ini anaknya kok cuek banget.
    Yang lucu ada temen nitip lipstik, terus pas ternyata aku pulangnya diundur, dia lalu marah2 dan ngancem aku supaya kirim lipstiknya cepet-cepet. Terus dia bilang, ongkir-nya nanti ditransfer tapi tunggu gajian, dan mungkin nyicil. Lah?

    • Hai Ditaa, Salam kenal juga. Makasih ya udah berbagi cerita. Memang titip menitip dan minta oleh-oleh itu budaya Indonesia yang menarik untuk dibahas ya.

      Semakin kesini semakin banyak aku ketemu orang yang keberatan dititipi orang lain. Kebangetan memang kadang kalo kita pikir barang yang dititip itu gampang didapat di Indonesia tapi kok tetep kekeh minta kita yang beliin ya.

      Wah itu yang nitip lipstick kok jadi galakan dia? Aku sih sekarang udah muka badak Ditaa, kalo ada yang ngeyel minta titip padahal kenal juga ngga deket banget aku ngga segen bilang “Ngga mau ah dititipin, repot”🙂

      Makasih ya udah mampir disini.

  28. iya mb, aku juga sebel kalo ada yang nitip-nitip. Lha wong mereka yang nitip itu gak “nyangoni” waktu aku pergi.
    malah ada yg pernah mau pinjem uang, terus mau dikembaliin dg cara dicicil dr indonesia perbulan. Waktu ditolak, orangnya nyindir2 di dunia maya dan dunia nyata ke temen2ku. gilaa deh…

    Nice post mbak🙂

    Salam kenal

  29. Ahhh bener gak suka sama org yg gak deket tapi seenaknya nitip! Kebetulan aku sering ke singapore tapi yg nitip ada aja aneh-aneh! Pernah ada orang yg sebenernya gak deket juga nitip 100 pcs barang katanya kecil taunya 15×10 cm aja! Ini terpaksa dibawa karena udah iya-in. Ada juga kakak kelas nitip kitkat greentea katanya, aku kasih tau harganya dia bilang beliin dan pake nada maksa!! (itu mah bukan nitip!) Ya aku beli, tapi dimakan sendiri :p ada juga yg nitip sabun padahal di jakarta banyak dan harganya sama aja! (maksudnya apa sih?). Ada juga yg nitip koyo merk tiger itu, dann yg paling umum nitip minuman tapi mintanya gak usah bayar juga. Kalau temen sendiri malah gak suka nitip loh padahal udh ditanya “mau apa?” Paling cuma jawab “belum tau mau nitip apa” abis itu gak minta apa-apa. Hehe salam kenal kak..

    • Salam kenal Rara. Waduh kebangetan ya yang titip barang 100 pcs itu. Belum lagi yang awalnya minta titip akhirnya ngarep berubah jadi oleh-oleh. Mengesalkan!

      Betul, temen – temenku yang deket malah ngga ribet minta ini itu kalo aku akan ke Indonesia, yang penting mereka mau ketemu aja, lepas kangen.

  30. Hallo, aku mau nanya nih.. Kalo bawa cannabis pop (permen ganja) jumlahnya 15 pcs kira” gmana ya? Makasih

  31. Pingback: Biztip | Langit, laut dan Doraemon

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s