about me / Bahasa Indonesia / Indonesia / Thoughts / Women

Name dropping

Gw punya temen orang Indonesia tinggal di Ontario, Canada. Awal Desember lalu dia share percakapan dia dengan satu orang Indonesia ketemu dimall disana. Gw komen menarik juga untuk dibahas diblog. Temen gw itu mintalah gw bahas tentang ini disini, ini dia ceritanya.

20131229-173355.jpg

Ini percakapan temen gw itu, lokasinya di foodcourt di satu mall di Ontario. Kita sebut temen gw si X dan cewek Indonesia yang ngajak dia ngobrol itu si Y ya.

Y: Seneng ya belanja di mall ini?
X: Iya, saya paling suka belanja dimall ini karena semuanya ada.
Y: Oh iya, saya juga. Ada Tiffany & Co, Holt Renfrew, Michael Kors dll.
X: Iya ya (temen gw ini udah bingung mau jawab apa lagi).

Tiffany & Co itu toko perhiasan sedangkan Michael Kors fashion brand, Menurut info temen gw Holt Renfrew itu high end department store yang jual barang-barang sangat exclusive dan mahal.

Kenapa sih orang Indonesia ada yang suka name dropping merk terkenal? Mau pamer? Terus maunya yang dipamerin reaksinya gimana, mata mblalak sambil bilang “Oh bagus ya barang kamu, KW atau asli?”.

Ada nih satu perempuan Indonesia disini yang suka name dropping merk terkenal. Lucunya dia ngga ngeh dia pamer ini ke orang-orang yang ngga ngerti/ngga peduli. Lagipula agak insensitive sih menurut gw name dropping merk barang mahal ke orang yang kondisi finansialnya kita tahu pas-pasan gitu. Jadi kalo cewek ini pamer baru beli ini itu, yang denger reaksi hanya oh ya, bagus. Next subject.

Sepupu saya kenal Adinda
Bulan Mei lalu gw ke Paris 4 hari sama nyokap dan 2 tante gw. Di hari pertama dihotel gw udah liat ada perempuan Indonesia yang juga travel sama ibunya. Dihari kedua, pagi-pagi waktu sarapan gw ke restonya. Ternyata dua tante gw itu udah semeja sama cewek ini dan ibunya. Gw ikut ngobrol lah dan sarapan bareng. Gw sih seneng aja kenalan sama orang. Apalagi dia sopan tanya apakah boleh jalan bareng kita supaya mereka tahu naik metro & bis di Paris itu gimana. Mereka ngga tau jalan di Paris dan hari sebelumnya naik taksi balik ke hotel. Kalo bisa bantu orang gw sih seneng ya, ini kan hal sederhana nunjukkin orang gimana naik metro & bis.

Tapi 5 menit kemudian rada nyesel juga sih gw. Si cewek itu (gw taksir sedikit lebih muda dari gw, awal 30-an gitu umurnya) mulai deh name dropping nama orang terkenal di Indonesia. Ndilalah dia bilang “Sepupu saya kenal Adinda”. Gw dengan polosnya tanya Adinda siapa, dia bilang Adinda Bakrie. Terus mulut gw membentuk O besar diameter 20 cm kali. Gw pikir begini ni orang ye ternyata.

Walaupun begitu gw masih anteng. Eh ternyata deze ngga brenti bo. Mulai lah lagi cerita dia kenal bintang sinetron ini, model itu dll, sampe Croissant gw yang krenyes-krenyes rasanya jadi melempem. Saking ngga tahannya gw akhirnya bilang “Maaf ya saya tinggal di Belanda udah lama, jadi ngga ngikutin banget dunia hiburan dan sosialita di Indonesia. Lagipula kelamaan tinggal di sini udah ngga gampang nganga mulut saya ketemu orang terkenal”. Nyokap gw denger gw ngomong gini langsung melotot aje, tapi dia ngerti dan kenal anaknya dong. Kalo gw sampe openly judes gitu tandanya gw udah rasa keterlaluan.

Lagipula gw ngerasa harus komen begitu karena agak khawatir kalo nanti dia ikut emak gw & gw jalan-jalan, padahal kita hari itu mau ke museum dan ke Parc Royal (taman kota). Sepertinya dia lebih suka shopping daripada ke museum karena setelah dia tanya boleh ikut kita naik metro, dia tanya gw lagi “Shopping tas LV & Furla yang duty free dimana sih?”.

Kalian kalo ketemu orang yang suka pamer name dropping reaksinya gimana?

46 thoughts on “Name dropping

  1. Hah. Sampe saat ini untungnya belum pernah ketemu dan ngobrol sama orang kaya gitu. Jauh2 aja…. Terus kalo sepupunya kenal sama Adinda Bakrie terus kenapa gitu yak?😛

    Lagian sama, aku udah juga nggak tau yang lagi ngetop di Indonesia siapa…😦

  2. Mbak, ini kelakukan orang Indonesia banget. Nanti kalau udah nyebut nama orang ngetop, biasanya ditambahin dengan gosip-gosip nggak enak. Kalau aku sih biasanya cuma ngangguk2 nggak jelas, kalau bisa langsung melipir pergi.

    Kalau ada yang pamer tas mahal langsung tembak aja, “wah rapi ya, KW super ya.” Awas dijitak tapi ya.

    • Ha…ha…iya betul. Lagian ngapain ya pamer kenal orang terkenal ke orang yang baru kenal pula? Mengenai barang bermerk, aku ngga ngerti deh kenapa obsesinya kaya gitu.

  3. Permisi, yg kenal sepupu nya kan yah? Bukan dianya… hahahah.. Aya-aya waee dahh..

    Ehh.. Pernahh lho mba Yo, entah waktu itu lagi PMS, iseng, ato emang gerahl…haha.. Ada temen pamer di fb, tas Hermes warna warni.. Dah kek stabilo dijejerin :p Dan langsung lah py komen “Dari sekian banyak itu yang asli yg mana?” hahaha.. :p Abis itu di unfriend..huahhaha… Kelakuan kebanyakan org Indo tuhh.. hihihi

  4. apalagi aku Mba,,, bingung mw ngomong apa T__T

    ga ngerti smw kelebihan dan kekurangan merk yang dia sebutin juga, dan lebih suka tas Tajur made in Indonesia dan kalo soal baju ,ga pernah serius belanja karena kebanyakan dapet lungsuran baju tante-tanteku yang masih modis.
    soal artis aQ dah bosan liat di mall deket rumah banyak bersleiweran, hahaha
    kalo ketemu orang begitu mending ambil headset , pura2 denger musik ^^

    • Aku suka dan punya beberapa barang bermerk tapi ngga pamer sampe disebut merknya gitu, ke orang yang baru kenal pula. Orang kan bisa liat sendiri kalo aku pake barang itu, ngapain sih pake disebut merknya segala.

  5. Apalagi aku mba yo….aku ora ngerti brand or merk2 terkenal….
    Biasa kalo mau name dropping gitu pengen banget orang impress ama dia…padahal apanya yang mau di impress? yang ada eneg kan!
    Aku punya temen loh model begitu. Cuma ya gitu, aku tipenya ngangguk2 aja….sambil mangap2….oooooo…..
    abis itu kualihkan pembicaraannya….dulu aku selalu ngalah sampe suatu saat adikku traveling ama dia, dan adikku nanya, “kok lu bisa sih kak temenan lama ama dia? ga asik banget tau orangnya, demen pamer2…” hihihihihii…

    • Iya, mau impress orang padahal orangnya ngga peduli. Mungkin ini yang buat kamu tahan temenan sama temen kamu yang suka pamer itu Jo, karena kamu ngga peduli😉

  6. Beneran deh mbak, kalo udh ketemu orang yg brand minded gt aku langsung mundur teratur…
    Takuuut! Kalo beli yg bermerk harus disertai puasa 3 bulan 😞 itupun yg diskon 90% . Nah drpd ngenes tooh?? Lebih baik beli yg murmer dan menjauh dr org2 tsb

    • Dia gw bawa ke Galerie Lafayettes terus gw tinggal ke museum Feb. Turis yang suka shopping & jarang jalan kaki. Diajakin dari situ jalan ke Louvre ngga mau, kejauhan katanya. Padahal gw juga ngajaknya basa basi ha…ha…

  7. Right on Yoyen, memang males ya kalo ada orang yang suka pamer gitu. Hmm…menurut gua kalo mampu dan suka ya sesukanya lah belanja apa pun wong ya uangnya dia juga, tapi kalo suka pamer dia tau merek2 dan sok ngomongin kenal orang yg terkenal ya lihat2 dulu lah. Mungkin dia ga ngeh kalo biarpun orang indo ya kalo sudah ga tinggal di indo lama jadi ga kenal selebriti indo 😁.
    Kayanya orang2 yg begini tuh karna ga tinggal di luar indo, dan ketemu sesama orng indo yg sudah lama tinggal di lusr indo jadi mrk takut dipandang gimana gitu dan perlu kasih tau kalo mrk tuh tau merk yg terkenal dan kenal orang yg terkenal. Elo tau kan byk orng indo yg jg menyanjung orng yg tinggal di luar indo juga. 😜

    • Bisa jadi karena takut minder jadi perempuan model gini langsung pamer ya Garile, hm…menarik juga sih kalo dipikir.

      Males gw ngeladenin nouveau riche kaya gini yang paling sukanya merk-merk tertentu yang pasaran. Kalo gw suka merk bulan karena harga & ngetop atau ngga, tapi karena suka aja modelnya.

      Betul, ada juga yang menyanjung orang Indonesia yang tinggal diluar negri, seakan hidup diluar negri gimana gitu. You have just given me yet another subject for another post, merci beaucoup🙂

  8. Temen satu gereja kurir profesional yg difasilitasi pesawat first class ke Hongkong, Paris, Milan dll CUMA buat NGAMBILIN SEPATU n produk fasion high end buat konsumen high end jd di Indo…
    biasanya klo yg jet set bginian gak mention lg merknya klo hang out…
    yg masih nyebut2 itu orang yang lg belajar kaya mbak, hehehe

  9. hihihi…
    dan sedihnya, orang2 yang model begitu kok ya orang Indonesia, ya mbak Yo?
    Kalo nggak baca2 di inet, aku loh nggak akan tahu, kalo ada tas yang harganya 800 juta. Aiiihhhh…! Bahannya apaan, sih?
    So far, aku lebih suka beli tas merk lokal. Err.. punya sih, tas merk guess. Tapi itu belinya pas diskon 50%, jadi tas paling mahalku harganya 800 rebu doang. Hahaha…

    • Bahannya kulit buaya, kulit sapi muda dll, dsb, dibuatnya pake jahitan tangan, gemboknya dilapis emas, pegangannya dari bambu utuh yang dibuat melengkung pake teknik tertentu, terus limited edition dsb dsb. Pokoknya dibuat seekslusif mungkin yang kalo aku pikir juga harga € 8000 itu kemahalan ya Fit. Apa daya banyak orang yang berat gengsi dan mau beli😉

  10. aku,,,suka mikir dulu,,,itu pada name dropping nyari yang asli apa kw
    soalnya di Indonesiakan banyak banget mbak Yo yang pake tas merk LV atau Furla tapi kw
    *ngenes liatnya*

    aku sendiri ga terlalu ribet ngurusin soal merk,,asal enak di pake dan keliatan pas ya udah,,itu aja yang dibeli.

    kalau ada yang mulai name dropping gn, biasanya aku cum aber”oohhh” ria aja

    • Itulah Ira. Ironisnya marketing fashion brand gini kan mengacu ke luxurious lifestyle tapi yang pingin punya ngga ada modalnya makanya jadi ada versi KWnya. Kalo ikutin pakem luxe juga ada merk yang ngga suka barangnya jadi pasaran makanya untuk produk beberapa merk seperti tas Hermès model tertentu ada waitinglistnya. Lebih konyol lagi orang punya uang belum tentu bisa daftar untuk beli tas ini diwaiting list. Yang suka name dropping kayanya juga ngga masuk deh😉

  11. Mba Yooooo ihhh jadi gemes jugaa deh.. Kalo ketemu orang yang kaya gitu mendingan tinggal aja deh sekalian.. Buat apa lah juga pamer2 tau nama brand2 terkenal ya kalo belinya ori gpp sih tapi kalo kw kan malesin hahahaha, yang sepupu itu juga apa banget yaaa… Penting gitu emangnya kita tau kalo sepupu dia kenal adinda bakrie? Hahahahahaha

  12. Kalo saya sih cuek aja, hehehehe… Disekitar saya banyak yang beli gadget canggih2 dan mahal2, tapi nggak bisa make.. nah ini menurut saya lebih parah😀

    • Prinsipnya sama kan, yang penting punya biar bisa pamer. Ngga bisa make sih urusan belakang. Post ini ngebahas produk fashion luxe seperti 1 tas yang harganya sama seperti 5 MacBook.

  13. Halo Mbak, jadi pengen ketawa bacanya. Saya juga sering ketemu orang kayak gini di Canada sini. Seperti orang Manado bilang biar kalah nasi asal jangan kalah aksi🙂 kalau ketemu gayanya selangit padahal ngapain juga bawa tas LV buat kerja yang masih pake shift?

    • Ngga apa-apa sih tapi memang ngga klop. Yang aku gedegnya kalo baru ketemu sesama orang Indonesia langsung pamer sebut barang ini itu. Cape ngeladeninnya. Thanks for stopping by Merry.

  14. hehe lucunya sekarang cewek butuh 2 kursi misal bawa tas, satunya buat tempat duduknya, satunya lagi buat tasnya..

    salam kenal btw🙂

    • Salam kenal juga Tina. Hanya di Indonesia tas diperlakukan lebih manusiawi daripada babysitter. Di Belanda orang punya tas merk ngga histeris gitu kok pake pesen kursi khusus.

  15. hadeeeeh jangan jangan di Paris sono orang Indonesia udah terkenal sebagai “tukang belanja” ya mbak. Aku juga ngga suka tuh kalau seseorang pamer bahwa dia kenal ini kenal itu. ampuuuuun dehhh..

    • Oh bukan hanya di Paris Wul, di kota-kota besar Eropa itu orang Asia terkenal big spender. Bahkan dibeberapa pengasahan berlian di Belanda ada team orang khusus dengan pegawai native speaker Indonesia, Jepang & China serta dari negara lainnya untuk service turis yang belanja disana. Bukan hanya bahasa Inggris aja.

  16. Salam kenal mbak lorraine (bener kan saya manggilnya?)
    Selain name dropping gini, ada satu lagi adat orang kita mbak. Suka ngomong dengan bahasa canggih, biar berasa kedengeran intelek. Tapi yang ada gak nyambung sama sekali kaya kasusnya vicky prasetyo itu.

    • Salam kenal juga. Bener kok tulis nama saya, ngga panggil mbak juga boleh😉 Betul, kesukaan beberapa orang Indonesia pake kosa kata yang susah biar keliatan intelek.

  17. Hahaha aku udah males banget itu yang di bagian cewenya bilang sepupunya kenal sm adinda. Aneh banget emang orang-orang kayak gini ya mba. Yang kenal bukan dia kok ya harus dipamer-pamerin, kalaupun kenal juga ya ngapain juga mesti dipamerin sih? Halaahh. Trus aku ngakak puas baca responmu ke dia mba. Two thumbs!! hihihi

  18. Hi Lorraine, saya bukan orang yang suka ‘name dropping’ seperti itu, meskipun saya tau juga beberapa orang Indonesia yang seperti itu. Tadinya saya pikir itu khas orang Indonesia saja. Tapi setelah banyak bergaul dengan bule – yang nota bene secara finansial lebih kuat dari orang Indonesia – ternyata mereka juga gitu, ngomongin belanja barang-barang bermerek dan CLAIM TO FAME mereka kalo gw pernah ‘tidur’ sama James Blunt atau ngobrol sama Jimmy Hendrix atau yang mirip-mirip seperti itu…
    Kadang-kadang saya jadi berpikir bahwa ini emang saya yang kuper karena ga tau merek dan celebrities atau sifat manusia karena pengaruh dunia kapitalis??

    • Hmmmm, menarik juga Nin. Dari kebangsaan manakan yang suka pamer itu? Kalo orang Belanda secara umumnya sih ngga suka pamer. Gawat ya claim to famenya pernah tidur sama seleb, this is another level dan just dropping name of fashion brands🙂 Ngga tau hubungannya ini dengan kapitalis, aku rasa sih lebih ke showing off aja.

  19. hi mbak Lorraine, jadi pengen komen hehe. Fenomena orkay Indonesia ada dimana2 mbak, liat aja di instagram or even fellow bloggers, ngenes gimana gitu hedonisme semakin merajalela🙂 anyways, siapa yg gak suka barang bagus – mahal – bermerek, tapi gak perlu dipamer2in juga sih yaa. Lagian, di atas langit masih ada langit. Ya kan mbak😉

    • Betul Astrieds, Bahkan yang finansialnya ngga mencukupi juga keblinger ikut gaya hidup jetset. Aku prihatin liatnya. Makasih ya udah mampir kesini.

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s