about me / Bahasa Indonesia / Culinary / Dutch Affairs / Family / Thoughts

Kerststress

Natal tinggal seminggu lagi. Ini berarti semakin banyak orang Belanda, khususnya perempuan yang mengalami kerststress (kerst: natal, stress). Hanya sedikit orang Belanda yang merayakan Natal secara religius. Hari raya ini bagi mereka adalah hari untuk berkumpul dengan keluarga dan temen deket.

christmas table

 

Janjian
Di Indonesia di hari raya seperti Lebaran dan Natal itu kan lazim dan otomatis yang muda bertandang ke yang tua memakai prinsip open house, disini ngga. Gw aja merayakan Natal dengan keluarga pake janjian. Tiap tahun sejak awal November gw dan ipar-ipar udah janjian mau ngerayain Natal dimana dan tanggal berapa, 25 atau 26 Desember. Kadang kita bisa ‘rebutan’ tanggal, mau tanggal 25 atau 26. Untuk gw sih ngga masalah karena keluarga gw ya hanya mereka disini, tapi bagi ipar-ipar gw lumayan susah karena mereka selain ngerayain Natal dengan keluarga Riva juga harus ngerayain dengan keluarga suami/istri mereka masing-masing. Dan sejak 2 tahun terakhir ini, ponakan gw yang dewasa punya pacar. Pacarnya udah ikut acara keluarga kita juga. Jadi waktu janjian awal November lalu ada 8 orang yang keluarin agendanya.

Drama
Selama ini sih, acara Natalan keluarga buat gw disini ok-ok aja, untung ipar gw baik dan fleksibel semuanya. Mertua gw juga nurut aja anak dan mantunya yang atur. Tiap tahun giliran kumpul dirumah siapa. Dan masakpun dibagi, jadi adil semuanya ketempatan dan masak ditanggung bersama.

Minggu lalu gw ngebahas perayaan Natal sama temen kantor gw. Dia gedeg sama keluarga iparnya yang belum sepakat mau ngapain. Milih menu makanan aja keluarga iparnya susah. Si ini mau makan ini, si itu ngga mau waah kasian deh gw. Kolega gw ini udah termasuk yang kena stress Natal. Bayangin bo, pilih menu aja ribet, betapa praktisnya di Indonesia Lebaran udah standard masak Ketupat & co dan Natal Soup, Macaroni Schotel dan ayam bakar atau menu tradisional lainnya.

Ada lagi trainee gw yang cerita bahwa dia moso ngga diundang ngerayain Natal sama adik dan pacar adiknya, tapi hanya orang tuanya aja. Jadi Natal hari pertama dia sendiri, kasian ya.

Terus ada temen gw yang udah beberapa tahun ngga Natalan sama keluarga cowonya karena ada masalah. Padahal dia pingin cowonya baikan sama kakaknya tapi ya, nanti berantem juga dianya. Drama deh pokoknya. Contoh yang gw tulis diatas baru dari orang yang gw kenal ya, dan bukan hanya mereka aja yang mengalami ini. Drama banget.

Kuliner
Tanpa drama ada juga alasan bisa stress yaitu apalagi kalo bukan makanan. Pilihan orang londo ngerayain Natal biasanya makan malam atau brunch (breakfast & lunch: gabungan antara sarapan dan makan siang). Bisa di restoran atau dirumah sendiri. Ini juga salah satu faktor bikin stress orang – orang. Mau makan diluar, awal Desember loe mau pesen tempat biasanya udah penuh. Ngga banyak pilihan lagi.

Kalo orang Indo-Belanda sih Natalan biasanya masak makanan Indonesia, disajikan semua dimeja dan yang dateng ambil sendiri, prasmanan istilahnya. Sementara kebanyakan orang Belanda kalo acara makan keluarga gini sitting dinner. Misalnya 1 keluarga 8 orang ya 8 kursi. Ini yang sering gw liat kebanyakan perempuan stress. Mereka pingin semuanya sempurna, dari tata meja (seperti foto diatas) sampe makanan. Loe tahu dong ya, londo makannya pake 3 courses gitu (makanan pembuka, makanan utama dan dessert). Belum lagi kalo ada anak kecil, dibuat masakan khusus untuk mereka. Ngga praktis.

Ada pula beberapa perempuan yang ngga biasa masak tapi ambisinya hebat, mau masak kalkun atau bakar-bakaran gitu deh. Gw cerita gini karena sering ditanya temen kantor dan temen (berhubung gw suka masak), berapa lama manggang kalkun di oven. Kadang gw ikut bantu nyusun menu. Saran gw ke mereka sih kalo belum pernah masak makanan itu ada dua pilihan: coba resepnya dulu sebelum Hari H atau pilih masakan yang sederhana.

No stress buat gw
Tiap tahun perayaan Natal gw casual. Biasanya hari Natal pertama gw ke gereja terus malemnya makan bertiga sama suami & anak dirumah. Hari Natal kedua janjian sama keluarga ipar. Siangnya kita main bowling atau jalan-jalan dihutan. Seru deh, apalagi kalo ada salju. Walaupun dingin tapi asik main salju bareng, timpuk bola salju atau buat snowman. Setelah itu kalo udah gelap baru kerumah yang ketempatan untuk makan. Kebayangkan santainya. Ngga usah mikir pake baju apa, dandan gimana.

Kadang suka ngenes juga sih kalo liat Natal disini arti religiusnya hampir ngga ada lagi. Lebih cendrung ke makan & jadi komersil. Terus pake stress pula padahal ngga perlu. Dibalik kemilau hiasan dan gemerlapnya lampu pohon Natal, bersyukur gw selama ini merayakan Natal tanpa stress.

Untuk kalian yang Natalan, selamat merayakan minggu advent terakhir. Semoga ibadahnya lancar.

Foto diambil dari Christmasholic

35 thoughts on “Kerststress

  1. Kalo dah begini, enak banget jadi orang Indo ya mba yo! Praktissss!
    Ga kebayang itu musti prepare menu makanan plus tata mejanya….udah pasti pake stresslah itu…
    btw jalan2 dihutan n main bowlingnya seru banget….:D

    • Iya, ngga ribet pake acara janjian, otomatis yang muda dateng ke yang tua. Terus makanan ada dimeja, semua bisa ambil sendiri. Iya, santai ya kita ngerayainnya memang😉

  2. Yen, kalo disini lebih sedih lagi, natalan itu sudah dicommercializes bgt. Toko2 sale besar2an karna mrk tau consumer akan belanja bgt. Setiap keluarga kasih christmas wish list ke keluarga untuk hadiah natalnya apa. Bulan november sudah advertised natal dan pohon natal uda di pasang dimana mana dan di radio sudah pasang lagu natal jg bln nov. Dan yg lebih ridicules lg org pd ga bilang merry christmas karna takut meng-offend org yg ga religius. Aneh ya byk yg rayain natal cuma for the sake of it, apa salahnya bilang merry christmas kepada yg non religius? Disini orng stress karna mesti spend money for the gifts….
    Met natal juga ya Yen!!

    • Oh iya ya. Di Canada, USA & UK fokusnya dikado. Orang Belanda udah puas bagi kado di Sinterklaas tanggal 5 Desember Garile. Jadi ngga begitu tradisi memang.

  3. hihihi, iya ya. Makannya musti 3 tahap: pembuka, menu utama, sama dessert.
    Lah disini, makan ya langsung makan nasi, penutupnya paling buah/puding, ambil sendiri!🙂
    Btw, nyiapin pohon natal nggak mbak, di rumah?
    Aku jadi kebayang kalian ber3 lempar2an salju, haha. pasti seru!🙂

    • Aku udah pasang pohon Natal hari Senin lalu Fit. Iya, aku juga Natalan disini pake cara Indonesia makannya. Walopun menunya misalnya londo, semua makanan aku sajikan dimeja. Kita main salju sekeluarga besar Riva, 14 orang gitu. Seru banget😉

  4. Aku ga pernah kepikiran ada orang yang stress karna mau ngerayain Natal. Ahahaa tp kl ngeliat yang diprepare mesti seribet itu+masukin semua mau keluarga jadi 1 kebayanglah itu gimana ribetnya yah. Seneng deh mba liat keluargamu santai kayak gitu. Dan seru bgt pasti kl ngabisin quality time sama2 di hari yang spesial🙂

    • Iya, sempet ikutan stress juga Mar awal aku tinggal disini tapi suamiku bilang ngga usah ikutan stress. Akhirnya nyante deh sampe sekarang.

    • Untungnya orang Belanda ngga ada tradisi bagi kado jadi ngga ada stress cari kado & stress kantong😉 Kasian ya hari raya kok ngga dinikmati.

      Selamat Natal juga Ailtje!

  5. Aduuuh gak kebayang mba Yo mau makan aja seribet itu nentuin menu ya.. Hmm disini sih kalo natalan simple yah, gak beda jauh sama keluarga mba yo.. Aku juga paling cuma gereja, malemnya dinner sm keluarga, hari natalnya baru deh main2 sama keluarga yg lain. Happy christmas mba yo :)))

  6. sejak mama mertuaku gak ada, keluarga ipar jadi lebih nyante ngerayain natal mbak. dulu mesti kado mengado, trus heboh bgt dah janjian jauh2 hari. skrg jadi lebih nyante. ini baru kemaren sepakat hari pertama Natal ngumpul ramean. makan juga belum dibagi siapa masak apa. sepertinya mikirnya skrg mending ngumpulnya daripada perkadoan dan makan2:))

    aku juga prihatin sebenarnya kok nilai Natal gak ada sama sekali di sini, tapi mulai dari keluarga sendiri aja. adinda diberitau Natal yang sebenarnya apa, tar kita juga ke kinderkerk.

    • Iya Ret, duniawi banget ya fokusnya dimakanan. Kalo aku dari dulu sama keluarga Riva ya kumpul-kumpulnya itu yang seru, untuk makanan sih kita ngga pernah ribet.

  7. semenjak aku tinggal disini gak pernah ribet natalan sama keluarga suami untungnya :))) mereka tuh hippie gt deh jd gak repot ttg kado, dekorasi, tetek bengek. kalo natalan paling kesana setelah ke gereja trus ke rumah mertua makan dgn menu yg sama setiap tahun (biologische kip di panggang). setelah itu ke hutan jalan2x..becanda2x eh kelar deh. taun ini diundang temen2x suami ya ampun !!! tuh para istri rempong bgt mbak. pdhl yg dtg cuma 12 orang tp diskusi ga abis abis capek yg dengerinnya. betul, klo hari raya maknanya jd tergeser karena masalah sepele kyk dekorasi, menu, kado, dll kok sedih ya…

    • Kebiasaanya keluarga kamu sama ya Pie seperti keluargaku disini, nyante yang penting kumpul. Waa, 12 orang aja ribet pasti. Apalagi kalo ada anak kecil. Sorry bukannya nakut-nakutin tapi realistis. Mudah-mudahan kamu & J survive ya Natalan sama temen-temennya dia😉

      • Hahaha bener mbak, ini udah fix menu nya eh dimulai lg diskusi karena ada 2 yg mau ngajak anak balita nya. Semoga aja feest nya gezellig kalo gak wes kapok deh ikut2an kerstfeest orang.

  8. keluarga si matt aku liat juga stress banget mba, terutama ada drama2 keluargalah hahaha. natal itu kayak lebaran sekarang deh, lebih ke perayaannya ya🙂 . Selamat natal dan liburan ya mba Yo

    • Iya, pasti stress beli kado juga ya disitu? Istimewa ya Non kamu bisa Natalan sama keluarganya Matt. Makasih ucapan Natalnya, aku udah ngga sabar pingin liburan.

  9. padahal Yesus aja lahir ke dunia ga bikin Maria dan Yusuf stress ya Mba… hahaha
    sekarang orang kebanyakan sibuk sama apa yang terlihat oleh mata padahal jauh yang lebih berarti adalah makna Natal dalam kehidupan kita masing-masing setiap hari. Selamat menantikan Natal ^__^

    • Duniawi yang dipentingkan Deb, sampe banyak orang Belanda ngga tau hari Natal itu merayakan apa karena fokusnya pesta & makan-makan aja.

  10. Mba, orang indo juga banyak yang stress, apalgi yang gaya2an mau open house tp trus stress dan bingung sendiri sama makanannya mau gimana, belum bajunyaa, padahal itu bukan point utama natal yaaa🙂
    Btw Mba, pengalaman aku sendiri, dinner pas natal sama keluarga belanda seruuu banget. Hari pertama sama keluarga suaminya. Masing2 family bawa menu masing2 (untungnya cuma kakak beradik 2 orang + mama papa), jadinya menunya pas, pembuka, utama sama penutup. Aku masak lumpia ala indonesia gitu sebagai cemilan sore nya sebelum duduk di meja makan.
    Hari kedua sama keluarga istrinya, itu semua yang masak si tuan rumah, trus abis makan main games😀
    Kangennnnn…😀

    Selamat mempersiapkan natal Mba🙂

    • Iya juga ya Astrid, belum lagi banyaknya perayaan Natal disini situ, musti banyak stock baju ha…ha…Seru kan Natalan di Belanda kalo nyante seperti dihost family kamu itu. Kapan Natalan lagi disini ngana?

      • Iaa bener, dari tanggal 1 aja udah acara natal gereja, belum keluarga, belum apa lah, rempong hihihih.. Seruuu, suka banget sama family dinner yang berkelas tapi nyantaiii😀 ahh, pingin Mba, mudah-mudahan secepatnya bisa balik hihihi..

  11. Baru tau loh gue kalo di Belanda orang segitu rempongnya siapin christmas dinner. Skrg di Spore juga gitu yen. Cuma festive nya aja yang diambil, bukan religius nya. Yah mungkin krn pada dasarnya sporean gak punya kultur dan sedikit yang beragama, jadi mereka ambil kultur natalan utk kumpul2 keluarga. Dimana2 semua orang belanja kado, buset shopping mall menjelang natal rame bener, mau reserve restoran juga susah banget. Tapi yah, meaning nya cuma untuk kumpul2 aja. =)

    • Rempong to the max May. Dan banyak perempuan yang ambisinya hebat, mau instantly jadi Nigella Lawson dengan 3 courses menunya. Yang kebanyakan stress ya perempuan jadinya, karena maunya banyak🙂

  12. Ishh.. Kata siapa Mba Yo ga stress.. Ehh skrg2 krn udah ngerantau sih ga berasa. Tapi dulu stress banget lho aku Mba Yo kalo mau Natal.. Abisan yahh.. Itu rumah tiap Natal di cat.. Jadi kalo belum kelar di cat kan berartu masih berantakan. Beresnya bahkan tanggal 24 malam ada aja yang harus dibersiin. Sementara tgl 24 juga masak ut open house besoknya kan. Tau aja di SulUt itu masih terjaga tradisi saling mengunjungi pas Natal. Pasiar. Jadi pas ke gereja jari2 warna kuning krn kunyit.. hahaha :p Ehh.. sampe gereja ternyata penampilan kurang kece, jadi omongan deh..hahaha :p *ini malah jadi curhat* ahahah😀 Tapi ini dulu sih, skrg si Mama lebih sederhana..ahaha

    • Ha…ha… binyo pe repot samua dang! Kok cat rumah sehari sebelumnya? Mepet waktunya. Ok, ini mungkin repot tapi kalo dibanding rempongnya orang londo yang ngurus menu makanan aja ribet, masih bisa lah diatasi ini🙂

    • Terima masih. Betul, acara jalan-jalan dihutan atau main bowling itu seru karena santai ngga ribet. Lagipula enak bisa bergerak dibanding cuma makan & minum terus😉

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s