about me / Bahasa Indonesia / Family / Friendship / Indonesia / Parenting / Thoughts / Women

Hormati yang tua

Sepertinya ajaran untuk menghormati orang (yang lebih) tua itu hal yang universal ya, disemua negara didunia ini lumrah ada anjuran untuk menghormati yang tua. Tapi bagaimana kalo situasinya dipaksa? Yang lebih tua melihat dihormati sebagai hal yang wajar untuknya? Sementara mereka yang tua ngga menghormati yang muda?

Kalo dipikir mengenai ini menarik juga dan buat gw jadi termenung; apa memang gw udah jadi londo ireng (Belanda hitam, luar Indonesia dalam Belanda) karena udah lama juga tinggal di Belanda.

Hormat g’rak
Beberapa kali gw dateng keacara kumpul-kumpul orang Indonesia. Kenalan lah sesama yang dateng. Ada beberapa orang yang ngenalin dirinya seperti ini “Hallo, saya mbak A, kamu siapa?” atau “Hai, Kak B, namanya siapa”. Kalo denger gini diotak gw langsung berkelibat dua hal: asumsi mereka bahwa gw lebih muda (seneng :-)) dan mereka maksa minta dihormati. Alasan pertama no problemo buat gw. Alasan kedua ini yang sering buat gw untuk nanya balik “Kamu lahir tahun berapa?”. Pertanyaan ini hanya gw ajukan kalo gw taksir dia paling beda 3 – 5 tahun diatas gw. FYI, gw umurnya 41 tahun should you wonder, born in 1972. Biasanya taksiran gw sih jarang meleset (ehm). Pernah sih salah, ternyata dia 7 tahun lebih muda dari gw, dianya sendiri yang jadi ngga enak banget, langsung manggil gw mbak padahal gwnya nyante – nyante aja.

Apalah artinya panggil kakak dan mbak, ini hanya atribut. Gw malah lebih suka memperlihatkan hormat dari tutur kata dan tindakan. Kalo memang lebih tua dari gw dan tingkah lakunya nuain ya gw ngga keberatan panggil mbak atau kak. Sebaliknya ngga keberatan sama sekali bagi gw untuk dipanggil nama sama yang lebih muda. Dan walaupun udah jelas banget gw lebih tua dari beberapa orang, gw ngga (akan) pernah menyebut diri sendiri ‘Kak Lorraine’ atau ‘Mbak Lorraine’. Di akte kelahiran nama gw ya hanya Lorraine ngga pake Kak atau Mbak. Hanya jangan deh berasumsi baru kenal orang itu lebih muda dan otomatis panggil loe mbak/kak/mas, yang begini anti gw.

Menuakan diri
Ada anggapan lebih tua = lebih bijaksana. Menurut gw pribadi sih lebih tua = tau sedikit lebih banyak dari yang muda. Karena yang lebih tua lahir lebih dulu (maaf, harus ditekankan walaupun pernyataan ini terang seperti matahari jam 12 siang).

Kalian punya ngga kenalan, temen lebih tua yang maunya dituain gitu? Maksud gw dia kebanyakan kasih nasehat padahal kalian ngga nanya. Ini mungkin kalian udah biasa ya kan memang kenal dengan dia. Cuma bagaimana perasaan kalian kalo ketemu orang ngga kenal, dia langsung nasehatin kalian karena hanya dia lebih tua? Mending nasehat deh, kalo sampe ngelarang seperti ini “Kamu sebaiknya JANGAN begitu?” Kalo gw diginiin sepertinya akan nyolot deh reaksinya “Who the hell you think you are?”.

Lebih tua = lebih tahu?
Mayoritas (ngga semua ya) orang Indonesia yang lebih tua sikapnya meremehkan si kecil. Ngga usah orang Indonesia deh, orang Indo Belanda aja begitu. Contohnya gini: orang Indo Belanda kalo kumpul-kumpul bercandanya urusan tempat tidur. Nah waktu gw baru 2 tahun tinggal disini, pernah nih acara ultah tantenya laki gw. Eh tante – oom Indo ini mulai deh ngobrolnya topik orang dewasa. Moso gw diusir, dibilang “Lorraine, jij (artinya: kamu, biasanya di bahasa Indonesia ditulis yey) anak bawang ngga boleh denger ini”. Dengan kalemnya gw jawab “Biar anak bawang juga ik (saya) udah bisa buat anak loh”. Mereka diem sebentar terus akhirnya ngakak. Menurut mereka gw ceriwis. Gw tulis contoh ini untuk ilustrasi bahwa kadang generasi tua sering memandang generasi muda sebagai ngga tau apa-apa padahal sebaliknya. 

Kenapa sih senioritas itu penting? Menurut gw hormat dan respek itu datangnya dari kedua belah pihak. 

26 thoughts on “Hormati yang tua

  1. BETUL!!! Jadi kalo orang2 tua yang berharap dihormati sama yang lebih muda, I think it’s pathetic. because respect is earned, not asked. =)
    Hahaha, “biar anak bawang juga bisa buat anak. ” BURN!!! =D

  2. gw agak jengah juga tuh kl ketemu orang terus dia ngenalin dirinya sendiri dengan sebutan ‘mbak…’ atau ‘kak…’

    sounds weird aja di kuping🙂

  3. 41 tahun, mbak Yo? Beneraaannn? Aku 34 thn, dan kupikir paling kita beda 2-3 tahun saja, dan sudah ku judge dirimu dulu nikah muda, hahaha…
    Mbak, katanya nih, yang muda harus hormat sama yg lebih tua, karena amal ibadahnya lebih banyak, sementara yg tua musti sayang ke orang yg lebih muda, karena dosanya lebih sedikit. Hahaha…

    • Bener Fit, udah banyak uban nih rambutku. Aku umur 23 tahun udah nikah, muda ya ha…ha…cuma punya anak umur 29 tahun. Diagamaku juga ada ayat harus menghormati yg tua. Yang aku keberatannya kalo ada orang yang mengklaim hormat itu karena dia ngerasa dia lebih tua dari aku padahal belum tentu. Tanpa klaim begitu aku hormat kok kesemua orang, panggilan mbak/kakak itu hanya atribut.

  4. Hadeuh panggilan mba, kk ato tante mnurut org jawa sih sbagian bilang klo gk d’pnggil gtu ganjal, pa lg gk tau nma blum knalan,, psti thu. Nah lho SKSD (sok knal sok dekat) aja🙂

    • Aku juga orang Jawa dan ngerti kok kebiasaan ini. Panggil mbak, kakak atau mas untuk menunjukkan rasa hormat keorang yang ngga dikenal. Yang aku tulis diatas pengalaman aku beberapa kali kenalan sama orang dan orang itu memanggil dirinya sendiri Mbak A, seakan otomatis menganggap aku lebih muda dari dia padahal sebaliknya. Tuaan aku dari mereka. Beberapa temen bloggerku jauh lebih muda dari aku, cuma aku ngga pernah menyebut diri sendiri Mbak Lorraine selagi kontak dengan mereka.

  5. Iya mba, aku pribadi kl ktmu orang tua yg kayak gt malah jd ga respek. hahaha *kurangajar*
    Tp positifnya berarti dirimu awet mudaaa bgt kan, sampe pada salah sangka gitu. beneran tapi awet muda mba yoooo..🙂

    Tentang point terakir, aku jadi inget waktu orang pada tau aku mau nikah muda, orang2 di sekitar yg lebih tua drpd aku dan belom nikah pada nyinyir bilang ngapainlah anak kecil uda mau nikah, masih muda ga sayang emg nikah cepet2? yakin mau nikah? belum tau aja nanti kl uda bertaun-taun nikahnya..
    Aku sih yakin org yg lebih tua pasti uda lebih banyak mkn asam garam hidup dibandingin yg muda. Dan aku hormati itu sebagai kelebihan mereka yang memang blm aku rasakan. Tapi aku rasa sepertinya ga layak jugalah kalau org ngejudge orang yang nikah muda itu semata karna cinta buta yang ga penuh perhitungan. Lagian nikah kan ga segampang ngebalik telapak tangan toh mbak..

    Ah, komenku jadi panjang sekali sepertinya. Yg pasti aku yakin seseorang akan dihormati karna mereka memang pantas untuk dihormati. Bukan karena semata suatu keharusan🙂

    • Ha…ha…makasih Maria. Aku nulis umur & tahun lahir untuk info tambahan supaya yang baca tahu aku udah berumur. Jadi alasan tulis pos ini bisa dipertanggungjawabkan🙂

      See, ada gitu ya yang tua yang bilang/nasehatin ngga diminta kamu terlalu muda untuk nikah. Itu kan urusan sendiri ya. Ngga apa-apa kok komennya panjang, kan seru bagi-bagi cerita.

      • Iya aku jadi ga penasaran lg deh sama umur mba yo. Waktu itu liat foto di IG pengen nanya sebenernya umurnya brp tp ga enak. hihihi. Mgkin udara disana jg enak bgt kali ya mba, jd ga bikin cepet keriput kayak disini, udara yg diisep asep doank ._.

        Hahaha bener mba. Mau nikah muda kek, mau ga nikah2 toh urusan sendiri.. Masalahnya kan ga deket dan ga minta nasehat, jadi males aja digituin :p

        • Aku udah mulai banyak ubannya Mar🙂 Dijalan aku tinggal aku & suami (dia lebih tua 10 tahun dari aku) termasuk yang dituakan padahal kita nyante loh ha…ha…Mau tanya apa aja boleh asal bukan tanya pin code ATM aja, oke?

  6. Nah!! Iya…. Kadang orang suka membuat pencitraan, “karena gw lebih tua, gw lebih tau”. Kalo aku berasa banget kalo lagi meeting2 gitu, terus ditanya, “wah masih muda yah! Kamu umur berapa?”. Apa yaaa…. pertanyaan itu bukan pertanyaan yang relevan aja buat kerjaanku.

    • Iya, ngga ada hubungannya sama umur. Sama seperti ibu-ibu yang nyerobot antri makanan di pesta sambil ngomong “Saya orang tua”. WTH banget deh.

  7. woww 41 tahun mba yo? forever young banget deh. biasanya orng yg haus
    hormat gt krna ga pede juga kali ya. jd minta diakui banget statusnya. harusnya kan santai aja ya. :))))

  8. Mba Yo serius dah 41? Hebatt.. Py mikirnya mba Yo itu 33an lh…hehe.. Sotoy bener sih ini yah..haha

    Iya bener, agak gimana gitu dikuping kalo denger ada orang kenalin nama pake embel2 mba ato kak😀 Krn setuju sama May, respect is earned, not asked.

  9. Mbaaaaaa Yo, aku udh lama gak peduli kalo org mau panggil aku kk, mba dll tapi kalo ke org lain aku takut salah panggil hihi. Jd kalo kenalan, mikirnya lama enaknya dipanggil apa. Si matt bilang panggil nama aja, repot bgt sih secara dia manggil ortu angkat aku aja nama. Sempet kaget pertama denger abis itu ya udahlah

    • Mungkin juga aku sensi nulis ini karena udah kelamaan tinggal di Belanda ya Non. Orang Belanda sih ngga peduli mau tua berapa tahun umurnya hanya dipanggil nama. Aku sih untuk netralnya ketemu orang baru kenal menyapa dengan anda. Biasanya akan dikoreksi; oh sapa saya dengan kamu/loe. Nah ini bisa jadi tanda untuk panggil nama tanpa embel-embel mevrouw atau meneer🙂

  10. Nah, kalo aku ngenalin diri ke siapapun…mau lebih tua atau muda, pasti akan cukup bilang, “Deva”. Tapi kalau pas ketemu orang ya otak udah langsung “Ooo…dia harus aku panggil Mbak atau Kakak”. Kalo aku panggil Mbak Lor, jg gpp kan ya?😀

  11. Berarti aku boleh panggil mbak dengan sebutan Yoyen aja dong? hehe.. Tapi karena di Indonesia seolah udah jadi budaya untuk menyebut yang jauh lebih tua dengan sebutan mbak atau kakak, jadi kalau hanya sebut nama berasa kurang sopan gitu mbak🙂 Ah, panggil Mbak Yoyen aja deh..

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s