about me / Bahasa Indonesia / Family / Indonesia / Parenting / Thoughts

Ditinggal mudik

Beberapa hari terakhir updates temen-temen cewe gw di jejaring sosial tentang mereka ditinggal mudik pembantu. Berhubung gw udah hampir 18 tahun tinggal di Belanda dan ngga punya pembantu ini tips & tricks gw untuk yang ditinggal pembantu. O ya, untuk informasi: gw & suami kerja full time Senin – Jumat, anak 1 umur 12 tahun. Kegiatan waktu luang: sport 3x/minggu, les ini itu. Kalau gw bisa jalanin tips & tricks dipost ini, kalian pasti juga bisa.

20130804-172317.jpg

  • Masak: Belanja untuk maksimal 3 hari supaya bahan masih segar & kulkas ngga penuh. Jangan ngeremehin belanja loh, makan waktu ini. Ngga ada waktu atau ngga suka masak? Beli masakan jadi di supermarket atau makan diluar. Bersyukurlah untuk yang tinggal di Indonesia, urusan makanan yang enak dan tersedia berbagai budget itu gampang ngga kaya gw yang tinggal disini (sorry jadi ngelantur :-)).
  • Masak untuk hari raya? Buat makanan seperti Rendang, Opor 2 – 3 hari sebelumnya, buat kue kering ya sekarang kalo lebaran tinggal 4 hari lagi. Bisa masak malam hari setelah buka.
  • Makan: Sementara ibu memasak, anak bisa menata meja.
  • Cuci piring: Tugaskan anak atau suami untuk cuci piring. Ibu sudah masak kan?
  • Cuci & setrika baju: gantian dengan suami. Susah jalaninnya? Bawa baju dengan bahan biasa ke laundry kiloan. Baju dengan bahan ribet tunggu mbak pulang.
  • Buang sampah: Urusan si bapak.
  • Taman/tanaman: Urusan bapak dan anak.
  • Sapu & pel rumah: Ibu dibantu anak. Gampang kok, 15-20 menit selesai. Apalagi ada vacuum cleaner bisa lebih cepet.
  • Kamar tidur: Anak diatas 10 tahun bisa kok beresin kamarnya sendiri, tempat tidur rapi, baju kotor dikeranjang cucian dsb.
  • Anak: Babysitter mudik? Jangan lupa catet jadwal si kecil minum, makan, berjemur matahari, tidur siang & jalan-jalan. Bagi tugas ini dengan suami. Si kecil anaknya dia juga kan bukan hanya anak ibu?

Mudah-mudahan tips & tricks diatas berguna. Untuk para ibu: inget ini tahun 2013. Ngga usah deh sok jadi Superwoman kerjain semua pekerjaan rumah tangga sendiri. Bapak juga harus bantu pekerjaan rumah tangga. Dia tinggal dirumah yang sama dan cuci piring, urus anak ngga akan buat dia less macho lah sebagai laki-laki. Untuk anak-anak: ditinggal mudik si mbak itu latihan supaya mereka mandiri. Paling ngga mereka bisa cuci piring & beresin kamar sendiri. Anak-anak suka kok bantu didapur.

Sukses tanpa pembantu! Ditinggal mudik hanya 1 minggu – 10 hari kan?

20130804-172633.jpg G umur 7 tahun bantu aduk puding coklat didapur.

Gambar pertama diambil dari Lehua Parker

29 thoughts on “Ditinggal mudik

  1. “Untuk para ibu: inget ini tahun 2013. Ngga usah deh sok jadi Superwoman kerjain semua pekerjaan rumah tangga sendiri. Bapak juga harus bantu pekerjaan rumah tangga. Dia tinggal dirumah yang sama dan cuci piring, urus anak ngga akan buat dia less macho lah sebagai laki-laki.” HAHAHAHAHA.. LOVE IT!!!😀

  2. Love it!! herannya ibu – bapak itu kan ditinggal mudik setiap tahun ya? kok ga belajar – belajar juga setiap ditinggal mbak nya gitu loh.. passtii deh pada ngeluh koar koar di TL wayah lebaran gini. Tips nya semoga berguna ya mbak, hehe, ayo bapak – bapak turun tangan dong bantuin ibu – ibu nya, jangan bisanya ongkang – ongkang kaki ajah.

    • Nah itulah Pie. Ujungnya juga yang bisa bayar ke hotel lah. Yang ngga ada dana kehotel ya si ibu yang cape banget kerjain semuanya sendiri.

  3. Yoyeeen.. Love it! Bapak2 emang pada mau tau beres aja. G udah cari uang, pokoknya urusan rumah gak mau tau. Hehehe..

  4. Love this post!!!
    First of all, of all my adult life gue ga pernah punya pembantu. Waktu tinggal sama ortu dan juga waktu tinggal sndr and I survived. Hahaha
    And and and suami bakal looks sexier when be does chore and he’s not threatened to feel leas macho or to feel submissive. Real men don’t get offended helping for chores.🙂
    Sbnrnya masalah kebiasaan juga yah lor. Kalo emang sudah terbiasa apa2 dikerjain pembantu yah pas ditinggal lsg deh dunia runtuh. :p
    It seems easy for you (and me) because we get used to it.

    • Nah itulah May. Baik dari cowo (budaya macho) dan si cewe (terbiasa ada pembantu) sama-sama stress kalo mbaknya mudik padahal ngga susah kok. Being a feminist I am, gemes aja kenapa kebanyakan pekerjaan RT yang urus ya si ibu (baik ibu RT atau ibu bekerja) selama si mbak mudik. Si bapak kan tinggal dirumah yang sama. Udah selama ini gw hidup tanpa pembantu kalo pulang ke rumah nyokap di Jakarta risih ada pembantu. Ngga punya privacy rasanya, selalu ada dia dirumah disaat gw sama suami mau santai mesra ha..ha..

  5. Setujuuu mbak, kalo ada yang bilang kl cewek itu manja. Lebih manja lagi para suami suami di Indonesia yah🙂 *pengalaman soalnya,hihihi*
    Kalo ada emansipasi wanita, harus ada juga emansipasi suami😉

  6. wah kalau aku ngak pakai pembantu urus semampunya..
    cuma untuk gosokan nah nie dia msh butuh yang ahli hahaha.

    _ salam kenal mba _

  7. Sebenernya point yang ini mba –> “Bagi tugas ini dengan suami. Si kecil anaknya dia juga kan bukan hanya anak ibu?”, kalo yang itu aja ampe harus diingetin… kebangetan banget ga sih? hahahaha.. Maksudku seharusnya udah otomatis ga sih kerjaan rumah/ngurus anak apalagi, itu 50/50?😀

    • Mungkin untuk kita yang tinggal diluar Indonesia ini bagi tugas mengurus anak & tugas rumah tangga 50-50 dengan suami itu normal. Sayangnya di Indonesia perbandingannya masih 75-25.

  8. Setuju banget. Mamaku dari dulu kerja dan urusan rumah ttp kehandle. Di rumah ada mbak yg bolak-balik buat beres2 dan cuci setrika, masak ttp daerah teritori mama, hehe.. Kalau pas mbak mudik ya semua turun tangan, paling berasa sih urusan nyetrika baju ya. Karena anggota keluarga kami ada enam orang jadi kelihatan numpuk haha.. Semua nyetrika baju masing2 kecuali adikku cowok yg masih SMP. Penginnya diajarin nyetrika juga tp dia lebih minat disuruh nyiram tanaman. :p

    • Yang penting si adik laki-laki kan juga ikut bantu. Memang kalo semua anggota keluarga dilibatkan ya ngga berat sih, malahan lama-lama jadi biasa. Seperti aku tulis dikomen diatas, sekarang kalo ke Indonesia, liat orang punya pembantu rasanya gimana gitu. Apalagi liat ibu-ibu muda dimall bawa anak dan babysitter yang pake seragam. Suka melongo jadinya😉 Yang punya babysitter disini soalnya orang kaya banget.

      • Iyaa.. hehe.. tapi katanya orang tua di sini (suami dan atau istri) banyak juga yang kerjanya part time ya? kalau waktu anak Mbak Yoyen masih bayi dan balita gimana? ada pengasuh atau di daycare?

        • Biasanya disini bapak kerja full time, ibu part time (2,5 – 3 hari/minggu). Dulu aku juga kerja part time 3 hari/minggu sampe si G 4 tahun, suamiku 4 hari/minggu. Setelah si G masuk SD, kita berdua kerja full time lagi. Pulang sekolah jam 3.30 si G waktu itu ke Daycare. Jam 5.15 aku jemput dia.

  9. Wah semoga nanti aku juga bisa ngatur waktu deh. Karena di Indonesia nggak banyak pilihan untuk kerja part time, sebagian temenku yang perempuan milih resign dulu pas punya baby sampai jangka waktu yang belum ditentukan hehe.. bahkan ada juga yg keterusan dan milih memulai usaha sendiri yang waktunya lebih fleksibel.

    • Memang di Indonesia susah cari kerja part time. Tapi kalo si ibu berhenti bekerja, sayang juga. Mudah-mudahan nanti kamu bisa ketemu jalan yang enak ya.

      Kebetulan aku lagi tulis draft tentang ibu bekerja dan ibu rumah tangga dan diskusi yang sempat memanas di Belanda awal tahun ini.

  10. Ih setuju banget sama prep makanan ini. Emang pulang kerja suruh belanja lagi malesnya ampun deh. Aku biasanya malah sering banget kalo masak sekalian prep buat kapan2. Kaya kalo bikin crumb chicken, sekalian banyak crumbnya terus dibekuin dan kalo mau makan dan kebetulan lagi males or gak ada waktu kan bisa tinggal di-thaw sebentar (kadang pake microwave sebentar aja) dan pake frozen veges jadideh tuh makanan. Daging yang udah dimarinade dibekuin, sayur kaya broccoli, carrots diblanch sebentar terus dibekukan. Jadi lama2 di freezer tuh penuh deh makanan ‘instan’ tapi bikin sendiri… ini ngebantu banget lhoooo plus hemat duit juga karena beli bahannya pas mrk on special sekalian beli banyak😀

    • Mar,

      Telat amat balesnya komen ini ternyata kelewatan, aku baru lihat karena link pos ini ke pos paling baru. Iya bener, praktis ya kalo sekalian gitu dan lebih murah pula. Biasanya aku kalo masak banyak, bungkus/simpen di freezer per porsi. Apalagi masakan yang di marinate gitu. Paginya keluarin dari freezer, sore sampe rumah udah ngga beku lagi, tinggal masuk oven. Praktis.

  11. Pingback: Sharing: My Own Instant Dinner | PASSION FRUIT

  12. Pingback: Perihal mudik | Chez Lorraine

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s