about me / Bahasa Indonesia / Homesick / Indonesia / Thoughts / Travel

Siap siap mental

Warning! Achtung! Attention! Perhatian! Ini post ngga jelas. Cuma ingin berbagi dalam bahasa Indonesia yang bukan EYD (maap ya) apa yang ada dikepala gw sekarang ini, dipicu oleh kejadian yg gw alami beberapa waktu terakhir. Misalnya setelah baca di alinea kedua males baca terus, silahkan hijrah ke site lain.

Beberapa waktu terakhir ini sering gw mengalami kenalan/teman2 Indonesia yang usil nanya kenapa gw gemukan (pertanyaan ini ngeselin, terang aja gw gemukan karena mereka ketemu gw 17 tahun yang lalu, ukuran baju masih XS sekarang udah S-M, belum menikah dan belum jadi emak emak, tolong deh ya), kenapa gw belum punya anak kedua karena asumsi mereka “kasian si G sendirian’ (emang gampang gedein anak sendiri, ngga ada ibu sendiri yg kadang bisa dimintain tolong, ngga ada pembantu, ngga ada tukang kebon) dsb dll.

Yang sampe buat gw keselek komennya senior waktu kuliah di wall FB gw, dia tanya “wah asik di Belanda, dapet Bule? anak berapa?” Well, ini sebenernya 3 pertanyaan terselubung dijadiin satu komen. Gw pribadi cenderung nanya hal begini lewat japri aja. Eniwei, ini jawaban saya mbak:
– pertama, asik di Belanda? Memang mungkin ya asik, tapi imigran itu selalu punya ‘rumah’ dua. Kalo winternya dingin banget di Belanda, gw teringat Jakarta & pingin liburan kesana. Kalo kelamaan di Jakarta, kepanasan & ngga sabar mau pulang kerumah di Belanda, get it mbak?
– Kedua, dapet bule? Nehi, suami gw orang Indo campur campur.
– Ketiga, Anak berapa? Ngga liat tuh foto2 gw hanya berduaan sama anak semata wayang?

8 minggu lagi gw akan pulang kampung dan liburan ke Indonesia. Pulang kampung karena akan pulang kerumah nyokap, liburan karena kita (gw, suami & anak) akan jalan jalan melihat tanah air tercinta. Nah, dari sekarang gw mulai siap siap mental akan ditanya seperti dialinea kedua diatas ini.

Bukan hanya siap mental untuk menghadapi pertanyaan yang ngerecokin urusan gw pribadi, tapi juga siap siap mental menyaksikan kesenjangan sosial di Indonesia, khususnya di Jakarta. Asli waktu terakhir mudik tahun 2007, kayanya gw jadi mahasiswa sosiologi dadakan yang langsung KKN dilapangan. Abisnya mikir, kok di Jakarta mall menjulang berhadap2an, 1 set menu harganya bisa jadi gaji orang 1 minggu didaerah. Di Malang, ketemu korban2 lumpur Sidoarjo yang jualan barang barang ngga jelas untuk bertahan hidup. Sementara anak2 belasan tahun (ABG-lah ya) di Jakarta dengan dandanannya seperti perempuan matang, bawa tas tangan A brand à la ibu2 pejabat (konon lagi trend disana untuk pake trench coat & stockings di temperatur 30 derajat Celsius sementara gw disini dying mau pake sendal terbuka), duduk di Starbucks, chatting pake laptop yang terbaru sama temen2 mereka yang duduknya hanya 3 meja sebelah. Belum lagi wanita2 Hi-Lo (ngikutin istilah rekan gw di Plurk) yg dari belakang OK dari depan a big no no,yang mengingkari umur. Yang terakhir, kalangan atas yg nyetir mobil SUV (sementara SUV itu terrein vehicle, buat kalo trekking gitu, bukannya boros banget nyetir SUV di Jakarta yang selalu macet itu. Tau ngga di Belanda orang2 yang pake SUV itu dijuluki ASO=Asocial), sementara burtok (buruh toko) berjejal di halte bis menghirup asap keluar dari knalpot SUV, nungguin Metromini mereka dateng.

Apapun yang akan gw alami selama disana, gw seneng akan ketemu keluarga lagi. Seneng akan makan jajanan dipinggir jalan lagi (btw, daftar makanan yang harus gw makan selama disana udah membengkak 300 macem!), sumpek & ruwetnya Jakarta akan gw nikmati. Asal jangan ada yang berani2 minta titip ini itu atau gw dari sini bawa titipan deh. Ngga relax, mau liburan masa harus jadi kurir sih.

20 thoughts on “Siap siap mental

  1. Iya, gw juga ngakak sendiri bacanya setelah dipublish. Mau nyampah dirumah sendiri, hari minggu boleh dong. Kita berburu makanan bareng nanti ya Usi…

  2. yen, aku termasuk yg ga suka ditanya2in ttg urusan pribadi -suamimu siapa, kerja apa dll- hlah emang ngaruh gitu ma pertemanan kalo kerjaku ini dan suamiku anu.
    met datang ke indo, kalau ke bandung kasih kabar yaaa, siapa tau bisa ketemu meski cuma sesaat -hodoooh-🙂

  3. heheheh.. kesel yah ditanyain gitu?
    gue baru ditanyain “kok bisa sampe di brussel padahal suaminya indonesia?” lahhh emang mesti kawin ma bule baru bisa ngirup udara luar negeri? tolong deeeeeeeeee.. hahahahhaa
    kocak aja gw ditanyain yg model gitu, bikin kesel..

    tapi gue masih sirik lo mo balik, secara makanan di indo heaven bgt gitu lohhh.. salam kangen aja sama batagor dan oncom ya yen.. dan kalo ktemu anak2 sastra yg kenal gue juga salamin..

    have fun and ntar kalo ada something yg gue pengen boleh gak minta bawain? (hihihih.. minta tabok yah gue?)

    • embeer, spt yang pernah loe tulis, inferiority complex bangsa Endonesah yg ngga pd dengan kemampuan sendiri Rim.

      Tenang, mengenai makanan, gw rencananya mau motret semua makanan (kalo ngga keburu abis gw makan tapi ya) yang gw makan disana, nanti gw share disini atau FB ok?

      Kalo ada oncom kering gw bawain deh, loe kan temen gw Rim ciehhh….

  4. Heheheh gw juga udah agak2 panik mikirin mo ke Jkt. Terakhir ke Jkt 3.5 tahun lalu pala gw puyeng dgn hal2 yg persis dengan elo.

  5. duh sirik sama yang mau pulang ke indo trus makan2 sepuasnya. ntar tolong pikirkan diriku waktu makan2 yang enak2 itu ya yen, sapa tau aku bisa ikut merasakan di kepala hehehe

    iya siap mental aja, aku terakhir pulang udah dihujani pertanyaan2 serupa dari om, tante, temen (yang ga terlalu deket – soalnya yang deket pasti tau aku ga suka ditanya gitu), semuanya deh, sampe bosen juga jawabnya.

    bayangin makanan aja kalo bete🙂

    have a safe trip!

    • Semua orang sepertinya memang ngga suka ditanya yang usil2 seperti ini ya the writer. Aku sih balik tanya ajah…

      Tenang, masalah makanan, kalo makan yang enak akan aku inget nasib sesama imigran Indonesia😉.

  6. Yah, carut marut tapi teteup ngangenin khan? Gue dan suami disini kayaknya haus berita ala kehebohan-kehebohan di Indonesia. Disini orang digigit anjing aja masuk koran bo!

    Bbrp taun yang lalu gue sempet lama di jkt, sekitar dua taunan lah. Pertama-tama, emang depresi, tapi lama-lama ya malah asik. Menurut gue, skrg tuh justru saat-saat yang ‘mendebarkan’ secara politik dan aspek2 ekonomi-sosial-budaya. Halah. Ini gue romantisasi bgt kale…:)

    Selamat bersiap-siap deh!

    • Bener Katz. Yang ngga karuan itu yang ngangenin. Jajan pinggir jalan (dengan resiko perutnya protes, tapi gwnya ngga peduli) dan hebohnya hidup di Jakarta, the city that never sleeps….

      Apalagi gw disana lagi pemilihan presiden, mudah2an ngga kejebak ditengah2 demo.

    • Heyyyy Sal, temen2, ini dia rekan Plurk gw yang mana dari dia gw tau istilah perempuan Hi-Lo. Seru juga tuh, kalo ada waktu kita kopdaran disana, kalo bisa di tempat makanan enak ya, yang dipinggir jalan gitu😉

  7. bener2 ngeselin kalo ada yang nanya2 seperti itu. Gw juga pernah ketimpa pertanyaan yang mirip dari seorang temen sma, yang dulu pernah deket banget ama gue. Pake ngomong2 demen bule lah.. kalo namanya jodoh mah urusan yang diatas yah.. Kalo ngikutin kata hati mah mau gw labrak tuh orang. tapi gue berpositive-thinking ria aja, nganggep orang itu cuma nanya sambil lau tanpa ada maksud apapun. Tapi yang namanya bete mah tetep aja yak🙂

  8. Mbakyu…

    Pastinya gw jg sudah menyiapkan diri menghadapi pertanyaan2 sinis di Jkt nanti. Tentunya ttg berat badan dan kapan punya anaknya.

    Waktu masih jadi penari, wajar lah kalo jaga berat badan (+/- 42kg), itu gak pake diet segala macem, cuma ngajar dan nari, senin-sabtu dr jam 13.00-23.00. Terang aja badan jadinya cuma selembar. Skrg sudah pensiun dan cuma ngajar, boleh dong berat badan jadi ‘sehat’ begini.

    Yakin! 99% bakal ada pertanyaan2 ini kalo gw balik nanti mbak.
    Seminggu pertama msh ok..tp sesudahnya pasti langsung gw labrak🙂

  9. yoyen, ini serius yah… siap2in mental buat kalian bertiga. sabar2in. masuk kuping kiri keluar kuping kanan. inget aja: “sirik tanda tak mampu”🙂

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s