about me / Bahasa Indonesia / Family / Homesick / Indo / Parenting / Thoughts

Bibit Bebet Bobot

Dimata kuliah Branding gw sekelas sama anak indo. Dia jurusannya lain dari gw tapi mata kuliah ini bareng kelasnya. Pertama kali liat dia, reaksi gw langsung hmmm…..cucok juga ni anak buat…anak gw! Umurnya kira2 25/26 tahun gitu. Dengan mata gw yg terlatih, gw screening dia menurut cara Jawa Bibit (asal usul keluarga calon mantu) Bebet (profesi & kegiatan dilingkungan yg dapat menambah reputasi baik) Bobot (kualitas si calon mantu sebagai individu). Untuk calon mantu gw ini, hasil screening gw ialah sebagai berikut

Bebet: Kerjaan dia sepertinya ok, Bibit: penampilan bagus (Indische-Nederlander juga seperti G, anak gw) tapi harus diperjelas, gw musti kenalan sama orangtuanya, Bobotok lah, dia kerja full time tapi juga masih mau kuliah lagi supaya masa depan sangat cerah.

Diperjalanan pulang kerumah gw jadi mikir, asal juga ya udah nentuin ini cowo supaya jadi mantu gw padahal belum tentu si G akan mau sama dia, lagi pula beda umurnya kira2 18 tahun gitu (si G juli khan baru 7 tahun umurnya). Belum lagi kalo menerapkan kriteria Bibit, Bobot, Bebet disini ya ruwet jadinya, bukannya nanti gw malah takut anak gw kawin lari. 

Kalo loe baca alinea pertama post ini dan setelah itu berpendapat bahwa gw matre ngga apa2 kok. Orang tua mana sih yang mau anaknya sengsara setelah keluar rumah? Cuma, setelah berrefleksi 2 hari ttg hal calon mantu ini (yang sebenernya bermulai sebagai bercanda sama temen2 sekelas gw, ha…ha…sekarang yg salah jadi temen2 sekelas gw deh) yang terpenting adalah kalo anak gw nanti ketemu seseorang untuk dinikahi, dia harus sadar itu pilihan dia 100%. Gw & bapaknya hanya bisa mendukung & ngarep dia bakalan bahagia.

O ya, dibawah ini fotonya si G, yg minat besanan sama gw, hubungi gw langsung ya…;-DDDD.

G @ Ubud, Bali

G @ Ubud, Bali

13 thoughts on “Bibit Bebet Bobot

  1. LOL

    Tapi bibit bebet bobot itu reasonable kok, asal jangan dijadikan pegangan utama. Itu common sense menurut aku, orang jaman dahulu itu gak bego-bego dan se superstitious yang kita kira (kaya anak perempuan gak boleh berdiri di ambang pintu – yee itu mah semua orang gak boleh berdiri di ambang pintu, ngalangin orang masuk atuh)……ya kira2 seperti itulah.

  2. Hahahaaaa… Ada benernya dari sudut pandang orangtua siy, karena emang tugas orangtua untuk ‘melindungi’ anaknya. Tapi, lagi2 kebahagiaan ternyata ga bisa diukur dari hal2 yg bisa diukur…soale, gw akhirnya berpendapat bahwa..manusia berencana TUHAN juga yg menentukan (^^,)

    G cuantiiik…….!!!!

  3. Hehehe kocak posting elo. Gw percaya bener loh dgn bibit bebet bobot itu … gw belakangan ini mikirin itu bib beb bob … ortu2 jadul sering mikirnya cuman dari SARA secara sempit (dari satu suku, dari satu agama, dari satu ras, dari satu golongan) … padahal bisa luaaaaas bener gitu interpretasinya. Gw dari kemaren2 mo posting soal ini, tapi ngga2 aja gitu … besok2 kali yew.

    Selamat atas rumah barunya yew!

  4. Menurutku biarkan si anak memilih sendiri, karena siapa tau pilihan dia kualitasnya juga tidak beda jauh dengan yg diharapkan ortunya. Jadi inget jaman dulu ya…semua ortu ingin-nya anaknya dapat dokter, insinyur, atau yg setara…:)
    G cantik banget ya Lorraine..ih gemes lihatnya!

  5. @ the Writer, memang, leluhur kita ngga bego2 amat. Aku percaya kalo 3 B ini memang ada fungsinya, tapi ya flexibel aja gitu penerapannya. Dulu, sewaktu 3B jadi patokan utama keluarga Jawa (mungkin sekarangpun juga masih ada yg manut faham ini secara mutlak) untuk perjodohan, setelah 3Bnya cocok untuk calon mantu, tanpa cinta ya akan ada pernikahan, dengan pikiran toch akan Witing Tresno Jalaran Soko Kulino (Cinta akan berkembang setelah terbiasa, so prakteknya nikah dulu baru jatuh cinta). Tanpa 3B inipun kita akan punya feeling Tumbu ketemu Tutup ya lancar2 aja.

    @ Gat, situasi ideal tentunya kalo pilihan si anak direstui ortu, tapi kalo ngga, gw sebagai ortu hanya bisa doain anak gw happy, ngga sengsara.

    @ Santi, liat reaksi gw untuk The Writer. Gw juga percaya prinsip 3B ini, hanya jangan dengan pemaksaan. Kalo anak kita nantinya berani memutuskan menikah/samenwonen (ngga ngaruh disini, loe tau khan bedanya yg pertama pake cincin & upacara ribet, yang kedua tanpa akte pernikahan), gw harap mereka sudah cukup dewasa untuk bertanggung jawab misalnya pilihan mereka dikemudian hari ternyata ngga cocok. Memang interpretasi 3B berkembang mengikuti jaman. Di NL dulu perkawinan antara Protestan & Khatoliek aja udah heboh, sekarang boro2 londo mau nikah resmi, pacaran resmipun udah top of the commitment.

    @ El, bener setuju. Iya, lucu inget orang tua Indonesia (Jawa?) yang mau anaknya dapet jodoh Ir. atau Dokter. Karena kalo udah nikah siperempuanpun akan dipanggil bu dokter toh El. Thanks for the Compliments for G. Itulah produk Jawa-Menado-Cina-Cirebon-Bangil-Swis-Jerman (bener2 United Colors of Benetton).

  6. Ortu mana sih yang gak pengen anaknya sedih/sengsara? Kita semua mau yang terbaik buat anak2, itu jelas. Cuman pada prakteknya nanti, realistik nggak sih ‘menyeleksi’ calon menantu? Anak kita gak kawin lari aja udah sukur. Mereka bawa calon ke rumah untuk dikenalin ke gue, gue pasti bakal happy. Cuman kalo sang menantu gak bertitel dan ‘cuma’ mekanik bengkel, misalnya, atau artis belom kondang… tapi itu adalah pilihan si anak, are we going to pull ortu jadul (just like santi said) and be a dictator?

  7. @ The Writer, iya..iya..kita pernah ngebahas soal ini. Neneknya suamiku sekarang udah 92 tahun, dia nama gadisnya Muller (bapaknya Jerman, ibunya yg Cina dari Bangil). Coba deh tanya keluarga di Bangil, siapa tau kenal?

    @ Diny, Cuman pada prakteknya nanti, realistik nggak sih ‘menyeleksi’ calon menantu? Nah inilah inti posting gw ini.

    Masih mending kalo Bebetnya aja ngga dipenuhi karena kerjaan si calon mantu yg ngga sesuai standard (tinggi) kita🙂, rejeki ada dimana2. Misalnya pilihan anak kita nanti bener2 ancur (let’s say kecanduan drug gitu) kita hanya bisa mengelus dada. Begitu lah Dintje, jadi orang tua, harus tahu kapan bisa melepas si anak….

  8. Eh kelupaan nulis …. si G eksotis dan sexeh ya mukanya ya … orang bisa selalu salah tebak tuh ya … bisa dibilang dari spanyol, carribean, dll dll.

    Bapak mertua gw campuran setengah afrika (benin) dan setengah prancis (alsace). Pas lagi kawinan kita, doi pake beskap sunda gitu … orang2 banyak yang nyangka bahwa dia orang Jawa hahahha.

  9. 3B? lol.. gue paling gak percaya gitu2an. gak jaminan sih…
    like your new home lorre.. it’s nice and soft and elo banget.. (sok tau mode on)😀

  10. Yen, I know one thing for sure that I will support my kids’ decission when that time comes. Hopefully. Be it married to a poor person, living in Burkina Faso, work as a rodeo clown, or have a same sex partner for life. I would like to be able to swallow my pride, accept it, and not being a bitch about it.

  11. @ Thanks. Liat dong San foto bapak mertua loe, pasti modelnya Café au Lait gitu? Kok jadi disangka orang Jawa, atau disangka Londo Ireng mungkin? Ha..ha..

    @ Ecky, bapaknya ngga mau mikir kalo nanti banyak yg ngantri untuk G🙂

    @ Rim, mungkin karena gw Jawa kali ya? 3B bukan patokan sih buat gw, yg penting anak gw nantinya happy. Thanks for the sincere compliments, gw disini juga ngerasa gw banget (ngga sok tau kok Rima, kita ngga terasa udah lumayan lama kenal di dunia maya ya…)

    @ Din, sama lah sama loe. Orang tua menyeleksi calon mantu dengan tujuan melindungi anak dari hal2 yg ngga enak dikemudian hari. Ngga usah ortu yg punya seleksi kriteria, anaknya sendiri kadang juga punya kriteria juga. Yg terpenting buat gw anak happy dengan pilihan dia (please read my first reaction to Santi’s comment).

Tell me what you think

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s